Pengen Pindahan…

Kemaren liat acara Ala ChefΒ  Farah Queen, lokasi syutingnya di daerah Malang, ada petani kentang yang memulai usaha dari 2008 dan sukses banget sampai-sampai kentangnya diekspor ke luar negeri.

Aku dan suami jadi kepikiran pengen banget bisa pindah ke kota Malang. Mulai usaha disana dan hemm…menjalani sisa hidup disana *kata-katanya lebay*

Aku sendiri syukaaa banget dengan kota Malang, terutama Batu, Malang. Udah adem, asri, banyak tempat wisata, tanahnya subur, banyak buah kesukaanku APEL…pokoknya senenggg…

Kepikiran sampai pagi ini. Serius udah jenuh rasanya tinggal di Surabaya. Pengennya bisa hijrah ke kota Malang. πŸ˜€ Tapi kog ya kalo deket-deket ini gak bisa deh, Omanya Manda bakalan protes.

Biar jauh dari mall, gemerlap kota tapi justru itulah yang aku pengen sekarang. Jenuh dengan hiruk pikuk kota besar dan pengennya ngadem di kota Batu, Malang. Kapan ya…bakalan terwujud??? *berkhayal.com*

E KTP bikin sebel orang…

Bingung mau bikin tulisan apa biar blognya gak nganggur πŸ™‚

Jadilah coretan gak jelas ini πŸ˜€ Gak masalah yang penting update terus.

Pagi ini temen-temen kantor pada heboh cerita soal ngurus E KTP. Komentar mereka rata-rata “Sebel…Antri…Repot…”

Hahahaha *ngakak lebar* emang kalo urusan ngantri tuh, siapapun pasti ogah. Hayo kalo bisa milih, kita itu lebih suka yang praktis, instant to daripada sesuatu yang kita dapatkan dengan harus antri panjang, keringetan…tapi bagiku ini justru entarnya jadi cerita seru.

Ya, problem orang bekerja. Ngurus begituan kan butuh waktu, sementara kita dikejar waktu. Apalagi yang punya bayi ato anak kecil seperti diriku dan teman kantor.

Temenku, udah antre lama-lama, si anak gak bisa diem, tereak-tereak bikin maknya malu πŸ˜€ akhirnya batal deh ngantri, pulang ke rumah yang akhirnya gagal juga E KTP.

Untung aja diriku dapat info kalo bisa ngurus E KTP di balai kota dan yang pasti gak sekacau di kecamatan….haduh kecamatan Sawahan domisiliku, penduduknya padat merayap πŸ˜€

Aku sama suami duluan E KTP di balai kota. Antri juga tapi lebih cepet dan pasti urutannya. Kalo disini beda dengan kecamatan yang numpuk data dulu, ambil nomer entar dipanggil. Kalo di balai kota, kita ambil nomer, duduk sesuai antrian tinggal antri deh, maju bergantian… jadi pasti deh kapan giliran kita.

Di kecamatan kalo kita dipanggil trus kitanya gak ada, alamak bisa-bisa berpindah urutan dan jadi yang paling terakhir dipanggil. Untung aja Omanya Manda waktu antri, gak sampai lama udah dipanggil, diantriin nomernya sama Papanya Manda dari siang….

Serunya ngelihat orang-orang waktu di depan komputer. Diambil foto retinanya, disuruh melotot heh ada yang gak bisa nahan ketawa alhasil gak terproses deh di komputer.

“Mbak, dipuasin dulu ketawanya. Ntar baru melotot lagi, ini alatnya abot *berat* mbak…” celetuk si petugas. Udah beres, giliran cap tangan ya gak masuk-masuk juga. “Dilap dulu mbak tangannya…” kata si petugas lagi, hehehe kesian juga ya si petugas sampek lap keringat.

Sebenernya menunggu juga bukan kesukaanku. Aku juga kalo ada cara instant mending itu aja πŸ˜€ tapi dipikir-pikir seru juga ngantri sepeti ini, keringatan sampai bedak luntur, belum lagi kalo ada yang bawa anak terus anaknya jejeritan walah…kog berasa ngantri posyandu πŸ™‚

Yah, sebagai warga negara Indonesia yang baik marilah berbondong-bondong ngurus E KTP πŸ˜€ Walo antri tapi dijamin SERU!!!

Pekerjaanku Sekarang….

Kemaren upload foto2 situasi kantorku dulu di RWG. Bagus2 pemandangannya, dikelilingi mall, cafe, restorant. Rukonya sendiri juga berada di lingkungan elit kota surabaya, Graha Family. Asyikk banget….udara segar, kantor baru, bersih, bikin betah di kantor.

Berbanding jaoooh dari kantorku yang sekarang. Lokasinya di pusat kota, dekat stasiun kota, rukonya ruko lama yang gak terawat plus gak ada OB jadinya ya dibersihin ala kadarnya *giliran nyapu tiap hari*. Pemandangannya…

Lihat dari lantai 2, truk-truk bermuatan macam-macam barang. Tetangga kita memang expedisi yang mengirim ke luar pulau misal Kalimantan dll. Tetangga laennya paling-paling yah gudang/toko kain, alat listrik begitulah…..tidak ada kantor kecuali mungkin bank mega dan kantor kita. Tapi jangan bayangin kantor yang gimana-gimana. Cuma ruko 4lantai yang dihuni 5 karyawati :D. Rolling dor selalu tertutup dan kalau mau perlu sesuatu dengan kita harus ketok keras2 karena kita ada di lantai 2, dulu malah ada di lantai 3.

Satu-satunya hiburan yang bisa kita akses adalah pasar atum, surganya belanja para kaum hawa. Hanya 5menit dari kantor. Jadi tiap kali istrahat, curi-curi waktu kesana :D. Tapi sekedar cuci mata bukannya shopping, kecuali temen-temenku yang doyan shopping.

Kerja disini sih…..kebetulan banget tapi juga jawaban doa. Ceritanya dulu aku mutusin keluar dari RWG dan stay di rumah, pengennya dulu supaya bisa punya momongan sekaligus waktu itu mamaku juga musti menjalani operasi mium.

Tapi ada kejadian yang tidak diprediksi sebelumnya. Suamiku mengalami masalah di pekerjaannya, pembagian komisi yang semakin menurun seiring kebijakan baru perusahaan ditambah perselisihan antara dia dan si kepala cabang membuat dia memutuskan untuk keluar kantor. Keadaan keuangan semakin sulit, aku merasa tergerak untuk bekerja lagi. Tapi mau kembali ke RWG, aku kog ya sungkan sama si bos, benernya sih dia pernah bilang kalo mau kerja lagi telepon dia. Aku ragu untuk kembali kesana, takutnya balik kesana, gak lama keluar lagi karena pengennya bisa stay di rumah. Ntar si bos kecewa dua kali πŸ™‚

Sembari doa, terima tawaran kerja disini. Aku iya aja, secara cari kerjaan dengan bermodal ijazah smea kog ya syusah. Kalo begini suami pasti ngeledekin “Dulu disuruh kuliah gak mau…..ada aja alesan, sekarang nyari kerjaan susah to?” πŸ˜€ ya si papa bikin down. Aku terus doa supaya dapat kerjaan yang lokasinya di pusat kota, alasannya sederhana, mudah dijangkau, jauh dari si bos, takutnya ketemu dia dan ntar dia kecewa melihatku kerja di tempat laen. Dan beneran kantorku berlokasi di surabaya pusat dan bisa dilalui dengan angkutan umum, jadi semisal aku tidak dijemput suami, bisa naek angkutan umum.

Mulai kerja disana, harus adaptasi dari kerja di perusahaan jasa ke perusahaan trading. Berkutat dengan pembukuan, pembelian barang hingga pengurusan dokumen jika barangnya import dari Cina.

Yah itulah sepenggal ceritaku dari satu pekerjaan ke lain pekerjaan. Tapi sampai hari ini masih memimpikan suatu hari bisa stay di rumah dan bisa melihat sendiri tumbuh kembang Manda. Sedih rasanya kalau harus berkutat dengan seabrek kerjaan sementara pikiran melayang ke rumah.

Bersyukur selalu karena di setiap keadaan apapun bisa merasakan campur tangan Tuhan dalam hidupku. Ketika butuh pekerjaan ya dapat pekerjaan. Doaku kini semoga usaha kecil-kecilan suamiku bisa terus berkembang dan cita-cita kami untuk hidup mandiri dan membangun kesuksesan bisa terkabul. Amin

Tempat nongkrongku dulu…

Tadi ngomongin Ray White Graha, jadi kangen pengen pergi ke tempat-tempat ini :

Image

Yang di atas komplek kantor Ray White Graha, tepatnya di Plaza Graha Family. Tapi ini foto aku ambil dari google dan sewaktu aku kerja belom sebagus ini…Image

Di seberang kantor ada Supermall dan Pakuwon Trade Center. Biasanya pulang kerja, jalan-jalan dulu disana ato nonton film. Dulu kalo kerja gak pernah pulang on time, karena suami juga kerja sampai malem jadinya puas-puasin cuci mata dulu πŸ™‚

ImageImage

Yang atas ini, tempat nongkrong anak muda. Cafe, resto yang suasananya cozy banget. Tempatnya sebelahan dengan komplek kantorku…sayang aku jarang kesana kecuali ada yang traktir karena lumayan budgetnya kalo keseringan disana, besar pasak daripada tiang ntar…:D

Image

Yang diatas, hampir tiap minggu makan disini. Harganya bersahabat sih buat kantong karyawan. Setiap moment ulang tahun atau ngerayain apapun, makan disini…asyikk. Kangen deh… tiap kali makan disitu, inget keakraban kita dulu…

Hemmm, moga ada kesempatan ke tempat-tempat diatas tapi ngatur waktunya kayaknya syusah deh mau nongkrong sama teman, gimana babyku πŸ˜€ *balada emak rempong*

Sweet moment at RWG

Seperti yang aku ceritakan dulu, aku akhirnya ikut boyongan sama si bos ke RWG.

Ini kantor baru, lokasinya juga jauh dari rumah. Pertama kesana, merasa asing saja. Rukonya juga gak begitu rame waktu itu. Kalo sekarang rame karna sebelahnya dijadikan cafe2 tempat nongkrong anak muda.

Dulu paling2 yang rame tuh tetangga sebelah, ivy school semacam playgroup berstandar intenational gitu. Jadi setiap pagi ngeliatin bocah lucu2 jalan di depan kantor.

Apalagi ini kantor baru dan aku satu2nya admin waktu itu, marketing masih 2 orang aja itupun masih sodaraan dengan pacarnya si bos πŸ˜›

Mulai berburu admin dan marketing baru. Aku kebagian ngrekut admin. Pasang lowongan kerja. Woro2 di temen2 greja. Ya akhirnya dapat 2 admin, untungnya si bos kan gak ribet kriterianya, yang penting niat kerja, dari mukanya keliatan jujur, gak perlu ijazah macem2 udah diterima.

Cerita tentang admin ini juga panjangggg banget. Admin gelombang pertama terdiri dari satu lulusan sma yang masih belum berpengalaman, satunya lebih pengalaman tapi yaa….pada akhirnya mereka berdua minggat πŸ˜€

Alasan satunya gak ada kerjaan, bosen, bingung mau kerja apa walah namanya juga kantor baru neng….udah dikasih kerjaan ngitung banner (spanduk promosi) bilang gak ada kerjaan, bilang saja kerjaannya gak keren πŸ˜€

Satunya bilang ada kerjaan baru yang lebih menjanjikan. Kalo ini mau bilang gimana ya… Emang gaji masih dikit banget tapi mau gimana kantor baru….lama2 juga naekkk …sabar cin, tapi ya sudahlah daripada kerja pake ngomel πŸ™‚

Untungnya dapat pengganti segera. Gelombang 2 ini awet sampai sekarang…. Meski yang satu hanya lulusan SMP tapi lumayan niat kerja dan bisa diajarin pelan-pelan.

Pertama ngurusin kantor baru, cuapek banget. Opening kantor dan pameran diadakan berbarengan, kerasa deh badan pada pegel-pegel.

Kerjaan disana benernya sih asyik, karena bertemu dengan banyak orang dengan berbagai karakter. Walopun kerjaan benar-benar numpuk dan kejar-kejaran dengan waktu. Overload pokoknya, apalagi akhir dan awal bulan, menguras tenaga. Buat laporan, buatin mou/ perjanjian jual beli properti yang gak kenal waktu hemmm… Tapi kerja keras itu sepertinya membuahkan hasil luar biasa. Selama aku bekerja disana, bosku bisa mendirikan cabang baru. Bahkan sekarang, ku dengar si boss udah punya 4 kantor. Puji Tuhan yah….

Hiburan satu-satunya ya celotehan marketing-marketing gila tuh :D, aku bilang mereka adalah kumpulan orang stress πŸ˜† gimana gak….. Mereka gak digaji, kalo mau dapat uang ya ndak boleh males. Apalagi kalo udah bicara ngejar point wah mereka bisa gila-gilaan kerjanya. Kalo gak juga closing*istilah kalo berhasil jualan properti* ada macam-macam reaksi. Ada yang semakin semangat, ada yang lemes, ada yang bisanya ngeliatin angka-angka perolehan point sambil gigit jari πŸ˜€

Di antara mereka ada yang buangga punya principal seperti si bos yang support banget ke mereka. Tapi juga ada yang negatif thinking sama si bos ” kita sapi perahnya si boss” wah….kalo mereka bergosip seruuu, sampek ngomongin istri bos *si pacar udah resmi jadi istri* yang kata mereka sok dan pelit.

Ya begitulah, ada konflik-konflik baik antara si bos dengan marketing atau sesama marketing, yang ada kita para admin cuma bisa melongoooo….

Dari situ kami para admin menjalin persahabatan. Ya sayangnya perbedaan karakter, gaya hidup dan cara berkomunikasi gampang menyulut pertengkaran, aku keluar dari sana bukan dengan perpisahan yang indah tapi hati yang luka *lebay mode on*. Semoga saja ada kesempatan memperbaiki yang sudah retak, aku tidak ingin sahabat yang hanya hadir semusim saja.

Paling tidak setelah kepergianku, si bos makin sukses dan aku bisa bersyukur bahwa semua kerja kerasku ada hasilnya. Ya walopun gak banyak orang bisa menghargainya, setidaknya aku bisa bangga dengan diriku sendiri.

Sukses ya bos, kalo perlu bikin 10 kantor baru πŸ˜€

Bangga bergelar “Emak”…

Pengen ngeblog koq syusah banget. Selalu kehabisan waktu. Di kantor sibuk banget karena hari-hari ini banyak barang import masuk. Kalo di rumah, pegang bb pun gak bisa, nda ngajak mainan πŸ˜€

Yah, begonolah syusahnya ibu bekerja. Kadangpun berpikir kalo waktu bersama nda sedikit sekali. Tiba-tiba sudah pagi lagi,kerja lagi hufft.

Kira2 jadwalku begini:Jam 06 pagi bangun langsung mandi…setengah 7 mandiin nda, jam setengah 8 berangkat, jam 5 terkadang setengah 6 pulang sampek rumah jam 6an. Mandi, cuci baju, makan (kalo sudah ada makanan/ kalo gak makannya molor sampek malam, tunggu orang jualan lewat :p) maen2 sama nda eh jam 7 ato jam 8 dia udah tidur…hihihihi

Sedikitlah waktu bisa maen bersama nda.Seperti kemaren sore, ngantri E KTP di balai kota, pulang jam setengah 8. Kirain nda udah bobo eh dia masih seger senyum-senyum.

Ternyata dia mungkin memang nungguin kita pulang ya, sampek jam 9an lebih dia masih melek dan cengar cengir jadi waktu untuk maen dengannya tidak tersita *walo mata maknya sudah lengket* sampek masuk kamar, gak lama dia akhirnya merem bobo pules. So sweet deh nda2…itulah enaknya jadi emak bapak, pulang2 ada yang nungguin. Biarpun sudah jamnya dia tidur, dia masih aja melek untuk sekedar bercanda dengan emak bapaknya….

Ntar kalo masanya MPASufor, rombak jadwal deh…harus lebih pagi nih bangunnya :p tapi demi dia it’s ok lah walo ngantuk2. Bikin bubur malam hari, pagi tinggal lauk dan sayurnya…itupun nanti kalo makannya dah banyak dan udah bisa makan bubur saring.

Ngebayangin masak buat anak jadi semangat deh. Aku dan papanya nda sudah sepakat kalo ntar membiasakan anak dengan masakan rumah yang sehat ketimbang jajanan di luar yang gak jelas. Walopun itu dengan perjuangan *aku gak pinter masak* dan pengorbanan waktu tapi aku anggap itu sebuah investasi. Kesehatan adalah investasi, aku ingin anakku menjadi generasi yang sehat.

Begitulah sharingku….bangga banget karena sekarang bergelar “Emak”, punya seseorang yang selalu menunggu kita hanya untuk sekedar memeluk dan bilang “Mama, I love you…”, punya seseorang menyukai masakan kita dan bilang “Mama, enyak….” hohoho, kapan ya dengar suara pertamanya….

Cepet gede dan sehat selalu ya nak… I Love You…