Review 6 Bulan

Pagi ini mau bersyukur dulu kepada Tuhan Yesus, Our beloved father.

Nda2 sudah berumur 6 bulan 3 minggu dan 5 hari, perkembangannya semakin mengasyikan. Sudah bukan lagi new born yang cuman nyusu dan bobo, pola tingkahnya udah banyaakkk banget, gak bisa diem. Kalo biasanya malem jam 8an udah bobo, sekarang kalo gak dibawa ke kamar, gak bakalan bobo 😀

Makin pinter, makin cantik hehehe. Muji anak sendiri boleh dong. Dari 4 bulan belajar tengkurap terus 5 bulan udah tengkurap tapi kepala masih jatoh-jatoh, sekarang 6 bulan udah asoy cara tengkurapnya, udah bolak balik plus merayap mundur, putar kanan, putar kiri. Hihihihi, ditidurin sebentar di kasur, tinggal ke belakang, aku balik, dia sudah sampai di ujung ruang tamu…gimana caranya nyampek sana? Dan insiden kecil sering juga terjadi, kepala kepentok di lantai waktu berbalik dari tengkurap atau kepalanya kejedot keranjang tempat simpan baju gantinya. Kalo gak diliat, dia senyum-senyum wae tapi kalo diliat langsung huaaaa, nangis keras. Jadi nangisnya gak spontan gitu, umpama kejedot, beberapa detik ngeliatin kita terus kalo kita respon, baru dia nangis. Oalaah nak, nak lucu amat kamu….

Mamamnya juga pintar, walo ada beberapa bahan makanan yang dia gak suka.

Yang udah dikenalin sejauh ini :

Serelia : Gasol beras merah dan coklat

Buah     : Alpukat, Pear, Pisang, Pepaya besok lusa mau coba apel.

Sayur    : Buncis dan kabocha.

Yang dia gak suka itu alpukat, pisang, pepaya… hemmm kog samaan dengan aku, aku juga gak suka buah-buah yang aku sebutin tadi. Dan favoritnya dia adalah kabocha, buncis juga doyan. Padahal aku gak suka labu-labuan loh…

Sempet hopeless waktu kasih pisang, kayak mau hoek gitu sama persis waktu makan alpukat, dicampur gasol juga gak habis, dicampur alpukat jadi bananacado lumayan lah masih mau hap walo gak habis. Pear juga doyaannn banget, aku taruh di sassy teething feedernya juga di isep-isep gitu sambil ngoceh-ngoceh 😀

Nah giliran pisangnya campurin pepaya, lumayan doyan, dan habisss…heran deh mama!! Anak Mama berubah-rubah moodnya. Yang penting dibawa happy aja deh…kan sufornya masih yang dominan. Hanya saja si Oma yang gatellll banget pengen nyuapin makan berkali-kali. Tapi aku sediakan hanya untuk 2 kali makan aja. Pernah Nda2 crancy banget malem hari, Omanya usul “Laper kali, coba buatin bubur…” Ya Ampun, Oma nangis juga belum tentu laperr kali, buktinya digendong-gendong, diajakin lihat kucing di depan rumah, moodnya berubah jadi riang gembira 😀

Oh ya ada aja kejahilan Amanda sekarang. Mulai dari berantakin sprei kamar tidur dengan cara gulung-gulung di kasur. Trus….ganggu Papanya yang sibuk menata dagangan buat esok hari,  sampai berantakin koleksi dvd juga cd di dalam laci tipi. Cd yang dia pelototin lamaa, tuh cdnya Agnes Monica yang dapet dari KFC, hihihi…ngefans ya sama Neng Agnes??  Seneng deh liat anak Mama tumbuh dengan sehat, berat badannya kemarin imunisasi udah 8,9 kg loh…mantap. Orang bilang kegendutan ntar kasihan gak bisa gerak tapi buktinya Nda2 susah banget diemnya. Apalagi sekarang pake clodi kemana-mana, dia jadi bebas berekplorasi hihihi, sebelumnya cuma popok kain biasa jadi kalo pipis haduh dia berkubang deh di pipisnya. Emang telat sih tahu ada clodi lokal yang bagus, dulu lihat harga clodi import langsung tepok jidat, budgetnya gak ada jadi gak dilolosin proposal Mama ke Papanya Nda2 😀 dan kalo kasih diapers seharian kog takutnya kulitnya jadi ruam. Jadi diapersnya sementara pake malem hari aja, sampai ntar tambah banyak koleksi clodinya hihihihi *lirik Papanya Manda, ngerayu supaya boleh beli* . Apalagi clodi pem-pem tuh motifnya lucu-lucu 😀 Oh ya kan baru dapet diapers Pampers buanyakkk dari acara Happynesia Pampers, lumayan buat lebih dari sebulan.

Amanda 6 Bulan

Segitu deh review perkembangannya Nda2. Kembali lagi, sungguh bersyukur pada Tuhan Yesus, Nda2 sehat dan bertumbuh sempurna. Semua karena kemurahan dan kebaikannya, aku sebagai Mama hanya bisa ikhlas menjalani motherhood ini, selalu ada berkat indah dalam setiap perjuangan kami membesarkan Nda2. Doa Mama semoga Nda2 semakin besar, semakin berkenan di hati Tuhan dan menjadi kesukaan di tengah keluarga….Amin. Mama sayang Nda-nda…

Happynesia Pampers Mommies Daily

Minggu kemarin tanggal 27 Mei 2012, datang bertiga bersama Nda2 dan Papanya hihihihi berpanas-panas ria di parkir timur Plaza Surabaya alias Delta. Sempet bingung, ini acara apaan yak? “Happynesia Pampers” judulnya 😀 acara besar Pampers  sembari menyambut ulang tahun Surabaya, yang aku tahu kesini karena udah janjian sama Dhira. Ada gathering member Mommies Daily disini…kopdar begitulah.

Rupanya acara disini seru banget, ada parade kereta bayi terbanyak hohoho dan pecah rekor MURI, 741 kereta bayi mejeng disini hehehe. Trus kayaknya banyak lomba-lomba gitu termasuk lomba foto *mustinya ikut, ajang narsis* cuman karena aku konsen cari tempat gathering plus gendong Nda2 yang mulai rewel karena kepanasan, jadilah aku tidak bisa menikmati acara. Wajah Darius yang ganteng di panggung aja gak sempet aku toleh 😀

Asyiknya bisa ketemu mommy-mommy kece disini termasuk Dhira. Suka sekali bisa kopdar begini, semakin banyak teman, semakin menambah kaya aku soal pengalaman mengasuh anak.

Ada satu pembicara talk show Dr. Eddy bicara soal parenting, gisi anak dan tumbuh kembang bayi. Poin pertama yang aku tangkap adalah bahwa bayi atau balita yang masih tumbuh kembang, jangan banyak digendong, dikhawatirkan menghambat perkembangan gerak motoriknya*well noted it* hihihihi secara gendong Nda2 terus, mamanya yang gempor.

Poin keduanya soal gisi anak, pentingnya menyediakan makanan sehat buat anak. Poin ketiga apa ya? *garuk-garuk kepala dulu* soal tidur bayi dan balita, beliau bilang tidur adalah salah satu proses tumbuh kembang bayi dan balita. Maka dari itu kualitas tidur harus dijaga, salah satunya pemakaian popok yang bisa tahan bocor semalaman sehingga tidak mengganggu tidur bayi dan balita. Nyambung ke pembicaraan soal Pampers, popok yang daya serapnya oke dan tahan bocor sampai 12 jam, hemmm…bisa pulez bobonya si baby jadi tumbuh kembangnya juga tidak terhambat. Dulu pas Nda2 new born juga pake pampers untuk malam harinya sampai sekarang, siangnya pake clodi pem-pem…lumayan lah hihihi ngurangi cucian dan irit deterjen *mak pelit* dan yang terpenting Nda2 bisa bebas bereksplorasi dan kalo malam bobonya zzzzzz…pulez.

Kira-kira begitulah yang aku tangkap dari perhatianku yang cuman setengah hehehe setengahnya lari ke Nda2 yang lagi cranky karena kepanasan. Jadi deh gak sempet ngobrol banyak, gak sempet foto-foto, gak sempet mejeng :D, cuman manasin kursi peserta langsung cabut ke gereja karena jam juga sudah mepet.

Moga-moga ada kopdar seperti ini lagi *komat-kamit baca doa*, soalnya ini kesempatan yang langkaaaa banget. Makasih ya Dhira udah ajakin aku kesini hihihihi, jadi nambah banyak kenalan mommy kece. Plus bonusnya goodie bag yang oke, lumayan buat stok lebih dari sebulan *lihat Papanya Nda2 mesem-mesem*

Buat Pampers Indonesia, besok-besok adain lagi lomba fotonya hihihi…. pengen menyalurkan hobby narsis

Fotonya gak kupajang dulu yah, habisnya mukaku gak ada…. 😀

Menjadi Single Parent

Kemarin malam aku seperti biasanya jadwal hari minggu adalah nonton Super Trap yang tayang di Trans TV jam 8 malam. Nah, sebelum mulai tayang, ada acara sebelumnya yang lumayan aku suka. Nama programnya Nilai Kehidupan, jadi semacam apa ya? Cerita-cerita pendek yang banyak bercerita tentang parenting, kehidupan bersosialisasi dan hal lain yang bisa menjadi inspirasi.
Ada satu cerita yang sumpah bikin aku nangis hehehe. Atau emang dasarnya aku emang yang cengeng, gak tahu lah, yang jelas itu ceritanya ngena banget dah.
Diceritain disitu, ada seorang anak laki-laki yang berumur sekitar 10tahunan, di sekolahnya akan diadakan acara “Sehari Bersama Ayah” untuk memperingati hari ayah. Nah, si anak ini ternyata seorang anak yatim alias Papanya si anak udah meninggal.
Saat mendekati acara digelar, dia bingung mau ajak siapa. Semua temannya pasti bawa ayah mereka masing-masing, sedangkan dia harus sama siapa? Dia coba telepon ke salah satu kerabat yang dia panggil Om, eh si Omnya gak bisa karena ada bisnis minggu itu. Kemudian, si anak coba dekati pembantu di rumahnya. “Bi, suaminya bibi minggu ini bisa ikut saya gak?” Si Bibi bilang kalau suaminya gak bisa datang, lupa apa gitu dia punya alasan. Trus gantian si anak ini tanya ke sopir pribadinya. “Pak, bisa ndak nemenin saya pergi minggu ini?” Jawab pak sopir “Waduh den, saya ada acara besok minggu.”
Sedihlah si anak karena dia gak tahu lagi mau ajak siapa. Si Mama dari si anak ini, menatap dari kejauhan dengan hati tidak karuan. Belum lagi saat si anak memegang foto si Papa. “Nak, perginya sama Mama aja ya…” Kata si Mama pada anaknya dengan raut wajah yang sedih. “Gak bisa Ma, kan ini hari ayah??” Jawab si anak sembari cemberut dan pergi meninggalkan si Mama sendirian. Si Mama menatap lama pada foto Si Papa. “Andai saja tidak terjadi kecelakaan itu, pastinya kamu masih bersama kita….” Mulai deh mataku sembab hehehe.
Kemudian ketika acara dimulai dan si anak bergabung dengan paduan suara, menyanyikan lagu untuk ayah sembari memegang mawar putih.
Nyanyian selesai dan anak-anak kembali duduk bersama ayah masing-masing kecuali si anak itu yang tetap berdiri dengan kepala menunduk.
Beberapa detik kemudian, tiba-tiba dari luar datang seseorang. Si anak terkejut dan lari mendekat. “Mama??” Sapanya pada sesosok wanita yang berdandan seperti laki-laki lengkap dengan kumisnya. Semua yang hadir langsung terpukau melihat pemandangan itu. Si Mama berjongkok dan menatap nanar pada si anak. “Mama akan selalu berusaha menjadi Mama sekaligus Papa yang terbaik untukmu….” Si anak terharu menatap mamanya dan beranjak memberikan mawar putih di tangannya kemudian memeluk mamanya. “Selamat hari ayah, Mama….”
Haduhh meler dah hidung plus air mata berlinang-linang. Hebat dah tuh Mama, salut poll hehehe. Beneran deh, jadi single parent itu pasti gak gampang. Pekerjaan dan tanggung jawab mengasuh anak yang seharusnya ditanggung dua orang menjadi tugas satu orang. Aku bisa sedikit ngerasain dalam contoh kecil. Waktu ditinggal Papanya Manda pulkam kemarin, hanya sehari tapi kerepotan itu sungguh kerasa banget. Apalagi Amanda kan minum sufor, jadi ya rempong deh dan sekarang dia mulai mpsufor. Pagi harus bisa bagi waktu, menyusui, cuci botol, sterilin botol, masak air panas untuk bikin susu, buat mandi. Masak bubur buatnya, suapin dia, mencuci semua perlengkapan mpsufor dan buanyak banget deh kerepotan lainnya, walopun sejujurnya aku suka banget dibikin repot oleh Amanda hehehe, merasa bangga saat semuanya beres. Tapi emang kerasa kalo ngerjainnya sendirian, belum lagi kalo di tempat kerja ada masalah, gak bisa curhat sama Papanya Manda sepuasnya. Hehehe, itu baru terpisah 1 hari, gimana kalo lama?? Ya Tuhan jangan sampai ya… Satu hal yang paling aku takutkan adalah berjauhan dengan pasangan. Makanya baca postingnya Mbak Allisa kemarin soal LDR, haduh salut deh….

Mungkin aku memang tipe orang yang manja atau gimana ya, rasanya secara otomatis gitu, kita jadi tergantung sama pasangan. Mau ambil keputusan pun terkadang plin-plan dan lebih seneng kalo Papanya Manda yang setir aku kemana aja. Pokoknya males mikir, males usaha, lebih sukanya ngandalin pasangan. Makanya kalo ditinggal kerasa deh butuhnya hihihihi, dengan begitu juga kita menghargai betapa indahnya bila masih bisa terus bersama dan betapa bernilainya orang-orang yang mencintai kita.

Back to topic. Plus minus jadi single parent kalo menurut analisa sotoyku 😀 setelah baca-baca artikel mungkin sbb :

Minusnya : Repot, Kesepian, apalagi ya???
Plusnya :
1.Kita satu-satunya penguasa hehehe, kita yang atur bagaimana mengatur rumah termasuk di dalamnya mengasuh anak. Keputusan kita jadi mutlak, keliatannya egois tapi kita bisa menjalankannya dengan rasional.
2.Lebih dekat dengan anak. Anak akan lebih perhatian kepada kita, tidak terbagi dengan yang lain.
3.Olahraga gratis. Kerepotan membuat kita banyak bergerak, bisa lebih bugar dan pastinya langsing hehehe.
4.Lebih mandiri, Ya kan kita udah gak punya seseorang yang bisa kita andalkan atau tempat kita bergantung. Kita harus bisa memanajemen diri sendiri dengan benar hehehe. Kita dituntut lebih tegar dan kuat.

Ya mungkin gitu sih menurutku, banyak positifnya ya hehehe. Bukan berarti aku lebih suka jauh dari Papanya Manda, yang jelas itu aku ambil positifnya aja, buat diriku lebih kuat, lebih disiplin, lebih bergantung pada Tuhan ketimbang padanya yang notabene manusia yang pastinya punya banyak kekurangan dan mungkin juga kan gak selamanya kita terus bersama.

Lumayan ngena deh itu cerita. Aku harus lebih kuat dan gak cengeng hehehe, anggap aja kalau Papanya Manda pulkam sebagai pelajaran buatku untuk gak suka bergantung pada orang lain dan harus bisa berdiri di kaki sendiri.

Ya sudah deh, segitu aja sharingku hari ini. Semangat!!!!

Kisah Sepasang Boneka Kelinci

Baca judulnya kayak mau dongeng anak-anak aja hehehe…

Pengen posting sesuatu tapi yang ringan, jadilah aku cerita aja soal sepasang boneka kelinci. Siapa pemilik boneka ini ? Ya tentu si my beloved girl, nda2.

Ceritanya nih, waktu dulu nda2 belum lahir, aku pengen belikan dia boneka Shawn The Sheep yang lagi ngehits di tipi. Tapi begitu dia lahir, berubah deh rencananya, lihat-lihat di swalayan Palapa, kita tidak menemukan boneka Shawn The Sheep yang cocok dan gak tahu hati kita beralih menyukai boneka-boneka kelinci.

Cerita sedikit soal kelinci, sebenarnya cerita cinta kita (Papa n Mamanya nda2) erat hubungannya dengan kelinci. Pasti pada penasaran? Hehehe, gini ceritanya. Dulu jaman pacaran, lagi maen sinetronnya si Dude Herlino dan Naysila Mirdad, judulnya apaan ya? Secara gak suka sinetron…. Cuma waktu itu, gak seperti biasanya, Papanya nda2 suka sekali sama sinetron ini. Nah, waktu itu perannya si Dude Herlino yang jadi pacarnya Naysila Mirdad panggil si cewek dengan sebutan “Kangkung”. Kebawa deh, Papanya nda2 panggil aku juga “Kangkung” hihihihi…panggilan sayang yang aneh.

Gara-gara dipanggil kangkung, aku gantian panggil Papanya nda2 “Bunny” hehehe…logikanya kan kalau kelinci Indonesia jarang yang makan wortel, paling banyak makan kangkung hehehe, analisa yang sotoy. Teman-teman dekat jadi tahu semua nama panggilan itu. Sampai-sampai sahabatku kasih singkatan buat kita yakni  “K n B” hehehe. Semua aksesories sampai gantungan kunci berinisial K n B. 🙂 🙂

Itulah kenapa aku menyebut kalo ikon dari perjalanan cinta kita adalah kelinci. Dan faktanya adalah anakku lahir di tahun kelinci. Hihihi, bilang begini bukan artinya saya percaya soal peruntungan nasib dari tahun-tahun cina begono tapi asyik aja…kog kayaknya semua serba dipas-pasin. Jadilah anakku si anak kelinci 😀 dari Papa dan Mama kelinci *lohh…kangkung berubah jadi kelinci betina??*

Nah, singkatnya aku pengen kasih boneka kelinci aja. Ada boneka kelinci lengkap dengan wortel. Bagus sih tapi kurang cocok. Lagian kegedean, maunya yang bisa dipeluk Amanda. Akhirnya pilihan jatuh pada boneka kelinci yang semestinya dipajang di mobil. Jadi sepasang boneka kelinci yang sama-sama memegang bantal berbentuk hati dan bertulis love. Wah lucu yak…gumam kita berdua.

Di rumah, kita putusin bonekanya dari bantal hatinya. Jadi 3 bagian deh, boneka Papa Bunny (sebutan buat boneka kelinci yang lebih gendut), Bantal Hati dan terakhir adalah boneka Mama Bunny (sebutan buat boneka kelinci yang lebih imut hehehe). Boneka yang kita kasih terlebih dahulu ke nda2 adalah Mama Bunny. Nda2 sayang banget sama bonekanya ini…sampai-sampai dibawa tidur, akhirnya penampakannya menjadi kucel karena udah kena liurnya hehehe.

Kemudian nih ada cerita dramanya. Suatu minggu, kita ke gereja, si Mama Bunny kita bawa buat nemenin Nda2 kalau bobo di gereja. Waktu pulang, beres-beres barangnya Nda2 *susu, termos, bantal,selimut hehehe rempong* gak sengaja rupanya Mama Bunny jatuh ke lantai dan kita tidak ada yang tahu. Sampai rumah baru sadar kalau bonekanya tertinggal…untung masih ada Papa Bunny, tapi sedih waktu itu karena mereka kan sepasang *lebay.com*

Minggu depannya, kami giliran bawa Papa Bunny buat temenin Nda2. Gak disangka, gak diduga, seseorang bawa Mama Bunny di tangannya dan menghampiri kita. “Mbak, bonekanya kemarin ketinggalan ya…” ujarnya sambil sodorin Mama Bunny. Suenengnya dalam hati, Mama Bunny gak jadi hilang, dia kembali ke kami. Dan bersanding mesra dengan Papa Bunny hehehe….dasar jodoh gak lari kemana 😀

Rupanya dari cerita Utinya Nda2 *tante dari Papanya Nda2*, rupanya orang yang bawa bonekanya Nda2 sudah bertemu Utinya Nda2, Utinya Nda2 gak ngeh kalo itu boneka cucunya hehehe. “Loh…kamu ini udah besar bawa boneka kemana-mana, gak malu ya…”  ujar Utinya Nda2 ke orang itu. “Gak, bu. Ini bonekanya orang, ketinggalan.” Oalah…alah…Mama Bunny, untunglah dirimu ditemukan orang baik yang mau bersedia menyimpanmu dan mengembalikan kepada kami 🙂

Papanya Nda2 bergurau saat melihat Papa dan Mama Bunny bersanding. “Mah… Papa kog keliatan bersih tapi Mama kog udah kucel yak??” Langsung aku sewot. “Yah…Papa. Mama kucel kan karena lebih disayang sama si Nda2 hehehe…  Nda2 kan sukanya mainan sama Mama” Hihihii…sudah ya, itulah sepenggal cerita romantis dari sepasang boneka kelinci. Nulis ceritanya sambil ngebayangin film-film kartun romantis hehehe…

Sepasang Boneka Kelinci

Nda2 And Papa Bunny

Nda2 And Mama Bunny

Bobo pulez dengan Papa Bunny

Loe Gue End…

Aslinya gak pengen nulis apa-apa sih disini, hanya pengen curhat aja.

Tentang seorang sahabat yang ditinggal kekasihnya. Gak tahu musti ngomong apa, tapi begitu mendengar berita putusnya mereka, hatiku merasa sakit banget. Entah apa karena aku mengenal keduanya, atau karena dulu aku jadi mak comblangnya, ato karena gak nyangka bakalan bernasib tragis kayak begini.

Aku gak perlu sebutin siapa sahabatku ini, yang jelas, dia adalah sahabat terbaik yang pernah aku miliki, dia satu-satunya. Dari SD sampek sekarang aku udah jadi mak, dia adalah sahabat yang selalu ada dan selalu ku rindukan.

Singkat ceritanya sih, dia sudah berpacaran dengan sang kekasih sekitar 6 taon, kalo aku gak salah ingat dan sudah bertunangan. Aku pikir mereka akan happily every after seperti dalam dongeng cinderella, tapi terkadang cinta memang misteri. Seseorang yang kita harapkan bisa selamanya mencintai kita ternyata berubah. Yup, sudah sekitar 1 taon, temanku bilang kalo si tunangan gak pernah samperin dia di rumah. Janjian juga di luar rumah ato di mall, nganterin pulang cuma sebatas gang rumah. Ada apa dengan cinta? hehehe masih bisa juga aku ketawa hufft.

Ternyata oh ternyata si tunangan terus berulah dan menghindar, sahabatku ini ngejar sampek ke rumah tante si tunangan yang menjadi rumah tinggalnya selama kerja di Surabaya. Dan tidak disangka kalo si tunangan bilang kalo dia udah gak bisa bersama sahabatku, dia mengaku kalo sudah mendua. Jlebb…singkat cerita sahabatku minta putus dan penyelesaian baik-baik dari orang tuanya.

Tapi berselangnya waktu, tidak ada pertanggungan jawab dari si tunangan. Dan orang tua sahabatku belum tahu perihal putusnya mereka. Masih aman. Sementara sahabatku berusaha menata hatinya yang hancur berkeping-keping…

Dan akhirnya ketahuan juga, keluarga sahabatku mendesak agar diselesaikan segera dan ortu si tunangan harus samperin rumah buat kasih penjelasan. Dan molor terus molor, tidak ada tanda-tanda mereka bakalan datang. Disinilah, titik desperatenya temenku ini…aku bisa ngerasain banget gimana jadi dia, dia ingin semua sudah selesai, dia sudah tidak mengharapkan apapun dari tunangannya itu, hatinya sudah sangat sakit untuk bisa menghadapi kedua keluarga besar bertemu.

Singkatnya keluarga bertemu. Berbelit-belit keluarga tunangan ngomong, intinya tidak mengakui kalo si anak ada maen serong. Gak mau putusin pertunangan. Lho pak, bu wong anaknya sampeyan yang gak mau kog…piye to? Buktinya si lelaki kampret itu ndak nampak batang hidungnya.

Yah…entahlah bagaimana keadaan sahabatku sekarang. Terakhir aku mendengar kalo rumah yang rencana ditempati mereka berdua setelah menikah, sudah lunas cicilan uang mukanya *temenku yang nyicil bok bukan tunangannya* dan bisa langsung ditempati. Temenku udah ngiklasin kalo itu rumah diambil si tunangan, mau diterusin, mau nggak sakarepmu. Tapi teernyata oh terrrnyata, rumah itu udah ditempati keluarga tunangan setiap week end dan itu sudah berkali-kali tanpa ngajak sahabatku or keluarganya. My God, tega bener ini orang. Dasar psyko, sapa yang bayar sapa yang nikmatin. Ya Tuhan, sejujurnya aku gak rela sahabatku diperlakuin kayak gini….

Tuhan, kenapa sih banyak sekali lelaki yang gak menghargai cinta tulus dan pengorbanan wanita???? Dan tahu gak alasan si tunangan gak bisa mencintai sahabatku lagi dan memilih perempuan laen…???

Karena temanku gak bisa dandan, gak bisa masak?? Whattt?? Alasan yang sungguh dibuat-buat!!! Stupid reason…

Hufft, sabtu-sabtu marah-marah maafken ya. Ini rasanya membuncah di hati… apalagi temenku bilang pengen mati rasanya. Ya Tuhan, kuatkan sahabatku, aku yakin Engkau berikan yang jauh lebih baik dari si tunangan kampret itu.

Sayangnya kesibukan menjadi mak rempong membuatku tidak bisa menjenguk sahabatku. Maafken aku ya, i wanna hold you and say “everything is all right, God be with you…” hikkss

Liburan Ala Papa dan Mamanya Nda2

Kemarin tanggal merah, perayaan kenaikan Tuhan Yesus ke surga.

Hari yang aku tunggu untuk bisa menghabiskan waktu bersama keluarga kecilku. Janjian sama dua orang teman kantor yang aku ceritain disini, kita bertiga datang ke Kebun Bibit sekitar jam 8 pagi. Kebun Bibit ini yah seperti taman kota begitulah yang ramai dikunjungi orang terutama mereka yang sudah berkeluarga dan seringkali juga jadi tempat rekreasi buat anak-anak TK ato SD. Disana ada rusa, merak, permainan panjat tali pokoknya kegemarannya anak kecil deh.

Baru pertama kali ini ajak Nda2 rekreasi dan mimik wajahnya menunjukkan kalo dia suka banget dengan petualangan barunya ini. Dari rumah cuma bawa bekal sarapannya dia, kalo papa mama sih gampang tinggal beli aja nasi disana. Menu dia hari ini, bubur gasol beras merah plus puree buncis dan hap…hap habis hehehe emang anak Mama satu ini nyenengin kalo makan.

Sekedar review nih MPSufornya Nda2 hingga hari ke 12 ini, tidak ada alergi sama sekali. Serelia yang dia coba adalah gasol beras merah, beras coklat dan oatmeal. Sayuran baru buncis dan ini hari terakhir dia mencoba buncis. Pertamanya worry kasih buncis takut dia gak doyan tapi ternyata hap…hap juga tuh hehehe. Yang dia agak gak suka justru oatmeal, mungkin karena teksturnya yang lebih kasar ketimbang serelia yang lain. Padahal itu udah digrinder loh… ya mungkin lidahnya belum siap kali?

Balik lagi ke cerita liburan. Hari itu rame banget, maklum tanggal merah. Ada kegiatan anak TK, anak SD, juga SMP jadi satu disitu, kebayang gimana ramenya kan??  Salah satu temanku juga bawa kedua adiknya yang masih kecil-kecil. Jadi pontang-panting deh dia hihihihi. Jadi inget kalo kesini sama ponakan waktu hamil nda2. Yah, panjat tali sih panjat tali tapi yang bikin jejeritan itu, mereka di atas tali loncat-loncat habis gitu bergaya ala tarzan. Omnya cuma melongo aja, yang bingung tantenya yang lagi hamil ini, tapi kebayang dong ibu hamil mau siap-siap ditimpa anak umur 5 tahun dan 10 tahun. Alamak…untung gak kejadian mereka jatuh, kalo iya bisa-bisa nda2 dalam perut teriak kesakitan hehehe.

Nda2 juga aku ajak kasih makan rusa, ada yang jual kacang panjang seikat 1000 rupiah saja. Tapi emang dasar si nda, kacang panjang maunya dimasukin mulut aja untung ditarik papanya, kalo ndak mamam kacang panjang deh dia hehehe, melihat dari tingkah lucunya ini sepertinya dia ini bukan penakut deh, sama rusa dia asyik-asyik aja malah ketawa-ketawa. Tapi sayang keasyikan itu buyar karena tiba-tiba hujan turun, jadi kita serantak pontang panting menyelamatkan diri. Berteduh di bawah gubuk. Beberapa menit Amanda mulai gerah, teriak-teriak…duh bingung deh. Untung hujan akhirnya reda dan bisa segera mencari tempat duduk. Rupanya Amanda ngantuk, minum susu sebentar dia merem dan kita tidurkan. Diselimutin sama cardigannya Mama hehehe pulez deh…

Setelah acara foto-foto selese, pulanglah kita. Tapi walopun sebentar disana rasanya sueneng. Apalagi nda2 ketawa-ketiwi seneng…emm andai liburannya lebih panjang hehehe.

Pulang dari Kebun Bibit, kita rencananya mau ke Total Buah, mau beli alpukat buat mamamnya nda2 besok Senin. Tapi ternyata disana kosong 😦 sedih deh… harus spend waktu buat hunting besok. Kemarin mestinya kesini tapi mendadak ada lembur hikss…nasib ibu bekerja.

Selanjutnya kita ke rumah kakak dari papanya nda2, mau jengukin neneknya nda2 yang sakit. Neneknya nda2 stroke sudah setahun lebih. Jadi jarang sekali dia bisa bertemu nda2 kecuali seperti ini, hari libur, Amanda dibawa kesana.

Maen ke kamarnya mertua jadi sedih deh… nda2 sendiri juga nampak asing dengan Mbahnya. Maklum dari lahir tidak merasakan gendongan mbahnya ato kalo panggilannya beliau dari cucu-cucunya…Mbok Iti. Namanya Siti, tapi karena lidah anak kecil susah sebut dengan jelas jadi cuma terdengar Mbok Iti hehehe. Cepet sembuh ya Mbok Iti nanti nda2 maen-maen lagi kesini.

Pulang sore maunya ke gereja tapi meleset dari jadwal, papanya nda2 punya kerjaan yang belum diselesaikan dan harus antar barang. Heh si Papa emang ngeselin…selalu tidak terorganisir dengan baik dan selalu menunda pekerjaan sehingga rencana yang sudah disusun baik jadi amburadul. Ah kog malah curhat gini, ya sudah ya…sekian ceritanya. Liburan Papa dan Mamanya nda2 gak pernah ribet-ribet dan gak pernah yang mahal-mahal. Yang penting nda2 senang, Papa Mamanya juga senang.

Happy Friday…. 😀