Postingan Ke 50

Akhirnya sampai ke postingan ke 50 yippiiii…

Hari ini ngebut 2 postingan.

sik asik….

gak ada postingan berguna kali ini, cuman pengen hepi hepi.

wiken ini mau ngapain ya? ntar malem yang pastinya gak mau melewatkan final indonesian idol, Regina vs Sean. Yes, dua idolaku berjuang untuk menjadi nomer satu! Siapapun yang menang, aku tetep sueneng karena dua-duanya emang top markotop halah…kayak iklan jamu aja.

Besok balik lagi nganterin Nda2 sunday school, ke gereja terus kemana ya? Ah andai wiken bisa lebih panjang….

Kalau udah minggu malem, musti suedih banget karena detik detik berakhirnya wiken dan harus kembali fight berkutat di hari senin yang sibuk. Hufft….

Semoga besok menjadi wiken yang menyenangkan ya. Yang terpenting bisa uyel-uyelan sama Papa dan Nda2 :mrgreen:

Bagaimanapun blogging menjadi hoby baru buatku. Sampai postingan ke 50 ini, aku bersyukur bisa merasakan manfaatnya. Bisa nambah pengetahuan, nambah temen, nambah apa lagi ya???

Sudahlah capek cuap-cuap dari tadi. Pokoknya besok agendanya adalah bikin sesuatu untuk ultahnya Papa. Wish me luck… 😀

Tom vs Jerry

Setelah kemarin cerita soal kejadian buruk terus berlanjut ke cerita lucu tentang papa, sekarang mau cerita lagi soal papa karena ini H-1 ultahnya Papa. Jadi kemarin itu aku salah hitung saudara, aku pikir ulang tahunnya Papa masih lama, kirain tanggal 1 Juli itu masih 3 harian lagi, ya ampyun… untung langsung lihat kalender kalau gak bisa lupa lagi.

Dan ceritanya nih aku lagi ngebut posting buat target 50 posting selesai dalam 3 bulan. Moga-moga bisa…soalnya kerjaan buanyak banget. Sabtu gini berasa hari senin, lebih sibuk dari hari biasa, huffft.

Kemarin tuh waktu pulang kerja, dibonceng Papa naik motor Yamaha Mio punya adiknya. Iseng-iseng aku silangkan tanganku, satu di pundak, satu di pinggang. “Pa…kayak di pelem-pelem itu loh…” Papa ketawa-ketawa dengerin celotehanku yang geje.

Jadi ingat dulu…

Pernah suatu kali di adegan yang sama, hanya saja dulu pake motor laki. Trus gak pake helm, Papa pake jaket kulit. Karna waktu itu cuma keluar deket rumah. Aku bilang hal yang sama.

Mama : “Kayak di pelem pelem ya pa… kayak di ftv itu loh…”

Papa : “Iya…tapi sayang mah…”

Mama : “Sayang apanya pa?”

Papa : “Sayang, yang dibonceng kurang cantik…”

Apaaaaa???? 😈

Spontan aku marah dan jendul jendul kepala papa sampek nyungsep, untung gak nabrak tuh motor :mrgreen:

Kembali lagi ke kejadian kemarin. Si Papa ketawa ketawa dengerin aku ngomong.

Papa : “Ya…mustinya gak pake motor gini kali ma…kurang garang!!”

Mama : “Ah…Papa nih songong!!”

Papa terus ketawa.

Mama : “Papa kog gak bilang sayang…. sayang yang dibonceng kurang cantik?”

Papa ketawanya tambah kenceng.

Papa : “Ya enggaklah ma…apalah artinya kecantikan dan kemolekan badan itu? Yang terpenting kan kecantikan hati ma….”

Yaelah, suamiku udah bertobat ternyata :mrgreen:

Atau takut diciattt sama mama??

Maafkanlah tingkah laku suami istri yang gemar main fisik pukul pukulan seperti kami, tapi bagaimanapun kami tetap saling cinta kog.

Emang kita tuh bukan tipe pasangan yang rukun, gak pernah berantem, aku juga bukan tipe istri yang pendiem, salehah, nurut sama suami seperti pasangan Mas Fahri dan Mbak Aisyah di Ayat-ayat cinta.

Kami malah seperti Tom n Jerry, yang kejar-kejaran, berantem habis itu rukun lagi, uyel-uyelan lagi… 😆

Ya sudahlah, bagaimanapun jadinya aku bersyukur punya suami seperti dia, belum nemu soalnya orang model dia yang bisa betah bersama orang super manja dan super cerewet seperti aku 😀

Papa vs Mama

Deket deket ultah Papa nih, Mama iseng-iseng tanya Papa.

Mama  : Pa, Mama gak bisa ngado apa-apa buat papa, kan mama gajiannya sering telat…

Papa    : Udah gak apa-apa ma, lagian Papa udah seneng kok…

Mama  : Seneng kenapa ?

Papa    : Seneng karena sudah mendapat kado terindah dari Tuhan…

Sambil mesem, Mama berharap Papa bakalan ngucapin kata romantis buat Mama.

Mama  : Kado terindah apa Pa? *penasaran plus ge er duluan*

Papa    : Ya…segala berkat buat hari ini ma, bisa dikasih umur panjang, sehat…

Ya elah pah… std banget sih omongan kamu, gak ada bau bau romantisnya sama sekali. Senyum manyun deh Mama… 😦

Papa    : Kenapa Mama cemberut ?? *muka innocent*

Mama  : Gak apa-apa kog… *muka manyun*

Papa    : Lho Mama gak seneng Papa umur panjang dan sehat *tetep innocent*

Mama pun melotot matanya dan bilang.

“Papa ini….. Mama kira mau bilang kalau kado terindah dari Tuhan itu ya Mama sama Nda2…huhhh!!”

Papa bengong…. dengan tetep innocent. Pak!! Mama tepok jidat. Kalau urusan romantis Papa memang lambat mudeng :mrgreen:

Met Wiken ya teman-teman, God bless you all 😀

Kejadian Buruk Yang Sudah Terlewati

Setiap kita pasti pernah mengalami kejadian buruk yang terkadang sampai membuat kita trauma akan sesuatu. Nah, kalau giliranku yang disuruh cerita apa kejadian buruk yang belum pernah terlupakan sampai hari ini dan yang bener-bener buat aku kapok, maka akan aku ceritakan itu satu per satu.

1. Kejadian pertama terjadi sekitar Desember tahun 2004.

Waktu itu udah deket natal. Tahu sendiri kan kalau kita mau menyambut hari raya, pasti jauh hari kita sudah heboh belanja-belanja, mumpung ada sale dimana-mana. Begitu juga dengan diriku, sayangnya uang THR belum juga sampai di tangan. Hati udah ketir-ketir, mulut sudah ngedumel, pokoknya haduhhh…si bos ini amnesia kali ya sama kewajibannya??? Itulah nasib yang aku alami waktu itu, mepet tinggal 5 hari, baru uang THR sampai dan segera aku pergi belanja, waktu itu ada cuci gudang outlet Glamour. Gak ada yang nganterin, aku pergi sendiri naek taxi, belanja-belanja lumayan kalap :mrgreen: pulang, selesai, aman.

Nah sisa sedikit uang, rencana mau masukin ke tabungan. Entah kenapa, akhirnya aku kelupaan buat setor tabungan dan aku masih simpen rapi uangnya di tas. Pulang kerja seperti biasa, lewat jalan raya pakis, jalan kaki. Aku memang senengnya pulang pergi ke kantor, jalan kaki. Irit ongkos, lagipula kalau naek bemo, tetep gak bisa langsung dari kantor, musti naek dulu ke raya pakis itu, kantorku berlokasi di mayjend sungkono. Kalau yang pernah ke Surabaya atau asli Surabaya mungkin tahu lokasi yang aku maksud.

Jalan dari kantor, sampai jalan raya pakis, temanku belok ke tempat kos-kosannya, sementara aku lurus ke arah pakis tirtosari. Waktu itu posisi tas, aku bawa di genggaman tangan, jadi tidak aku taruh di pundak seperti biasanya. Beberapa detik, tiba-tiba saja dari arah belakang, dua orang pengendara sepeda motor menyalipku dan langsung menarik paksa tasku hingga aku hampir terjatuh, tali flat shoesku saja sampai putus.

Kejadiannya sangat cepat dan aku cuma bisa bengong dan seperti kehilangan tenaga juga kesadaran. Jalan seperti orang linglung, suasana disitu sih ramai tapi tidak seorangpun berusaha menolongku. Aku masih berjalan lurus ke pakis tirtosari dan belok ke suatu gang perumahan, mungkin karena melihat wajahku yang pucat pasi, seseorang keluar dari rumah dan langsung menanyaiku “Mbak…mbaknya sakit ya?” Dengan gemetaran plus terbata-bata aku bilang kalau aku barusan kena jambret. Orang tersebut mengajakku ke rumahnya, memberiku minum dan menenangkan aku. Kemudian orang itu mengantarku ke kantor polisi dukuh kupang, membuat laporan tindakan kriminal dan selanjutnya mengantarku pulang.

Sampai di rumah kesadaranku baru benar-benar pulih dan aku baru bisa cerita ke orang tua sambil menangis. Papaku waktu itu langsung panik melihatku dan cuma bisa geleng-geleng kepala pusing, sementara Mamaku berusaha menenangkanku sambil ngedumel maki-maki tukang jambret gak tahu diri yang udah jahatin anaknya.

Waktu itu yang hilang, uang tabunganku lupa berapa nominalnya, baju 1 buah (maksudnya kalau ada acara di gereja, bisa langsung berangkat), 1 buah hape nokia tipe apa aku lupa. Tipe lama tapi waktu itu lagi ngehitz. Dan tahu gak….itu hape baru aku punya beberapa bulan aja, belum ada itungan satu taon. Aku belinya juga nabung setengah modar, emang hape second dari punya teman, tapi waktu itu gaji aku kuecilll bo! Makanya rasanya tuh muangkell banget, aku susah payah kumpulin uang buat beli hape bagus eh seenaknya orang ngambil.

Jadi deh tanggal 25 Desember 2004, aku ngerayain natal dengan manyun. Pake baju baru emang iya tapi hape ludes, uang ludes, sepatu jebol, tas (yang barusan juga beli) amblas… 😥

Untungnya sih akhirnya bisa punya hape lagi yang bagusan dikit, LG Chocolate setelah sebelumnya gonta ganti hape gak jelas.

2. Loncat di tahun 2009, ceritanya mau ngerayain ulang tahun bareng temen-temen di Tunjungan Plaza.

Acara perayaannya adalah foto-foto plus makan-makan. Sohibku yang udah sering aku ceritain datang jemput aku dan kita rencana langsung berangkat tapi ternyata waktu itu kelupaan sesuatu dan dia mengajak aku mampir balik ke rumahnya dulu baru berangkat. Selesai urusan, kita berangkat, lewat makam kristen kembang kuning karena rumah sohibku ini kan deket dukuh kupang jadi mau ke arah pusat pasti lewat jalan ini atau kalau tidak ya lewat rumahku.

Jalan besar diantara pemakaman ini tidak terlalu lebar, nisan-nisannya terbuat dari marmer putih dan berdiri tegak di sepanjang jalan. Nah, seringnya disitu, anak-anak kecil maen layangan sambil berdiri di atas nisan. Kebetulan saat itu ada dua anak kecil maen layangan. Satu berdiri di seberang sana, satu berdiri di seberang lainnya. Gak tahu kenapa tiba-tiba benang layangan itu udah masuk aja dari bawah helmku. Spontan aku kaget dan menangkap benang itu supaya tidak melukai mataku dan langsung teriak memberhentikan sohibku yang lagi nyopirin aku. Untung saja aku sigap waktu itu, namun benang itu sudah melukai ujung mata kananku sampai tergores sekian centi.

“kamu gak apa-apa? lanjut atau pulang?” sahut temenku sambil melihat lukaku. “Udah lanjut aja…” jawabku karena masih belum kerasa sakit. Eh…belum sampai jalan diponegoro, aku nepuk pundak sohibku dan nyuruh berhenti di tepi jalan. Mukaku kata sohibku udah pucat, aku sendiri hampir kehilangan kesadaran alias mau pingsan. Lukanya baru kerasa senut-senut.

Tapi dasar gila, begitu aku sedikit pulih, aku ajak sohibku nerusin perjalanan padahal dia udah ngajak pulang. Aku gak mau ngecewain sohib-sohibku dan lagian kumpul seperti ini tuh kesempatan langkaaa. Sampai Tunjungan Plaza, aku digeret ke century atau guardian yah yang deket sama Hero tuh, duduk disana dan langsung dikompres revanol sama kedua sohibku 😀 Lukanya udah mulai gak senut-senut lagi, lihat di kaca lucuk hasilnya kayak aku pake eye liner yang sengaja di tarik keluar.

Habis itu, tetep foto-foto dan makan-makan tapi kalau dibilang trauma, aku jelas trauma bener lihat anak maen layangan. Bawaannya pengen ngerunduk aja takut kesambet benangnya.

3. Lagi-lagi sekitar ulang tahunku di tahun berikutnya, tahun 2010.

Waktu itu udah cuti dari kantor buat nganterin mamaku operasi pengangkatan prolaps uteri. Operasi mustinya mau dilaksanakan di RS Dr. Wahidin yang ada di jalan kapas krampung. Bolak-balik kesana untuk periksa sebagai kelengkapan syarat operasi, naek bemo W.

Pas hari ulang tahun itu, sepulang dari rumah sakit, ada banyak sms dan telepon. Dan kebetulan saat itu bos sms di hape, mau gak bales cepat ya sungkan, akhirnya aku bales waktu di dalam bemo. Berbarengan dengan itu flexi ikut-ikutan berbunyi, telepon dari kantor. Ada bapak-bapak masuk ke bemo, penampilannya rapi sambil membawa tas kerja. Aku tidak seberapa perhatikan dia, bingung dengan telepon dan sms. Mamaku duduk di pojokan belakang supir dan aku di sebelahnya tepat. Bapak-bapak tadi duduk di dekat pintu keluar. Tiba-tiba bapak itu bilang kalau kepanasan dan mau permisi buka jendela di belakang aku dan mama. Karena aku sibuk, aku tidak perhatikan posisi tangan bapak itu. Aku sedang menjawab telepon dari kantor tadi.

Dan sesampai stadion tambak sari, bapak itu turun. Ibu-ibu di depanku pada melotot liatin aku sambil teriak “periksa tasnya mbak, periksa..” aku bingung, aku matikan flexiku dan membuka tasku yang ternyata posisi resletingnya sudah terbuka, alamak hapeku hilang. Mamaku pun periksa tasnya, dompetnya pun ikutan raib walaupun gak banyak uangnya.

Langsung lemes deh aku. Ibu-ibu itu cerita kalau bapak itu sudah sering nyopet di bemo ini, si supir pun mengiyakan. Alamak, kalau tahu saya mau dikerjain kog pada diem sih?? mereka bilang yang intinya seolah bilang “salahnya sendiri, sibuk telepon…” yah emang keteledoranku juga sih. Mau gimana lagi? untung dompetku masih ada, puji Tuhan, kalau gak gimana nasib pengobatan mamaku.

Dan seperti nasibku yang lalu, hape ini juga hasil nabung loh…. aku bukan orang yang bisa pengen sesuatu langsung beli. Kalau tipe hape ini aku inget banget. Nokia 7610 supernova. Modelnya sliding, layarnya itu seperti cermin, bening banget sampai bisa ngaca.

Sampai beberapa malam, gak bisa bobo kepikiran kejadian itu. Nyesel karena aku kog masih aja kecolongan, pengen bisa balikin waktu dan bisa bales pelakunya itu, aku bogem atau aku tendang dia dari bemo. Huffftt….

Dan karena udah dua kali kehilangan hape dengan cara tragis, aku jadi trauma beli hape bagus dengan cara ngoyo (baca nabung). Udah mending gak hape hapean aja. Makanya selama kemarin di rumah, gak pake hape sama sekali. Kalau mau telepon atau sms, pake hape suami. Jadi copot kartunya ganti kartuku. Untung aja nomer lamaku masih bisa diurus.

Sebenernya ada cerita lain yang bikin aku trauma, yaitu trauma jalan kaki sendirian. Pertama karena kejambret, dan kedua…. pernah aku dilecehkan saat jalan kaki sendirian. Kejadiannya tahun berapa lupa, tapi kalau ingat rasanya pengen aku lempar aja pake batunya pelakunya sampai babak belur.

Jadi ceritanya tuh aku jalan kaki menuju gereja, tiba-tiba aja ada dari arah depan motor melaju kencang. Aku gak sempet noleh karena sibuk lihat pemandangan di samping kiriku. Yang aku tahu, tangan orang itu sudah pegang teti kadiku pakk dan langsung cabut. Aku cuma bisa teriak, sementara pelakunya kabur sambil ketawa ketawa.

Kejadian itu gak cuma satu kali, dua kali…tapi yang kedua pelakunya naek mobil sedan. Heran deh…kenapa aku bisa seapes ini. Tapi kalau terpaksa naek bemo karena ditinggal suami pulkam, mau gak mau harus jalan kaki sampai pemberhentian bemo. Kalau jalan, aku udah gak berani noleh-noleh, fokus ke depan, kalau ada yang manggil-manggil pun bakalan aku cuekin. Posisi tas aku kempit erat atau kadang aku tutupin jaket. Kalau naek bemo pun hape pasti mati, udah gak mau deh terima telepon atau baca sms di bemo…takut beneran parno !!!

Moga-moga deh…kejadian buruk di atas tadi gak terulangi lagi. Bagaimanapun aku bersyukur nyawaku masih dilindungi Tuhan Yesus. Hari ini aku masih ada dan bisa terus bersyukur semua karena kemurahanNya.

Lebih waspada ya teman-teman terutama kita kaum perempuan, karena kita ini memang kerap kali jadi sasaran empuk tindakan kejahatan. Dan sekali lagi deh…tolong dong maen layangan jangan di jalanan bokkk, di lapangan sono…untung mataku masih selamat, kalau ndak, gimana jadinya???

Review MPSufor 7 Bulan Nda2

Halo semuanya kita berjumpa kembali *jiah alay banget bahasanya kayak lagi siaran radio aja*

Kondisi badan hari ini tidak baik, sudah 3 hari ada aja sakit menyerang pertahanan tubuh. Mulai dari diare, muntah-muntah dan sekarang belum sembuh dari diare udah diserang virus flu.

Jadinya sekarang di atas jam 8 aku sudah tepar. Kalo Nda2 masih melek, maka dia ditangani oleh Papanya :mrgreen:

Pengennya sih ambil cuti buat istirahat tapi kog ya gak bisa tinggalin kerjaan yang seabrek-abrek di meja kantor. Kadang sih bawaannya pengen mengeluh aja, jam kerjaku ini bukan main gilanya. Dari hari Senin sampai Sabtu, jam 8 sampek jam 5 tapi kebanyakan pulang di atas jam 5 mendekati jam 6. Rasanya cuapek semua, apalagi kan aku juga punya peran seorang mama untuk bayi yang baru MPSufor, hemm capeknya bukan main…tapi dibawa bersyukur sajalah, toh masih banyak orang yang jam kerjanya lebih gila dari aku dan malah gak punya kesempatan buat ngurus rumah dan anak.

Makasih Tuhan Yesus, apapun yang aku rasakan hari ini, aku mau bilang terima kasih. Tuhan Yesus baik untuk selama-lamanya, amin.

Oh ya review sedikit soal MPSufornya Nda2, sejauh ini lancar-lancar aja tuh.

Dia lahap makannya kecuali belakangan ini dimana dia sakit. Diare plus batuk, kalau mau nelan makanan bawaannya pengen muntah mulu. Dan aku pun harus skip makanan berbau sayuran selama diarenya masih jalan, buah pun yang boleh masuk cuman apel sama pisang.

Untung ada milis mpasirumahan, jadi aku bisa tahu gimana manajemen MPSufor kalau anak lagi diare. Harus diet BRATY. Banana, Rice, Apple, Toast, Yoghurt. Jadi cuman 5 macam makanan itu yang boleh dikonsumsi selama diare. Berhubung Nda2 masih 7 bulan menjelang 8 bulan, maka dia belum boleh makan Toast alias roti panggang dan Yoghurt, jadi ya makannya cuma bubur nasi pake kaldu tanpa sayur dan cemilan buahnya hanya apel dan pisang.

Sejauh ini yang sudah diperkenalkan ke Amanda ketika genap umur 7 bulan adalah sbb :

Serelia : Kentang, Jagung

Sayuran : Zuchini

Buah : Jeruk, Melon

Protein : Ayam, Tahu

Biji-bijian : Kacang Hijau

Beberapa hari ke depan mau kenalin dia terong dan tempe. Sejauh ini tidak ada yang buat alergi. Hanya saja sehabis makan melon ini dia terserang batuk, makanya aku skip dulu melonnya padahal simpenan melon beku masih banyak di fresser.

Oh ya ngomongin melon beku, jadi kemarin-kemarin tuh aku coba metode frosen food untuk buah-buahan serta sayuran kecuali jeruk ya. Jadi malem tuh aku kukus, aku blender dan dibekukan pake ice tray. Kalau udah beku, dicongkel, masukin ke wadah lock n lock gitu. Sedikit menghemat tenaga karena kalau dikerjakan semuanya pagi, seringkali kejar-kejaran deh waktunya. Dan untuk urusan frosen food ini aku punya partner hebat, siapa lagi kalau bukan Papanya Nda2. Dia dengan senang hati membantu. Terus sempet blendernya rusak gara-gara ngeblender kentang yang masih panas-panas tanpa air pula. :mrgreen: korslet ceritanya, untung bisa segera diperbaiki dan bisa dipakai kembali, kalau tidak pusing deh karena ini senjata perangku 😀

Setelah kenal protein, aku jadi lebih antusias buat menunya Nda2. Merasa sok jadi koki hebat deh, asyik banget di dapur subuh-subuh, padahal badan gak oke. Jadwal makannya Nda2 sekarang masih sama, karbo 1 kali dan cemilan buahnya 2 kali.

Pertama kali mencoba ayam, aku masakin Nda2 Mashed Potato Chicken. Ambil resepnya dari milis mpasirumahan. Caranya sih gampang banget, kira-kira begini ya:

Bahannya :

Kentang yang ukuran sedang 1 buah

dikukus terus dihalusin pake blender atau saringan kawat.

Ayam cincang secukupnya

Bawang bombay

Kaldu ayam

Air secukupnya, kira-kira sih kemarin 100ml.

Cara masaknya :

Masak kaldu ayam, bawang bombay di panci atau penggorengan yang anti lengket. Masukan air, kentang dan ayam cincang. Sudah deh aduk aduk aja sampai mengental. Jadi deh…

Simple amat yah, hasilnya seperti adonan perkedel kentang :mrgreen:

Untuk ayam gilingnya ini juga seru ceritanya, si ayam langsung diimport dari negeri kelahiran Papanya Nda2, Nganjuk. Walah cari ayam kampung aja jauh bener??

Sebenernya tuh beli di Surabaya juga banyak, tapi berhubung kemarin Papanya Nda2 terlanjur pesan dan rencana mau dititipkan teman yang kebetulan lagi disana dan balik ke Surabaya deket-deket tanggalnya Amanda makan ayam. Eh…si teman meleset jadwalnya, terpaksa si Papa yang berangkat kesana buat ambil si ayam :mrgreen:

Tapi perjuangan memang setara dengan hasil. Ayamnya enak banget, empuk, gurih banget waktu dibikin kaldu. Gak nyesel deh walau musti jauh-jauh ngambilnya.

Satu lagi cerita tentang MPSufornya Nda2 tuh soal cari jeruk. Sama aja susahnya waktu aku cari alpukat. Hufft…beli 2 kresek, jeruk medan dan jeruk baby eh kecut semua *tepok jidat* akhirnya nemu jeruk baby pacitan di Carefour, untung saja waktu itu aku inisiatif tanya pada SPGnya, takut salah pilih lagi. Aku bilang aja kalau ini mau buat bayi, jadi gak mau yang kecut. Dapet deh…tapi sayang sekali, Nda2 kurang suka sama jeruk. Rasanya sih manis tawar gitu…

Moga aja Nda2 bisa cepet sembuh karena mamanya gak sabar pengen bereksplor untuk masakin Nda2 macem-macem, dari kemarin melototin resep berlembar-lembar :mrgreen:

Walaupun badan sakit begini tapi kalau urusan masakin anak jadi semangat. Apalagi kalau lihat sarapan dia habis, rasanya seperti dapat penghargaan Piala Oscar aja, jingkrak-jingkrak.

Apalagi tadi pagi, Nda2 lagi disuapin papanya. Menu hari ini bubur oatmeal pake kaldu ayam, lauknya tahu sutra kukus. Nda2 lahap bener… sampai minta tambah lagi. Papanya Nda2 terus bilang “Enak banget pah…makananku.” ujarnya seolah mengartikan gumaman Nda2 yang lagi ngeces. “Aku suka pa, sapa yang masakin pah?” lanjutnya. “Mama ya pa? Hem enak…” hihihii jadi ge er, padahal bukan Nda2 yang bilang tapi Papanya.

Makasih banyak Tuhan, semua berjalan lancar dan Nda2 makin pintar. Senengnya….:D

Jawaban Doa

Ngebaca postingan dari Mbak Novi disini, jadi seperti flash back ke sekitar 4 taon lalu. Masih pengantin baru, masih belajar menata dan membangun kehidupan baru bersama pasangan. Aku udah kepengen banget punya anak, seperti yang pernah aku ceritakan dulu.

Berusaha keras sekali, mulai ke dokter kandungan. Waktu itu aku kena keputihan lumayan parah, sampai ganti dokter hingga 3 kali. Yang pertama tidak berhasil, yang kedua pun tidak berhasil karena ternyata kalau sudah menikah, harus pasangannya ikut diobati supaya gak ping pong.

Mungkin itu salah satu faktor dari sekian faktor yang menyebabkan aku tidak hamil-hamil juga. Stress berat iya dong…seperti yang aku pernah cerita, tiap kali ada temen atau temen suami sedang hamidun atau lahiran, bawaannya ngiri banget dan gak pernah mau diajak suami buat nengokin mereka.

Trus emosi itu gampang meletup-letup deh apalagi kalau orang udah nyinggung masalah kapan punya anak. Kalau keluarga kami berdua tidak ada yang mempersoalkan, mereka berpikir bahwa anak adalah anugrah dan Tuhan lah yang bisa menilai seseorang sudah siap menerima atau tidak.

Sensi banget kalau ada yang mungkin gak bermaksud menghina tapi tetep aja masuk ke hati dan sakit banget. Salah satu marketing di kantor lama, dia juga menikah sekian lama dan belum kunjung punya anak. Dia ini bapak-bapak usia sekitar pertengahan 40 taonan, kadang sikapnya tuh agak ganjen gitu ke kita para admin. Pernah suatu ketika, dia goda-goda aku, spontan aku jawab karena sangking risihnya “Pak, jangan godain saya. Saya ini udah punya anak dua…” Eh…dia malah mencibirku “Alah…kamu tuh sama aja dengan aku, gak punya anak, nikah lama ya gak bisa punya-punya anak! Kayak saya gak tau aja…” Aku masih dengan sinis menjawab sambil menunjuk ke kumpulan foto di meja kerja. “Itu anak saya…” aku tunjuk waktu itu fotoku bersama kedua ponakan suami. Pak X itu cuma berjalan sambil mencibir kemudian berlalu. Sumpah, waktu itu aku pengen lempar Pak X itu dengan kalkulator. Kalau tahu kita senasib, bukannya mencibir begitu dong…

Itu salah satu kejadian yang membekas di hatiku. Kemudian ada satu saat dimana aku tiba-tiba saja cemburu buta sama suami. Bukannya suami aku ada maen mata sama perempuan laen, tapi dia sangking akrabnya sama ponakan, kadang aku merasa tidak terperhatikan. Beberapa hari aku cemberut gak jelas, ngambek kayak anak kecil, suamiku  sendiri juga bingung dengan perubahanku. Sampai akhirnya aku langsung marahin suami abis-abisan dan ujung-ujungnya aku nangis dan bilang ke suami kalau aku merasa gak diperhatikan dan sepertinya suami lebih sayang ponakan, apa karena aku gak bisa kasih anak buat dia. Eh…suamiku malah ketawa-tawa, dia bilang “Ya ampun ma, kog bisa mikirnya kayak gitu. Sayangnya Papa ke Mama ya beda to dengan sayang sama mereka. Kog gitu dicemburuin sih?” :mrgreen: kalau dipikir konyol juga aku waktu itu, cemburu sama anak kecil.

Padahal aku sendiri akrab banget loh dengan ponakan-ponakan ini. Terutama yang sulung, aku sering banget ngajakin dia bubuk di rumah, maen laptop bareng, jalan bareng, nonton Madagascar 2, Alvin and The Chipmunks, pokoknya apa-apa ngajak dia. Tetangga pada bilang, kalau aku berbuat seperti itu buat mancing supaya cepet punya anak. Ya enggaklah, kita berdua gak kepikiran begitu, hanya karena kita sayang aja kepada mereka dan kepengen berbagi rejeki dan kebahagiaan dengan mereka, karena kita tahu pekerjaan orang tua mereka ya jarang lah bisa dibuat untuk sekedar jalan-jalan, nonton dan sebagainya.

Aku Dulu Yang Pengen Punya Anak

Aku Dan Ponakan

Doa demi doa udah kayak mantra tiap hari. Bulan demi bulan cek apakah ada tanda-tanda terlambat bulan. Tapi semuanya sia-sia saja, udah bosen ke dokter, habis uang banyak, perut mual kebanyakan minum obat. Semua hasilnya nihil. Keputihan memang sembuh tapi tidak kunjung hamil. Malah stress berat.

Sembari berjalannya waktu, diriku pun makin dewasa dalam berpikir. Yah, aku salah, aku salah berdoa. Motivasiku untuk mendapat anak, hanya sekedar ingin membuktikan kalau aku tidak “mandul”, kalau aku “bisa”….bener-bener hanya berputar pada gengsi diri dan keakuan yang semu. Seperti mom Novi, kisahnya 11 12 sama aku, makanya aku terharu banget waktu baca, seperti berkaca pada diri sendiri. Aku juga akhirnya mengubah motivasi doaku, aku ingin hamil karena ingin membahagiakan Mamaku, aku adalah anak tunggal, kalau aku tidak memberi cucu bagaimana dong keturunan Papaku? Aku juga ingin membahagiakan suamiku, aku ingin melengkapi pernikahan kami dengan hadirnya seorang anak.

Ketika uang sudah tidak ada,maklum waktu itu suami keluar dari pekerjaan lama dan memutuskan untuk berwiraswasta, maka kita stop untuk pergi ke dokter. Pakai uang apa coba untuk biaya yang sangat mahal itu? Gajiku sebagai pegawai baru gak cukup dong buat budget ke dokter, berkali-kali pula.

Saat kita mulai ikhlas, berserah dan enjoy menikmati saat-saat berduaan, justru disitu Tuhan menjawab doaku. Ini mujizat…

Emang sih penantianku tidak lamaaaa banget, hanya 2.5 tahun menikah dan baru hamil. Tapi tentunya Tuhan tahu kemampuan masing-masing orang saat memberikan ujian. Ada om dari keluarga mamaku yang menikah kurang lebih 10 tahunan dan istrinya baru melahirkan bersamaan dengan aku, hanya selisih hari. Dulu menurut cerita mereka, mereka sudah hopeless, sehingga mereka pun memutuskan untuk adopsi anak.

Emm..aku belajar satu hal, saat kita ngoyo dengan kekuatan kita, dengan uang kita, hasilnya justru nihil tapi saat kita belajar ihklas dan menjalani hidup dengan bersyukur, mujizat itu datang. Puji Tuhan…

Episode Nyampur-nyampur

Gak tahu pengen posting apaan? Cuman pengen corat coret gak penting…

Soal wiken lalu *jiah…wiken lalu diceritain pas wiken sekarang* gak apa-apa ya, mustinya pengen tampilin foto tapi berhubung fotonya gak sempet minta ke yang empunya kamera, jadi terlambat posting pula. Tapi daripada kelamaan ntar malah amnesia :mrgreen:

Jadi minggu lalu itu dateng ke acara syukuran temen kantor. Anak pertamanya barusan komuni kudus pertama, gak tahu ya itu acara apaan secara aku bukan beragama Katholik. Sepertinya acaranya meriah dan sampek malam, pake acara dansa-dansa pula. Tapi tentunya aku gak ikutan dansa-dansanya, karena acara dikhususkan buat kerabat dekat.

Datang kesana bersama Nda2 dan Papanya… Buanyak yang gemes sama Nda2, habis emang pipinya gembul banget :mrgreen:

Gak bisa cerita banyak, pengennya pajang foto aja tapi berhubung fotonya masih disimpen yang empunya hajatan, kapan-kapan aja deh…

Trus minggunya antar Nda2 ke sunday school. Mulanya, mamanya males-malesan :mrgreen: kepala pening, pekerjaan banyak, alasan yang selalu dibuat seperti yang lalu. Amanda keliatan pules bobonya sehabis sarapan.

“Gak usah berangkat ya pa..Nda2 aja masih bobo” ujarku *buat-buat alasan*

“Mama…ke gereja kog males, mumpung masih kecil diajarin biar gedenya rajin ke gereja…” sahut Papa kekeuh.

Emang Maknya Nda2 ini gak religius blas, kalo istilah Mbak Indah bukan istri soleha :mrgreen:

Belum semenit ngomong, Nda2 bangun bok! 15 menit menjelang pukul 08.30 waktunya ibadah mulai.

“Tuh kan, Nda2 aja tahu kapan musti ke gereja…” hihihi gak ada alesan deh buat gak berangkat, Nda2 udah cengar-cengir seger begono.

Karena minggu itu hanya satu ponakan yang datang, kita khawatir kalau Tantenya Manda gak dateng, maka dari itu Papanya Manda nungguin kita sambil ngopi di warung deket gereja. Kalau-kalau Amanda nangis rewel, Papa bisa langsung nyusul ke gereja.

Eh…ternyata Tantenya datang walaupun aku sempet gak lihat karena dia duduk di belakang. Terus tiba-tiba disamperin sama seorang mama, rupanya dia kakak kelasku dulu waktu esema. Dia nyapa aku dan cubit-cubit pipinya Nda2, kenapa ya setiap yang ketemu pertama kali sama Nda2 selalu gemes lihat pipinya??? *pertanyaan gak mutu*

Kakak kelasku ini dulu pacaran sama admin alias TUnya sekolah dan berlanjut sampek nikah dan punya anak dan sekarang anaknya ikut sunday school di gereja kita.

Saat nyanyi-nyanyi, Nda2 gak rewel alias duduk manis tapi giliran mau bagi kelas dan dengerin firman Tuhan. Eh…dia nangis kejer, disusuin tetep nangis, diboboin tetep nangis malah tambah keras. Malu bok… secara kan dia satu-satunya bayi disitu, yang laen pada ngeliatin jadi tengsin… Tantenya Nda2 pun gak bisa ngatasin. Jadi langsung cap cus kubawa kabur Nda2 keluar. Duduk di teras sambil lihat ayunan bergoyang, Nda2 diem… aku coba bawa masuk lagi. Belum 5 menit, udah nangis kenceng lagi. Alamak ! Tepok jidat deh…ini anak maunya apa??

Aku panggil si Papa supaya segera meluncur ke tekape. Ada bbm muncul dari Mom Mona, ngajakin ketemuan di Ciputra World. Jadi begini ceritanya, waktu acara Gathering Pampers Happynesia Mommies Daily. kemarin lalu…karena gak sempet ikutin acara sampai habis, jadi goodie bag berupa 3 pak diapers Pampersnya yang untuk aku dibawa sama Mom Mona. Dhira waktu itu bbm aku dan kenalin aku sama Mom Mona, nah dari situ berlanjut, janjian…batal…janjian… batal hihihi sampek akhirnya minggu ini.

Oke kembali ke cerita tadi, Papanya Nda2 akhirnya muncul. “Pa, ditungguin sama Mbak Mona nih di ciputra world jam 10…” “Habis ini aja Ma..sini Nda2 aku yang bawa aja…” ujar Papa sambil gendong Nda2. Eh,…ini anak nurutnya sama Papanya. Diem tuh dia diajakin ke dalam sampai sunday schoolnya bubar. Apa emang bener ya, kalo anak perempuan itu lebih lengketnya sama Papanya?? Secara dulu aku juga gitu, kemana-mana sama Papa, gak pernah pergi berdua sama Mama.

Jam 10 kita tiba di Ciputra World, masih sepi bok. Apalagi ini mall baru, belum banyak pengunjungnya. Ketemuan sama Mom Mona di depan hypermart. Dia bawa anaknya yang masih berumur 8 bulan. Duh lucukkk banget anaknya. Rambutnya tebel, item…ternyata dia gak dicukur waktu bayi. Tahu gitu nyesel deh dulu cukur rambutnya Nda2. Dulu waktu lahir rambutnya tebel, eh sekarang jadi sedikit banget, yang belakang malah gak numbuh lho rambutnya hihihihi…

Cuman ngobrol sekitar setengah jam doang. Sayang yah…padahal seneng banget loh bisa kenalan sama temen baru. Kalo dipikir-pikir lucuk juga runtutan kejadiannya. Waktu itu di milis mpasi rumahan, aku lempar pertanyaan “dimana nih bisa beli alpukat di surabaya?” langsung tang…ting…bb berbunyi…buanyak mama dari surabaya nongol dan kasih saran beli dimana. Sampek berubah jadi ajang arisan :mrgreen: dan akhirnya ditutup topiknya sama makmod. Nah, waktu itu Dhira ikut kasih saran buat beli alpukat di Ranch Market.

Sesudah beli alpukat di Ranch Market, iseng-iseng blogwalking, dan nyasar di satu blog, gak tahunya itu blognya Dhira. Dari situ jadi tukeran kontak dan berlanjut ke acara Gathering Pampers Happynesia Mommies Daily.

Senengnya yah punya banyak temen baru, apalagi kenal seleb-seleb blog seperti Mbak Indah dan Mbak Allisa :mrgreen:

Oh ya hari ini si Nda2 lagi sakit, batuk pilek plus muntah-muntah, semalam sprei kamar banjir muntahan dia, jadinya malam-malam harus waslapin dia dan bersihin kamar plus ganti sprei…hufft jadi keinget temenku yang baru melahirkan, dia tanya “Waktu kamu punya anak, capekkk banget ya??” Spontan aku jawab “Ya eyalah…” kalo gak mau repot ya jangan punya anak. Kog judes banget jawabnya hihihi….habisnya rada gemes sama temenku ini. Sudah panjang kali lebar jelasin soal asi, eh kemarin malah nanya susu Enfamil?? Katanya dari rumah sakit tempat dia melahirkan dikasih goodie bag 1 karton susu Enfamill. Walah, sami mawon sama rumah sakit tempat Nda2 lahir dulu…gak ada room in ato rawat gabung, dsognya gak pro asi, gak ada IMD-IMDan…untung aja DSAnya pro asi, RUM dan pro mpasi rumahan.

Rupanya temenku ini gak tahu loh…kalo kita bisa ajarin dedek bayi soal jam tidur. Jadi dia itu pasang lampu nyala terus sampek malem di kamar tidur, alhasil bayinya gak mau bobo sampek pagi. Ada yang bilangin dia kalo bayi waktu bobo, lampu dimatikan bisa bikin dia trauma. Ha??? Selama ini yang aku pelajarin, kalo bayi musti diajarin soal jam tidur.

Seperti yang aku pelajarin di ayah bunda soal pola tidur bayi. Kalau ada yang mau baca bisa klik disini.

Oh ya soal update sahabatku yang baru patah hati. Dia seperti pelan-pelan belajar untuk melupakan kesedihannya dan bangkit membangun kembali kehidupannya, dia bilang mulai dari merubah penampilan facial, meni pedi, gunting rambut, beli baju keren :mrgreen:

Semangat ya sobat! Bagaimanapun semua ada hikmahnya, semakin deket hubungan aku dengan sohib. Dia bilang di bbm “Makasih udah jadi sahabatku mar, km bener2 berdampak buat hidupku” so sweet dan aku membalas “Iyaa…kamu pun berarti buat aku say, aku gak rela kalo hidupmu dihancurin oleh siapapun” ceilahh…sweet banget. That’s what friends are for.

Wah puanjang juga ya aku cerita kesana kemari. Sampek pegel ngetik nih, udah dulu ya…mau cap cus kerja lagi. Happy week end everybody.