Aku dan Sahabatku ^_^

Hai…setelah Ndazilla kemarin menyapa kalian, sekarang kembali ke Mama yang mau tunjukin foto narsis mama di wiken kemarin 😆 Sapa dulu Ndazilla, baru komentarin fotoku ya, karna ntar dia iri fotonya dikit yang ngomentari :mrgreen:

Jadi wiken kemarin tuh, sorenya aku abisin bareng sohibku tercinta. Sudah banyak cerita aku bagikan disini tentang dia, contohnya yang ini, ini, ini dan ini. Ya…dia ini sohibku sejak esde sampai kerja bahkan sampai aku sudah jadi emak sementara dia masih tahap galau menunggu pasangan hidup yang tepat.

Sebenarnya kepengen kumpul sejak lama, tapi berhubung jabatanku sebagai nannynya Manda hehehe jadi tertunda terus…sampai akhirnya aku klik klik ke tempatnya Mem Tyka dan kecantol sama charm bracelet, akhirnya tanpa mikir panjang, pesen dua, buatku satu, buat sohibku satu. Friendship bracelet begitu lah…pas aku tawarin ke sohibku berikut contoh gelang lainnya, ternyata dia sehati sama aku, jatuh cinta sama charm bracelet :mrgreen: emang kita jodoh ya. Dia keliatan seneng banget dan langsung pesen warna biru, warna kesukaannya. Kalau warna buatku pasti tahu lah….

Dan akhirnya datanglah tiga kotak pesananku, satu kotaknya, titipan temen kantor. Ini dia penampakan gelangnya, sayang lupa difoto jadi aku ambil foto yang dikirimin Mem Tyka lewat whatsappku…

Untuk Sohibku…Blue Charm Bracelet ^_^

Pesananku….Pink Charm Bracelet

Cantik ya… ^_^ I love it much… Akhirnya kita bisa ngadain ketemuan wiken kemarin. Tempatya di Tunjungan Plaza, Surabaya tempat nongkrong favorit kami. Mestinya mau foto di M-Studio karena seringnya dulu foto disitu. Eh…ternyata udah tutup atau pindah, pokoknya kita gak menemukan keberadaannya jadi kita cari tempat lainnya dan mencoba tempat baru, ICONIX namanya. Satu paket harga 30rb, dapet foto ukuran separuhnya kartu pos itu loh…gak apal ukuran kertas…8 lembar. Kalau nambah cd musti bayar lagi 20rb…haisshh…cd kosong harganya kan gak sampek 5rb kenapa nambah cd doang mahal banget?? Ongkos burn cdnya kali ya yang bikin mahal, secara burnnya bukan pake nero tapi pake kompor hock wkwkwkwkwk…

Cekrek-cekrek, kita pilih yang lomo eh hasilnya kurang oke. Ambil paket lagi, cekrek-cekrek pake yang biasa, hasilnya lebih oke. Begitu keluar mau cetak, udah kasih mereka password yang musti kita hapalin setelah cekrek-cekrek lah kog fotonya yang pertama, passwordnya gak nemu alias filenya nyasar entah kemana. Ya udah lah pasrah, yang sesi kedua aja dicetak. Muka kita udah manyun gitu, mau ngulang kog ya males, keabisan gaya hehehe. Tapi ternyata lucky us, fotonya ketemu dan dicetak semua. Tapi tetep aku suka yang biasa bukan yang lomo.

Oke….daripada kebanyakan cingcong…check it out…

Ada beberapa kali mata kita ada yang gak fokus hehehe, tapi over all cantik deh kita berdua…apalagi pake charm braceletnya Mem Tyka.

Trus pulangnya sohibku ngajakin makan di Rice Bowl. Menunya maap aku lupa namanya masing-masing. Seingetku sih Nasi goreng barbeque, singapore noodle, salt n pepper tofu, siomay…walah aku gak inget dah. Yang pasti enak…apalagi makan sama sohib tersayang, ya jelas enak.

Sore itu berjalan cepet banget, ngobrol ngalor ngidul akhirnya tibalah waktu buat pulang. Lagian diriku pasti udah ditungguin Nda sama Papa….hahaha dan ternyata foto bahkan makannya dibayarin sohibku semua, haduh jadi malu dan terharu aku.

Kalo ngeliat-liat hasil foto box itu jadi kangen sama foto-foto dulu. Dari dulu emang kita narsis, foto box mesti jadi tempat kita berfoto ria. Kadang juga foto berempat di studionya bareng 2 teman baik kita juga, sayang yang 2 ini susah diajak ketemuan. Satunya barusan lahiran dan tinggal di Ngawi, yang satu sibuk dengan kerjaan dan rumahnya jaohhhh bener….

Kalo dirunut-runut…seru banget deh persahabatan kami ini. Jadi inget pertemuan kami pertama kali, waktu masih esde. Kita gak satu sekolah, tapi ketemuan di sebuah kebaktian/ibadah di salah satu rumah dan mamaku ikut beribadah disana, dia juga ngikut emaknya kesitu. Dan biasalah, namanya anak kecil, kita maen-maen bareng gak pake kenalan. Terus waktu esempe, masuk sekolah, aku disapa dia, dia yang ingat sama aku sementara aku udah lupa. Dia ingetnya gara-gara botol minumanku yang berbentuk bola…sejak esde emang gak pernah ganti. Hehehe, segitunya dia inget aku, berarti pertemuan kita waktu esde, membekas di ingatan dia ya… 😀 it’s so sweet…

Akhirnya esempe sampek smea, satu sekolah, satu kelas, satu genk. Setelah lulus, aku duluan dapat kerjaan di RWD. Dia sendiri kerja di sebuah restoran Korea. Setahun kemudian, dia mengambil kuliah dan keluar dari kerjaannya trus hubungi aku tanya lowongan kerja. Akhirnya aku ajak dia nglamar di kantorku itu. Dia akhirnya diterima dan jadi teman kerjaku selama 6 tahun sembari dia kuliah. 6 tahun berlalu, dengan hari-hari dimana kami selalu duduk bersebelahan. Sampai akhirnya aku ketemu si Papa, dia ketemu mantan tunangannya itu….hmmm…banyak peristiwa terjadi. Juga disaat Papiku meninggal, beruntung dia ada di sampingku, bisa berbagi suka dan duka bersama.

Setelah 6 tahun, akhirnya dia mendapatkan pekerjaan yang sudah lama dia impikan dan doakan. Waktu itu perasaanku antara sedih dan bahagia campur jadi satu. Bahagia karena melihat dia mendapat kesempatan kerja sesuai keinginannya, sedih karena kami bakalan terpisah lagi 😥 Dan akhirnya akupun keluar dari kantor itu juga, mengikuti bosku membuka kantor baru.

Soal karakter dia itu emang mewakili setiap cewek penyuka warna biru dan putih. Kadang sih berseberangan denganku hehehe…contohnya kira-kira sbb :

1.Dia orang yang idealis, aku orang yang mengalir aja seperti air hahahaha….

2.Dia orang yang dalam mengambil keputusan, diperhitungkan hati-hati. Kalau aku?? Kadang gak pake berpikir, langsung aja tancap gas, kalo kejedok baru nyesel :mrgreen: tapi ada bagusnya loh…..buktinya aku duluan nikah ketimbang dia *dilempar granat sama dia*

3.Dia itu orang yang pinter menyembunyikan perasaan, kalau aku…marah ya marah aja bahkan kadang kalau aku marah atau nangis, dunia ikut gempar hahaha…*lebay*

misal nih aku masih inget tuh…aku pernah bilang ke dia “makasih ya, udah mau jadi tempat sampah aku selama ini…” maksud hati pengen bilang kalau aku bersyukur punya temen yang selalu ada untuk tempat curhat, ternyata dia marah kikikikkikik…tahunya aku gegara sifatku yang selalu sok peka, ngeliat perubahan sikap dia. “Kamu lagi marah sama aku ya?” tanyaku terus dia bilang deh bla…bla…bla intinya dia nyangka kalo aku nganggap dia cuman sebagai tempat sampah alias sesuatu yang gak berarti…ampun deh…maaf lho sista, gak maksud hatiku begitu 😆

4.Suka perdamaian, suka mengalah. Karena pandai menyembunyikan perasaaan, dia ini akhirnya sukanya mengalah. Dulu waktu sekantor, kita sering bersinggungan dengan senior. Kalau aku sih udah jelas-jelas ngeliatin muka gak suka ke seniorku itu tapi dia gak loh…berusaha bersikap baik walaupun hatinya disakiti.  Seperti itu juga yang dia buat pada mantan tunangannya yang kampret itu, bisa loh dia masih bisa bersikap baik di hari-hari terakhir mereka bersama. Kalau aku, ya pasti tuh cowok udah aku cemplungin ke sumur :mrgreen:

Itulah sekilas perbedaan dia dan aku. Bagaimanapun itu, persahabatan itu memang indah dan kekal. Terakhir yang pasti, aku bersyukur banget punya sahabat seperti kamu….

“Friendship is like a violin, the music may stop now and then, but the strings will last forever”

“Ada teman yang mendatangkan kecelakaan, tetapi ada juga sahabat yang lebih karib dari pada seorang saudara (Amsal 18:24)”

Makasih banyak ya Mem Tyka udah turut mensponsori acara kami berdua. Bagaimana dengan ide kita dulu untuk buat blogger bracelet?? hahaha…ngaco dah… 😆 Kita akhiri cerita ini dengan foto masa jadul kami dulu. Asli beda banget sama kita sekarang….waktu berasa terbang cepat. Met hari jumat teman-teman… 😀

Kita versi Jadul

Ndazilaa…rrr… ^_^

Hai, perkenalkan aku… Nda2… lagi bete nih, nungguin Papa Mama pulang…

Episode Nyungsep

Episode Toples bukan Top Less loh ya…

 

Episode Kaus Kaki

“Look At My Ugly Face…What Do You Think? Is Not Bad Enough??”

Mau lihat jelas fotoku, klik aja….tapi jangan dicuri ya hehehe kayak fotonya Kak Emma tuh.

Lagian Nda kan gak bakat jadi model, lihat susahnya Mamaku ambil fotoku…

Jadi jangan nawarin aku jadi model ya… 😆

See you… ^_^

Pagi Itu…

Pagi itu….

Tidak seperti pagi biasanya, entah apa yang salah, aku merasa bahwa aku tidak ingin beranjak pergi dari kasur. Langit nampak mendung, dahan-dahan pohon nampak bergoyang diterpa angin. Ada yang aneh di pagi ini, gumamku dalam hati.

Perlahan aku beranjak menutup jendela, udara terasa dingin sekali. Sebuah ketukan muncul di pintu kamarku. “Disna…disna…kamu sudah bangun?” panggil mamaku dari depan kamar. “Iya ma, sebentar…” jawabku seraya membuka pintu. “Kamu gak masuk kerja? Sudah jam 7 nak…” sapa mamaku dengan sabar. “Barusan hujan ya Ma? Maaf aku terlambat bangun, tidak sempat membantu Mama di dapur. Adik-adik sudah berangkat?” ujarku seraya keluar kamar. “Barusan saja adik-adikmu berangkat, dari subuh memang hujan, sekarang sudah reda…” jawab mamaku.

Aku duduk menghadap meja makan, sudah ada menu sarapan pagi terhidang. Sepiring nasi goreng dan segelas teh hangat. “Hari ini hari apa ya Ma?” tanyaku pada mamaku yang sibuk membersihkan meja dapur. “Hari sabtu nak, memangnya kenapa?” “Sabtu?” pekikku tertahan sembari meraih kalender di dekatku. Sabtu tanggal 15…Oh Tuhan, aku melupakan sesuatu.

“Kenapa sayang?” ujar mamaku sembari mendekatiku. “Aku…harus segera pergi Ma, ada sesuatu yang harus aku kerjakan” jawabku. Aku segera berlari ke depan dan bersiap-siap untuk pergi. Mamaku menatapku penuh arti. Mungkin dia bingung dengan apa yang sedang membuatku tiba-tiba tergesa-gesa pergi. “Kenapa nak…mau kemana kamu? Kerja? Gak usah buru-buru to? Makan nasi gorengnya dulu..” “Sudah terlambat Ma, aku berangkat dulu ya…” sahutku seraya mencium pipi mamaku.

——————————–****—————————————

Pagar rumah itu tidak nampak terkunci, seperti barusan saja ada orang masuk dan lupa menguncinya kembali. Sepi…tidak seperti biasanya. Tidak terdengar gonggongan anjing menyambut langkahku. Benar-benar sepi…aku mulai meneriakkan sebuah nama “…Bram, kamu di dalam? Ini aku…Disna…” tidak ada suara menyahut dari dalam. Aku berusaha mengetuk pintu tapi ternyata pintu depan pun tidak terkunci. Aku makin curiga, aku pun mengendap perlahan ke dalam. Tidak ada seorangpun, juga tidak ada gonggongan anjing seperti biasanya. Aku teruskan langkahku ke dalam…sebelumnya aku meletakkan tasku di atas sofa dan bergerak seperti seorang pencuri sembari menyembunyikan sesuatu di belakang punggungku.

——————————–****—————————————-

“Bram…” teriakku berusaha mengagetkan orang yang biasanya bersembunyi di dalam kamar itu. Tapi ternyata orang yang aku panggil tidak ada, sebuah kaleng cat menggelinding dari luar halaman belakang. Aku terdiam curiga, kemana sebetulnya orang ini…aku menoleh ke halaman belakang, tidak ada siapapun tapi tiba-tiba aku dikejutkan dengan dengusan nafas di belakangku. “Buddy?” Anjing Germania Sheperd itu menggeret celana jeansku seolah ingin membawaku ke suatu tempat. “Mau kemana?” anjing itu hanya menatapku dengan mimik sedih sembari terus menggigit ujung jelana jeansku. “Oke…oke, kemana? Bram dimana?”  Buddy berlari ke arah halaman belakang rumah dan aku mengejar langkahnya dengan segera, ada sesuatu yang mencurigakan sepertinya. Jantungku berdebar keras kalau-kalau ada hal buruk terjadi.

“Ya Tuhan, Bram…!!!” teriakku keras pada sesosok tubuh lelaki yang terkulai lemas di dalam kamar mandi belakang. Di sekelilingnya berhamburan botol minuman dan jarum suntik. Aku langsung berjongkok dan memeriksa nadinya, dia masih hidup…aku meraih lengannya dan berusaha mengangkat lelaki itu. Dengan susah payah aku menyeret tubuh lelaki itu ke dalam rumah dan segera menelepon ke rumah sakit untuk meminta pertolongan. Cupcake yang aku sembunyikan tadi sudah hancur di lantai…hatiku memelas, semestinya aku ingin memberinya kejutan namun justru dia yang mengejutkanku pagi ini. Bram, semoga kamu baik-baik saja, sahutku sembari terisak-isak memeluk tubuh lelaki itu.

——————————–****—————————————

Bram dirawat di rumah sakit dan dinyatakan kalau dia over dosis, aku menggumam tidak jelas, lututku lemas. Ah…kenapa dia mesti berada di jurang yang sama, mengapa? Sampai kapan dia akan berhenti menyukai benda haram itu. Kenapa dia melakukan itu di hari ulang tahunnya? Tanyaku terbang ke awan dan tidak menemukan jawaban.

“Dia sudah siuman, dia mencari anda…” sahut suster membangunkanku dari lamunan.

Aku bergegas melangkah ke kamar dimana dia dirawat.

“Disna…” ujar Bram dengan nada memelas, digenggamnya jemariku erat-erat. Lelaki itu nampak lusuh, tidak terurus, wajahnya penuh cambang sementara rambutnya memanjang. Tetapi bagaimanapun dia adalah lelakiku dan aku jatuh cinta padanya.

“Bram, kenapa kamu lakukan itu?” sahutku sembari mencium jemarinya.

“Maafkan aku…” jawabnya singkat seraya membelai rambut cepakku.

“Bukan itu yang aku mau, Bram. Ikuti nasehatku, kamu harus masuk ke rehabilitasi…”

Bram menganggukan kepalanya. Sejuta kali dia begitu tapi kemudian dia akan menolak ajakanku dan kembali kepada benda haram itu…

“Ku mohon, Bram ini yang terakhir kalinya…lakukanlah demi…demi kita berdua” ujarku seraya memeluknya. Dia membelai rambutku perlahan.

“Aku tidak sanggup membayangkan harus kehilangan kamu, Disna. Lebih baik aku mati…” jawabnya dengan suara yang terperangkap di ujung tenggorokan.

“Aku tidak akan meninggalkanmu…apapun yang dikatakan orang tuaku, aku tidak akan meninggalkanmu. Karena itu Bram kumohon padamu, jauhi benda haram itu dan berjuanglah bersamaku. Aku yakin, kalau kamu mau berubah, orang tuaku pasti mau menerima kamu…”

Lelaki di hadapanku yang biasanya nampak begitu mengagumkan, jagoan, pemberani dan suka sekali menantangku beradu panjat dinding. Kini berubah menjadi pria lemah yang gampang remuk hatinya juga terkadang bersikap banci, pengecut dan penakut. Semuanya berubah ketika dia mengenal benda haram itu. Namun bagaimanapun dia, aku masih mencintainya…aku masih sangat mencintainya dan berharap suatu hari dia akan menjadi pedamping hidupku.

——————————–****—————————————

Seminggu berlalu dan Bram sudah mulai pulih, dan seperti yang biasa dia lakukan, dia menunda langkahnya untuk rehabilitasi. Aku berusaha bicara padanya berkali-kali hingga jutaan kali tapi dia tidak mau mendengar. Dia justru makin asyik dengan dunianya sendiri. Bahkan seringkali mengabaikanku.

“Disna…apa ini?” tanya mamaku tiba-tiba sembari membanting tumpukan kertas di depanku. Ya Tuhan, itu adalah surat-surat cintaku untuk Bram yang tidak pernah aku sampaikan pada Bram dan hanya aku simpan dalam lemari pakaianku. “Itu…” aku kehilangan kata-kata menghadapi mamaku yang nampak sangat marah padaku. “Kamu masih suka berhubungan dengan lelaki pemabuk itu?”suara mamaku lantang dan suaranya itu terdengar papaku dari kamar sebelah. Papaku ikut menghampiriku. “Ada apa Ma?” tanyanya pada mamaku. “Ini loh Pa, dia ini masih berhubungan saja dengan lelaki bernama Bram itu yang pemabuk dan pemakai obat itu…” ujar mamaku seraya memperlihatkan surat-suratku pada papa. “Benarkah itu Disna?” tanya papaku dengan nada tegas. “Iya Pa tapi…” lidahku kelu, aku tidak sanggup membantah mereka. Memang lelaki yang kupacari adalah seorang pemabuk dan pemakai tapi apakah salah jika aku masih mencintainya hingga hari ini? “Nak, coba pikirkan baik-baik. Papa dan Mama gak pengen kamu menyesal di kemudian hari. Lelaki itu tidak baik untukmu, kamu akan menghancurkan masa depanmu sendiri dengan tetap mencintainya? Kalau memang dia mencintai kamu, tentunya dia sudah meninggalkan barang haram itu dan berjuang demi kamu….” kalimat yang diucapkan papa terasa berdengung di telingaku.

Sepanjang perjalananku ini, aku terus merenungkan kata-kata papa. Mungkin benar kata papa, Bram tidak sepenuhnya mencintaiku, dia lebih berat meninggalkan barang haram itu ketimbang memperjuangkan cintanya padaku. Dan dimana dia sekarang? Dia sibuk bersama kumpulan teman-teman barunya, dia sibuk dengan predikatnya sebagai vokalis band ternama, dia sibuk dengan barang haram itu dan dia lupa…dia lupa kalau sekarang adalah hari dimana aku berulang tahun. Dadaku terasa sesak sekali, aku berusaha menahan air mataku yang mengambang di pelupuk mataku.

——————————–****—————————————

“Happy birthday Disna…” sebuah kejutan datang untukku, saat langkahku masuk rumah, lampu yang sebelumnya dipadamkan tiba-tiba berubah terang dan berdiri disana, papa, mama dan adik-adikku membawa kue tart. Rumah pun sudah dihias begitu indah, penuh dengan balon warna warni. Satu per satu memeluk dan menciumku. Aku bahagia, sangat bahagia berkumpul bersama mereka. “Potong kuenya kak…” salah satu adikku menyodorkan kue tart ulang tahunku. Aku meniup lilin berjumlah 20 itu dan memotong sebagian kuenya dan menyuapkannya ke papa, mamaku memelukku sembari mencium pipiku. Sungguh bahagianya memiliki mereka, Ya Tuhan haruskah aku mengorbankan kebersamaan ini bersama lelaki yang hari ini entah dimana?

——————————–****—————————————-

“Itu kan Kak Bram!!” tiba-tiba adikku yang paling kecil menunjuk ke layar televisi. Aku menoleh ke arah televisi, aku kira Bram tampil dengan bandnya tapi apa yang aku lihat sungguh di luar perkiraanku. Bram nampak lusuh, berjalan di tengah keramaian dengan tangan terborgol, sementara polisi-polisi berjalan di belakangnya. Seperti malu, Bram menundukkan kepalanya dan lari terburu-buru. Papa mamaku memelukku yang terisak-isak dalam tangis, hatiku sedih, lelaki yang kucintai…kini harus diseret polisi ke penjara karena tertangkap basah sedang pesta sabu-sabu di sebuah hotel bersama beberapa pelacur. Ku peluk erat papaku dan dia membelai rambutku perlahan. “Tenang ya sayang…” Mamaku beranjak mematikan televisi dan  menyuruh adik-adikku pergi meninggalkan kami bertiga.

——————————–****—————————————

Pagi itu…sepi…aku berhadapan dengan Bram di ruang tahanan.

Aku melepaskan cincin pemberiannya 2 tahun lalu sembari berkata. “Maafkan aku jika aku harus meninggalkan kamu di saat seperti ini…” isakku perlahan.

Bram menatapku keruh. “Kamu tidak salah, Dis. Aku yang salah, maafkan aku. Kamu berhak untuk bahagia dan aku bukan orang yang tepat untukmu…”

Aku tersenyum padanya dalam tangisan.

“Semoga kamu segera bebas ya, Bram. Maafkan aku tapi sungguh aku tidak bisa mengorbankan keluargaku untuk terus bersamamu…perjalanan hidupku masih panjang…dan…aku tidak bisa menunggumu…”

Aku bergetar, berdiri dan berlalu meninggalkannya sendiri…

Aku mencintaimu Bram…semoga kamu mendapat jalan terbaik dalam hidupmu.

Pagi itu…berbeda dari pagi biasanya.

——————————–****—————————————
PS : cerita ini terinspirasi dari lagunya Kerispatih yang Tapi Bukan Aku hehehe, dipikir-pikir sekarang cocok juga ya cerita ini sama yang dialami sama vokalisnya Kerispatih, si Sami tuh yang barusan keluar penjara. Tauk lah, suka-sukanya aku yang ngarang cerita.

When I Remember You #1

Beberapa waktu lalu, pas mau berangkat kerja, aku ngeliatin ada rombongan ambulans, polisi dan mobil-mobil jalan beriringan. Ada yang meninggal mungkin….dan itu membuatku jadi teringat kembali dan sejujurnya aja kenangan ini selamanya gak mungkin ilang dari ingatanku. Tentang kematian dari orang-orang yang aku cintai….

* Papiku…

Sejujurnya aja hubungan aku dengan papiku kurang harmonis ya. Sering berantemnya, apalagi kalau dilihat sih kita sama-sama keras, gak ada yang mau ngalah kalo berantem. Yang ada, mamiku nangis-nangis lihat kedua orang yang dia cintai berantem. Padahal nih, waktu kecil aku tuh anak Papi banget dah, kemana-mana nempel mulu sama Papi kayak perangko. Papiku juga sangat menyayangiku, maklum saja aku adalah jawaban dari doanya. Yah, Papi dan Mami nikah kurang lebih udah 2 taon dan belum dikaruniai anak. Papiku sendiri menikah dengan Mami di usia yang gak bisa dibilang muda juga, sekitar 40 tahunan lah…jadi begitu aku lahir, dia tentu seneng banget kan? Menurut cerita Mami sih, dia sampai bernasar kalau dia mau cukur rambutnya dan bersaksi di gereja. Hehehe, bukan hanya itu. Akupun gak boleh digundulin, rambutku gak boleh dipotong, harus tetep panjang….alamak. Jadi alhasil deh, sampai SMP tuh rambutku selalu panjang dan dikepang gitu…terus waktu SMP, mamiku nekat potong rambutku. Papiku mencak-mencak wkwkwkwk…benernya bukan itu aja sih, waktu aku umur 40 hari, diem-diem, mau digundulin sama Omku, saudara mamiku…eh belum abis ketauan…batal deh…gak heran, rambutku sekarang kalau diraba kayak tebel tengahnya doang :mrgreen:

Oke, back to topic. Papiku dan aku, waktu kecilku, sering jalan bareng. Sampek ngikutin dia keluar kota segala naek kereta ekonomi yang tiap stasiun berenti….di luar kota cuma cari alun-alun, makan, trus pulang. Tapi itu bener-bener pengalaman romantisku sama Papi seumur hidup deh. Kalo di rumah suka rebutan nonton tipi. Tapi kebanyakan sih, akhirnya aku suka sama film-film yang ditonton Papi hahahaha… trus nih, ada yang seru tapi gak boleh dicontoh. Papiku lihat film di bioskop, film laga sih tapi ya ada adegan 17 taon keatas begono, usiaku waktu itu masih esde…. *mampus*, jadi Papi nonton, aku nyemilin jajan sambil baca majalan donal bebek. Tapi keseluruhannya, aku suka banget jalan sama Papi. Dan Papiku ini yang keras sekali mendidik aku, belum juga TK, aku udah disuruh ngapalin ABCD, kalo salah, plak…ditimpuk pantatku sama rotan. Nangis-nangis dah aku, mamiku yang gak tegaan. Seperti pada umumnya keluarga deh, si Papi keras mendidik anak, si Mami gak tegaan…begitu pula yang terjadi padaku. Papiku berprinsip bahwa walaupun anak perempuan, harus berani, gak boleh cengeng, gak boleh manja. Sering banget dia omelin mami karena gak satupun kerjaan rumah yang dipercayakan padaku. Aku jalan ke dapur aja, diusir sama Mami suruh ke depan wkwkwkwk…

Papiku juga over protective banget dah. Kalo aku gak pulang tepat waktu dari sekolah, bisa diuber di sekolah atau ke rumah-rumah temenku. Sempet waktu itu, aku sebel banget dengan sikap Papi yang menurutku saat itu keterlaluan dan malu-maluin aku di depan teman-temanku. Hem…kalau sekarang mikir, wajar lah kalau orang tua bersikap begitu pada anak perempuan satu-satunya, apalagi di jaman sekarang, dimana banyak penjahat kelamin bertebaran.

Dandidikannya yang keras itu, aku bisa merasakannya sekarang. Nilaiku selama sekolah gak pernah merah, bahkan selalu juara kelas. Selain didikan kerasnya Papi juga pastinya karena doa Mami dong…setiap berangkat sekolah, Mamiku sering ngajakin doa dulu. Kalau Papiku….hihihi… waktu dulu, jarang ke gereja. Oke…setelah dewasa, rupanya sifat kerasku pun tumbuh dan sering banget berantem sama Papi. Yah, masa-masa itu kan aku ABG labil, masih emosian dan…keinginan untuk keluar dari kekangan orang tua itu gede banget. Abisnya, aku dikatain sama temen-temen cupu lah, gak pinter bergaul, ya emang aku akui benar adanya….aku cupu banget soal pergaulan ABG masa itu. Gak usah jauh-jauh deh, pakaian yang aku pake waktu itu aja pakaian aku waktu esde padahal temenku semua udah kenal tuh pake jeans, kaos oblong, dkk. Bukan apa-apa sih, Papi Mamiku juga termasuk orang kolot, kurang paham soal perkembangan jaman, dimata mereka aku masih gadis kecil mereka. Dan tentunya aku paham, kondisi ekonomi keluarga saat itu pas-pasan saja, jadi mau boro-boro beli baju buat anak, makan aja susah.

Puncaknya sih jaman aku kerja, jarang banget aku ngobrol sama Papiku. Pulang kerja masuk kamar, keluar hanya buat mandi dan makan. Keterlaluan emang aku ya…seperti ada gap aja antara aku dan Papi. Aku yang sudah jadi cewek yang sok modern, sok gaul…ngerasa gak nyambung ngobrol sama Papi Mami. Duh…kualat deh kualat. Belum lagi aku sempet sebel karena gak bisa kuliah gegara Papiku berenti kerja jadi otomatis, aku jadi tulang punggung keluarga. Ngomel-ngomel deh aku, curhat kanan kiri…sampai akhirnya iklhas deh gak kuliah. Kalau dipikir-pikir, egois banget aku waktu itu… 😥

Sampai suatu hari, aku tengkar hebat sama Papi. Gara-garanya, Mamiku tuh pengen banget pulang kampung nengokin kakekku. Papiku ngelarang….lha aku kasihan sama Mami, secara bertahun-tahun, dia gak pernah mudik. Kangen toh sama keluarganya? Papiku memang orang tipikal introvet banget. Sebenarnya dia sendiri punya loh keluarga jauh walaupun saudara kandung sudah meninggal semua. Tapi Papiku enggan menjalin silahturahmi, jadi deh aku gak kenal sama sekali siapa-siapa keluarga Papi. Nah, gegara itu, aku ngebelain Mami dan bertengkar deh sama Papi. Sampai banting-bantingin barang lagi….Papiku kalo marah suka banting barang, nurun ke aku *plak…mampus deh*

Pertengkaran selesai dan tanpa ending yang jelas, Mamiku mengurungkan niatnya buat mudik dan memilih untuk diem dulu di rumah sampai situasi rumah yang panas mereda. Aku kembali kerja. Dan tiba-tiba saja, aku didatangi tetanggaku di kantor dan kasih kabar kalau Papiku dilarikan ke rumah sakit karena mendadak jatuh dan gak sadarkan diri. Yang namanya air mata udah kayak keran, netes-netes gak keruan gitu, untung saat itu sohibku tercinta memelukku erat dan menguatkanku. Sampai akhirnya perjalanan ke rumah sakit, Papiku tetep gak sadar. Kata Mami barusan seperti siuman tapi pingsan lagi. Sesuai rujukan dokter dan karena aku gak punya duit cukup, akhirnya pindah rumah sakit yang biayanya lebih ringan. Disana sangking kalutnya aku plus bingung tenangin Mamiku, aku kurang jelas apa penyebab pingsannya Papiku. Seingetku, dokter bilang, gulanya rendah?? Yang aku ingat cuman, si dokter bilang, Papiku sepertinya bakalan gak tertolong lagi dan hanya bisa berharap mujizat kesembuhan.

Jangan ditanya, gimana bingungnya aku saat itu. Jauh dari saudara, jauh dari teman, sebagai anak tunggal, saat-saat seperti ini bikin aku kesepian banget. Aku berusaha tegar dan gak nangis, aku gak mau bikin Mamiku tambah kalut lagi. Dan untunglah salah satu saudara Mami datang walau terlambat, juga beberapa teman, termasuk si Papa, suamiku yang waktu itu masih berstatus gebetan. Malam itu rasanya panjang banget dan menyedihkan, sampai akhirnya Papiku dipanggil Sang Kuasa di tengah malam, di depan kami semua. Di depan Mami, aku menyembunyikan air mata tapi begitu aku keluar kamar untuk mengurus beberapa hal di rumah sakit, aku nangis sejadi-jadinya. Aku nyesel karena belum sempet menyelesaikan pertengkaran kami. Aku baru sadar kalau sebetulnya mungkin Papi seolah tahu bahwa waktunya tinggal sebentar jadi dia gak mau ditinggalkan orang-orang yang dia cintai…itulah sebabnya dia melarang Mami mudik. 😥 Kenapa sih aku gak mau dengerin alasan dia dulu…kenapa musti aku emosi waktu itu.

Seharusnya aku peka sih, banyak perubahan terjadi sebelum Papi akhirnya meninggal. Seperti contohnya, dia jadi rajin ke gereja. Ikutan kumpulan para lansia di gereja, suka nyumbang lagu di acara kebaktian rumah ke rumah. Tiap malem, kalo gak bisa bobo, nyanyi-nyanyi sendiri lagu yang sama…sayang aku lupa itu lagu pegimana liriknya, mau coba inget-inget kog susah karena sebelah kantor ada yang setel lagu dangdut. Satu lagi yang dia lakukan adalah ngajakin kita foto bersama…sayang yang motoin bego, jadi fotonya tuh ancur hasilnya, gak diarahin gayanya jadi posenya kayak orang bikin ktp! Malu kalau dipajang disini…

Benar kata orang, penyesalan memang datang di akhir….makasih Ya Papi, buat cinta, perhatian, didikan Papi… semoga kita nanti bertemu di surga, peluk cium selalu untukmu. Bagaimanapun cara Papi mendidik aku, aku selalu bangga padamu. Seandainya Papi disini…bersamaku, melihat cucumu tumbuh dan besar, pasti aku akan merasa sangat bahagia. Tapi mungkin memang ini yang terbaik yang bisa Tuhan beri, aku harus kehilangan Papi sebelum dia sempat mengantar aku ke altar pernikahan…

Membaca Diarimu…..

Pagi-pagi ini aku kembali duduk di depan layar komputer tercintaku, hari masih terlalu gelap, matahari masih malu-malu, hanya ada semilir angin dingin menemaniku dan tentunya secangkir kopi hangat.

Tak sabar hatiku buat segera menyapa dirimu…..memenuhi diarimu dengan komentar-komentar gak pentingku, sekedar ingin menunjukkan bahwa aku ada dan aku sedang memperhatikan kamu. Diari dengan tema bernuansa merah muda warna kesukaanmu. Tempat dimana kamu menumpahkan sejuta perasaanmu tentang hari-hari yang telah berlalu. Kadang kamu terlihat bahagia, kadang terlihat sengsara, kadang terlihat biasa saja….

Aku buka lagi ceritamu di bulan lalu, saat kamu menceritakan betapa menyenangkannya akhir pekanmu. Kamu menjawab komentarku kemarin dan menambahkan emotion senyuman lebar disana. Dan ini posting terakhirmu…kamu seolah menghilang dari hari-hariku dan aku berdebar ingin tahu dimana dirimu berada.

“Hai…apa kabar juga. Senang bertemu lagi.” itu saja balasanmu…dan membuat aku tersenyum bahagia, seolah hari ini nampak begitu indah, membayangkan wajah cantikmu tersenyum lebar menatapku.

Aku menambahkan komentar baru “Aku mau pulang…mau sesuatu yang bisa aku bawakan untukmu?”

Masih ingin berlama-lama disini, membuka diarimu, menatap senyuman manismu yang tersungging indah ketika kamu berpose bersama sahabat-sahabatmu. Oh…andai aku bisa hadir disitu, aku tidak sanggup……aku tidak sanggup bersay hello ke kamu setelah sakit hati yang aku tinggalkan di masa lalu itu. Dan……aku sekarang meninggalkan pesan bahwa aku akan pulang dan membawa sesuatu untukmu. Aku tidak bisa membayangkan bagaiman terkejutnya kamu nanti melihat siapa sosok Mr. X yang sering singgah di diarymu dan membanjirinya dengan komentar gak penting, pujian yang terkadang cuman dijawab senyum kecil saja. Hemmm…aku tidak tahu, aku bergidik membayangkannya. Mengingat pertemuan terakhir kita.

Waktu itu kita hanya berdua, duduk di sebuah cafe dan ditemani dua cangkir kopi. Kita terdiam lama, tanpa saling menatap, kamu memandang jauh ke depan membelakangiku sementara aku hanya bisa membisu menatap punggungmu dan berharap kamu mau menoleh padaku sedikit saja. Sampai akhirnya kamu berbalik dan berdiri. “Ben…gue harus pulang, maaf…gue tidak bisa berlama-lama disini…” aku terhenyak dan berusaha mencegahmu pergi. Tapi aku kehilangan keberanian untuk bicara, aku sudah begitu bersalah padamu…. “Clara…maafin gue ya…” Kamu hanya menatap sinis padaku kemudian membuang muka. “Gak ada yang perlu dimaafin Ben. Semua udah jelas, selamanya kita gak akan pernah bersatu. Buang saja mimpi lo buat bisa bersama gue, gue paling gak seneng pacaran sama orang plin-plan kayak lo…” Dan saat itu aku menjadi pecundang yang tidak berani membela diri, aku terduduk lesu di kursi. “Gue…gak punya pilihan, Clara. Gue harus nikah dengan pilihan ortu gue kalo gak….” Kalimat itu gak sempet aku teruskan karena kamu sudah pergi….meninggalkanku.

Ya, selama beberapa tahun ini, aku terus memikirkan kamu. Pernikahanku batal karena aku gak sanggup lupain kamu. Aku bertengkar dengan kedua orang tuaku sehingga Mama harus dilarikan ke rumah sakit karena terserang stroke. Syukurlah, semuanya berlalu….dan mereka tidak lagi memaksakan apa yang menjadi kehendak mereka. Tapi ketika aku mencarimu lagi, aku tidak menemukanmu….aku terjatuh ke lubang penyesalan paling dalam dan menghabiskan semua waktuku untuk mengejar karirku di negeri asing. Hanya sebagai pelampiasan kekecewaanku yang tak habis. Hingga…suatu hari aku mengunjungi blog salah satu sahabatku yang tinggal di Indonesia dan mataku tidak bisa berpindah saat melihat sebuah komentar masuk dengan avatar cantik yang sedang aku cari…..

Clara, aku tidak tahu kata pertama apa yang akan aku ucapkan saat kita bertemu nanti……..

Tapi aku melihat harapan itu ada, kamu pernah menyinggung soal kita di diarimu. Soal perkenalanmu dengan lelaki dari negeri singa, bagaimana kamu terpesona dengan cara dia memujimu, cara dia memperhatikanmu dan keinginanmu untuk bisa bersamanya suatu hari nanti. Aku harap, dia adalah aku….aku harap bisa mencuri hatimu lagi walau aku harus memakai topeng terlebih dahulu.

———————————————****——————————————-

Aku sengaja mengatur pertemuan kita di kafe ini. Ingatkah kamu, pertama kalinya aku melamarmu disini, dan terakhir kalinya kamu meninggalkanku sendirian…

Aku melihatmu, duduk dengan gelisah di sofa itu. Sesekali memperhatikan jam tangan, sesekali menghirup kopi untuk menghilangkan kegugupanmu. Aku berdiri disini…tak jauh darimu, aku masih takut untuk bertemu denganmu.

“Ada yang mau dipesan lagi mbak?” sapa salah seorang waitress padamu. Kamu menggelengkan kepala. Dia meletakkan tisu dan setangkai mawar di mejamu.

“Apa ini?” tanyamu bingung.

“Itu dari seseorang mbak, dia minta anda untuk menunggunya sebentar…” Kamu mengerutkan alis sembari mengamati mawar merah di tanganmu. Aku melihat kamu seperti mengumpat kesal dan meletakkan kembali mawar merah itu di meja.

Dan berikutnya kiriman sepotong blueberry cheese cake datang padamu. “Saya tidak pesan…” jawabmu ngotot, tapi akhirnya kamu menerimanya. Kamu menatap lama pada kue itu kemudian menggelengkan kepala. Aku berharap isyarat itu sampai padamu…

Kembali datang ke tempatku untuk ketiga kalinya saat hampir saja karena kesal menunggu kamu mau beranjak pergi. Sebuah diary kecil berwarna merah muda.

“Dimana sih mbak, orang yang suruh mbak kirim ini itu? Saya mau ketemu…” maki kamu marah-marah pada waitress. Dengan kesal, kamu membuka diari itu. Alismu berkerut lagi kemudian pandanganmu menjelajah ke seluruh ruangan seolah penasaran siapa dalang di balik semua kekonyolan ini.

Kamu terduduk kembali, seolah sedang berpikir untuk pergi atau mengikuti pesan di diari kecil itu. Aku cemas, berharap kamu segera mengambil keputusan. Akhirnya kamu berdiri kembali, sejenak menatap pintu keluar, hatiku berdesir dan sejenak kemudian akhirnya melangkah ke arah tangga menuju lantai atas.

Sebuah denting piano mengalun perlahan menghantar kedatanganmu di atas balkon. Angin semilir membuatmu kedinginan, kamu mendekap lenganmu berusaha membuang jauh rasa dingin itu. Matamu menyapu ke semua latar. Meja besar dengan dua kursi. Lilin. Bunga. Semua hal romantis yang pernah kita lakukan bersama dulu disini ada…lagu ini yang aku buat untukmu, aku tahu walau tidak memperhatikanmu, kamu pasti mulai ingat dan merasa siapa dalang di balik kekonyolan yang terjadi padamu baru saja.

Aku pun menghampirimu setelah menyelesaikan satu nada. Seketika kekagetan muncul di wajahmu. “Lo?” serumu seraya menunjukku. “Ya…ini gue…Ben” “Jadi…” kamu masih bingung dengan kehadiranku. “Ya…selama ini Mr. X dari negeri singa itu gue, Ra…” Kamu menggelengkan kepala cepat dan buru-buru hendak pergi, aku mengejarmu dan segera menarik tanganmu. “Ra…tunggu…” Kamu terdiam walau masih nampak kekecewaan tergantung disana. “Ngapain lo kejar-kejar gue lagi? Pake nama samaran dan semua kekonyolan ini…dari tadi gue juga udah curiga…semua kekonyolan ini seolah ada hubungannya sama lo…tapi gue aja yang bodoh dan masih bisa lo kibulin…” Kamu marah tanpa jeda. Aku hanya bisa terdiam….kamu berhak untuk kecewa. “Maafin gue Ra. Gue takut juga malu kalo langsung sapa lo dengan identitas gue yang sebenarnya, takut kalo gue kehilangan lo lagi…”

“Takut kehilangan gue??” teriak kamu. “Yang bener aja. Bukannya lo yang mau kawin ama orang laen dan ninggalin gue? Hahaha…” tawamu terdengar runcing di telingaku. “Ben…udah lah. Gak usah lagi kejar gue…hidup gue sudah berjalan mulus lagi tanpa lo…gue males…yah…udah deh, gue pulang” “No…no..no…” teriakku berusaha menangkapmu, sejauh ini perjuanganku buat cari kamu gak boleh rusak hanya sampai disini. Aku meraih pundakmu dan memelukmu walaupun kamu berusaha melepaskannya tapi aku tetap memelukmu. Aku tidak mampu berkata apa-apa selain ingin memelukmu saja. “Lepasin gue…” teriak kamu keras dan berhasil menjauh dari pelukanku dan plak…sebuah tamparan mendarat di pipiku. Aku menatapmu keruh dan kamu pun mulai berkaca-kaca….

“Please Ra…jangan tinggalin gue buat kedua kalinya. Gue salah…gue akuin, gue salah…”  dan kita terdiam beberapa menit , hanya saling menatap, hanya saling memandangi dengan perasaan masing-masing. “Gue gak akan maksa lo balik lagi sama gue Ra….gue cuman pengen mengulang kebersamaan kita dulu disini, di hari ini…di ulang tahun gue. Itu saja. Gue gak berani berharap banyak…karena… karena gue udah sakitin lo…” gumam ku datar seraya memandangi wajahmu yang memerah karena air mata. “Maaf kalo kedengerannya gue egois….tapi gak ada yang lebih gue kangenin di hari ulang tahun gue, selain lo…” lanjutku. Kamu berusaha menghapus air matamu dan meraih tanganku perlahan. Sambil menahan isak tangis kamu berkata.

“Selamat ulang tahun Ben….” Aku terdiam, memandangi jemarimu di tanganku. Ada sebentuk cincin melingkar disana. Hatiku terhenyak, cincin polos itu seolah menamparku kembali. “Gue  barusan menikah Ben. Sayangnya gue gak pernah cerita di blog gue…gue udah nemuin pengganti lo…maafin gue…” aku tergetar kaku seolah tak percaya mendengar ceritamu. Apa ini cerita di balik hilangnya dirimu dalam sebulan ini? Memberi sebuah kejutan yang bisa saja membunuhku sebelum bertemu denganmu.  “Lelaki yang pernah gue ceritakan, yang udah mencuri hati gue…lelaki dari negeri singa juga…dialah orang yang kini menjadi suami gue….” lanjut ceritamu. “Jadi…lelaki dari negeri singa itu bukan gue?” tanyaku kaget, selama ini aku kira bahwa kamu tertarik padaku setelah obrolan kita di diarimu. Kamu menggelengkan kepala perlahan. “Bukan…dan gue kesini juga sebenarnya mau ketemuan sama  suami gue sekalian kenalan sama lo….karena lo sama-sama warga negeri singa seperti suami gue…”

Selayaknya saklar, perkataanmu seolah sedang mematikan saklar di hatiku, yang sebelumnya terang karena harapan bisa memilikimu lagi dan kini gelap kembali…….

“Gue harus cabut Ben, suami gue telepon…” ujarmu seraya pergi. Aku tidak lagi mengejarmu, hanya melihat dari atas tangga, seorang lelaki datang dan memelukmu. Sebuah ciuman mendarat di pipimu, dan seketika pipimu merah merona, kamu pergi bersamanya. Aku hanya bisa terdiam, diiringi semilir angin yang mulai bertiup kencang dan menyenggol lilin yang berada di atas meja dan membakar kain putih pembungkus meja. Hatiku sedang terbakar namun tidak dapat berbuat apapun, aku memang selayaknya patah hati…aku memang selayaknya tergantikan.

 ———————————————****——————————————-

Sore-sore enaknya ngeblog…. tapi bingung apa yang mau diblog, ya udin, bikin aja cerita asal wkwkwkwkwk daripada pusing tunggu jam yang gak nyampe-nyampek di angka 5.

Intinya dari cerita ini, jangan pernah plin-plan pada pilihan, yang ada ntar nyengir sendiri ketika apa yang sebenarnya kita inginkan udah lewat di depan mata. Sampai nanti di postingan berikut ya… ^_^

Hari Kerja Pertama Sehabis Lebaran ^_^

Alamak….masuk kantor di tanggal segini, jadi seperti mahkluk asing yang terdampar di suatu negeri antah berantah. Sepi semua bok….ancur deh. Sekomplek yang buka cuman kantorku doang hihihihi, itupun aku cuman berdua saja sama temanku yang juga ambil cutinya natal nanti. Apalagi waktu jam istirahat, kita jalan-jalan cari makan ya ampyun berasa berjalan di komplek pertokoan yang sepi jadi ingat film I Am A Legendnya Will Smith. Seperti kota yang penduduknya mati semua kena virus, alhasil yang hidup tinggal Will Smith and his doggy….hahaha….udah kebayang seremnya gak???

Woke…berbanding jauh dengan komplek perkantoran tempatku kerja, Pasar Atum ruame bok….pada belenji ya nek…apalagi tempat baju seketan hadeh…rame puoll. Tapi ada beberapa toko yang tutup sih…dan Pasar Atum adalah penyelamat kami berdua karena di seluruh lorong komplek gak ada orang jual makanan!! Jadi kita berburu makanan di Pasar Atum. Tapi ujung-ujungnya cuman beli cemilan Cookiesnya Quacker Oat yang Raisin dua bungkus plus teh kotak, beli di Hartani…wkwkwkwk…pengiritan nih ye….

Liburan kemaren kemana??? Ya tentunya cuman nungguin anak di rumah…lah wong supirnya mudik hahaha…si Papa mudik ke Nganjuk sendirian. Benernya mau ikutan, apa daya cuman libur tanggal merah doang plus belom berani bawa bayi 9 bulan mudik, ngebayangin repotnya mudik bawa bayik udah lemes duluan…Ya sudah, 2 hari kemarin cuman leyeh-leyeh sama Nda2. Minggu sore sempetin bertiga (aku, Nda2 dan Omanya) belanja di Giant Diponegoro karena inget jeruk pada abis di kulkas dan si Nda2ternyata sekarang sukakkkk banget minum jus jeruk, heran…padahal dulu waktu dikenalin pas umur 6 bulan, dia gak mau…. hufft…

Oh ya, tahu gak? Nda2 bisa duduk sendiri !! Yipee…dan aku sama si papa saksi matanya. Pertama situasinya begini, si papa leyeh-leyeh liatin tipi, aku lagi makan…si Nda2 gegulingan di samping Papa. Trus tiba-tiba Nda2 nyeruduk-nyeruduk badannya Papa pake kepala dengan posisi seperti orang bersujud gitu loh terus lama-lama sambil pegangan perutnya papa, dia dorong kakinya ke dalam….dan badannya mulai ditegakkan, jadi posisinya seperti orang duduk berlutut gitu…kita udah jejeritan seneng, dianya cuman ketawa-ketawa, lama-lama dia putar kakinya ke depan dan hap…duduk manis lah dia. Huuuu…terharu….Puji Tuhan, setiap perkembangannya dia, bisa aku lihat dengan mata kepala sendiri. Kami sebagai orang tuanya diberi kesempatan melihat perkembangannya pertama kali walaupun tidak sepanjang waktu kami bisa bersamanya, kami sungguh bersyukur….. Makasih Tuhan Yesus…

Dan duduknya kemarin lumayan lama loh…sampek bisa difoto-foto….sebelum akhirnya jatoh juga di kasur wkwkwkkwk…sayangnya sekali itu doang Nda2 atraksi duduk sendiri, besok-besoknya dia males tuh…lebih suka ngegoser – goser siku tangan dan pahanya alias merayap – rayap. Ya sudahlah, yang penting terus aku kasih stimulasi supaya dia makin pinter duduknya…

Pertama Kalinya Lihat Nda2 duduk sendiri ^_^

Liat kan…dia cantik banget kalo udah duduk tegak, hehehe kemarin pake baju barong oleh-oleh Budhe dari bali…bajunya udah pas, celananya agak kedodoran jadi sementara dipake bajunya doang buat gegulingan di rumah. Liat ekspresinya maem buah apel…hemm… anakku pinter banget maemmu nak.

Oke lah aku sudahin dulu ya postingan ini, karena udah kehabisan kata-kata hahaha…pengen cepet pulanggg…yayyy…tinggal sejam lagi dan ketemu Papa yang udah pulang mudik tadi siang dan tentunya ketemu Nda-nda… 😀

Buat temen-temen yang belum sempet aku ucapin atu-atu…met idul fitri ya…mohon maaf lahir batin dan met ngelanjutin liburan yang masih panjangggg…

Review MPSufor 8 Bulan Nda2

Sudah lama banget aku gak cerita review MPSufornya Nda2, abis repot banget dengan kerjaan…mendekati lebaran, semakin banyak kerjaan numpuk di meja. Sejauh ini Nda2 tidak nampak tanda-tanda alergi terhadap makanan apapun dan tidak pernah GTM, sesuatu ya… 😀 *syahrince muncul*

Waktu MPSufor di bulan ketujuh mestinya mau kenalin Nda2 dengan terong tapi karena dia batuk dan si Papa gak ngijinin kasih terong, ya udin deh… gak jadi. Pending dulu, mungkin nanti ya deket-deket 10 bulan. Jadi selama bulan ke delapan, Nda2 berkenalan dengan jenis-jenis makanan sbb :

Karbohidrat : Roti gandum

Sayuran : Wortel, brokoli, sawi hijau, sawi putih, bayam, kembang kol.

Protein : Kuning telor, hati ayam

Dari deretan jenis makanan diatas yang dia gak doyan adalah roti gandum hehehe, mau dimodel apapun, pasti dilepeh sama dia, kalaupun mangap… ujung-ujungnya dilepeh lagi.

Dan pada bulan ke delapan ini, aku baru nyadar…anakku gak suka ngemil!! Jadi kalau kemarin emaknya repot banget nyari resep-resep cemilan, sekarang ogah hahaha…. habisnya ini anak ternyata gak doyan nyemil-nyemil, bawaanya dilepehin mulu. Alamat cemilan buat Nda2 habis aku makan daripada numpuk di kulkas dan basi…wah…kalau diterusin bisa-bisa emaknya gendut 😆 Bagus lah nak, gak usah nyemil-nyemil yah…makan buah sama sayur saja oke…!! *emak males*

Termasuk kemarin buat eksperimen biskuit banana oat pake microwave, jadi sih jadi, enak sih enak, Nda2nya yang gak mau….sekali gigit sudah deh…gak mau lagi. Kalau disuapin sih mangap tapi lamaaaaa abisnya, males ngunyah, hadeh… 😀  Ya sudahlah jadi sekarang nyetok buah banyak-banyak, Puji Tuhan, kalau buah pir potong langsung dari kulkas, dingin-dingin, dia mau gigit dan kunyah….kalau lihat ekspresinya gigit lucu deh, sambil goyangin kepala. Dingin-dingin seger gitu mungkin ya…

Oh ya hari kamis, minggu lalu, Nda2 sudah imunisasi campak. Berat badannya sekarang 9.75kg…pantesan berat…itu berat belum kepotong diapers. Panjang badannya kalau gak salah ingat sih 60 kali ya??? Trus lingkar kepala 45cm. Waktu 6 bulan kemarin dia sudah 9kg, jadi ya gak naek banyak ya di bulan ke sembilan ini…gak sampek sekilo, beda banget waktu dia masih umur-umur 1 sampai 4 bulan, naeknya cepet banget, ya abisnya dia cuman bobo nyusu aja, kalau sekarang kan dia makin banyak tingkah :mrgreen:

Semenjak MPSufor pun, jadi rutin belanja di SPM….hehehe…perputaran uang semakin kencang, tapi Puji Tuhan…melihat perkembangan Nda2, kantong menipis pun tidak masalah 😆 Seperti wiken kemarin, jalan-jalan ke Giant Diponegoro, Surabaya bareng Tio, ponakanku paling gede. Hemm… menyenangkan acara belanjanya… Nda2 kita taruh di troly yang depannya ada mobil-mobilan untuk anak-anak duduk. Untuk menjaga keamanan karena pintunya sering kebuka sendiri, kita ikat Nda2 pake kain gendongan hahaha…dia seneng banget, apalagi Mas Tio ini yang setia mendorong troly dan menemani dia berputar-putar. Waktu aku minta trolynya buat aku dorong sendiri, Mas Tio gak mau…heu heu…Mas satu ini sayang banget sama Nda2, telatennya dorong-dorong troly dan ngajakin Nda2a bercanda sepanjang acara belanja. Plus dia juga bantuin, ambil ikan gurami di kolam buat difillet untuk mamamnya Nda2. Hohoho…acara belanja yang seru abis…berasa punya dua anak yang kompak dan lucu-lucu.

Yang diborong selama belanja adalah…ini adalah penampakan kulkas yang awut-awutan alias sayuran dan buahnya belum sempet dipindahin ke wadah-wadah tertutup.

Oh ya durasi halah bahasanya….Nda2 duduk tegak lebih panjang. Dia sudah bisa duduk bareng kita di gereja tanpa dipegang atau dipangku, jadi bersandar sendiri gitu…hehehe…walaupun kalau duduk sendiri belum bisa, tapi dia sudah menunjukkan tanda-tanda mau duduk dan merangkak karena sudah sering sekali gayanya tengkurap jadi nungging-nungging gitu, pantatnya didorong-dorong ke atas sementara kaki belakangnya nekuk ke dalam…kadang nempelin mukanya ke lantai hehehe, kayak orang mau bersujud gitu.

Ya sudah deh…sekian dulu kabar-kabari dari emaknya Nda2…kembali lagi ke aktifitas pekerjaan yang ribet bin rumit. Sebagai penutup, mari kita lihat fotonya Nda2 bareng sepupu-sepupunya berpose… 😀