When I Remember You #2

Oke…tarik napas dalem-dalem. Secara ini kisah sedih jadi perlu persiapan mental buat nyeritainnya. Kemarin aku cerita soal berpulangnya Papiku kembali ke sisi Bapa di surga. Sekarang aku mau cerita soal Mertua angkatku yang meninggal pada bulan Oktober 2010 lalu.

Si Papa asli Nganjuk, dari sejak SMA, si Papa hijrah ke Surabaya. Di Surabaya ini dia tinggal di rumah tantenya (adik dari bapaknya si Papa). Sebelumnya sih dua dari kakaknya si Papa udah terlebih dahulu tinggal serumah dengan si tante.

Kebetulan si tante belum berumah tangga. Dulu ceritanya sih tante kerja ikut orang, bosnya ini baik banget sama tante dan mau kursusin tante, kursus jahit menjahit dan tata rias gitu. Sampai akhirnya si bos ini sakit dan di rumah anak-anaknya gak ada yang mau ngerawat secara pada sibuk kerja, akhirnya si bos mau ikut sama tantenya si Papa ini. Tinggal di rumahnya tante, Tante setia banget ngerawat dia, udah kayak merawat orangtua sendiri.

Nah si bos pernah tanya sama tante apa sih yang tante cita-citakan selama ini. Tante bilang, dia punya kakak yang memiliki anak banyak, pengennya si tante bisa membawa mereka ke Surabaya dan menyekolahkan mereka sampai mereka bisa mandiri. Keinginan tante ini disetujui sama si bos alias si bos berniat menyekolahkan keponakan tante. Berawal dari saudara perempuan papa yang paling tua yang disekolahin dulu sampai jadi sarjana, terus berikutnya kakak perempuan kedua ikut ke Surabaya, tapi gak sekolah cuman kursus jahit menjahit. Dan kemudian disusul sama si Papa yang ikut tinggal di Surabaya, si Papa masuk SMA, dibiayain sama kakak pertama karena kebetulan kakak pertama udah kerja.

Lanjut di tahun 2000 dan 2001, kakak kedua menikah disusul kakak pertama menikah. Bosnya tante meninggal dunia dan tante belum menemukan pedamping hidup yang cocok, jadi bisa dibayangkan tanteku sangat kesepian. Berkali-kali membangun suatu hubungan tidak sampai ke jenjang pernikahan. Akhirnya ketika dia berdoa serius, dia bermimpi seolah Tuhan menunjukkan siapa yang akan jadi jodohnya kelak. Jelas sekali, gambaran tentang jodohnya ini. Pria botak, tubuhnya pendek, gendut dan pekerjaannya adalah pendeta. Mulanya tante gak percaya, lebih tepatnya sih nolak…walah masak jodohku pendeta, makan apa aku hehehe, matre juga tante ini. Tapi kemudian bertemu beneran orang yang seperti di mimpi, ketemunya di gereja. Terus lama-lama si pendeta ini, sering dateng ke rumah. Lucunya dia gak sendirian tapi rame-rame bawa temen plus makanan yang banyak juga terus pesta deh di rumah tante. Kadang malah ketemu sama si Papa di gereja terus ke rumah bareng Papa, hahaha, ponakan dijadiin mak comblang. Singkat cerita mereka pacaran dan gak lama menikah di tahun 2002. Prosesnya cepat dan banyak mujizat terjadi sepanjang persiapan pernikahan mereka, termasuk bagaimana cara mereka mendapat dana untuk menikah. Memang ya kalo jodoh itu bakalan mulus kayak jalan tol. Begitu ketemu langsung klop 😆

Menikah selama sekian tahun mereka tidak dikaruniai anak. Salah satu faktor katanya sih karena si Om mengidap diabetes. Tapi ya mungkin sudah jalan Yang Kuasa kali ya…. Jadi akhirnya saudara-saudara Papa termasuk Papa sudah mereka anggap anak sendiri. Lha gimana, setelah kakak-kakak si Papa menikah dan pindah rumah, muncul kedua adik perempuan Papa di rumah hahaha…jadilah kita keluarga besar. Papa bersaudara juga udah menganggap Om dan Tante selayaknya orang tua sendiri. Akupun sebagai menantu disitu, menganggap mereka adalah mertua angkatku. Selama aku pacaran, si Papa menempuh kuliah hingga jadi sarjana hingga big day kita alias wedding kita, semua ada campur tangan Om dan Tante. Dan pernikahanku sama si Papa itu bagi om dan tante adalah “ngunduh mantu” pertama mereka. Jadi merekalah yang antusias menyusun semua acara, ingat itu jadi tersenyum sendiri. Aku sama Om sih jarang banget ngobrol, cuman guyonan dikit-dikit dikala nemenin anak-anak dari kakaknya si Papa. Ponakanku pada panggil om dan tante dengan panggilan sayang Akung dan Uti. Apalagi ponakanku, Mas Tio itu…cucu pertama dalam keluarga, disayang-sayang sama Akung dan Uti. Pantesan jadinya manja gitu :mrgreen:

Tapi sejauh itu aku tetep merasakan kasih sayang dari om dan tante. Salah satunya ketika aku ngotot pengen belajar naek motor sama si Papa. Diijinin sama Papa tapi kemudian ada accident kecil, aku nabrak dan jatuhin temenku yang ngajarin naek motor. Jatuhnya sih gak seberapa, tapi efeknya si papa gak ngebolehin belajar lagi plus om juga wanti-wanti gak boleh ngijinin aku belajar naek motor lagi hayah….soalnya si om juga gak mahir nyetir motor sih, sering jatoh, mungkin dia parno kali ya…ngebayangin mantunya yang cantik ini ehem…jatoh. Karena sering jatuh dari motor, kadang-kadang si papa ngaterin om, misal harus pelayanan jauh-jauh tapi karena udah berkeluarga sendiri plus kerjaan Papa yang rempong, akhirnya jarang deh bisa nganterin om.

Selama mengenal dia tuh, kami berdua selalu idolain dia sebagai sosok ayah yang baik banget. Udah hidupnya sederhana, orangnya tuh ramah, nasehat-nasehat dia itu selalu bikin hati jadi adem. Kehidupan rumah tangga mereka juga harmonis banget, tante sering cerita, kalau suaminya ini gak pernah bilang sesuatu yang kasar terhadapnya, marahpun gak, padahal kalau boleh dibilang tante kami nih cerewet dan judesnya minta ampun dah….hehehe. Om ini yang membuat tante bahagia banget. Semenjak kecil, tante kami ini lahir sebagai anak yang kurang kasih sayang, perjuangan kehidupannya pun keras, sampai akhirnya dia bisa hidup mandiri di Surabaya dan bisa membeli rumah dari kerja kerasnya. Makanya ketika menemukan lelaki sebaik om, bagi tante itu heaven banget. Nyesel dia pernah nolak mimpi dari Tuhan hehehe, walaupun gak kaya tapi om itu sangat kaya hatinya. Tante juga bersyukur Om bukan hanya sayang dia tapi juga seluruh keluarganya, yah terbukti dari betapa lapang dadanya dia, papa dan adik-adiknya tinggal serumah dengan mereka. Om kami ini juga pinter banyolan, walaupun dia keturunan thionghoa tapi kalau nembang jawa sama parik’an (pantun) jawa jago banget, maklum dia lahir dan besar di Semarang, Jawa Tengah yang masih kental budaya jawanya. Inilah makanya, waktu-waktu bersama dia dulu sangat berarti sampai…

Yah…mendekati ulang tahunnya yang ke 46, kami dikejutkan oleh berita bahwa om jatuh dari motor dan dilarikan ke rumah sakit karena gak sadarkan diri. Waktu kami berdua kesana, gak ada luka sama sekali dari tubuhnya tapi dia tetep gak sadarkan diri. Dia koma selama beberapa hari… 😥

Kami sekeluarga shock terutama tante. Udah grewelan tangannya… tanteku menderita perkinson itu loh penyakit  yang nyerang syaraf sehingga tangan sering goyang-goyang sendiri. Sempet sadar sih sebentar om kami, dan tidak bisa bicara cuman bisa kasih kode ke tante. Lima jarinya dilebarin terus ditunjukin ke tante. Habis itu koma lagi…kita hanya bisa berdoa mengharap mujizat. Tapi waktu itu, semenjak hari pertama aku melihat dia terbaring di rumah sakit, perasaanku berkata bahwa waktunya sudah tidak lama lagi, seolah ada yang bicara seperti itu di hatiku, tapi aku tolak sambil nangis-nangis. Aku diem aja, simpen itu dalam hati karena gak mau buat yang lain sedih.

Beberapa hari itu gak bisa tidur, kepikiran sama om yang ada di rumah sakit. Sampai mimpiin natal tahun lalu, dimana kita poto-potoan bareng trus om minta dipoto berduaan sama tante. Waktu itu sih karena habis tugas pelayanan di gereja, mereka berdua pake baju putih-putih gitu, seragam gereja. Foto itu udah lama hilang, aku simpan dimana gak tahu, waktu mau dicetak, kog mendadak hilang…sampai aku lupa dan baru inget ketika aku mimpi di malam itu. Mimpi gitu aku sampek nangis-nangis, udah kepikiran yang enggak-enggak deh. Sampai doa-doa, Tuhan jangan ambil dulu hambaMu. Biarkan aku kasih dia cucu dulu baru boleh hambaMu Engkau ambil. Itu doa sederhanaku waktu itu…

Dan tepatnya di hari kelima, aku dijemput papa seperti biasa dari kantor. Waktu itu aku masih beberapa hari masuk kantor baru. Papa bilang kalau om kritis…aku udah deg-degan denger kabar itu tapi masih jaga pikiran positif. Begitu hampir sampai kamar om dirawat, Papa pegang tanganku dan bilang…”Ma…sabar ya. Sebenernya Om gak kritis tapi…Om udah meninggal tadi sore…” Aku seperti dengar petir aja di siang bolong, langsung nangis kejer lari-lari ke kamar, disana udah kumpul banyak orang. Dan aku melongok ke dalam, tubuh om sudah ditutup kain putih. Aku menangis dan sempet pingsan lama sampai akhirnya dibangunin sama Papa.

Ya Tuhan, di benakku saat itu. Tuhan, kenapa sih semua terjadi ketika aku masih kepengen kasih yang terbaik buat mereka. Papiku meninggal sebelum dia lihat aku menikah, om kami yang sudah seperti mertua buatku juga meninggal sebelum aku bisa kasih dia cucu. Pertanyaan-pertanyaan itu mengganggu aku sampai insomnia, ditambah mimpi lagi adegan poto-potoan di hari natal tahun lalu itu jelas banget…sampai mimpiin waktu aku melongok ke kamar dan om kami sudah berselimut kain putih. Seolah mimpi itu sebelumnya sudah kasih peringatan sebelumnya padaku kalau om kami akan segera dipanggil Tuhan pulang ke surga. Cerita-cerita kemudian selama perkabungan, tante sendiri pernah diceritain sama om kalau dia mimpi, pergi ke suatu tempat, seperti stadion besar dimana semua yang hadir disitu pakai baju putih-putih, disana bahagia, semua orang tertawa, semua orang memuji Tuhan, pokoknya indah…. Tante kami waktu itu bilang “Loh, Ko mau pergi kog gak ngajak-ngajak aku…aku ya mau ikut…” dan Om kami menjawab “Gak tahu. Koko pengen ngajak kamu tapi kayaknya tadi koko mimpi, gak ada kamu di sebelah koko…” isshh…bisa kebayang kan, sebenarnya waktu itu memang sudah ada firasat, si Om bakalan pulang ke rumah Bapa. Trus ketika dia nunjukin kelima jarinya pas koma, ternyata maksudnya mungkin di hari kelima dia bakalan pergi.

Our Beloved “Akung”

 

Oh… you are so loved by God, God is so close to you as His servant. That is why you are called fast…We miss you so much, but we know you are happy now stand beside the Father in heaven. Can not wait, wait time, to go there and meet you again…

Dan Puji Tuhan selama setahun kami berkabung, akhirnya kebahagiaan datang setahun kemudian. Amanda lahir ke dunia dan disambut bahagia oleh keluarga. Hatiku menjadi syahdu, membayangkan setahun yang lalu, di awal Oktober 2010, Tuhan memanggil orang yang kami sayangi dan di awal November 2011, lahir putri kecil kami. Aku tersenyum dan bersyukur, Tuhan sedang menghibur kami setelah kami berdukacita atas kepergian om kembali ke sisiNya.

Amanda, you are a solace to us who have lost someone very meaningfull. May you grow up to be the girl who fears God and dedicate your life to the Lord, so that your ‘Akung’ in heaven proud of you, my daughter.

Advertisements

17 thoughts on “When I Remember You #2

  1. Pingback: You Raise Me Up ^_^ |

Thanks For Your Comments, GBU =)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s