RANDOM PAPA VS MAMA

Pagi ini, seperti biasa berangkat kerja naek motor dibonceng sama papa. Kebetulan Papa libur jadi bisa nganter sampek kantor, kalau biasanya sih nganter cuman sampai dapat bemo, setelah itu ya lanjut sampek kantor naek bemo.

Melintasi jalan raya kembar Bubutan, tiba-tiba pikiran iseng datang. Banyak banget mobil melintas dan membuat aku mulai ngimpi… :mrgreen:

A : “Pa…rata-rata kalau di Indonesia jarang ya yang naek mobil dengan kap terbuka…”

P  : “Ya kan Indonesia banyak polusi, udaranya pun gak sejuk, bisa bikin masuk angin…”

A  : “Tapi kan asyik sebenernya Pa…” #ngeyel.

P  : “Ya sih, sebenernya asyik ya Ma…”

A : “Kalau aja Mama punya duit banyak, Mama mau deh beli mobil kap terbuka seperti itu…keren kan Pa?” #edisi ngayal.

P  : “Lha Mama beli aja Fukuda, kan sama saja to?”

A  : T___T “hadeehhh…Papa…nganter galon air kaleee” #nangis di punggung papa.

aston-martin-dbs-volante-car-wallpaper

674b1dc5

Menggali Ilmu Dari Kerjaan

Ada kata-kata bijak yang mengatakan kalau “pengalaman adalah guru terbaik” menurut saya ada benernya tuh, selama ini saya merasakan bahwa pekerjaan memberikan banyak ilmu baru buat saya, lumayan melengkapi ilmu saya yang cekak karena pendidikan saya mentok di bangku SMK saja.

Dulu kerja di agen properti dan saya ditaruh di bagian legal, saya jadi lumayan tahu soal jual beli properti walaupun gak seahli Mbak Novi, kalau dia kan udah pengalaman jual beli properti ya hihihi. Buat saya bisa bantu temen yang mau jual atau beli rumah udah kesenangan sendiri, walaupun jujur lama gak kerja disana…saya rada-rada lupa sih hihihihi.

Sebenernya saya suka banget loh kerja di bagian legal seperti itu. Ngurusin dokumen buat pergi notaris, membuat MOU alias kesepakatan jual beli sudah seperti makanan sehari-hari saya dan saya sangat menikmati. Gak tahu ya…ketimbang kerja itung menghitung seperti yang saya kerjakan sekarang, saya lebih suka berkutat di bidang legal. Walau kerjaannya kadang super dadakan….enak-enaknya sarapan, eh…dikejar-kejar marketing kantor yang datang-datang bawa klien dan klien tersebut udah bawa duit segebok mau ngedepe rumah. Hihihihi situasi urgent seperti itu, bikin MOU secepat kilat, ngitung duit segebok, foto copy sertifikat dkk yang seabrek-abrek…suka banget kerjaan tersebut. Stress tapi hepi juga 😆

Kemarin-kemarin sih ada yang nawarin kerja di properti lagi tapi ngeliat sapa yang ngajak dan peluang ke depan perusahaan yang nawarin, urung niat kesana…ada beberapa hal membuat saya berpikir ulang untuk pindah kesana. Jadi balik lagi deh dengan kerjaan sekarang.

Kalau kerjaan sekarang?? Ya…melototin cash balance, bikin analisa penjualan, ngecek stok barang dan orderin barang, ngecek ekspedisi sampek barang nyampek, ngurus dokumen import barang dari Cina. Sejauh ini yang saya suka cuman waktu ngurusin dokumen import. Kalo soal cash balance dan order barang, saya malesssss :mrgreen:

Itu yang membuat saya bertanya-tanya. Kenapa saya lebih suka dengan pekerjaan yang lebih banyak berhubungan dengan surat menyurat, ngurusin dokumen dkk. Apa menariknya coba? Lain orang malah males ngurusin yang beginian, rempong, susah dan ngebosenin 😆

Tapi itulah saya dengan keunikannya sendiri.

Balik ke soal pengalaman, pekerjaan disini juga buanyak ilmu yang bisa saya ambil. Mulai dari ngerti soal akuntansi dengan penerapan yang sebenarnya bukan cuman duit keluar, duit masuk saja…sampek ngerti dikit-dikit gimana proses ngimport barang yang ternyata gak semudah kita bayangin….#pengalaman nungguin barang PO Olshop yang gak kelar-kelar karena kena lampu merah. Yang kerja bagian pajak atau ekspor import pasti ngerti apa itu istilah lampu merah.

Dan terakhir, paling gak dari kerjaan ini saya tahu banyak soal………

Perkembangan PASAR ATOM *semuanya pingsan*

Sekian deh curhatan saya soal kerjaan. Se gak enaknya kerjaan ada hal-hal positif yang bisa kita ambil, salah satunya ya ilmu…. ^_^

I Love You For A Thousand Years

Kita sudah bersama selama 8 tahun….dan selama waktu berjalan, banyak suka dan duka yang kita jalin bersama. Semuanya terjalin manis seperti untaian doa dan lagu. Dan ini masih terlalu singkat karena aku ingin bersamamu lebih dari  batasan waktu.

Selama 8 tahun ini, terkadang dan banyak kali kamu membuatku tersenyum bahagia, namun tak jarang pula kamu melukai hatiku walau mungkin itu bukan sengaja kamu lakukan. Karena kita manusia, karena kita tidak sempurna, diriku pun sering membuat kesalahan, sering membuatmu menahan amarah.

Terima kasih suamiku…buat tawa, tangis, kebersamaan selama 8 tahun ini.

Waktu berlalu begitu cepat ya….dan sekarang kita berdua sudah menjadi sepasang orang tua, semoga waktu-waktu ke depan kita pun bisa melewatinya. Saling bergenggaman tangan, saling menjaga dan saling percaya. Aku percaya Tuhan sedang memberkati kita…

2373_1032460576809_6566_n-horz copy

Postingan ini diikut sertakan dalam giveaway Empiee. Silahkan cek giveawaynya disini bagi kalian yang mau ikutan ya…yang laennya doain aku menang ya hihihihi #maksa.

Curhat Sore Ini ^_^

Di antara kejenuhanku bekerja hari ini, pengen posting yang ringan-ringan deh, ngalur ngidul aja deh, soalnya gak ada ide posting juga.

Sepanjang siang ngobrol sama ibu-ibu di WA, masing-masing curhat soal kerjaan yang terkadang jadi sumber stress kita para ibu-ibu. Ya sehati dengan mereka, aku pun menilai akhir-akhir ini pekerjaan hampir menyita sebagian besar pikiran dan tenaga saya. Tapi bersyukur sampai hari ini, masih bisa menjalaninya dengan ikhlas *aslinya ngos-ngosan*. Terkadang stress yang bertumpuk di pekerjaan akhirnya merembet ke rumah, yah syukur-syukur, saya punya pasangan yang sayang dan pengertian, kalau tidak pasti sudah terjadi perang dunia kesekian kalinya.

Boleh dibilang, saya emang gak jago soal memanage stress. Sekalinya saya stress, bisa meledak-ledak, emosi…bahkan kebiasaan jelek saya muncul, banting-banting barang :mrgreen: Sekali dua kali suami sih sabar tapi kalau berkali-kali ya kita bisa berantem. Tapi syukurlah sekali lagi punya suami seperti papa, dia milih buat diem kalau saya lagi emosi jiwa hahahaha…puk-puk papa.

Sifat kami sering bergesekan, bertolak belakang, papa yang orangnya kurang bisa memanajemen waktu, udah tahu besok musti pagi-pagi bangun, nganterin anak ke gereja, dia malah nonton bola semaleman dan berujung semua bangun kesiangan. Udah gitu, papa masih aja lempeng, seolah gak terjadi apa-apa. Sementara saya kalau punya niat besok mau pergi kemana atau mau ngapain pagi-pagi, udah bubuk lebih awal, takut kesiangan, takut berantakan, sekalinya kesiangan, udah belingsatan, marah-marah dan ujungnya kita berantem :mrgreen:

Oh ya kalau orang yang baru kenal sama saya, sepertinya sih saya orangnya sabar, lemah lembut, penyayang *semua muntah berjamaah*. Sampai kemarin sahabat saya *panggil saja Delima* bilang sama saya “Maria cepet banget move on ya…*padahal tadi curhat sambil nangis2*” sejujurnya ya, saya termasuk yang gampang putus asa kog, ngelihat kerjaan numpuk plus masa depan pekerjaan setelah ditinggal assistant, udah pucet duluan 😆

Tapi yang namanya kerjaan mau mengeluh sampek mulut jebol pun percuma, gak akan kelar…yang musti dilakukan adalah sesegera mungkin menuntaskan kerjaan supaya gak makin numpuk. Itu yang bener sih cuman saya termasuk golongan pemalas, sekalinya putus asa, mau ngapa-ngapain jadi malesss….zzzzzz….. akhirnya kerjaan numpuk dan makin stresss 😆 Yah…semoga lain kali saya gak sekacau ini dalam bekerja…aminnn. Sekarang ini saya juga coba untuk santai menghadapi segala permasalahan dan kemungkinan buruk dalam pekerjaan, hapalin mantra dari sahabat saya yang suka nangkring di pohon beringin “Demi masa depan, demi masa depan…” Ya semoga dengan menaruh mantra itu di hati, saya punya semangat buat bekerja. Buat sekantung berlian dan sepiring oatmeal buat Amanda… Lagian yang di posisi saya gak cuman saya seorang kog, sahabat-sahabat saya juga banyak ngalamin dilema menjadi ibu bekerja seperti saya. Ngadepin bos yang ajaib, kerjaan yang bukannya berkurang tapi makin bertambah plus rasa kangen ke anak yang bikin perut makin mules.

Btw, kemarin sangking stressnya saya nangis di bemo sambil dengerin musik dari ipod. Lagu-lagu rohani membangkitkan semangat saya lagi…dan ujung-ujungnya saya dapat kejutan, menangin free bag dari Mbak Novi lewat twitter… Puji Tuhan, dapat juga tas baru setelah senggol bacok sama ibu-ibu termasuk seorang bumil. Ini kog curhatan berujung pamer….  😆

Ya segitu deh curhatanku sore ini, mau lanjut bengong nungguin jam pulang yang mana setiap hari molor sejam dari jam semestinya saya pulang, nasebbb…

Kangen Amanda

Nda, Mama kangen banget bisa segera pulang dan peluk kamu… Mama selalu takjub melihat begitu cepatnya waktu berlalu dan kamu pun beranjak besar. Kaki-kaki mungilmu sudah mulai pandai berjalan dan kamu semakin tidak bisa diam….jalan kesana, jalan kemari….mondar-mandir seperti setrikaan :mrgreen:

Mama masih ingat jelas, kaki-kaki mungilmu yang pernah tendang-tendang perut Mama ketika kamu belum lahir. Kalau ingat itu, Mama jadi semakin kangen dan rindu pulang ke rumah. Memeluk kamu, mencium pipimu, dan kelitikin kamu sampai kamu teriak-teriak dan tertawa keras 😆

Sehat selalu ya Nak, terima kasih sudah memberi Mama kebahagiaan yang teramat besar ini. Doakan Mama segera pulang ya Nak..

Love You Nda…

Nda-Nda...

Nda-Nda…

Mengenang Mereka…

Hari ini Nda2 usianya menginjak 15 bulan. Bener-bener waktu seolah terbang gitu aja. Cepet banget berlalunya hari-hari ini. Sebenarnya bukan mau ngomongin Nda2 sih hari ini, mau ngomongin sesuatu yang berbeda.

Yah, tiba-tiba keinget temen, sahabat yang sudah tidak berada bersamaku saat ini, di tahun baru ini. Kalau dihitung, teman sebayaku yang meninggal di usia muda sudah ada 3 orang. Dan hampir semuanya pernah memberi arti dalam hidupku walau mungkin sebentar saja. Dan 15 februari nanti, genap 1 tahun hari meninggalnya salah satu dari mereka.

Yang pertama  Temen gereja, kalau bisa dibilang, dia orang pertama yang aku kenal di gereja, di kumpulan kaum muda. Dia yang rajin, menjemput, mengantar aku buat datang ke gereja. Dia juga menjadi teman dan saudara yang bisa saling berbagi. Sayangnya begitu aku sudah sibuk dengan pekerjaan, pindah gereja, aku jarang bisa bertemu dengan dia. Bahkan….jujur aku akui, aku merasa bersalah sekali….karena hubungan kami menjadi renggang….sewaktu dengar dia sakit, aku pun tidak menyempatkan diri untuk menjenguk. Kalau diingat-ingat, kenapa aku bodoh banget waktu itu, kenapa aku egois dan gak perduli pada temen yang lagi sakit, dengan alasan sibuk kerja….Damn! Dia meninggal di usia 26 tahun setelah sebelumnya berjuang melawan kanker otak.

Yang Kedua  Temen kantor. Anak baru yang sebentar saja dekat dengan kita karena berasal dari kota yang sama dengan kota kelahiran Papa. Banyak waktu kita pergi bareng, aku nginap di rumahnya, walaupun mungkin kita jarang bicara dari hati ke hati…tapi bagiku itu pengalaman yang sangat membekas. Aku udah pernah cerita perihal dia disini. Dia meninggal di usianya yang belum genap 28 tahun setelah sebelumnya berjuang melawan gagal ginjal dan hipertensi.

Yang Ketiga  Temen kampus papa, adik kelas gitu lah, sebaya juga dengaku…dan sepupu dari teman baikku. Tidak terlalu akrab, hanya sekedar kenal dan tahu, bercakap-cakap pun jarang sekali karena memang jarang ketemu. Tapi cukup deket sama Papa…dan selalu ingat dengan senyuman manisnya saat aku berkunjung ke rumahnya. Senyuman manisnya yang khas….sampai kapanpun, susah untuk melupakannya. Tubuhnya kurus dan rapuh tapi dari senyumnya menggambarkan ketegaran dan jiwa ikhlasnya menjalani kehidupannya yang entah berapa lama akan bertahan karena serangan penyakit lupus yang kian lama kian melemahkan tubuhnya. Sampai akhirnya aku tahu kabar dia menikah dan dikaruniai anak laki-laki yang ganteng, kemudian tidak berselang lama, kami kaget mendengar dia meninggal di saat bayi lelakinya baru berusia kurang lebih 3 bulan.

Kesedihan nampak jelas banget di wajah suaminya, gak kebayang gimana hancurnya dia, kehilangan orang yang baru dinikahinya. Kalau dulu ada sinetron Buku Harian Naila….aku rasa, ini jauh lebih menyakitkan. Tapi aku percaya Tuhan sudah mengaturnya indah dan itu tergambar di wajah-wajah orang yang dia tinggalkan…. Waktu aku buka akun fbnya dia, saudara laki-lakinya menulis di wallnya seperti ini :

Dear my lovely sister,

Banyak kenangan terjalin bersama Lisa, mulai yang terburuk sampai yang terindah. 

Koko bertanya kepada Daddy, kenapa Lisa harus pulang???

Koko diingatkan ketika kita masih kecil dan tidak punya tivi sendiri, saat itu ada tetangga yang sering putar video. Ketika koko berada di dalam rumah itu dan melihat film dengan jarak yang dekat, sedangkan Lisa ada tidak kebagian tempat dan harus lihat dari jendela, serasa koko ingin kita berubah posisi. Koko berharap kalau koko yang pindah di luar sedangkan Lisa yang di dalam. Tapi di lain waktu ketika Lisa ada di dalam dan koko yang ada di jendela koko lega, Lisa dapat tempat yang lebih baik.

Sekarang koko tidak bertanya lagi kenapa? Karena jawabannya sudah jelas, Lisa sudah dapat tempat yang lebih baik, melihat dengan view yang baik dan jarak yang dekat, berhadapan face to face with Jesus. Koko masih ada di luar jendela tapi akan datang waktunya kita semua berkumpul kembali, berada di dalam rumah Daddy bersama dengan orang-orang terkasih. 

Koko hanya bisa mengucapkan selamat jalan, sampai bertemu kembali kelak di sana. You are always in my heart. 

Your Koko

Tulisan sederhana tersebut, sampai hari ini gak mungkin mudah buat dilupakan. Sangat indah, sangat menyentuh…

Emmm…sudahlah, aku kog jadi mellow gini…mengenang mereka semua. Teman datang dan pergi, dan semuanya meninggalkan jejak yang  membekas di hati. Tapi aku tahu….ketika seorang sahabat pergi, Tuhan akan menggantinya dengan sahabat lain seperti yang pernah aku tulis disini. Dan setidaknya aku mau menulis sebagai warning buat aku, hidup ini singkat dan kita gak tahu apa yang akan terjadi esok pada kita atau orang-orang di sekitar kita, semoga aku tidak egois lagi dan lebih menghargai sahabat-sahabat yang Tuhan kirimkan.

Sehingga kelak tidak ada kata penyesalan, yang ada hanya….kenangan yang indah 😀

“Buat sahabat-sahabatku….terima kasih sudah menjadi bagian dari hitam putih kehidupanku….terima kasih sudah memberi warna dalam perjalananku dan memberiku banyak pelajaran berharga tentang bagaimana mencintai, memiliki dan berbagi bersama kalian. Semoga kelak kita dipertemukan kembali, sehingga aku bisa memeluk kalian untuk kesekian kalinya…”