Di Doa Ibuku, Namaku Disebut

Tadi sore bincang-bincang santai di grup mahmud, dari ngebahas masalah lontong kupang sampek ngomongin iuran kampung eh…lanjut ngomongin maraknya kasus pemerkosaan anak di bawah umur, yang pelaku adalah kerabat dekat si korban, bisa jadi paman, tetangga, kakek, ayah tiri bahkan terakhir pelakunya malah ayah kandung.

Yang terakhir bikin ngelus dada dong. Dimana rasa aman kita sebagai seorang istri sekaligus seorang ibu? Aku gak bisa bayangin ibu yang mengalami peristiwa itu, gak bisa ngomong deh…gak mungkin terbayang di kepala ibu itu kalau anak gadisnya bakalan mengalami peristiwa yang meninggalkan trauma seumur hidup, apalagi membayangkan kalau pelakunya adalah suami sendiri terlebih juga ayah anak itu sendiri 😥

Sampai akhirnya aku melontarkan pertanyaan sama sahabat-sahabatku di grup, perlukah kita curiga juga sama suami sendiri???? Ada yang menjawab secara personaly, dia tetep harus waspada bahkan termasuk sama suami. Haduhhh muless ya ngebayanginnya kalau hidup kita trus-trusan dihantui kekhawatiran setiap hari?? Untunglah ada mamah dedeh berkunjung ke grup kami dan memberi pencerahan… tsahhhh….pengen cium tangannya nih…..sempet-sempetnya dia berkunjung.

“Ada banyak hal yang memang di luar kuasa dan preventif kita sbg manusia. Kalau udah begini, bisa apa kalau gak menyerahkan kepada Tuhan sbg sebaik2nya penjaga mahkluk? If we can solve or prevent it, why worry? And if we cannot, still no worry lah. Coz God will solve our problem for us…”

Ya….apalagi yang bisa kita buat kalau begini, selain doa…doa….doa…doa… Dan kedahsyatan doa niscaya melindungi keluarga kita, terutama anak-anak kita. Itu yang juga aku rasakan selama ini, doa mama selalu meyertaiku….seperti halnya aku bisa berprestasi di sekolah, salah satunya berkat ketelatenan mama ngajakin aku berdoa sebelum berangkat sekolah.

Dan selama ini keluarga dijauhkan dari hal-hal buruk, aku yakin juga berkat doa mama juga, sampai aku memiliki keluarga sendiri, doa mama tetap menjagaku. Jadi inget lagu lama….di doa ibuku, namaku disebut…..semoga aku bisa meneladani mama.

Kejutan Ulang Tahun

Di keluarga saya, arti ulang tahun itu sangat bermakna. Walaupun tidak setiap tahun, ulang tahun saya dirayakan, wajar saja karena orang tua saya bukan tergolong orang berada. Tapi pasti saya menerima ucapan selamat ulanag tahun setiap tahunnya disertai doa dan pelukan manis dari mereka.

Bicara soal tanggal ulang tahun saya, ada yang unik juga. Beberapa kali suami punya teman dekat yang ternyat5a ulang tahunnya sama dengan saya hihihihiiii…. sampai-sampai saya pernah godain suami “pa….emangnya papa tuh cocoknya bergaul cuman sama yang ulang tahunnya sama dengan mama ya?” Dan setiap kali temannya itu mau traktir makan waktu ulang tahun, papa pasti bilang gak bisa hadir “istriku juga ulang tahun, bro….”hihihihi….

Udah gak keitung deh, nemu temen dengan tanggal lahir sama. Waktu esde, ada temen yang juga lahir di tanggal, bulan dan tahun sama persis dengan saya, namanya juga mirip hihihihiii…namanya Mariana. Bedanya waktu itu dia gendut, saya kurus 😆 Kadang-kadang kangen juga nih sama dia, kira-kira dia dimana ya sekarang?

Terakhir yang ulang tahunnya sama adalah anak sulung teman kerja saya dan salah satu suami dari sahabat baru saya di grup Mahmud. Hahaha…..penasaran, bakalan ketemu lagi gak ya yang ulang tahunnya sama dengan saya. Tapi bukan berarti kalau ulang tahunnya sama, sifatnya sama. Tiap orang kan  diciptakan dengan keunikan yang berbeda satu sama lain, ya kan…ya kan? *dipentung*

Ini intermesonya panjang bener ya dari isinya. Sejujurnya semua cerita tentang ulang tahun udah banyak saya ceritakan disini. Bedanya saya sama suami adalah, kalao saya suka kejutan, perayaan, dan semua berbau pesta ulang tahun, kalau papa, ya gitu-gitu aja….hihihi….jarang kasih saya kejutan. Sebenernya ngarep dong, dapat buket bunga kayak Allisa yang abis ngrayain annivesary hehehe * moga-moga suami baca*

Pernah sekali papa dulu kasih kejutan waktu pacaran. Waktu itu saya lagi ngarepin hape, gak baru sih, hape seken punya temen yang harganya masih lumayan tinggi. Nah waktu itu hape tersebut sama temen saya dititipin papa buat dijual ke konter hape atau kalau ada yang mau beli yah silahkan. Saya sih gak kepikiran mau beli, duit darimana? Papa waktu itu juga lagak-lagaknya gak bakalan ambil hape itu.

Ya sudah, saya putuskan untuk lupain deh hape itu walau susah, soalnya udah terlanjur naksir. Waktu ulang tahun saya tiba, saya lupa gimana persis kejadiannya. Hape saya sendiri hilang….udah mau nangis-nangis saya. Trus sama papa, saya disuruh coba bel hape saya, mungkin saja terselip dimana. Saya coba cari-cari gak nemu, akhirnya saya bel, pertama kali bel…kog gak kedengeran suaranya. Kedua kalinya, saya mulai dengar ada bunyi hape tapi itu bukan suara hape saya. Lha hape saya nokiyem jadul yang masih monotone, ini yang bunyi hape canggih :mrgreen:

Selidik punya selidik, saya bel trus, suara hape itu juga makin kenceng. Saya ikutin asal suaranya….hihihihi….ada tas plastik item di kamar saya. Apa pulak ini ? Saya lihat isinya, kardus hape? LG chocolate? Haaaaa? HOREEE..udah seneng aja. Papa bukain kardusnya dan kasih hapenya buat saya”happy birthday, yang….” hahahaha….niatnya kasih kejutan boleh juga walo kadonya dibungkus seadanya. Tapi hati ini berbunga-bunga dong menerima hadiah itu. Kejutan terindah darinya selama saya merayakan ulang tahun.

Postingan ini diikutsertakan pada Give Away Ultah Samara http://www.keluargaqudsy.blogspot.com/2013/03/give-away-ultahku.html

You Raise Me Up ^_^

Akhirnya bisa ngeblog lagi *hela nafas dalam-dalam*. Minggu ini jadi minggu yang berat buat kami sekeluarga, jadi maaf kalau banyak komen yang mampir dan saya belum sempat balas satu per satu. Persisnya awal minggu kemarin, mama saya sakit, panas tinggi, mungkin kecapekan, hingga saya berangkat kerjapun musti titipin Nda2 ke rumah saudara dulu. Trus 2 hari kemudian, mama udah baikan, giliran Nda2 yang sakit. Dan….hari rabu, giliran saya yang KO…demam selama 2 hari namun masih dipaksakan untuk bekerja. Bukan karena mata duitan atau gila kerja tapi ada alasan tersendiri yang mungkin orang terdekat saya saja yang tahu.

Puji Tuhan, Nda2 udah turun demamnya, sekarang tinggal batuk dan ternyata ada gigi yang mau tumbuh. Pantesan dia rewel terus dan mulai terjadi aksi GTM. Beneran deh, bagi ibu bekerja seperti saya, GTM jadi masalah tersendiri. Apalagi dengan kondisi fisik saya yang ikutan drop, alhasil saya gak bisa masak buat Nda2. Lain cerita kalau kondisi saya baik, saya bisa upayakan memvariasikan makanannya. Hemmm…perasaan gak berdaya disaat anak juga sakit membuat saya sedih sendiri. Awalnya gak menyangka kalau bakalan ikutan sakit. Selasa malam saya baik-baik saja, rabu pagi saya ngerasa kalau punggung saya seperti kecentit, ya mungkin salah tidur karena semalaman puk-puk Nda2 yang rewel karena sakit. Tahu-tahunya sore sehabis pulang kerja dan mandi, badan saya mendadak demam, pergelangan kaki dan tangan ngilu semua. Sampai hari ini kaki saya kalau dibuat jalan masih belum kerasa enak. Entah penyakit apa hehehe…sebel juga.

Puji Tuhan, kemarin saya udah mulai baikan. Buka handphone yang mati gara-gara gak ada yang ngurusin. Ada beberapa sms,bbm dan WA masuk. Ya ampun banyak yang merindukan saya *GR mode ON* Senangnya punya banyak orang yang menyayangi kita. Terutama sahabat saya, yang sering saya ceritakan trus sahabat-sahabat baru saya *lirik ceribel MahMud*. Seperti obat buat saya, saya sangat senang menerima perhatian dari mereka, meskipun buat membalas pesan mereka, saya masih kelinyengan, baru pagi ini bisa menyapa mereka kembali. Dan kayaknya drama gak habis-habisnya juga, semalam giliran Papa yang demam tinggi. Jadi kemarin adalah malam yang sulit buat saya * melas banget ngomongnya*  Jaga dua pasien sekaligus, Papa dan Nda2 hehehe. Tapi saya bersyukur bisa menjalaninya dengan sukacita walau badan belum sepenuhnya fit. Saya pikir saya bakalan ngantuk di kantor karena bergadang padahal kerjaan lumayan banyak, belum dapat pengganti assistant sampai hari ini. Tapi ternyata…. Puji Tuhan, Tuhan luar biasa baik, Dia memberi saya kekuatan, seharian saya tidak ngerasa ngantuk loh hehehe. Papa sakit mungkin karena kecapekan juga, karena selama saya sakit, dia yang banyak urusin Nda2. Beruntung saya punya partner kerja seperti dia di rumah, yang bisa saling menjaga dan bahu membahu menyelesaikan tugas rumah.

Nah, sepanjang pagi tadi saya mikir….kejadian dalam seminggu ini mengingatkan saya ke beberapa tahun silam 🙄 . Waktu itu saya sama Papa masih pacaran. Saat itu saya sedang sakit, demam tinggi dan rencananya mau ke dokter dianter Papa sore harinya. Gak disangka, siangnya saya dapat kabar dari teman kantor karena kebetulan saya gak masuk kantor. Kabar buruk rupanya, Papa mengalami kecelakaan saat kerja. Kejadiannya, dia dibonceng sama temannya dan mungkin sebenarnya kesalahan teman yang membonceng Papa sehingga gak sengaja akhirnya bertabrakan dengan mobil. Papa jatuh dan tangannya tidak bisa dia gerakkan. Rupanya tulang bahu bawahnya ada yang retak. Saya bukan mau cerita soal kecelakaannya sih. Cuman waktu itu juga saat yang sulit buat kami berdua. Saya sakit, dia mengalami kecelakaan, beberapa hari kemudian adik-adik dari papa, ada yang jatuh sakit, ada yang mengalami kecelakaan juga. Semua terjadi dalam kurun waktu hampir bersamaan.

Seperti halnya waktu Papi saya meninggal di bulan Juli 2005, belum genap 2 bulan peristiwa tersebut, Bapak dari Papa juga meninggal. Ya, akhirnya kami menikah tanpa kehadiran orang tua laki-laki. Sehingga yang menjadi wali nikah kami adalah orang tua angkat Papa alias Om dan Tantenya. Waktu itu Om dari Papa belum meninggal. Dan saat Om dari Papa meninggal tidak lama kemudian Ibu dari Papa yang datang dari Nganjuk, tiba-tiba jatuh di kamar mandi dan stroke sampai sekarang.

Terkadang kejadian buruk, masalah datangnya bertiba-tiba ya. Tapi saya gak mau sedih, saya mau bersyukur, masih bisa melampauinya dengan hati tenang dan bersukacita. Itulah kenapa saya dan Papa saling menguatkan, saling menggenggam, karena tanpa kekuatan cinta *cieee 😳 * saya gak mungkin kuat buat terus menjalani kehidupan. Gimana dengan kalian sih man teman, ada yang ngalamin masalah yang bertubi-tubi? Atau malahan rejeki bertubi-tubi *lirik Dani*………… 😆 eh ternyata saya belum ikutan giveawaynya Bunda Samara ya? *brb, nyari ide sebelum besok*

Sebelum mengucapkan happy wiken, mari kita mendengarkan satu lagu yang saya suka banget. Tapi lebih seneng kalo yang nyanyi Westlife ketimbang Josh Gorban, soalnya lebih ganteng yang nyanyi *cetek :mrgreen:*

Happy Ulbul ke 16

Gak kerasa nda2 udah 16 bulan, makin lincah dan gak mau diem, ada aja tingkahnya. Jalannya udah pintar, malahan udah kayak mau lari-lari aja. Jadi gak perduli panas atau ujan, dia  minta diajak keluar rumah terus. Senengnya nguber kucing, maen ke rumah tetangga yang punya ayam kate, ke rumah tetangga yang punya kolam ikan koi. Pokoknya seharian sibuk banget nih anak, kalo di dalam rumah bawaannya maen air, jalan mondar-mandir antara dapur sama pekarangan samping rumah. Dorong-dorong troly maenannya, galon air sampai ngambilin peralatan masak di dapur….hemmm pantasan omanya sampai kecapekan jagain nda2 dan kemarin sempet sakit.

Dan sekarang di saat ulang bulan, nda2 sakit…pulang kerja, lihat dia lemes dan bobok aja di kasur, pdahal biasanya kalau kami pulang, dia pasti heboh….badannya panas, gak nafsu makan. Sedih deh ngeliat dia seperti sekarang. Lekas sembuh ya nak, sehat selalu dan semakin diberkati….jadi anak yang mempunyai hati dan karakter yang indah sehingga menjadi pribadi yang dicintai, sesuai dengan arti namamu, nda. Selamat ulang bulan..

image

image

image

image

image

image

image

Apa Arti Sebuah Cinta?

Di kemeriahan malam itu, aku merasa sendiri, percuma saja aku kemari, jika hanya untuk melihat lalu lalang orang sibuk berebutan untuk membeli barang-barang murah di lapak-lapak pasar malam ini. Semua orang nampak bersemangat, tidak segan bersenggolan satu sama lain, suara mereka benar-benar gaduh, namun tidak satupun menarik perhatianku saat itu. Aku kesini hanya demi satu tujuan, mencari sebingkai mata indah yang menari-nari di antara keramaian malam itu. Sayang sekali hingga malam hampir larut, dia tidak ku temukan.

Putus asa kakiku melangkah dan aku pun memutuskan untuk  berbalik, sebelum akhirnya sebuah suara aku kenal berteriak di balik punggungku. “Dimas!!!” aku pun berusaha menebalkan telinga, mencoba menganalisa, benarkah suara itu memanggilku dan benarkah suara itu milik dia ataukah hanya halusinasiku. “Dimas!” sebuah tepukan mendarat di pundakku. Aku membalikkan badan dan melihat sebuah senyuman manis menghias wajah ayu. Benar, memang dia!

“Dari tadi ya?” sapanya merdu di telingaku. “Emmm…iya..aku nyariin kamu, gak keliatan dimana-mana” jawabku sedikit gugup. “Oh ya? Pengennya sih aku datang lebih awal tapi jalanan macet jadi ya baru bisa datang jam segini…” tutur dia sembari menyibakkan rambut kemudian melirik jam tangannya. Aku tidak bisa mendengar apapun, tidak bisa melihat apapun, hanya suaranya yang teramat merdu, hanya wajahnya yang ayu dengan rambut yang seolah bercahaya tertimpa sorot lampu. “Dimas…kog nglamun sih kamu?” Aku sadar dia memperhatikan sikapku yang tiba-tiba diam. “Oh…eh…iya ya…” sahutku terbata-bata. Seandainya bisa membelah diri, aku ingin separuh jiwaku disini dan menjawab ceritanya dengan “ya…tidak…em” sementara jiwaku yang lain boleh diam dan mengaguminya hingga dia beranjak pergi nanti.

“Rame banget ya, malam ini…aku tadi sempet beli satu potong baju baru loh, Dim. Trus sama sandal buat dipake di rumah, bagus kan?” celotehnya sembari menenteng sepasang sandal dengan kepala keropi di atasnya. Aku hanya manggut-manggut tanpa berhenti menatap wajahnya. “Kamu gak pengen beli sesuatu? Disana ada barang-barang bagus loh. Ayok…” tiba-tiba saja tangannya mennggandeng tanganku, seolah ada kejutan di antara jemariku, seperti aliran elektroda yang membuat hatiku melonjak. Masih saja aku berat melangkahkan kaki hingga dia menyeret tanganku untuk mengikuti langkahnya.

Aku hanya bisa menatap punggungnya, saat dia mulai berjongkok memilih beberapa pilihan dompet warna-warni. Aku tidak bisa berbuat apapun, badanku terlalu kaku untuk bisa bergerak. Entah kenapa kehadiranmu benar-benar seperti suntik mati buatku, kaku dan tidak bernyawa. Seolah semua kekuatan dan keberanian habis di belakangmu. “Dimas!! Diem aja sih…pilih-pilih dong, aku yang beliin deh…” tiba-tiba suara merdunya berbisik di telingaku. Seperti hawa hangat yang menghembus pada benda mati, tubuhku bergerak berirama “Ya..iya…aku baru punya dompet baru…” jawabku asal-asalan. “Tapi kan hari ini kamu ulang tahun? AKu belum kasih kado kan, Dim?” Aku tersenyum kaku, dia masih mengingat hari bersejarahku. Yang ku kira bakal dia lupakan setelah kita lama tidak bersama.

“Lihat dompet ini bagus…nih, buat kamu saja, Dim…” dia memberiku sepasang dompet koin berwarna coklat dan berukiran emas. “Kamu tahu kenapa aku pilih ini buat kamu?” tanyanya seraya menggenggam dompet itu bersamaku. “Lihat di sebelah sini, ada ukiran huruf DD. Cocok kan? Dimas dan Dara…ya, mungkin ini cuman merek dompetnya tapi ini cukup mewakili kalian berdua kan?” Aku menatap matanya yang tajam menusukku. Seolah diriku kembali ke putaran waktu yang berlarian di belakangku.

Dara…teman kecilku yang sangat rapuh, dia yang membawaku dalam ikatan janji yang tidak mungkin aku ingkari seumur hidupku. Aku telah berjanji akan melindungi dia dimanapun dan kapanpun. Tak seorangpun boleh menyakitinya, termasuk diriku. Saat itu aku tidak tahu membedakan apa itu cinta, apa itu persahabatan, yang aku tahu hanya kesetiaan. Dan aku menjaga kesetiaan itu hingga dewasa, hingga aku melingkarkan cincin pertunangan di antara jemarinya. Hingga…….dia datang dalam hidupku.

“Dim…kog nglamun sih?” ujar dia membuyarkan lamunanku. Aku hanya tersenyum kecil tanpa bicara. Dia mengejarku dengan tatapan tajamnya… ”Dim, maaf aku tidak bisa menemui Dara. Aku tahu, kehadiranku hanya akan merusak kebahagiaan kalian berdua. Aku hanya berharap dia akan segera sembuh dan bisa mendampingimu selamanya. Aku juga tidak bisa hadir di pernikahan kalian, kau tahu kan aku tidak mungkin sanggup berada disana….” Dia berusaha menghapus air mata yang mengambang di pelupuk matanya yang indah, aku tidak sanggup melihatnya dan aku berusaha untuk menyekanya, meski tanganku bergetar tak bisa aku kendalikan.

Faysa….Dara memperkenalkannya setahun lalu. “Dia ini sepupuku Dim…tapi rumahnya jauh…dia kesini mau ikut kontes menari. Aku bilang, kalau tunanganku adalah seorang guru tari dan aku pengen kamu mau ajarin dia, Dim….” celoteh Dara waktu itu. Seorang gadis mungil yang berdiri di samping kursi roda dimana Dara duduk, dalam sekejap mata membuatku terhanyut. Dia tidak sekedar cantik, namun mata dan caranya tersenyum seolah menyalakan saklar lampu di sekitarku. Dia seperti mercu suar dimana setiap kapal yang tersesat mengharapkan kehadirannya. Secepatnya waktu berputar, Faysa membuaiku dalam sebuah perasaan yang sukar aku analisa, bukan seperti perasaanku pada Dara. Ini lain dan aku seperti kehilangan arah karenanya, kami saling memandang, kami saling mengagumi, tanpa sadar aku pun menciumnya dan di saat bersamaan, Dara menatap kami berdua. Saat itu aku sadar, aku untuk pertama kalinya, mengingkari janjiku pada Dara.

“Dimas…” bisiknya mengembalikan aku ke dunia nyata. “Ya…maaf Faysa, aku….” Lidahku kelu untuk bicara. Dia menggelengkan kepala. “Tidak ada yang perlu minta maaf disini, Dimas. Aku mengajakmu bertemu hanya ingin sekedar menitipkan doa untuk kalian. Besok pagi aku akan segera berangkat mencapai impianku sabagai seorang penari. Waktu akan terus berjalan dan aku percaya semua akan baik-baik saja…” Iya, semua akan baik-baik saja, gumamku dalam hati, tanganku masih menggenggam erat tangan Faysa. Dia memang indah, aku memang mencintainya tapi aku bukan lelaki yang bisa mengingkari janjiku sendiri. Aku akan menjaga Dara sampai batas waktu. Bukan karena rasa kasihan atas kerapuhannya, namun benar-benar karena aku ingin menjadi pelabuhan cinta terakhir, Daraku yang manis, Daraku yang rapuh.

Kami berpelukan beberapa waktu, pelukan yang menghangatkanku, pelukan yang menyembuhkan luka kami. Aku telah kehilangan mercu suarku, sesuatu yang meledak di hatiku dan mungkin hatiku kembali kebas namun jauh di dalam lubuk hatiku berkata bahwa hidup adalah sebuah pilihan dan pantang untuk menyesalinya. Kebahagiaan akan datang bila hati kita siap menyambutnya…

Kami berpisah malam itu, menapaki jalan masing-masing, menggerus malam untuk kembali membuka pagi baru.

“Cinta ibarat pantai bertemu dengan pasir, menggenggam erat tanpa ingin lepas

Cinta ibarat awan bertemu dengan bingkai langit, menyatu dekat tanpa ingin jauh.

Cinta ibarat hujan bertemu dengan bumi, membasahi dan mengisi tanpa ingin melukai”