Cerita Masa Kecil

Mau nglanjutin materi seminar tapi sepertinya untuk hal serius begitu, aku musti konsentrasi deh nulisnya dan gak bisa disambi ngerjain yang lain. Jadi ntar dulu ya, aku mau cerita hal ringan-ringan aja…nglanjutin juga dari postingan ini, aku pengen cerita sedikit gimana masa kecilku dulu.

Kalau dilihat dari fisik sih, Puji Tuhan aku dianugerahin sama Tuhan dengan badan langsing emmm atau cenderung kurus ya? trus kulit putih, waktu kecil banyak yang ngira aku anak orang Menado hihihihi…sodaraan dong dengan Lisa *ngarep*. Tapiiii…meski begitu aku tuh kecilnya minderan…apalagi waktu udah mulai sekolah.

Waktu esde aku sekolah di salah satu sekolah swasta kristen yang lumayan terkenal di Surabaya, mayoritas murid-muridnya chinesse…yang jawa bisa diitung jari. Jadi di kelas aku minder berat, ngrasa beda sama mereka, mata mereka sipit, aku belok, rambut mereka lurus, aku keriting…ya kalau warna kulit emang gak beda jauh sih :mrgreen:

Di kelas juga banyaknya bergaul sama murid-murid yang sama-sama minder, pemalu dan pendiem. Salah satunya, sebut saja si M, dia ini juga sering dibully sama temen dan guru karena dia anak paling tua di kelas tapi juga anak paling bodoh menurut mereka. Ya jadinya kita para kurcaci menyisihkan diri juga dan kurang bisa bergaul dengan para princess di kelas 😆

Puji Tuhan selama esde ini walaupun minder berat, aku masih bisa berprestasi. Jadi semacam pembuktian gitu, kalau aku bisa bersaing dengan mereka. Tiap naik kelas, nilai rapot selalu bagus dan masuk 10 besar.

Waktu masuk SMP, si papi daftarin aku di sekolah swasta yang gak populer padahal danem waktu esde bisa buat nglanjutin ke SMP negeri, ya maklum soal pendidikan papiku kurang informasi jadi ya terima nasib disekolahin di SMP tersebut. Nah disini kebanting jauh deh sama esde, mayoritas murid disini dari kalangan menengah ke bawah dan kebanyakan orang jawa. Disitu aku malah jadi primadona kelas 😆 Padahal kalau dilihat-lihat fotoku waktu itu culun banget sih *tutup muka* Tapi entah kenapa banyak cowok ngerubutin…cieee…

Puji Tuhan gak takabur dan gak keseret pergaulan macem-macem, maklum sekolah ini ternyata gudangnya anak nakal. Selalu saja bikin masalah dan ujung-ujungnya sekolahku ini tutup hihihihihi…kasihan amat yak. Sempet taksir-taksiran sama temen sekelas tapi saat dia maen ke rumah diusir sama mamaku :mrgreen: Puji Tuhan gegara itu juga aku bisa konsen belajar dan bisa mempertahankan prestasi.

Beranjak dewasa sih masih aja kadang ngrasa minder atau underestimated terhadap kemampuan sendiri. Dan selalu aja Tuhan seolah membawa aku ke situasi-situasi dimana aku harus bisa berjuang sendiri, mulai keluar dari zona nyaman, mencoba hal baru dan membuktikan bahwa aku sebetulnya punya kemampuan dan gak perlu minder!

Seringnya minder di kerjaan karena diriku bukanlah sarjana, cuman lulusan SMEA yang ya sekolahnya pinggiran gitu hihihihi…….tapi selama berganti-ganti kerjaan, progress di pekerjaan cepet banget. Bos cepet banget mempercayakan pekerjaan-pekerjaan “penting” buatku, itu berarti kan aku udah bisa menunjukkan kemampuanku. Ya Puji Tuhan diriku yang minder ini bisa lumayan lah dalam pekerjaan.

Ya semoga ini jadi pelajaran buat Amanda kelak, kalau kita harus terus berjuang dan membuktikan bahwa kita bisa. Apa yang dirasa tidak mungkin untuk Amanda kerjakan, pasti bisa dikerjakan asalkan kita mau berserah penuh pada Tuhan. Dan dimanapun nanti Amanda ditempatkan mau di tempat dimana kita merasa tersisihkan atau tempat yang dimana kita justru diagung2kan, tetaplah menjadi diri sendiri dan be humble, Mama percaya Tuhan akan memberkati orang yang mau bergantung sama Dia.

19 Months

Yayyy….gak kerasa anak kicik udah 19 bulan ajaaaa…cepet banget ya. Makin gede, makin genit deh anak mama satu ini….kalau abis didananin emaknya musti lari buat ngaca dimana kaca yang dipakai adalah kaca lemari yang kalau dia ngaca musti jinjit dulu  :mrgreen:

Bingung mau nulis milestonenya nda hihihihi….yang pasti si anak bayi ini emang terkadang ngrasa bukan bayi lagi, kalau pergi2 bawaannya pengen lari sendiri. Kalau diuber bukannya berhenti malah lari lebih kenceng atau sembunyi sambil mukanya ketawa2 jahil. Yang bikin bangga dia lebih mandiri, paling tidak kalau jamnya mandi, dia sudah inisiatif sendiri buang pospaknya dan ngibrit ke kamar mandi. Di sunday school juga lebih berani berinteraksi sama teman2nnya seperti yang udah aku singgung di postingan kemarin, minggu lalu dia malah sempet nangis gegara waktu absensi, dia gak dipanggil2 hihihihi….giliran dipanggil dia berenti nangis dan buru2 lari ke depan 😆

Yang agak nyebelin sih si anak kicik agak susah makannnn…..karena capek masak ini itu gak mau makan akhirnya urusan makan ditake over sama the oma….jadi seringnya cuman goreng ikan gurami trus dimakan pake kecap *tepok jidat* ya sudahlah, semoga masa2 mogok makannya cepet berlalu. Dan doyanannya yang lain tetep sama, kerupuk, es loli atau es krim dan tempeeee…..hidup tempeeee.

Kalau urusan bisa ngomong….ini masih macet. Udah diajarin lewat lagu, lewat cerita, dia masih aja pake bahasa planet. Tapi kalau diajakin ngomong atau menerima intruksi dia udah pinter. Nda juga lagi demen nonton barney sekarang, sehari bisa 2 sampai 3 kali muterin cdnya, kalau lagi ceria dia bakalan joget, tapi sayang kalau mau divideoin dia berenti joget atau kalo gak kaburrrr…

Ya udah segitu dulu, capek plus ngantuk ….. Selamat ulang bulan, nda. Sehat selalu dan makin pintar, Tuhan Yesus memberkati.

image

image

image

image

image

image

Oh ya di foto2 ini, nda pake hair clipnya @mommycraft cek IGnya kalau mau pesen2 hihihihi atau colek dek Indah Mumut di http://www.indahmumut.wordpress.com Makasih ya tante, Nda2 makin cakep pake hairclipnya 🙂

Posted from WordPress for Android

You Are Special

Kemarin waktu kita bertiga jalan-jalan belanja kebutuhan bulanan di salah satu supermarket. Waktu kita antri di kasir, antriannya panjang mengular, maklum aja karena akhir bulan dimana udah banyak orang terima gaji. Ada hal yang menggelitik hati buat cerita disini….

Waktu aku antri, Nda2 ikut papa jalan-jalan di sekitar kasir. Di belakangku berdiri sepasang suami istri ikut ngantri….si bapak bantu aku dorongin troly kalau-kalau aku kelupaan maju gara-gara keasyikan chat. Trus nda dateng ke dekat troly sambil senyum-senyum manja. Aku angkat dan taruh dia duduk di atas troly. Perhatian Nda2 tertuju sama bapak di belakangku. Seperti yang udah pernah aku ceritain, Nda2 ini suka sok ramah sama orang asing terutama cowok. Nah si Nda2 juga senyum-senyum genit sama si bapak bahkan berani tekan-tekan perut bapaknya pake telunjuk :mrgreen: Aku sih ketawa aja sama si bapak, si bapak juga nanya “umur berapa?” aku jawab sambil ketawa “1.5 tahun pak…” trus lanjut si bapak “wah sayang ya, kulitnya gak niru mamanya, cuman rambutnya aja yang niru….” eaaaa….

Emang sih kalau dijejerin, kulit Nda2 lebih gelap ketimbang kulitku. Trus dijejerin sama kulitnya papa juga, Nda2 paling gelap. Jadi urutannya dari yang terang ke gelap itu aku, papa, Nda2….hihihihii gak tahu juga sih dia niru sapa kog agak gelap warna kulitnya. Sometimes dikatain gitu aku agak2 gimana gitu….ada yang bilang ih nda ini perutnya endut kayak bapaknya, cewek kog dibiarin buncit perutnya. Aduh kepengen tak gigit itu orang yang bilang, masak Nda2 musti aku suruh diet apa ngegym biar perutnya rata? Ya gitu deh, apa yang dikatakan orang lain tentang anak kita, sama saja seperti ngomongin kita…kalau anak dibilang cakep ya idung kita yang mekar dan sebaliknya kalau dibilang jelek ya muka kita yang ketekuk… 😆

Selain penilaian negatif begitu, banyak juga kog yang sebaliknya gemes atau komentar positif tentang Nda2, kebanyakan sih kagum sama kemandirian dan keramahan si anak kicik. Jadi kalau di sunday school ini Nda2 udah pinter, kalau dipanggil gurunya buat nempelin stiker absensi, dia sudah berani maju sendiri, selesai menempel stiker dia juga inisiatif sendiri buat ngembaliin kartunya. Apalagi giliran ambil kue hihihihi, biarpun ada anak yang lebih gede di depannya, dia tetep pede aja jalan ngantri pembagian kue. Beda dengan beberapa temen sebayanya yang rata-rata masih nempel ke emaknya terus. Nah ini yang sering mendapat pujian dari ibu-ibu lain dan guru-gurunya.

Dia juga ramah, ketemu siapapun dia gak lupa senyum. Diajak salaman pun dia ulurin tangan, sampai2 penerima tamu di gereja hafal banget sama anak kicik ini. Aku suka dibuatnya bangga….terlebih saat makan bersama di sunday schoolnya, sehabis makan dia inisiatif mengembalikan sendok ke tempatnya semula. Duh…banyak deh, kalau dijabarin satu2 ntar dikira pamerrr…hihihii… sebenernya aku nulis ini buat ngingetin aku aja supaya aku gak berkecil hati kalau-kalau ada yang menilai sebelah mata terhadap anak perawanku satu ini. Setiap orang pasti ada kelebihan dan kekurangannya masing-masing dan aku percaya Tuhan sudah menciptakan kita sesuai gambar diriNya dan ada maksud mulia di dalamnya.

Semoga aku bisa menanamkan kepercayaan diri ke Nda2, bahwa dia itu special…berharga di mata Tuhan, gak perduli gimana orang mau menilai dia. Dan…nda, kamu mesti tahu, sejelek apapun penilaian orang terhadap kamu, bagi Mama kamu tetep bayi tercantik dan terlucu yang pernah Mama kenal, Mama gak pernah berhenti terkagum-kagum dengan wajah polos kamu ketika bobok. Love U Much nda…