Bhakti Alam, Liburan…..

Bagi orang yang kerja 6 hari dalam seminggu, dari jam 8 sampek matahari udah gak keliatan, liburan itu selalu menjadi hal istimewa yang ditunggu-tunggu. Dan tanggal 15 kemarin, nda terdaftar menjadi peserta liburan sunday school untuk pertama kalinya. Tahun lalu dia tidak ikut karena masih bayi, belum bisa jalan hihihi jadi emaknya males ikutan. Tujuan liburan kali ini ke Bhakti Alam, Pasuruan. Udah dijelasin dari sebelumnya kalo disana adalah perkebunan buah dan bunga serta peternakan sapi perah. Begitu mendengar penjelasan itu, sibuk deh emak-emak macam aku, browsing untuk tahu lebih lanjut dimana dan apa serunya pergi berwisata di Bhakti Alam. Dan hasil browsingan mengatakan, disana terkenal dengan produksi buah duriannya. OMG 😯 Sebagai orang yang gak suka bau duren plus akika lagi hamil muda, udah kebayang hueknya aja….

Tapi karena semangat mau liburan ketimbang bete di rumah, akhirnya dengan semangat 45, kita mendaftar rame-rame sekeluarga hahahaha…iya buat meminimalkan kerja panitia, kita disuruh daftarnya barengan kalo emang masih kakak adek. Jadi Amanda daftar bareng kakak-kakaknya tiga orang trus plus papa, aku dan adik iparku yang biasa ngemong nda hehehe. Bertujuh aja satu formulir πŸ˜† Karena direncanakan jauh hari, anak-anak dikasih kesempatan menabung, hohoho, bagus juga nih idenya panitia, biar si anak belajar tanggung jawab juga dengan rencana liburannya, gak semau gue, ngandelin ortunya yang bayarin, walaupun duit yang ditabung ya punya ortunya juga sih :mrgreen:

Oke, masuk ke persiapan buat berangkat aja, emak satu ini mulai rempong. Udah bikin skejul buat bangun subuh masak nasi goreng buat bekel sarapan anak-anak. Dari malam udah siapin smua perlengkapan termasuk printilan buat masak, hehehe kalo begini berasa emak-emaknya aku. Kalo dulu masih bujang, pergi tinggal pergi doang….sekarang musti mikirin a b c d. Semua berjalan sesuai skejul namun pada akhirnya mepet juga kita berangkat dari rumah T_T padahal musti kumpul di gereja jam 6. Dan bikin esmosi pulak, jalanan dimana-mana ditutup kakak, buat sholat ied. Udah muter-muter eh kepentok, balik lagi, udah sampai 3 kali kejadian begitu. Akhirnya ambil jalan raya besar saja, berputar lumayan jauh, udah kebayang bisnya berangkat dan kita ketinggalan rombongan deh.

Puji Tuhan akhirnya nyampek gereja dan ternyata belum pada berangkat alias masih ada yang lebih molor dari kita. Mulai dibagikan kartu buat makan siang dan snack buat perjalanan. Dan mulai kita diatur rapi masuk rombongan besar yang naik bis atau ikut mobil pribadi dan mobil mini bus milik gereja. Sesuai harapan kita akhirnya ikut rombongan besar naik bis. Kirain longgar aja, eh…sempit kakak. 2 bangku isi 3 diisi kita bertujuh. Dan kami berempat pepet-pepetan spt naek bemo aja. Akhirnya papa ngalah duduk gak pake nyandar sementara nda di belakang punggungnya bobok nyusu, sementara Iwan mepet di jendela, emaknya duduk separuh pantat sambil menyangga kepala nda T_T

Untunglah selama perjalanan ponakan-ponakan gak ada yang huek, kita seger buger walo separuh perjalanan hampir pules akunya :mrgreen:

Setelah mendaki gunung, lewati lembah, sungai mengalir indah *kog jadi kayak lagunya Ninja Hatori* kita akhirnya sampai juga ke Bhakti Alam. Nda baru melek tuh, makanya matanya setengah sayu waktu difoto…

Akhirnya Datang Juga :D

Akhirnya Datang Juga πŸ˜€

Di foto atas itu, lucu aja ngeliat Nda mesra banget bersandar di bahunya Mas Iwan hehehe…antara ngantuk sama ngalem kayaknya. Dan sukses muka kita pada kumus-kumus karena suhu disana lumayan panas, padahal berharap disana dingin gitu…ternyata sama aja dengan surabaya.

Lokasi Pendaratan Pertama

Lokasi Pendaratan Pertama

Turun dari bis kami berjalan ke arah tempat penjualan tiket masuk, karena kita pergi bersama rombongan jadi kami gak capek-capek antri karcis, langsung naik jembatan yang menjadi penghubung area parkir ke tempat lokasi. Turun jembatan, kita lanjut naek kereta yang mirip kereta odong2 kesukaannya Nda πŸ˜† yang dijalankan dengan tenaga traktor.

Karena duduk berebutan, akhirnya kita pisah kereta deh. Maunya kan bisa satu kereta tapi daripada duduk pepetan kayak di bemo, kita pencar deh hihihi…dan kita diajak berkeliling-keliling area perkebunan. Guide yang memandu kita menjelaskan macam-macam jenis buah yang ditanam disana dan syukurlah belum waktunya panen durian yipiiii…jadi tidak ada bau-bau durian, penting itu. Buah yang kami temui beragam antara lainnya belimbing, sawo, salak pondoh, macem-macem pokoknya tapi gak bisa jeprat jepret, ribut aja di kereta sama anak-anak hihihi…

Perhentian pertama kita diajak ke pemerahan susu. Anak-anak pada antusias ketemu sama sapi hahahaha….padahal di surabaya juga banyak, kebetulan hari itu idul adha kan? Ada tuh sapi banyak di dekat rumah. Nah, disini anak-anak disuruh baris rapi, antri untuk bergantian memeras susu. Hehehe ada yang nyeletuk di belakang “Duh pelecehan seksual nih sama si sapi…” Hushhh… Dan ponakan yang berani maju cuman si Andre, dua lainnya cemen, geli kata mereka :mrgreen: “Kayak pegang daging…” ujar si Andre. Daging bakso kali??? Demenan kamu, Mas.

Si Sapiiii

Si Sapiiii

Perhentian kedua di rumah kaca dimana golden melon sudah menunggu. Puanasnya pol-polannnn…aslinya gak pengen turun aja dari kereta. Tapi kalo gak beli golden melon kan sia-sia datang kesini. Papa antusias ambil 4 biji eh ternyata tiap orang dibatasin 2 biji aja. Aku mau ngantri, bingung sama nda2 hehehe…ya sudah foto-foto aja.

panen melon

panen melon

Setelah dari kebun melon kami pun berhenti di areal permainan bebas. Dan selanjutnya kami pun bernarsis-narsis ria sambil kepanasan di kebun bunga. Waktu pose berdua pegang bunga itu aku ada kasih instruksi ke nda “Nak, disayang bunganya…muah” eh kog jadinya si anak kicik keliling satu taman, bunga-bunga diciumin satu-satu wkwkwkwk.

Kebun Bunga

Kebun Bunga

Waktu masuk tadi kami melewati mobil es krim. Karena tidak betah sama udara panas, kami memutuskan makan es krim dulu saja.

Ice Cream

Ice Cream

Nda udah barbar aja makan es krim, sampek idung2 pun masuk semua ke conenya es krim hahaha tapi beneran ademm setelah makan es krim dan siap-siap panas-panasan lagi karena si ponakan merengek minta naek gokart.

Kita akhirnya bawa anak-anak maen gokart. Ngantrinya cukup lama dan ternyata si nda udah heboh pengen cepetan naek aja. Kita pasangin Nda2 sama Tio sementara Andre sama Iwan. Karena melihat medan gokartnya pendek dan gak berbahaya, kami merasa aman nda ikut maenan. Lihat mukanya yang udah belingsatan pengen naek aja, gak tega kalo ngelarang dia maen hihihi. Dan mereka pun menikmati maen gokartnya walo gak lama, cuman sekitar 5 putaran aja.

Gokart

Gokart

Disana banyak tempat duduk lucu, ada yang berupa buah pisang, ada belimbing, sayang panassss ampun, jadi males deh lama-lama foto-foto. Lihat itu bocah lagi ngupas pisang hihhihi dan setelah maen gokart ada om2 yang lupa umur maen ayunan bareng ponakannya. Untung gak miring sebelah ayunan putarnya πŸ˜†

100_0582-tile

Puanas Puol

Setelah selesai main-main kita beli cemilan dan susu pasteurisasi trus lanjut makan siang bareng rombongan.

Makan Siang

Makan Siang

Abis makan siang, anak-anak asyik kasih makan ikan koi, apalagi nda2 heboh mungutin makanan ikan yang jatuh di pinggir kolam trus dimasukkan ke kolam. Kami foto bareng disitu dan aku instruksi ke nda buat peluk pundak masnya, eh yang ada dia peluk erat-erat seperti yang terlihat di foto. Aduhhh…nda kog selalu salah mendengar instruksi mama πŸ˜†

Setelah selese makan akhirnya kami beres-beres, dan lanjutttt pulangggg… Gempor….selagi dalam perjalanan kami mampir di pabriknya Bernardi, borong sosis,pentol,nugget dan ham,,,sekresek dan sekarang nganggur di kulkas wkwkwkwk. Abis serumah gak terlalu suka makanan begituan, gitu kenapa juga kita beli? Dasar…mentang2 liburan, beli asal beli aja.

Sesampai rumah baterenya Nda masih aja full sementara kita sudah mau tepar aja. Kepaksa gantian nemenin Nda2 sampai Nda2 mau bobok…zzzzz….

tapi selebihnya kami bahagia dong….semoga kapan-kapan kita maen kesini lagi bareng si dedek di perut ya…aminnn

Bakti Alam

Bakti Alam

Untuk informasi lebih banyak tentang Bhakti Alam, bisa maen ke web mereka disini ya. Apalagi penyuka duren, boleh dicoba kesini, syukur-syukur bisa dapat durian tapi kalo pas gak musim ya cukup deh foto-foto sama duren raksasa hihihihi…

Warisan Iman

Kemarin ditunjukin sama papanda bm dari temannya soal kelakuan anak smp sekarang. Dan yang pasti gak mungkin dipajangin disini ya bok, yang pasti ibu-ibu gak bakalan mau buka, udah serem duluan kalo diceritain isinya apa hihihi.

Ini cerita serius tapi pembukaanya cengengesan. Ya kan ini wiken jadi mari bicara serius dengan gaya sesantai mungkin…apeu seh.

Yang jelas sih di video itu yang terlihat 3 org pelajar esempe, cowok atu, cewek dua. Dan bisa ditebak video itu isi apa kan. Ceritanya mereka belajar kelompok dengan situasi kelas yang udah buyar, karena kursi udah dinaikin ke atas meja gitu. Belajar kelompok tentang apa? Tentang anatomi tubuh :mrgreen:

Ngeliat video begituan jadi mikir, ini kenapa bisa kejadiannya di lingkungan sekolah? Apa sekolahnya gak ditutup gitu ya kalo memang jam belajar sudah selesai? Kalo dibiarin sekolah terbuka bahkan setelah jam belajar selesai, jangan kaget ada muridnya di dalam berbuat yang enggak2 dan nama sekolahlah yang tercemar.

Malahan aku lihat pelaku cowok memakai celana esempe itu yang panjang bukan pendek sedengkul dan temen cewek yang nyorakin pelaku saat grepeng2, buka2 itu pake jilbal loh. Berarti sekolah mereka bukan sekolah biasa tapi sekolah berbasis muslim. Bukan mau ngomongin SARA disini tapi ini berarti pelajaran kita sbg orang tua bahwa pendidikan moral dan agama untuk anak-anak kita tidak bisa kita tumpukan pada pilihan sekolah tertentu. Semuanya kembali ke peran kita sebagai orang tua, sekolah pertama anak-anak.

Gak jaminan sekolah di sekolah muslim ato kristen, bakalan bikin anak lebih bermoral dari anak-anak yang sekolah di sekolah umum, setuju? Beberapa temen deket saja ada yang dari keluarga yang rajin ke gereja bahkan orang tua mereka memangku jabatan penting di gereja, eh…temen-temen tersebut malah yang saban hari mabok di club.

Seperti komen jeng Indah kemarin, kita sebagai ibu suatu hari nanti saat dipanggil Yang Kuasa, Tuhan tidak akan bertanya jumlah asi yang kita beri buat anak, makanan apa yang kita sediakan di rumah dsb-dsbnya tapi lebih kepada tanggung jawab kita tentang moral dan iman si anak. Makasih ya kakak buat nasehatnya, supaya aku lebih fokus ke hal esential yang paling diperlukan anak-anak sebagai bekal masa depan mereka.

Moral dan Iman adalah warisan yang gak akan kegerus waktu, dengan bekal seperti ini semoga anak-anak nantinya bisa menentukan pilihannya sendiri saat masuk pergaulan yang luas dengan teman-teman mereka. Harapan kita pasti demikian kan ibu-ibu? Jadi tamparan keras juga buat saya untuk gak putus-putusnya mendoakan si nda2 dan calon adek di dalam perut agar sejak dini mereka dituntun Tuhan sehingga kelak mereka hidup sesuai kehendakNya. Amin…

Gak lucu juga kalo di mata manusia kita nampak sebagai keluarga bahagia dan soleha, rajin beribadah tapi di mata Tuhan kita gagal meneruskan warisan iman pada anak-anak kita. Makanya ini jadi pelajaran penting buat kami berdua sbg orang tua nda2, kalo mau nda2 rajin berdoa maka kita terlebih dahulu jadi role mode. Dan Puji Tuhan kami mulai rajin membangun doa bersama setiap pulang kerja. Amanda juga sudah paham jadwalnya, setiap papa mama udah di kamar bawa alkitab dan buku renungan, dia sudah inisiatif mematikan televisi. Dan sekarang kalo mau bobok dan aku udah kepengen pules aja, si nda2 tiba2 membangunkan kita dan kita lihat dia duduk manis di ranjang dengan tangan terlipat. “Mau ngapain nda?” hihihhii ini emak, udah tahu salah masih aja lempeng “Berdoa?” Dan Nda2 mengangguk dengan semangat. Selese doa baru deh dia mau diajak bobok.

Kita mungkin tidak bisa mewariskan harta seabrek-abrek untuk anak kita, yang gak abis dimakan tujuh keturunan tapi semoga kita bisa mewariskan iman yang menjadi harta paling berharga bagi mereka. Amin πŸ˜€ Happy wiken teman-teman.

Numero Uno

Barusan nyemilin nugget ber*nard* trus rencana mau sisain buat nda2 eh liat bungkusnya ingredientnya ada msg hihihi….ya udah diembat sampek abis aja.

Jadi kepikiran cerita temen2 di grup soal heboh sosok supermom di jagat pertwitteran yang sindirannya tajem setajem silet hihihi…kalo aku yang baca dan dimasukin hati bisa2 aku berpikir kalo aku jadi ibu paling kejem dan ibu paling gagal…

ASIX kagak….MPASI yahhhh gak sampek anakku dikasih makan instant sih, tapi si anak kicik gak bebas msg juga di usianya yg hampir 2tahun. Maksud hati mencontoh yang baek, impiannya nda2 baru kenal makanan gurih2 ato manis2 macam permen itu di usia 3 taon keatas, tapi kenyataannya?

Pulang kerja capek2, bikin kue, hasil lumayan….eh si anak lebih milih oreo. Gimana bisa kenal oreo? Noh tanya sama warung depan rumah eike.

Gaya-gaya bikin nugget sendiri, hasilnya numpuk aja di freeser, yg udah digoreng aja gak dimakan2….

Kreatif bikin puding buah dan es loli, si anak kicik lebih milih yupi dan es krim w*ll* hihihihi….

So….bukan mau lemparin kesalahan ke nda-nda, bukan lantas gondok gak mau bereksperimen, cuman kalo hal kecil2 gitu aku pikirin dan membuatku ngerasa gagal, ya bisa2 aku ibu termalang di dunia. Udah asix gagal, melongo liat koleksi asip ibu2 yang sekulkas penuh, trus homemade food gagal, nyengir ngeliat pp bbm ibu2 yang saban hari bergelut dapur dan bayi2 mereka yang lahap menikmati hasil masakan.

Jadi….dibawa happy aja….walau aku jauh dari standar supermom seperti yang kebanyakan ada di pikiran ibu2 masa kini, di mata nda2 aku tetap numero uno, dia sehat, dia bahagia….itu terpenting buatku.

image

Posted from WordPress for Android

Cerita Kehamilan part 1

Halooo…blognya lama ditengok, berdebu dimana-mana. Gak tahu ya, aku jadi gak sekreatif dulu, heran tahun kemarin bisa nyampek 100 postingan, tahun ini? jauh aja kakak dari angka seratus.

BW juga cuman ngandelin feedly via samsul tapi ya gitu giliran nulis komen, syusahnya minta ampun. Jadi maafkan kalo jarang keliatan nongol di rumah teman-teman ya, aslinya baca kog cuman gak bisa ninggalin jejak disana, suerrr hihihihi…

Ini prembulenya panjang dan mbulet, padahal cuman mau cerita dikit soal kehamilan kedua ini.

Udah ke dokter 2 kali, yaitu tanggal 3 dan 17 oktober dan hasilnya, dedek belum keliatan jelas….gemes kan. Rahim aja membesar dan kemarin bbku naek 1kg.

Cerita sedikit waktu ke dokter pertama kali dan ditimbang, bbku 47.5 aja. Si dokter bengong. “Lah masak gk ada yang ditinggalin sama sekali? BBnya sama aja kayak pertama kali hamil dulu? Biasanya kan nyantol ya dikit-dikit…??” hihihihi ya emang bakatnya kurus kali. Pengennya sih nyantol jadi 50kg biar seksi dikit tapi balik kerja, back to normal bbku. Trus si dokter agak kaget kenapa kog sampai sesar dulu? Jadi dulu waktu hamil Nda2, kontrolnya di dokter J ini tapi persalinan dengan dokter S. Jadi si dokter J kaget juga karena kondisiku waktu hamil Nda2 masih memungkinkan lahiran normal, nah loh…

Jadi begitulah pemirsahhh…dulu aku salah ambil keputusan saat pergi ke dokter S, pikirnya cuman murah dan lokasi rumah sakit nyaman dan deket rumah. Gak tahunya si dokter kayaknya gak pro lairan normal. Cuman karena aku dulu lugu dan pemalu #halah…jadi nurut aja waktu diputusin sesar. Yang bikin aku mikir sekarang, susternya dulu bilang gini “bu, kalo disini gak bisa nyoba normal dulu, ntar kalo susah baru sesar. Jadi ibu harus putusin dari awal, mau normal apa sesar?” duh mau aja aku dikadalin. Apalagi dokter S bilang “bayinya besar bu, gak takut ya? di sesar aja ya…” eaaa…ya sudahlah lupakan masa lalu, semoga tidak mengalami hal yang sama di kehamilan kedua ini.

Karena referensi teman yang baru lairan , yang ternyata pasiennya dokter J juga, aku mutusin buat balik ke dese aja deh. Biarpun kalo seumpama musti sesar, mahal pun aku belain deh, ketimbang ngalamin hal yang sama di kehamilan pertama. Kali ini bertekad ingin bisa menyusui dedek minim 6 bulan deh, gak ngarep yang muluk-muluk. Dan kalo bisa lairan normal, aminnn…bukan gaya-gayaan tapi aku parno sama sesar…..gara-gara ngalamin hal gak mengenakan ini loh buibu.

Pemeriksaan kedua, udah diniatin dari pagi trus ngomong sama papa biar ngingetin tahan kemih. tujuannya biar waktu usg bisa keliatan dedeknya dengan jelas. Eh sorenya waktu pulang kerja dan mandi lupa aja….hihihi dan sehabis itu juga gak minum banyak. Dua gelas aja…dan beneran dedek gk keliatan sama sekali, dokternya sampek gemes. Dan aku disuruh minum dulu baru periksa lagi.

Ya sudahlah ketimbang musti balik lagi besok kan. Beli deh di toko sbelah tempat praktek, abisin tuh air mineral 2 botol tanggung yang masing-masing isinya 600ml πŸ˜† Perut seketika pengen muntah wkwkwkwk…tapi dedek deh ditahan-tahan. Sampai akhirnya kebelet pipis, ditahan bentar sampai pasien habis, baru deh aku masuk ruang dokter lagi.

Ih ternyata dedek belum keliatan jelas juga, masih pipih gitu….gak bunder kata dokternya. Gemes gak sih, ini mama udah pengen pipis di celana loh dedek. Kata dokter J balik lagi 2 minggu ke depan, ya sudahlah. Semoga 2 minggu lagi dedek keliatan ya biar gak H2C gini…sehat-sehat ya dedek *telen sayur banyak2* πŸ˜†

Dan waktu tanya kemungkinan buat lairan normal, dokternya agak pesimis. Karena melihat rahimku yang waktu lairan pertama belum pernah dicoba buat normal udah langsung sesar, trus bb nda2 waktu lahir lumayan besar yang berarti kemungkinan adek juga bbnya sama atau mungkin lebih nantinya. Lemes deh waktu dokter bilang gitu. Tapi dia menenangkan “Ya kita lihat nanti saja ya bu…sapa tau bisa lairan normal, kita coba ya…” aduh dokter…semoga ya. Tapi kalopun sesar pasrah deh, semoga aja nanti sesar sama dokter J tidak mengecewakan.

Dokter memperkirakan usia dedek baru 4 minggu, tapi kalo dari hari terakhir mens, kayaknya lebih sih. Cuman mari kita tunggu perkembangan dedek selanjutnya nanti. Sehat-sehat ya dedek…

Segitu dulu deh cerita dedek di perut. Tidak sabar menunggu kunjungan ke dokter berikutnya.

Nda, 23 bulan.

Yipiiii sebulan lagi, amanda tiup lilin kedua….

Dan seminggu ini dia mulai dititipin di adik iparku alias di rumah mertua angkat. Adik ipar sendiri yang menawarkan diri buat ngasuh nda2 dan Puji Tuhan semua lancarrrrr….gk ada drama-drama berkepanjangan dan nda2 cepat beradaptasi dengan lingkungan barunya.

Dan saat dititipkan ini nda2 keliatan kemandiriannya. Jadi lebih teratur, disiplin dan makannya banyakkkkk…..senengnya, bahkan kemarin botol susunya bersih alias dia gak minum susu seharian, makanannya abis gak tersisa. Duh senengnya….

Kalo di rumah bawaannya makannya susah, tidurnya gak tentu, ngompol terus hihihi. Diasuh sama adik ipar dia belajar memakai kamar mandi, karena kebetulan posisi kamar mandi gampang dijangkau dari ruang bermain. Beda dengan di rumah, kalo ke kamar mandi musti jalan agak jauh pake naik segala karena lantai dapur lebih tinggi dari ruang lainnya. Keburu ngompol hihihi….trus soal makan dia lebih disiplin, duduk di kursi gak pake kejar-kejaran, bobok juga lebih teratur.

Mungkin kalo sama omanya atau aku sendiri bawaannya manja, jadi deh ujung-ujungnya susah diatur. Syukurlah banyak kemajuan si anak kicik, dia bisa mengerti kebutuhannya sendiri, kalo laper ya ambil mangkok yang disediakan di meja makan dan kasih ke tantenya minta makannnn hihihi kalo gak, dia buka kulkas sendiri ambil buah atau minum jus yang tiap hari aku bekelin buat dia. Bangganya mama sama kamu nda, hilang deh kekuatiran mama kalo-kalo kamu ngerepoti uti di rumah. Maklum mertua angkat kurang sehat, beliau menderita perkinson, kasihan kalo sampai direpotin cucu. Puji Tuhan nda bisa bawa diri dan malah bikin utinya happy.

Sehat terus ya anak kicik tersayang, doa mama papa selalu untukmu… selamat ulang bulan ke 23. We love you nda.

image

Posted from WordPress for Android

“Kejutan” Bulan Ini

Setelah kemarin dibingungkan dengan pengasuhan Amanda, dan tiba-tiba Tuhan memberi “kejutan” lainnya.

Skip dulu soal kejutan, cerita dulu soal amanda. Hari ini dia mulai dititipkan ke adik iparku, dan untunglah tidak ada drama-drama, Amanda nurut sama tantenya dan semoga bertahan untuk waktu yang lama. Sabar ya nak, akan ada waktunya nanti mama selalu hadir di dekatmu.

“Kejutan” ini tidak diduga sebelumnya dan beneran mengejutkan buat kami berdua. Lebih tepatnya melenceng dari rencana masa depan yang sudah dirancang sedemikian rupa. Meleset dari angan-angan tsah… sampai acara liburan bulan November kayaknya musti dicancel sudah huhuhuhu.

Ya, dimulai dari sakit pinggang berlanjut gak enak badan sampai berdebar-debar menunggu tamu bulanan gak datang-datang. Yang lucunya ngeh belum mens itu sudah mepet akhir bulan. Abisnya sejak ada Amanda seringnya Β lupa tanggal kapan si tamu bakalan datang. Tau-taunya telat…Beda dengan dulu, waktu belum hamil Amanda. Tanggal si tamu datang bakal diingat-ingat dan dicatat, maklum ngarep banget punya anak…

Dan mulai ada feeling kalo jangan-jangan aku hamil? Mulai tahan-tahan rasa penasaran, molor sampai kemarin. Gak tahan gegara cerita Yeye hihihiihii…mulanya aku cerita soal Amanda. Amanda nih kenapa akhir-akhir ini lengket banget sama aku. Waktu di rumah lagi baking, dia asyik ngrangkulin kakiku sambil manggil-manggil manja gitu. Eh si Yeye bilang kalau dia ngalamin hal yang sama, sebelum ketauan hamil eh si Millie lengket banget sama mamanya. Jadi penasaran…

Gara-gara penasaran akhirnya test pack juga deh tadi subuh.

Dan hasilnya………

Garis 2…..

Antara seneng dan campur aduk. Seneng karena gak nyangka segampang itu aku hamil, gak kayak dulu hehehe. Campur aduknya karena banyak rencana yang terancam meleset hehehe. Dan yang terbayang, bakalan kehilangan pekerjaan. Mengurus Amanda aja rempong apalagi ditambah adeknya. Kayaknya aku bakalan stay di rumah, ngebayanginnya mendadak sedih juga, selamat tinggal kesibukan kantor, selamat tinggal gajian πŸ˜† Kondisi kami memang tidak siap banget karena kami masih sedang menyusun masa depan berdua, masih nabung-nabung buat bangun usaha sendiri, kalo ada anak kedua otomatis ikat pinggang kencang-kencang sementara sumber penghasilan bakalan tinggal dari satu orang saja hemmm. Walo sebaliknya kadang suka ngiri kalo lihat temen hamil hehehe, yah…jadi labil gitu. Mau tapi emoh, emoh tapi mau :mrgreen:

Tapi jika dipikir lagi “kejutan” ini bukanlah kebetulan dan aku percaya Tuhan punya rencana indah buat kami berdua. Kalopun rencana kami bakalan berantakan, aku percaya ada plan B, plan C dan seterusnya. Tuhan tidak pernah berhenti berkarya dalam hidup kami. Amin… Ya sudah berhenti mengeluh ini itu, kepikiran ini itu, pikir yang asyik-asyik aja, bersyukur karena masih dipercaya satu lagi anugerah dari Tuhan.

So pada akhirnya kenapa aku musti worry, mari senyum dan sambut bahagia datangnya si adek kecil di dalam perut Mama. Sehat terus ya Nak…i love you…