Cerita Kehamilan Part 2

Tanggal 31 Oktober kemarin, aku menjalani USG lanjutan demi melihat dimana dedek bersembunyi selama ini? Hihihi kesannya kayak lagi nyari buronan aja.

Dibelain kemarin bawa bekel minum 1 botol air mineral 600ml plus dari rumah juga udah minum banyak dengan harapan kalo nahan kencing sekuat tenaga, si dedek bakal keliatan jelas gitu loh.

Eh udah hampir semaput nahan pipis, aku gak dipanggil-panggil juga. Ini udah kayak kran air mau jebol mak, sakittt…akhirnya gak nahan pipis juga akhirnya šŸ˜› Dan masih ngotot pengen nahan kencing untuk kedua kalinya, beli deh air mineral di toko sebelah rumah praktek pak dokter. Udah minum banyak, kebelet pipis gak dipanggil-panggil, udah mulai genggeus deh, sakit, mana bawa nda2 yang super duper bawel minta kesana kesini karena dia sendiri capek nunggu panggilan. Tapi dipikir ulang, masak sih sekarang mau pipis, lah nanti pas pipis dipanggil gimana? Masak mau minum dan tahan pipis ketiga kalinya? ishhh ogah deh ah…

Ini cerita soal nahan pipis aja panjang benerr… T_T

Oke, akhirnya sampai udah rasanya mau mak byor aja ini kran airku, akhirnya namaku dipanggil, legaaa…walo jalan ke ruang dokter kayak orang abis sunat :mrgreen: Sampai disana cek berat badan. Kirain gak bakalan naik eh naik 1 kg lagi. Soalnya selama 2 minggu ini, mual muntahnya makin parah dari sebelumnya. Udah khawatir aja si dedek gak dapat nutrisi apa-apa dari makanan minuman emaknya.

Trus lanjut usg….dan….Puji Tuhan dedeknya keliatan jelas. Si dokter sampai berseloroh “Eh…kemarin gak keliatan, tau-tau udah gede aja si bayi. Gak sia-sia nih ya nahan kencing. Ibunya niat betul nahan kencing, takut disuruh balik lagi kayak kemarin ya?” hihihihi udah dok, udahan ngocehnya, akyu kevelet vivis…

Setelah buka kran, aku kembali ke pak dokter dan gak tahunya tanpa dipinta, dia udah kasih amplop hasil usg. Gak pake biaya pula, duh baiknya…kenapa dulu gak dikasih hasil usgnya si Nda sih dok? Mulai protes. Tapi beneran legaaa…ternyata dedek tumbuh sehat dan tidak terjadi seperti yang dikhawatirkan kemarin-kemarin.

Oh ya soal mual muntah, kemarin memang menganggu sekali. Bukan cuman pagi aja muntahnya, siang pun, sarapan tadi pagi bisa balik loh…dan siangnya sampai malem gak napsu makan. Beberapa hari kemarin sepanjang hari cuman keisi susu dan apel doang T_T piye isok lemu arek’e? Ngidam apa-apa juga belom, jadi bener-bener males sama makanan, yang masuk cuman air, susu dan buah. Tapi satu hari kemarin, aku malah kena diare pula…..rrrr…udah yang bisa masuk cuman buah, lah kog diare? Masak cuman ngisi perut pake susu dan air?? Please deh. Kalo gak hamil yo gak masalah tapi kalo ada dedek di perut, kan kasihan…

Syukurlah 2 hari ini gegara liat sebuah artikel tentang tips mengatasi mual selama hamil, aku tidak mual sama sekali, horeee!!! Tipsnya simpel tapi it’s work buatku selama 2 hari ini. Tipsnya cuman bilang kalo waktu bangun pagi, usahakan jangan bangun terburu-buru. Minum air putih dan makan satu keping biskuit, baru deh melakukan aktifitas seperti biasanya. Dan itu aku lakukan dalam 2 hari dan ternyata berhasil!! Sepanjang hari gak mual dan bisa makan dengan enak, asyikkk…

Yah, memang diakui, selama ini bangun tidur sukanya buru-buru, langsung disambut anak yang rewel minta dimandiin…ujung-ujungnya lari ke dapur dan buru-buru nyalain kompor buat bikin air anget, cuci botol, dsb rrrr….seperti gak ada napas aja. Mana beberapa hari kemarin Nda sempet diare dan demam, otomatis emaknya selama seminggu kurang tidur dan berujung makin mual muntah karena gak ada waktu buat relaks di rumah. Syukurlah smua sudah berlalu dan pagi tadi Nda dimandiin omanya jadi mamanya bisa santai minum air putih dan makan biskuit sambil tarik napas hirup udara pagi, dan alhasil sepanjang hari tidak pake acara mual muntah.

Sehat terus ya adek, mama papa selalu berdoa buatmu, supaya kamu sehat jasmani rohani sejak dari kandungan. Amin

Dedek 9 Minggu

Dedek 9 Minggu

08 – 11 – 2008

Gak kerasa udah angka 5 aja. Gak kerasa waktu bergulir gitu aja dan tiba-tiba kita tersadar kalo kita udah jalan sejauh ini…yah belum terlalu jauh juga sik, belum sampek golden anniversary gitu. Tapi dalam 5 tahun ini, suka dan duka pasti ada, cekcok, berselisih paham udah sehari-hari. Dari urusan penting dan super gak penting, ya namanya hidup berumah tangga ya cyin. Yang pacaran aja suka putus nyambung kan? Bisa dibilang kan dua kepala, dua kepribadian dijadiin satu, ya otomatis harus saling mengalah demi harmonisasi sebuah hubungan… halah…ini kog malah vickynisasi.

Ada beberapa karakter, habit dari suami yang kadang bikin aku naik pitam dan bikin gondok, tapi ada yang sebaliknya bikin aku merasa disayang dan berbunga-bunga.

1. Lelet. Sebenernya sih suami termasuk suami yang helpfull. Dari nda2 masih piyik, dia juga mau gantian untuk bikin keperluan nda2. Mulai dari kasih susu, nyuapin sarapan, ngajakin maen sementara aku mandi luluran . Tapi terkadang suami ini suka lelet kalo mau berangkat kerja. Bentar…bentar…mau lihat tipi dulu, mau cek hape dulu, mau ini itu, gak mandi-mandi. Udah mepet jam baru mandi, itupun mandinya lamaaaa, udah selese mandi, masih lanjot makan. Padahal udah setengah 8 aja….rrrrr….

2. Pelupa. Suami suka sembarangan taruh barang dan paling seringnya kunci motor. Apalagi kalo hilangnya si kunci pas kita udah telat berangkat kantor, udah bikin uring-uringan deh. Tapi percuma juga marah, yang dimarahin, lempeng aja T_T

3. Cuek & Tidak Romantis. Hahahaha hampir semua perempuan suka kan dapat perlakuan romantis? Sayangnya diriku tidak mendapat suami yang romantis dalam artian kasih perhatian dengan memberi bunga, kejutan dllnya. Sejak dari pacaran, mau ngerayain hari jadian, mau ngerayain palentin, mau ngerayain anniversary kayak gini pun, tidak ada bunga atau kejutan apapun dari suami T_T Baiklah itu tidak masalah karena kita toh sudah bukan abg lagi tapi yang lebih nyebelin lagi, sikapnya yang cuek abis, kalo berantem si suami lebih seneng diam bahkan saat istrinya nangis di pojokan, desenya bablas ketiduran….rrrrr…

4. Suami Siaga. Hehehe ini yang bikin aku sayang sama suami. Kalo aku sakit atau kecapekan kerja dan pulangnya gak bisa nemenin nda2, dia turun tangan. Dan kalo nda2 rewel, dia sukarela nemenin nda2 tidur di depan, sementara emaknya ngebo.

5. Family Man. Udah dari sononya, suami emang sayang keluarga. Tipe anak rumahan yang lebih seneng kalo wiken ngumpul sama keluarga ketimbang keluyuran sama pacar ato sama temen-temen. Dan kebawa sampai menikah, kalo ngumpul atau ngobrol sama temen di telepon, seringnya kedengeran dia cerita soal anak, istri dan itu kedengeran kalo dia memang benar-benar menjadi suami dan ayah yang bahagia.

Udah segitu aja ceritanya, ini aja kog lebih banyak jeleknya yang ditulis ketimbang baeknya hehehe. Padahal aku juga buanyak kekurangan dan ketidaksempurnaan dan sering bikin dia jengkel dan marah, semoga kita bisa saling memperbaiki ke depannya. Amin

Happy Anniversary Papa….

Happy Wedding 08-11-2008

Happy Wedding 08-11-2008

Surat untuk Nda

Kemarin kamu tepat berulang tahun yang kedua. Hari istimewa yang selalu dinantikan oleh Mama. Walo tidak merencanakan perayaan apapun namun jika mengingat hari dimana kamu terlahir ke dunia, Mama bahagia sekali.

Mama punya banyak rencana untuk menghabiskan hari dimana kamu genap 2 tahun, mulai dari pengen ajak kamu jalan-jalan, belikan kamu kado dsbnya. Tapi manusia bisa berencana, Tuhan juga yang menentukan. Kamu tiba-tiba jatuh sakit, hati Mama sangat pilu…anak gadis Mama harus terbaring lemah karena diare dan demam. Terpaksa kita tidak kemana-mana ya nak, tunggu kamu sehat dulu. Tidak ada lilin, tidak ada kue, tidak ada pesta, tapi itu semua tidak membuat Mama lantas tidak bersyukur pada Tuhan atas pertambahan usiamu.

Mama sangat bersyukur, Mama bisa melewati 2 tahun ini dengan bahagia. Mama bahagia bisa memiliki kamu, Mama bahagia bisa mencium dan memelukmu setiap hari. Namun Mama juga sedih karena di saat kamu sakit, Mama sadar jika kamu sangat rindu dekat dengan Mama, maafkan Mama yang tidak bisa 24 jam berada di dekatmu ya Nak. Semuanya itu tidak mengurangi rasa sayang Mama kepada kamu, suatu hari nanti kamu pasti bisa mengerti.

Cepat sehat anak gadisku, Mama rindu dengan senyuman dan centilnya kamu. Doa Mama, kiranya kamu dianugerahi Tuhan dengan kasihNya, sehingga kamu bertumbuh sehat jasmani dan rohani, makin besar, kamu makin berkenan di hadapanNya dan menjadi berkat juga untuk siapapun yang ada di sekitarmu. Mama juga berdoa, agar Tuhan memberikan Mama, sebuah hati yang bisa mengerti dan mengenal kamu secara pribadi sehingga Mama bisa menjadi penasihat, pembimbing dan sahabat terbaik bagimu hingga kelak kamu dewasa.

Selamat ulang tahun, gadis kecilku, Nda. Mama sayang kamu. Tuhan Yesus memberkatimu. Amin