Nda’s 25th Month

Lupa kalo hari ini tanggal 5, belum sempet kasih ucapan selamat ulang bulan buat si ndut hehehe. Nda, tambah hari tambah gede dan kadang-kadang kita jadi mikir kalo dia memang bukan bayi lagi. Padahal kadang kepengen bisa perlakuin dia kayak bayi hohoho. Dicium sekarang teriak-teriak, dipeluk kalo pas moodnya bete ya bakalan ngamuk, beda ya kalo bayi mah pasrah aja diapain juga :mrgreen:

Dan selamat datang juga pada tantrum. Yes, anak kicik mulai sikapnya kadang nyebelin. Kadang kalo moodnya bete, udah deh senggol bacok kayaknya. Salah dikit bisa nangis, ditowel dikit tereak-tereak, telat bikinin susu bisa nangis gulung-gulung kayak abis diputus pacar… dan sikapnya bossy abis. Bikin sumbu papanya yang pendek seringnya putus dan langsung ngebentak si anak kicik yang disambut tangisan makin kenceng. Dan saat itu pula, papa makin galak “Diam, gak boleh nangis! Kalo nangis, papa masukin kamar…” kemudian si anak kicik nangis sesenggukan. Kasihan juga…tapi dia gak jera, besoknya tetep aja bikin ulah.

Akhirnya kita makin lama makin kebal hehehe. Pokoknya kalo Nda mulai nyebelin, dinasehatin gak bisa dan malah akting nangis biar apa yang dia mau diturutin, kita kompak cuekin dia hahahaha. Lumayan sih hasilnya walaupun kita kadang terpancing juga emosinya. Musti belajar dan stok sabar banyak-banyak kayaknya….

Oh ya soal perkembangan dia, kalo bocah seusia dia banyak yang udah ceriwis, ngomong lebih dari satu kata, kami cukup bersyukur kemarin nda sudah bisa ngomong susu. Sebelumnya kalo minta susu pake isyarat aja, sekarang dia udah bisa bilang susu atau lebih tepatnya syusyu, pake mulut monyong bimoli šŸ˜† Jangan dibilang bisa ngomong syusyu ini gak pake drama. Drama abis… jadi ceritanya dia di tempat utinya, gak diladenin susu kalo dia gak mau bilang susu dulu. Jadi seharian dia ngamuk, nangis minta susu dan dicuekin uti dan tantenya…kasihan…. Akhirnya sama utinya diajakin ngaca sambil diajarin ngomong “syusyu…” dan tentunya pake bibir monyong bimoli šŸ˜† dan Puji Tuhan si nda nurut dan mau coba bilang syusyu hehehe, kadang kalo macet, utinya pake perantara boneka monyetnya nda. “Nyet, itu Nda nangis minta apa sih?” si utinya tanya ke si monyet dan nda akhirnya ambil boneka trus ngomong sama bonekanya “syusyu…” wkwkkwkwk jadi bahan tertawaan kami berikutnya.

Sampai di rumah omanya, mulai kambuh males ngomongnya. Minta susu pake bahasa isyarat, tapi kami kompak berdua cuekin dia sampai malam. Alhasil dia ngamuk dan tereak-tereak, heboh deh sampai omanya udah gatel pengen bikinin susu aja. Aku tetep ngotot ke omanya buat gak bikinin nda susu sebelum dia mau belajar ngomong, emak kejem hihihihi. Ada perjuangan ada hasil, semenit kemudian nda ambil botol susu, perlahan pelukin aku dan bilang “syusyu…” sambil monyong-monyong hehehe, eh dikerjain papanya “Bilang apa, Nda?” “syusyu…” dan diulang-ulang lagi sampai anaknya kesel *jitak papa*

Emang sih kalo diliat nda sebenernya mulai dikit-dikit bisa ucapin beberapa kata seperti gajah, syusyu, kodok, monyet kadang juga tiba-tiba ditanyain tantenya “mau jalan-jalan kemana, nda?” dia bisa jawab “hian” yang maksudnya Giant gitu tapi kalo kita coba tanya ulang gak bakalan ada siaran ulang, alias itu spontan aja keluar dari mulutnya. Yah, apapun itu tetap kami syukuri aja deh, tetangga kami yang punya anak 3 tahun belum bisa ngomong sampai dibawa dukun segala loh… tapi kami tetep optimis nda bakalan cerewet nantinya kayak emaknya hihhihihi karena kami melihat tidak ada masalah dengan interaksi Amanda terhadap lingkungannya.

Untuk toilet trainning mulai ada perkembangan walaupun untuk malam hari kami belum berani lepas pospak. Untuk siang hari dia sudah mulai inisiatif minta pipis di kamar mandi dan kalo dia kebelet pup sudah gak di celananya lagi, dia udah inisiatif pelorot celananya dan buru-buru ke belakang hehehe. Cuman terkadang kalo kambuh malas dan manjanya musti lap keringet ngajakin amanda pipis, udah keburu pipis aja di lantai ruang tamu. Kalo sama tantenya gak bakalan diladenin, ambil lap suruh nda lap sendiri hehehe, dengan begitu kan nda jadi kapok ngompol. Terkadang dicubit pantatnya cuman buat nda jera eh…lama-lama kebiasaan kalo dia kebablasan ngompol nda ambil kain pel sendiri dan diam-diam ngepel pipisnya, kalo ketahuan dia bakalan cubit pantatnya sendiri :mrgreen: Bikin tante sama utinya ketawa ngakak. Jadi deh tiap kali aku bilangin nda “Nda…kalo kebelet pipis, ke belakang ya, bukan ngompol, kalo ngompol, mana yang dicubit?” nda spontan tunjukin pantatnya šŸ˜†

Trus dalam sebulan ini selera nda mulai beralih. Kalo biasanya dia cuman mau diputerin cd barney sementara cd princess sofia yang udah dibeli dari kapan dicuekin aja eh tiba-tiba dia minta diputerin hehehe. Dan mulai deh dia suka sama serial itu apalagi sekarang diputer di tipi juga kan tiap pagi. Dari awal nonton serial ini, suka. Ceritanya sangat cocok buat anak perempuan, lebih dari ekspetasiku sebelumnya, lengkap, ada pesan moral dan gampang banget ditangkap anak kecil. Mulai dari gimana berteman, gimana beradaptasi dengan lingkungan baru, gimana menyelesaikan masalah dalam pergaulan, pokoknya aku suka sama serial ini. Kapan-kapan deh aku review dikit beberapa serinya hehehe.

Yah gitu deh update sementara perkembangan nda, di balik tantrum dan sikapnya yang tiba-tiba bisa nyebelin tetep aja bikin mama papa tertawa dan bangga sama kamu, nduk. Sama-sama belajar ya sayang, sehat selalu, doa mama papa biar Tuhan memberi kamu pertumbuhan lengkap jasmani dan rohani, makin pinter dan selalu menjadi kebanggaan mama papa. Gak punya koleksi foto nda bulan ini jadinya ngambil dari fb si tante yang rajin motret si anak kicik hehehe.

Si Centil

Si Centil

Si jutek

Si jutek