Warisan Iman 2

Kemarin khotbah di gereja yang dibawain sama Ev.Hesty orang Menado *lirik Lisa, entah kenapa kalo ada kenal satu orang Menado, ingetnya musti ke Mrs.Poltak :P* bagus buat dishare disini, walopun muatannya kristiani tapi goalnya tetep sama yaitu masalah parenting. Hubungan antara orang tua dan anak-anak mereka. Bahan renungan yang diambil itu dari Kejadian 4:16 dan Kejadian 4:26 disitu diceritakan bahwa Adam memiliki beberapa anak, kloter pertama *emang rombongan haji?* Β itu Kain dan Habel, tapi kemudian ada kejadian si Kain ngebunuh Habel kan, trus sebagai gantinya kloter kedua diberangkatkan :mrgreen: anak ketiga Adam bernama Set.

Di ayat 4:16 dikatakan “Lalu Kain pergi dari hadapan Tuhan dan ia menetap di tanah Nod, di sebelah timur Eden”

Sebaliknya di ayat 4:26 dikatakan “Lahirlah seorang anak laki-laki bagi Set juga dan anak itu dinamainya Enos. Waktu itu orang mulai memanggil nama Tuhan”

Ada yang bertolak belakang disini dari kedua sosok papa, papa Kain dan papa Set. Papa Kain setelah terusir dari keluarga karena kejadian ngebunuh sodaranya sendiri, dia akhirnya meninggalkan Tuhan. Sedangkan Set, justru lewat keluarganya, orang mulai mengenal nama Tuhan.

Dibaca di ayat-ayat selanjutnya, diceritakan kalo keturunan papa Kain adalah orang-orang hebat. Ada yang jadi musisi, orang ahli besi, ahli kemah, dsbnya yah kalo di jaman sekarang mungkin bisa dibilang bisnis properti atau bisnis jual beli besi, dkk seperti bos eike :mrgreen: tapi kehidupan rohani mereka alias hubungan mereka dengan Tuhan bagaimana tidak diceritakan, jadi yang menonjol adalah prestasi akademis mereka dan kekayaan serta kekuasaan yang mereka punya. Malahan ada salah satu keturunannya bernama Lamekh adalah orang kuat yang selalu membalas orang jahat sama dia, tujuh kali lebih kejem isshhhh….preman pasar kalah deh πŸ˜†

Sedangkan keturunan papa Set, hampir semuanya gak ada prestasi akademis atau kekayaan dan kekuasaan yang diceritakan, justru melainkan kedekatan mereka dengan Tuhan. Seperti misalnya Henokh yang dekat sama Tuhan sampai meninggalnya pun kapan gak ada yang tahu karena tiba-tiba dese ilang, diangkat Tuhan ke sorga. Trus kemudian Nabi Nuh juga salah satu keturunan papa Set, udah pasti tahulah gimana imannya Nuh pada Tuhan, di tengah orang berdosa, dia manut disuruh bikin kapal gede, dan pada akhirnya dia dan seluruh keluarga selamat dari hujan dan banjir besar, Puji Tuhan.

Nah…intinya dari perenungan tadi, mengajarkan kita bahwa yang “paling penting” dari semua prestasi dan kebanggaan lain yang bisa kita terima dari anak-anak kita, alangkah terlebih bangganya kita sebagai orang tua kalau melihat anak-anak kita bertumbuh dengan warisan iman yang kita sudah bekali sejak dini. Boleh aja mendorong anak berprestasi di sekolah, biar besoknya dia pinter, biar kehidupannya kelak bisa mapan, syukur-syukur jadi orang kaya dan terkenal tapi “terlebih penting” adalah warisan iman, pengenalan pada Tuhan. Kalau anak-anak kita sejak dini, mengenal siapa Tuhannya, yakin hidupnya bakalan diberkati, bukannya pinter, kaya dan terkenal itu cuman bonus dan bukan goal dari hidup kita? Toh waktu mati, itu semua cuman jadi kenangan di kubur?

Trus kemarin ibu pendeta cerita yang lumayan bikin shock sih, gimana pergaulan anak sekarang. Dese punya jemaat, trus jemaat itu punya anak. Nah, suatu ketika si ibu pendeta digerakkin Tuhan buat mendoakan si anak jemaat tsb dan sebaliknya si jemaat juga kog rasanya kepengen membawa si anak ke ibu pendeta. Trus ibu pendeta tanya “umur anak ibu berapa tahun?” trus si jemaat bilang “kelas 6 SD, bu” oh…yahhh, kalo masih sd paling-paling nakal apaan sih? Pacaran kali? Ato mbolos sekolah gitu kan…. “Ok, bu. Bawa anaknya besok kesini ya, tapi jangan ditemenin, saya mau ngomong sendiri sama anak ibu”

Nah singkat cerita, ibu pendeta ketemu sama bocah kelas 6 SD itu. Trus mulai ibu pendeta to the point nanya “Kamu buat dosa apa sih sampai saya kog disuruh Tuhan ngomong sama kamu?” trus si bocah jawab “Saya merokok tante…” gitu kan jawaban pertama, oh…oke…masih kasus ringan, pikir ibu pendeta tapi hatinya terus didesak Tuhan buat tanya lebih detil. “Ada yang lain?” trus pengakuan kedua dimulai, si bocah esde bilang kalo dia biasanya sepulang sekolah, diantar sopir pake mobil Alphard, kebetulan dese tinggal di salah satu perumahan elite di Surabaya. Selese sekolah dia tetep di mobil, pintu ditutup, posisi masih di garasi, dan dese ngelakuin masturbasi dong………rrrr

Ibu pendeta mulai melotot, ini anak kelas 6 esde loh ini bukan anak kuliahan. Trus dia medesak lagi si anak cerita lebih banyak, dan si bocah ngaku kalo udah tidur dengan 4 teman sebayanya di sekolah. What?? Shock kan dengernya… tapi tunggu dulu ada pengakuan terakhir yang bikin para ibu bisa jantungan, si bocah suka dolan ke tempat prostitusi yang mau ditutup sama ibu Risma itu……dan sesuai juga dengan cerita ibu Risma di Mata Najwa dong kalo salah satu pelanggan PSK disana adalah bocah esde T_T

Yah ibu-ibu kita terkadang tidak sadar menentukan prioritas anak-anak dalam mengejar goalnya hidup di dunia ini. Seringnya kita kasih beban ke anak, musti pinter, musti gini…gitu, disuruh les seabrek-abrek, kalo ada duit disekolahin di luar negeri. Tapi kita lupa “hal terpenting” yaitu IMAN…..semoga kita bisa menjadi pembimbing sekaligus teladan iman bagi anak-anak ya buibu, brb saya mau mewek ngebayangin cerita ibu pendeta, kalo-kalo saya jadi orang tua si anak esde itu πŸ˜₯ Ini sekaligus pelajaran buat saya buat bener-bener giat beribadah lagi, saya pengen jadi role mode yang bener buat anak-anak, semoga ya…karena saya pun jauh dari sempurna tapi yakin aja dengan mengandalkan Tuhan, pasti bisa.

Bersih – Bersih (TM)

Ini demi kelangsungan hidup dan solidaritas, mari kita buka rahasia dapur hehehe ketimbang didepak dari TM. Rahasia dapur kali ini adalah peralatan bersih – bersih, baik pembersih kamar mandi sampai badan. Biar ketahuan sapa yg males *tunjuk diri sendiri *,

Koleksi pembersih rumahku minim sekali buibu, karena memang urusan bersih – bersih rumah masih dikuasai ibunda ratu alias the mamah, sementara anaknya yang cantik jelita ini cuma bantu dikit hihihi.

image

Tuh kan keliatan simplenya, untuk pembersih lantai kamar mandi sampai kloset cukup dengan vixal, trus lantai semua ruangan pake veja, pembersih serbaguna. Tapi itu kebetulan si veja lagi abis dan botolnya diisi sementara sama so klin lantai.Β  Buat cuci baju pakenya deterjen boom, alesannya simple,Β  murah :mrgreen: dan untuk cuci piring kadang pake sunlight kadang pake sabun colek wings beli yang seember kecil tapi kebetulan abis jadi gak bisa difoto.

image

Nah kalo ini perlengkapan mandi, di antaranya:
-sabun muka, aku pake ponds, papa pake garnier
-shampoonya pake pantene plus conditioner yang jarang banget dipake. Shampoo buat Amanda, pake switzal.
-Sabun mandi, pake sabun merk Active, Amanda pake Cusson, gak keliatan di foto karena stok abis tinggal yang dipake sekarang.
-pasta gigi pake close up, udah dari dulu, suka sama rasa mintnya, kalo Amanda pake cusson, fotonya di bawah. Di foto itu ada obat kumur tapi tidak pernah dipake, itu oleh2 dari seminar.

image

Nah ini punya mama, peralatan kosmetik sehari – hari, ada pelembab Ponds white beauty, Ponds BBΒ  Cream, trus buat hand body dan parfum pake Enchanteur, roll on pake rexona, dan terakhir pake bedak venus, udah cocok sejak lama jadi gak mau ganti. Kecuali pelembabnya nih pengen pindah ke yang anti aging karena sadar umur bentar lagi 30 hihihi.

image

Nah ini komestiknya si ning nda2, bedaknya johnson tapi itu cuman karena ngabisin stok kadoan dari dia lahir aslinya lebih suka bedaknya cusson, wanginya lebih enak.Β  Hand body cusson dong, parfumnya baru pake johson, enak, wangi…. trus itu hair lotion switzal, buat kalo abis keramas, Caladine itu andalan kalo si ning nda 2 badannya beruntusan, trus terakhir itu pasta giginya cusson yang awet karena jarang dipake, si bayi sukanya sikat gigi pake air aja.

Udah itu aja ya buibu, selese ya peer saya hihihi, ayo apa lagi nih tantangan berikutnya? Hahaha sok nantangin, padahal males posting, peer posting liburan aja menunggu…..

Weekend Story

Di bulan Desember kemarin, kami merasakan banyak banget berkat mengalir dalam kehidupan kami. Lebih tepatnya berkat kejutan gitu, yang membuat kami banyak bersyukur. Salah satunya, tiba-tiba papa mendapat kesempatan buat memulai suatu usaha baru. Jadi ceritanya ada tempat bilyar yang mau dioper sewakan sekaligus oper usahakan dengan harga yang murah dan pas dengan tabungan kami, papa melihat ini sebagai peluang dan aku melihat ini sebagai jawaban doa karena memang keinginan sejak lama buat kami untuk punya usaha tetap yang bisa menambah pundi-pundi tabungan masa depan kami. Setelah banyak berdoa dan memantapkan hati, kami mengambil peluang itu. Dan sejak selesai Natal kemarin, kami mulai buka usaha tersebut dan Puji Tuhan masih berjalan sampai hari ini dan lumayan juga hasilnya. Suami gak perlu terlalu ngoyo jualan barang sampai ke Madura setiap hari, ada pemasukan setiap hari dari buka usaha baru ini. Puji Tuhan…

Karena ada usaha baru tersebut, otomatis aku musti ngalah dong, tiap malem ditinggal papa buat jaga tempat bilyar. Kami belum sanggup menggaji karyawan jadi otomatis semua dikerjakan sendiri, lagian ini cuman usaha kecil-kecilan yang masih sanggup dihandle sendiri oleh papa. Ikhlas aja deh demi masa depan anak-anak nanti hehehe walau kadang aku ngerasa ada yang sedikit hilang. Kalo biasanya sore bisa ngobrol berdua sambil ngasuh Nda, sekarang sendirian, Puji Tuhan…komunikasi kami tetap berjalan baik, selalu ada waktu buat kami ngobrol ini itu di sela kesibukan. Dan waktu-waktu seperti ini, aku manfaatin baik-baik buat membangun hubungan dengan Nda. Efeknya sekarang apa-apa pengennya sama mama :mrgreen: Tapi biarlah, toh dia juga gak kehilangan waktu bersama papanya, kadang siang hari dia masih bisa maen bebas dengan papanya kog.

Waktu kami berdua sangat mengasyikkan, kebanyakan sih dihabiskan buat maenan bareng, makan, nonton film berdua, ngabisin koleksi cd yang diputer-puter terus-terusan hehehe. Trus kadang-kadang karena kepengen makan sesuatu, kami berjalan berdua ke pasar. Jalan ke pasar sekitar 15 menitan dan itu jadi perjalanan menyenangkan buat kami berdua. Apalagi kemarin sempet pulangnya keujanan berdua hahaha, Nda malah kesenengan maen hujan-hujan, kepaksa aku gendong karena takut dia nanti malah sakit. Untung saja ada ibu-ibu yang nawarin diri buat mayungin kami sampai rumah, Puji Tuhan. Sehabis itu kami mandi air hangat dan bobok berdua, habis bobok kita makan lagi hahaha. Jadi di pasar kami udah makan tapi bungkus satu lagi buat makan malem hehehe. Itu hari minggu yang menyenangkan buat kami berdua dan begitulah setiap hari. Semuanya kami syukuri……sekalipun papa jarang bisa kumpul bertiga kecuali minggu pagi atau waktu dia libur, kami tetap menikmati hari lepas hari dengan bahagia, apalagi sebentar akan ada anggota baru di rumah, bakalan rame deh πŸ˜€

Happy weekend all…..

Kangen Nda ^^

Abis lihat postingan tentang Oddy di blognya Mumut, tiba-tiba jadi kangen sama anak sendiri di rumah :mrgreen:

Lah abis kelakuan Oddy kan rada mirip-mirip sama Nda2 hahahaha, sok mirip-miripin anak orang, dipelototin papady.

Gemes, kangen, pengen uyel-uyel, pokoknya tidak ada waktu buat berenti kagum sama perkembangan dia yang cepet banget gedenya, lucuk banget tingkahnya, kadang-kadang ajaib dan bikin emak bapaknya geleng-geleng kepala sama menggerutu “niru sopo arek iki?”

Udah kepanjangan prembulenya, padahal cuman pengen mejengin beberapa fotonya Nda disini buat kenang-kenangan. Kebanyakan foto diambil sama tantenya yang ngasuh dia selama aku tinggal kerja, heran ini si tante jago banget ambil foto lucunya Nda, kayak di postingan sebelumnya.

Nda Hello Kitty

Nda Hello Kitty

Belajar Menjahit ^ ^

Belajar Menjahit ^ ^

Gini ini caranya makan dan minum :P

Gini ini caranya makan dan minum yang asyik πŸ˜›

Enaknya makan Ayam Guring :mrgreen:

Enaknya makan Ayam Guring :mrgreen:

Ngupil, hobi yang mengasyikan :lol:

Ngupil, hobi yang mengasyikan πŸ˜†

Ngamen Nyok....

Ngamen Nyok….

Ayo cepetan jam 5, disini udah gelap, mendung, jadi kepengen cepet pulang!!!

 

Liburan 2013 Part 2

Liburan hari pertama kami langsung dimulai begitu kami sampai di kota Malang. Jadi sampek splendid inn sekitar jam 10 siang, jam 11 siang kita cus ke Selecta, Batu. Dan ternyata Malang puanasss sama aja kayak Surabaya, mana kita gak pake jaket dan aku pake celana pendek dong πŸ˜† gosong deh…..nasib.

Sempet lupa jalan alias bingung dimanakah Selecta berada? Ya maklum udah bertahun-tahun gak naik motor ke Batu jadi pikun. Terakhir ke Selecta itu waktu masih aku umur 18-20 tahun mungkin? Masih masa-masa pencarian pacar :mrgreen: dan ternyata perubahan di Selecta banyak aja dong. Bagus bener sekarang, kolam renangnya lebih gede, taman bunganya jauh lebih bagus…hebat ya, andai aja ada tempat wisata sebagus ini di Surabaya.

Coba bayangkan panas-panas terus ketemu yang beginian :

20131227_131345resize

100_2688

Boleh gak sih pemandangan begini ditaruh di rumah? Ngimpi… πŸ˜† Begitu liat bunga-bunga rasanya pengen nari-nari bareng Sharukh Khan aja, idola bundanya Inot :mrgreen:

Nda aja sueneng…dia asyik rebahan di rerumputan sambil merangkak-rangkak kayak bayi hahahaha. Karena gak bawa baju renang, gak ada agenda renang deh hari ini. Kami pikir besok sajalah, lagian kami masih capek karena perjalanan tadi, jadi memutuskan buat santai-santai saja di Selecta. Foto-foto dan lari-larian di taman bunga hihihii, gak ding jalan santai aja, kalo lari-larian disangka kita syuting video klip lagi πŸ˜›

20131227_124531

20131227_124330

100_2697 copy

100_2692

100_2690

20131227_124613

100_2685

20131227_134213

Selesai foto-foto, amanda minta naek perahu bebek alias sepeda air dan sesuai prediksi, pegel saja gitu ngayuhnya :mrgreen: Papanda sempet nyeletuk “Udah bayar suruh capek-capek” hihihihi, yah namanya nyenengin anak, berkorban dikit deh πŸ˜›

Dan kemarin pertama kalinya kami berani minta orang buat motoin kita hahahaha, karena seringnya kami foto ya gantian gitu dong tapi kemarin ngeliat pemandangan asri begini, sayang kan gak punya foto bertiga, jadi deh kita cari korban buat fotoin kami πŸ˜› Sayang karena minta tolong orang, hasilnya yah pasrah aja jelek apa bagus. Tuh buktinya satu foto yang mustinya bagus eh…Nda pake action garuk-garuk kepala :mrgreen:

Sepulang kami dari Selecta, kami bertiga memutuskan istrahat sore di kamar dan bablas ketiduran sampek jam 8. Bangun-bangun perut pada keroncongan πŸ˜† Setelah berdebat, tarik ulur gara-gara Nda kayaknya pules bener boboknya, akhirnya kami keluar hotel dan cari “Toko Oen” yang kabarnya lumayan terkenal disini karena es krim dan steaknya.

Lumayan lama kami nyari dengan perut kosong, akhirnya ketemu juga, ternyata memang tidak jauh dari hotel tempat kami menginap tapi karena di depannya banyak pepohonan dan penerangan kurang jelas alhasil kita kesulitan mencarinya dong.

Sampai sana, rame aja tempatnya dan kita sukses dicuekin 😦 Padahal Nda keliatan laper tuh mukanya, jadi sebel deh sama pelayanannya. Aku memutuskan mendatangi meja kasir dan ketemu sama koko-koko, entah siapa dia, yang pasti dia jadi korban semprotanku :mrgreen: Dia pun gelagapan nyariin buku menu buatku sampai bolak-balik dua kali…krik…. dan setelah bersabar akhirnya pelayan mencatat pesanan kami. Nasi goreng dan sop buntut, sudah lupakan steak, bisa-bisa kami makan jam 12 malam, kalau masih memaksa untuk memesan steak, lah meja sebelah kami yang sudah menunggu sejam aja belum makan apa-apa weeee…

Sop buntut pun datang plus es krim, peach melba yang sukses ditolak sama Nda 😦 Sop buntutnya tidak, habis semangkok dimakan berdua hehehe, Nda lahap bener…papa ikutan nambah nasi buat ikut ngicipin sop buntutnya yang rasanya memang enak. Maaf karena kelaparan, kami gak sempet simpan fotonya hehehe. Dan sebelnya kemudian, ternyata nasi goreng yang kami pesan tidak dicatat dong sama mereka, jadi deh…papa batal makan nasi goreng “Toko Oen” dan sukses membeli nasi goreng di depan parkiran πŸ˜›

Sebenernya “Toko Oen” ini asyik buat kongkow, tempatnya unik, bangunan peninggalan belanda juga, sayang karena kami datang di jam-jam sibuk, kami tidak bisa menikmati. Kalo disuruh balik sana, kayaknya enggak deh, papanda udah males katanya πŸ˜† Lihat aja tampang bete mereka sebelum makan.

100_2715

Ya segitu deh perjalanan hari pertama kami di kota Malang. Ntar lanjut lagi deh perjalanan kami di hari kedua yang jauh lebih melelahkan sekaligus menyenangkan πŸ˜€ Happy wiken teman-teman……..

Rekap Perkembangan Amanda & Dedek ^_^

Bulan-bulan ini kayaknya males banget mau update blog dan banyak banget sekali kerjaan plus esdebre esdebre yang bikin ngeblog macet.Β Mau nerusin cerita liburan aja masih bingung gimana mindahin fotonya :mrgreen: dan parahnya bulan kemarin tidak merekap perkembangan Amanda di usianya yang 26bulan *tepok jidat*

Memang gak banyak yang bisa diceritakan sih soal perkembangan Amanda hehehe aslinya bingung mau nulis atau cerita dari mana. Yang pasti dia makin bikin gemes, ngomongnya walau masih pelit tapi mulai berkembang, udah bisa jawab kalo diledekin “nda-nda jelek…” dengan jawaban “cantik…” dengan logat dan mimik yang lucu.

Puji Tuhan Amanda sehat-sehat selama 2 bulan ini meski kemarin sehabis liburan aku sakit flu berat, dia tetap aman alias gak ketularan. Oh ya ding pernah pagi hari dia anget, malem batuk-batuk tapi cuman 2 hari doang abis itu sembuh total, ajaib hehehe, Puji Tuhan ini anak doyan makan jadi kebal penyakit. Lucunya kalo kita bilang “Nda, dahimu kog anget ya sayang…” eh…dia minta dipakein kompresan dong, kalo gak diturutin dia ngamuk. Yaelah segitunya Nda…sampai bawa botol obat batuk kesana kemari, padahal 2 hari juga sudah sembuh πŸ˜›

Oh ya semenjak hamil emang aku udah kenalin dedek di perut sama Amanda dan kebetulan ini anak suka banget sama bayi. Iklan bayi di tipi atau ada bayi di gereja pasti mengundang perhatian dia, jadi deh amanda keliatan seneng banget bakalan ada punya bayi di rumah πŸ˜€ Apalagi setiap USG, Amanda musti ikut, jadi deh tiap kali ditanya “adeknya dimana?” dia bakalan usap-usap perut pake jarinya sambil berdesis…maksudnya mau niruin gaya dokternya kalo lagi meriksa dedek pas USG hihihi. Ada aja nda-nda…

Dan tiap pagi gak pernah telat, dia cium perutku, amazing banget deh. Bukan cuman cium, kadang dia kayak ngajak ngobrol adeknya walo pake bahasa bayi hahahaha. Sekarang jadinya tiap kesempatan aku ajakin Amanda nyanyi bareng pake gerakan dari lagu sunday schoolnya yang judulnya “Yesus sayang semua” lagunya sederhana, liriknya gampang dihapal, cuman Yesus sayang semua, semua, semua, sayang Papa, sayang Mama, sayang kakak, sayang adek, sayang semua. Moga aja lagu ini jadi lagu kenangan buat Amanda dan adeknya dan kelak akan mendekatkan hubungan mereka, amin…

Trus buat perkembangan adek sendiri, adek udah mulai aktif, nendang-nendang walo gak seheboh Amanda dulu tapi lumayan bikin ngilu hehehe. Puji Tuhan tidak ada keluhan apapun di trisemester kedua ini, semuanya lancar, walo aku sering terserang flu seperti hari ini tapi bisa tetap enjoy. Dan kemarin setelah hunting dsog dan rumah sakit kemana-mana, lumayan ribet sih soalnya nyocokin budget sama kebutuhan. Kan rencananya bisa ASIX buat adek, jadi agak-agak syusyah cari rumah sakit. Ada yang budgetnya masuk tapi gak menyakinkan soal pelayanan mereka terutama soal IMD dan rooming innya. Udah sreg sama RSIA Kendangsari eh papanda keberatan soal biayanya :mrgreen: maklum kita lagi banyak kebutuhan tahun ini jadi rada mepet budgetnya. Puji Tuhan hasil browsing dan tanya-tanya plus survei langsung, mantep pilih lahiran di RSIA IBI di Jl. Dupak. Dari penjelasan bidan disana (dan semoga beneran faktanya nanti), saat lahiran bisa ditemenin keluarga, ASIX dan rooming in dan plusnya dapet DSOG Marsianto yang biasa menangani VBAC. Jadi mantep juga untuk mencoba VBAC, semoga terkabul. Amin. Yang terpeting sehat-sehat ya dek, Mama yakin Tuhan sudah sediakan yang terbaik. Amin

Segitu dulu deh, buat penutup ini ada foto Amanda yang lagi narsis πŸ˜†

Amanda Narsis