28 Bulan

Makin kesini kog rasanya males-malesan ngeblog ya…sampai ulang bulan Nda yang ke 28 ini aku tidak menulis apa-apa hihihi….abis bingung mau ceritain apa.

Perkembangan Nda juga hampir sama dengan bulan lalu, cuman kosa kata yang dia ucapkan makin banyak, terlambat sih sebenernya karena lain anak seumuran dia udah bisa nyusun kalimat, Nda baru mempelajari beberapa kata saja, tapi sangat bersyukur dan selalu amazing lihat dia mulai menirukan sesuatu atau merespon pertanyaan kita.

Percakapan yang sering diulang-ulang antara lain sih :

M : kamu cantik apa jelek?

A : Centik

M : Centik kayak sapa?

A : Mamah

M : Gak kayak papa?

A : Mamah Papa

hehehe dia suka jawab gitu soalnya sering diledekin sama Omanya kalo Nda gak mirip sama aku tapi lebih mirip sama papanya. Makanya dia ngotot kalo dia itu mirip keduanya, mirip papa, mama juga. Ya iyalah, yang tanem saham orang dua 😆

Nah kalo percakapan ini antara dia dan tantenya.

T : Nda, papa mama dimana?

A : Kelja

T : Buat apa kerja?

A : Li Syusu (Beli susu)

T : Kalo Ida (Tante) kerja buat apa?

A : Li Jus (Beli jus)

Soalnya tiap siang dia ditraktir tantenya beli jus, dasar si Nda, dia pikir tujuan semua orang bekerja ya buat dia termasuk tantenya yang emang sering terima jahitan baju di rumah hihihihi.

Di rumah sekarang Nda lagi seneng bantuin papanya memelihara burung, termasuk beliin jangkrik sama pisang buat si burung cucak ijonya. Heran juga ini anak cewek gak geli apa sama jangkrik hiii…

M : Burung makannya apa Nda?

A : Jenkik (Jangkrik), Esang (Pisang)

M : Kalo Nda..makannya apa?

A : Nesi (Nasi)

M : Kalo gitu makan nasi aja ya, gak usah susu

A : Ndak, nesi syusu (Tidak, nasi sama susu)

Baru percakapan pendek-pendek gitu, Puji Tuhan Nda mulai mau niruin kata-kata yang kita ajarin, sebelumnya sampek mulut kering dia gak mau belajar ngomong *lap keringet* Sekarang udah mau…..senengnya. Semoga bulan depan dia makin cerewet. Sekarang sih cerewet tapi bahasanya tetep bahasa bayi yang susah dimengerti. Dan sebelnya kalo kita tidak ngerti dia bakalan ngamuk hahaha.

Contohnya sewaktu pagi dia nunjuk2 ke meja tipi sambil bilang “Mah, Obak!! Obak…dedek” apaan sih? Kirain ada apa gitu yang dia lihat di tipi, sampai dia ngamuk dan ngambil barang yang dia maksud. Oalah, ternyata dia mau ngingetin aku buat minum obat alias vitamin yang diresepin sama dsogku 😛 Ya ya..jadi setiap pagi deh dia nyuapin itu obat sambil elus-elus dedek di perut, so sweet deh anak mama.

Udah sekian deh sebagian rekap perkembangan Nda, besok ditambahin lagi kalo semisal ada yang kelupaan, maklum otak lagi buntu *sigh* Sehat-sehat ya Nda, moga makin pinter omong ya nak, nanti kita ngerumpi dari A-Z hiihihi, i love you, sayang 😀

Drama Si Anting

Kemarin sabtu malam, sepulang kerja, seperti biasanya sehabis mandi, aku maen-maen sama nda. Maenan tempel-tempel stiker di muka hihihi sementara papanya siap-siap balik ke tempat usaha. Trus gak berapa lama, nda masuk ke kamar Omanya buat maen-maen sama Omanya, eh si Oma tanya “Loh anting-antingnya Nda ilang satu…”

Ya, pencarian pun dimulai. Mulai sapu lantai dan periksa baju sampek kasur tempat nda guling-guling tadi. Ditanya papa apa tadi masih ada anting-antingnya waktu dijemput dari rumah Utinya, wah…lupa deh, biasa…kita tidak pernah perhatian kan sama hal-hal kecil semacam itu. Apalagi nda rambutnya tidak dikuncir sore itu, digulung keriting gede-gede gitu sama tantenya, jadi telinganya gak keliatan hihihi.

Cari-cari, akhirnya berubah panik, dan kemudian jadi sewot karena papa gak mau bantuin nyari dan malah lempeng ngejawab “Ya udah kalo ilang ya sudah lah Ma, gak usah dicari lagi…” Ye…mana bisa begitu, itu beli anting bukan pake daun. Harga emas berapa? Padahal yang beli si papa, emaknya yang rempong 😆 Bikin bete lagi karena model anting itu kan susah nyarinya, kebetulan anting nda kembaran sama antingku hihihi. Karena emang sewaktu nyari anting dulu, eh aku ngelirik ada anting serupa dengan gram yang lebih berat dan kayaknya seru kalo kembaran tapi aku waktu itu diem aja, udahlah biar nda aja yang pake anting, emaknya gak usah. Trus besoknya ternyata si papa kasih kejutan, beliin aku anting tersebut, seneng banget dong, Amanda juga pegang-pegang terus anting dia kemudian anting aku bergantian sambil senyum-senyum. Makanya kalo ilang rasanya mencelos aja di hati. Mulai deh drama si emak lebay dimulai. Mulai uring-uringan gak jelas. Mulanya ngomongin anting ilang, merembet barang-barang yang mau dibeli sementara uang kurang hihihi, yah wajar perempuan emang ribet, bersyukur punya suami penyabar, atau cenderung cuek ya? :mrgreen:

Akhirnya nyerah karena gak nemu kemana-mana itu anting. Nda yang ikutan kena semprot aku, menatap aku dengan tatapan bingung. Dan kemudian dia menghampiri aku sambil mengusap pipiku pake kedua telapak tangannya sambil matanya yang bulat lucu menatapku dengan polos, hatiku jadi luluh….duh…masak hanya karena anting hilang, aku musti marahin dia, yang jelas-jelas belum ngerti gimana menjaga barang miliknya. Nda panggil-panggil aku sambil tangannya masih menempel di pipi, duh nak…kamu lebih berharga dari apapun, mulai nangis hihihii…aku meleleh. Cium-cium Nda yang selalu bisa meredakan emosiku dan membuatku menjadi orang yang lebih sabar…

Besoknya pulang sunday school mampir ke rumah uti dan tantenya suruh kita cek di helm yang biasa dipake Nda yang kebetulan sabtu sorenya kita tinggal di rumah uti. Eh bener loh…anting itu nyangkut di helm dari sabtu pagi. Tantenya gedek-gedek, kog bisa dia juga gak ngeh, antingnya Nda hilang hehehe. Jadi seharian dia pake anting sebelah aja kemana 2 ternasuk ikut utinya belanja di giant 😛

wpid-IMG_20140221_153523.jpg