TM. (Cemilan)

Mau laporan peer inih sebelum dimarahi sama mamah2 TM lain. Udah bikin cemilan paling gampil, gk posting2 juga, bisa digetok saya mamah.

Cemilan yang aku posting, ini beneran gampil, hasil ngubek resep @resepyummyanak Yes ini adalah cemilan amanda kalo dititipin ke uti dan tantenya, sedangkan menu utama udah dihandle the mamih. Akikes tinggal lengkapin cemilan, kalo lagi males ya cuma buah potong ato roti isi keju ato selai hihihi.

Yang sering dibuat adalah puding, soalnya amanda emang doyan banget puding. Jadi emaknya mumet cari resep puding. Kalo males ya pake puding nutrijel hihihi tapi klo rajin, belanja deh buah apa gitu dibuat puding.

Buah yang sukses buat puding seringnya alpukat, dipaduin dengan puding coklat nutrijel untuk layer keduanya. Enak bingit, sayang cari alpukat yang bener 2 uenak kadang susah.

Nah kemarin sebenernya udah ada puding wortel pear di rumah tapi itu produk gagal hihihi karena teksturnya kurang kenyal plus rasanya berubah jadi rasa leci gara2 pake nutrijel leci sesendok, males beli plain nutrijel, jadi comot seadanya di kulkas.  Amanda gk mau makan šŸ˜„ akhirnya beli strawberry dan yoghurt deh buat next project, sementara aku jadi ikan sapu2 ngabisin stok puding gagal.

Strawberry sekotak bisa dibuat 2 varian cemilan plus pelengkapnya hehehe, hemat apa pelit? Hihihi
Resep pertama: Puding Strawberry Yoghurt

Bahan:
1Bungkus agar-agar
1Sendok nutrijell
10Buah strawberry
500Ml susu cair
1Botol yoghurt, aku pake cimory strawberry, isinya sekitar 250ml
Gula sesuai selera, aku kemarin cuma 2sendok dan kata papa kurang manis.

Cara masak:
Didihkan agar-agar, nutrijell, susu cair, gula sambil diaduk2
Setelah mendidih, masukkan strawberry yang udah dipotong kecil2.
Terakhir tuang yoghurt, dinginkan.

Jadi deh, gampil banget, gak pake usaha susah2 karena emang aku males susah hihihi.

image

Nah sisa strawberry dibuat selai aja, soalnya takut busuk kelamaan di kulkas.  Resepnya gampil tinggal potong2 trus dimasak di teflon pake gula sesuai selera dan air kira2 aja , kasih jeruk nipis sedikit, sebetulnya resepnya pake jeruk lemon tapi aku pake apa yang ada aja. Enak bingit dimakan sama roti…. gak kalah enak sama beli yang kemasan, gak pake pengawet pula.

image

Jadi pengen bikin lebih banyak buat stok.

Trus ternyata masih sisa tiga biji hihihi, ini kenapa juga gk diikutin sekalian, maunya dicemil tapi ndak jadi, dibikin dadar gulung akhirnya.

Resep dadar gulungnya pun simple.
Bahan kulitnya:
100Gram tepung terigu, ya kira2 10sdm, maklum gak ada timbangan.
250Ml susu cair
1Sdt garam
1Butir telur
1Sdm mentega cair

Bahan isi:
Vla instant nutrijell diseduh, dikasih potongan strawberry

Cara memasak:
Aduk pake whisk, bahan kulit sampai rata, buat dadar tipis, pertama kalinya bikin ketebelan… untung masih enak aja masuk mulut hehehe, abis gk pede wkt ngebalik takut sobek aja adonan kulitnya.
Setelah itu tinggal diisi dengan bahan isi dan dilipat rapi. Abis itu? Ya tinggal hap….

image

Mustinya kemarin mau pake pasta moka sisa buat roti kukus tapi lupa aja, dasar dodol, akhirnya biar gk pucet amat penampilan si dadar gulung kasih aja deh selai strawberry.

Udah deh sekian laporan dari dapur mamanya amanda, pengen banget baking, tapi kemampuan belum ada, plus gak ada oven, jadi kalo ada yang mau kasih hadiah oven boleh banget…. hihihi ujung2nya nodong.

Ngalor Ngidul

Usap-usap blog yang mulai jamuren ditinggal yang empunya melancong ke eropa hihihi, abaikan kalimat ini karena ini cuman ngayal babu šŸ˜†

Ada aja kendala buat ngeblog, kompi kantor rusak, sinyal internet hape byar pet dan banyak lainnya termasuk di dalamnya sifat malesku yang suka menunda sesuatu yang mau dikerjain…ntar sok, ntar sok, akhirnya cerita liburan natal belum selese juga sampai bulan April gitu loh.

Oke…karena lagi gak ada bahan buat cerita alias lagi ngeblank tapi kangen, kangen tapi ngeblank, mari cerita ngalor ngidul aja. Semoga yang baca tidak pingsan…

Tentang perubahan semenjak punya anak. Kalo ditanya apa yang berubah sejak mempunyai anak? Jawabannya…….banyakkk…antara lain :

1. Gak bisa ngambek terlalu lama sama pasangan.

Iyes, sebelum punya anak, kalo ada masalah sama papa, sekecil apapun pasti selesenya lama, minim 2 hari lah ya tapi sejak punya anak, gak sampai sehari, udah baikan. Karena perhatianku abis di anak, jadi kalo lagi ngambek sama papa, ngambeknya teralihkan dengan repotnya ngurusin si nduk, akhirnya kelepasan, lupa kalo mau akting ngambek sama papa hihihi. Lagian mana asyik ngurusin anak berdua trus kita diem-dieman.

2. Lebih bisa mengendalikan emosi.

Hampir sama nih dengan nomer satu, karena fokus teralihkan dengan ngurusin anak, segala hal yang mulanya bikin emosi jadi terlupakan. Tapi ya kadang-kadang kalo si anak bikin error ya emaknya makin uring-uringan hehehe. Tapi yang namanya ngadepin anak kecil semacam Amanda yang pinter ngambil hati orang tua yang lagi ngambek, gak pake lama deh marahnya sama Amanda.

3. Kalo yang ini curcol. Aku udah lupa rasanya tidur dari jam 8 sampai pagi tanpa terbangun dan tanpa mikirin musti cepet-cepet bangun hihihi. Ya namanya Amanda masih 3 kali bangun minta susu, trus subuhnya musti siapin keperluan dia ini itu selama dititipin ke utinya, mau gak mau ritme bangun tidur pun berubah. Kadang stress, tapi sering juga gemes kalo ngeliatin dia bobok, wajah lucunya itu bikin suntuk jadi ilang, malah kepengen gangguin dia bobo, semisal gigit pantat dia hihihi atau kalo dia panggil “mama, syusyu…” aku bukannya bikin susu malah nanyain dia sampai dia kesel jawab “susu apa?” “syusyu enak…” jawabnya sambil merem males-malesan hihihii, lucuuu…

4. Ini juga curcol. Aku udah lupa rasanya nonton bioskop. Sampai harga masuk bioskop sekarang 35rb, aku masih berpikir kalo masuk bioskop itu cuman 15ribu hahahaha, kemana aja aku selama ini. Yes, Nda belum pernah kami ajak nonton bioskop dan punya pasangan gak suka nonton bioskop, makin membuatku jauhhhh dari XXI. Papa musti bilang “Ntar lagi cdnya keluar Ma…” ye…pecinta cd bajakan :mrgreen: Sekalipun cd bajakan, mana pernah bisa duduk santai nonton? Tunggu anak bobok? Dia bobok, aku pun sudah teler hihihihi…apalagi nonton horor, gak ada papa, nonton sendirian? Mendingan bobok šŸ˜† Bandingkan dengan dulu, yang doyan banget nonton, doyan banget ngeceng di bioskop sama temen kantor, masa lalu…

5. Mulai belajar masak. Jaman masih gadis gak pernah pegang sutil. Tapi masih mending lah, bisa kog bedain buncis sama kacang panjang *lirik temen di seberang sana, kemudian dilempar bungkus bamboe sekalian pancinya* Sejak punya komitmen pengen kasih terbaik buat Amanda, ngelirik deh sama buku-buku resep. Walo belum maksimal karena wilayah perdapuran masih dijajah sama ibunda tercinta. Belum jago nih alias ilmu permasakan masih merayap, sering iri sekaligus kagum pada ibu-ibu hebat semacam kakak Sondang yang sehari tiga kali baking. Ajarin dong kakak, atau sekalian aku dijadikan calon besan deh *dilempar popoknya Gama* Makanya aku gak terima dong ngeliat master chef junior itu, masak aku kalah sama anak umur 10 tahun? Gak terima pokoknya…

6. Dituntut banyak belajar. Iya, bukan cuman masak, ternyata ilmu jadi orang tua itu ilmunya banyak banget yang musti dipelajari. Kalo dulu buka internet cuma fban sekarang bahan browsing banyak banget termasuk olshop jual baju-baju anak lucu hihihi…

Sementara itu aja sih, yang lain menguap di otak. Ada yang mau nambahin? Hihihi…. Oh ya Amanda kemarin udah genap 29 bulan. Makin gede dong dan makin centil. Usia dedek di perut mama juga udah 32 minggu, cepet saja gitu… bentar lagi bakalan punya anak dua. Rasanya gimana? Ndak karu-karuan, excited plus grogi hihihi kayak mau dilamar aja. Kondisi dedek sehat walo kenaikan bb mama dari awal kehamilan cuman 5 kg doang T_T tapi Puji Tuhan semua sehat dan posisi adek juga bagus di dalam rahim, moga-moga beneran bisa lahiran normal ya…

Sekarang mau upload foto favorit Amanda minggu ini. Foto ini salah satunya, gak tahu kenapa, suka banget foto ini, Nda keliatan cakep bener pake baju yang dibuatin sama tantenya. Tantenya emang serba bisa, bersyukur punya adik ipar seperti dia, jago jagain anak, jago jahit alias dia bukan sekedar hobi jahit tapi emang dia guru les jahit hihihi, plus dia pinter bikin bakso. Makanya Nda makin gembul dititipin ke tantenya, kadang-kadang tantenya terima pesenan bakso. Gak kebayang yang jadi suaminya nanti pasti pria beruntung ya walo judesnya si adek ipar juga nyeremin šŸ˜†

IMG_20140322_173559

20140331_073755-tileresize

20140331_090446-horzresize

20140331_075557-horzresize

Kalo ketiga foto di atas itu diambil waktu hari libur kemarin, maen-maen ke kebon bibit. Ini kedua kalinya Amanda kesini, terakhir kalinya sih waktu dia masih 6 bulanan. Lama banget ya gak kesini. Amanda suenengnya minta ampun, teriak-teriak aja dia sambil bolak-balik ke kandang rusa “rusa, rusa…” Beli kacang panjang seikat 1000rupiah, giliran kacang panjangnya abis, si rusa beralih perhatian dong dan Amanda gak terima, pintu kandangnya yang dipakein gembok dia goyang-goyangin, lah apa jangan-jangan dia pengen masuk ke kandang? Belum lagi beberapa kali ketangkap kamera, dia cium rusanya, idung ketemu idung, hadehhhh padahal lagi pilek. Untung dianya baik-baik aja sampai hari ini, gak kena penyakit aneh-aneh. Trus abis maen rusa, dia maen ayunan, disuruh turun mau diajakin pulang, malahan dia teriak “uhuuuu” sambil merem, kepalanya mendongak ke atas, serem kan kalo dia kebanting ke belakang. Giliran turun dia buru-buru, tanah di bawah ayunan becek seabis ujan, jadi kepreset tapi berhasil ditangkap papa tapi punggungnya kejedot ayunan, nangis deh dia hihihii. Tapi puas loh maen disana, mana irit lagi, masuknya gak bayar hahaha, anak senang, dompet aman *emak medit*

Udah deh segitu update blognya, kapan-kapan sambung lagi ya. Kapan-kapannya, ya kapan…..mungkin sebulan kemudian, hihihihi…