Cerita Lahiran

Hello… ini ceritanya nyapa sambil sumringah, karena sebelumnya dari H2C sampai akhirnya galau tingkat dewa hihihi… sekarang lega banget, si dedek udah lahir.

Jadi kemarin itu tgl 30 mei, aku udah cuti dengan harapan adek mau lahir di akhir mei… tapi ternyata sampai abis bulan mei, gak ada kontraksi yang menandakan sudah dekat hari Hnya. Hanya saja di sabtu sorenya sempet kontraksi dan lumayan juga rasanya tapi begitu pagi hilang sudah kontraksinya.

Minggu tgl 1 sekitar jam 2 siang, seabis bobok siang, waktu ke kamar mandi ternyata ada darah keluar. Masih cuek waktu itu, tapi jam 4 sore waktu nyuapin Nda eh keluar lagi darah, akhirnya memutuskan buat ke rumah sakit aja ketimbang kenapa napa walau kontraksi waktu itu belum ada.

Sesampai di rumah sakit, dicek dalam ternyata baru bukaan 1 dan itupun posisi kepala adek masih tinggi. Kita diijinin pulang tapi aku takut bakalan kontraksi lagi seperti yang aku alami di sabtu sore, jadi aku memutuskan stay disana. Eh sampai senin sore, setelah bosen2 ngiterin rs, dengan harapan bukaan bakalan nambah… gak taunya bukaan tetep 1 karena memang kontraksi belum stabil T_T dan akhirnya kita pulang sajo dah.

Selasa malam aku ngalamin kontraksi lagi dari siang. Mulai ngitungin jarak kontraksinya, waktu hampir malam kontraksi udah mulai per 5 menit sekali. Aku pikir wah sudah waktunya mungkin. Buru-buru deh ke rs, eh waktu diperiksa bidan, kontraksinya kog melemah dari per 5 menit sekali jadinya malah gak beraturan. Waktu rekam jantung selama 20 menit cuman terekam 1kali kontraksi rrrr… tapi kami tetep coba tunggu, sapa tau kontraksi bakal stabil lagi. Tapi ditunggu sampai rabu siang, kontraksi tetep gak beraturan malah cenderung menurun.

Sempet berantem sama papa plus drama banget aku, stress abis ngadepin lairan yang gak jadi2, mana kepikiran udah hampir 40w, gimana kalo sampai lewat dari hpl? Masih bisa vbac gak ini… mana pas hpl si dokter bakalan cuti. Curhat gak berenti di TM, mereka ikut deg-degan plus kasih support dan doa, begitu juga temen2 lain termasuk grup blogger surabaya, kecup satu2 karena kalian2 teman di saat aku bener2 stress berat hehehe…

Udah deh kita pulang dan dalam 2 hari antara rabu dan kamis, mataku bengkak karena nangis mulu. Kamis pagi jalan2 sama amanda sembari dia naek sepedanya, rute sengaja dirubah, lebih jauh dari biasanya… soalnya aku jalan sambil nangis ihik.

Kamis sore mulai ngalamin kontraksi, tapi aku abaikan, males mau ngitungin karena udah bete berat kan sama yang terjadi kemarin. Cuma udah lumayan gak berantem lagi sama suami dan kita udah doa bertiga minta Tuhan buat nglancarin persalinan.

Sore itu sempet ngidam sup buah. Suami akhirnya pergi ke pasar, ngajak nda2 juga. Kontraksinya makin aduhai, lebih sakit dari kontraksi sebelumnya. The mamah udah bingung liat anaknya tidur miring2 sambil muka nahan sakit “operasi aja, kesian liat kamu” ,tapi aku kekeuh pengen lahiran normal.

Yang diidamin gak ada, suami pulang bawa es campur. Malem itu aku dinner es campur doang, udah males mau makan. Suami tahu aku kontraksi, tanya bolak balik, udah berapa sering sakitnya, perlu ke rumah sakit gak… cuma aku jawab dengan muka senep :p

Aku bilang ke suami, besok aja ke rumah sakitnya… padahal itu sakitnya udah hampir bikin semaput. Cuma karena takut terulang seperti kemarin, tiba di rs eh kontraksi melemah… tapi muka senepku bikin suami gak tahan, apalagi aku udah campur setengah teriak segala. Akhirnya kami ke rs malam itu.

Bidan yang menerima kami masih bidan yang sama, karena itu dia berinisiatif kasih aku bed yang beda di kamar persalinan, dengan harapan segera lahir. Aku diperiksa dalam dan ternyata udah bukaan 2, terus lanjut rekam jantung. Dari situ terekam, dalam 20menit ada tiga kali kontraksi, namun ada yang janggal,.setiap kali kontraksi, denyut jantung adek bukannya kenceng justru melemah.

Dokter menyuruh rekam jantung lagi, sembari aku dipasang selang oksigen. Waktu mereka di luar siap2 mau rekam jantung lagi, kontraksiku mulai hebat, udah pengen ngeden2 dan aku lupa gimana musti ngadepinnya, ya ngeden2 deh sambil ngremes sprei… eh kerasa keluar air banyak banget. Aku suruh suami lapor bu bidan segera. Dan beneran air ketuban udah merembes banyak.

Bukaan ternyata nambah cepet, ketuban akhirnya pun pecah dan tinggal tunggu kepala adek turun baru aku boleh ngeden. Bu bidan dengan telaten sambil ngusapin punggungku, dia ngingetin cara nafas setiap kali kontraksi, sementara aku berdoa dalam hati, sejak dari awal masuk rs, Tuhan bukakan rahimku… SIL juga telepon, ngingetin macem2 sambil doainku saat itu. Kalo ditanya sakitnya gimana? Luar biasa hehehe… Bu bidan sempet bilang ke suami, bu maria ini tahan sakit ya pak, telaten… yaelah bu bidan gak tau gimana uring2 annya aku di rumah :p

Hampir lewat jam 12 malem, kepala adek udah di posisinya dan aku mulai boleh ngeden. Berulang kali salah ngeden tapi untung suster dan bidan baik banget, ngajarin dengan telaten. Begitu kepala adek udah nongol, pak dokter masuk dan eksekusi akhir ngeluarin adek dari perut. Jam menunjukkan pukul 00.30, hari sudah berganti jumat, tgl 06 juni 2014. Tepat pada tanggal hplku semustinya. Begitu keluar, suster langsung taruh adek di dadaku sementara mereka ngeluarin ari2. Pengalaman yang luar biasa, ngerasain si adek mungil tengkurap di dadaku…makasih ya Tuhan… semua doaku dikabulkan dengan proses yang cepat.

Sayang karena kondisi badanku drop, malam itu ingat cuma makan es campur… plus nyedot dikit susu uht waktu di rs, alhasil aku imd cuma sebentar, adek belum sempet nyusu… aku dibius total. Bangun2 dah subuh dengan kondisi pikiran linglung… eh aku dimana, udah lairan belum ya? HIhhihi ngeraba perut oh kempes, puji Tuhan, dengerin suami ngorok di bed sebelah… ya drama persalinan sudah berakhir ternyata.

Paginya aku langsung mandi di kamar mandi dibantu suster. Trus pindah ke kamar… gak berapa lama adek dibawa ke kamar dan rawat gabung denganku. Dengan pede jaya, aku susuin adek dan Puji Tuhan asinya udah keluar dan adek pinter nyusunya…

Gitu deh cerita lahiran adek. Hehehe…rupanya adek gak mau dianggap pilih kasih dengan lahir di bulan mei, tapi memilih bulan juni dimana bulan julinya ultah papa… jadi adek milih lahir di tengah2 ulang tahun kami berdua. Oh ya nanti kalo sempet nih mau review tentang rs tempat aku melahirkan yang Puji Tuhan pelayanannya memuaskan tapi info di dunia maya sangat sedikit… makanya mau share ntar. Maaf juga belum bisa balesin komen, tau kan rempongnya ngurus balita plus bayi..hihihi curcol.

image

image

Galau Menanti Hari H

Klo orang biasanya kena bebyblues pasca lahiran, laen denganku kali ini. Begitu masuk masa cuti, mulai deh stress berlebihan nunggu saatnya lahiran, mana lewat bulan mei seperti yang diharapin… dedek belum lahir juga.

Klo waktu masih kerja, aku enjoy banget, fokusnya pada kerjaan, gak ada pikiran kapan lahiran, kapan…. nah, sebenernya cita2nya tuh pngen kerja terus sampai kerasa sakit beneran baru cuti, lagian rs ibi deket kantor jadi gak masalah.

Yang jadi masalah ternyata, temen kerjaku yang baru nikah bulan desember tahun kemarin, tau2 perutnya udah segede perutku bahkan lebih gede. Padahal ngakunya baru hamil abis nikah, mustinya kan selisih 4 bulan sama aku. Bilang sama bos bakalan cuti agustus eh deket2 bilang klo mau cuti berbarengan sama aku… ngok… kita udah menduga sih. Manalah bisa kita diboongin sementara perutnya gede, sebenernya gk masalah toh itu urusan dia, tp klo dari awal dia jujur, kita bisa rekrut orang baru lebih banyak. Di kantor cuma 5 org, cuti 2 tinggal 3 dong dan itu pasti rempong beneran ngurusin kerjaan.

Karena dsogku bilang perkiraan akhir mei sampai awal juni akhirnya aku mutusin cuti dari tanggal 30aja. Dengan harapan, dedek lahir akhir mei biar ngurusin dia lamaan ya secara cuti cuma 2bulan. Tp sampai aku nulis ini, belum ada kontraksi yang sesungguhnya.

Sering banget ngalamin kontraksi palsu dan ini PHP banget, udah berandai2 bakalan lahiran segera, tapi gak jadi dong. Seperti kemarin malem, perut udah sakit bener… jedanya pun pendek2, 10menitan gitu. Smp kebingungan nelponin papa, plus wa ke TM minta saran. Mana semalem laper, ngantuk plus keganggu tetangga lagi pesta miras di depan rumah. Akhirnya rebus kentang, nyemilin coklat, minum teh, kalo2 beneran mau lahiran. Begitu papa pulang, mata udah lengket aja… dan mutusin buat ke rsnya bsk pagi aja. Tidur bentar, ditemplokin nda2.. udah gk bisa tidur lagi… dan kontraksi sudah mengendur, loh…. gk jadi dong lahiran…. hikss.

Sedari pagi aku mellow banget, stress mikirin kapan lahiran. Mana periksa terakhir kemarin, eh itu hasil usg yang keluar ngawur kali ye… masak hplku mundur sampai tgl  17?? Trus dsogku bilang klo tanggal 6 pas hplku sesuai hasil usg yg kemarin2, beliau bakalan luar kota huaaaaa makin lengkap bumbu2 galauuuu, pngen tendang mesin usg sampai ke bulan…

Pagi tadi, aku dorong sepeda, jalan2 pagi sama nda, sambil mewek dong… wajah belum bedakan, gk bisa nahan galau sampai ngajak nda nongkrong di pinggir jalan, sesekali nda noleh dan bengong ngeliatin aku, trus dia elus perutku sambil bilang “dek, kuarrr… ” tahu aja km nak, mama lagi galau nunggu lahiran adekmu, kecup nda… manalah mau curhat sm suami, gak tega ngebangunin dia, akhir2 ini dia lagi terbagi fokusnya buat bikin suatu usaha baru lagi dan itu menyita perhatian dia, mau protes alias manja…. aihhh… kayak kurang kerjaan aja, amanda lah satu2 nya saksi klo emaknya tiba2 mewek tengah malem karena nahan kontraksi palsu atau mikirin ini itu.

Buat dedek… Dek, mama cuma pengen segera bertemu kamu, mama pengen bisa lamaan dikit ngurus km dan kakak sebelum mama kembali kerja. Karena itulah mama pengen kamu segera keluar dari perut mama tentunya melalui persalinan normal. Mama bercita2 pengen bisa menyusui kamu, jadi mama tidak ingin buang2 waktu dan ingin segera kamu hadir… mama tahu perjuangan untuk kamu keluar itu gak mudah, tapi mama pengen kamu tahu, bahwa mama ada disini, berjuang bersama kamu nak.  Semoga Tuhan juga mengabulkan doa mama yang sederhana, mama ingin segera bertemu dan menggendong kamu dlm pelukan mama…

Buat temen2, maaf belum bisa bales komen di postingan terakhir, makasih doanya… amin, semoga adek lahir segera mungkin, cuma bisa pasrah sama Tuhan aja kapan waktu terbaik… kita cuma bisa berusaha.