Ulang Bulan Kedua Si Adek

Kalo tadi ulang bulan kakak, sekarang ulang bulan adik…hihihii…ulang bulannya deketan sih ya, tanggal 5 dan 6, maunya jadiin satu postingan tapi ntar aja kalo keabisan ide buat cerita šŸ˜†

Gimana perkembangan adik? Puji Tuhan dia makin montok, terakhir ke posyandu bareng omanya, omanya bilang berat badan adik udah 5 kg lebih…wohooo…gendut ya. Bulan kemarin adik sudah imunisasi BCG dan rencananya tanggal 12 besok imunisasi DPT. Bulan kemarin adik juga sudah ditindik dan mulai pake anting. Acara tindiknya itu pake drama pula, gak segampang kakaknya duluuuu…jadi ceritanya waktu ditindik telinga kiri, anting udah masuk tapi gak berani dikunci karena hampir patah antingnya eh yang sebelah kanan malah belum diapa-apain patah duluan, jadi kepaksa hari itu juga kita cari anting baru buat dipakein ke telinga kanan. Waktu itu barengan dengan kakak harus tes darah di Pramita, alhasil kita mondar mandir kayak setrikaan. Puskesmas-Rumah (taruh adik dulu)-Toko Emas-Pramita-Rumah (drop kakak, jemput adik)-Puskesmas lagi. Ngos-ngosan hahahaha…. Untuk tindik telinga kanan, aku udah gak kuat dengerin tangisannya adik jadi si papa aku dorong buat nemenin adik sementara emaknya ngumpet. Nangisnya heboh, gak seperti kakaknya dulu yang cuman sekali doang nangisnya.

Oh ya udah semingguan ini aku masuk kerja, memang cuti cuman dapat 2 bulan saja, terpaksa harus berpisah dengan adik yang masih asyik nemplokin aku tiap hari. Dan baru seminggu sebelum kerja adik belajar minum pake dot, sebelumnya udah cobain botol sendok pigeon tapi kami berubah pikiran buat cobain pake dot saja karena ngeliat omanya kurang telaten ngasih asip pake botol sendok tsb. Botol dot yang kami pakai si Pigeon wide neck peristaltic plus dan pertama kali coba sampai hari dimana aku harus kerja, adik males-malesan minumnya tapi mau gimana lagi, udah waktunya aku harus kerja jadi terpaksa adik mau gak mau harus mau minum dari dot dan Puji Tuhan kekhawatiranku gak terjadi, adik akhirnya mau minum pakai dot. Setiap hari dia habis 4 botol asip @100-120ml, menurutku cukuplah meskipun hasil perahan sehari terkadang surplus 1 atau 2, disyukuri saja, yang penting adik sehat hehehe.

Selama pakai dot baru sekali aja adik nolak nyusu langsung dan itu pun ternyata penyebabnya bukan karena keasyikan minum pakai dot tapi karena pulang kerja aku tidak cepat-cepat pegang dia. Hari itu aku pulang kerja dengan badan demam jadi sama the mamah suruh masak air panas dulu buat mandi, alhasil karena nunggu air panas, si adik udah rewel dan akhirnya nolak nyusu langsung. Puji Tuhan setelah rewel heboh plus emaknya uring-uringan akhirnya adik tenang setelah dicoba skin to skin seperti waktu IMD, adik pun mau nyusu dan bobok pules. Kapok deh seabis itu, gak mau buat adik nunggu lama-lama, pokoknya diusahain pulang cepat, mandi dan segera pegang adik, makan pun dikerjakan sambil buru-buru :mrgreen: yah pokoknya demi asi lancar dijabanin saja lah…

Trus apa lagi ya? Oh ya kemarin sempet baca postingan yeye, sayang gak bisa komen lewat hape. Ternyata ada kesamaan kita ye, kalau dulu anak pertama, umur dua bulan ke atas baru berani bawa keluar jalan-jalan jauh dari rumah, eh ini si anak kedua, masih juga usianya 40 hari udah nemenin mamanya jalan-jalan mulu. Pertama bareng sohibku jalan-jalan ke Giant buat cari wadah buat simpan pompa di rumah, kedua…adik malah aku ajakin kopdaran sama Jeng Pungky hahahaha, kan jarang-jarang bisa ketemuan sama temen blogger seperti kali ini jadi ya dibela-belain deh. Lagian emang emaknya kesepian ditinggal pulang kampung sama papa dan kakak :mrgreen:

Selamat ulang bulan kedua ya adik, sehat-sehat terus dan makin pinter nyusunya ya dek ^^

Adik.... ^^

Adik…. ^^

Makin Gembul

Makin Gembul

Berdua dengan Kakak

Berdua dengan Kakak

Kalo gini mukanya mirip mama banget...

Kalo gini mukanya mirip mama banget…

 

Ulang Bulan Kakak Ke 33

Di bulan ini si kakak banyak cerita hehehe…dan sebagian besar adalah pengalaman pertama, cerita itu antara lain adalah :

1. Pertama kalinya sakit yang bikin emak bapaknya deg-degan setengah semaput hehehe.

Biasanya cuman sakit batuk pilek saja, kasih obat, istrahat, dua hari sudah sembuh. Kali ini sakitnya beda, si kakak tiba-tiba demam tinggi padahal rencananya mau jalan-jalan ke pasar atum. Dan parahnya lagi kog si kakak mogok minum susu, padahal biasanya kalo sakit, susu tetep jalan. Pertama kali sakitnya Rabu sore, Jumat siang kita ke puskesmas sekalian nindik si adik, dari pemeriksaan ibu dokter ada kemungkinan radang tenggorokan saja karena amandelnya sedikit bengkak tapi ada kemungkinan juga bisa kena demam berdarah karena demamnya sudah masuk hari ketiga. Ibu dokter menyarankan periksa darah, karena kebetulan hari itu Jumat dan masuk di bulan puasa, laboratoriumnya udah tutup, jadi kami dirujuk untuk periksa darah di Pramita. Singkat cerita kakak dibawa ke Pramita, sempet takut kalau dia bakalan nangis diambil darahnya karena ini juga pengalaman pertama dia. Tapi Puji Tuhan si kakak gak nangis sama sekali, pulang dari Pramita malah dapat balon hihihi. Hasil lab keluar malam harinya jadi terpaksa ke puskesmasnya besok pagi. Dari hasil lab menunjukkan kalau trombosit kakak turun, mulai deh deg-degan, jangan-jangan beneran kakak kena demam berdarah. Udah kebayang yang enggak-enggak, maklum pernah lihat sendiri ponakan diopname dulu gara-gara demam berdarah rasanya gak tega kalau harus ngalamin anak sendiri yang diopname. Apalagi mulai muncul bercak-bercak merah di badan kakak, makin parno deh…akhirnya disuruh sama bu dokter langsung ke IRD RS SMS. Oke lah ketimbang terlambat, papa langsung bawa kakak kesana sementara emaknya ini cuman bisa doa dari rumah, gak bisa nemenin karena musti temani adik. Di IRD RS SMS, diminta periksa darah ulang dan hasilnya trombosit makin turun tapi belum mengindikasikan demam berdarah dan pak dokter nyuruh buat opname saja supaya bisa dipantau keadaan kakak, papa telepon aku dan aku suruh papa bawa kakak periksa ke dokter anak dulu sebelum memutuskan buat opname, ceritanya gak rela kalau anak musti bobok di rumah sakit…gak tegaaaa. Puji Tuhan dokter anak bilang kalau kakak cuman kena gabagen alias campak dan boleh rawat jalan asalkan kakak gak lemes dan mau makan supaya cepet pulih. Lega rasanya…kakak boleh pulang. Dan akhirnya demam turun walo bercak2 merah masih ada, kakak pun akhirnya mau makan dan minum susu dan mulai ceria lagi. Tanya ke mbah google banyak yang bilang kalau air kelapa hijau bisa menghilangkan bercak-bercak merah dan mempercepat kesembuhan penderita campak, oke deh mari berburu kelapa hijau. Begitu disodorin kakak eh dilepeh…akhirnya si air kelapa dibalurin aja ke badan kakak dan Puji Tuhan 2 hari sudah hilang bercaknya dan kakak sembuh total, hore!!

2. Pertama kalinya pulang kampung. Yay, kakak ikut pulkam bareng papa dan tantenya. Aku dan adik agatha tinggal di rumah hehehe, maklum kan adik masih bayik. Acara pulkam hampir terancam gagal karena kakak sakit tapi Puji Tuhan jadi juga kakak pergi ke Nganjuk, menengok kampung halaman papa. Iri deh sama kakak…huuhuhuu…dan kekhawatiranku kalau saja kakak bakalan bosen dan kangen mama disana tidak terbukti sama sekali, kakak kerasan disana. Weee…satu sisi bangga, kakak sudah tumbuh jadi anak gede yang mandiri tapi satu sisi merasa kehilangan hehehe. Disana kakak bisa maen ke sawah, berkunjung ke sanak famili, tetangga, makan kue lebaran sepuasnya hihihi…

Liatin Budhe kasih makan ayam

Liatin Budhe kasih makan ayam

Narsis bareng Papa

Narsis bareng Papa

Narsis Bareng Tante Ida dan Mbak Leny

Narsis Bareng Tante Ida dan Mbak Leny

3. Pertama kalinya dalam beberapa hari ini si kakak udah gak mau pipis di pospak. Hahahaha, ini penting banget dan bikin papanya senyum bahagia karena semakin sedikit pengeluaran untuk beli pospak hihihii. Walaupun gitu aku masih belum berani biarin dia bobok malam hari tanpa memakai pospak, takut tiba-tiba dia ngompol…eman kasurku *emak medit* gak sih, males rempongnya musti nurunin dan ganti sprei tengah malem aja, secara aku sendirian, papa pastinya sibuk kerja kan….. Dan kalau pergi-pergi pun tetep aja kami pakein pospak walaupun tetep aja kalo kebelet pipis kakak minta dicopot hehehe, kayaknya butuh keberanian deh kita buat bener-bener lepasin pospak si kakak. Deg-degan, gak kebayang kalau kakak ngompol di gereja atau di tempat umum lainnya, seremmm, maluuu hahaha.

4. Pertama kalinya kakak jalan-jalan ke pantai. Seumur-umur kakak belum pernah kami ajak ke pantai dan kali pertamanya dia ke pantai ini tanpa kami huuu šŸ˜¦ … si kakak ke pantai bareng uti, tante dan keluarga akung dari semarang. Sayangnya kakak gak boleh berenang sama tantenya, ya udah ngeliatin pantai aja sambil panas-panasan, lagian pantai kenjeran kurang menarik juga buat main-main, berenang, semoga nanti bisa ke pantai yang jauh lebih bagus bareng-bareng sama papa mama dan adik.

foto bareng tante dari Semarang yang tinggal di Jakarta

foto bareng tante dari Semarang yang tinggal di Jakarta

Yang Ngambek Karena Gak Boleh Berenang

Yang Ngambek Karena Gak Boleh Berenang

Mesra Berdua Sama Uti

Mesra Berdua Sama Uti

Tetep Kalo Makan, Endonesah banget

Tetep Kalo Makan, Endonesah banget

Selamat ulang bulan kakak, sehat selalu…kami menyayangimu…

Rumah Sakit Bersalin Yang Oke Gak Pake Mahal

Hihihihi judulnya agak gimana gitu ya…ya abis kemarin selama window shopping cari rumah sakit buat lahiran adek lumayan rempong, pengennya dapat rumah sakit yang pro lahiran normal, pro asi, pro imd, rooming in dan kalau bisa murahhh… :mrgreen: dan sungguh kecewa kebanyakan rumah sakit yang memenuhi semua kriteria itu mehong. Apalagi kami musti menyiapkan budget cadangan kalau saja aku gagal vbac dan terpaksa caesar. Dari hasil window shopping, ada beberapa rumah sakit yang menjadi pertimbangan kami, rumah sakit itu antara lain : RSIA Kendangsari, RSIA Lombok Dua-Dua yang dua-duanya bikin kami mundur teratur gara-gara ngeliat price list mereka šŸ˜† untuk kelas III caesar saja sudah di atas 10 juta šŸ˜‰ Rumah sakit yang kami pertimbankan berikutnya adalah RS Dr. Ramelan, budgetnya sih masuk tapi waktu kami telepon kesana menanyakan apakah nanti saat lahiran aku bisa menjalani IMD dan jawaban mereka tidak menyakinkan, kurang tenaga katanya…ya udah lah dicoret lagi dari daftar.

Hampir aku putus asa dan pasrah aja deh mau lahiran dimana aja tapi yang jelas gak mau balik ke rumah sakit SMS, tempat kakak lahir…trauma irama deh. Gak tahunya saat browsing, aku baca review seorang ibu yang ngelahirin di RSIA IBI Dupak, Surabaya dan reviewnya itu bagus, memenuhi semua kriteria yang kami cari. Karena letak RSIA IBI ini gak jauh dari kantor maka kami putuskan pulang kerja coba datang kesana untuk tanya-tanya. Setibanya kami disana, kami disambut seorang bidan dan mereka ramah sekali, menjelaskan secara detail bagaimana pelayanan disana, dari diskusi kami, kami berkesimpulan kalau ini adalah rumah sakit yang kami cari. Pro ASI, Pro IMD, Rooming In dan tentunya masuk budget kami. Untuk pelayanan kelahiran normal mulai dari harga 3 juta, sedangkan untuk caesar mulai dari harga 7 juta. Harga tersebut tidak termasuk biaya obat-obatan, lab atau tindakan tambahan lainnya. Dan plusnya lagi saat aku browsing lagi mencari dsog yang pro lahiran normal dan biasa menangani vbac, nemu deh dr.Marsianto yang prakteknya juga di RSIA IBI. Woaaa…seperti mendapat jawaban doa dari surga deh, legaaa banget dan mantap untuk lahiran disana.

Dan memang selama beberapa hari aku bolak-balik di RSIA IBI, pelayanan mereka bagus banget. Bidan dan susternya ramah dan enak diajak diskusi, pengetahuan mereka soal asi pun oke. Sesudah bayi lahir, langsung IMD. Kemudian bayi diobservasi sebentar tanpa dikasih minum apapun sampai akhirnya dibawa ke kamarku untuk akhirnya rooming in dan bisa segera minum asi dari gentong mamanya hihihi. Oh ya ada kejadian, ada satu pasien yang seruangan denganku, dia melahirkan secara caesar dan kebetulan bayinya memang bayi yang aktif, sepanjang malam nangis mulu hehehe, si ibu jadi gak bisa istirahat dan si ayah akhirnya minta supaya bayinya dikasih susu formula saja. Respon si suster rada jutek sih, si suster bilang bisa ambil susu formula di bawah dengan tanda tangan satu formulir tapi rumah sakit tidak menyediakan botol dot jadi silahkan beli sendiri. Seneng deh dengernya, berarti rumah sakit ini beneran pro ASI. Saat-saat tertentu juga ada suster senior yang datang ke kamar untuk tanya apa ada kesulitan dalam menyusui juga mengajarkan cara menggendong dan posisi menyusui.

Pagi hari beberapa suster masuk ke kamar kami dan memandikan bayi di depan kami sehingga kami para ibu-ibu terutama ibu-ibu baru bisa belajar bagaimana memandikan bayi. Seneng banget deh, betah sekali di rumah sakit, walau aku ambil kelas 3 pelayanan mereka tetep oke. Makanan yang disediakan disana juga makanan yang bener-bener bergisi, cocok untuk ibu menyusui dan tiap pagi selalu ada segelas kacang hijau hangat buat kami. Kita tahu kacang hijau bagus untuk ibu menyusui dan kebiasaan minum kacang hijau ini berlanjut hingga hari ini karena aku ngerasa kacang hijau ini bener-bener bisa bikin asi lancar jaya hehehe.

Sebelum pulang, ada konsultan gisi yang masuk ke kamar kami dan menjelaskan kebutuhan gisi untuk ibu menyusui, tata cara pemberian asi eksklusif hingga tata cara pengenalan MPASI pada bayi. Sip deh, dengan begini kan ibu-ibu baru bisa tahu apa itu asi eksklusif, berapa lama asi eksklusif musti dijalankan dan apa itu mpasi, bagaimana tata caranya, semuanya jelas. Seandainya oh seandainya waktu melahirkan kakak bisa nemu rumah sakit sekece ini, nasib nasi sudah jadi bubur hehehe, ya sudahlah…bersyukur kakak sehat-sehat dan tumbuh jadi anak yang cerdas, Puji Tuhan. Harapanku adek bisa mendapatkan haknya untuk ASI eksklusif, minimal sampai 6 bulan, dengan awal pemilihan rumah sakit yang tepat ini bisa jadi penyemangat buatku untuk meneruskan perjuangan untuk memberi asi buat Adek.

Dan hari ini sudah seminggu aku ngantor dan sukses jadi ibu perah. Sejauh ini masih lancar jaya, hasil perahan setiap hari masih surplus 1-2 botol ex UC, Puji Tuhan dan stok asi beku juga aman hehehe…semoga seterusnya lancar karena pumping di kantor tidak mudah, kalau ada bos datang kepaksa ngumpet di ruangan yang dulu bekas kamar mandi…pumping sambil berdiri dan keringatan hihihi. Terima kasih juga buat sahabat-sahabat blogger yang kemarin menghadiahkan breastpump unimom alegro buatku, ini jadi pelecut semangat juga buat keep pumping everyday. Segitu dulu deh review RSIA IBI, semoga bisa jadi bahan pertimbangan buat calon-calon ibu yang sekarang lagi window shopping cari-cari rumah sakit bersalin yang bagus di surabaya. Maklum seringnya kalau googling rumah sakit pro asi di surabaya munculnya kebanyakan yang muncul cuman RSIA Kendangsari, RSIA Husada Utama dkk yang rata-rata budgetnya lumayan mehong, sedangkan RSIA IBI yang bagus ini hampir gak ada review kalau kita googling di mbah google. Ya semoga habis direview ini trus banyak peminatnya, tarif pelayanannya gak ikutan naik hihihihi…