Mama

Ya amplop udah ampir tutup tahun aja dan blogku sepertinya terabaikan πŸ˜› Makin hari makin males saja ngeblog dan semangat buat posting ini itu redup seperti redupnya lampu pohon natal :mrgreen: Gimana ya caranya balikin mood buat nulis? Tiap kali udah buka wordpress, adanya cuman melongo doang gak tahu musti nulis apa hihihi. Btw kalo ada yang nanya kabar kami bagaimana? kali aja ada yang kangen (GR mode on) kabar kami sekeluarga baik-baik saja. Walau ada beberapa ini itu yang bikin dongkol dan jadi sedikit merusak semangat natal tapi ya bisa kami lewati tanpa babak belur. Anak-anak juga sehat semua itu yang sangat disyukuri. Kakak juga adek tumbuh dengan baik dan mereka menikmati natal tahun ini, sangat menikmati walau gak ada acara liburan karena emaknya gak dapat jatah cuti πŸ˜› tapi secara keseluruhan mereka bahagia.

Oh ya ngomongin soal anak nih ya jadi inget pan kemarin abis ngelewati hari ibu ya? Kalo cerita soal hubungan ibu dan anak, sebenernya hubunganku dengan nyokap sih gak bisa dibilang mesra juga gak bisa dibilang jauh juga. Lha kami kan tinggal serumah :mrgreen: tapi memang ada beberapa hal yang kadang bikin kita bergesekan. Dari hal kecil hingga hal besar, hal sepele seperti dimana meletakkan benda di rumah aja kemarin2 bisa buat kita berantem, lebih tepatnya aku yang marah gede πŸ˜› Abis itu nyesel juga sih sama sikapku yang berlebihan dan nurutin emosi. Rencana indahnya pulang rumah mau minta maaf gitu sama mama tapi abis itu gak lakuin itu, antara gengsi sama yah…aku memang orang yang kurang bisa bebas ngungkapin perasaan. Maaf ya ma… aku tahu mustinya bukan disini ngomongnya, mustinya langsung ke orangnya tapi gitu dah…dibayangin indah-indah yang keluar di mulut, beda.

Sikapku ini tuh ternyata nurun ke kakak. Kadang dia jadi anak yang gede gengsinya dan susah banget ngungkapin perasaannya. Kalo ngelakuin sebuah kesalahan, susah amat disuruh minta maafnya. Ketulah deh aku… kayaknya aku musti perbaiki diri nih supaya bisa kasih contoh yang baik buat anak-anak. Beneran nih jadi resolusi tahun depan, musti perbaiki diri…pengen banget bisa jadi pribadi yang patut diteladani anak-anak yah walo gak mungkin juga sampai yang sempurna banget tapi harus lebih baik lah dari diriku yang sekarang.

Ngomongin soal hubungan ibu dan anak, ada kalanya kalo aku pengen ngeluh capek dsbnya tentang anak-anak, aku seperti flashback ke belakang…saat aku ada di posisi seperti mereka, sebagai seorang anak. Kalo ngeluh karna kakak susah diatur, suka teriak-teriak kalo dimarahi…ya mungkin dulu kecilku begitu… tapi kata mama, kecilku dulu pendiem sih, atau mungkin niru papanya ya πŸ˜› Ngeluh musti capek nyusuin adek trus dia nemplok mulu gak mau bobok, iya mungkin sama aja denganku dulu, dulu aku nenen mama sampai umur 4 tahun. Bisa kebayang gimana capeknya mama ya waktu itu. Semua hal yang aku keluhin tentang anak seolah dikembalikan lagi kepadaku, seolah ada yang bilang “dulu kamu juga begitu…” dan setelah itu mulut langsung terkunci walo kadang kebablasan juga sih. Lewat itu semua aku jadi bersyukur dan mulai rem mulut buat ngomel. Ngomel juga gak nyelesein masalah, yang ada nambah keriput di muka. Dan disisi lain aku jadi mengerti, susah euy jadi ibu, bukan cuman brojolin anak trus gedein doang, tanggung jawabnya sampai akhirat bok…dan ternyata aku belum bisa seperti mama, yang telaten ngopeniΒ aku sampai jadi istri orang dan seorang emak anak dua begini.

Ini ngomongin blog malah merembet kemana-mana, ya sudahlah ditutup dulu postingannya. Udah mau nangis nih nulisnya karena keinget mamah sama anak-anak di rumah. Happy wiken eperibadih… Oh ya Merry Christmas ya buat temen-temen sekalian yang merayakan, damai di bumi, damai di hati.

Perjalanan ASIX 6 Bulan

Yayyy…6 bulan sudah perjalanan asix adek. Puji Tuhan bisa melewati hari demi hari dan sampailah ke 6 bulan, bagiku ini sebuah keajaiban karena sebelumnya si kakak gagal asix. Tapi bisa dibilang kalau perjalanan ini tidaklah semudah yang dibayangkan, bekal ilmu yang didapat dari seminar kemarin-kemarin diuji beneran selama perjalanan ini.

Tantangan menyusui pertama biasanya adalah saat memilih tenaga kesehatan termasuk rumah sakit yang mendukung atau tidak. Puji Tuhan tantangan ini terlewati dengan mulus. Cerita lengkapnya soal rumah sakit tempat adek lahir bisa dibaca disini.

Tantangan kedua biasanya dari keluarga atau lingkungan. Puji Tuhan keluarga sangat mendukung! Yaaa…bersyukur punya oma asi dan papa asi hehehe… mereka berdua sangat support. Tidak pernah satu katapun dari mereka yang melemahkan semangat. The mamah juga sangat kooperatif, ya Puji Tuhan banget beliau gak pernah mencampuri dalam cara atau pola asuh aku terhadap anak-anak, termasuk di dalamnya soal menyusui, makan dsbnya, beliau percaya penuh kalau keputusan yang aku ambil pastilah yang terbaik buat cucu-cucunya. Papa juga tentunya sangat mendukung…ya bener-bener mendukung, dia dengan senang hati mengambil tanggung jawab terhadap beberapa tugas pekerjaan rumah atau sekedar mengasuh si kakak demi kelancaran menyusui. Terima kasih Tuhan untuk keberadaan mereka berdua.

Kalau untuk lingkungan kerja sih aku belum pernah mengkomunikasikan perihal mompa dengan si bos jadi ya curi-curi waktu, mompa sambil ngerjain tugas. Berhubung kami satu kantor cuman 5 orang cewek semua, jadi tidak ada kendala. Tapi kalau si bos datang ini yang bikin sumpek, musti sembunyi buat mompa. Sebenernya bisa sih aku coba bicara pada bos tapi melihat dan mengenal karakter si bos kayaknya bakalan susah nego sama dia. Jadi sementara sembunyi mompa saja dulu. Kebetulan ada ruangan yang dulunya dipake buat kamar mandi yang bisa dibuat tempat persembunyian sih πŸ˜›

Puji Tuhan lagi, aku berada di lingkungan teman-teman yang support. Meski ada temen kantor yang anaknya minum sufor tapi dia selalu memberi support juga untuk aku pumping hehehe. Juga temen-temen blogger yang walaupun belum pernah ketemu langsung tapi support mereka terasa sekali. Hadiah dari kalian sangat membantu loh, pompa unimomnya ini jadi sahabat menyusui yang ideal sampai hari ini. Rasanya terima kasih aja gak cukup deh buat kalian, semoga ada kesempatan membalas kebaikan kalian satu per satu.

Tantangan ketiga adalah dari diri sendiri. Ini terjadi dalam bulan-bulan awal kelahiran. Adek rewel, sempet nolak nyusu, badanku capek pasca melahirkan dan lain-lain sebab bikin aku sempet setres. Belum lagi ngadepin growth spurt, agatha nemplok seharian…badan berasa rontok dah. Terkadang di fase ini ibu-ibu baru merasa capek bahkan mengira asi tidak cukup karena bayi kog nyusu mulu, untung udah belajar di seminar, kalau emang ada masanya si bayi bakalan nyusu mulu karena lagi growth spurt alias percepatan pertumbuhan. Balik lagi Puji Tuhan punya keluarga asi jadi bisa konsen nyusuin dan tidak diribetkan urusan rumah. Bener kata orang kalau nyusuin itu sulit di awalnya aja, ya karena musti adaptasi dengan si bayi, belum lagi ngadepin growth spurt tadi, capek-capek deh… bisa bikin kita nyerah….dua tiga bulan setelahnya akan lebih mudah, percaya deh. Kuncinya sih ngelewati tantangan ini, sebaiknya mengomunikasikan semua dengan orang rumah ya, minta dukungan gitu loh…supaya pekerjaan rumah bisa terhandle dan kita bisa tenang nyusuin. Tapi memang sih kadang ada yang harus seorang diri mengurus bayi tanpa suami tanpa keluarga, di tengah kesibukan ibu rumah tangga tsb tetap bisa menyusui, salut buat kalian πŸ™‚ Puji Tuhan juga stresnya gak berlangsung lama. Kembali kerja semua kembali normal lagi. Memang ada positifnya juga sih balik kerja, bisa ketemu teman-teman yang bisa bikin mood jadi balik ceria lagi.

Tantangan keempat : Mengumpulkan asip. Tantangan ini tidak terlampau berat karena saya benar-benar menikmati saat-saat harus mompa sambil bergadang nonton youtube hihihi. Tidak terasa dua freeser hampir penuh, freeser rumah Oma sama freeser rumah Uti. Rasanya hati berbunga-bunga melihat kumpulan asip itu, lebih berharga dari setumpuk uang hihihi.

Tantangan kelima : Mengajar si adek minum asip. Pertamanya sangat idealis, pengen pake sendok! Takut dia bingung puting. Tapi gagal, asip banyak tumpah dan sepertinya oma juga gak nyaman pake cara seperti ini. Akhirnya hunting botol dot yang oke buat adek, dari semua review, aku mengerucutkan pilihan ke botol dot back to naturenya Tomme Tippie dan botol dot Pigeon Peristaltic. Pilihanpun jatuh ke Pigeon karena nyari tomme tippie itu susah, pengen beli online, waktunya sudah mepet dan saat itu lagi libur hari raya, olshopnya tutup. Dicobain pertama kali sukses dilepeh sama adek T__T berkali-kali dicobain sembari emaknya udah sembunyi tetep aja si adek gak mau minum. Karena udah kepepet sama cuti yang habis, maka terpaksa meninggalkan adek berdua dengan Oma sembari doa komat-kamit semoga adek mau nyusu pake dot dan Puji Tuhan karena kepepet akhirnya adek mau minum juga. Duh kasihan kamu dek… Puji Tuhan juga sejauh ini belum pernah bingung puting, duh getok-getok meja jangan sampai deh kejadian… Lucunya si adek ini kalo ndak kepepet haus, mau minum pake dotnya cuman sama Oma, kalau papanya yang minumin dia nolak hahahaha. Lucunya lagi setiap abis susu di dot, dia tangkis dotnya sampai terlempar jauh. Yaeleh dek segitunya kamu sebel sama si dot πŸ˜›

Tantangan keenam : Lampu mati. Iyes bolak-balik lampu mati selama 6 bulan ini. Bikin sebel sampai sering ngomelin petugas PLN. Puji Tuhan semua terlewati. Pernah satu malam, listrik mati dari jam 00 sampai 12 siang 😦 Semaleman gak bisa tidur, badan rontok mikirin nasib asip. Pagi-pagi semua dibungkus trus dipindah ke freeser rumah Uti dan akupun bolos kerja demi bisa menyusui adek.

Tantangan ketujuh : Asi seret!! Ini terjadi sampai hari ini. Asiku tidak sederas 3 bulan pertama. Dulu sekali mompa bisa dapat 120-180ml sekarang cuman 90-120ml saja. Lebih sering di angka 90nya. Ini bener bikin aku sedih. Ironis sekali, waktu lalu asipku berlimpah sampai 2 freeser trus karena adek kurang suka asip beku terpaksa sebagian besar asip didonorkan ke seorang kenalan uti dan sekarang… buat diminum adek saja kurang apalagi didonorkan? Sudah tidak bisa. Menyesal sudah mendonorkan asip? Jujur ada perasaan itu sedikit tapi balik lagi percaya bahwa kalau aku memperhatikan kebutuhan anak orang lain, aku yakin Tuhan pun memperhatikan kebutuhan adek, aminn…ya, dia tidak akan kekurangan. Tiap hari berdoa yang dipikirin cuma gimana cara balikin asip seperti semula. Semua booster udah dicoba gak terlalu ngefek. Termasuk si pare yang terkenal ampuh itu. Efek yang ada malahan aku diare πŸ˜›

Yahh…caraku untuk mengatasi tantangan ini cuman mempersering pompa di kantor. Kalau biasanya pompa cuma 3 kali sekarang 4 kali. Begitu juga di rumah, kalau dulu malam dipake untuk istrahat, sekarang dua kali mompa, tengah malam dan subuh. Capek emang tapi ya sudahlah dijalani saja. Aku juga berusaha mengendalikan pikiran, mana hari-hari ini ada masalah keluarga yang berat, lumayan bikin asip ngedrop sih. Beberapa kali juga sakit trus pernah sehari tidak bisa mompa gara-gara dipindahin ke kantor satunya dimana suasana kerja tidak mendukung. Komplit dah, campur-campur bikin asip seret. Sisa asip di freeser tinggal 30an botol, bisakah asix sampai 2 tahun? Udah lah aku gak mau terlalu mentarget, malah bikin setres. Aku percaya satu hal saja, kalau anakku tidak akan berkekurangan, yes…Tuhan pasti mencukupkan semua. Aminn…

Itu sih 7 tantangan yang dalam 6 bulan ini aku alami, semoga ke depannya bisa diberi kelancaran lebih lagi. Belum sanggup rasanya kalau harus menyapih si anak bayi… menyusui adalah salah satu pengalaman terindahku yang sulit tidak bisa ditukar apapun. Kesimpulannya menyusui itu sepertinya hal yang alamiah tapi untuk bisa sukses menyusui ternyata butuh disiplin tinggi, komitmen dan pengorbanan. Semangat juga buat ibu-ibu menyusui di luar sana, salut dengan perjuangan kalian, semoga bisa meraih kesuksesan seperti kalian. Amin…