Belajar Nyetir Motor…lagiii…

Hem gak berasa dah hari selasa aja, pengennya masih hari sabtu wiken kemarin aja hihihi, jarang-jarang sabtu saya bisa libur kan. Wiken kemarin kita gak kemana-mana, padahal pengen banget ke kebun raya purwodadi tapi berhubung stnk untuk motor yang baru kami beli kemarin belum keluar jadi ya sudahlah kita di surabaya aja. Diputuskan untuk maen ke rumah kakak ipar saya sekalian sowan ke ibu mertua. Sejak adek lahir, ibu mertua belum lihat cucu barunya ini hehehe. Puji Tuhan walo ibu mertua saya masih belum pulih dari stroke yang dideritanya, saya melihat mertua saya ceria banget, semoga aja ke depan beliau disembuhkan dan bisa gendong cucu-cucu beliau, amin…

Nah, pas kebetulan maen ke rumah kakak ipar, saya kepikiran mau belajar naek motor di perumahan dekat dengan rumah kakak ipar saya. Iya memang saya sudah sekian lama pengen bisa nyetir motor sendiri tapi karena saya dilarang belajar sama suami dan alm akungnya si kakak, ya sudah terima nasib disopirin deh sama suami kemana-mana. Dulu sebenernya udah pernah belajar, waktu itu pake motor bebek, udah lumyan lancar tapi kemudian saya jatuh berikut teman saya yang ngajarin nyetirΒ motor hehehe. Dari situ deh, saya dilarang belajar nyetirΒ motor 😦 padahal saya gak trauma loh jatuh kek gitu walo kasihan juga sih sama temen yang saya bonceng. Beberapa waktu lalu sering suami gak bisa jemput saya pulang kerja hingga terpaksa deh ngebemo. It’s oke tapi selanjutnya saya kasihan sama si kakak, karena suami pulang terlambat otomatis kakak pun pulang ke rumah kemalaman. Si tante kebetulan ngajar kursus jahit di rumah utinya si kakak jadi tidak bisa antar si kakak pulang. Mikirin nasib kakak seperti itu, saya tergerak untuk nekad mengajukan proposal ke suami supaya diijinin belajar nyetir motor matic hehehe. Kan motor matic lebih gampang… Pas kebetulan suami memang abis jual si motor vario hihihi kepepet butuh duit. Saya pun minta diambilin kredit motor yang bodinya lebih kecil ketimbang vario. Setelah berkali-kali runding, akhirnya saya dapat lampu hijau dari suami. Datang deh si motor beat biru ke rumah. Saya semakin semangat pengen cepet belajar tapi masih kesulitan ngatur waktunya hihihi.

Balik lagi ke niat saya belajar di dekat rumah kakak ipar. Anak-anak saya titipkan ke kakak ipar. Si adek sibuk maenan di baby walker, si kakak lari-larian bareng sepupunya. Sip, kita berangkat!! Saat itu saya minim persiapan, itulah kesalahan saya yang akhirnya saya sesali. Saya cuma pake celana kain dan sendal jepit pinjam punya kakak ipar. Mestinya pake celana jeans dan sepatu biar lebih aman. Setelah muter-muter, akhirnya nemu tempat sepi, alias jalan buntu yang gak dilewati banyak kendaraan. Beberapa putaran aman walo saya masih kesulitan buat belok. Itu emang kelemahan saya dari dulu kalo naek motor, susah bener belajar belok, putar balik hihihi, padahal secara teori gampang. Kayaknya butuh beberapa kali latihan, pasti bisa! Eihhh…di sekian putaran, motor saya tiba-tiba oleng tergelincir kena pasir. Brak…motor jatuh miring dan menimpa kaki sementara saya jatuh tertelungkup dengan dagu membentur tanah. Sip!! butuh sekian menit saya minta tolong suami untuk angkat motor. Yang pertama kali saya cek malah si motor hihihi “motornya gak kenapa-napa?” langsung suami nyolot “kog motor, kamu tuh yang gak apa-apa ta?” saya lihat ke kaki saya. 3 luka berdarah di punggung telapak kaki, dengkul saya entah tapi kerasa sakit, lagian celana saya robek sedikit di bagian dengkul. Dagu saya kerasa sakit tapi suami bilang gak apa-apa.

100_3465

Apa setelah jatuh saya pulang? Gak dong…latihan begini kan jarang bisa ketemu waktunya. Suami wanti-wanti saya supaya jaga gasnya tetep di kecepatan 20 saja, gak boleh lebih, jangan lupa pegang rem. Oke siap bos ! Saya nurut, daripada ntar gak diijinin belajar lagi πŸ˜› eh tapi emang gak bisa bohong, setelah jatuh, konsentrasi belajar saya menurun hikss… saya berusaha jaga keseimbangan dan berhasil beberapa putaran. Kemudian mulai ngerasa pusing dan saya berhentikan motor sekedar ngecek kaki. Lah…kaki kog berdarah-darah gini…serem amir…emang belum kerasa perihnya kan waktu itu jadi saya gak tahu πŸ˜† Akhirnya kami sepakat pulang ketimbang dipaksain ntar malah jatuh lagi hihihi. Sampai rumah barulah kerasa cenut-cenutnya, apalagi waktu dibersihin dengan alkohol, alamak @_@ Syukurlah ketika pulang, anak-anak pada bobok jadi saya bisa istrahatin kaki dulu. Dan besoknya baru ketauan kalo dengkul dan dagu bengkak, lebam, ngilu. Si kakak yang keliatan kuwatir, bilang ke saya “tati mama tatuh? tatit ma? ati-ati maaa…” hihihihi…persis seperti omongan saya kalo dia yang jatuh πŸ˜›

Gak kapok, udah jatuh gini? Gak dong, tunggu kaki saya sembuh dulu, ntar lanjut latihan lagi hihihi. Doain cepat bisa ya dan gak perlu jatuh-jatuh lagi…

Udah deh cerita serem-seremnya, saya mau tutup dengan foto yang lebih unyu-unyu. Foto si adek dan kakak yang jadi penyemangat saya buat belajar…

100_3478

halo tanteee ommm, doain mamaku cepat cembuh ya biar aku bisa diajak jalan-jalan sama mama naek motor ngeng…ngeng…brumm…

100_3541

Halooo tante om, ini aku pasang tato mainan di lenganku buat kasih semangat ke mama, ayo ma bisaaa…kan kita cewek2 jagoan!

Si Kakak…

Halo…lama gak cerita soal kakak disini….salahkan emaknnya yang kelewat malas. Kakak udah 40 bulan sekarang. Saya mau catat beberapa perkembangannya ah sekarang mumpung belum males.

Makin Cerewet

Gak berasa ya tau-tau kakak cepet banget gedenya, baju-baju udah mulai gak muat, banyak yang sudah panjangnya makin di atas lutut hehehe. Diliat-liat udah kayak anak TK aja, abis si kakak emang badannya bongsor. Tapi kalo tahu cara bicaranya baru deh orang percaya kalo dia masih 3 tahun. Iya bicaranya si kakak masih cadel tapi makin pinter dan makin cepat dia menirukan gaya orang bicara termasuk dialog iklan atau acara di tipi hihihi…terkaget-kaget saya waktu dia di rumah bilang “maju…maju tantik, mundur..mundur tantik” hahahaha *tepok jidat* ini anak tahu darimana coba kata-kata itu!

Sok punya

Maksudnya si kakak tuh sekarang apa-apa dibilang punyanya dia. Misalnya seperti kemarin sepupunya lagi bercanda sama papanya, maen berantem-beranteman gitu lah, trus pas si ponakan lagi mukul papa, kakak nongol. Dan spontan si kakak lari mendekat di antara mereka berdua. Sambil ngelebarin tangan seolah mau jadi tameng papanya. “Mas io, jangan!!! ini papatu…papatu…” dan alhasil si mas io, kapok-kapok digebukin sama si kakak πŸ˜› Pelajarannya : jangan sekali-kali bercanda pake pukul-pukulan di depan kakak, ntar dikira sungguhan hihihi. Gara-gara kejadian itu, malah sepupunya iseng ngerjain si kakak, misal tiba-tiba pelukin si adek trus bilang “adektu…adektu…” ngamuk dong si kakak, “ndakkk ini adektuuuu…” rame dah, jejeritan, kejar-kejaran, berakhir dengan si kakak nangis rrrrr…dasar sepupunya emang jail. Terakhir si kakak demennya menghalangi jalan orang untuk masuk rumah sambil bilang “rumahtu…” ishhh, ide darimana cobak? Sampek terakhir si uti, jatuh dong gegara mau masuk rumah dihalangi kakak trus gak sengaja kedorong. Alamak…kesian mertua saya.

Tahu bedanya cowok dan cewek

Sekarang kakak juga mulai paham perbedaan cowok dan cewek, kalo sebelumnya dia ngotot kalo dia itu cowok sekarang mulai deh dia nyadar kalo dia cewek :mrgreen: Mulai dia beda-bedain anggota keluarga “papa cowok, mama, aku, adik cewek, oma uti cewek, ida cewek, pakde, mas cowok…” dan gitu deh seterusnya. Trus cara pipis pun dia komentar “aku pipis duduk, mama pipis duduk, papa berdiri…” πŸ˜† Tapi tetep sih tingkahnya si kakak petakilan banget kayak anak cowok! Ya mo gimana gak kayak anak cowok, temen bermainnya kebanyakan cowok semua. Di rumah oma, di rumah uti, semua teman dekatnya cowok! Ya sudahlah biarin aja, saya juga gak membatasi dia mau mainan apa, mainan boneka boleh, mainan rumah-rumahan boleh, mainan mobil-mobilan atau tembak-tembakan juga boleh-boleh saja. Dan asyiknya temen bermain dia yang rata-rata cowok semua gak malu tuh diajakin kakak maen boneka hihihi…lucuk ya anak-anak ini.

Udah mulai hapal orang

Si kakak juga udah mulai hapal wajah-wajah yang gak setiap hari dia temui. Misalkan teman-teman saya, dia udah mulai bisa membedakan ini tante a, ini tante b. Dia juga bisa cerita dulu sama si tante a pergi kemana, ngapain dsbnya. Yang paling dia hapal tentunya si tante sahabat saya itu, soalnya terakhir kali pergi sama kakak, kakak ditraktirin makan es krim hahahaha… jadi deh si kakak inget mulu sama si tante. Kalo maenan hape dan buka fb saya trus nongol foto si tante dia pasti teriak-teriak “mah…mah tante…” Sebaliknya kakak ini kadang juga tengil, kalo ketemu orang baru yang tidak dia kenal, dia gak akan bersikap ramah. Saya sendiri gak paksain dia, saya takut saja kalo saya kelewat paksain dia untuk ramah ke setiap orang, takutnya nanti si kakak gak punya apa yah…rasa mawas diri gitu lah terhadap orang-orang yang mungkin bisa ‘membahayakan’ si kakak atau paling tidak yang membuat kakak gak nyaman.

Lebih mawas diri

Nah, sikap mawas diri ini juga mulai tumbuh dalam diri kakak. Kalo dulu kakak gak pernah malu, lari-lari telanjang di dalam rumah, sekarang dia mulai risih. Setiap kali kami mandi bersama, memang saya ajarin dia tentang mana area pribadi punya dia yang musti dia lindungi sendiri. Sekarang mulai ada hasilnya, si kakak protektif banget sama area pribadinya hihihi. Waktu si papanya mau cium dia, cium pipi, dahi trus giliran papa mau cium bibir kakak, kakak langsung tutup mulutnya “gak boleh pa!” papanya ketawa “oh gak boleh ya?” trus si papa masih mau godain, kakak lari sambil teriak “gak boleh pa!!” hahaha. Trus waktu mau mandi bareng, si kakak udah lepas baju dan celana, gak sengaja kaki adik menendang area pribadi si kakak, si kakak langsung ngamuk “ndak boleh adik, ini punyaku!” trus lari ke saya, laporan…hihihi. Berhasil berarti dong ya, pelajaran yang saya kasih ke kakak walo dia jadi sedikit lebay πŸ˜›

Susah diajarin

Sebenernya saya udah gak sabar pengen kakak sekolah. Karena kakak ini kan gak bisa diem, sayang energinya kalo kebuang-buang sia-sia cuman buat lari-larian sana sini, mendingan buat belajar, jadi energinya dibuat sesuatu yang lebih terarah gitu deh, biar kakak makin pinter. Kalo ngajarin sendiri, jujur saya ini orangnya kurang telaten, gak sabar deh ngadepin kakak yang doyan ngeyel dan semau gue. Seperti ketika ngajarin menggambar atau mewarnai, yang ada akhirnya saya yang mewarnai, kakak loncat-loncatan πŸ˜› Iya si kakak sendiri gak sabaran kalo diajarin, bukannya mewarnai malah coret sana coret sini, acak adul dah. Ngajakin membaca juga begitu, bukannya si kakak diem ngedengerin kita cerita, yang ada si kakak cerita sendiri sama adiknya πŸ˜† kzl kan sini hahahaha…ya gitu deh, makanya saya pengen kakak cepetan sekolah saja hihihi. Semoga ibu gurunya gak seperti saya, gampang mutung ngajarin si kakak yang sekarepe dewe ini hihihi.

Makin mandiri

Si kakak dalam beberapa hal mulai mandiri deh, ya emang sih sejak punya adek, si kakak dituntut lebih mandiri. Mulai bisa pake baju sendiri, bedakan sendiri walo hasilnya kayak badut πŸ˜› pake sepatu, sandal sendiri yang seringnya kebalik…pokoknya kalo dia tahu saya lagi repot, si kakak dengan ikhlas hihihi, ngerjain urusannya sendiri. Memang ada momennya sih dia manja, mau apa-apa pengennya sama saya, tapi overall dia ini anak pinter yang super pengertian. Kalo saya butuh istrahat atau waktu tenang buat nyusuin adeknya di kamar, dia akan diam-diam tutup pintu kamar trus bilang ke semua orang “sst…adek bubuk!” atau kalo papanya lagi sakit seperti kemarin, dia lihat papanya tepar di kamar langsung bilang ke saya “mama, papa sakit…kasihan, papa bobok aja” Ah…anak mama ini walo kadang ngeselin tapi perhatiannya itu loh bikin hati jadi luluh, pengen kecup-kecup dia πŸ˜€

Ya segitu lah yang saya catat tentang perkembangan si kakak, banyak sebenernya cuman kebanyakan saya lupa hahahaha. Jadi pengen cepet pulang deh, kangen sama kakak dan adek 😦 Happy wiken ya teman-teman…

20 Days Blog Challenge Day 19 – How you like to live your life

Sudah beberapa waktu saya merasakan gak enaknya kerja di tempat kerja yang sekarang ini, apalagi kemaren ada kejadian kesalahpahaman antara saya dan atasan yang bikin saya muntap dan hampir seketika itu memutuskan untuk mengakhiri masa kerja saya disana. Sore itu belum ada ijin untuk pulang tapi sudah over time, hampir setengah enam sore, saya langsung pundung dan memutuskan pulang gak pamit dan besoknya bolos! Masalahnya sepele tapi sore itu saya mendapat perlakuan yang tidak mengenakan, yang sejujurnya bisa saya bilang, itu melukai harga diri saya!

Tapi memang tidak semudah itu saya bisa ambil keputusan nekad seperti 5 tahun lalu, keluar dari perusahaan! Beda situasinya cyinnn… dulu gak punya tanggungan jadi nothing to lose lah mau minggat sekarep udelmu. Sekarang situasinya jauh berbeda! Saya sudah punya anak dua. Dan lagi-lagi saat masalah ini terjadi, saya dan suami sedang menghadapi masalah berat lainnya terkait keuangan kami saat ini. Jadi hampir mustahil saya membuat keputusan untuk keluar dari perusahaan, jika saya nekad itu berarti sama halnya saya egois, kasihan anak-anak kan…

Saat itu saya bener-bener ngerasa sendirian, tidak seorangpun di samping saya membela atau menenangkan saya, walopun itu suami. Dia cuman bisa diem, gak bisa omong apa-apa. Ya saya tahu, dia juga sama bingungnya dengan saya. Ada muncul dari hati saya kalo saya kecewa dengan suami karena sebenernya masalah yang terjadi akhir-akhir ini juga akibat “kesalahan” dia, dan sekarang saya yang kena getahnya, begitulah kira-kira. Lagi-lagi saya gak siap menceritakan detilnya pada siapapun, pada mama sekalipun. Dan saat menulis postingan ini saya bimbang, tulis ato nggak, diprotect ato enggak. Sampai akhirnya saya putuskan tetep menulis gak pake password tapi komen dioff karena saya belum berani baca komentar orang untuk masalah ini πŸ˜›

Lah kemarin saya udah masukin beberapa lamaran kerja ke beberapa situs online lowongan kerja macam carrierbuilding atau jobsdb tapi sampai hari ini belum ada satupun panggilan masuk. Ada satu lowongan yang sebenernya menarik perhatian saya. Lowongan sebagai staff admin di JAC school. Salah satu impian saya adalah bisa kerja di lingkungan sekolah dan lowongan tersebut seolah memberi harapan buat saya. Tapi kayaknya saya gak memenuhi kriteria, gak ada satupun panggilan tuh. Ya sih, ijazah saya cuman lulusan SMK, umur juga udah kepala tiga, orang jarang baca pengalaman kerja saya yang sudah 12 tahun bekerja sebagai tenaga admin. Sedih sekali. Tapi ya sudahlah namanya udah usaha, kalo mentok tidak ada jawaban, mungkin memang Tuhan masih ingin saya bekerja di perusahaan ini.

Jadi kalo disodorin pertanyaan seperti di atas, jawaban saya terserah apa yang Tuhan mau dah!! kalo harus jalanin hidup yang kayak gini gini aja ya wes, saya gak mau terlalu ngoyo walopun dalam beberapa hal saya akan tetap melakukan yang saya bisa lakukan tapi selanjutnya terserah Tuhan saja lah! Kadang saya juga sulit memahami bahkan menerima kehendakNya tapi semoga saya diberi kelapangan hati untuk mengikuti saja kemana Dia menuntun saya.

3rd chagaind2015h

ketinggalan yang pertama dan kedua, ini akibat jarang blogwalking hihihihi. semoga beruntung kali ini, yang belum ikutan cepetan ikutan ya πŸ˜€

Cha in Hate 'n Love

Baca Smaka pΓ₯ Stockholm dan jawab pertanyaan dibawah (2 points) kirim ke contact@chainhatenlove, subject #chagaind2015_3rd
1. bulan apakah biasanya acara ini digelar?
2. kalo makan satu kantarelltoast dan minum lemonade mint segelas berapa yang harus kita bayar? (dalam SEK *swedish kronor*)
Point tambahan ;
β€’ reblog postingan ini >>> 1 point
dan/atau
β€’ regram foto dibawah ini >>> 1 point
(FOTO) dengan hashtag #3chagaind dan mention@cha_miku’s giveaway

regram -repost

β€’ ajak temen ikutan GA ini >>> 1 point (jika temen ikut)

Untuk hadiahnya seperti yang tampak di foto :

prizes 3rd chagaind2015

prizes 3rd chagaind2015

  1. Tas belanja bahan kanvas.
  2. Anti Bacterial Gel Bath 29ml & Pure Paradise Hand and Body Lotion 80ml dari Bath and Bodyworks.
  3. Reflection Color Boost Conditioner 50ml dari Cutrin Profesional & samples 3bh Fiber & 1bh Forming Cream dari American Crew (for men).
  4. Moustache Stainless Steel Hip Flask 6oz.
  5. Baju tidur baby 9-12…

View original post 49 more words

20 Days Blog Challenges Day 16, 17, 18

saya mau lanjutin tantangan 20hari ngeblog ya, walo udah berhari-hari gak kesentuh. Mumpung lagi longgar, jadi bikin deh draft hari ini publish besok hihihihi.

Tantangan hari 16 : A celebrity that looks like you or similar to you.

Duh, saya tidak ada ide untuk yang satu ini. Tapi kalo dibalik, siapa selebriti yang kamu pengen jadi seperti mereka? Nah ini saya bisa jawab hehehe. Yang pertama nangkring di kepala saya, Victoria Beckham! hahahaha, tinggi amat nek kepengen jadi si mbak Vic, ya kalo mimpi kan gak boleh nanggung. Kalo mimpi jadi si mbak Vic sapa tahu mlorot-mlorotnya bisa jadi kayak BCL Ato Disas kan lumayan yes? *ditimpuk*

Sapa sih yang gak mau jadi si mbak Vic? Udahlah cantik, tajir, suami setia n ganteng, anak-anak cakep dan cantik. Dari luar udah mentereng lah..wkwkwkwk, tapi saya sih tetep bersyukur menjadi diri sendiri, paling gak, saya gak perlu pusing dikuntit paparassi mulu :mrgreen:

Lanjut ke tantangan ke 17 biar cepet kelar hahahaha….Promoto three blogs with less than 100 followers. Yah promosiin blog sendiri saja hahahaha, secara followersnya kan belum banyak! *dijitak sungguhan*

Tantangan ke 18 : A picture of your handwriting.

Nih saya upload fotonya ya, maapin kalo burem, moga2 yang lihat gak sakit mata.

IMG_20150309_133150

Quotenya yang penting, yang jadi rhema buat saya bulan-bulan ini :

“Tuhan menetapkan langkah-langkah orang, yang hidupnya berkenan kepadaNya. Apabila dia jatuh tak sampai tergeletak sebab Tuhan menopang tangannya.”

Imanuel

Beberapa bulan ini dan mungkin dalam satu tahun ini menjadi tahun berat buat saya seperti 5 tahun yang lalu. Tapi saya bersyukur sepertinya Tuhan sedang ingin saya naik level berikutnya dalam ujian hidup. Ya memang seperti yang sering kita baca dan dengar Tuhan tidak menjanjikan hidup yang mulus tanpa hujan, tapi Dia berjanji akan selalu menyertai. Ya itu keyakinan saya saat ini, saya tidak sendirian! Ada DIA…Itu juga sumber kekuatan saya dan Puji Tuhan, Dia selalu mengirimkan obat untuk setiap luka saya. Dia hadirkan sahabat, dia hadirkan anak-anak saya, dia sibukkan saya dengan pekerjaan yang akhirnya membuat saya lambat laun menikmati setiap naik turunnya hidup.

Begitu juga pernikahan saya yang tahun ini masuk usia 7 tahun. Dan semakin terasa riak-riak kecil perbedaan pemikiran kami berdua, namanya juga dua kepala menjadi satu, tentu susah! Tapi susah bukan berarti mustahil, jadi saya yakin bahwa nanti ada jalannya sampai kami benar-benar bisa menjadi pasangan yang ‘serasi’ yang bisa sehati sejiwa sepemikiran. Walo saya tahu ada harga, ada pengorbanan yang musti dilakukan tapi biarlah itu berjalan seiring waktu.

Sebenernya ada masalah apa sih, pasti itu pemikiran orang dan tak jarang malah berpikir kalo saya baik-baik saja karena setiap hari yang keliatan di wajah saya adalah wajah penuh keceriaan. Yes, saya memang tidak ingin membawa permasalahan saya sampai mempengaruhi hubungan saya dengan dunia luar. Dunia luar tidak perlu tahu sedang terjadi sesuatu dengan saya. Lagipula dengan memasang wajah mellow, cemberut juga gak akan bikin masalah saya beres kog. Kalopun sekarang saya menulis, saya hanya ingin menjadikan tulisan ini sebagai terapi jiwa, supaya saya benar-benar bisa tetap waras hehehe.

Kembali lagi tulisan ini saya tutup dengan bersyukur kepada Tuhan. Dia segalanya buat saya. Saya yakin tanganNya tidak pernah berhenti menopang saya!! saya tidak pernah ditinggalkanNya!

9 Months

Lama gak cerita si bayik ya. Kali ini minim foto karena emaknya males moto. Si bayik kecil udah 9 bulan, cepet amat ya, perasaan baru aja brojol tau-tau dah mau setahun. Padahal ngegedeinnya juga bukan perkara mudah sih (mengandung curhat 80%). Gimana perkembangannya? Si adek masih woles aja, glundung-glundung dari kasur sampai kolong meja dan giliran udah gak bisa kemana-mana, tereaknya super kenceng. Kayaknya musti periksain kuping nih soalnya di rumah, ada satu toddler yang kaki dan mulutnya gak ada remnya plus infant yang suaranya melengking kayak suara kereta api jaman bahula hihihii.

Adek belum ada niatan berdiri, merangkak apalagi…lah merayap aja ogah…dipancing-pancing pake maenan, ya udah dia ngambil maenan itu pake cara ngelundungin badannya, kalo gak bisa ya udah, adek maenan yang lain aja Ma… hisssss…. Ya udah disyukurin saja, situ mau nggelundung ya monggo asal gak kejedot πŸ˜›

Kalo soal duduk, adek udah makin mantep duduknya, alias udah gak 100% pake sandaran tapi buat memulai duduk sendiri dese belum bisa, masih kudu emak bapaknya yang ngedudukin trus dijagain bener-bener, takut diseruduk sama kakaknya :mrgreen:

Soal nyusu, Puji Tuhan stok asip di freeser masih dalam jumlah kira-kira 4 baris lah. Lumayan. Tiap harinya empot-empotan pumping….kadang cuma dapat 2,5 botol kaca saja. Untungnya si adek mimiknya gak banyak, paling banter cuma 4 botol. Kalo wiken atau libur biasanya buat ngejar stok, jadi Puji Tuhan masih terkejar. Tapi kendalanya kalo pumping di rumah, kadang hasilnya dikit-dikit, lah gimana, si adek nyusu muluuuu… yess, kalo ditinggal kerja, nyusu pake dot ogah-ogahan, giliran emaknya di rumah, nyusu terus sampai emaknya pegel hihihihi. Sekali lagi bersyukur, masih bisa asix sampai 9 bulan ini, sebuah prestasi buat saya yang dulu gagal asix anak pertama.

Soal MPASI, baru sadar kalo belum pernah posting khusus soal MPASI, beda dengan kakaknya dulu hihihi…dulu emaknya semangat 45 nulis perkembangan tiap bulan karena si kakak jago makannya. Kalo si adek ini rada susahhhhh…apalagi kalo yang nyuapin emaknya, melengos mulu demennya. Fiuhhh… sampai akhirnya di bulan ke delapan nemu satu menu kesukaannya. Tahu gak apa??? Jagung!!! yes, hidup jagung manis forever hihihi. Adek kalo mamam pake karbonya jagung manis, doyan dia! Jadi hampir tiap hari makannya jagung manis dikombinasikan sama sayuran yang ada di kulkas plus daging sapi atau ayam. Dan satu lagi harus selalu sediakan jeruk, apel, pear di rumah, karena buah-buahan tersebut demenannya si adek. Makan itu gak perlu pake marah, ngambek dan nangis deh emaknya, si adek hap-hap…hihihihi. Kadang-kadang ganti dengan alpukat dan pisang, tapi yang ini kadang dese cepet bosen πŸ˜› Jadiiii…mpasi kali ini, gagal total deh yang namanya bikin menu per minggu, gagal total perkenalan makanan baru 4 hari, gagal…gal…gal…pokoknya semua dicobain sampai tahu mana yang adek doyan dan jadi was-was kalo kasih menu baru lain, takut adek gak suka dan gtm lagi 😦

Udah deh sekian aja cerita tentang si adek. Sehat-sehat ya anak bayik, sayang Mama buat kamyuuu…