Si Kakak…

Halo…lama gak cerita soal kakak disini….salahkan emaknnya yang kelewat malas. Kakak udah 40 bulan sekarang. Saya mau catat beberapa perkembangannya ah sekarang mumpung belum males.

Makin Cerewet

Gak berasa ya tau-tau kakak cepet banget gedenya, baju-baju udah mulai gak muat, banyak yang sudah panjangnya makin di atas lutut hehehe. Diliat-liat udah kayak anak TK aja, abis si kakak emang badannya bongsor. Tapi kalo tahu cara bicaranya baru deh orang percaya kalo dia masih 3 tahun. Iya bicaranya si kakak masih cadel tapi makin pinter dan makin cepat dia menirukan gaya orang bicara termasuk dialog iklan atau acara di tipi hihihi…terkaget-kaget saya waktu dia di rumah bilang “maju…maju tantik, mundur..mundur tantik” hahahaha *tepok jidat* ini anak tahu darimana coba kata-kata itu!

Sok punya

Maksudnya si kakak tuh sekarang apa-apa dibilang punyanya dia. Misalnya seperti kemarin sepupunya lagi bercanda sama papanya, maen berantem-beranteman gitu lah, trus pas si ponakan lagi mukul papa, kakak nongol. Dan spontan si kakak lari mendekat di antara mereka berdua. Sambil ngelebarin tangan seolah mau jadi tameng papanya. “Mas io, jangan!!! ini papatu…papatu…” dan alhasil si mas io, kapok-kapok digebukin sama si kakak 😛 Pelajarannya : jangan sekali-kali bercanda pake pukul-pukulan di depan kakak, ntar dikira sungguhan hihihi. Gara-gara kejadian itu, malah sepupunya iseng ngerjain si kakak, misal tiba-tiba pelukin si adek trus bilang “adektu…adektu…” ngamuk dong si kakak, “ndakkk ini adektuuuu…” rame dah, jejeritan, kejar-kejaran, berakhir dengan si kakak nangis rrrrr…dasar sepupunya emang jail. Terakhir si kakak demennya menghalangi jalan orang untuk masuk rumah sambil bilang “rumahtu…” ishhh, ide darimana cobak? Sampek terakhir si uti, jatuh dong gegara mau masuk rumah dihalangi kakak trus gak sengaja kedorong. Alamak…kesian mertua saya.

Tahu bedanya cowok dan cewek

Sekarang kakak juga mulai paham perbedaan cowok dan cewek, kalo sebelumnya dia ngotot kalo dia itu cowok sekarang mulai deh dia nyadar kalo dia cewek :mrgreen: Mulai dia beda-bedain anggota keluarga “papa cowok, mama, aku, adik cewek, oma uti cewek, ida cewek, pakde, mas cowok…” dan gitu deh seterusnya. Trus cara pipis pun dia komentar “aku pipis duduk, mama pipis duduk, papa berdiri…” 😆 Tapi tetep sih tingkahnya si kakak petakilan banget kayak anak cowok! Ya mo gimana gak kayak anak cowok, temen bermainnya kebanyakan cowok semua. Di rumah oma, di rumah uti, semua teman dekatnya cowok! Ya sudahlah biarin aja, saya juga gak membatasi dia mau mainan apa, mainan boneka boleh, mainan rumah-rumahan boleh, mainan mobil-mobilan atau tembak-tembakan juga boleh-boleh saja. Dan asyiknya temen bermain dia yang rata-rata cowok semua gak malu tuh diajakin kakak maen boneka hihihi…lucuk ya anak-anak ini.

Udah mulai hapal orang

Si kakak juga udah mulai hapal wajah-wajah yang gak setiap hari dia temui. Misalkan teman-teman saya, dia udah mulai bisa membedakan ini tante a, ini tante b. Dia juga bisa cerita dulu sama si tante a pergi kemana, ngapain dsbnya. Yang paling dia hapal tentunya si tante sahabat saya itu, soalnya terakhir kali pergi sama kakak, kakak ditraktirin makan es krim hahahaha… jadi deh si kakak inget mulu sama si tante. Kalo maenan hape dan buka fb saya trus nongol foto si tante dia pasti teriak-teriak “mah…mah tante…” Sebaliknya kakak ini kadang juga tengil, kalo ketemu orang baru yang tidak dia kenal, dia gak akan bersikap ramah. Saya sendiri gak paksain dia, saya takut saja kalo saya kelewat paksain dia untuk ramah ke setiap orang, takutnya nanti si kakak gak punya apa yah…rasa mawas diri gitu lah terhadap orang-orang yang mungkin bisa ‘membahayakan’ si kakak atau paling tidak yang membuat kakak gak nyaman.

Lebih mawas diri

Nah, sikap mawas diri ini juga mulai tumbuh dalam diri kakak. Kalo dulu kakak gak pernah malu, lari-lari telanjang di dalam rumah, sekarang dia mulai risih. Setiap kali kami mandi bersama, memang saya ajarin dia tentang mana area pribadi punya dia yang musti dia lindungi sendiri. Sekarang mulai ada hasilnya, si kakak protektif banget sama area pribadinya hihihi. Waktu si papanya mau cium dia, cium pipi, dahi trus giliran papa mau cium bibir kakak, kakak langsung tutup mulutnya “gak boleh pa!” papanya ketawa “oh gak boleh ya?” trus si papa masih mau godain, kakak lari sambil teriak “gak boleh pa!!” hahaha. Trus waktu mau mandi bareng, si kakak udah lepas baju dan celana, gak sengaja kaki adik menendang area pribadi si kakak, si kakak langsung ngamuk “ndak boleh adik, ini punyaku!” trus lari ke saya, laporan…hihihi. Berhasil berarti dong ya, pelajaran yang saya kasih ke kakak walo dia jadi sedikit lebay 😛

Susah diajarin

Sebenernya saya udah gak sabar pengen kakak sekolah. Karena kakak ini kan gak bisa diem, sayang energinya kalo kebuang-buang sia-sia cuman buat lari-larian sana sini, mendingan buat belajar, jadi energinya dibuat sesuatu yang lebih terarah gitu deh, biar kakak makin pinter. Kalo ngajarin sendiri, jujur saya ini orangnya kurang telaten, gak sabar deh ngadepin kakak yang doyan ngeyel dan semau gue. Seperti ketika ngajarin menggambar atau mewarnai, yang ada akhirnya saya yang mewarnai, kakak loncat-loncatan 😛 Iya si kakak sendiri gak sabaran kalo diajarin, bukannya mewarnai malah coret sana coret sini, acak adul dah. Ngajakin membaca juga begitu, bukannya si kakak diem ngedengerin kita cerita, yang ada si kakak cerita sendiri sama adiknya 😆 kzl kan sini hahahaha…ya gitu deh, makanya saya pengen kakak cepetan sekolah saja hihihi. Semoga ibu gurunya gak seperti saya, gampang mutung ngajarin si kakak yang sekarepe dewe ini hihihi.

Makin mandiri

Si kakak dalam beberapa hal mulai mandiri deh, ya emang sih sejak punya adek, si kakak dituntut lebih mandiri. Mulai bisa pake baju sendiri, bedakan sendiri walo hasilnya kayak badut 😛 pake sepatu, sandal sendiri yang seringnya kebalik…pokoknya kalo dia tahu saya lagi repot, si kakak dengan ikhlas hihihi, ngerjain urusannya sendiri. Memang ada momennya sih dia manja, mau apa-apa pengennya sama saya, tapi overall dia ini anak pinter yang super pengertian. Kalo saya butuh istrahat atau waktu tenang buat nyusuin adeknya di kamar, dia akan diam-diam tutup pintu kamar trus bilang ke semua orang “sst…adek bubuk!” atau kalo papanya lagi sakit seperti kemarin, dia lihat papanya tepar di kamar langsung bilang ke saya “mama, papa sakit…kasihan, papa bobok aja” Ah…anak mama ini walo kadang ngeselin tapi perhatiannya itu loh bikin hati jadi luluh, pengen kecup-kecup dia 😀

Ya segitu lah yang saya catat tentang perkembangan si kakak, banyak sebenernya cuman kebanyakan saya lupa hahahaha. Jadi pengen cepet pulang deh, kangen sama kakak dan adek 😦 Happy wiken ya teman-teman…

2 thoughts on “Si Kakak…

Thanks For Your Comments, GBU =)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s