Belajar Nyetir Motor…lagiii…

Hem gak berasa dah hari selasa aja, pengennya masih hari sabtu wiken kemarin aja hihihi, jarang-jarang sabtu saya bisa libur kan. Wiken kemarin kita gak kemana-mana, padahal pengen banget ke kebun raya purwodadi tapi berhubung stnk untuk motor yang baru kami beli kemarin belum keluar jadi ya sudahlah kita di surabaya aja. Diputuskan untuk maen ke rumah kakak ipar saya sekalian sowan ke ibu mertua. Sejak adek lahir, ibu mertua belum lihat cucu barunya ini hehehe. Puji Tuhan walo ibu mertua saya masih belum pulih dari stroke yang dideritanya, saya melihat mertua saya ceria banget, semoga aja ke depan beliau disembuhkan dan bisa gendong cucu-cucu beliau, amin…

Nah, pas kebetulan maen ke rumah kakak ipar, saya kepikiran mau belajar naek motor di perumahan dekat dengan rumah kakak ipar saya. Iya memang saya sudah sekian lama pengen bisa nyetir motor sendiri tapi karena saya dilarang belajar sama suami dan alm akungnya si kakak, ya sudah terima nasib disopirin deh sama suami kemana-mana. Dulu sebenernya udah pernah belajar, waktu itu pake motor bebek, udah lumyan lancar tapi kemudian saya jatuh berikut teman saya yang ngajarin nyetirΒ motor hehehe. Dari situ deh, saya dilarang belajar nyetirΒ motor 😦 padahal saya gak trauma loh jatuh kek gitu walo kasihan juga sih sama temen yang saya bonceng. Beberapa waktu lalu sering suami gak bisa jemput saya pulang kerja hingga terpaksa deh ngebemo. It’s oke tapi selanjutnya saya kasihan sama si kakak, karena suami pulang terlambat otomatis kakak pun pulang ke rumah kemalaman. Si tante kebetulan ngajar kursus jahit di rumah utinya si kakak jadi tidak bisa antar si kakak pulang. Mikirin nasib kakak seperti itu, saya tergerak untuk nekad mengajukan proposal ke suami supaya diijinin belajar nyetir motor matic hehehe. Kan motor matic lebih gampang… Pas kebetulan suami memang abis jual si motor vario hihihi kepepet butuh duit. Saya pun minta diambilin kredit motor yang bodinya lebih kecil ketimbang vario. Setelah berkali-kali runding, akhirnya saya dapat lampu hijau dari suami. Datang deh si motor beat biru ke rumah. Saya semakin semangat pengen cepet belajar tapi masih kesulitan ngatur waktunya hihihi.

Balik lagi ke niat saya belajar di dekat rumah kakak ipar. Anak-anak saya titipkan ke kakak ipar. Si adek sibuk maenan di baby walker, si kakak lari-larian bareng sepupunya. Sip, kita berangkat!! Saat itu saya minim persiapan, itulah kesalahan saya yang akhirnya saya sesali. Saya cuma pake celana kain dan sendal jepit pinjam punya kakak ipar. Mestinya pake celana jeans dan sepatu biar lebih aman. Setelah muter-muter, akhirnya nemu tempat sepi, alias jalan buntu yang gak dilewati banyak kendaraan. Beberapa putaran aman walo saya masih kesulitan buat belok. Itu emang kelemahan saya dari dulu kalo naek motor, susah bener belajar belok, putar balik hihihi, padahal secara teori gampang. Kayaknya butuh beberapa kali latihan, pasti bisa! Eihhh…di sekian putaran, motor saya tiba-tiba oleng tergelincir kena pasir. Brak…motor jatuh miring dan menimpa kaki sementara saya jatuh tertelungkup dengan dagu membentur tanah. Sip!! butuh sekian menit saya minta tolong suami untuk angkat motor. Yang pertama kali saya cek malah si motor hihihi “motornya gak kenapa-napa?” langsung suami nyolot “kog motor, kamu tuh yang gak apa-apa ta?” saya lihat ke kaki saya. 3 luka berdarah di punggung telapak kaki, dengkul saya entah tapi kerasa sakit, lagian celana saya robek sedikit di bagian dengkul. Dagu saya kerasa sakit tapi suami bilang gak apa-apa.

100_3465

Apa setelah jatuh saya pulang? Gak dong…latihan begini kan jarang bisa ketemu waktunya. Suami wanti-wanti saya supaya jaga gasnya tetep di kecepatan 20 saja, gak boleh lebih, jangan lupa pegang rem. Oke siap bos ! Saya nurut, daripada ntar gak diijinin belajar lagi πŸ˜› eh tapi emang gak bisa bohong, setelah jatuh, konsentrasi belajar saya menurun hikss… saya berusaha jaga keseimbangan dan berhasil beberapa putaran. Kemudian mulai ngerasa pusing dan saya berhentikan motor sekedar ngecek kaki. Lah…kaki kog berdarah-darah gini…serem amir…emang belum kerasa perihnya kan waktu itu jadi saya gak tahu πŸ˜† Akhirnya kami sepakat pulang ketimbang dipaksain ntar malah jatuh lagi hihihi. Sampai rumah barulah kerasa cenut-cenutnya, apalagi waktu dibersihin dengan alkohol, alamak @_@ Syukurlah ketika pulang, anak-anak pada bobok jadi saya bisa istrahatin kaki dulu. Dan besoknya baru ketauan kalo dengkul dan dagu bengkak, lebam, ngilu. Si kakak yang keliatan kuwatir, bilang ke saya “tati mama tatuh? tatit ma? ati-ati maaa…” hihihihi…persis seperti omongan saya kalo dia yang jatuh πŸ˜›

Gak kapok, udah jatuh gini? Gak dong, tunggu kaki saya sembuh dulu, ntar lanjut latihan lagi hihihi. Doain cepat bisa ya dan gak perlu jatuh-jatuh lagi…

Udah deh cerita serem-seremnya, saya mau tutup dengan foto yang lebih unyu-unyu. Foto si adek dan kakak yang jadi penyemangat saya buat belajar…

100_3478

halo tanteee ommm, doain mamaku cepat cembuh ya biar aku bisa diajak jalan-jalan sama mama naek motor ngeng…ngeng…brumm…

100_3541

Halooo tante om, ini aku pasang tato mainan di lenganku buat kasih semangat ke mama, ayo ma bisaaa…kan kita cewek2 jagoan!

12 thoughts on “Belajar Nyetir Motor…lagiii…

  1. oalaaaa….Mar, kok ampe parah gitu lecetnya…aq aja dulu cuma jatuh ga pake berdarah cuma terkilir di tangan aja mau mulai belajar lagi maju mundur…. 😦
    moga cepet sembuh ya, dan lancar belajarnya… πŸ™‚

  2. oia pesen dari aku, klo naek motor matic usahakan ngeremnya pake 2 tangan y jenk, soale pglmn aku dulu wktu awal2 naik matic jg pnh jatuh, gara2 ngerem ndadak pake rem depan (kanan) doang.. πŸ™‚

  3. Lho aku kok br tau ini, apa kmrn udh blg d grup yah? Maap Mar, ga cek2 grup -___-

    Smoga cpt kering lukanya yah πŸ™‚

Thanks For Your Comments, GBU =)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s