Cerita si Kakak

Saya tiba-tiba kangen ceritain perkembangan si kakak. Padahal dalam dua bulan ini progress kakak lumayan banyak tapi saya males banget mau bikin postingan. Ya gini ini ngeblog berdasarkan mood, gak konsisten! Hehehe…

Bulan lalu, kakak sukses berhenti ngedot! Bukan cuma berhenti ngedot tapi dia juga berhenti minum si Dancow kesayangan dia selama ini. Ceritanya dimulai ketika saya dan omanya kelupaan bawain dotnya waktu berangkat ke rumah utinya. Alhasil seharian itu si kakak minum susunya pake gelas. Trus besoknya hari minggu saya ketemu tantenya, dia ngebisikin saya supaya besok dan seterusnya gak usah bawain dot karena si kakak udah mau minum pake gelas. Oke, deal! Di rumah pun saya paksa si kakak minum pake gelas, saya boong ke dia kalo dotnya abis jatuh trus dijilat tikus *ketawa licik* hahahahaha.

Dua tiga hari si kakak mau minum pake gelas, eh hari berikutnya dia mogok minum susu dong!! Dirayu-rayu, disayang-sayang tetep gak mau. Tapi kita tetep konsisten gak sodorin dia dot! Saya agak worry sih waktu itu, takut kalo kebutuhan kalsium dia tidak tercukupi. Hasil saya curhat ke TM trus tanya ke mbah google, saya tenang karena kakak masih mendapat kalsium dari sumber lain yaitu sarapan dia, oatmeal dan keju šŸ™‚ Saya runding sama suami dan minta dia beliin sekarton susu kotak. Si kakak nyebutnya susu elsa, maksudnya susu ada gambar putri elsa :mrgreen: Akhirnya si kakak sekarang mimiknya susu kotak/uht/susu elsa hihihihihi… kadang masih ketambahan susu milo. Susu milo sengaja dibeli buat ngabisin sisa stok susu dancow, jadi diem-diem kita buat susu oplosan wkwkwkwkwk, satu sendok susu dancow, dua sendok susu milo… licik ya saya šŸ˜† *emak irit, emak medit, emak gak mau rugi*

Trus belakangan kakak juga emoh sama sarapan sepanjang masanya. Jadi dari bayi hingga besar si kakak kalo sarapan cuma mau oatmeal dan keju. Itu saja, disuapin nasi gak pernah mau. Dan sekarang dia gak mau dong sama si oatmeal. Waktu diajak ke swalayan buat beli oatmeal, saat si papa ambil oatmeal, si kakak teriak “emoh pahh…atu ndak makan itu agi…” hihihii bosen ternyata dese dan besoknya ketika pergi ke swalayan lebih besar dia ambil sendiri dong dari rak, satu karton besar coco cruch šŸ˜† jadi sekarang sarapan kakak adalah cococan (kata si kakak sambil monyong).

Si kakak juga makin mandiri. Gak mau dipakein baju. Maunya pake sendiri! Lepas baju pun mintanya sendiri…hehehe. Dia cuman minta saya arahin, bener gak nih makenya, yang depan mana yang belakang mana ma gitu aja selanjutnya dia sendiri yang pake. Lumayan lah, hemat tenaga hihihihi. Kalo pake sendal masih belum bener, alias suka kebalik, yg kanan dipake di kaki kiri dan sebaliknya. Kalo kita tegor, dia langsung lepas trus dia tata dulu sandalnya di lantai dengan posisi yang benar trus manggil kita “gini ya ma?” kalo kita oke baru dia masukin kakinya. Duh ini anak makin lucukkk…

Kakak sekarang keliatan kurus ketimbang sebelumnya. Perutnya aja yang biasanya buncit, kempis. Mungkin karena susunya berkurang atau mungkin karena kemarin dia terserang batuk ya, atau mungkin dia tambah tinggi? Tapi selama dia lincah dan bicaranya banyak, saya pikir tidak perlu khawatir lah ya. Makannya emang rada susah tapi masih mau kalo dipaksa jadi masih bisa ditolerir hehehe. Tadi pagi saya godain dia “Kak, kakak kog sekarang kurus ya? Kog gak gemuk kayak papa, kayak adek? Kurus tuh kayak mama…” trus dia jawab “Emok kayak adek, kayak papa, enak kayak mama aja” hihihi…Saya kemudian bilang “Iya kalo udah besar, kayak mama, bagus…tapi sekarang boleh kog kakak gemukan dikit, makan yang banyak” eh dia tetep jawab “Gak, enak kayak mama aja” ya sudah deh.

Kalo dilihat kakak makin banyak ya bicaranya. Ya Puji Tuhan, sekarang omongnya banyak dan kadang aneh-aneh lagaknya bikin saya ketawa. Semisal ketika disuruh ini itu sama papanya, dia bakalan ngomel sambil bilang “Ih…papa ini…” sambil ngeloyor pergi. wkwkwkwkwk… gemes ngeliat mulut monyongnya sambil bilang itu. Kakak juga suka nyanyi sekarang walo gak bisa lengkap satu lagu. Misalnya sekarang dia lagi suka lagu “topi saya bundar”. Dia cuma bisa nyanyi satu baris aja “topi saya bundar…” udah, ulangi 10x hehehehe. Setelah bermingu-minggu baru nambah satu baris “bundar topi saya…” šŸ˜† Trus ada lagu “Kodok” ini juga saya baru kali ini denger kog lagunya, entah itu si uti ngarang atau emang ada lagunya sih, saya kurang tahu. Lagunya singkat aja “ma…ma lihatlah matanya melotot, kodok ma lucu sekali” nah si kakak itu nyanyinya gak pake nada alias datar gitu aja kayak orang baca puisi. Sayang uti maupun tantenya gak kepikiran merekam aksi si kakak. Saya pun sekali aja denger si kakak nyanyi waktu godain adeknya. “dek..dek kodok dek…” gitu doang! Saya terbengong-bengong sampai lupa rekam hihihi. Kalo dipaksa nyanyi trus direkam atau divideoin, pasti deh si kakak langsung mingkem…

100_3575-horz

Karena si kakak susah dipotret dan emak bapaknya gak ada yang jago motret dan bokek kalo musti bawa ke studio maka terima saja kalo fotonya seadanya. Itu rambut kakak kependekan motongnya gegara ngikut saya dan omanya potong rambut trus omanya yang paling getol nyuruh mbaknya motong sependek-pendeknya. Saya gak bisa protes deh. Besoknya saya diomelin si papa dong katanya rambut si kakak keliatan aneh wkwkwkwk. Si tante pun protes melihat ponakannya yang gak ketemu selama 5 hari gegara saya sakit eh tahu-tahu nongol, rambutnya udah dipangkas abis šŸ˜† Tapi kalo rambutnya gini makin mirip sama omanya. Omanya ini yang mewariskan saya dan si kakak rambut ikal nan indah ini hahahahaha.

Ah…kalo cerita soal anak-anak selalu bikin saya kangen rumah. Kangen bau anak-anak hehehe.

Ketika sakit itu datang part 2

Terima kasih buat yang udah ninggalin komen di postingan sebelumnya, saya gak sempet balas dan udah basi juga kalo balasnya sekarang hehehe karena saat ini saya Puji Tuhan udah bisa ngantor. Postingan sebelumnya saya tulis selagi menunggu hasil lab trus saya update besoknya ketika saya nyusuin adek. Yang mau baca silahkan meluncur di postingan sebelumnya ya.

Kemarin minggu saya cek darah ulang dan hasilnya trombosit saya banyak kemajuannya, Puji Tuhan. Manjur juga yah si jus jambu sama madu kurmanya. Makasih teman2 TM yang kemarin kasih saya saran buat minum dua obat ini. Trombosit saya emang belum nyampek 200.000 tapi udah ngelewatin angka aman, sayangnya hasil lab udah keburu dikirim ke rumah teman untuk disampaikan ke ibu bos sebelum beliau ngomel2 karena saya bolos kerja lama.

Saya kemarin gak balik ke rumah sakit yang pertama, keburu males saya sama susternya kemarin. Saya memutuskan ke rs.sms, tempat saya melahirkan si kakak dulu. Puji Tuhan penanganannya baik. Si dokter juga gak buru2 suruh sy opname, sy disuruh cek darah dulu buat pastiin keadaan saat itu dan beneran trombosit sy berubah banyak, +/- 170.000 jadi pak dokter ngebolehin saya rawat jalan saja. Lega rasanyaaaa…. saya bisa konsen ngurusin si adek.

Kabar si adek, Puji Tuhan juga demamnya dah turun senin kemarin. Tinggal batuknya yang belum beres. Mulai mau makan dikit-dikit. Secuil biskuit, secuil anggur ya gitu doang belum banyak maemnya tapi bersyukur banget ada perkembangan. Eh si kakak ketularan batuk dong *tepok jidat* Tadi malem agak demam šŸ˜¦ duhhh…semoga si kakak gak gantian sakit ya. Tenggorokan saya sendiri agak gatal nih, kayaknya ketularan adek juga tapi semoga gak parah dan saya bisa kerja seperti sedia kala.

Baiklah saya mau kerja dulu. Terima kasih atas semua doanya šŸ˜€

Ketika sakit itu datang

Dari minggu lalu saya ngerasa badan gk enak tapi sy cuek. Senin sy masuk kantor tp dah gk berani pasang ac, menggigil kedinginan. Selasa agak mendingan tp pulang ternyata cuaca yg dingin bikin sy ambruk lagi.
Besoknya, kakak panas, adek juga ikut panas. Lengkap…
Selama sakit itu sy ttp kerja. Sebenernya pengen cuti hari kamis tp musti ngalah sm temen yg jg mau cuti krn gk ada yg jaga anaknya.
Hari ini sy ke puskesmas, periksain si adek. Klu kakak udah sembuh kemarin. Sekalian sy ikut periksa. Suruh periksa darah dan urine. Semoga tidak ada yg gawat. Semoga cuma sakit biasa.

image

Postingan ini sy lanjutkan sambil sy nenenin bayi sy. Hasil lab siang itu keluar dan hasilnya di luar dugaan…

image

Leukosit dan trombosit sy merosot jauh dari normal. Sy langsung dibuatin rujukan oleh dokter puskesmas ke rs terdekat. Dari rs yg akan menentukan sy perlu rawat inap ato tidak. Deg! Sy denger kata rawat inap rasanya nyesek. Mana bisa sy ninggalin bayi sakit yg gk mau makan dan yg tiap menit gk mau lepas nen. Dan yg lbh nyess… asip cm 10botolan mamihhh…

Sy simpan surat rujukan, pulang, sy urus anak sy dulu. Sorenya sy ke rs. Sy coba berfikir positif klu sy bisa rawat jalan. Eh baru sodorin hasil lab dan surat rujukan, si suster bilang “mau kamar kelas berapa? ” selanjutnya suster bilang klu trombosit sekian sudah pasti oleh dokter suruh inap. Ngeliat kami cuma pandang2an, suster tny pny bpjs, trus lanjut jelasin hrg kamar. Bukan masalah duitnya sus…. bayi sy di rumah hiks… sy putuskan pulang saja.

Smp hari ini adek baru pulang dr dokter. Tes darah, takut klu tertular sy, Puji Tuhan dia tidak apa2. Tapi memang masih panas, batuk dan gk mau makan, nen terus…

Sy makin galau…. haruskah sy opname di kondisi adek yg seperti ini? Kemarin sy pikir opname sajalah biar cpt sembuh baru urus anak2. Sementara mereka biar dijaga papanya, sy opname sendiri gk apa2. Nanti asip kurang tinggal beli sufor. Aku bukan anti sufor tapi mendadak ngenalin barang baru ke bayi satu ini kog sy pikir lagi sama aja bikin dia menderita. Udahlah dia musti tahan air matanya saat minum obat, udahlah dia empet liat makanan, pleasure dia saat ini cuma di bawah ketiak emaknya… nenen! Pikiran seketika berubah. Sy gk tegaaaa…. Gk mau bikin dia lebih menderita lagi termasuk ninggalin dia buat opname. Prioritas utama adalah adek, soal saya…. apa kata nanti lah.

Rencana sore ini mau ke rs tes darah trus pulang. Terserah diomelin suster dokter. Semoga aja ada kemajuan berarti. Ini pun sy lakukan demi ijin dari kantor. Biar bos percaya dan gk anggap cerita sy boongan. Obat sy cuma jus jambu, sari kurma, doa, dan tentunya air mata.

image

10 Bulan Usia Adek ^-^

yayyy adek makin gede, makin deket ulang tahun pertamanya…

Adek sekarang mulai mau merayap dikit-dikit, telat ya, rata2 bayi seusia dia udah pada minta jalan, si adek kekeuh gelundung2 doang wkwkwkwk. Tapi kalo sekarang udah mulai mau merayap dikit-dikit, anggaplah ada kemajuan ya. Makannya juga udah mulai pinter, gak pake drama lagi, udah menunjukkan ketertarikannya pada makanan, kalo sebelumnya melengos dah lihat makanan di sampingnya. Kalo si kakak asyik nyedot uht, tangan si adek udah pengen ngeroyok aja hihihi…sabar ya nak, kurang dua bulan lagi boleh lah kamu cobain si susu uht šŸ˜€

Adek juga Puji Tuhan masih ASIX, walo terakhir saya mompa di kantor paling mentok tuh dapat 3 botol @100ml, malahan seringnya cuma 2,5 botol hiksss…udah segala obat plus makan ini itu tidak ngefek banyak. Saya jadi ketar ketir adek kurang minumnya atau gak bisa nuntasin adek mimik asi smp 2 tahun. Udah lah saya mencoba sesantai mungkin menghadapinya, selagi adek masih mau mimik, ya saya pompa sedapatnya. Puji Tuhan kebutuhan asi adek tercukupi dan yang terutama dia sehat, bonusnya dia montok banget šŸ˜€

Di bulan kesepuluh ini adek juga belum numbuh gigi, kalo kakak dulu kan emang giginya tumbuh di usia ini, entahlah dengan adek. Setidaknya masih aman dari drama menyusui kalo di bayik ngegigit hehehe. Lah kadang adek suka jahil, waktu nenen, gigit2 pake gusi. Itu aja sakit apalagi kalo numbuh gigi šŸ˜›

Rambut adek di foto keliatannya panjang bagus ya, padahal boongan, dalemnya banyak yang tipis ampir botak loh. Kata Omanya ini gegara gak dibotakin waktu lahir. Udah telanjur sih, trus gimana dong? Sejauh ini rambut adek dirawat pake lidah buaya atau minyak kelapa, si oma yang telaten buatin. Semoga rambutnya beneran numbuh lebat ya..

Puji Tuhan sampai usia 10 bulan ini adek jarang sakit. Melegakan sekali, semoga sehat-sehat terus sampai besar ya nak. Doa semua ibu pasti sama, pengen lihat anaknya sehat terus sampai gede. Kecup sayang buat adek, kangen…kangen…sama kamu šŸ˜€

100_3501

pake tutu pemberian sahabat yg semestinya buat kakak tp karena kekecilan akhirnya disimpan saja, skrg bisa buat adek ^-^

100_3526

senyum dong dek, jangan melongo seperti itu

100_3507

bersama kakak kesayangan , temen main yang suka rusuh

100_3500

awas ada kupu2 merayap šŸ˜›

Cerita Jadi Angkoters

Selama ini saya kalo gak dijemput suami selalu jadi langganan angkot. Kalo di surabaya namanya bemo, sering juga kita nyebutnya lyn (baca :len) A, len B dstnya. Untuk membedakan bemo berdasar rutenya, masing-masing bemo dikasih inisial huruf plus warna mobil yang berbeda-beda. Seperti yang saya sering naik ini, bemo lyn D, warna ijo muda. Nah, selama jadi angkoters ada aja pengalaman seru yang bisa kita dapat, yang mungkin juga bisa kita temui di alat transportasi umum lainnya juga. Ada yang bikin sebel, ada yang bikin keki, ada yang bikin trauma tapi ada yang bikin seneng juga šŸ˜€ Saya ceritain beberapa ya, let’s cekidot.

  1. Bagian sebelnya dulu ya. Kita keep yang happy2 di akhir saja. Saya sebel kalo bemonya lelet dan suka ngetem. Sebel rasanya, apalagi kalo waktu buru-buru, pengen ambil alih kemudi saja kalo udah seperti itu. Buahahaha, padahal naek motor saja belum bisa šŸ˜› Apalagi ngetemnya di tempat yang menurut saya nggak banget. Sepanjang jalan arjuna itu kan banyak penjual duren. Dan tahu sendiri saya benci yang namanya duren apalagi baunya…jadi kalo si bemo ngetem lama disitu alamat saya hampir pingsan @_@ Eh tapi gak bemo aja sih yang resek, suamik juga sama reseknya, kalo boncengin saya lewat situ sukanya dipepetin trus jalannya pelan2, kzl….
  2. Kadang di bemo sendiri pun banyak bau aneh-aneh. Cowok berpenampilan sok kece misalnya, mungkin si mas mau ngedate ya. Itu rambut licin banget plus menebar aroma wangi yang tajam banget sampai ibu2 dua anak di sebelahnya mau tepar šŸ˜›
  3. Paling sebel kalo naek bemo bawa barang segambreng. Nah seringnya seperti itu. Saya gak dijemput suami trus cuaca gak bersahabat. Jadi alamat nenteng helm, bawa tas gabag saya yang lumayan berat, di dalam kantongnya yang sempit terselip payung lipat trus tangan lainnya nenteng tas berisi kotak makan. Udahlah rempong seperti itu, bemonya penuh plus ketemu juga ibu2 bawa belanjaan segambreng, duduk di pinggiran. Kan susah mau turunnya bok…pan barang kita juga banyak, sampai pernah gara-gara desek-desekan gitu, tali tas saya dulu pedot T_T.
  4. Dapat teman sesama penumpang yang kelewat berisik apalagi itu abg2 atau anak2 sekolah yang berisik ceritain si A, si B, pacarnya si C dsbnya. Ini bisa diatasi dengan pasang headset di telinga.
  5. Dapat supir ugal-ugalan. Ini pernah saya alami loh dulu. Udahlah jalanannya nanjak, si supir ngebut. Trus waktu di perempatan kecil ada mobil datang memotong jalan si bemo, alamat bemonya ngerem keras. Dan beruntungnya saya duduk di sebelah supir dan dahi saya kejedot kaca. Saya sibuk megangin dahi saya, ngecek kalo ada memar, si supir ambil lap ngelapin kacanya dan sama sekali gak noleh ke saya buat memastikan saya baik-baik saja. Supir kamprettt!!
  6. 5 kejadian di atas sih emang nyebelin tapi gak sampai bikin trauma. Yang bikin trauma itu malahan saya kejambret di bemo. Gak banget deh. Mana itu kejambretnya saya sepulang dari rs nganterin mama berobat dan hari itu saya ulang tahun. Gara2 sibuk ngecek sms masuk ngucapin ini itu ke saya trus ada telp masuk dari bos di flexi, buat saya seenaknya masukin hape ke tas tanpa ngecek resletingnya dah bener belum. Di depan saya bapak2 pake dandanan orang kantoran, resek mulu, minta geserin jendela. Rupanya tukang jambret šŸ˜„ Hape saya yang belum setahun beli, hilang. Nyesek. Trauma. Berbulan-bulan gak berani beli hape, takut hilang.
  7. Kalo senengnya, setiap kali naek bemo suka ketemu temen lama. Jadilah bemo tempat reunian. Terakhir kalinya saya ketemu temen SMEA. Cowok. Bukan gebetan saya kog, tenang hehehe. Dia ini satu dari dua temen cowok saya di SMEA. Yang ini dulu terkenal lumayan tajir maklum dia orang thionghoa, biasalah kita kan kadang suka ngeklaim kalo yang sipit2 duitnya banyak tapi temenku ini rada culun gitu deh. Jadinya dia cuma diporotin sama teman-teman. Dia ternyata sekarang kerja di dekat kantorku dan dia kepengen banget ketemu temen2 SMEA dulu cuman selalu terkendala waktu buat datang ke reuni. Dan dia udah jauh lebih baik sih, gak seculun dulu hihihi.
  8. Nah kalo pengalaman rada bikin keki waktu naek angkot ada gak? oh tentu ada. Pernah lupa bawa dompet, yasalam kalo lupa bawa dompet wkt belanja kan tinggal kita kembalikan saja kan barangnya alias gak jadi beli, nah kalo ketinggalan dompet wkt naek bemo dan nyadarnya udah separoh jalan, musti gimana dong? Masak minta dibalikin ke tempat asal sama supirnya šŸ˜› Untunglah di selipan celana dan saku tas ada recehan, dan diitung2 pas buat bayar bemo. Gak kebayang kalo sadar gak bawa dompetnya waktu udah sampek tempat tujuan. Bisa dilempar bakiak akika bikin satu bemo nungguin saya ngumpulin recehan. Bisa-bisa mereka kumpulin recehan juga buat saya. Koin untuk Maria šŸ˜†
  9. Saya juga pernah kepedean ngebaca rute bemo. Pikir saya, naek bemo ini bakalan deket turunnya dari rumah, jadi jalannya cuma dikit. Waktu itu saya naek bemo lyn D juga tapi ini kejadiannya dah lama bukan saat saya pulang kerja. Saya pikir si bemo bakalan puter balik jalan diponegoro trus ambil jalan indragiri baru lanjut sampai ke joyoboyo. Ngawur dong ternyata. Dasar, udah gak hapal jalan, ngebaca rutepun seenak udel hihihi. Yang ada bemonya lurus saja dong sampai wonokromo dan berhenti di joyoboyo. Udah tahu saya salah, bukannya saya turun di tengah jalan malah ikut bablas smp joyoboyo hihihi. Trus naek bemo lain buat pulang. Konyol banget dipikir-pikir. Kurang kerjaan! Maklum waktu itu masih single galau wkwkwkwk… kalo sekarang, ya gak maulah, sebisa mungkin sampai rumah secepat kilat, ada bayik nunggu.
  10. Salah naek bemo. Puji Tuhan belum pernah kejadian. Kalo saya mau kemana-mana dengan bemo pasti saya survei dulu ke beberapa teman atau tanya suami, enaknya naek apa, naek turunnya dimana jadi gak sampai nyasar. Tapi sering saya ketemu orang nyasar šŸ˜† “Mbak ini lyn W ya?” “Bukan pak, ini D” “Oalah, saya kira W, warnanya sama…” Yang bilang ini bapak-bapak tua, jadi saya maklumi. Lyn W ini warnanya tosca. Tosca sama ijo muda bagi orang tua kadang emang susah mungkin ngebedainnya. Lah suami saya aja gak tahu warna tosca itu apa. Kalo ijo kebiru-biruan, atau sebaliknya dese baru ngeh šŸ˜› Dan mungkin huruf D di depan kurang gede, apalgi kalo bemonya ngebut, gak kebaca duong. Mustinya hurufnya jangan cuman di depan tapi di samping bemo, biar keliatan!

Udah 10 saja, yang kepikiran cuman ini. Intinya sih saya udah kenyang jadi angkoters. Butuh pengalaman lainnya (baca: naek motor sendiri). Sekian pemirsah, happy wiken šŸ˜€