Anak Mama & Papa

Seiring bertambahnya usia si kakak, ada-ada aja celotehannya yang bisa bikin saya ketawa geli juga ngerasa gimana gitu…

Situasinya saya lagi pegang raket nyamuk, di rumah kadang-kadang nyamuk banyak banget bikin sebel. Si kakak yang udah tahu saya sibuk nabokin nyamuk tetep aja gak bisa diem, lari sana, lari sini. Sampai akhirnya saya gemes sama dia dan pura-pura mau nabok dia pake raket nyamuk.

Kakak ย : Mama, aku anak mama…

Saya ย  ย : Bukan, kamu anak nyamuk karena gak bisa diem

Kakak ย : Aku anak mama. Anak mama dua…

wkwkwkwkkwkwk….kalo denger itu bikin saya gemes sama dia. Segitunya mau ingetin saya kalo anak saya dua ๐Ÿ˜› Apa dia kurang perhatian dari saya ya? Atau kelewat perhatiin adik jadi si kakak merasa diduakan? Ah semoga itu cuman pemikiran lebay saya aja…

Tapi kalo saya gantian mau pura-pura nabok adeknya…eh kakak komentarnya sama.

“Mama…ini anak mama. Bukan anak nyamuk…” sambil dia pelukin adeknya.

๐Ÿ˜† ๐Ÿ˜†

Trus lain waktu dia gantian rewel dan ngomel mulu gegara papanya belum pulang. Bolak balik tanya ke saya “Ma…papa mana?” Duh, kuping saya gatal dengerin dia ulang-ulang kalimat itu.

Kemudian saya ambil hape teleponin papa. Gak diangkat, si kakak yang udah kepengen ngomong sama papanya makin ngomel gak jelas hahahaha.

Beberapa menit kemudian papa telepon tapi ketika diangkat mati, begitu terus sampai berkali-kali. Kakak ngambek dong…

“Haduh papa ini…telepon teyus teyus gak puwang puwang…”

hahahahaha anak papa marah. Saya ceritain sama papanya, papanya gak percaya kalo si kakak bisa ngomel panjang begitu.

Emang perkembangan bicaranya kakak bisa dibilang maju pesat dari yang cuman bisa bilang kata-kata pendek sampai akhirnya bisa bikin kalimat pendek.Nah kalo dia bisa ngomel panjang begitu, kami terheran-heran sendiri ๐Ÿ˜†

Tinggal satu peer supaya kakak pede bicara banyak di luar rumah. Karena saya kemarin ditegor sama guru sunday schoolnya yang menyangka si kakak belum bisa ngomong. Udah tiga tahun kog gak lancar ya ngomongnya? apa jarang diajak bicara? Lah…si tante gak tahu kalo si kakak ini cerewetnya minta ampun kalo di rumah hihihi…saya sampai pegel ngejawabnya.

Selebihnya saya bersyukur, biarpun telat akhirnya ngomongnya sekarang banyakkkkk….

Mlaku-mlaku & Mangan-mangan

C360_2015-05-24-18-29-03-127

Haloooo…saya jalan-jalan lagi loh…kemana hayooo?? tebak…tebak… *kemudian dilempar telor busuk*

saya jalan-jalan ke kraton Jogja….tapi…

boong huahahaha…

tepatnya saya pergi ke rumah makan bakmi jogja Trunojoyo. Letaknya di samping pom bensin jalan tegalsari. Saya gak sempet foto dari depan rumah makannya, tapi gampang kog cari tempatnya, ada namanya kog, terpampang nyata di atas hehehe…

Saya kesini untuk ketemuan sama sahabat saya, ngobrol-ngobrol seperti yang saya tulis kemarin.

Yang kangen kota Jogja boleh melipir kesini. Yang suka narsis di tempat yang bisa dibilang instagramable *ribet nulisnya* silahkan juga. Tempatnya kece, oldies, vintage atau apalah apalah pokoknya bikin kita jadi kangen kota Jogja. Untung kemarin kesininya sama sahabat saya jadi saya bisa cuek aja foto-foto narsis disana. Kalo aja suami, saya bisa mati kutu. Maklumlah suami gak suka acara foto-fotoan. Pasti saya disst…sat ssst…malu dia dilirikin tetangga.

Yang lucunya lagi para pelayannya pake blangkon trus ngomongnya pake jawa alus. Saya sampai ikut-ikutan latah ngomong jawa gegara diajak ngomong sama masnya. Sahabat saya penasaran dengan satu menu minuman yang namanya teh nasgitel. Sahabat saya tanya ke pelayan tsb. “Oh mbak, niku artine teh panas legi kentel…(teh panas, manis kental)” wkwkkwwk saya dan sahabat nahan ketawa, kirain aja minuman apa gitu kan… Kami akhirnya order, saya pesen nasi ruwet, suami pesen nasi goreng tidak pedas buat dimakan berdua sama si kakak yang ternyata kurang dan akhirnya nambah nasi goreng pedas trus terakhir sahabat saya pesan mie godhog nyemek. Untuk minuman kami pesan es jeruk peres sama teh poci gula batu. Harga per menu 21.000, saya lupa kalo harga minumannya.

C360_2015-05-24-18-12-10-368-tile

ki-ka : tempe bacem & mie godhog, teh poci gula batu, ruangan dalam, lorong samping

C360_2015-05-24-18-31-15-621

yang punya buntut dua & yang masih single ^_^

Pengennya sekalian saya bisa foto keluarga disini. Tapi apalah daya, si kakak ogah difoto…dan suami minim senyum… dan adek pules..les…sejak datang.

C360_2015-05-24-18-10-14-621

si kakak reaksinya difoto kog gitu sih…gemess…

Baru deh kakak maunya diajak foto bertiga sambil berdiri.

C360_2015-05-24-18-32-55-077

C360_2015-05-24-18-34-21-522

Pulezzz….kesian gak difoto sendiri, jadi dijepret waktu dia digendong aja

Untuk makanannya sendiri menurut saya lumayan enak, bukan enak banget sih tapi cukup memuaskan buat saya hehehe. Yang jadi minusnya makan disini tuh cuman satu, disini banyak banget nyamuknya. Sebelumnya saya pilih tempat duduk di dalam karena di luar penuh eh banyak banget nging…nging…karena saya bawa anak, saya gak betah. Untunglah meja di luar kosong tapi ternyata sama saja wkwkwkwkwk tapi lebih berkurang sih nyamuknya. Tapi karena kemarin obrolannya asyik, gak berasa deh digigitin nyamuk. Lagian itu nyamuk cuman nging nging di kepala doang…

Apakah mau kesana lagi? Tetep dong mau…tapi kudu bersama orang-orang tercinta…eaaa…

C360_2015-05-24-18-19-24-448

Forever Friend ^_^

Piknik Di Kebun Raya Purwodadi

hai…hai saya mau cerita soal libur panjang yang lalu…basi ya, udah lewat lebih dari seminggu gitu loh. Ini gegara saya emang dasarnya pemalas sih, mau ngedit fotonya muales banget atau kalo gak ada aja kerjaan di kantor, maklum ngeditnya masih minjem kompi kantor sih hihihi.

Liburan lalu kami sekeluarga jalan-jalan lagi ke Kebun Raya Purwodadi. Naek motor tentunya. Nekad ya? Iyes, emang… sempit lagi motornya ๐Ÿ˜† tapi Puji Tuhan anak-anak senang banget. Jadi persiapan kemarin rada rempong juga…untuk kakak, saya pakein sabuk boncengย sedang si adek pake gendongan depan. Sedia jas hujan, baju renang, baju ganti, pelampung, kain buat kita duduk piknik sampai makanan saya angkut dalam satu tas ransel. Horee…mari kita ngebolang!!

100_3663

bapak siaga anak dua

Kebun Raya Purwodadi iniย tempatnya sangat luas dan bagus banget pemandangannya. Sayang saya gak bisa motret banyak-banyak, sudah rempong dengan krucils. Beberapa foto yang saya ambil juga jepret seadanya di sela ngemong anak. Jika kesana bersama anak kecil dan tidak membawa mobil, jangan kuatir. Ada banyak pilihan buat memutari area yang sangat luas ini dengan kereta kelinci, dokar atau sewa sepeda. Sewa sepedanya sejam cuma 10rb saja. Oh ya lupa, htm masuk ke kebun raya ini cuma 7rb, murah ya…ya inilah liburan yang saya pengen. Murah meriah, gak terlalu banyak wahana, bisa santai-santai, duduk-duduk malas, makan sambil lihat alam yang asri…

Sesampai sana langsung bawa anak-anak berenang. Ada kolam kecil untuk balita disana. Si kakak ternyata agak kecewa, mungkin dia udah ngebayangin bakalan renang di kolam yang besar. Jadinya dia agak ogah-ogahan wkwkwkwk…”ini buat anak kecil, ma…” gitu katanya. Yaelah sok gede ya anak gue. Adek juga ogah ikut renang, mungkin karena airnya terlalu dingin. Jadinya adek cuma nyemplung sebentar saja. Cuaca disana cerah banget. Hawanya cenderung panas, mataharinya silau banget hehehe. Lumayan gosong deh kalo mau berjemur.

100_3665

ini kolam anak kecil ma…

100_3671

mood adek masih jetlag, gak mau berenang, diajak selfie dulu aja biar ceria hehehehe

100_3672

akhirnya mau nyoba berenang walo gak lama…

100_3673

si kakak malah minta narsis…

Selagi mereka dalam kolam renang saya motret sekitar kolam renang. Gak bisa lama-lama karena adek minta diangkat dari air….dingin mama…

100_3667

100_3668

100_3670

Kalo saja gak panas, pengen banget lari-larian diย padang rumput di samping kolam renang ini deh. Kayaknya asyik gitu, lari-larian sambil maen layangan hahaha. Setelah anak berenang, mereka berjemur sambil maen ayunan.

100_3680

berjemur biar gak pilek habis berenang di kolam yang dinginnnn

Habis maen ayunan, kita nyemil-nyemil cantik di dekat kolam sambil selfie. Adek seneng banget diajakin selfie, ketawanya lebar banget, keliatan giginya yang baru nongol satu… Sayang deh lupa bawa tongsis jadi kurang pol deh selfienya.

IMG_20150516_104210

si adek sadar kamera sampai girang banget gitu, si kakak sadar kalo laper jadi mulutnya sibuk mengunyah

IMG_20150516_104322

rempongnya bok mau welfie gak pake tongsis

Selanjutnya kami jalan sebentar sampai kami tiba di pinggir danau buatan. Si kakak minta naek sepeda air. Terakhir kali naek sepeda air waktu kami di Selecta, itu aja kami udah nyerah…gempor kaki…tapi demi anak ya dijabanin lah ya hehehe.

100_3691

nunggu antrian sewa sepeda air

Sewa sepeda airnya hanya 10rb saja, dapat dua kali putaran. Lumayan lah ya…lumayan gempor maksudnya wkwkwkwk.

100_3688

danau buatan Kebun Raya Purwodadi, super kece

100_3683

buat yang pacaran silakan duduk di bangku itu sambil memandang danau, pasti berasa romantisnya *ngayal babu*

100_3694

sayang anak, sayang anak, kayuh terus sampai gempor

100_3693

wajah gembira melihat penderitaan emak bapaknya yang sibuk mengayuh di belakang

100_3695

biar gak bosen ngayuh, selfie aja deh

Sehabis maen sepeda air, kita bingung mau ngapain. Kalo saya sih maunya piknik aja, duduk-duduk di rerumputan sambil makan hahahaha dasar gembul…tapi kakak gak mau, malah cranky minta pulang ๐Ÿ˜† Ya begitulah terkadang liburan yang kita kira bisa bikin anak happy ternyata terkadang gak sesuai maunya si anak. Saya tawarin naek kereta kelinci atau dokar dia gak mau “aku bukan anak kecil ma…” gubrak!! Akhirnya si kakak sama papa jalan-jalan naek sepeda…saya ngeboboin adek dulu. Adek bobok, saya motret deh. Trus keganggu sama ibu-ibu yang ngasih saya brosur tawaran sesuatu…hadehhh…saya senyumin aja deh dan gak obral info kalo mereka tanya-tanya, takut lama…

dari tempat saya duduk

dari tempat saya duduk

kereta kelinci

kereta kelinci

Saya pengen motret dokar tapi gegara didatangi ibu-ibu tadi, lewat deh kesempatan saya. Dan gak berapa lama papa dan kakak datang. Saya sebenernya pengen jalan naek sepeda buat cari tempat bagus yang bisa saya potret ehh…sepedanya tinggi bener dan saya kog kaku banget mau ngayuh sepedanya, gak berani deh ketimbang ntar jatuh hehehe. Sayang banget sebenernya, banyak tempat kece untuk dipotret loh di dalam kebun raya ini, sering banget prewedding dibuat disini. Kece sih tempatnya tapi kalo bagi suami dan anak-anak, mereka melihatnya gak lebih dari kumpulan pohon doang. Hadeh…syusyah yah… Padahal pengen banget foto sambil duduk di bangku, atau foto-foto kece sepanjang jalan…tapi ya gitulah pak suami ogah disuruh motret kalo gak dipaksa ๐Ÿ˜†

motret suami aja deh kalo gitu

motret suami aja deh kalo gitu

Dan lanjut motret anak-anak ketika adek pun sudah bangun.

100_3718

adekkkkk…..

100_3743

kakakkkk….

Trus saya minta difotoin kakak, foto berdua dong sama suami hehehe…

IMG_20150516_113412

horeee gak burem, lumayan lah hasil jepretan kakak

Setelah capek duduk-duduk, kami pun pulang. Saya jalan kaki bersama kakak ke parkiran, adek digendong papa di atas sepeda. Capek banget hahaha…kakak malahan minta gendong, saya cuman bisa mesem “sama kak, mama juga capek. kan kakak minta jalan-jalan dari kemarin…jadi yaaa…jalan dong bukan gendong…” hihihihi kakak pun nyengir. Lain kali kita cari kolam renang lebih besar ya kak…

100_3748

gowes gowes kring kring

Mampir sebentar makan mie ayam di pinggir jalan karena kakak minta makan mie. Kalo waktu berangkatnya perut kami sudah terisi kenyang di warung hijau, by pass pandaan. Pengennya mampir ke kampung pia yang seinget saya waktu pulang dari Eco Green Park lalu itu plus hasil googling tempatnya ada di dekat Porong tapi entahlah belum jodoh kita gak nemu tempatnya wkwkwkkwk. Akhirnya beli aja ceker lapindo…huasss pedassnya saya sama suami gak kuat makan akhirnya dihibahkan ke rumah mertua. Satu porsinya 14rb, mihil ye…tapi sutralah namapun penasaran. Sayang saya gak foto, jadi silahkan googling saja sendiri ya yang penasaran…

Pendek banget ya liburannya. Kumpul duit dulu deh buat pergi jalan-jalan lagi. Saya sebenernya mupeng banget pengen ke Semarang. Tapi tunggu nanti lah kalo anak udah agak gedean biar berkurang rempongnya…

edit100_3725copy

Nanti Mati Loh…

Suatu siang di rumah uti. Si kakak lagi berantem sama tantenya. Seperti biasa, si kakak gak mau makan dan dipaksa si tante biar mau makan tapi si kakak malah kabur.

Kemudian ada tetangga masuk, sebut saja Pak Yanto (memang bener namanya gitu ๐Ÿ˜† ) Si Pak Yanto memang langganan datang ke rumah buat pinjam ranjang therapy buat ngobatin penyakit stroke ringannya. Tapi kali ini Pak Yanto rupanya bawa kabar mengejutkan.

Y ย : “Mbak, itu Bu A meninggal tadi pagi…”

T ย : “Oh ya Pak Yanto? Duh kasihan banget, sakit apa Pak?”

Y ย : “Sakit…..” saya kasih titik titik soalnya saya lupa, inikan saya lagi nulis cerita si tante.

Saat ngobrol, uti datang begitupun si kakak. Bukan cuma uti yang kepo, si kakak juga ikutan kepo.

U ย : “Nanti sempetin kesana, da…” istruksi uti kepada si tante.

T ย : “Ya ntar sore saja kalo gitu, ini masih repot…”

K ย : “Da…mau kemana, Da?” si kakak mulai kepo.

T ย : “Liat orang mati…”

Trus kemudian lanjut si uti ngobrol sama Pak Yanto. Si tante dan kakak tetep disitu, nguping.

U ย : “Lha ya pak, gak keliatan kalo sakit kog tiba-tiba gak ada…”

Y ย : “Iya memang bu…tapi kemarin memang katanya orangnya udah gak mau makan….”

Selesai dengar Pak Yanto mengutarakan kalimat di atas, tiba-tiba si kakak narik-narik bajunya si tante.

K ย : “Da…da…nasi da…”

T ย : “Apa???”

K ย : “Nasi da, makan da…nanti mati da kalo ndak mau makan…”

Uti, Tante dan Pak Yanto tertawa terpingkal-pingkal ๐Ÿ˜† ๐Ÿ˜† ๐Ÿ˜†

Tidak disangka anak tiga tahun takut mati juga. Sayang, ayo makan, kalo gak makan nanti mati loh! Kog jadi kayak meme-meme yang beredar di sosmed sih :mrgreen:

Single Happy

Kemarin ngobrol bareng sama sahabat saya yang udah lama banget gak ketemu. Beberapa kali ngatur ketemuan eh cancel berkali-kali, syusyah ya…yg situ single banyak banget kerjaan, sini yang udah punya keluarga, rempong sama krucils hahaha.

Gegara kelamaan gak ngobrol, saya sampai kelewatan banyak cerita. Saya gak tahu cerita dia selama ini jadian sama cowok trus putus lagi. Duh…sahabat macam apa ini, masak sahabatnya jadian dan putus sama cowok, gak tahu loh…. Ya karena selama ini kalo ketemuan, kita gak pernah bicarain soal cowok. Saya lebih suka tanya soal liburan dia kemana aja, trus kerjaan gimana, keluarga gimana, trus dia sehat-sehat atau ada sakit apa. Itu saja, gak pernah singgung soal cowok. Lupa kali ya saya kalo dese masih single *tepok jidat* Dia pun sama, gak pernah curhat galau-galau sama cowok. Bahkan kemarin waktu cerita soal putus sama cowoknya, dia bercerita dengan santai. Mungkin patah hati kemarin bikin dia berubah ya…jadinya sekarang kalo dia menjalin hubungan dengan seseorang, dia gak taruh 100% hatinya disitu. Lagian ini putusnya bukan karena diduain seperti kemarin sih, lebih kepada keputusan bersama karena berbeda keyakinan.

Jadi ceritanya nih si sahabat lagi di persimpangan jalan. Ada dua cowok yang serius sama dia. Yang satu berbeda keyakinan. Yang satu sama keyakinannya tapi ya gitu posesif abis hehehe. Dia gak nyaman menjalani hubungan mereka makanya putus trus ketemu sama yang berbeda keyakinan tadi. Si sahabat ngerasa inilah cowok yang dia cari tapi ya gitu dah…karena berbeda keyakinan akhirnya mereka putus juga. Nah sekarang si mantan pertama tadi ngajak balikan dan nikah. Bimbang deh si sahabat saya hahaha…ya semoga yang terbaik lah ya yang dia dapatkan nantinya.

Nah, gegara ngebicarain soal cowok tadi…pembicaraan kita jadi melebar kemana-mana. Kita bicara soal umur dia yang kata orang udah keburu expired buat nikah. Hadohhh… Lucu juga ya masyarakat kita. Apalagi cewek, musti pertanyaan yang dikasih ke kita kalo kita single, kapan nikahnya…kalo kita udah menikah, eh kapan punya anak. Padahal kalo mau dipikir, hidup kan bukan cuma buat nikah saja. Nikah bukan satu-satunya goal yang harus kita capai dalam hidup. Seperti temen saya. Saya gak pernah neror dia dengan pertanyaan kapan nyusul bla…bla…bla saya lebih suka membicarakan liburan dia terakhir kemana saja, apa saja yang dia temukan di luar sana, ketemu sapa saja, belanja apa saja hahahaha… setengah hati sebenernya karena saya ngiri gak bisa seperti dia bisa travelling bebas kemanapun tanpa mikir ina inu ๐Ÿ˜› Saya juga lebih suka bicarakan pencapaian dia dalam karier dia, saya seneng kalo dia mendapat prestasi tertentu. Itu berarti kan, goal dalam hidup seribu macam, bukan melulu sudah menikah atau belum, ya kan….

Si sahabat saya kemudian cerita kalo ada temen dia yang bisa dibilang kariernya bagus, pendidikan bagus, pokoknya oke lah…tapi gegara putus sama pacar kemudian pacaran sama maaf, bukan saya menjelekkan sebuah profesi ya…sama kuli bangunan! Saya sampai melongo. Kata temen tersebut “Biarin dah, yang penting saya bisa menikah dan punya anak, keburu tua” cetek ya…okelah mungkin dia berbahagia dengan keputusan itu dan semoga saja langgeng. Karena dengernya si cowok itu perilakunya kasar, sama si cewek aja bisa berkata jorok & kasar. Si cewek sih dengan naifnya bilang kalo dia begitu karena memang suka apa adanya kalo ngomong. Ya gak segitunya juga kaleee….

Ada satu temen juga buru-buru nikah kedesak sama umur juga. Dari awal pacaran sudah tahu kalo si cowok cuma kerja sebagai kuli gudang, tulang punggung keluarga juga tapi kemudian mereka pisah ranjang gara-gara penghasilan suami gak bisa menutupi kebutuhan mereka, karena sebagian besar uang dikirim ke orang tua karena orang tua ada yang sakit keras. Aduh denger gini jadi miris ya…giliran mau nikah tutup mata sama kenyataan eh udah nikah matanya lebar hahahaha yang dulu dianggap sepele sekarang jadi masalah besar.

Kita kemarin nyinyirin temen tsb sambil ketawa-tawa. Dasar ya perempuan, suka ngegosip ๐Ÿ˜› Trus saya pikir mungkin ya orang melihat kita berdua, kayaknya saya yang lebih beruntung. Sebagian masyarakat kita kan memang melihat cewek cepet dapat jodoh itu kayaknya lebih oke ketimbang yang gak nikah-nikah. Saya jadi inget postingan Lisa yang ini. Masalahnya bukan beruntung atau kurang beruntung. Kalo menurut saya, sahabat saya punya keberuntungannya sendiri. Karier bagus, keluarga bahagia, lingkungan yang sehat, hati yang bahagia walo jomblo dan dia bisa pergi kemanapun yang dia suka tanpa ada yang ngeributin *curcol* Saya bener-bener lihat rona kebahagiaan kog di wajah sahabat saya, tidak seperti waktu dia dikhianatin cowoknya waktu lalu. Jadi yang saya bilang ini beneran, bukan saya buat-buat. Jadi single pun bisa happy kog…

Mau contoh lagi selain sahabat saya? Pendeta di gereja saya beribadah, banyak tuh yang mengkhususkan diri tidak menikah. Padahal menikahpun gak dilarang kog. Mereka juga bukan barisan sakit hati ditinggal mantan. Mereka juga bukan gak laku. Pendeta saya yang cowok, banyak yang naksir kog hihihi….dari yang diam-diam sampai yang ekstrim sampai ngegoda di depan orang banyak wkwkwkwkwk….untungnya si pendeta emang beneran pengen mengabdikan diri untuk pelayanan gereja jadi ya gak tergoda ๐Ÿ˜›

So saya sih bukan sok menggurui. Mentang-mentang sini sudah nikah, anak sudah dua hehehe. Saya cuman mau share sedikit buat para jomblowati yang h2c menanti jodoh. Nih beberapa tipsnya yang kali aja berguna. Ini dapat dari pengalaman sahabat dan lingkungan saya kog, jadi gak sekedar ngayal babu.

1. Stop memberi batasan pada umur kalian. Jangan dikit-dikit mikir, eh umur saya udah berapa nih, kapan nikah, kapan punya anak, aduh keburu expired. Please ya, yang expirednya cepet tuh cuma roti tawar hehehe.

Seperti mertua angkat saya, dapat jodohnya di usia hampir 40 tahun dan kemudian menikah hanya selama 8 tahun sampai akhirnya suami berpulang ke surga. Walo begitu kalo saya tanya ke beliau, beliau gak pernah menyesal memilih suaminya dulu. Kata beliau 8 tahun itu adalah pengalaman menikah yang luar biasa, yang gak tergantikan oleh apapun. Pernikahan mereka sangat bahagia walo sangat singkat dan tanpa kehadiran anak. Mertua saya bukannya gak laku loh, sebelum ketemu jodohnya, yang ngantri banyak dan kebanyakan orang-orang yang punya kerjaan mapan. Kenapa mertua saya gak mau? Apa karena terlalu pilih-pilih? Gak dong, dia menggumulkan soal jodohnya dengan doa sampai hatinya mantap memilih seorang pria yang baru dia kenal di usia yang hampir 40 tahun.

2. Saat ngejomblo, saatnya mengupgrade diri. Kalian bisa sekolah lagi atau ambil kursus bahasa atau apalah…biar makin pinter, sapa tau jodonya ntar bule hihihihi. Makin percantik diri. Yang abis patah hati, udahan nangisnya, ke salon potong rambut dong. Seperti sahabat saya itu, sehabis putus sama pacarnya makin keliatan cantik. Dulu padahal dia cupu banget, gak ngerti gimana dandan. Sampai pacarnya dulu komplain karena dia itu gak pinter dandan makanya ngajak putus…ishh..ish..ish *upin-ipin* Makanya sekarang si sahabat pembuktian dong, sehabis mantan lewat banyak cowok pada ngantri buahahahahaha…

3. Go travelling. Yang hobinya travelling, cepet angkat koper lanjalan dong. Selagi jomblo gitu loh. Jangan seperti saya buru-buru married sekarang liat temen abis shopping di singapore cuman bisa gigit jari wkwkwkwkwk… Apapun hobi kalian, bersenang-senanglah…kalian bisa bahagia walo masih single kog. Seperti sahabat saya juga gitu, yang dulu kemana-mana gak bisa, semua bergantung sama cowoknya…sekarang dia seperti burung, terbang sana terbang sini sesuka hati selagi duit ada hehehe…

4. Perluas pertemanan. Bertemanpun jangan buru-buru hunting suami. Kalo cowok deketin kita tapi buru-buru kita todong buat nikahin kita alamat mereka kabur duluan hahahaha. Seperti postingan mbak Noni disini. Jadi enjoy dulu pertemanan, dari situ benih-benih cinta kan bisa tumbuh dengan sendirinya. Balik ke nomer 1 gak usah menarget diri harus married umur sekian dan sekian…enjoy saja lah.

5. Berdoa dong tentunya. Dengan kepasrahan juga tentunya. Tuhan yang tahu kebutuhan kita kog dan gak mungkin juga kita diberi ujian melewati batas kemampuan kita. Ada yang orang yang betah melajang dan happy saja gak menikah. Ada orang yang ngebet pengen nikah, Tuhan sudah bisa menimbangnya sendiri kog, percaya saja hehehe.

Udah lah, saya gak mau berpanjang-panjang tipsnya….nanti kesannya saya menggurui hehehe. Sekali lagi ini cuman point of view saya aja. Intinya jangan memutuskan menikah hanya karena dikejar umur. Surga atau neraka kehidupan rumah tangga kita tergantung keputusan kita, jadi ya sebisa mungkin hati-hati dalam melangkah.

Saya sebetulnya pengen naruh lagunya Oppie Andaresta yang Single Happy tapi kog kayaknya gak muncul di postingan, sutralah…yang lagi galau mikirin pasangan cuss lah dengerin lagunya Oppie itu, biar hati jadi lebih teduh ๐Ÿ˜€

Permainan Favorit Masa Kecil

Sewaktu saya kecil dulu, akrab deh dengan mainan seperti ular tangga, monopoli, halma. Nah kalo permainan tradisionalnya saya akrab dengan lompat tali, main bola bekel, petak umpet, gobak sodor dll. Tapi yang paling saya sukai adalah monopoli ๐Ÿ˜€ Kenapa suka dengan monopoli? Karena setiap kali saya bisa kumpulin duit, berasa dalam hati jadi orang kaya, punya duit banyak beneran hahaha apalagi bisa beli kota favorit atau sampai beli rumah dan hotel. Widihhh…berasa jadi orang tajir, dalam imajinasi tentunya :mrgreen:

Sebaliknya kalo musti keluarin uang buat bayar inilah itulah, susah rasanya ngeluarin duit. Kog kayaknya sama aja dengan kehidupan nyata di dunia orang dewasa aja hahaha…. Ya gitu deh main monopoli bikin saya berasa jadi orang dewasa yang punya duit dan musti berpikir gimana mengelola uang supaya saya makin untung, bisa invest ini itu, ย beli ini itu yang bisa bikin pundi-pundi uang bertambah sekaligus berpikir bagaimana berhati-hati supaya gak harus bayar denda apalagi masuk penjara ๐Ÿ˜†

Rencananya kalo kakak sama adek gedean diajakin aja kali ya maen monopoli, pasti asyik. Ini kan permainan mengasah otak juga hihihi sekaligus buat bekal masa depan biar kalo mereka pegang duit beneran, bisa memanagenya dengan baik… *ibu bijak mode on*

Postingan ini saya ikut sertakan di giveaway Mbak Meta disiniย Dari awal saya udah penasaran sama buku Play and Learnnya Mbak Meta. Saya pengen banget bisa punya buku tersebut. Alasannya? ya karena saya ini termasuk bukan ibu yang kreatif untuk ajak anak bermain. Padahal permainan bisa menstimulasi perkembangan anak kan? Si kakak ini kebetulan motorik halusnya belum terasah dengan baik. Mau beli mainan mahal-mahal yang katanya edukatif, kebetulan budget terbatas jadi terpikirkan untuk membuat permainan sederhana dari bahan yang bisa ditemukan di rumah. Cuma ya itu kadang otak saya keabisan ide.

Terakhir permainan yang saya buat adalah memberi makan hewan, itu idenya dari ayahbunda. Sayang saya gak ambil foto waktu itu. Jadi saya print gambar kucing kemudian tempel di kardus, bagian mulut saya lubangi. Trus saya buat gambar ikan kecil-kecil dari karton tipis. Nah si kakak saya ajak kasih makan si kucing, ikan-ikan kecil tadi sambil berhitung berapa ikan yang dimakan si kucing. Seru sekali….nah sekarang saya lagi bingung buat permainan apa lagi. Please Mbak Meta, minta sumbang idenya dong ๐Ÿ˜‰

“Giveaway #PlayAndLearn Part 1 di metahanindita.com”

11 Bulan Usia Adek…

Gak kerasa perjalanan si adek udah hampir genap setahun. Bahagia banget lihat dia sehat, aktif dan cerewet hehehe…

Tapi memang kadang apa yang kita doakan dan sungguh-sungguh ingin dijalani, Tuhan juga yang menentukan akhirnya. Waktu saya bikin posting untuk ulang bulan adek ke 10 kemarin saya berdoa dia akan sehat-sehat selalu, eh besoknya dia sakit… Sedih banget. Barengan pula sakitnya dengan saya yang bulan kemarin kena demam berdarah. Adek sakit batuk pilek disertai demam tinggi. Saya sampai tidak tega meninggalkan dia di rumah sementara saya harus rawat inap. Dan kemarin akhirnya sisa asip diturunkan satu demi satu dan akhirnya habis, saya putuskan bolos kerja 4 hari buat nyusuin adek. Adek kurang suka asip tapi karena kemarin sakit, stok asip segar sedikit sekali terpaksa dia minum asip beku. Selama cuti 4 hari kemarin niat hati menabung asip sedikit-sedikit untuk kebutuhan adek ketika nanti saya kerja. Tapi niat tidak terlaksana, adek nemplok kayak koala dan kalopun saya paksakan pompa, dapat setetes dua tetes saja. hiks…sedih…

Sampai saya balik kerja, asip cuma 4 botol sementara adek belum mau makan, maunya nyusu terus. Setelah berunding dengan suami, saya dengan berat hati beli sufor s*m soya untuk menutup defisit asip. Niat hati maunya adek asix sampai minimal setahun tapi kalo di tengah jalan akhirnya saya harus menyerah, ya sudahlah…yang penting adek sehat. Kata suami toh masa eksklusif 6 bulannya sudah lewat. Sampai hari ini kebutuhan adek tandem dengan sufor, gak apa-apalah… *menghibur diri ketimbang stress bikin asip tambah mampet hehehe*

Kayaknya postingan ini mengandung galau dan curhat. Ya memang bulan ini sepertinya saya rada galau sih…adek sudah hampir setahun tapi perkembangan motorik kasarnya lambatttt banget… Sampai hari ini adek belum mampu duduk sendiri, merangkak, berdiri. Berkali-kali saya berusaha menepis pikiran yang melintas, membandingkan dia dengan kakaknya dulu. Tidakk…saya tanamkan dalam pikiran saya sendiri, kalo setiap bayi unik. Tidak bisa disama ratakan. Kalo dulu kakak di usia ini sudah bisa duduk, merangkak…sekarang adek belum bisa…saya harus tetap bersyukur. Semua pasti ada waktunya.

Tetangga juga mulai bergosip. Ya gini nasib tinggal di kampung padet. Tiap hari ada aja yang digosipin. Ibu depan rumah yang kemarin pengen saya kasih cabe karet limaย bikin saya gedek lagi. Setelah kemarin memuji adek, yang katanya lebih cantik dari si kakak…eh sekarang ocip-ocip sama tetangga lain soal adek yang lambat tumbuh kembangnya. Dia menyuruh si oma bawa adek ke dokter dengan nada bicara sok kasihan hehehe. Ah…kuping saya tebel deh dengerin dia. Saya iyain aja biar cepet kelar, saya ambil positifnya aja deh, dia perhatian sama anak-anak saya *smailll*

Yahhh…semoga saja setelah saya nulis postingan ini…hati lebih lega dan no more galau lagi hahaha. Lagian makin galau, makin banyak kerutan di muka bikin saya makin keliatan tua hahahaha…

100_3571

100_3581

Buat adek….kamu sempurna nak, apa adanya kamu. Semoga mama bisa mendampingi kamu selalu, bertumbuh dan bertumbuh. Tidak perduli dunia membicarakan apa soal kamu, di mata mama dan tentu saja Tuhan…kamu adalah anak yang sangat berharga. Kecup…sehat selalu ya…