Menyusui Di Tempat Umum

Kalo kemarin saya curhat soal adek yang tumbuh kembangnya lambat, saya tiba-tiba merasa gak adil kalo saya gak mensyukuri bahwa sampai hari ini saya tetap bisa menyusui dengan lancar hingga usia adek 13 bulan ini. Bersyukur banget ya, semuanya dimudahkan jalannya. Walopun hasil asip saya kadang banyak, kadang dikit, tapi cukup buat adek. Adek ini susah makan jadi banyakan minum susunya, saya khawatir gak bakalan cukup asipnya tapi Puji Tuhan sampai kemarin cukup-cukup saja sih. Semoga hari ini saya bisa kasih asip yang cukup juga buat persediaan besok hehehe. Yah…perjuangannya setiap hari buibu, dan setiap hari pula saya deg-degan takut asip di rumah tidak cukup.

Oh ya buibu ngomongin soal menyusui nih, saya pernah ketemu seorang busui. Dia cerita kalo kesulitan dia dalam menyusui adalah gimana nyusuin di tempat umum. Saya kasih tipsnya ke dia, juga tawarin buat dia cari-cari baju yang nyaman untuk menyusui bla…bla..bla.. tapi ujung-ujungnya dia tidak dengerin saran saya malah besoknya saya ketemu dia, dia kasih dot ke anaknya. Saya malas nanya itu isinya sufor atau asip, ntar saya disangka kepo atau usil hihihi…ya sudahlah bukan urusan saya juga.

Nah, buibu yang menyusui saya cuman berbagi tips aja kog ala-ala saya kalo menyusui di tempat umum itu gimana sebaiknya. Buat ibu-ibu muda yang baru menyusui seperti saya pasti bingung juga. Karena itu ijikan saya berbagi pengalaman ya buibu, buat tambahan referensi para busui atau bumil-bumil cantik yang juga siap untuk menyusui.

1. Yang musti kita adalah berpakaianlah yang nyaman untuk menyusui.

Sempet waktu lalu, ketika saya hamil, saya udah browsing nih mau beli apron menyusui. Lihat sana lihat sini, saya putusin gak beli! wkwkwkwkwk… ya saya pikir bakalan ribet dan gerah musti pasang apronnya, walo dibilang apronnya dari bahan yang adem, tetep saja saya merasa malas. Pikir saya udahlah pake pasmina aja kalo memang perlu. Hemat! 😆

Dan bener dong…adek ini paling gak suka kalo nyusu trus harus ribet ini itu dulu. Suka gak sabaran gitu deh. Udah tarik-tarik baju sambil goyang-goyang heboh di pangkuan saya hehehe…Jadi deh saya cari baju menyusui yang enak dipakai dan kalo mau nyusuin tinggal buka gitu deh. Saya lebih suka bukaan depan atau samping tanpa resleting ya. Lebih gampang dan cepet gitu menurut saya…

Udah banyak baju menyusui yang dijual online kog buibu. Di butik-butik baju hamil juga banyak dijual baju untuk menyusui. Saya juga beli di olshop. Ada mamigaya, miracle moms, chic mommy collection, trus pernah saya juga beli di mamahamil.com dan terakhir yang modelnya bagus-bagus di nyonyanursingwear. Kalo yang di nyonya itu saya gak beli hehehe, lumayan soalnya harganya. Tapi banyak yang rekomen kalo bahan yang dipakai bagus.

Yang mau hemat ya bisa, manfaatkan aja cardigan kalo anda pengen pake kaus santai. Saya sering jalan-jalan sama si adek pake kaus santai,bawahannya rok/ celana yang menutup sampe atas puser trus ditambah cardigan. Kalo saya menyusui tinggal tarik kaos keatas, bagian perut saya tertutup oleh badan bayi sementara bagian samping dan belakang terlindung oleh cardigan 🙂

Atau buibu nyaman pake apron bisa dicoba juga…

2. Bukan hanya baju menyusui, jangan lupa pakailah bra menyusui yang nyaman.

Percuma juga kalo pake baju menyusui tapi branya tidak 😛 Sia-sia dong…

3. Latihan deh di rumah.

Iya, latihan di rumah kalo belum pede bawa bayi keluar rumah. Cari posisi senyaman mungkin, gimana biar ibu nyaman, bayipun senang. Jangan sampai karena kita ribet pengen nutupin badan, si adek bayi malah gak nyaman waktu nyusu atau malahan kesulitan bernafas, amit-amit dah. Latihan begini juga buat siapin mental, biar kita nyantai aja nyusuin di tempat umum karena biasanya banyak mata ngeliatin ke kita. Seperti saya kalo nyusuin adek waktu dia ikut sunday school, banyak buibu yang ngeliatin saya hihihihi…

4. Menyusui bayi sebelum berangkat.

Ini paling pas deh….jadi waktu sampai di tempat acara kita gak bingung nyusuin dan si adek bayi juga gak kehausan hehehe. Tapi ini sering kali gak berlaku buat saya soalnya tahu sendiri kalo pergi ribetnya gimana, nyiapin satu balita dan satu bayi rempong luar binasa hahahaha…apalagi jamnya mefet. Padahal kalo ini diterapkan, enak loh…si bayi gak cranky minta susu di tempat acara dan kita bisa menikmati berpergian. Seperti kemarin saya waktu menghadiri pernikahan salah satu teman lama. Saya dijemput dari kerjaan mefet waktunya, belum lagi dandan dan menyiapkan anak-anak jadi alamat deh gak sempet nyusuin adek di rumah. Alhasil saya kurang bisa menikmati acara, adek nemplok kayak koala hahahaha…jadi sepanjang pesta saya nyusuin adek muluk, gak bisa say hai ke teman-teman lama huuuu….sedih kan.

5. Cari nursing room.

Ini buat yang masih gak pede dilirikin orang waktu menyusui, silahkan mencari nursing room. Fasilitas nursing room sudah banyak dibuat dimana-mana termasuk tempat wisata seperti Jatim Park I. Sayangnya kemarin nursing roomnya jauh dari food court dan kolam renang yang strategis dan biasanya jadi tempat istirahat buat yang habis jalan-jalan. Sampai amsyong saya naik turun ke nursing room akhirnya saya memilih nyusuin di pinggir kolam renang saja kebetulan kolam renang sepiiii hehehe…

10249230_841879329194125_1238296704_n

Nursing Room Jatim Park I

6. Percaya diri.

Yes…biarin aja orang ngeliatin kita dengan pandangan aneh, cuek saja toh kita memang sedang menjalankan kewajiban kita untuk kasih makan anak kan. Malahan pernah saya liat sendiri ibu-ibu lagi berburu baju diskonan sambil nyusuin bayinya tanpa penutup, iya tetikadinya kemana-mana hahahaha. Seharusnya kita yang sudah menyusui dengan rapi lebih pede dong, ya kan. Ibu happy anakpun kenyang 😀

Senang-senang Pegel di Jatim Park I

Akhir bulan lalu saya nganterin anak-anak jalan-jalan bareng teman-teman sunday schoolnya ke Jatim Park I, Batu-Malang. Ceritanya udah basi sih sebenernya hahahaha. Tapi sayang juga gak diposting disini. Ntar kenangan masa kecil anak-anak hilang gitu aja dah, sayang banget. Jadi semalas-malasnya saya ya dikerjain deh hihihihi. Sampai kepikiran bisa gak sih kita gak usah ngetik di keyboard, tinggal cerita aja trus kursor jalan sendiri gitu wkwkwkwk…*mulai stres* Oke kembali fokus ke cerita. Ini kali ketiganya saya datang ke Jatim Park I. Pertama waktu saya dan suami belum dikaruniai anak, saya ngajak ponakan suami yang memang waktu itu suka ngintilin kami kemana-mana. Tahun depannya saya kesana lagi dan saat itu saya lagi hamil 6 bulan. Hamil si kakak. Trus ini kali ketiganya, saya bawa dua anak hahahaha… Seneng banget rasanya bisa mengenang tempat ini. Tempat ini jadi tempat bersejarah juga buat saya 😀 Sekedar flash back nih…saya buka arsip foto lama. Nemu deh foto kali pertama dan kedua saya pergi ke tempat ini.

100_1099

Tahun 2010, kali pertama datang ke Jatim Park I

Ponakan saya waktu itu usianya 8 tahun. Tingginya sedada saya. Ntar deh lihat foto di bawah, sekarang tingginya sama dengan saya. Udah jadi joko ganteng wkwkwkwkwk. Betapa cepatnya perubahan anak-anak ini dalam waktu 5 tahun saja.

Tahun 2011, kali kedua saya datang di Jatim Park I

Tahun 2011, kali kedua saya datang di Jatim Park I

Kali kedua saya datang kesana, saya hamil 6 bulan si kakak. Agak deg-degan perginya karena sewaktu hamil si kakak, saya sering mengalami flek. Puji Tuhan tidak terjadi apa-apa, selamat sentosa hehehe. Dan tahun 2015 ini saya baru bisa ketiga kalinya kesana. Selang 3 tahun banyak perubahan di dalam Jatim Park I. Tidak banyak sih tapi cukup bikin saya kaget. Sayang saya gak bisa ambil foto banyak-banyak, maklum sambil ngemong anak hihihi. Jadi secukupnya saja saya ambil foto. Sekedar buat kenangan pribadi. Kalo yang punya anak kecil usia sekolah, cocok deh datang kesini. Kalo masih balita seperti anak-anak saya sepertinya kurang cocok ya tapi Puji Tuhan si kakak kemarin menikmati jalan-jalannya. Wahana permainan dan kolam renangnya oke punya kog. Di dalam Jatim Park itu yang menarik untuk dilihat adalah Science Centrenya. Banyak banget bagiannya. Disana bisa belajar banyak misalkan tentang kimia, biologi, matematika, dll dengan alat peraga yang menarik dan bikin anak belajar sambil bermain.

Selanjutnya juga galeri-galeri tentang kebudayaan suku-suku di Indonesia. Anak-anak bisa belajar nih tentang sejarah dan kebudayaan Indonesia, dari baju adatnya, rumah juga kehidupan masyarakat beberapa suku di Indonesia. Sangat menarik! Tapi kalo perginya seperti saya yang musti gantian gendong adek atau lari-lari kecil ngejar si kakak ya gak bisa lama-lama ngeliatin satu-satu galeri-galerinya… 😛 Lengkapnya sih buat yang penasaran apa saja wahana di dalam Jatim Park I, silahkan cek di website mereka saja ya disini. Yang ada rencana berlibur ke Malang, monggo ditengok. Maafkan saya tidak bikin ulasan yang lengkap. Maklum sini kan bukan travelling blogger gitu deh. Saya mah apa atuh…

Pertama datang, turun dari bis. Si adek ribut sama rambut yg ketiup angin hihihi

Pertama datang, turun dari bis. Si adek ribut sama rambut yg ketiup angin hihihi

copy100_3876

Ini pintu keluar. Di dalamnya ada pasar wisata, kalo mau beli oleh-oleh bisa disini. Dari makanan, baju, hewan hingga tanaman hias ada loh.

copy100_3877

Pintu masuk sekalian tempat beli tiket.

copy100_3878

Gong terbesar ke II ? Dulu waktu pertama dan kedua saya kesana, ditaruh di dalam tapi sekarang dipajang di depan.

copy100_3879

Ini alat peraga baru, jadi semacam miniatur orang-orang yang sedang tumpengan…apa sih ya istilahnya. Waktu masuk pintu langsung ketemu alat peraga ini. Pertamanya saya kaget, kirain beneran ada orang yang lagi doa eh…cuman patung to 😛 tp yang mbak2 pake kaos biru itu asli loh hihihi

copy100_3881

ini kalo beneran di belakang saya bapak-bapak tua lagi berdoa, kesannya gak sopan gitu ya saya nungging di depan dia hehehe…

copy100_3882

kakak ipar bareng ponakan-ponakan saya

copy100_3886

copy100_3890

Tuh liat ponakan saya yang ganteng, berdiri di samping saya, sama tinggi ^^

copy100_3894

Ini maunya difoto ala-ala pengantin baru eh…kog ya burem hasilnya dan ngambilnya terlalu deket 😦 Si ponakan kayaknya gak iklas, ya tahu sendiri udah tua pengen jadi penganten lagi wkwkwkwkwk

copy100_3895

Tuh kan kece pelaminannya. Si ponakan suruh moto ulang malah kabur 😛

copy100_3904

Burem lagi…padahal tantenya udah pose kece bingit gini.

copy100_3905

Anak sekarang…selpi dimana-mana. Eh ada om-om anak dua ikut mejeng

copy100_3907

Saya suka foto ini, senyumnya adik manis sekali

copy100_3912

copy100_3914

copy100_3932

copy100_3936

Sy lupa ini patung siapa. Duh maapken saya bukan anak IPA jadi ya gitu dah….kurang tertarik sebenernya sama sains dkk 😛

copy100_3921

Si kakak caem deh ^^

copy100_3939

copy100_3942

Taman Sejarah

copy100_3945

copy100_3957

copy100_3968-tile

keliatan kan si kakak mejeng dimana-mana, seneng banget dia. Hampir semua permainan dia pengen naik. Sayang saya gak ada foto dia waktu main air dan wahana sama papa. Maklum suami saya gak suka foto-fotoan. Sedangkan saya dimana? Saya lagi bingung menenangkan adek yang mulai cranky. Gegara dia saya ajakin naek wahana helikopter, adek ngamuk terus gak mau diem. Setiap kali denger suara roller coaster atau lihat sepeda udara dari bawah, dia nangis kejer. wkwkwkwk…adek trauma bok. Campur kesel juga kali ya. Saya sampai bolak balik ke nursing room sama playground dia tetep nangis. Diem bentar, nangis lagi, gak mau bobok. Diajak main air tambah kejer. Jadinya saya binun deh…bolak balik sana sini, pegel bingit, karena jarak nursing room sama kolam renang dan food court itu jauh, musti naek turun pula. Akhirnya duduk di dekat kolam renang sambil nen, dia pun tertidur. Capeknyoo….

copy100_3963

masih anteng

copy100_3952

udah mulai ribet bawa sana sini biar gak nangis

copy100_3971

Akhirnya bobok juga…wooosahh…

copy

Begitu bangun langsung ceria. Lihat dari bawah, kakaknya maen sepeda udara sama papa, dia gak nangis malah dadah-dadah…omj…adekkk *gemes*

Ya gitu dah…perjalanan senang-senang pegel kami bulan lalu hihihihi. Seperti biasa, si papa selalu mengeluh dan bilang kalo dia gak bakalan mau lagi diajakin maen ke tempat yang musti pake acara jalan kaki plus gendong bayi hehehe. Ah…saya sih gak percaya omongan si papa. Lah gimana percaya, tiga kali saya kesini, yang pertama ngebet pergi kan dia hehehe. Saya sih selalu ogah-ogahan kecuali waktu kunjungan pertama. Cuma bawa badan aja waktu itu dan gak lagi hamil. Yang kedua kan lagi hamil dan khawatir pula bakalan ngeflek apa gak dan yang ketiga saya makin malas karena harus bawa dua anak hahahahaha… *ibu pemalas*

Sudahlah abaikan curhatan gak penting saya. Selamat beraktivitas kembali ya teman-teman. Liburan sudah lewat hehehe. Walo terlambat boleh ya saya ucapkan “Selamat Idul Fitri, mohon maaf lahir dan batin” buat teman-teman yang merayakan 🙂

copy100_3924

Quote penutup…hehehe, saya suka makanya minta papa potoin

13 bulan usia adek

Udah lama sy gk update perkembangan adek ya, jujur saja sy agak gimana gitu ya…malass karena melihat perkembangan nampak lambat sekali bikin sy ogah2an cerita.

Di usianya yg 13 bulan ini, adek belum bisa jalan. Jangankan jalan, merangkak pun belum alias cuma duduk merayap. Sedih? Ya tentu. Minder? Ya sedikit…apalagi yg seumuran dia ato lbh muda sebulan spt Leanya Yeye ato Kinarnya Desi udh pada jalan, begitupun dua baby teman adek di sunday school jg pada balapan jalan. Kecewa, tertekan? Gk smp kesitu sih tp klu dipikirin ya bisa kesana. Solusinya selama ini sy berusaha positif thinking aja, setidaknya masih gampang ngendaliin adek, klu udh jalan pasti gk mau diem 😛 dan sy msh bisa gendong cium2 dia seperti bayi kecil.

Banyak yg komen ato nanya? Banyak….banyakkkk….hehehe udh kyk iklan tokopedia aja. Salah satunya ya yg bilang jgn2 adek polio itu….tp ya udahlah sy mikirnya sih klu semua org itu tercipta unik, tidak ada yg seragam dan sy masih sangat percaya Tuhan punya maksud dalam semuanya ini. Bukan sok religius sih ato ngebesarin hati sendiri tp beneran sy yakin semua ada waktunya dan itu dlm pengaturan Tuhan.

Sy sih tunggu hingga usia adek 18bulan, klu lbh dari itu tidak ada kemajuan berarti maka sy berencana bawa adek ke dsa tumbuh kembang. Semoga sih gk perlu ya, bukan apa2 mehong biayanya. Sy beneran gk ada biaya utk itu saat ini. Uang segitu mending sy tabungin buat kakak sekolah. Doain aja ya teman2 biar adek cepet bisa merangkak.

Ini sy sm kakak smp kyk org gila, merangkak di depan adek buat nyontohin ke dia. Sptnya hal sia2 tp sy yakin ada hasilnya spt saat sy ngajarin adek duduk sendiri.