Tidak Melebihi Kemampuan

Hari ini cukup melelahkan buat saya. Bukan cuma fisik tapi pshikis saya juga. Rasanya nyut-nyutan…mau tumpah aja air mata.

Saya ingat satu ayat di alkitab bahwa Tuhan tidak pernah mencobai lebih dari apa yang kita mampu. Tapi hari ini seolah-olah terkuras semua energi saya. Sudah seperti mau menyerah saja, angkat bendera putih. Tapi saya tahu dan yakin firman Tuhan tidak pernah salah. Dia seperti sedang menguji sampai limit saya mentok. Padahal tahu sendiri sumbu sabar saya pendek.

Kerjaan oh kerjaan…kapan nemu yang ideal. Ya, selalu dan selalu saya mengeluhkan pekerjaan saya disini. Mungkin yang baca juga udah bosen. Sama saya juga bosen. Pengen sesekali galau gitu kemana mau ngabisin duit bukan galau gimana nyari duit.

Sampai kadang kalau saya istirahat trus jalan ke atum, suka ngelirik ibu2 kece bawa anak di stroller trus sana sini nyobain perhiasan mahal. Duitnya gk ada serinya apa ya, enak bener…..haha hihi….gk perlu jauh dari anak, tinggal abisin duit laki. Kemudian sadar, bukan porsi sy menilai orang. Mana sy tahu kalau di balik haha hihi mereka, ada yang abis kehilangan orang yang mereka sayangi ato abis cere ato lagi ngalamin masalah lain yang gk muncul di pikiran saya…

Ya….tiap orang pasti punya masalah sendiri. Balik lagi, Tuhan yg tahu seberapa kadar kemampuan kita menanggung masalah. Satu masalah mungkin berat buat seseorang tapi ringan buat yang lain. Bukan kita yang berhak menilai. Rahasia Tuhan. Tetap bersyukur….

Mungkin yg ngebaca dah bosen…ya udahlah, kalo gk bahagia sama kerjaannya ya keluar aja. Emang situ mau bayarin cicilan hutang sama sekolah anak saya smp perguruan tinggi? Maap…yg punya blog lagi sensi 😛

Setidaknya setelah ngomel disini, saya agak legaan. Terkadang saya tidak tahu harus cerita, sama suamipun….kadang saya sulit melampiaskan rasa sakit yg saya rasakan jadi biarlah blog ini menampung semuanya. Semoga jd kenangan saat saya nanti sudah melihat pelangi di ujung hujan.

Update Soal Cowok Penipu

Waktu saya iseng-iseng lihat stats di blog ini, banyak banget yang kayaknya cari info soal cowok bule yang ternyata penipu seperti yang saya ceritain di postingan saya ini

Saya gak punya banyak opini sih soal ini, tapi kemarin saya sempet baca di blog mbak Laurentia Dewi. Dia ini juga hampir jadi korban penipuan macam yang dialamin temen saya. Nah kalo ada dari kalian yang mampir kesini mau cari tahu soal love scammer bisa baca di blog dia ya di laurentiadewi.com banyak banget info disana yang bisa kalian pelajari supaya kalian bisa lebih waspada. Saya mau reblog sih tapi gak tahu apa karena internet disini down jadi susah banget mau buka blognya.

Okay. Sekian, terima kasih.

Ayo Sekolah….

Gak kerasa kakak udah hampir sebulan sekolah. Dan selama sekolah ini dia gak pernah sekalipun nangis. Sampek ditulis sama ibu gurunya di buku penghubung kalo kakak good girl karena gak pernah nangis. Bangga sekaligus pengen mewek hehehe, she is not a baby anymore.

Sekarang kalo pulang sekolah dia rajin belajar sama tantenya bikin huruf dari titik-titik yang udah dibuat sebelumnya sama tantenya. Kalo sama saya atau papanya gak mau, kita kelewat bawel kali ya kalo ngajarin hehehe. Jadi inget saya dulu waktu kecil, belum masuk tk, udah ditaruh papi di depan papan tulis trus suruh belajar abjad. Kalo salah atau malas, saya kena pukul rotan. Saya masih inget loh sampai sekarang, waktu itu saya sampek ngompol sangking takutnya dipukul. Trauma sih emang sama pendidikan macam itu tapi saya bersyukur dengan adanya disiplin dan doa dari papi mami sih Puji Tuhan saya bisa berprestasi di sekolah.

Kalo ditanya mau terapkan hal yang sama dengan kakak? Gak. Gak tega. Beberapa kali saya lihat tangannya kakak distempel bintang sama ibu guru. Kalo ditanya kenapa distempel, jawabnya susah dimengerti, kalo gak ya lari gitu aja tuh anak. Ditanyain di sekolah diajarin apa, jawabnya “aku capek mama…” untung ya kamu gak ada opa kamu disini, bisa jadi kamu kena rotan 😛

Yang terpenting sih kakak enjoy sekolahnya, happy…saya yakin kalo anak-anak happy, mereka akan lebih mudah menyerap ilmu yang diajarkan.

20150825_130638_EZRepost

lagi rajin belajar nulis a kecil…btw kukunya yang ijo-ijo itu, si kakak suka minta dikutekin kalo liat tantenya pake kutek

Kakak vs Adek

Dikaruniai dua anak yang memiliki jenis kelamin sama trus rentang usia tidak terlalu jauh itu peer baru buat saya akhir-akhir ini. Ya, duo krucils saya sekarang suka berantem hehehe. Kalo dulu waktu adek masih bayi belum nampak apa maunya, diapa-apain sama si kakak ya diem saja tapi sekarang?? Gak bisa dong diem saja, kalo kakak mau itu, adek juga mau itu…rebutan deh 😆

Tiap hari ada aja berantemnya, ada aja yang direbutin. Gemes ngeliat mereka berdua. Dari rebutan mainan sampai rebutan dulu-duluan sapa yang dikuncrit rambutnya sama mama wkwwkwkwk. Kalo berantemnya udah sengit dan gak ada yang mau ngalah, udah deh, mereka bisa loh duduk saling membelakangi sambil mukanya sama-sama manyun. Kalo kakak mendekat, apalagi si adek… dipegang pun dia bakalan teriak kenceng. Trus giliran deh kakak menggertak pake auman singa wkwkwkwk.

Jadi peer baru nih buat saya. Pertama saya musti kompak dulu nih sama papa, jangan kita punya anak mas sendiri-sendiri yang nanti malah bikin anak-anak merasa dibedakan. Yang seperti ini kan banyak terjadi. Suami ngebela anak sulung, istri ngebela anak bontot. Semoga ini gak kejadian deh sama kita. Sebisa mungkin sih kita membagi kasih sayang secara rata pada masing-masing anak. Walo kecenderungannya, si kakak lebih lengket sama papanya, sebaliknya si adek lebih lengket sama mama 😀

Kedua, saya juga gak mau terlalu menekan kakak buat ngalah sama adek, ntar si adek malah besar kepala. Kasihan kakak. Usianya baru 3,5tahun. Masih kecil, masih mau manja-manja sama kita. Sebelum ada adek, dia selalu diistimewakan karena anak paling kecil di antara sepupu-sepupunya. Nah, begitu ada adek, ada saingan nih sekarang. Kita gak mau menciptakan suasana dimana kakak kehilangan perhatian dan tempat bermanja yang akhirnya menuduh adeknya sebagai penyebab semuanya.

Tapi saya juga pengen ngajarin si kakak bagaimana menyayangi adek. Adek yang gak selalu manis, kadang kala juga nyebelin hehehe. Puji Tuhan, walo mereka suka berantem, gak ada beberapa menit mereka bisa bercanda sampai tertawa terpingkal-pingkal. Seperti kemarin waktu kita mau pergi berempat. Mereka berdua berantem sampai nangis-nangis dan teriak-teriak…. eh waktu kita sampai di tempat kita mau pergi, mereka udah bercanda lagi, foto selfi-selfi berdua pula. Dasar anak kecil!! Semoga aja mereka saling sayang yah…

Kepada adek juga, harapan saya dia juga bisa belajar menyayangi kakak. Bukan berarti karena dia paling kecil trus semua harus mengalah sama dia. Kalo dia salah, saya tetap memarahi dia dan menunjukkan kesalahan dia. Ya… belum terlalu ngeh sih dia, maklum masih bayi. Tapi paling tidak saya menunjukkan ke anak-anak bahwa masing-masing mereka punya tanggung jawab sendiri-sendiri. Kalo salah ya harus berani minta maaf.

Wah…peer saya masih banyak. Saya pun merasa saya masih banyak melakukan kesalahan. Kadang saya masih merasa kurang adil sama anak-anak. Buibu bapak-bapak ada pengalaman serupa dengan saya? kasih tahu ilmunya dong…ilmu saya masih cetek nih. Takut saya tidak bisa menjalankan tanggung jawab saya sebagai ibu yang baik *lebay*

?

Adek yang lagi ngamuk sama kakak, mukanya bete abis hihihihi…

Curhat Gak Penting Hari Ini…

Lama sekali gak nengok blog. Lama juga gak maen ke rumah temen-temen dan lama juga saya jarang ocip-ocip, chating rame di grup. Gak tahu ya…semakin kesini dunia saya makin mengerucut, sempit. Hanya seputar kantor, keluarga, kantor lagi. Ya mau gimana lagi, udah seleksi alam kali ya. Dunia saya gak selebar dulu. Mau sapa teman-teman juga jarang sekali, entahkah malas entahkah saya tiba-tiba minder ngumpul sama mereka hehehe.

Sebetulnya penyakit saya dari dulu itu saya ini sebenernya pemalu, gak percaya dirian trus suka salting. Apalagi diajakin kopdar, saya antara excited dan grogi hahahaha…. jadi maap kalo yang pernah kopdar sama saya dan ngeliat saya kalo saya tidak serame di obrolan chat, harap maklum saja, saya suka salting dengan orang yang baru pertama saya ketemu. Butuh sekian menit saya untuk adaptasi sebelum akhirnya saya cerita panjang lebar.

Kalo orang yang udah kenal keseharian saya baru tahu aslinya saya, kalo saya tuh cerewet wkwkwkwkwk… yah gitulah kadang packaging gak sesuai dengan isinya. Packagenya aja keliatan alim, dalemnya ternyata ngablak kayak saya hihihihi…

So…segini deh curhat gak penting saya kali ini. Bingung aja mau cerita apa disini padahal cerita soal anak-anak juga banyak tapi malah posting geje yang keluar duluan. Saya jadi kangen ngobrol rame di chat sama ibu-ibu, kangen balas-balasan komen di blog sama buibu juga tapi ya gitu deh setiap kali pengen sok cerewet di grup terkadang saya ngerasa saya terlalu berisik dan ngeganggu orang lain.

Serba salah deh saya sama diri sendiri. Karepe piye? Susah mau ngilangin sifat minderan dan gak percaya dirian ini. Setiap kali mau say hello kog lewat aja tuh kata-kata…”saya mah apa atuh…sok ikrib ama orang yg ketemu aja belum pernah” sama sahabat sendiri yang udah akrab lama aja suka mikir panjang dulu baru mulai chatting. Duhh!!