Nostalgia Jaman Dulu

Tadi ketawa ngikik bareng temen kantor. Obrolan kita pagi ini bertemakan “mengenang masa lampau” Sekedar tahu aja kita disini cuma lima orang tapi beda generasi. Ada yang generasi 70, 80 dan 90. Untung gak sekalian ada generasi 50,60 bisa panjang kita ngebahas tema tadi hahaha, bisa-bisa jaman penjajahan ikut diceritain.

Kita tadi ngebahas tentang beberapa hal yang dulu ada sekarang entah ada atau gak, kayaknya sih punah dan tergerus kekinian *duh bahasanya* juga kita bahas apa yang dulu susah kog sekarang gampil banget dikerjain. Tiga di antaranya berikut :

Layar Tancep. Duluuu…sebelum bioskop ada dimana-mana, trus youtube juga belum nongol, hiburan yang ngehits jaman saya masih kecil itu adalah layar tancep! Kebetulan rumah saya deket stadion olahraga Gelora Pancasila. Orang surabaya pasti tahu dimana letaknya. Nah…disitulah sering ada layar tancep. Film yang diputar kebanyakan film horor, ya maklum itu kan jaman jaya-jayanya si tante suz… Dulu rame-rame nonton kesana, lupa musti bayar berapa. Udah berasa paling keren aja deh pokoknya bisa rame-rame nonton disitu. Kalo temen saya yang beda satu generasi di atas saya bilang itu dulu kalo orang nyebutnya bukan layar tancep tapi misbar. Tahu arti misbar? Gak usah mikir ribet, artinya tuh gerimis bubar šŸ˜† Ya keles acaranya di stadion terbuka, kalo ujan ya muleh dewe-dewe. Sekarang masih ada gak ya layar tancep? Secara nonton film di youtube aja udah paling gampil, gak bayar pula dan yang pasti gak keujanan :mrgreen:

Trus soal ngerjain tugas sekolah! dulu berasa susahhhhh….musti ngilipingin koran buat dapat gambar atau artikel sesuai tema yang disuruh bapak ibu guru. Beruntung yang langganan koran, yang enggak…rasanya pusing pala barney dah. Dan itulah derita saya waktu dulu sekolah, musti tunggu papi saya pulang bawain koran, yang entah dia cari dimana. Terharu deh. Yang dikasih tugas saya, yang ikut ribet ya orang tua. Coba anak sekarang. Tinggal buka kompi, search google. Makanya kalo masih aja males ngerjain tugas, sungguh kalian ter…la…lu.

Trus terakhir tadi pagi kita ngomongin soal hape. Dulu punya hape itu susah, mihil harganya. Jangankan hapenya, lah beli nomer aja gak semurah meriah sekarang. Temen saya beli nomernya dulu 1juta dong T_T itu pun bekas bukan baru. Coba sekarang, goceng aja dapat. Hape juga gak semua orang punya. Kata temenku yang lahir di tahun 90an, di desa suaminya dulu, satu orang doang yang punya hape. Jadi yang pengen nelpon sodara yang jauh musti ngantri minjem sama orang itu. Gak sekalian buka wartel aja ya tuh orang. Nah…bicara soal wartel, dulu femes ya tapi sebentar doang, sekarang gadget semua orang punya. Telepon kemana aja pun murah. Kata mama saya “saiki kabeh irung duwe hape” artinya “semua hidung punya hape” šŸ˜†

Ya sudah itu aja sih yang tadi kita bahas. Musti bubar dulu, gak bisa ngobrol lama-lama, bukan karena gerimis tapi karena kita kerja keles bukan nongkrong di warung kopi hihihihi.