Surat untuk Adek

Malam ini mama buka buku harian mama disini dan melihat sudah lama mama tidak tulis tentang dirimu disini.

Seketika mama merasa bersalah sama kamu, dek. Mama telah berbuat tidak adil. Kalo dulu mama begitu rajin menulis setiap perkembangan kakak, bulan ke bulan…. ya kalo boleh mama jujur, perkembangan kakak saat itu memang cepat sekali. Berbeda dengan kamu, yg jujur mama rasakan sangat lambat.

Tapi kemudian mama tersadar, seharusnya mama tidak boleh membandingkan kalian dan membuat hal itu menjadi sebuah alasan sehingga mama berhenti menulis tentang kamu. Bukankah bulan demi bulan, adalah kesempatan terindah dalam hidup mama untuk bisa merawat kamu dan apapun kekurangan kamu adalah bagian dari susah senang itu sendiri.

Tapi terkadang sebagai mama, tanggung jawab begitu besar di pundak mama. Sebuah kegagalan atau kekurangan yang keliatan di permukaan terkadang menjadi sebuah tuduhan atau kesalahan yang mencoreng wajah mama. Mama akui mama malu…maafkan mama nak….

Mama sedih dan malu. Mama telah menjadi mama yang suka menuntut, yang suka mengeluh dan akhirnya mengajarkan hal yang salah kepada kamu. Bahwa hidup kadang memang tidak selalu mulus nak, sesuatu yang kita harapkan kadang meleset dari pandangan. Tapi bukan berarti hidup menjadi tidak berarti, justru itulah ujian. Ujian yang membawa kita lebih dewasa. Ujian yang membuat iman kita lebih kuat pada Tuhan. Semua harusnya disyukuri bukan lantas membuat patah semangat.

Maafkan mama nak. Seharusnya mama bisa menerima kelebihan dan kekurangan kamu seperti halnya kamu yang mencintai mama tanpa pernah marah jika mama berbuat salah. Tumbuhlah kamu nak sesuai apa yang Tuhan gariskan dalam hidupmu. Tugas mama adalah membimbing dan mendampingimu. Bukan mengeluh dan membicarakan kegagalan atau kekuranganmu.

Doa dan keyakinan mama, Tuhan telah titipkan anugerah yang terbaik, yang Dia simpan dalam dirimu. Kamu akan tumbuh menjadi pribadi indah dan sempurna seperti gambarNya. Dan sekalipun dunia memandang sebelah mata padamu, mama tetap ada di belakangmu dan percayalah, kamu tetap sempurna apa adanya. Suatu saat semua akan terbalik, dunia akan melihat sesuatu yang unggul dalam dirimu dan pada akhirnya mereka menyadari kesalahan mereka dalam menilai kamu.

Dijahit lagi T_T

Sy sebenernya gk mau cerita serem-serem sih tapi gimana ya kog ya kejadian lagi, sy harus berjumpa dengan proses jahit menjahit hihihi. Padahal sy beneran trauma sama yg begituan sejak kejadian luka operasi caesar dulu. Eh karena kurang hati-hati…. ketemu lagi dengan kejadian yg hampir sama.

Rabu malem, sy tidur cepet trus kebangun sekitar jam sepuluh malem. Kebangun karena adek pup. Pupnya meriah lagi, sampai meleber ke sprei. Jadi sy buru-buru angkat adek, bawa ke kamar mandi, bersihin trus gantiin popok. Setelah itu bersiin sprei, eh gak taunya, sy kurang teliti, rupanya punggung adek kena pup juga. Sy balik ke kamar mandi ambil satu gayung air buat seka adek dan sekalian ambil baju ganti. Belum sampai kamar, baru di ruang tengah, sy kepleset dong. Kepala sy kebentur pinggiran keramik. Lantai rumah saya kan tidak rata, ada yg lebih tinggi gitu.

Sy teriak panggil papa. Papa keluar, begitu pula kakak sama oma. Sy kira gk parah karena gk sakit hanya kerasa pusing aja. Ternyata keluar darahnya banyak banget. Rambut sy basah semua. Sempet sy rebahan di kasur depan tivi dan spreinya merah semua. Papa langsung ajak sy ke dokter. Sy gk ngerti harus respon apa. Kepala keliyengan dan perut mual. Sy cuma minta oma jagain adek trus si kakak minta ikut sy.

Sepanjang perjalanan naek motor sy cuma bisa merem. Sy dibawa ke rs brawijaya. Gk pake lama, dokter langsung ambil tindakan. Sy sbnernya serem ngebayangin kepala bakalan dijahit tapi sy berusaha tenangin diri dengan berpikir kalo sakitnya ini gk mungkin lebih dari waktu sy nglairin kemarin. Sugesti sy sukses, sy gk ngerasa sakit sama sekali termasuk waktu dokter suntik kepala sy obat bius. Legaa… tapi sedih rambut sy dipotong banyak. Botak dah. Maklum lukanya lumayan panjang, sekitar 5 cm. Dapat jahitan 4.

Setelah bolak balik kontrol ke puskesmas, kemarin akhirnya dilepas jahitannya. Tapi sy belum boleh keramas 😭 sedihnya, mana Surabaya puanas polll. Cuma bisa bilas dikit2 rambut yg jauh dari luka. Yg deket luka, udah kyk rambut kena hair spray, kaku kyk ijuk 😅 Selebihnya sy bersyukur, lukanya gk smpai serius dan bisa sembuh cepat. Besok-besok jangan lagi ada jahit menjahit dong….sy takut.