Lebaran 2016

Lebaran kali ini sesuatu banget. Karena Puji Tuhan kita sudah ada mobil yg bisa dibuat mudik rame2. Jadi mimpi sy buat mudik ke rumah keluarga omanya anak2 di lamongan Puji Tuhan terkabul di tahun ini. Begitupun kerinduan sy akan kota nganjuk, kampung halaman suami pun terobati tahun ini.

Mulanya mau berangkat mepet lebaran tapi rupanya kakak ipar bikin persekutuan doa di rumah hari senin, H-2 lebaran. Jadilah kita berangkat hari minggunya. Kita menuju Lamongan dulu. Yang mana pake acara nyasar pula. Nyasarnya jauh pula, bikin males buat puter baliknya 😥

Akhirnya setelah melewati jalanan, hutan jati dan ladang jagung kita nyampe juga. Bahagia banget ngeliat keluarga yg udah nungguin di depan rumah terutama nenek sy dari sepupunya omanya anak2. Kakek nenek kandung sy sendiri sudah lama tiada. 

Anak2 mandi, makan, sy bagi2 thr hehehe, kelar sekitar 2 jaman. Lanjut ke Nganjuk. Eh nyasar lagi 😣 kebablasan sampai pusat kotanya. Piye to pak supir? *puk-puk suami* Menjelang tharawih kita nyampek. Langsung makan soto ayam buatan kakak ipar dan tidur. 

Besoknya pagi2 kita sibuk masak. Hari ini selain ada persekutuan doa, kita juga bagi bagi nasi kotak ke tetangga. Bagi2 tugas sesuai keahlian 😅Kakak ipar kedua sy masak soto dan ayam bumbu rujak, istri dari kakak ipar lelaki sy bikin mie goreng dan tumis buncis. Adik ipar sy berdua bikin pastel goreng. Sy kebagian bikin puding sutra. Kakak ipar sy yg pertama kebagian nyupir…nyuci piring 😅😅

Selese acara ponakan2 cowok maen petasan dan kembang api bareng omnya. Saya ngangon anak bareng ipar2 sy sambil ngeliatin kembang api.Trus kepikiran mau ke pasar malem deket rumah.

Pasar malemnya berada di lapangan besar yg lumayan lega dan terang bgt. Kalo di surabaya, pasar malamnya kodam cenderung remang2, disini sebaliknya. Jadi sy langsung suka. Gk terlalu banyak jg pengunjungnya jadi bisa bebas duduk2 di rumput2nya. 

Disana anak2 puas main, para dewasa beli ina inu yg murce2 lucu sambil ngemil2 cantik 😝

Mainan hasil perburuan ank2, hasil perburuan emaknya gk usah dipajang 😝

Pulang dari sana, maen petasan lagi sampek anak2 bosen trus bobok. 

Besoknya kita jalan2 ke kediri. Tujuan utamanya adalah po sarang demi memenuhi nasar sy dulu. Jadi dulu sy pernah berdoa disana memohon agar dikaruniai momongan dan sy janji klu sy beneran dikasih, sy bakalan balik kesana bareng anak2 saya.

Kita sebelumnya sudah dua kali kesana tapi tetep aja nyasar lagi 😅😅 Tapi Puji Tuhan bisa nyampek juga. Kita gk lama2 disana. Sy sekedar berdoa bentar sambil keliling ngikutin jalan salib. Jadi selain ada patung bunda Maria, juga ada jalan salib, jalanannya sengaja dibikin naik turun supaya kita lebih menghayati gimana perjalanan Tuhan Yesus memikul salib hingga bukit Golgota. Ada tujuh perhentian (cmiiw) dan di setiap perhentian ada patung adegan Tuhan Yesus memikul salib, jatuh dua kali, diberi minum seorang murid perempuannya hingga penyaliban dan kubur kosong tanda Dia sudah bangkit.

Seperti yg saya bilang tadi jalanannya naik turun, banyak tangga2, alhasil kita pegel naik turunin stroller adik. Untung ada tiga ponakan laki yg badannya udah besar2 😅 Tapi masih mending lah ketimbang sy harus gantian gendong adek, bisa lebih gempor. Doain ya, tahun depan balik sini, adek udah bisa jalan sendiri ya. I hope šŸ™‚ Rasanya ini jadi nasar sy berikutnya deh. Kalo adek bisa segera jalan, sy mau balik kesini buat berdoa.

Tuh kan jalannya naik turun tangga

Selanjutnya hari hari berikutnya kita kunjung saudara2 karena memang sudah memasuki idul fitri. Semestinya sy pengen lanjut liburan ke trenggalek buat maen ke pantai tapi karena waktunya udah mepet, mesti jemput oma juga hehehe, akhirnya gak jadi deh. Moga2 tahun depan bisa jadi tujuan jalan2 baru ya. Amin

Gitu deh acara lebaran tahun ini. Udah terlalu basi sebenernya buat diceritain tapi gak apa2lah buat kenang2an hehehe. Yang jelas libur lebaran kali ini jauh lebih berkesan ketimbang tahun lalu. Bersyukur banget!