Nostalgia Jaman Dulu

Tadi ketawa ngikik bareng temen kantor. Obrolan kita pagi ini bertemakan “mengenang masa lampau” Sekedar tahu aja kita disini cuma lima orang tapi beda generasi. Ada yang generasi 70, 80 dan 90. Untung gak sekalian ada generasi 50,60 bisa panjang kita ngebahas tema tadi hahaha, bisa-bisa jaman penjajahan ikut diceritain.

Kita tadi ngebahas tentang beberapa hal yang dulu ada sekarang entah ada atau gak, kayaknya sih punah dan tergerus kekinian *duh bahasanya* juga kita bahas apa yang dulu susah kog sekarang gampil banget dikerjain. Tiga di antaranya berikut :

Layar Tancep. Duluuu…sebelum bioskop ada dimana-mana, trus youtube juga belum nongol, hiburan yang ngehits jaman saya masih kecil itu adalah layar tancep! Kebetulan rumah saya deket stadion olahraga Gelora Pancasila. Orang surabaya pasti tahu dimana letaknya. Nah…disitulah sering ada layar tancep. Film yang diputar kebanyakan film horor, ya maklum itu kan jaman jaya-jayanya si tante suz… Dulu rame-rame nonton kesana, lupa musti bayar berapa. Udah berasa paling keren aja deh pokoknya bisa rame-rame nonton disitu. Kalo temen saya yang beda satu generasi di atas saya bilang itu dulu kalo orang nyebutnya bukan layar tancep tapi misbar. Tahu arti misbar? Gak usah mikir ribet, artinya tuh gerimis bubar πŸ˜† Ya keles acaranya di stadion terbuka, kalo ujan ya muleh dewe-dewe. Sekarang masih ada gak ya layar tancep? Secara nonton film di youtube aja udah paling gampil, gak bayar pula dan yang pasti gak keujanan :mrgreen:

Trus soal ngerjain tugas sekolah! dulu berasa susahhhhh….musti ngilipingin koran buat dapat gambar atau artikel sesuai tema yang disuruh bapak ibu guru. Beruntung yang langganan koran, yang enggak…rasanya pusing pala barney dah. Dan itulah derita saya waktu dulu sekolah, musti tunggu papi saya pulang bawain koran, yang entah dia cari dimana. Terharu deh. Yang dikasih tugas saya, yang ikut ribet ya orang tua. Coba anak sekarang. Tinggal buka kompi, search google. Makanya kalo masih aja males ngerjain tugas, sungguh kalian ter…la…lu.

Trus terakhir tadi pagi kita ngomongin soal hape. Dulu punya hape itu susah, mihil harganya. Jangankan hapenya, lah beli nomer aja gak semurah meriah sekarang. Temen saya beli nomernya dulu 1juta dong T_T itu pun bekas bukan baru. Coba sekarang, goceng aja dapat. Hape juga gak semua orang punya. Kata temenku yang lahir di tahun 90an, di desa suaminya dulu, satu orang doang yang punya hape. Jadi yang pengen nelpon sodara yang jauh musti ngantri minjem sama orang itu. Gak sekalian buka wartel aja ya tuh orang. Nah…bicara soal wartel, dulu femes ya tapi sebentar doang, sekarang gadget semua orang punya. Telepon kemana aja pun murah. Kata mama saya “saiki kabeh irung duwe hape” artinya “semua hidung punya hape” πŸ˜†

Ya sudah itu aja sih yang tadi kita bahas. Musti bubar dulu, gak bisa ngobrol lama-lama, bukan karena gerimis tapi karena kita kerja keles bukan nongkrong di warung kopi hihihihi.

Curhat Gak Penting Hari Ini…

Lama sekali gak nengok blog. Lama juga gak maen ke rumah temen-temen dan lama juga saya jarang ocip-ocip, chating rame di grup. Gak tahu ya…semakin kesini dunia saya makin mengerucut, sempit. Hanya seputar kantor, keluarga, kantor lagi. Ya mau gimana lagi, udah seleksi alam kali ya. Dunia saya gak selebar dulu. Mau sapa teman-teman juga jarang sekali, entahkah malas entahkah saya tiba-tiba minder ngumpul sama mereka hehehe.

Sebetulnya penyakit saya dari dulu itu saya ini sebenernya pemalu, gak percaya dirian trus suka salting. Apalagi diajakin kopdar, saya antara excited dan grogi hahahaha…. jadi maap kalo yang pernah kopdar sama saya dan ngeliat saya kalo saya tidak serame di obrolan chat, harap maklum saja, saya suka salting dengan orang yang baru pertama saya ketemu. Butuh sekian menit saya untuk adaptasi sebelum akhirnya saya cerita panjang lebar.

Kalo orang yang udah kenal keseharian saya baru tahu aslinya saya, kalo saya tuh cerewet wkwkwkwkwk… yah gitulah kadang packaging gak sesuai dengan isinya. Packagenya aja keliatan alim, dalemnya ternyata ngablak kayak saya hihihihi…

So…segini deh curhat gak penting saya kali ini. Bingung aja mau cerita apa disini padahal cerita soal anak-anak juga banyak tapi malah posting geje yang keluar duluan. Saya jadi kangen ngobrol rame di chat sama ibu-ibu, kangen balas-balasan komen di blog sama buibu juga tapi ya gitu deh setiap kali pengen sok cerewet di grup terkadang saya ngerasa saya terlalu berisik dan ngeganggu orang lain.

Serba salah deh saya sama diri sendiri. Karepe piye? Susah mau ngilangin sifat minderan dan gak percaya dirian ini. Setiap kali mau say hello kog lewat aja tuh kata-kata…”saya mah apa atuh…sok ikrib ama orang yg ketemu aja belum pernah” sama sahabat sendiri yang udah akrab lama aja suka mikir panjang dulu baru mulai chatting. Duhh!!

Single Happy

Kemarin ngobrol bareng sama sahabat saya yang udah lama banget gak ketemu. Beberapa kali ngatur ketemuan eh cancel berkali-kali, syusyah ya…yg situ single banyak banget kerjaan, sini yang udah punya keluarga, rempong sama krucils hahaha.

Gegara kelamaan gak ngobrol, saya sampai kelewatan banyak cerita. Saya gak tahu cerita dia selama ini jadian sama cowok trus putus lagi. Duh…sahabat macam apa ini, masak sahabatnya jadian dan putus sama cowok, gak tahu loh…. Ya karena selama ini kalo ketemuan, kita gak pernah bicarain soal cowok. Saya lebih suka tanya soal liburan dia kemana aja, trus kerjaan gimana, keluarga gimana, trus dia sehat-sehat atau ada sakit apa. Itu saja, gak pernah singgung soal cowok. Lupa kali ya saya kalo dese masih single *tepok jidat* Dia pun sama, gak pernah curhat galau-galau sama cowok. Bahkan kemarin waktu cerita soal putus sama cowoknya, dia bercerita dengan santai. Mungkin patah hati kemarin bikin dia berubah ya…jadinya sekarang kalo dia menjalin hubungan dengan seseorang, dia gak taruh 100% hatinya disitu. Lagian ini putusnya bukan karena diduain seperti kemarin sih, lebih kepada keputusan bersama karena berbeda keyakinan.

Jadi ceritanya nih si sahabat lagi di persimpangan jalan. Ada dua cowok yang serius sama dia. Yang satu berbeda keyakinan. Yang satu sama keyakinannya tapi ya gitu posesif abis hehehe. Dia gak nyaman menjalani hubungan mereka makanya putus trus ketemu sama yang berbeda keyakinan tadi. Si sahabat ngerasa inilah cowok yang dia cari tapi ya gitu dah…karena berbeda keyakinan akhirnya mereka putus juga. Nah sekarang si mantan pertama tadi ngajak balikan dan nikah. Bimbang deh si sahabat saya hahaha…ya semoga yang terbaik lah ya yang dia dapatkan nantinya.

Nah, gegara ngebicarain soal cowok tadi…pembicaraan kita jadi melebar kemana-mana. Kita bicara soal umur dia yang kata orang udah keburu expired buat nikah. Hadohhh… Lucu juga ya masyarakat kita. Apalagi cewek, musti pertanyaan yang dikasih ke kita kalo kita single, kapan nikahnya…kalo kita udah menikah, eh kapan punya anak. Padahal kalo mau dipikir, hidup kan bukan cuma buat nikah saja. Nikah bukan satu-satunya goal yang harus kita capai dalam hidup. Seperti temen saya. Saya gak pernah neror dia dengan pertanyaan kapan nyusul bla…bla…bla saya lebih suka membicarakan liburan dia terakhir kemana saja, apa saja yang dia temukan di luar sana, ketemu sapa saja, belanja apa saja hahahaha… setengah hati sebenernya karena saya ngiri gak bisa seperti dia bisa travelling bebas kemanapun tanpa mikir ina inu πŸ˜› Saya juga lebih suka bicarakan pencapaian dia dalam karier dia, saya seneng kalo dia mendapat prestasi tertentu. Itu berarti kan, goal dalam hidup seribu macam, bukan melulu sudah menikah atau belum, ya kan….

Si sahabat saya kemudian cerita kalo ada temen dia yang bisa dibilang kariernya bagus, pendidikan bagus, pokoknya oke lah…tapi gegara putus sama pacar kemudian pacaran sama maaf, bukan saya menjelekkan sebuah profesi ya…sama kuli bangunan! Saya sampai melongo. Kata temen tersebut “Biarin dah, yang penting saya bisa menikah dan punya anak, keburu tua” cetek ya…okelah mungkin dia berbahagia dengan keputusan itu dan semoga saja langgeng. Karena dengernya si cowok itu perilakunya kasar, sama si cewek aja bisa berkata jorok & kasar. Si cewek sih dengan naifnya bilang kalo dia begitu karena memang suka apa adanya kalo ngomong. Ya gak segitunya juga kaleee….

Ada satu temen juga buru-buru nikah kedesak sama umur juga. Dari awal pacaran sudah tahu kalo si cowok cuma kerja sebagai kuli gudang, tulang punggung keluarga juga tapi kemudian mereka pisah ranjang gara-gara penghasilan suami gak bisa menutupi kebutuhan mereka, karena sebagian besar uang dikirim ke orang tua karena orang tua ada yang sakit keras. Aduh denger gini jadi miris ya…giliran mau nikah tutup mata sama kenyataan eh udah nikah matanya lebar hahahaha yang dulu dianggap sepele sekarang jadi masalah besar.

Kita kemarin nyinyirin temen tsb sambil ketawa-tawa. Dasar ya perempuan, suka ngegosip πŸ˜› Trus saya pikir mungkin ya orang melihat kita berdua, kayaknya saya yang lebih beruntung. Sebagian masyarakat kita kan memang melihat cewek cepet dapat jodoh itu kayaknya lebih oke ketimbang yang gak nikah-nikah. Saya jadi inget postingan Lisa yang ini. Masalahnya bukan beruntung atau kurang beruntung. Kalo menurut saya, sahabat saya punya keberuntungannya sendiri. Karier bagus, keluarga bahagia, lingkungan yang sehat, hati yang bahagia walo jomblo dan dia bisa pergi kemanapun yang dia suka tanpa ada yang ngeributin *curcol* Saya bener-bener lihat rona kebahagiaan kog di wajah sahabat saya, tidak seperti waktu dia dikhianatin cowoknya waktu lalu. Jadi yang saya bilang ini beneran, bukan saya buat-buat. Jadi single pun bisa happy kog…

Mau contoh lagi selain sahabat saya? Pendeta di gereja saya beribadah, banyak tuh yang mengkhususkan diri tidak menikah. Padahal menikahpun gak dilarang kog. Mereka juga bukan barisan sakit hati ditinggal mantan. Mereka juga bukan gak laku. Pendeta saya yang cowok, banyak yang naksir kog hihihi….dari yang diam-diam sampai yang ekstrim sampai ngegoda di depan orang banyak wkwkwkwkwk….untungnya si pendeta emang beneran pengen mengabdikan diri untuk pelayanan gereja jadi ya gak tergoda πŸ˜›

So saya sih bukan sok menggurui. Mentang-mentang sini sudah nikah, anak sudah dua hehehe. Saya cuman mau share sedikit buat para jomblowati yang h2c menanti jodoh. Nih beberapa tipsnya yang kali aja berguna. Ini dapat dari pengalaman sahabat dan lingkungan saya kog, jadi gak sekedar ngayal babu.

1. Stop memberi batasan pada umur kalian. Jangan dikit-dikit mikir, eh umur saya udah berapa nih, kapan nikah, kapan punya anak, aduh keburu expired. Please ya, yang expirednya cepet tuh cuma roti tawar hehehe.

Seperti mertua angkat saya, dapat jodohnya di usia hampir 40 tahun dan kemudian menikah hanya selama 8 tahun sampai akhirnya suami berpulang ke surga. Walo begitu kalo saya tanya ke beliau, beliau gak pernah menyesal memilih suaminya dulu. Kata beliau 8 tahun itu adalah pengalaman menikah yang luar biasa, yang gak tergantikan oleh apapun. Pernikahan mereka sangat bahagia walo sangat singkat dan tanpa kehadiran anak. Mertua saya bukannya gak laku loh, sebelum ketemu jodohnya, yang ngantri banyak dan kebanyakan orang-orang yang punya kerjaan mapan. Kenapa mertua saya gak mau? Apa karena terlalu pilih-pilih? Gak dong, dia menggumulkan soal jodohnya dengan doa sampai hatinya mantap memilih seorang pria yang baru dia kenal di usia yang hampir 40 tahun.

2. Saat ngejomblo, saatnya mengupgrade diri. Kalian bisa sekolah lagi atau ambil kursus bahasa atau apalah…biar makin pinter, sapa tau jodonya ntar bule hihihihi. Makin percantik diri. Yang abis patah hati, udahan nangisnya, ke salon potong rambut dong. Seperti sahabat saya itu, sehabis putus sama pacarnya makin keliatan cantik. Dulu padahal dia cupu banget, gak ngerti gimana dandan. Sampai pacarnya dulu komplain karena dia itu gak pinter dandan makanya ngajak putus…ishh..ish..ish *upin-ipin* Makanya sekarang si sahabat pembuktian dong, sehabis mantan lewat banyak cowok pada ngantri buahahahahaha…

3. Go travelling. Yang hobinya travelling, cepet angkat koper lanjalan dong. Selagi jomblo gitu loh. Jangan seperti saya buru-buru married sekarang liat temen abis shopping di singapore cuman bisa gigit jari wkwkwkwkwk… Apapun hobi kalian, bersenang-senanglah…kalian bisa bahagia walo masih single kog. Seperti sahabat saya juga gitu, yang dulu kemana-mana gak bisa, semua bergantung sama cowoknya…sekarang dia seperti burung, terbang sana terbang sini sesuka hati selagi duit ada hehehe…

4. Perluas pertemanan. Bertemanpun jangan buru-buru hunting suami. Kalo cowok deketin kita tapi buru-buru kita todong buat nikahin kita alamat mereka kabur duluan hahahaha. Seperti postingan mbak Noni disini. Jadi enjoy dulu pertemanan, dari situ benih-benih cinta kan bisa tumbuh dengan sendirinya. Balik ke nomer 1 gak usah menarget diri harus married umur sekian dan sekian…enjoy saja lah.

5. Berdoa dong tentunya. Dengan kepasrahan juga tentunya. Tuhan yang tahu kebutuhan kita kog dan gak mungkin juga kita diberi ujian melewati batas kemampuan kita. Ada yang orang yang betah melajang dan happy saja gak menikah. Ada orang yang ngebet pengen nikah, Tuhan sudah bisa menimbangnya sendiri kog, percaya saja hehehe.

Udah lah, saya gak mau berpanjang-panjang tipsnya….nanti kesannya saya menggurui hehehe. Sekali lagi ini cuman point of view saya aja. Intinya jangan memutuskan menikah hanya karena dikejar umur. Surga atau neraka kehidupan rumah tangga kita tergantung keputusan kita, jadi ya sebisa mungkin hati-hati dalam melangkah.

Saya sebetulnya pengen naruh lagunya Oppie Andaresta yang Single Happy tapi kog kayaknya gak muncul di postingan, sutralah…yang lagi galau mikirin pasangan cuss lah dengerin lagunya Oppie itu, biar hati jadi lebih teduh πŸ˜€

Permainan Favorit Masa Kecil

Sewaktu saya kecil dulu, akrab deh dengan mainan seperti ular tangga, monopoli, halma. Nah kalo permainan tradisionalnya saya akrab dengan lompat tali, main bola bekel, petak umpet, gobak sodor dll. Tapi yang paling saya sukai adalah monopoli πŸ˜€ Kenapa suka dengan monopoli? Karena setiap kali saya bisa kumpulin duit, berasa dalam hati jadi orang kaya, punya duit banyak beneran hahaha apalagi bisa beli kota favorit atau sampai beli rumah dan hotel. Widihhh…berasa jadi orang tajir, dalam imajinasi tentunya :mrgreen:

Sebaliknya kalo musti keluarin uang buat bayar inilah itulah, susah rasanya ngeluarin duit. Kog kayaknya sama aja dengan kehidupan nyata di dunia orang dewasa aja hahaha…. Ya gitu deh main monopoli bikin saya berasa jadi orang dewasa yang punya duit dan musti berpikir gimana mengelola uang supaya saya makin untung, bisa invest ini itu, Β beli ini itu yang bisa bikin pundi-pundi uang bertambah sekaligus berpikir bagaimana berhati-hati supaya gak harus bayar denda apalagi masuk penjara πŸ˜†

Rencananya kalo kakak sama adek gedean diajakin aja kali ya maen monopoli, pasti asyik. Ini kan permainan mengasah otak juga hihihi sekaligus buat bekal masa depan biar kalo mereka pegang duit beneran, bisa memanagenya dengan baik… *ibu bijak mode on*

Postingan ini saya ikut sertakan di giveaway Mbak Meta disiniΒ Dari awal saya udah penasaran sama buku Play and Learnnya Mbak Meta. Saya pengen banget bisa punya buku tersebut. Alasannya? ya karena saya ini termasuk bukan ibu yang kreatif untuk ajak anak bermain. Padahal permainan bisa menstimulasi perkembangan anak kan? Si kakak ini kebetulan motorik halusnya belum terasah dengan baik. Mau beli mainan mahal-mahal yang katanya edukatif, kebetulan budget terbatas jadi terpikirkan untuk membuat permainan sederhana dari bahan yang bisa ditemukan di rumah. Cuma ya itu kadang otak saya keabisan ide.

Terakhir permainan yang saya buat adalah memberi makan hewan, itu idenya dari ayahbunda. Sayang saya gak ambil foto waktu itu. Jadi saya print gambar kucing kemudian tempel di kardus, bagian mulut saya lubangi. Trus saya buat gambar ikan kecil-kecil dari karton tipis. Nah si kakak saya ajak kasih makan si kucing, ikan-ikan kecil tadi sambil berhitung berapa ikan yang dimakan si kucing. Seru sekali….nah sekarang saya lagi bingung buat permainan apa lagi. Please Mbak Meta, minta sumbang idenya dong πŸ˜‰

“Giveaway #PlayAndLearn Part 1 di metahanindita.com”

Ketika sakit itu datang

Dari minggu lalu saya ngerasa badan gk enak tapi sy cuek. Senin sy masuk kantor tp dah gk berani pasang ac, menggigil kedinginan. Selasa agak mendingan tp pulang ternyata cuaca yg dingin bikin sy ambruk lagi.
Besoknya, kakak panas, adek juga ikut panas. Lengkap…
Selama sakit itu sy ttp kerja. Sebenernya pengen cuti hari kamis tp musti ngalah sm temen yg jg mau cuti krn gk ada yg jaga anaknya.
Hari ini sy ke puskesmas, periksain si adek. Klu kakak udah sembuh kemarin. Sekalian sy ikut periksa. Suruh periksa darah dan urine. Semoga tidak ada yg gawat. Semoga cuma sakit biasa.

image

Postingan ini sy lanjutkan sambil sy nenenin bayi sy. Hasil lab siang itu keluar dan hasilnya di luar dugaan…

image

Leukosit dan trombosit sy merosot jauh dari normal. Sy langsung dibuatin rujukan oleh dokter puskesmas ke rs terdekat. Dari rs yg akan menentukan sy perlu rawat inap ato tidak. Deg! Sy denger kata rawat inap rasanya nyesek. Mana bisa sy ninggalin bayi sakit yg gk mau makan dan yg tiap menit gk mau lepas nen. Dan yg lbh nyess… asip cm 10botolan mamihhh…

Sy simpan surat rujukan, pulang, sy urus anak sy dulu. Sorenya sy ke rs. Sy coba berfikir positif klu sy bisa rawat jalan. Eh baru sodorin hasil lab dan surat rujukan, si suster bilang “mau kamar kelas berapa? ” selanjutnya suster bilang klu trombosit sekian sudah pasti oleh dokter suruh inap. Ngeliat kami cuma pandang2an, suster tny pny bpjs, trus lanjut jelasin hrg kamar. Bukan masalah duitnya sus…. bayi sy di rumah hiks… sy putuskan pulang saja.

Smp hari ini adek baru pulang dr dokter. Tes darah, takut klu tertular sy, Puji Tuhan dia tidak apa2. Tapi memang masih panas, batuk dan gk mau makan, nen terus…

Sy makin galau…. haruskah sy opname di kondisi adek yg seperti ini? Kemarin sy pikir opname sajalah biar cpt sembuh baru urus anak2. Sementara mereka biar dijaga papanya, sy opname sendiri gk apa2. Nanti asip kurang tinggal beli sufor. Aku bukan anti sufor tapi mendadak ngenalin barang baru ke bayi satu ini kog sy pikir lagi sama aja bikin dia menderita. Udahlah dia musti tahan air matanya saat minum obat, udahlah dia empet liat makanan, pleasure dia saat ini cuma di bawah ketiak emaknya… nenen! Pikiran seketika berubah. Sy gk tegaaaa…. Gk mau bikin dia lebih menderita lagi termasuk ninggalin dia buat opname. Prioritas utama adalah adek, soal saya…. apa kata nanti lah.

Rencana sore ini mau ke rs tes darah trus pulang. Terserah diomelin suster dokter. Semoga aja ada kemajuan berarti. Ini pun sy lakukan demi ijin dari kantor. Biar bos percaya dan gk anggap cerita sy boongan. Obat sy cuma jus jambu, sari kurma, doa, dan tentunya air mata.

image

Cerita Jadi Angkoters

Selama ini saya kalo gak dijemput suami selalu jadi langganan angkot. Kalo di surabaya namanya bemo, sering juga kita nyebutnya lyn (baca :len) A, len B dstnya. Untuk membedakan bemo berdasar rutenya, masing-masing bemo dikasih inisial huruf plus warna mobil yang berbeda-beda. Seperti yang saya sering naik ini, bemo lyn D, warna ijo muda. Nah, selama jadi angkoters ada aja pengalaman seru yang bisa kita dapat, yang mungkin juga bisa kita temui di alat transportasi umum lainnya juga. Ada yang bikin sebel, ada yang bikin keki, ada yang bikin trauma tapi ada yang bikin seneng juga πŸ˜€ Saya ceritain beberapa ya, let’s cekidot.

  1. Bagian sebelnya dulu ya. Kita keep yang happy2 di akhir saja. Saya sebel kalo bemonya lelet dan suka ngetem. Sebel rasanya, apalagi kalo waktu buru-buru, pengen ambil alih kemudi saja kalo udah seperti itu. Buahahaha, padahal naek motor saja belum bisa πŸ˜› Apalagi ngetemnya di tempat yang menurut saya nggak banget. Sepanjang jalan arjuna itu kan banyak penjual duren. Dan tahu sendiri saya benci yang namanya duren apalagi baunya…jadi kalo si bemo ngetem lama disitu alamat saya hampir pingsan @_@ Eh tapi gak bemo aja sih yang resek, suamik juga sama reseknya, kalo boncengin saya lewat situ sukanya dipepetin trus jalannya pelan2, kzl….
  2. Kadang di bemo sendiri pun banyak bau aneh-aneh. Cowok berpenampilan sok kece misalnya, mungkin si mas mau ngedate ya. Itu rambut licin banget plus menebar aroma wangi yang tajam banget sampai ibu2 dua anak di sebelahnya mau tepar πŸ˜›
  3. Paling sebel kalo naek bemo bawa barang segambreng. Nah seringnya seperti itu. Saya gak dijemput suami trus cuaca gak bersahabat. Jadi alamat nenteng helm, bawa tas gabag saya yang lumayan berat, di dalam kantongnya yang sempit terselip payung lipat trus tangan lainnya nenteng tas berisi kotak makan. Udahlah rempong seperti itu, bemonya penuh plus ketemu juga ibu2 bawa belanjaan segambreng, duduk di pinggiran. Kan susah mau turunnya bok…pan barang kita juga banyak, sampai pernah gara-gara desek-desekan gitu, tali tas saya dulu pedot T_T.
  4. Dapat teman sesama penumpang yang kelewat berisik apalagi itu abg2 atau anak2 sekolah yang berisik ceritain si A, si B, pacarnya si C dsbnya. Ini bisa diatasi dengan pasang headset di telinga.
  5. Dapat supir ugal-ugalan. Ini pernah saya alami loh dulu. Udahlah jalanannya nanjak, si supir ngebut. Trus waktu di perempatan kecil ada mobil datang memotong jalan si bemo, alamat bemonya ngerem keras. Dan beruntungnya saya duduk di sebelah supir dan dahi saya kejedot kaca. Saya sibuk megangin dahi saya, ngecek kalo ada memar, si supir ambil lap ngelapin kacanya dan sama sekali gak noleh ke saya buat memastikan saya baik-baik saja. Supir kamprettt!!
  6. 5 kejadian di atas sih emang nyebelin tapi gak sampai bikin trauma. Yang bikin trauma itu malahan saya kejambret di bemo. Gak banget deh. Mana itu kejambretnya saya sepulang dari rs nganterin mama berobat dan hari itu saya ulang tahun. Gara2 sibuk ngecek sms masuk ngucapin ini itu ke saya trus ada telp masuk dari bos di flexi, buat saya seenaknya masukin hape ke tas tanpa ngecek resletingnya dah bener belum. Di depan saya bapak2 pake dandanan orang kantoran, resek mulu, minta geserin jendela. Rupanya tukang jambret πŸ˜₯ Hape saya yang belum setahun beli, hilang. Nyesek. Trauma. Berbulan-bulan gak berani beli hape, takut hilang.
  7. Kalo senengnya, setiap kali naek bemo suka ketemu temen lama. Jadilah bemo tempat reunian. Terakhir kalinya saya ketemu temen SMEA. Cowok. Bukan gebetan saya kog, tenang hehehe. Dia ini satu dari dua temen cowok saya di SMEA. Yang ini dulu terkenal lumayan tajir maklum dia orang thionghoa, biasalah kita kan kadang suka ngeklaim kalo yang sipit2 duitnya banyak tapi temenku ini rada culun gitu deh. Jadinya dia cuma diporotin sama teman-teman. Dia ternyata sekarang kerja di dekat kantorku dan dia kepengen banget ketemu temen2 SMEA dulu cuman selalu terkendala waktu buat datang ke reuni. Dan dia udah jauh lebih baik sih, gak seculun dulu hihihi.
  8. Nah kalo pengalaman rada bikin keki waktu naek angkot ada gak? oh tentu ada. Pernah lupa bawa dompet, yasalam kalo lupa bawa dompet wkt belanja kan tinggal kita kembalikan saja kan barangnya alias gak jadi beli, nah kalo ketinggalan dompet wkt naek bemo dan nyadarnya udah separoh jalan, musti gimana dong? Masak minta dibalikin ke tempat asal sama supirnya πŸ˜› Untunglah di selipan celana dan saku tas ada recehan, dan diitung2 pas buat bayar bemo. Gak kebayang kalo sadar gak bawa dompetnya waktu udah sampek tempat tujuan. Bisa dilempar bakiak akika bikin satu bemo nungguin saya ngumpulin recehan. Bisa-bisa mereka kumpulin recehan juga buat saya. Koin untuk Maria πŸ˜†
  9. Saya juga pernah kepedean ngebaca rute bemo. Pikir saya, naek bemo ini bakalan deket turunnya dari rumah, jadi jalannya cuma dikit. Waktu itu saya naek bemo lyn D juga tapi ini kejadiannya dah lama bukan saat saya pulang kerja. Saya pikir si bemo bakalan puter balik jalan diponegoro trus ambil jalan indragiri baru lanjut sampai ke joyoboyo. Ngawur dong ternyata. Dasar, udah gak hapal jalan, ngebaca rutepun seenak udel hihihi. Yang ada bemonya lurus saja dong sampai wonokromo dan berhenti di joyoboyo. Udah tahu saya salah, bukannya saya turun di tengah jalan malah ikut bablas smp joyoboyo hihihi. Trus naek bemo lain buat pulang. Konyol banget dipikir-pikir. Kurang kerjaan! Maklum waktu itu masih single galau wkwkwkwk… kalo sekarang, ya gak maulah, sebisa mungkin sampai rumah secepat kilat, ada bayik nunggu.
  10. Salah naek bemo. Puji Tuhan belum pernah kejadian. Kalo saya mau kemana-mana dengan bemo pasti saya survei dulu ke beberapa teman atau tanya suami, enaknya naek apa, naek turunnya dimana jadi gak sampai nyasar. Tapi sering saya ketemu orang nyasar πŸ˜† “Mbak ini lyn W ya?” “Bukan pak, ini D” “Oalah, saya kira W, warnanya sama…” Yang bilang ini bapak-bapak tua, jadi saya maklumi. Lyn W ini warnanya tosca. Tosca sama ijo muda bagi orang tua kadang emang susah mungkin ngebedainnya. Lah suami saya aja gak tahu warna tosca itu apa. Kalo ijo kebiru-biruan, atau sebaliknya dese baru ngeh πŸ˜› Dan mungkin huruf D di depan kurang gede, apalgi kalo bemonya ngebut, gak kebaca duong. Mustinya hurufnya jangan cuman di depan tapi di samping bemo, biar keliatan!

Udah 10 saja, yang kepikiran cuman ini. Intinya sih saya udah kenyang jadi angkoters. Butuh pengalaman lainnya (baca: naek motor sendiri). Sekian pemirsah, happy wiken πŸ˜€

Belajar Nyetir Motor…lagiii…

Hem gak berasa dah hari selasa aja, pengennya masih hari sabtu wiken kemarin aja hihihi, jarang-jarang sabtu saya bisa libur kan. Wiken kemarin kita gak kemana-mana, padahal pengen banget ke kebun raya purwodadi tapi berhubung stnk untuk motor yang baru kami beli kemarin belum keluar jadi ya sudahlah kita di surabaya aja. Diputuskan untuk maen ke rumah kakak ipar saya sekalian sowan ke ibu mertua. Sejak adek lahir, ibu mertua belum lihat cucu barunya ini hehehe. Puji Tuhan walo ibu mertua saya masih belum pulih dari stroke yang dideritanya, saya melihat mertua saya ceria banget, semoga aja ke depan beliau disembuhkan dan bisa gendong cucu-cucu beliau, amin…

Nah, pas kebetulan maen ke rumah kakak ipar, saya kepikiran mau belajar naek motor di perumahan dekat dengan rumah kakak ipar saya. Iya memang saya sudah sekian lama pengen bisa nyetir motor sendiri tapi karena saya dilarang belajar sama suami dan alm akungnya si kakak, ya sudah terima nasib disopirin deh sama suami kemana-mana. Dulu sebenernya udah pernah belajar, waktu itu pake motor bebek, udah lumyan lancar tapi kemudian saya jatuh berikut teman saya yang ngajarin nyetirΒ motor hehehe. Dari situ deh, saya dilarang belajar nyetirΒ motor 😦 padahal saya gak trauma loh jatuh kek gitu walo kasihan juga sih sama temen yang saya bonceng. Beberapa waktu lalu sering suami gak bisa jemput saya pulang kerja hingga terpaksa deh ngebemo. It’s oke tapi selanjutnya saya kasihan sama si kakak, karena suami pulang terlambat otomatis kakak pun pulang ke rumah kemalaman. Si tante kebetulan ngajar kursus jahit di rumah utinya si kakak jadi tidak bisa antar si kakak pulang. Mikirin nasib kakak seperti itu, saya tergerak untuk nekad mengajukan proposal ke suami supaya diijinin belajar nyetir motor matic hehehe. Kan motor matic lebih gampang… Pas kebetulan suami memang abis jual si motor vario hihihi kepepet butuh duit. Saya pun minta diambilin kredit motor yang bodinya lebih kecil ketimbang vario. Setelah berkali-kali runding, akhirnya saya dapat lampu hijau dari suami. Datang deh si motor beat biru ke rumah. Saya semakin semangat pengen cepet belajar tapi masih kesulitan ngatur waktunya hihihi.

Balik lagi ke niat saya belajar di dekat rumah kakak ipar. Anak-anak saya titipkan ke kakak ipar. Si adek sibuk maenan di baby walker, si kakak lari-larian bareng sepupunya. Sip, kita berangkat!! Saat itu saya minim persiapan, itulah kesalahan saya yang akhirnya saya sesali. Saya cuma pake celana kain dan sendal jepit pinjam punya kakak ipar. Mestinya pake celana jeans dan sepatu biar lebih aman. Setelah muter-muter, akhirnya nemu tempat sepi, alias jalan buntu yang gak dilewati banyak kendaraan. Beberapa putaran aman walo saya masih kesulitan buat belok. Itu emang kelemahan saya dari dulu kalo naek motor, susah bener belajar belok, putar balik hihihi, padahal secara teori gampang. Kayaknya butuh beberapa kali latihan, pasti bisa! Eihhh…di sekian putaran, motor saya tiba-tiba oleng tergelincir kena pasir. Brak…motor jatuh miring dan menimpa kaki sementara saya jatuh tertelungkup dengan dagu membentur tanah. Sip!! butuh sekian menit saya minta tolong suami untuk angkat motor. Yang pertama kali saya cek malah si motor hihihi “motornya gak kenapa-napa?” langsung suami nyolot “kog motor, kamu tuh yang gak apa-apa ta?” saya lihat ke kaki saya. 3 luka berdarah di punggung telapak kaki, dengkul saya entah tapi kerasa sakit, lagian celana saya robek sedikit di bagian dengkul. Dagu saya kerasa sakit tapi suami bilang gak apa-apa.

100_3465

Apa setelah jatuh saya pulang? Gak dong…latihan begini kan jarang bisa ketemu waktunya. Suami wanti-wanti saya supaya jaga gasnya tetep di kecepatan 20 saja, gak boleh lebih, jangan lupa pegang rem. Oke siap bos ! Saya nurut, daripada ntar gak diijinin belajar lagi πŸ˜› eh tapi emang gak bisa bohong, setelah jatuh, konsentrasi belajar saya menurun hikss… saya berusaha jaga keseimbangan dan berhasil beberapa putaran. Kemudian mulai ngerasa pusing dan saya berhentikan motor sekedar ngecek kaki. Lah…kaki kog berdarah-darah gini…serem amir…emang belum kerasa perihnya kan waktu itu jadi saya gak tahu πŸ˜† Akhirnya kami sepakat pulang ketimbang dipaksain ntar malah jatuh lagi hihihi. Sampai rumah barulah kerasa cenut-cenutnya, apalagi waktu dibersihin dengan alkohol, alamak @_@ Syukurlah ketika pulang, anak-anak pada bobok jadi saya bisa istrahatin kaki dulu. Dan besoknya baru ketauan kalo dengkul dan dagu bengkak, lebam, ngilu. Si kakak yang keliatan kuwatir, bilang ke saya “tati mama tatuh? tatit ma? ati-ati maaa…” hihihihi…persis seperti omongan saya kalo dia yang jatuh πŸ˜›

Gak kapok, udah jatuh gini? Gak dong, tunggu kaki saya sembuh dulu, ntar lanjut latihan lagi hihihi. Doain cepat bisa ya dan gak perlu jatuh-jatuh lagi…

Udah deh cerita serem-seremnya, saya mau tutup dengan foto yang lebih unyu-unyu. Foto si adek dan kakak yang jadi penyemangat saya buat belajar…

100_3478

halo tanteee ommm, doain mamaku cepat cembuh ya biar aku bisa diajak jalan-jalan sama mama naek motor ngeng…ngeng…brumm…

100_3541

Halooo tante om, ini aku pasang tato mainan di lenganku buat kasih semangat ke mama, ayo ma bisaaa…kan kita cewek2 jagoan!