Curhat Gak Penting Hari Ini…

Lama sekali gak nengok blog. Lama juga gak maen ke rumah temen-temen dan lama juga saya jarang ocip-ocip, chating rame di grup. Gak tahu ya…semakin kesini dunia saya makin mengerucut, sempit. Hanya seputar kantor, keluarga, kantor lagi. Ya mau gimana lagi, udah seleksi alam kali ya. Dunia saya gak selebar dulu. Mau sapa teman-teman juga jarang sekali, entahkah malas entahkah saya tiba-tiba minder ngumpul sama mereka hehehe.

Sebetulnya penyakit saya dari dulu itu saya ini sebenernya pemalu, gak percaya dirian trus suka salting. Apalagi diajakin kopdar, saya antara excited dan grogi hahahaha…. jadi maap kalo yang pernah kopdar sama saya dan ngeliat saya kalo saya tidak serame di obrolan chat, harap maklum saja, saya suka salting dengan orang yang baru pertama saya ketemu. Butuh sekian menit saya untuk adaptasi sebelum akhirnya saya cerita panjang lebar.

Kalo orang yang udah kenal keseharian saya baru tahu aslinya saya, kalo saya tuh cerewet wkwkwkwkwk… yah gitulah kadang packaging gak sesuai dengan isinya. Packagenya aja keliatan alim, dalemnya ternyata ngablak kayak saya hihihihi…

So…segini deh curhat gak penting saya kali ini. Bingung aja mau cerita apa disini padahal cerita soal anak-anak juga banyak tapi malah posting geje yang keluar duluan. Saya jadi kangen ngobrol rame di chat sama ibu-ibu, kangen balas-balasan komen di blog sama buibu juga tapi ya gitu deh setiap kali pengen sok cerewet di grup terkadang saya ngerasa saya terlalu berisik dan ngeganggu orang lain.

Serba salah deh saya sama diri sendiri. Karepe piye? Susah mau ngilangin sifat minderan dan gak percaya dirian ini. Setiap kali mau say hello kog lewat aja tuh kata-kata…”saya mah apa atuh…sok ikrib ama orang yg ketemu aja belum pernah” sama sahabat sendiri yang udah akrab lama aja suka mikir panjang dulu baru mulai chatting. Duhh!!

Single Happy

Kemarin ngobrol bareng sama sahabat saya yang udah lama banget gak ketemu. Beberapa kali ngatur ketemuan eh cancel berkali-kali, syusyah ya…yg situ single banyak banget kerjaan, sini yang udah punya keluarga, rempong sama krucils hahaha.

Gegara kelamaan gak ngobrol, saya sampai kelewatan banyak cerita. Saya gak tahu cerita dia selama ini jadian sama cowok trus putus lagi. Duh…sahabat macam apa ini, masak sahabatnya jadian dan putus sama cowok, gak tahu loh…. Ya karena selama ini kalo ketemuan, kita gak pernah bicarain soal cowok. Saya lebih suka tanya soal liburan dia kemana aja, trus kerjaan gimana, keluarga gimana, trus dia sehat-sehat atau ada sakit apa. Itu saja, gak pernah singgung soal cowok. Lupa kali ya saya kalo dese masih single *tepok jidat* Dia pun sama, gak pernah curhat galau-galau sama cowok. Bahkan kemarin waktu cerita soal putus sama cowoknya, dia bercerita dengan santai. Mungkin patah hati kemarin bikin dia berubah ya…jadinya sekarang kalo dia menjalin hubungan dengan seseorang, dia gak taruh 100% hatinya disitu. Lagian ini putusnya bukan karena diduain seperti kemarin sih, lebih kepada keputusan bersama karena berbeda keyakinan.

Jadi ceritanya nih si sahabat lagi di persimpangan jalan. Ada dua cowok yang serius sama dia. Yang satu berbeda keyakinan. Yang satu sama keyakinannya tapi ya gitu posesif abis hehehe. Dia gak nyaman menjalani hubungan mereka makanya putus trus ketemu sama yang berbeda keyakinan tadi. Si sahabat ngerasa inilah cowok yang dia cari tapi ya gitu dah…karena berbeda keyakinan akhirnya mereka putus juga. Nah sekarang si mantan pertama tadi ngajak balikan dan nikah. Bimbang deh si sahabat saya hahaha…ya semoga yang terbaik lah ya yang dia dapatkan nantinya.

Nah, gegara ngebicarain soal cowok tadi…pembicaraan kita jadi melebar kemana-mana. Kita bicara soal umur dia yang kata orang udah keburu expired buat nikah. Hadohhh… Lucu juga ya masyarakat kita. Apalagi cewek, musti pertanyaan yang dikasih ke kita kalo kita single, kapan nikahnya…kalo kita udah menikah, eh kapan punya anak. Padahal kalo mau dipikir, hidup kan bukan cuma buat nikah saja. Nikah bukan satu-satunya goal yang harus kita capai dalam hidup. Seperti temen saya. Saya gak pernah neror dia dengan pertanyaan kapan nyusul bla…bla…bla saya lebih suka membicarakan liburan dia terakhir kemana saja, apa saja yang dia temukan di luar sana, ketemu sapa saja, belanja apa saja hahahaha… setengah hati sebenernya karena saya ngiri gak bisa seperti dia bisa travelling bebas kemanapun tanpa mikir ina inu šŸ˜› Saya juga lebih suka bicarakan pencapaian dia dalam karier dia, saya seneng kalo dia mendapat prestasi tertentu. Itu berarti kan, goal dalam hidup seribu macam, bukan melulu sudah menikah atau belum, ya kan….

Si sahabat saya kemudian cerita kalo ada temen dia yang bisa dibilang kariernya bagus, pendidikan bagus, pokoknya oke lah…tapi gegara putus sama pacar kemudian pacaran sama maaf, bukan saya menjelekkan sebuah profesi ya…sama kuli bangunan! Saya sampai melongo. Kata temen tersebut “Biarin dah, yang penting saya bisa menikah dan punya anak, keburu tua” cetek ya…okelah mungkin dia berbahagia dengan keputusan itu dan semoga saja langgeng. Karena dengernya si cowok itu perilakunya kasar, sama si cewek aja bisa berkata jorok & kasar. Si cewek sih dengan naifnya bilang kalo dia begitu karena memang suka apa adanya kalo ngomong. Ya gak segitunya juga kaleee….

Ada satu temen juga buru-buru nikah kedesak sama umur juga. Dari awal pacaran sudah tahu kalo si cowok cuma kerja sebagai kuli gudang, tulang punggung keluarga juga tapi kemudian mereka pisah ranjang gara-gara penghasilan suami gak bisa menutupi kebutuhan mereka, karena sebagian besar uang dikirim ke orang tua karena orang tua ada yang sakit keras. Aduh denger gini jadi miris ya…giliran mau nikah tutup mata sama kenyataan eh udah nikah matanya lebar hahahaha yang dulu dianggap sepele sekarang jadi masalah besar.

Kita kemarin nyinyirin temen tsb sambil ketawa-tawa. Dasar ya perempuan, suka ngegosip šŸ˜› Trus saya pikir mungkin ya orang melihat kita berdua, kayaknya saya yang lebih beruntung. Sebagian masyarakat kita kan memang melihat cewek cepet dapat jodoh itu kayaknya lebih oke ketimbang yang gak nikah-nikah. Saya jadi inget postingan Lisa yang ini. Masalahnya bukan beruntung atau kurang beruntung. Kalo menurut saya, sahabat saya punya keberuntungannya sendiri. Karier bagus, keluarga bahagia, lingkungan yang sehat, hati yang bahagia walo jomblo dan dia bisa pergi kemanapun yang dia suka tanpa ada yang ngeributin *curcol* Saya bener-bener lihat rona kebahagiaan kog di wajah sahabat saya, tidak seperti waktu dia dikhianatin cowoknya waktu lalu. Jadi yang saya bilang ini beneran, bukan saya buat-buat. Jadi single pun bisa happy kog…

Mau contoh lagi selain sahabat saya? Pendeta di gereja saya beribadah, banyak tuh yang mengkhususkan diri tidak menikah. Padahal menikahpun gak dilarang kog. Mereka juga bukan barisan sakit hati ditinggal mantan. Mereka juga bukan gak laku. Pendeta saya yang cowok, banyak yang naksir kog hihihi….dari yang diam-diam sampai yang ekstrim sampai ngegoda di depan orang banyak wkwkwkwkwk….untungnya si pendeta emang beneran pengen mengabdikan diri untuk pelayanan gereja jadi ya gak tergoda šŸ˜›

So saya sih bukan sok menggurui. Mentang-mentang sini sudah nikah, anak sudah dua hehehe. Saya cuman mau share sedikit buat para jomblowati yang h2c menanti jodoh. Nih beberapa tipsnya yang kali aja berguna. Ini dapat dari pengalaman sahabat dan lingkungan saya kog, jadi gak sekedar ngayal babu.

1. Stop memberi batasan pada umur kalian. Jangan dikit-dikit mikir, eh umur saya udah berapa nih, kapan nikah, kapan punya anak, aduh keburu expired. Please ya, yang expirednya cepet tuh cuma roti tawar hehehe.

Seperti mertua angkat saya, dapat jodohnya di usia hampir 40 tahun dan kemudian menikah hanya selama 8 tahun sampai akhirnya suami berpulang ke surga. Walo begitu kalo saya tanya ke beliau, beliau gak pernah menyesal memilih suaminya dulu. Kata beliau 8 tahun itu adalah pengalaman menikah yang luar biasa, yang gak tergantikan oleh apapun. Pernikahan mereka sangat bahagia walo sangat singkat dan tanpa kehadiran anak. Mertua saya bukannya gak laku loh, sebelum ketemu jodohnya, yang ngantri banyak dan kebanyakan orang-orang yang punya kerjaan mapan. Kenapa mertua saya gak mau? Apa karena terlalu pilih-pilih? Gak dong, dia menggumulkan soal jodohnya dengan doa sampai hatinya mantap memilih seorang pria yang baru dia kenal di usia yang hampir 40 tahun.

2. Saat ngejomblo, saatnya mengupgrade diri. Kalian bisa sekolah lagi atau ambil kursus bahasa atau apalah…biar makin pinter, sapa tau jodonya ntar bule hihihihi. Makin percantik diri. Yang abis patah hati, udahan nangisnya, ke salon potong rambut dong. Seperti sahabat saya itu, sehabis putus sama pacarnya makin keliatan cantik. Dulu padahal dia cupu banget, gak ngerti gimana dandan. Sampai pacarnya dulu komplain karena dia itu gak pinter dandan makanya ngajak putus…ishh..ish..ish *upin-ipin* Makanya sekarang si sahabat pembuktian dong, sehabis mantan lewat banyak cowok pada ngantri buahahahahaha…

3. Go travelling. Yang hobinya travelling, cepet angkat koper lanjalan dong. Selagi jomblo gitu loh. Jangan seperti saya buru-buru married sekarang liat temen abis shopping di singapore cuman bisa gigit jari wkwkwkwkwk… Apapun hobi kalian, bersenang-senanglah…kalian bisa bahagia walo masih single kog. Seperti sahabat saya juga gitu, yang dulu kemana-mana gak bisa, semua bergantung sama cowoknya…sekarang dia seperti burung, terbang sana terbang sini sesuka hati selagi duit ada hehehe…

4. Perluas pertemanan. Bertemanpun jangan buru-buru hunting suami. Kalo cowok deketin kita tapi buru-buru kita todong buat nikahin kita alamat mereka kabur duluan hahahaha. Seperti postingan mbak Noni disini. Jadi enjoy dulu pertemanan, dari situ benih-benih cinta kan bisa tumbuh dengan sendirinya. Balik ke nomer 1 gak usah menarget diri harus married umur sekian dan sekian…enjoy saja lah.

5. Berdoa dong tentunya. Dengan kepasrahan juga tentunya. Tuhan yang tahu kebutuhan kita kog dan gak mungkin juga kita diberi ujian melewati batas kemampuan kita. Ada yang orang yang betah melajang dan happy saja gak menikah. Ada orang yang ngebet pengen nikah, Tuhan sudah bisa menimbangnya sendiri kog, percaya saja hehehe.

Udah lah, saya gak mau berpanjang-panjang tipsnya….nanti kesannya saya menggurui hehehe. Sekali lagi ini cuman point of view saya aja. Intinya jangan memutuskan menikah hanya karena dikejar umur. Surga atau neraka kehidupan rumah tangga kita tergantung keputusan kita, jadi ya sebisa mungkin hati-hati dalam melangkah.

Saya sebetulnya pengen naruh lagunya Oppie Andaresta yang Single Happy tapi kog kayaknya gak muncul di postingan, sutralah…yang lagi galau mikirin pasangan cuss lah dengerin lagunya Oppie itu, biar hati jadi lebih teduh šŸ˜€