20 Days Blog Challenge Day 19 – How you like to live your life

Sudah beberapa waktu saya merasakan gak enaknya kerja di tempat kerja yang sekarang ini, apalagi kemaren ada kejadian kesalahpahaman antara saya dan atasan yang bikin saya muntap dan hampir seketika itu memutuskan untuk mengakhiri masa kerja saya disana. Sore itu belum ada ijin untuk pulang tapi sudah over time, hampir setengah enam sore, saya langsung pundung dan memutuskan pulang gak pamit dan besoknya bolos! Masalahnya sepele tapi sore itu saya mendapat perlakuan yang tidak mengenakan, yang sejujurnya bisa saya bilang, itu melukai harga diri saya!

Tapi memang tidak semudah itu saya bisa ambil keputusan nekad seperti 5 tahun lalu, keluar dari perusahaan! Beda situasinya cyinnn… dulu gak punya tanggungan jadi nothing to lose lah mau minggat sekarep udelmu. Sekarang situasinya jauh berbeda! Saya sudah punya anak dua. Dan lagi-lagi saat masalah ini terjadi, saya dan suami sedang menghadapi masalah berat lainnya terkait keuangan kami saat ini. Jadi hampir mustahil saya membuat keputusan untuk keluar dari perusahaan, jika saya nekad itu berarti sama halnya saya egois, kasihan anak-anak kan…

Saat itu saya bener-bener ngerasa sendirian, tidak seorangpun di samping saya membela atau menenangkan saya, walopun itu suami. Dia cuman bisa diem, gak bisa omong apa-apa. Ya saya tahu, dia juga sama bingungnya dengan saya. Ada muncul dari hati saya kalo saya kecewa dengan suami karena sebenernya masalah yang terjadi akhir-akhir ini juga akibat “kesalahan” dia, dan sekarang saya yang kena getahnya, begitulah kira-kira. Lagi-lagi saya gak siap menceritakan detilnya pada siapapun, pada mama sekalipun. Dan saat menulis postingan ini saya bimbang, tulis ato nggak, diprotect ato enggak. Sampai akhirnya saya putuskan tetep menulis gak pake password tapi komen dioff karena saya belum berani baca komentar orang untuk masalah ini ๐Ÿ˜›

Lah kemarin saya udah masukin beberapa lamaran kerja ke beberapa situs online lowongan kerja macam carrierbuilding atau jobsdb tapi sampai hari ini belum ada satupun panggilan masuk. Ada satu lowongan yang sebenernya menarik perhatian saya. Lowongan sebagai staff admin di JAC school. Salah satu impian saya adalah bisa kerja di lingkungan sekolah dan lowongan tersebut seolah memberi harapan buat saya. Tapi kayaknya saya gak memenuhi kriteria, gak ada satupun panggilan tuh. Ya sih, ijazah saya cuman lulusan SMK, umur juga udah kepala tiga, orang jarang baca pengalaman kerja saya yang sudah 12 tahun bekerja sebagai tenaga admin. Sedih sekali. Tapi ya sudahlah namanya udah usaha, kalo mentok tidak ada jawaban, mungkin memang Tuhan masih ingin saya bekerja di perusahaan ini.

Jadi kalo disodorin pertanyaan seperti di atas, jawaban saya terserah apa yang Tuhan mau dah!! kalo harus jalanin hidup yang kayak gini gini aja ya wes, saya gak mau terlalu ngoyo walopun dalam beberapa hal saya akan tetap melakukan yang saya bisa lakukan tapi selanjutnya terserah Tuhan saja lah! Kadang saya juga sulit memahami bahkan menerima kehendakNya tapi semoga saya diberi kelapangan hati untuk mengikuti saja kemana Dia menuntun saya.

20 Days Blog Challenge Day 7- How have you changed in the last 5 years

5 tahun yang lalu saya baru keluar dari pekerjaan lama. Waktu itu adalah keputusan ternekad saya sepanjang hidup hihihi. Meninggalkan bos yang saya ikuti sepanjang 8 tahun berlalu. Cerita lengkapnya ada disini. Saat itu alasan buat keluar pun sebenernya bukan alasan yang kuat tapi saya nekad. Lagipula saat itu mama saya sedang sakit dan hendak operasi jadi musti nemani untuk beberapa waktu. Belum lagi kegalauan saya buat dapat momongan... komplit sudah, belum lagi masalah pribadi yang berkaitan dengan pekerjaan itu membuat saya sudah tidak bisa berpikir apa-apa selain “sudah cukup, saya harus keluar” dan itu gak pakai bertele-tele, prosesnya pun cepat dan dimudahkan. Gak pake persetujuan suami pula.

Apa menyesal sekarang? Bisa jadi tapi gak lah, kalo saya gak nekad waktu itu, mungkin saya gak mendapat apa yang saya punya sekarang, paling tidak sallary di perusahaan sekarang jauh lebih menjanjikan hihihi. Yah walo kerjaan disini belum bisa dikata ideal? Kan sering saya mengeluh tentang kelakuan si bos di pekerjaan sekarang ke anak-anak TM, itu artinya saya gak 100% betah. Apa mau mengulang keputusan ternekad itu lagi? Gak… saya tidak punya keberanian seperti dulu. Dulu saya masih muda, gak ada anak, ibaratnya kalo saya bangkrut pun gak ada yang dirugiin dari orang-orang yang saya sayangi. Kalo sekarang, mau ambil keputusan musti tanya suami dan timbang untung rugi dulu hehehe….

5 tahun yang lalu saya belum punya anak. Sudah menikah 2 tahun lebih dan memang belum dikasih amanah sama Yang Kuasa. Saya jobless di rumah, ngurusin mama yang sakit. Harapan saya pengen punya anak, belum terkabul. Tahun berikutnya barulah Tuhan menjawab doa saya, saya hamidun, saat itu saya sudah kembali kerja. Jadi seorang ibu dua anak adalah berkah tak ternilai yang bisa saya syukuri dalam 5 tahun terakhir ini…God is good, all the time.

5 tahun yang lalu skill saya bekerja, segitu-gitu aja, cuma bisa bikin surat menyurat, perjanjian jual beli properti sekarang Puji Tuhan pekerjaan baru ini lebih luas cakupannya, ilmu yang didapat pun lebih banyak. Itulah kenapa saya gak menyesal sudah mengambil keputusan nekad tadi. Kalo aja tetep mempertahankan pekerjaan lama, mungkin saya ya segitu-gitu aja skill saya bekerja ihikk…

Udah segitu saja yang saya bisa ingat dari 5 tahun yang sudah berlalu. Kalo isi tabungan gimana? hihihi…Puji Tuhan belum banyak berubah wkwkwkwk, kesian deh…ya awal tahun kemarin suami emang buka usaha tapi beberapa bulan ini ada kesulitan yang harus kami hadapi. Berderai air mata deh, detilnya saya gak bisa cerita, mohon doanya aja supaya kami tetap bisa survive ke depannya nanti dan semoga 5 tahun ke depan, saya bisa cerita banyak hal dimana doa-doa saya sekarang sudah dikabulkan Tuhan. Aminnn…

Menggali Ilmu Dari Kerjaan

Ada kata-kata bijak yang mengatakan kalau “pengalaman adalah guru terbaik” menurut saya ada benernya tuh, selama ini saya merasakan bahwa pekerjaan memberikan banyak ilmu baru buat saya, lumayan melengkapi ilmu saya yang cekak karena pendidikan saya mentok di bangku SMK saja.

Dulu kerja di agen properti dan saya ditaruh di bagian legal, saya jadi lumayan tahu soal jual beli properti walaupun gak seahli Mbak Novi, kalau dia kan udah pengalaman jual beli properti ya hihihi. Buat saya bisa bantu temen yang mau jual atau beli rumah udah kesenangan sendiri, walaupun jujur lama gak kerja disana…saya rada-rada lupa sih hihihihi.

Sebenernya saya suka banget loh kerja di bagian legal seperti itu. Ngurusin dokumen buat pergi notaris, membuat MOU alias kesepakatan jual beli sudah seperti makanan sehari-hari saya dan saya sangat menikmati. Gak tahu ya…ketimbang kerja itung menghitung seperti yang saya kerjakan sekarang, saya lebih suka berkutat di bidang legal. Walau kerjaannya kadang super dadakan….enak-enaknya sarapan, eh…dikejar-kejar marketing kantor yang datang-datang bawa klien dan klien tersebut udah bawa duit segebok mau ngedepe rumah. Hihihihi situasi urgent seperti itu, bikin MOU secepat kilat, ngitung duit segebok,ย foto copy sertifikat dkk yang seabrek-abrek…suka banget kerjaan tersebut. Stress tapi hepi juga ๐Ÿ˜†

Kemarin-kemarin sih ada yang nawarin kerja di properti lagi tapi ngeliat sapa yang ngajak dan peluang ke depan perusahaan yang nawarin, urung niat kesana…ada beberapa hal membuat saya berpikir ulang untuk pindah kesana. Jadi balik lagi deh dengan kerjaan sekarang.

Kalau kerjaan sekarang?? Ya…melototin cash balance, bikin analisa penjualan, ngecek stok barang dan orderin barang, ngecek ekspedisi sampek barang nyampek, ngurus dokumen import barang dari Cina. Sejauh ini yang saya suka cuman waktu ngurusin dokumen import. Kalo soal cash balance dan order barang, saya malesssss :mrgreen:

Itu yang membuat saya bertanya-tanya. Kenapa saya lebih suka dengan pekerjaan yang lebih banyak berhubungan dengan surat menyurat, ngurusin dokumen dkk. Apa menariknya coba? Lain orang malah males ngurusin yang beginian, rempong, susah dan ngebosenin ๐Ÿ˜†

Tapi itulah saya dengan keunikannya sendiri.

Balik ke soal pengalaman, pekerjaan disini juga buanyak ilmu yang bisa saya ambil. Mulai dari ngerti soal akuntansi dengan penerapan yang sebenarnya bukan cuman duit keluar, duit masuk saja…sampek ngerti dikit-dikit gimana proses ngimport barang yang ternyata gak semudah kita bayangin….#pengalaman nungguin barang PO Olshop yang gak kelar-kelar karena kena lampu merah. Yang kerja bagian pajak atau ekspor import pasti ngerti apa itu istilah lampu merah.

Dan terakhir, paling gak dari kerjaan ini saya tahu banyak soal………

Perkembangan PASAR ATOM *semuanya pingsan*

Sekian deh curhatan saya soal kerjaan. Se gak enaknya kerjaan ada hal-hal positif yang bisa kita ambil, salah satunya ya ilmu…. ^_^

Curhat Sore Ini ^_^

Di antara kejenuhanku bekerja hari ini, pengen posting yang ringan-ringan deh, ngalur ngidul aja deh, soalnya gak ada ide posting juga.

Sepanjang siang ngobrol sama ibu-ibu di WA, masing-masing curhat soal kerjaan yang terkadang jadi sumber stress kita para ibu-ibu. Ya sehati dengan mereka, aku pun menilai akhir-akhir ini pekerjaan hampir menyita sebagian besar pikiran dan tenaga saya. Tapi bersyukur sampai hari ini, masih bisa menjalaninya dengan ikhlas *aslinya ngos-ngosan*. Terkadang stress yang bertumpuk di pekerjaan akhirnya merembet ke rumah, yah syukur-syukur, saya punya pasangan yang sayang dan pengertian, kalau tidak pasti sudah terjadi perang dunia kesekian kalinya.

Boleh dibilang, saya emang gak jago soal memanage stress. Sekalinya saya stress, bisa meledak-ledak, emosi…bahkan kebiasaan jelek saya muncul, banting-banting barang :mrgreen: Sekali dua kali suami sih sabar tapi kalau berkali-kali ya kita bisa berantem. Tapi syukurlah sekali lagi punya suami seperti papa, dia milih buat diem kalau saya lagi emosi jiwa hahahaha…puk-puk papa.

Sifat kami sering bergesekan, bertolak belakang, papa yang orangnya kurang bisa memanajemen waktu, udah tahu besok musti pagi-pagi bangun, nganterin anak ke gereja, dia malah nonton bola semaleman dan berujung semua bangun kesiangan. Udah gitu, papa masih aja lempeng, seolah gak terjadi apa-apa. Sementara saya kalau punya niat besok mau pergi kemana atau mau ngapain pagi-pagi, udah bubuk lebih awal, takut kesiangan, takut berantakan, sekalinya kesiangan, udah belingsatan, marah-marah dan ujungnya kita berantem :mrgreen:

Oh ya kalau orang yang baru kenal sama saya, sepertinya sih saya orangnya sabar, lemah lembut, penyayang *semua muntah berjamaah*. Sampai kemarin sahabat saya *panggil saja Delima* bilang sama saya “Maria cepet banget move on ya…*padahal tadi curhat sambil nangis2*” sejujurnya ya, saya termasuk yang gampang putus asa kog, ngelihat kerjaan numpuk plus masa depan pekerjaan setelah ditinggal assistant, udah pucet duluan ๐Ÿ˜†

Tapi yang namanya kerjaan mau mengeluh sampek mulut jebol pun percuma, gak akan kelar…yang musti dilakukan adalah sesegera mungkin menuntaskan kerjaan supaya gak makin numpuk. Itu yang bener sih cuman saya termasuk golongan pemalas, sekalinya putus asa, mau ngapa-ngapain jadi malesss….zzzzzz….. akhirnya kerjaan numpuk dan makin stresss ๐Ÿ˜† Yah…semoga lain kali saya gak sekacau ini dalam bekerja…aminnn. Sekarang ini saya juga coba untuk santai menghadapi segala permasalahan dan kemungkinan buruk dalam pekerjaan, hapalin mantra dari sahabat saya yang suka nangkring di pohon beringin “Demi masa depan, demi masa depan…” Ya semoga dengan menaruh mantra itu di hati, saya punya semangat buat bekerja. Buat sekantung berlian dan sepiring oatmeal buat Amanda… Lagian yang di posisi saya gak cuman saya seorang kog, sahabat-sahabat saya juga banyak ngalamin dilema menjadi ibu bekerja seperti saya. Ngadepin bos yang ajaib, kerjaan yang bukannya berkurang tapi makin bertambah plus rasa kangen ke anak yang bikin perut makin mules.

Btw, kemarin sangking stressnya saya nangis di bemo sambil dengerin musik dari ipod. Lagu-lagu rohani membangkitkan semangat saya lagi…dan ujung-ujungnya saya dapat kejutan, menangin free bag dari Mbak Noviย lewat twitter… Puji Tuhan, dapat juga tas baru setelah senggol bacok sama ibu-ibu termasuk seorang bumil. Ini kog curhatan berujung pamer….ย ย ๐Ÿ˜†

Ya segitu deh curhatanku sore ini, mau lanjut bengong nungguin jam pulang yang mana setiap hari molor sejam dari jam semestinya saya pulang, nasebbb…

Curhitz Pagi Ini

Yang namanya iri dan sombong itu emang gak pernah lepas ya dari kita punya pikiran. Yah…dan iri hati dan kesombongan bisa menjadi sumber kekacauan juga. Mungkin ada yang tanya, kenapa tiba-tiba aku bicara kayak gini…yah, karena sempet ngeliat sendiri kekacauan yang disebabkan oleh yang namanya iri hati dan kesombongan.

Temen kerjaku, sebut saja si A. Si A ini mendapat banyak kepercayaan dari bos, bahkan kalau boleh dibilang si A diistimewakan lebih dari karyawan-karyawan lain. Sampai akhirnya menurut versi para karyawan lain, si A jadi besar kepala dan merasa jadi orang paling penting sejagad. Yah…karena iri hati dan kesombongan si A jadilah perselisihan selama hampir setengah tahun itu. Diperparah dengan kegilaan si A yang berani ambil rekapan gaji dari tas si bos dan nunjukin angka-angkanya ke beberapa karyawan. Ambil contoh si S…dikasih tunjuk gajinya berapa sambil si A bilang “nih gaji lu cuman segini…padahal lu kan pimpinan disini, masak gajinya cuman segini?”

Masya ampyun deh…serentak perselisihan jadi semakin memanas hingga akhirnya jadi perang dingin. Si A makin menyombongkan diri, yang lain membusuk dalam iri hati dan dendam wkwkwkwk…kog jadi serius gini? Emang serius, terus maksud lo? *dilempar mercon sama mamah-mamah muda sekalian*

Sampai akhirnya diriku masuk ke lingkungan mereka dan si A harus cuti karena melahirkan. Jadilah diriku sasaran curhat mereka sampai muncul pendapat kalau eike saja gantiin si A, sementara si A pindahin ke kantor lama……jiahhh…sami mawon, alias sama saja, karena sewaktu aku masuk pertama kali di kantor lama, track record si A juga kedengaran buruk karena sering berselisih paham dengan teman-teman laen.

Sampai gedek-gedek, apa yang salah sampai si A ditolak bergaul dimanapun. Makanya…kalau kita udah ngerasa diri paling penting, ngerasa diri paling dibutuhin, ngerasa diri paling istimewa, ngerasa diri punya power…….yah gitu dah jadinya, pada dimusuhin umat. Bukan menjudge lho yah…kalau kesungging ya udah, postingan ini ditutup aja alias diabaikan. Wong ini cuman curhatan gak penting, buat ngilangin stress.

Dan puncaknya waktu aku cuti natal kemarin, masuk kerja kembali, diceritain sama mereka kalau kasus si A ngambil buku rekap gaji sudah sampai ke telinga bos dan bos marah besarrrr….issshhh kalau diceritain detilnya, bisa pusing aku *tenggak panadol*

Akhirnya ketika si A masuk setelah cuti. 2 hari kemudian dia mengundurkan diri atas desakan si bos, tamat. Gak sih sebenarnya menggantung, karena sementara yang menggantikan si A adalah orang baru yang belum sepenuhnya dipercaya si bos. Ada kemungkinan diriku menggantikan si A tapi semoga aja gak….bukan gak seneng ya dipindahin kesana. Tapi di kantor lama pun masih banyak kerjaan menumpuk, lagian temen kerja yang bantu aku kerja mau resign akhir bulan Februari. Ah…entahlah, apa yang terbaik semoga yang terjadi.

Moral Storynya :

– Jangan ngerasa diri penting…sampek lupa sama temen sendiri.

– Untung bos marah-marahnya waktu aku cuti.

– Sekali lagi, gak enak deh…jadi orang baru di tengah konflik memanas, jadi sasaran ย  curhat, dimana kita gak tahu yang bener siapa. Lain kali kalau dipindah, survey dulu hehehe.

– Jangan iri hati…rumput tetangga lebih ijo, jelas…. karena pake rumput sintetis

ย  ย *ini falsafah terbaru dari emaknya shira*

Ah sudah lah…yang penting kulkasku berfungsi bagus lagi *loh apa hubungannya?*ย Lagi pusing sama kulkas yang rusak……sama keju yang dikerubutin semut ๐Ÿ˜ฆ