Lebaran 2016

Lebaran kali ini sesuatu banget. Karena Puji Tuhan kita sudah ada mobil yg bisa dibuat mudik rame2. Jadi mimpi sy buat mudik ke rumah keluarga omanya anak2 di lamongan Puji Tuhan terkabul di tahun ini. Begitupun kerinduan sy akan kota nganjuk, kampung halaman suami pun terobati tahun ini.

Mulanya mau berangkat mepet lebaran tapi rupanya kakak ipar bikin persekutuan doa di rumah hari senin, H-2 lebaran. Jadilah kita berangkat hari minggunya. Kita menuju Lamongan dulu. Yang mana pake acara nyasar pula. Nyasarnya jauh pula, bikin males buat puter baliknya 😥

Akhirnya setelah melewati jalanan, hutan jati dan ladang jagung kita nyampe juga. Bahagia banget ngeliat keluarga yg udah nungguin di depan rumah terutama nenek sy dari sepupunya omanya anak2. Kakek nenek kandung sy sendiri sudah lama tiada. 

Anak2 mandi, makan, sy bagi2 thr hehehe, kelar sekitar 2 jaman. Lanjut ke Nganjuk. Eh nyasar lagi 😣 kebablasan sampai pusat kotanya. Piye to pak supir? *puk-puk suami* Menjelang tharawih kita nyampek. Langsung makan soto ayam buatan kakak ipar dan tidur. 

Besoknya pagi2 kita sibuk masak. Hari ini selain ada persekutuan doa, kita juga bagi bagi nasi kotak ke tetangga. Bagi2 tugas sesuai keahlian 😅Kakak ipar kedua sy masak soto dan ayam bumbu rujak, istri dari kakak ipar lelaki sy bikin mie goreng dan tumis buncis. Adik ipar sy berdua bikin pastel goreng. Sy kebagian bikin puding sutra. Kakak ipar sy yg pertama kebagian nyupir…nyuci piring 😅😅

Selese acara ponakan2 cowok maen petasan dan kembang api bareng omnya. Saya ngangon anak bareng ipar2 sy sambil ngeliatin kembang api.Trus kepikiran mau ke pasar malem deket rumah.

Pasar malemnya berada di lapangan besar yg lumayan lega dan terang bgt. Kalo di surabaya, pasar malamnya kodam cenderung remang2, disini sebaliknya. Jadi sy langsung suka. Gk terlalu banyak jg pengunjungnya jadi bisa bebas duduk2 di rumput2nya. 

Disana anak2 puas main, para dewasa beli ina inu yg murce2 lucu sambil ngemil2 cantik 😝

Mainan hasil perburuan ank2, hasil perburuan emaknya gk usah dipajang 😝

Pulang dari sana, maen petasan lagi sampek anak2 bosen trus bobok. 

Besoknya kita jalan2 ke kediri. Tujuan utamanya adalah po sarang demi memenuhi nasar sy dulu. Jadi dulu sy pernah berdoa disana memohon agar dikaruniai momongan dan sy janji klu sy beneran dikasih, sy bakalan balik kesana bareng anak2 saya.

Kita sebelumnya sudah dua kali kesana tapi tetep aja nyasar lagi 😅😅 Tapi Puji Tuhan bisa nyampek juga. Kita gk lama2 disana. Sy sekedar berdoa bentar sambil keliling ngikutin jalan salib. Jadi selain ada patung bunda Maria, juga ada jalan salib, jalanannya sengaja dibikin naik turun supaya kita lebih menghayati gimana perjalanan Tuhan Yesus memikul salib hingga bukit Golgota. Ada tujuh perhentian (cmiiw) dan di setiap perhentian ada patung adegan Tuhan Yesus memikul salib, jatuh dua kali, diberi minum seorang murid perempuannya hingga penyaliban dan kubur kosong tanda Dia sudah bangkit.

Seperti yg saya bilang tadi jalanannya naik turun, banyak tangga2, alhasil kita pegel naik turunin stroller adik. Untung ada tiga ponakan laki yg badannya udah besar2 😅 Tapi masih mending lah ketimbang sy harus gantian gendong adek, bisa lebih gempor. Doain ya, tahun depan balik sini, adek udah bisa jalan sendiri ya. I hope πŸ™‚ Rasanya ini jadi nasar sy berikutnya deh. Kalo adek bisa segera jalan, sy mau balik kesini buat berdoa.

Tuh kan jalannya naik turun tangga

Selanjutnya hari hari berikutnya kita kunjung saudara2 karena memang sudah memasuki idul fitri. Semestinya sy pengen lanjut liburan ke trenggalek buat maen ke pantai tapi karena waktunya udah mepet, mesti jemput oma juga hehehe, akhirnya gak jadi deh. Moga2 tahun depan bisa jadi tujuan jalan2 baru ya. Amin

Gitu deh acara lebaran tahun ini. Udah terlalu basi sebenernya buat diceritain tapi gak apa2lah buat kenang2an hehehe. Yang jelas libur lebaran kali ini jauh lebih berkesan ketimbang tahun lalu. Bersyukur banget!

Liburan Tahun 2013 Part 3

Hadeh maap ya, ini liburannya kapan, postingnya kapan? Inilah contoh dari blogger anget-angetan kayak aku hihihi, apalagi kemarin-kemarin kompi rusak di kantor *tendang ups kantor* Puji Tuhan udah mulai normal, jadi sekarang bisa bikin postingan agak panjang…soalnya kalo yang pendek-pendek sih masih bisa dari hape.

Tapi ya maaf kalo ceritanya agak semrawut soalnya udah lumayan lama kan liburannya, dan sama sekali gak simpan draft…apa kabar kalo liburannya lewat setahun ya jeng pungky? hihihi *dilempar sandalnya hanif*.

Jadi di hari ketiga kami ke Malang kemarin, kami singgah ke Batu Secret Zoo dan setelah selesai dari sana kami gak pengen balik hahaha… gempor euyy…panjang banget rutenya *elus-elus kaki* untung gak apa-apa si dedek bayi di perut.

Sebenernya kalo mau menjelajahi Batu Secret Zoo ada persewaan E-Bike, 3 jam bayarnya 100ribu, tapi kita kan sayang uang πŸ˜† jadi ya gitu deh jalan sehat yang ujungnya kita mau semaput aja pulangnya. Dan pertama masuk kesana, kita amazing dengan penataannya, keren banget, rapi jali, jauh kalo dibandingin sama KBS sekarang. Pengen banget KBS nanti bisa mencontoh penataan di Batu Secret Zoo ini biar kalo kita kangen gak usah jauh-jauh ke Malang hihihi…..

Masuk pertama kita disambut oleh tikus raksasa dan monyet-monyet, gak sempet ambil foto yang bagus karena waktu kita kesana lumayan rame dan beberapa kali kita terpisah, jadi parno aja kalo si anak kicik sampai hilang.

Kalo kita berkunjung kesini gak usah kawatir bakalan nyasar karena rutenya udah ditentukan dengan tanda panah, dan kalo aku lihat kemarin sih rutenya memutar, jadi ada area yang kita lihat sebelumnya ada di bawah kita pada akhirnya akan kita lewatin. Seru sebenernya, andai punya kaki tambahan hihihi, umur oh umur, jalan segini langsung gempor..

100_2732-tileIni sebagian yang kepoto ya, baru ngeh itu pose kura-kuranya kog agak gimana hihihi penting ya dibahas?

Trus ada area padang savana yang dibatasi kaca, jadi kita seperti berjalan di di tengah-tengah mereka, bahkan ada kandang macan di bawah kita yang ditutup kaca…ngeri aja kalo sampai kaca dimana kita menginjakan kaki bakalan pecah dan hap kita ditangkap mulut macan πŸ˜†

Sayang yang ini gak kefoto karena aku kabur duluan…udah phobia ketinggian, mana berani berdiri di atas kaca eh pake acara di bawahnya ada macan…

100_2756-tile

Disana sempet ngeliat ada perform seorang cowok bernampilan indian nyenyong, suaranya bagus bingit tapi lupa namanya sapa gegara aku melongo ngeliatin dese krn sssttt…mukanya ganteng juga wkwkwkwkwk. Si papa kepengen beli cdnya tapi entah kenapa gak jadi hihihii.

Trus apalagi ya? Tuh kan eike lupa ngapain aja disono T__T udah cekidot liat foto2nya aja ya, inipun males ngedit fotonya jadi harap maklum ya, ketimbang gak ngepost ini postingan hihihihi

100_2748

IMG-20131228-00238

100_2751

100_2752

100_2778

100_2786

100_2790

100_2792

100_2794

20131228_133300

Pulangnya kita rencana nyamperin bentar ke museum satwa, pertamanya dipikir museumnya palingan satu puteran abis…taunya gede aja museumnya cintaaa…alamat nda-nda ngambek, ngantuk minta digendong. Padahal kalo aja diputerin, asli itu museum keren banget, jadi inget film night at museum…ngebayangin semua yang disitu tiba-tiba idup πŸ˜† Papa gempor, aku gempor, ketimbang aku musti gendong bayi besar ini sementara yang di perut juga kesian, kita putusin buat pulang. Sampai di hotel, langsung meriang wkwkwkwkwk…nasib badan tuaaa.

Batu-20131228-00247

Batu-20131228-00250

Semoga lain waktu bisa ada kesempatan pergi kesana lagi ya..aminnn…soalnya masih banyak tempat rekreasi di Batu, Malang yang belum dijelajahi. Tunggu si adek agak besaran dikit baru deh puas-puasin kesana lagi. Eh btw ntar tanggal 25 oktober ada rencana mau ke Museum Angkut, Batu-Malang bareng temen2 kantor, semoga aja terealisasi hihihi…

Buat yang mau baca part 1 dan part 2, bisa cekidot disiniΒ dan disini

Happy Birthday Surabaya

Telat deh posting ini, mestinya tanggal 31 Mei kemarin hehehe… b d way gak apa-apa to, lebih baik terlambat daripada enggak.

Nyanyi dulu yuk…*pake gayanya Dion Indonesian Idol*

“Waktu terang bulan, udara bersinar terang
Teranglah sekali di kotalah Surabaya
Belum berapa lama saya duduk dengan bimbang
Datang kawan saya Si Gendut itu namanya
Ayo rame-rame di kota tanjung perak
Panggil satu taksi kita bersorak bersama
Tanjung perak tepi laut
Siapa suka boleh ikut
Bawa gitar keroncong piul
Jangan lupa bawa anggur
Tanjung perak.. tepi laut
Jepparapdem..
Teranglah sekali di kotalah Surabaya
Belum berapa lama saya duduk dengan bimbang
Datang kawan saya Mas Dhani itu namanya
Ayo rame-rame di kota tanjung perak
Panggil satu taksi kita bersorak bersama
Tanjung perak tepi laut
Siapa suka boleh ikut
Bawa gitar keroncong piul
Jangan lupa bawa anggur
Tanjung perak.. tepi laut
Ooo.. tanjung perak tepi laut”
Gak tau kenapa kemarin denger lagu ini dinyanyikan Febri Idol bikin aku pengen banget posting soal Surabaya. Lahir dan besar di kota Pahlawan ini sungguh membuat aku bangga.
Hasil ubek-ubek Mbah Google, nemu dehdi wikipedia tentang sejarah Kota Surabaya.
Dan aku mau share deh soal sejarah berdirinya kota ini….
Tanggal 31 Mei menjadi hari jadi kota Surabaya sebenarnya dulu adalah hari kemenangan pasukan Majapahit yang dipimpin oleh Raden Wijaya terhadap pasukan kerajaan Mongol yang dipimpin Kubilai Khan. Diibaratkan bahwa pasukan Mongol seperti buaya, sedangkan pasukan Majapahit adalah ikan suro. Jadi secara harafiah diartikan berani melawan bahaya yang menghadang.
Sifat berani dan pantang menyerah ini terus berlanjut hingga pertempuran melawan sekutu di tahun 1945. Arek-arek Suroboyo dengan gagah berani mempertahankan Surabaya, bahkan berhasil menduduki Hotel Oranye (sekarang Hotel Majapahit) di tanggal 10 November 1945 yang sampai sekarang diperingati sebagai hari pahlawan. Pertempuran yang sengit antara arek-arek Suroboyo dan pasukan sekutu menewaskan jenderal Malaby.
Sungguh membanggakan kotaku tercinta ini. Tapi secara pribadi kota ini menyimpan kenangan pribadi yang mendalam buatku. Disini aku lahir, besar dan menikmati masa-masa kecil yang indah, belajar dan berjuang untuk menjadi dewasa. Hingga bertemu pasangan jiwa, menikah dan dikaruniai putri yang cantik, bertemu dengan para sahabat dan saudara, semuanya terjadi di kota ini. Sungguh bersyukur pada Tuhan Yesus atas anugrahnya aku bisa terlahir disini, di kota Pahlawan.
Doaku buat Surabaya, kiranya Tuhan melawat Surabaya dan memberkatinya berlimpah-limpah sehingga gak ada lagi tuh yang namanya kesenjangan sosial, kriminalitas dan berbagai masalah sosial lainnya. Semoga semuanya dipulihkan sehingga Surabaya menjadi mercu suar yang menyinarkan kemuliaan Tuhan. Amin
Happy Birthday Kotaku Surabaya Tercinta.

Kota Pahlawan, Surabaya dari sini

Pengen Pindahan…

Kemaren liat acara Ala ChefΒ  Farah Queen, lokasi syutingnya di daerah Malang, ada petani kentang yang memulai usaha dari 2008 dan sukses banget sampai-sampai kentangnya diekspor ke luar negeri.

Aku dan suami jadi kepikiran pengen banget bisa pindah ke kota Malang. Mulai usaha disana dan hemm…menjalani sisa hidup disana *kata-katanya lebay*

Aku sendiri syukaaa banget dengan kota Malang, terutama Batu, Malang. Udah adem, asri, banyak tempat wisata, tanahnya subur, banyak buah kesukaanku APEL…pokoknya senenggg…

Kepikiran sampai pagi ini. Serius udah jenuh rasanya tinggal di Surabaya. Pengennya bisa hijrah ke kota Malang. πŸ˜€ Tapi kog ya kalo deket-deket ini gak bisa deh, Omanya Manda bakalan protes.

Biar jauh dari mall, gemerlap kota tapi justru itulah yang aku pengen sekarang. Jenuh dengan hiruk pikuk kota besar dan pengennya ngadem di kota Batu, Malang. Kapan ya…bakalan terwujud??? *berkhayal.com*