Single Happy

Kemarin ngobrol bareng sama sahabat saya yang udah lama banget gak ketemu. Beberapa kali ngatur ketemuan eh cancel berkali-kali, syusyah ya…yg situ single banyak banget kerjaan, sini yang udah punya keluarga, rempong sama krucils hahaha.

Gegara kelamaan gak ngobrol, saya sampai kelewatan banyak cerita. Saya gak tahu cerita dia selama ini jadian sama cowok trus putus lagi. Duh…sahabat macam apa ini, masak sahabatnya jadian dan putus sama cowok, gak tahu loh…. Ya karena selama ini kalo ketemuan, kita gak pernah bicarain soal cowok. Saya lebih suka tanya soal liburan dia kemana aja, trus kerjaan gimana, keluarga gimana, trus dia sehat-sehat atau ada sakit apa. Itu saja, gak pernah singgung soal cowok. Lupa kali ya saya kalo dese masih single *tepok jidat* Dia pun sama, gak pernah curhat galau-galau sama cowok. Bahkan kemarin waktu cerita soal putus sama cowoknya, dia bercerita dengan santai. Mungkin patah hati kemarin bikin dia berubah ya…jadinya sekarang kalo dia menjalin hubungan dengan seseorang, dia gak taruh 100% hatinya disitu. Lagian ini putusnya bukan karena diduain seperti kemarin sih, lebih kepada keputusan bersama karena berbeda keyakinan.

Jadi ceritanya nih si sahabat lagi di persimpangan jalan. Ada dua cowok yang serius sama dia. Yang satu berbeda keyakinan. Yang satu sama keyakinannya tapi ya gitu posesif abis hehehe. Dia gak nyaman menjalani hubungan mereka makanya putus trus ketemu sama yang berbeda keyakinan tadi. Si sahabat ngerasa inilah cowok yang dia cari tapi ya gitu dah…karena berbeda keyakinan akhirnya mereka putus juga. Nah sekarang si mantan pertama tadi ngajak balikan dan nikah. Bimbang deh si sahabat saya hahaha…ya semoga yang terbaik lah ya yang dia dapatkan nantinya.

Nah, gegara ngebicarain soal cowok tadi…pembicaraan kita jadi melebar kemana-mana. Kita bicara soal umur dia yang kata orang udah keburu expired buat nikah. Hadohhh… Lucu juga ya masyarakat kita. Apalagi cewek, musti pertanyaan yang dikasih ke kita kalo kita single, kapan nikahnya…kalo kita udah menikah, eh kapan punya anak. Padahal kalo mau dipikir, hidup kan bukan cuma buat nikah saja. Nikah bukan satu-satunya goal yang harus kita capai dalam hidup. Seperti temen saya. Saya gak pernah neror dia dengan pertanyaan kapan nyusul bla…bla…bla saya lebih suka membicarakan liburan dia terakhir kemana saja, apa saja yang dia temukan di luar sana, ketemu sapa saja, belanja apa saja hahahaha… setengah hati sebenernya karena saya ngiri gak bisa seperti dia bisa travelling bebas kemanapun tanpa mikir ina inu 😛 Saya juga lebih suka bicarakan pencapaian dia dalam karier dia, saya seneng kalo dia mendapat prestasi tertentu. Itu berarti kan, goal dalam hidup seribu macam, bukan melulu sudah menikah atau belum, ya kan….

Si sahabat saya kemudian cerita kalo ada temen dia yang bisa dibilang kariernya bagus, pendidikan bagus, pokoknya oke lah…tapi gegara putus sama pacar kemudian pacaran sama maaf, bukan saya menjelekkan sebuah profesi ya…sama kuli bangunan! Saya sampai melongo. Kata temen tersebut “Biarin dah, yang penting saya bisa menikah dan punya anak, keburu tua” cetek ya…okelah mungkin dia berbahagia dengan keputusan itu dan semoga saja langgeng. Karena dengernya si cowok itu perilakunya kasar, sama si cewek aja bisa berkata jorok & kasar. Si cewek sih dengan naifnya bilang kalo dia begitu karena memang suka apa adanya kalo ngomong. Ya gak segitunya juga kaleee….

Ada satu temen juga buru-buru nikah kedesak sama umur juga. Dari awal pacaran sudah tahu kalo si cowok cuma kerja sebagai kuli gudang, tulang punggung keluarga juga tapi kemudian mereka pisah ranjang gara-gara penghasilan suami gak bisa menutupi kebutuhan mereka, karena sebagian besar uang dikirim ke orang tua karena orang tua ada yang sakit keras. Aduh denger gini jadi miris ya…giliran mau nikah tutup mata sama kenyataan eh udah nikah matanya lebar hahahaha yang dulu dianggap sepele sekarang jadi masalah besar.

Kita kemarin nyinyirin temen tsb sambil ketawa-tawa. Dasar ya perempuan, suka ngegosip 😛 Trus saya pikir mungkin ya orang melihat kita berdua, kayaknya saya yang lebih beruntung. Sebagian masyarakat kita kan memang melihat cewek cepet dapat jodoh itu kayaknya lebih oke ketimbang yang gak nikah-nikah. Saya jadi inget postingan Lisa yang ini. Masalahnya bukan beruntung atau kurang beruntung. Kalo menurut saya, sahabat saya punya keberuntungannya sendiri. Karier bagus, keluarga bahagia, lingkungan yang sehat, hati yang bahagia walo jomblo dan dia bisa pergi kemanapun yang dia suka tanpa ada yang ngeributin *curcol* Saya bener-bener lihat rona kebahagiaan kog di wajah sahabat saya, tidak seperti waktu dia dikhianatin cowoknya waktu lalu. Jadi yang saya bilang ini beneran, bukan saya buat-buat. Jadi single pun bisa happy kog…

Mau contoh lagi selain sahabat saya? Pendeta di gereja saya beribadah, banyak tuh yang mengkhususkan diri tidak menikah. Padahal menikahpun gak dilarang kog. Mereka juga bukan barisan sakit hati ditinggal mantan. Mereka juga bukan gak laku. Pendeta saya yang cowok, banyak yang naksir kog hihihi….dari yang diam-diam sampai yang ekstrim sampai ngegoda di depan orang banyak wkwkwkwkwk….untungnya si pendeta emang beneran pengen mengabdikan diri untuk pelayanan gereja jadi ya gak tergoda 😛

So saya sih bukan sok menggurui. Mentang-mentang sini sudah nikah, anak sudah dua hehehe. Saya cuman mau share sedikit buat para jomblowati yang h2c menanti jodoh. Nih beberapa tipsnya yang kali aja berguna. Ini dapat dari pengalaman sahabat dan lingkungan saya kog, jadi gak sekedar ngayal babu.

1. Stop memberi batasan pada umur kalian. Jangan dikit-dikit mikir, eh umur saya udah berapa nih, kapan nikah, kapan punya anak, aduh keburu expired. Please ya, yang expirednya cepet tuh cuma roti tawar hehehe.

Seperti mertua angkat saya, dapat jodohnya di usia hampir 40 tahun dan kemudian menikah hanya selama 8 tahun sampai akhirnya suami berpulang ke surga. Walo begitu kalo saya tanya ke beliau, beliau gak pernah menyesal memilih suaminya dulu. Kata beliau 8 tahun itu adalah pengalaman menikah yang luar biasa, yang gak tergantikan oleh apapun. Pernikahan mereka sangat bahagia walo sangat singkat dan tanpa kehadiran anak. Mertua saya bukannya gak laku loh, sebelum ketemu jodohnya, yang ngantri banyak dan kebanyakan orang-orang yang punya kerjaan mapan. Kenapa mertua saya gak mau? Apa karena terlalu pilih-pilih? Gak dong, dia menggumulkan soal jodohnya dengan doa sampai hatinya mantap memilih seorang pria yang baru dia kenal di usia yang hampir 40 tahun.

2. Saat ngejomblo, saatnya mengupgrade diri. Kalian bisa sekolah lagi atau ambil kursus bahasa atau apalah…biar makin pinter, sapa tau jodonya ntar bule hihihihi. Makin percantik diri. Yang abis patah hati, udahan nangisnya, ke salon potong rambut dong. Seperti sahabat saya itu, sehabis putus sama pacarnya makin keliatan cantik. Dulu padahal dia cupu banget, gak ngerti gimana dandan. Sampai pacarnya dulu komplain karena dia itu gak pinter dandan makanya ngajak putus…ishh..ish..ish *upin-ipin* Makanya sekarang si sahabat pembuktian dong, sehabis mantan lewat banyak cowok pada ngantri buahahahahaha…

3. Go travelling. Yang hobinya travelling, cepet angkat koper lanjalan dong. Selagi jomblo gitu loh. Jangan seperti saya buru-buru married sekarang liat temen abis shopping di singapore cuman bisa gigit jari wkwkwkwkwk… Apapun hobi kalian, bersenang-senanglah…kalian bisa bahagia walo masih single kog. Seperti sahabat saya juga gitu, yang dulu kemana-mana gak bisa, semua bergantung sama cowoknya…sekarang dia seperti burung, terbang sana terbang sini sesuka hati selagi duit ada hehehe…

4. Perluas pertemanan. Bertemanpun jangan buru-buru hunting suami. Kalo cowok deketin kita tapi buru-buru kita todong buat nikahin kita alamat mereka kabur duluan hahahaha. Seperti postingan mbak Noni disini. Jadi enjoy dulu pertemanan, dari situ benih-benih cinta kan bisa tumbuh dengan sendirinya. Balik ke nomer 1 gak usah menarget diri harus married umur sekian dan sekian…enjoy saja lah.

5. Berdoa dong tentunya. Dengan kepasrahan juga tentunya. Tuhan yang tahu kebutuhan kita kog dan gak mungkin juga kita diberi ujian melewati batas kemampuan kita. Ada yang orang yang betah melajang dan happy saja gak menikah. Ada orang yang ngebet pengen nikah, Tuhan sudah bisa menimbangnya sendiri kog, percaya saja hehehe.

Udah lah, saya gak mau berpanjang-panjang tipsnya….nanti kesannya saya menggurui hehehe. Sekali lagi ini cuman point of view saya aja. Intinya jangan memutuskan menikah hanya karena dikejar umur. Surga atau neraka kehidupan rumah tangga kita tergantung keputusan kita, jadi ya sebisa mungkin hati-hati dalam melangkah.

Saya sebetulnya pengen naruh lagunya Oppie Andaresta yang Single Happy tapi kog kayaknya gak muncul di postingan, sutralah…yang lagi galau mikirin pasangan cuss lah dengerin lagunya Oppie itu, biar hati jadi lebih teduh 😀

Apa Arti Sebuah Cinta?

Di kemeriahan malam itu, aku merasa sendiri, percuma saja aku kemari, jika hanya untuk melihat lalu lalang orang sibuk berebutan untuk membeli barang-barang murah di lapak-lapak pasar malam ini. Semua orang nampak bersemangat, tidak segan bersenggolan satu sama lain, suara mereka benar-benar gaduh, namun tidak satupun menarik perhatianku saat itu. Aku kesini hanya demi satu tujuan, mencari sebingkai mata indah yang menari-nari di antara keramaian malam itu. Sayang sekali hingga malam hampir larut, dia tidak ku temukan.

Putus asa kakiku melangkah dan aku pun memutuskan untuk  berbalik, sebelum akhirnya sebuah suara aku kenal berteriak di balik punggungku. “Dimas!!!” aku pun berusaha menebalkan telinga, mencoba menganalisa, benarkah suara itu memanggilku dan benarkah suara itu milik dia ataukah hanya halusinasiku. “Dimas!” sebuah tepukan mendarat di pundakku. Aku membalikkan badan dan melihat sebuah senyuman manis menghias wajah ayu. Benar, memang dia!

“Dari tadi ya?” sapanya merdu di telingaku. “Emmm…iya..aku nyariin kamu, gak keliatan dimana-mana” jawabku sedikit gugup. “Oh ya? Pengennya sih aku datang lebih awal tapi jalanan macet jadi ya baru bisa datang jam segini…” tutur dia sembari menyibakkan rambut kemudian melirik jam tangannya. Aku tidak bisa mendengar apapun, tidak bisa melihat apapun, hanya suaranya yang teramat merdu, hanya wajahnya yang ayu dengan rambut yang seolah bercahaya tertimpa sorot lampu. “Dimas…kog nglamun sih kamu?” Aku sadar dia memperhatikan sikapku yang tiba-tiba diam. “Oh…eh…iya ya…” sahutku terbata-bata. Seandainya bisa membelah diri, aku ingin separuh jiwaku disini dan menjawab ceritanya dengan “ya…tidak…em” sementara jiwaku yang lain boleh diam dan mengaguminya hingga dia beranjak pergi nanti.

“Rame banget ya, malam ini…aku tadi sempet beli satu potong baju baru loh, Dim. Trus sama sandal buat dipake di rumah, bagus kan?” celotehnya sembari menenteng sepasang sandal dengan kepala keropi di atasnya. Aku hanya manggut-manggut tanpa berhenti menatap wajahnya. “Kamu gak pengen beli sesuatu? Disana ada barang-barang bagus loh. Ayok…” tiba-tiba saja tangannya mennggandeng tanganku, seolah ada kejutan di antara jemariku, seperti aliran elektroda yang membuat hatiku melonjak. Masih saja aku berat melangkahkan kaki hingga dia menyeret tanganku untuk mengikuti langkahnya.

Aku hanya bisa menatap punggungnya, saat dia mulai berjongkok memilih beberapa pilihan dompet warna-warni. Aku tidak bisa berbuat apapun, badanku terlalu kaku untuk bisa bergerak. Entah kenapa kehadiranmu benar-benar seperti suntik mati buatku, kaku dan tidak bernyawa. Seolah semua kekuatan dan keberanian habis di belakangmu. “Dimas!! Diem aja sih…pilih-pilih dong, aku yang beliin deh…” tiba-tiba suara merdunya berbisik di telingaku. Seperti hawa hangat yang menghembus pada benda mati, tubuhku bergerak berirama “Ya..iya…aku baru punya dompet baru…” jawabku asal-asalan. “Tapi kan hari ini kamu ulang tahun? AKu belum kasih kado kan, Dim?” Aku tersenyum kaku, dia masih mengingat hari bersejarahku. Yang ku kira bakal dia lupakan setelah kita lama tidak bersama.

“Lihat dompet ini bagus…nih, buat kamu saja, Dim…” dia memberiku sepasang dompet koin berwarna coklat dan berukiran emas. “Kamu tahu kenapa aku pilih ini buat kamu?” tanyanya seraya menggenggam dompet itu bersamaku. “Lihat di sebelah sini, ada ukiran huruf DD. Cocok kan? Dimas dan Dara…ya, mungkin ini cuman merek dompetnya tapi ini cukup mewakili kalian berdua kan?” Aku menatap matanya yang tajam menusukku. Seolah diriku kembali ke putaran waktu yang berlarian di belakangku.

Dara…teman kecilku yang sangat rapuh, dia yang membawaku dalam ikatan janji yang tidak mungkin aku ingkari seumur hidupku. Aku telah berjanji akan melindungi dia dimanapun dan kapanpun. Tak seorangpun boleh menyakitinya, termasuk diriku. Saat itu aku tidak tahu membedakan apa itu cinta, apa itu persahabatan, yang aku tahu hanya kesetiaan. Dan aku menjaga kesetiaan itu hingga dewasa, hingga aku melingkarkan cincin pertunangan di antara jemarinya. Hingga…….dia datang dalam hidupku.

“Dim…kog nglamun sih?” ujar dia membuyarkan lamunanku. Aku hanya tersenyum kecil tanpa bicara. Dia mengejarku dengan tatapan tajamnya… ”Dim, maaf aku tidak bisa menemui Dara. Aku tahu, kehadiranku hanya akan merusak kebahagiaan kalian berdua. Aku hanya berharap dia akan segera sembuh dan bisa mendampingimu selamanya. Aku juga tidak bisa hadir di pernikahan kalian, kau tahu kan aku tidak mungkin sanggup berada disana….” Dia berusaha menghapus air mata yang mengambang di pelupuk matanya yang indah, aku tidak sanggup melihatnya dan aku berusaha untuk menyekanya, meski tanganku bergetar tak bisa aku kendalikan.

Faysa….Dara memperkenalkannya setahun lalu. “Dia ini sepupuku Dim…tapi rumahnya jauh…dia kesini mau ikut kontes menari. Aku bilang, kalau tunanganku adalah seorang guru tari dan aku pengen kamu mau ajarin dia, Dim….” celoteh Dara waktu itu. Seorang gadis mungil yang berdiri di samping kursi roda dimana Dara duduk, dalam sekejap mata membuatku terhanyut. Dia tidak sekedar cantik, namun mata dan caranya tersenyum seolah menyalakan saklar lampu di sekitarku. Dia seperti mercu suar dimana setiap kapal yang tersesat mengharapkan kehadirannya. Secepatnya waktu berputar, Faysa membuaiku dalam sebuah perasaan yang sukar aku analisa, bukan seperti perasaanku pada Dara. Ini lain dan aku seperti kehilangan arah karenanya, kami saling memandang, kami saling mengagumi, tanpa sadar aku pun menciumnya dan di saat bersamaan, Dara menatap kami berdua. Saat itu aku sadar, aku untuk pertama kalinya, mengingkari janjiku pada Dara.

“Dimas…” bisiknya mengembalikan aku ke dunia nyata. “Ya…maaf Faysa, aku….” Lidahku kelu untuk bicara. Dia menggelengkan kepala. “Tidak ada yang perlu minta maaf disini, Dimas. Aku mengajakmu bertemu hanya ingin sekedar menitipkan doa untuk kalian. Besok pagi aku akan segera berangkat mencapai impianku sabagai seorang penari. Waktu akan terus berjalan dan aku percaya semua akan baik-baik saja…” Iya, semua akan baik-baik saja, gumamku dalam hati, tanganku masih menggenggam erat tangan Faysa. Dia memang indah, aku memang mencintainya tapi aku bukan lelaki yang bisa mengingkari janjiku sendiri. Aku akan menjaga Dara sampai batas waktu. Bukan karena rasa kasihan atas kerapuhannya, namun benar-benar karena aku ingin menjadi pelabuhan cinta terakhir, Daraku yang manis, Daraku yang rapuh.

Kami berpelukan beberapa waktu, pelukan yang menghangatkanku, pelukan yang menyembuhkan luka kami. Aku telah kehilangan mercu suarku, sesuatu yang meledak di hatiku dan mungkin hatiku kembali kebas namun jauh di dalam lubuk hatiku berkata bahwa hidup adalah sebuah pilihan dan pantang untuk menyesalinya. Kebahagiaan akan datang bila hati kita siap menyambutnya…

Kami berpisah malam itu, menapaki jalan masing-masing, menggerus malam untuk kembali membuka pagi baru.

“Cinta ibarat pantai bertemu dengan pasir, menggenggam erat tanpa ingin lepas

Cinta ibarat awan bertemu dengan bingkai langit, menyatu dekat tanpa ingin jauh.

Cinta ibarat hujan bertemu dengan bumi, membasahi dan mengisi tanpa ingin melukai”