Punya anak kog gini amat…

Ini nih mau ceritain kelakuan jahil si kakak belakangan, yang beneran bikin kita gedek2.

Waktu itu malem2, papa lagi keluar ada keperluan dan lama gak balik2. Saya iseng nanya sama si kakak.

S (saya)   : Nda, papa mana ya? Kog gak pulang2…

K (Kakak) : Ilang ma, diculik orang gila, diculik masa bir.

(masa bir ini maksudnya tuh orang ngamen yang pake kostum masha bear. Suka keliling di sekitar rumah utinya. Kalo kakak minta maen di luar suka ditakutin sama utinya pake nunjuk2 orang ngamen itu)

S               : yah…kalo papa diculik, berarti gak punya papa dong.

K               : beli papa baru aja, Ma…

Sumpah, ini bukan saya yang ngajarin. Saya sendiri kaget wkwkwkwk 😆  Kog bisa anak kecil bilang kayak gini, bilangnya tuh pake senyum jahil pula.

S               : Oh…beli papa baru ya? Mau papa baru yang gimana?

(Ini emaknya minta ikutan digetok :mrgreen: )

K               : Ganteng, gak bau…

(btw si kakak suka ngebully papa… “papa jeyek…bawukkk…” Ini karena si kakak paling sebel kalo suruh nyium orang yg mukanya kucel, berminyak ato bahkan keringetan. Masalahnya si papa kan mukanya suka berminyak tuh, jadi setiap si kakak disuruh nyium papa, dia rada2 gimana gitu.)

S                : Ya kalo papa barunya gak sayang Nda gimana, kamu dicubitin, gak dibeliin susu, masih mau?

K                : * bengong*

Besoknya saya ceritain ke papanya. Papanya nyeletuk juga seperti kata-kata saya terakhir. Eh…si kakak pelukin papa sambil bilang “Emm…papaku sayang. Aku sayang papa. Papaku jeyek, bau tapi sayang sama nda2…” wkwkwkwk…ujung2nya tetep gak enak… T__T tetep aja ngebully papanya *puk2 papa*

 

My Best Friend’s Birthday

Waktu nulis judul di atas, sebelumnya keinget judul film romance si julia robert, my best friend’s wedding hihihi… semoga sih dalam waktu yang tidak lama nanti aku bikin posting sesuai judul film itu tanpa dirubah. Ya di hari ulang tahun sahabatku, doaku  semoga dia segera pedamping hidup yang terbaik… aminn.

Nah di hari specialnya itu aku udah ngrecanain kasih kado yang special. Klu seringnya aku kasih dia baju, kali ini kepikiran kasih dia cupcake, karna sebelumnya pernah liat cupcake lucu2 jadi mupeng . Masalahnya gak tau musti beli dimana?? Sampai akhirnya ubek2 hesteg di IG dan ketemu yang jual cupcake lucu di surabaya. Dan sumpah lucu2 bentuknya hihihi.. dan lokasi tokonya deket dari rumah. Yippiiii… kalo ada yang kepo silakan cari @veronicahartantio di IG kalian.

Nah setelah tahu mana yang dipengeni pesen deh. Mula2 mau aku kirim ke kantornya saja eh si bday girl minta ketemuan. Ya udah deh, kebetulan papa bisa ikut cus kita meluncur ke pizza hut.

Dan bahagianya dia suka dengan kejutan yang aku bawa.

image

image

Di atas itu aku capture dari Foto yang dia upload di fb hihihi… keliatan kan kalo dese suka banget kejutannya.

Dan acara makan-makan tidak lengkap kalau tanpa foto-foto, gak cuma kita berdua tapi plus bonus foto keluarga yang mana setengah kacau karna anak-anak tidak ada yang fokus. Yang besar rewel minta ini itu, minta es krim, giliran udah abis ngajakin pulang T__T kalo adik Ata sih anteng tapi karna belum biasa diajak ke tempat rame jadinya dia tolah toleh sana sini.

image

image

image

image

image

Yang Resek Minta Es Krimm…

Belum puas deh ngobrol-ngobrol kemarin. Berhubung bawa 2 buntut  jadi ribet sendiri. Tapi tetaplah pertemuan singkat ini membekas di hati, semoga ada kesempatan bertemu atau foto narsis berdua lagi seperti dulu.

Cerita Casandra

Alkisah ada gadis bernama Casandra, sebutlah dia begitu. Anak bungsu dari sebuah keluarga besar. Sebagai anak bungsu ada enaknya ada gak enaknya dan Casandra ini kebetulan adalah anak yang sering menjadi trouble maker, sering dikata sebagai anak bandel, susah diatur, gak nurut, dan lain dan kawan-kawannya…

Dulu dia pernah sempat bertunangan dengan seorang lelaki, kedua keluarga sudah saling mengenal dan sepertinya bakalan lanjut ke pernikahan tapi kemudian yang terjadi mereka putus hubungan. Meskipun si tunangan plus keluarganya ngrayu-ngrayu buat balikan rupanya Casandra tetep kekeuh gak mau nerusin hubungan.

Yang ada kemudian diam-diam Casandra menjalin hubungan dengan seorang lelaki, sebut saja Jose, yang menurut kabar burung, mereka tidak seiman plus si cowok itu laki orang. Kabar ini sampai ke telinga keluarga dan menimbulkan reaksi keras dari keluarga. Tapi bagaimanapun Casandra tetap menjalin hubungan “terlarang” itu sampai suatu hari ketahuan kalo Casandra telah mengandung dari hubungannya bersama Jose. Reaksi keluarga? Keras? Percuma juga karena nasi sudah jadi bubur, singkat cerita akhirnya Jose datang ke rumah dan menyatakan sanggup bertanggung jawab untuk menikahi Casandra. Keluarga pun terpaksa memberi restu, karena bagaimanapun sebuah kesalahan harus dipertanggung jawabkan dengan benar. Lagipula ini kesalahan mereka berdua jadi biarlah mereka yang menjalani resiko kemudian.

Casandra akhirnya menikah siri dengan Jose dan mereka berdua tinggal di rumah keluarga Jose. Selama kehamilan hingga persalinan tidak ada permasalahan yang muncul, keluarga pun berpikir kalau Casandra sudah berbahagia dengan lelaki pilihannya tersebut. Tapi yang terjadi kemudian setelah anak mereka berdua berusia hampir satu tahun, baru terungkap kalau selama ini Jose tidak menjadi seorang suami dan seorang ayah yang bertanggung jawab. Sepeser uangpun tidak pernah dia beri untuk istrinya, bahkan biaya persalinan lalu, memakai tabungan Casandra sendiri. Bahkan janji Jose kepada Casandra dan keluarganya untuk segera meresmikan pernikahan juga cuma bualan saja. Karena merasa hidupnya kian sengsara akhirnya Casandra memutuskan keluar dari rumah.

Kakak lelaki Casandra sebut saja Antonio menjemput Casandra dari tempat dia bekerja kemudian menjemput anak Casandra dan membawa mereka berdua pulang ke rumah saudara perempuan Casandra. Saudara perempuan Casandra yang tertua, sebut dia Paula, sudah sepakat dengan seluruh keluarga untuk mengajak Casandra tinggal bersama bahkan berniat memasukkan nama anak Casandra dalam kartu keluarga dan selanjutnya menyekolahkan dia hingga besar. Paula pun meminta agar Casandra kembali ke keluarga dan fokus membesarkan anaknya, soal suami biarlah dia hidup sendiri toh tidak ada tanggung jawabnya pada istri dan anaknya. Casandra pun kini bertekad menjadi seorang single parent.

Keluarga Jose bagaimana reaksinya? Sejauh ini yang dicari-cari mereka cuma anak Casandra, bagaimana nasib pernikahan Casandra dan Jose ke depan tidak ada pembicaraan atau tanggung jawab dari mereka. Keluarga Casandra tidak mau ribut-ribut, mereka cuma meminta agar Casandra dan anaknya diijinkan keluar dari rumah mereka dan menjalani kehidupan sendiri. Demi masa depan anak Casandra juga demi kebahagiaan Casandra kemudian hari… Ah entahlah hidup kadang sesuatu terjadi di luar impian…impian Casandra untuk hidup bahagia bersama Jose terpaksa dikubur dalam-dalam, kini cinta Casandra hanya untuk anaknya, sungguh beruntung masih ada keluarga yang siap menerima dia kembali. Apa jadinya jika keluarga tidak mau menerima, pasti sengsara hidup Casandra sekarang…

Bener kata orang, kalo waktu pacaran yang keliatan cuman senenngnya, manisnya, membuat hati terlena dan lupa akan segalanya, mata tertutup, telinga tertutup, yang ada tai kucing rasa coklat, dunia milik berdua, yang lain ngekos. Kalo udah seatap, udah sekamar, baru deh tahu belangnya, tahu-tahu nyesel pilih dia. Bagaimanapun keluarga tetap lah keluarga, kalo tidak ada lampu ijo dari keluarga buat kita menjalin hubungan atau memutuskan sesuatu, sebaiknya dipikir kembaliii jangan menyesal akhirnya seperti Casandra.

Dan hari ini dan kemarin-kemarin, kepikiran mulu sama Casandra, doa kami semoga dia bahagia pada akhirnya. Karena Casandra bukan orang jauh, dia dekat dengan kami…

Cerita Lahiran

Hello… ini ceritanya nyapa sambil sumringah, karena sebelumnya dari H2C sampai akhirnya galau tingkat dewa hihihi… sekarang lega banget, si dedek udah lahir.

Jadi kemarin itu tgl 30 mei, aku udah cuti dengan harapan adek mau lahir di akhir mei… tapi ternyata sampai abis bulan mei, gak ada kontraksi yang menandakan sudah dekat hari Hnya. Hanya saja di sabtu sorenya sempet kontraksi dan lumayan juga rasanya tapi begitu pagi hilang sudah kontraksinya.

Minggu tgl 1 sekitar jam 2 siang, seabis bobok siang, waktu ke kamar mandi ternyata ada darah keluar. Masih cuek waktu itu, tapi jam 4 sore waktu nyuapin Nda eh keluar lagi darah, akhirnya memutuskan buat ke rumah sakit aja ketimbang kenapa napa walau kontraksi waktu itu belum ada.

Sesampai di rumah sakit, dicek dalam ternyata baru bukaan 1 dan itupun posisi kepala adek masih tinggi. Kita diijinin pulang tapi aku takut bakalan kontraksi lagi seperti yang aku alami di sabtu sore, jadi aku memutuskan stay disana. Eh sampai senin sore, setelah bosen2 ngiterin rs, dengan harapan bukaan bakalan nambah… gak taunya bukaan tetep 1 karena memang kontraksi belum stabil T_T dan akhirnya kita pulang sajo dah.

Selasa malam aku ngalamin kontraksi lagi dari siang. Mulai ngitungin jarak kontraksinya, waktu hampir malam kontraksi udah mulai per 5 menit sekali. Aku pikir wah sudah waktunya mungkin. Buru-buru deh ke rs, eh waktu diperiksa bidan, kontraksinya kog melemah dari per 5 menit sekali jadinya malah gak beraturan. Waktu rekam jantung selama 20 menit cuman terekam 1kali kontraksi rrrr… tapi kami tetep coba tunggu, sapa tau kontraksi bakal stabil lagi. Tapi ditunggu sampai rabu siang, kontraksi tetep gak beraturan malah cenderung menurun.

Sempet berantem sama papa plus drama banget aku, stress abis ngadepin lairan yang gak jadi2, mana kepikiran udah hampir 40w, gimana kalo sampai lewat dari hpl? Masih bisa vbac gak ini… mana pas hpl si dokter bakalan cuti. Curhat gak berenti di TM, mereka ikut deg-degan plus kasih support dan doa, begitu juga temen2 lain termasuk grup blogger surabaya, kecup satu2 karena kalian2 teman di saat aku bener2 stress berat hehehe…

Udah deh kita pulang dan dalam 2 hari antara rabu dan kamis, mataku bengkak karena nangis mulu. Kamis pagi jalan2 sama amanda sembari dia naek sepedanya, rute sengaja dirubah, lebih jauh dari biasanya… soalnya aku jalan sambil nangis ihik.

Kamis sore mulai ngalamin kontraksi, tapi aku abaikan, males mau ngitungin karena udah bete berat kan sama yang terjadi kemarin. Cuma udah lumayan gak berantem lagi sama suami dan kita udah doa bertiga minta Tuhan buat nglancarin persalinan.

Sore itu sempet ngidam sup buah. Suami akhirnya pergi ke pasar, ngajak nda2 juga. Kontraksinya makin aduhai, lebih sakit dari kontraksi sebelumnya. The mamah udah bingung liat anaknya tidur miring2 sambil muka nahan sakit “operasi aja, kesian liat kamu” ,tapi aku kekeuh pengen lahiran normal.

Yang diidamin gak ada, suami pulang bawa es campur. Malem itu aku dinner es campur doang, udah males mau makan. Suami tahu aku kontraksi, tanya bolak balik, udah berapa sering sakitnya, perlu ke rumah sakit gak… cuma aku jawab dengan muka senep :p

Aku bilang ke suami, besok aja ke rumah sakitnya… padahal itu sakitnya udah hampir bikin semaput. Cuma karena takut terulang seperti kemarin, tiba di rs eh kontraksi melemah… tapi muka senepku bikin suami gak tahan, apalagi aku udah campur setengah teriak segala. Akhirnya kami ke rs malam itu.

Bidan yang menerima kami masih bidan yang sama, karena itu dia berinisiatif kasih aku bed yang beda di kamar persalinan, dengan harapan segera lahir. Aku diperiksa dalam dan ternyata udah bukaan 2, terus lanjut rekam jantung. Dari situ terekam, dalam 20menit ada tiga kali kontraksi, namun ada yang janggal,.setiap kali kontraksi, denyut jantung adek bukannya kenceng justru melemah.

Dokter menyuruh rekam jantung lagi, sembari aku dipasang selang oksigen. Waktu mereka di luar siap2 mau rekam jantung lagi, kontraksiku mulai hebat, udah pengen ngeden2 dan aku lupa gimana musti ngadepinnya, ya ngeden2 deh sambil ngremes sprei… eh kerasa keluar air banyak banget. Aku suruh suami lapor bu bidan segera. Dan beneran air ketuban udah merembes banyak.

Bukaan ternyata nambah cepet, ketuban akhirnya pun pecah dan tinggal tunggu kepala adek turun baru aku boleh ngeden. Bu bidan dengan telaten sambil ngusapin punggungku, dia ngingetin cara nafas setiap kali kontraksi, sementara aku berdoa dalam hati, sejak dari awal masuk rs, Tuhan bukakan rahimku… SIL juga telepon, ngingetin macem2 sambil doainku saat itu. Kalo ditanya sakitnya gimana? Luar biasa hehehe… Bu bidan sempet bilang ke suami, bu maria ini tahan sakit ya pak, telaten… yaelah bu bidan gak tau gimana uring2 annya aku di rumah :p

Hampir lewat jam 12 malem, kepala adek udah di posisinya dan aku mulai boleh ngeden. Berulang kali salah ngeden tapi untung suster dan bidan baik banget, ngajarin dengan telaten. Begitu kepala adek udah nongol, pak dokter masuk dan eksekusi akhir ngeluarin adek dari perut. Jam menunjukkan pukul 00.30, hari sudah berganti jumat, tgl 06 juni 2014. Tepat pada tanggal hplku semustinya. Begitu keluar, suster langsung taruh adek di dadaku sementara mereka ngeluarin ari2. Pengalaman yang luar biasa, ngerasain si adek mungil tengkurap di dadaku…makasih ya Tuhan… semua doaku dikabulkan dengan proses yang cepat.

Sayang karena kondisi badanku drop, malam itu ingat cuma makan es campur… plus nyedot dikit susu uht waktu di rs, alhasil aku imd cuma sebentar, adek belum sempet nyusu… aku dibius total. Bangun2 dah subuh dengan kondisi pikiran linglung… eh aku dimana, udah lairan belum ya? HIhhihi ngeraba perut oh kempes, puji Tuhan, dengerin suami ngorok di bed sebelah… ya drama persalinan sudah berakhir ternyata.

Paginya aku langsung mandi di kamar mandi dibantu suster. Trus pindah ke kamar… gak berapa lama adek dibawa ke kamar dan rawat gabung denganku. Dengan pede jaya, aku susuin adek dan Puji Tuhan asinya udah keluar dan adek pinter nyusunya…

Gitu deh cerita lahiran adek. Hehehe…rupanya adek gak mau dianggap pilih kasih dengan lahir di bulan mei, tapi memilih bulan juni dimana bulan julinya ultah papa… jadi adek milih lahir di tengah2 ulang tahun kami berdua. Oh ya nanti kalo sempet nih mau review tentang rs tempat aku melahirkan yang Puji Tuhan pelayanannya memuaskan tapi info di dunia maya sangat sedikit… makanya mau share ntar. Maaf juga belum bisa balesin komen, tau kan rempongnya ngurus balita plus bayi..hihihi curcol.

image

image

08 – 11 – 2008

Gak kerasa udah angka 5 aja. Gak kerasa waktu bergulir gitu aja dan tiba-tiba kita tersadar kalo kita udah jalan sejauh ini…yah belum terlalu jauh juga sik, belum sampek golden anniversary gitu. Tapi dalam 5 tahun ini, suka dan duka pasti ada, cekcok, berselisih paham udah sehari-hari. Dari urusan penting dan super gak penting, ya namanya hidup berumah tangga ya cyin. Yang pacaran aja suka putus nyambung kan? Bisa dibilang kan dua kepala, dua kepribadian dijadiin satu, ya otomatis harus saling mengalah demi harmonisasi sebuah hubungan… halah…ini kog malah vickynisasi.

Ada beberapa karakter, habit dari suami yang kadang bikin aku naik pitam dan bikin gondok, tapi ada yang sebaliknya bikin aku merasa disayang dan berbunga-bunga.

1. Lelet. Sebenernya sih suami termasuk suami yang helpfull. Dari nda2 masih piyik, dia juga mau gantian untuk bikin keperluan nda2. Mulai dari kasih susu, nyuapin sarapan, ngajakin maen sementara aku mandi luluran . Tapi terkadang suami ini suka lelet kalo mau berangkat kerja. Bentar…bentar…mau lihat tipi dulu, mau cek hape dulu, mau ini itu, gak mandi-mandi. Udah mepet jam baru mandi, itupun mandinya lamaaaa, udah selese mandi, masih lanjot makan. Padahal udah setengah 8 aja….rrrrr….

2. Pelupa. Suami suka sembarangan taruh barang dan paling seringnya kunci motor. Apalagi kalo hilangnya si kunci pas kita udah telat berangkat kantor, udah bikin uring-uringan deh. Tapi percuma juga marah, yang dimarahin, lempeng aja T_T

3. Cuek & Tidak Romantis. Hahahaha hampir semua perempuan suka kan dapat perlakuan romantis? Sayangnya diriku tidak mendapat suami yang romantis dalam artian kasih perhatian dengan memberi bunga, kejutan dllnya. Sejak dari pacaran, mau ngerayain hari jadian, mau ngerayain palentin, mau ngerayain anniversary kayak gini pun, tidak ada bunga atau kejutan apapun dari suami T_T Baiklah itu tidak masalah karena kita toh sudah bukan abg lagi tapi yang lebih nyebelin lagi, sikapnya yang cuek abis, kalo berantem si suami lebih seneng diam bahkan saat istrinya nangis di pojokan, desenya bablas ketiduran….rrrrr…

4. Suami Siaga. Hehehe ini yang bikin aku sayang sama suami. Kalo aku sakit atau kecapekan kerja dan pulangnya gak bisa nemenin nda2, dia turun tangan. Dan kalo nda2 rewel, dia sukarela nemenin nda2 tidur di depan, sementara emaknya ngebo.

5. Family Man. Udah dari sononya, suami emang sayang keluarga. Tipe anak rumahan yang lebih seneng kalo wiken ngumpul sama keluarga ketimbang keluyuran sama pacar ato sama temen-temen. Dan kebawa sampai menikah, kalo ngumpul atau ngobrol sama temen di telepon, seringnya kedengeran dia cerita soal anak, istri dan itu kedengeran kalo dia memang benar-benar menjadi suami dan ayah yang bahagia.

Udah segitu aja ceritanya, ini aja kog lebih banyak jeleknya yang ditulis ketimbang baeknya hehehe. Padahal aku juga buanyak kekurangan dan ketidaksempurnaan dan sering bikin dia jengkel dan marah, semoga kita bisa saling memperbaiki ke depannya. Amin

Happy Anniversary Papa….

Happy Wedding 08-11-2008

Happy Wedding 08-11-2008

31 tahun kekasihku….

Hari ini hari yang bersejarah buat kami, terutama papa, karena 31 tahun lalu dia terlahir ke dunia :mrgreen: Jadi sesosok pria yang berbadan gembul, mukanya serius pendiem tapi aslinya slengek’an, kalem dan penyabar tapi kadang-kadang ngeselin dan cueknya ampun,…..and he is my hubby, love of my life….

Thanks to God kirimkan dia buatku, manusia yang mau mendampingiku di saat aku waras dan gila, lelaki yang mau berdiri di altar dan bersumpah untuk mencintai dan menjagaku seumur hidupnya……love you dear, sehat selalu, semoga sukses dan tercapai semua impianmu.

image

image

Untuk tahun ini….aku gak sempet bikin apa2 buat papa, kalau tahun lalu sih sempet bikin puding karena hari ulang tahunnya jatuh hari minggu. Kalau jatuh hari kerja, senin pula ya gak sempet…. 😛 istri males…jadi serahin ke toko kue aja. Dinnernya di Malioboro, Jl.Kartini, Surabaya. Ayam presto kremesnya endeusss, bisa dimakan sampek tulangnya….sayang gk difoto….udah keburu laperrrr….

Posted from WordPress for Android

You Raise Me Up ^_^

Akhirnya bisa ngeblog lagi *hela nafas dalam-dalam*. Minggu ini jadi minggu yang berat buat kami sekeluarga, jadi maaf kalau banyak komen yang mampir dan saya belum sempat balas satu per satu. Persisnya awal minggu kemarin, mama saya sakit, panas tinggi, mungkin kecapekan, hingga saya berangkat kerjapun musti titipin Nda2 ke rumah saudara dulu. Trus 2 hari kemudian, mama udah baikan, giliran Nda2 yang sakit. Dan….hari rabu, giliran saya yang KO…demam selama 2 hari namun masih dipaksakan untuk bekerja. Bukan karena mata duitan atau gila kerja tapi ada alasan tersendiri yang mungkin orang terdekat saya saja yang tahu.

Puji Tuhan, Nda2 udah turun demamnya, sekarang tinggal batuk dan ternyata ada gigi yang mau tumbuh. Pantesan dia rewel terus dan mulai terjadi aksi GTM. Beneran deh, bagi ibu bekerja seperti saya, GTM jadi masalah tersendiri. Apalagi dengan kondisi fisik saya yang ikutan drop, alhasil saya gak bisa masak buat Nda2. Lain cerita kalau kondisi saya baik, saya bisa upayakan memvariasikan makanannya. Hemmm…perasaan gak berdaya disaat anak juga sakit membuat saya sedih sendiri. Awalnya gak menyangka kalau bakalan ikutan sakit. Selasa malam saya baik-baik saja, rabu pagi saya ngerasa kalau punggung saya seperti kecentit, ya mungkin salah tidur karena semalaman puk-puk Nda2 yang rewel karena sakit. Tahu-tahunya sore sehabis pulang kerja dan mandi, badan saya mendadak demam, pergelangan kaki dan tangan ngilu semua. Sampai hari ini kaki saya kalau dibuat jalan masih belum kerasa enak. Entah penyakit apa hehehe…sebel juga.

Puji Tuhan, kemarin saya udah mulai baikan. Buka handphone yang mati gara-gara gak ada yang ngurusin. Ada beberapa sms,bbm dan WA masuk. Ya ampun banyak yang merindukan saya *GR mode ON* Senangnya punya banyak orang yang menyayangi kita. Terutama sahabat saya, yang sering saya ceritakan trus sahabat-sahabat baru saya *lirik ceribel MahMud*. Seperti obat buat saya, saya sangat senang menerima perhatian dari mereka, meskipun buat membalas pesan mereka, saya masih kelinyengan, baru pagi ini bisa menyapa mereka kembali. Dan kayaknya drama gak habis-habisnya juga, semalam giliran Papa yang demam tinggi. Jadi kemarin adalah malam yang sulit buat saya * melas banget ngomongnya*  Jaga dua pasien sekaligus, Papa dan Nda2 hehehe. Tapi saya bersyukur bisa menjalaninya dengan sukacita walau badan belum sepenuhnya fit. Saya pikir saya bakalan ngantuk di kantor karena bergadang padahal kerjaan lumayan banyak, belum dapat pengganti assistant sampai hari ini. Tapi ternyata…. Puji Tuhan, Tuhan luar biasa baik, Dia memberi saya kekuatan, seharian saya tidak ngerasa ngantuk loh hehehe. Papa sakit mungkin karena kecapekan juga, karena selama saya sakit, dia yang banyak urusin Nda2. Beruntung saya punya partner kerja seperti dia di rumah, yang bisa saling menjaga dan bahu membahu menyelesaikan tugas rumah.

Nah, sepanjang pagi tadi saya mikir….kejadian dalam seminggu ini mengingatkan saya ke beberapa tahun silam 🙄 . Waktu itu saya sama Papa masih pacaran. Saat itu saya sedang sakit, demam tinggi dan rencananya mau ke dokter dianter Papa sore harinya. Gak disangka, siangnya saya dapat kabar dari teman kantor karena kebetulan saya gak masuk kantor. Kabar buruk rupanya, Papa mengalami kecelakaan saat kerja. Kejadiannya, dia dibonceng sama temannya dan mungkin sebenarnya kesalahan teman yang membonceng Papa sehingga gak sengaja akhirnya bertabrakan dengan mobil. Papa jatuh dan tangannya tidak bisa dia gerakkan. Rupanya tulang bahu bawahnya ada yang retak. Saya bukan mau cerita soal kecelakaannya sih. Cuman waktu itu juga saat yang sulit buat kami berdua. Saya sakit, dia mengalami kecelakaan, beberapa hari kemudian adik-adik dari papa, ada yang jatuh sakit, ada yang mengalami kecelakaan juga. Semua terjadi dalam kurun waktu hampir bersamaan.

Seperti halnya waktu Papi saya meninggal di bulan Juli 2005, belum genap 2 bulan peristiwa tersebut, Bapak dari Papa juga meninggal. Ya, akhirnya kami menikah tanpa kehadiran orang tua laki-laki. Sehingga yang menjadi wali nikah kami adalah orang tua angkat Papa alias Om dan Tantenya. Waktu itu Om dari Papa belum meninggal. Dan saat Om dari Papa meninggal tidak lama kemudian Ibu dari Papa yang datang dari Nganjuk, tiba-tiba jatuh di kamar mandi dan stroke sampai sekarang.

Terkadang kejadian buruk, masalah datangnya bertiba-tiba ya. Tapi saya gak mau sedih, saya mau bersyukur, masih bisa melampauinya dengan hati tenang dan bersukacita. Itulah kenapa saya dan Papa saling menguatkan, saling menggenggam, karena tanpa kekuatan cinta *cieee 😳 * saya gak mungkin kuat buat terus menjalani kehidupan. Gimana dengan kalian sih man teman, ada yang ngalamin masalah yang bertubi-tubi? Atau malahan rejeki bertubi-tubi *lirik Dani*………… 😆 eh ternyata saya belum ikutan giveawaynya Bunda Samara ya? *brb, nyari ide sebelum besok*

Sebelum mengucapkan happy wiken, mari kita mendengarkan satu lagu yang saya suka banget. Tapi lebih seneng kalo yang nyanyi Westlife ketimbang Josh Gorban, soalnya lebih ganteng yang nyanyi *cetek :mrgreen:*