Permainan Favorit Masa Kecil

Sewaktu saya kecil dulu, akrab deh dengan mainan seperti ular tangga, monopoli, halma. Nah kalo permainan tradisionalnya saya akrab dengan lompat tali, main bola bekel, petak umpet, gobak sodor dll. Tapi yang paling saya sukai adalah monopoli πŸ˜€ Kenapa suka dengan monopoli? Karena setiap kali saya bisa kumpulin duit, berasa dalam hati jadi orang kaya, punya duit banyak beneran hahaha apalagi bisa beli kota favorit atau sampai beli rumah dan hotel. Widihhh…berasa jadi orang tajir, dalam imajinasi tentunya :mrgreen:

Sebaliknya kalo musti keluarin uang buat bayar inilah itulah, susah rasanya ngeluarin duit. Kog kayaknya sama aja dengan kehidupan nyata di dunia orang dewasa aja hahaha…. Ya gitu deh main monopoli bikin saya berasa jadi orang dewasa yang punya duit dan musti berpikir gimana mengelola uang supaya saya makin untung, bisa invest ini itu, Β beli ini itu yang bisa bikin pundi-pundi uang bertambah sekaligus berpikir bagaimana berhati-hati supaya gak harus bayar denda apalagi masuk penjara πŸ˜†

Rencananya kalo kakak sama adek gedean diajakin aja kali ya maen monopoli, pasti asyik. Ini kan permainan mengasah otak juga hihihi sekaligus buat bekal masa depan biar kalo mereka pegang duit beneran, bisa memanagenya dengan baik… *ibu bijak mode on*

Postingan ini saya ikut sertakan di giveaway Mbak Meta disiniΒ Dari awal saya udah penasaran sama buku Play and Learnnya Mbak Meta. Saya pengen banget bisa punya buku tersebut. Alasannya? ya karena saya ini termasuk bukan ibu yang kreatif untuk ajak anak bermain. Padahal permainan bisa menstimulasi perkembangan anak kan? Si kakak ini kebetulan motorik halusnya belum terasah dengan baik. Mau beli mainan mahal-mahal yang katanya edukatif, kebetulan budget terbatas jadi terpikirkan untuk membuat permainan sederhana dari bahan yang bisa ditemukan di rumah. Cuma ya itu kadang otak saya keabisan ide.

Terakhir permainan yang saya buat adalah memberi makan hewan, itu idenya dari ayahbunda. Sayang saya gak ambil foto waktu itu. Jadi saya print gambar kucing kemudian tempel di kardus, bagian mulut saya lubangi. Trus saya buat gambar ikan kecil-kecil dari karton tipis. Nah si kakak saya ajak kasih makan si kucing, ikan-ikan kecil tadi sambil berhitung berapa ikan yang dimakan si kucing. Seru sekali….nah sekarang saya lagi bingung buat permainan apa lagi. Please Mbak Meta, minta sumbang idenya dong πŸ˜‰

“Giveaway #PlayAndLearn Part 1 di metahanindita.com”

Kasih Sayang Nenek

Kemarin gantian deh si kakak panas berhari-hari dan ketauan trombosit turun pas cek darah. Puji Tuhan selama sakit, si kakak gak lemes, gak rewel, gak ngeluh sama sekali, paling2 cuma pegangin dahi sambil ngomong “masih panas ma” itu aja hihihi, itupun bukan dengan nada ngeluh tapi cuman sekedar laporan ke mamahnya πŸ˜€ Malah kemarin pamer ke saya bekas suntikan untuk tes darah. “disuntik ma, sakit” trus saya jawab “nangis gak?” “gak” dia jawab dengan tegas sambil nyengir. Saya kira boongan eh beneran loh malah menurut si tante yang bawa dia ke tes darah bilang kalo si kakak minta besoknya ke dokter lagi buat disuntik tangan satunya πŸ˜€

Hehehe tadi intermeso, sebenernya saya bukan mau cerita soal itu kog walo ada kaitannya. Ini soal nenek-nenek hehehe, maksudnya omanya anak-anak (mamah saya) sama utinya anak-anak (mertua angkat saya/ tante suami). Saya mau ngomongin pola asuh mereka terhadap si kakak.

Kepengen nulis gini gegara si mamah yang merepet trus kalo tahu cucunya sakit. Segala kegalauan di hati ditumpahin hehehe. Semisal “duh, kakak kog sering sakit sih sejak ditaruh sana (rumah mertua)” atau “duh, kakak pasti gak diurus bener sama tantenya, kan tantenya sibuk ngejahit…” bla…bla…bla yang intinya si mamah galau tingkat dewa kalo cucunya sakit hihihi. Geli juga sih kadang sampek saya tanya “Trus gimana dong mah, masak dua-duanya mamah yang ngasuh. Emang mamah bisa?” Ini saya memang ngomongnya asal ngejeplak aja tanpa mikirin perasaan mamah. eh gak taunya si mamah malah bilang “Ya udah si kakak ikut oma, biar si adik aja yang disana…” doengg…kasihan deh lu dek πŸ˜†

Mamah saya ini memang tipikal orang tua yang telaten, detil dan protektif banget sama anak dan cucu hehehe. Hal kecil-kecil beneran diperhatiin. Semisal habis mandi musti pake minyak putih, ntar kalo nggak, bisa masuk angin. Musti makan makanan rumah, gak boleh makan di luar, udahlah boros, gak sehat pulak. Kalo buat si cucuk, makin tinggi perhatiannya, maklum kan mamah pikir anak-anak masih kecil, apa-apa musti dibantu, naluri pengen manjain selalu muncul. Misalkan abis mandi, maunya si oma, cucunya dipakein baju abis itu disuapin. Eh si cucunya maunya pake baju sendiri, makan sendiri. Bukannya seneng cucunya udah mandiri, eh omanya ngambek karena merasa cucunya ‘kementus’ kalo kata orang jawa, sok bisa gitu lah artinya. Lucu ya? Apalagi kalo si kakak tantrum, yasalam, berantem deh mereka. Saya sih udah kebal, untungnya saya gak tumbuh jadi anak yang manja atau cengeng ya, mungkin ada pengaruh dengan pola asuh si papi yang bersebrangan (papi saya galak πŸ˜› )

Beda dengan utinya. Si uti memang mungkin gak pengalaman punya anak sendiri ya…jadi ya agak kurang ngertilah caranya merawat anak dengan detil gitu. Tapi ada bagusnya juga si kakak dititipin disana. Si kakak gak kelewat manja karena pola asuh si oma. Si uti dari awal mengasuh si kakak selalu mengajarkan kemandirian pada si kakak. Termasuk ketika si kakak susah banget ngomong padahal usianya udah 2 tahun, utinya yang berhasil buat si kakak bisa bilang “susu”. Sama utinya si kakak dilarang minum susu sebelum kakak mau belajar bilang susu. Si kakak ditaruh di depan cermin trus si uti ngajarin bilang susu sambil monyongin mulut πŸ˜† akhirnya si kakak bisa bilang susu dan selanjutnya mulai bisa beberapa kata dan kalimat trus lagu-lagu baru dia mulai bisa nyanyi. Siapa yang ngajarin? Ya si uti dan tantenya hahaha. Bukan saya…duh…ngerasa fail yah jadi emak πŸ˜†

Bersyukurlah saya, si kakak bisa disayangi oleh nenek-neneknya dengan cara yang berbeda-beda tapi saling melengkapi ini. Kakak bertumbuh jadi pribadi yang seimbang, penuh kasih sayang dan perhatian sekaligus dia juga tetap jadi anak yang mandiri, gak manja, kuat dan terkadang bikin saya geleng kepala ngeliat betapa kuatnya dia…termasuk ketika sakit kemarin. Selanjutnya saya jadi berpikir, entar kalo udah jadi nenek, kira-kira saya jadi model nenek yang gimana ya?Hihihihi… kejauhan mak mikirnya…

Tetap Dicintainya…

Punya orang yang bisa bantu kita mengasuh anak dengan penuh kasih sayang itu adalah berkah ya tapi di sisi lain saya mengalami hal tidak mengenakkan seperti yang beberapa waktu lalu bikin mood saya kacau balau.

Dari sejak awal punya anak, saya punya cita-cita mulia untuk bisa masak saban hari buat anak. Waktu masih MPASI gitu sih masih kehandle dong ya, jadi tiap hari bayi-bayi makan masakan saya tapi begitu udah gedean dan mulai bisa incip gulgar alias menu makanan mereka sudah bisa table food ya udah deh mereka ikut makan apa yang kita makan. Nah di rumah saya ya tentunya the mamah yang pegang kendali dapur, jadi ya si kakak tiap hari makan masakan bikinan omanya atau ya paling males ya beli. Gak mungkin saya masak sendiri buat kakak, pemikiran pertama saya takut menyinggung perasaan the mamah yang emang ratunya dapur, kedua bikin makanan beda-beda menu per kepala itu boros bok!!, ketiga saya hampir kehilangan waktu dan tenaga tentunya setelah si adik lahir.

Nah, sebelum kakak dititipin ke si tante, saya biasanya bikinin cemilan ala kadarnya. Dari sekedar puding, kue *yang seringnya bantat :mrgreen: * atau kue tradisional macam talam ubi dll. Pokoknya saya kalo lagi iseng-iseng browsing cemilan praktis buat si kakak. Walopun ya kadang gak dihabisin dan berhari-hari ada di kulkas, sedih sih…mikirin effortnya waktu kita bikin itu cemilan kadang bikin hati gimana gitu, akhirnya karena kesel sisa makanan saya buat ke tong sampah. Tapi itu masih bisa saya tolerir, saya anggap ya wes lah, mungkin saya musti lebih keras berusaha lagi sampai nemu kesukaan si kakak.

Eh…sekarang dia dititipin ke si tante yang jago masak. Saya merasa tersisih 😦 bilang saya lebay tapi itu yang saya rasakan. Dan lebih nyess lagi saat kemarin saya belajar baking dan berhasil bikin kue yang menurut saya gak jelek-jelek amat, rasanya enak, gak bantat kog tapi dicuekin dong sama si kakak. Beda saat si kakak ngabisin kue bikinan tantenya. Apalagi si tante sering kirimin saya foto si kakak selesai makan kue buatannya, antara bahagia karena anak saya ada yang ‘ngopeni’ yang berarti anak saya ada di tangan yang tepat, tapi di sisi lain saya ngenes. Ngenes karena saya merasa gagal jadi ibu. Ibu yang selalu dikangenin masakannya oleh anak-anaknya. Saya gak bisa salahin kakak, saya gak bisa salahin si tante, saya cuman bisa menangisi kegagalan saya…sungguhan, saya nangis waktu itu. Rasanya gak rela…tapi gak bisa apa-apa, ini semua kembali adalah ketidak berdayaan saya, saya seorang ibu bekerja, yang tidak bisa 24 jam bersana anak-anak. Tidak bisa memasak untuk mereka dan membuat lidah mereka selalu kangen masakan saya…hiks, saya sedih.

Saya iri dengan ebo-ebo lain yang walo kerja tapi anak-anak keurus dengan baik, masih bisa masak buat anak-anak. Saya iri dengan ebo-ebo yang anak-anak mereka lebih suka masakan ibunya ketimbang makanan luar atau buatan orang lain. Tapi di saat emosi saya mulai turun, saya kembali berpikir kenapa hal seperti ini mencuri damai di hati saya. Kenapa saya mengkhawatirkan hal yang belum tentu terjadi, anak-anak akan tetap mencintai saya walopun saya gak bisa bikin masakan enak buat mereka. Karena bagaimanapun saya adalah ibu mereka, yang melahirkan mereka, saya yakin mereka jauhhhh lebih menyayangi saya dari apapun *GR mode on* Ya, tadi pagi dan kemarin, si kakak gak mau turun dari motor dong, saya angkat dia untuk masuk rumah utinya tapi kakinya memeluk erat kaki saya, ya si kakak bergelantungan di kaki saya sementara lengannya saya pegangin…dia nangis gak mau pisah dari saya. Hiks…ingat itu saya jadi merasa, merasa tetap dicintainya… 😦 Jadi salah jika untuk urusan sepele di atas lantas saya marah-marah gak jelas sampai ngambek masuk kamar segala. Maafin mama ya nak, terkadang menjadi mama bukan lantas membuat seseorang langsung berubah dewasa kadang masih terselip sifat kekanak-kanakan di dalamnya. Ya, mama persis seperti anak kecil yang ngambek karena dicuekin.

Ah…untunglah saya masih bisa waras lagi. Si pak suami sih gak bisa diharapin. Tahu istrinya ngambek ya udah dibiarin. Sulit kali ya ditangkap sama logika dia, ya si suami kadang terlalu berpikir praktis, kurang peka dengan mood saya yang tiba-tiba berubah drastis dari riang gembira tiba-tiba marah-marah trus ngambek. Bersyukur masih ada Tuhan yang mengingatkan saya lagi, ya hidup terlalu indah buat mikirin hal-hal seperti itu, toh anak-anak saya aman, sehat semua, gimana jadinya kalo tidak ada tenaga yang mau bantu ‘ngemong’ mereka? Saya pikir akan lebih sengsara lagi.

Mama

Ya amplop udah ampir tutup tahun aja dan blogku sepertinya terabaikan πŸ˜› Makin hari makin males saja ngeblog dan semangat buat posting ini itu redup seperti redupnya lampu pohon natal :mrgreen: Gimana ya caranya balikin mood buat nulis? Tiap kali udah buka wordpress, adanya cuman melongo doang gak tahu musti nulis apa hihihi. Btw kalo ada yang nanya kabar kami bagaimana? kali aja ada yang kangen (GR mode on) kabar kami sekeluarga baik-baik saja. Walau ada beberapa ini itu yang bikin dongkol dan jadi sedikit merusak semangat natal tapi ya bisa kami lewati tanpa babak belur. Anak-anak juga sehat semua itu yang sangat disyukuri. Kakak juga adek tumbuh dengan baik dan mereka menikmati natal tahun ini, sangat menikmati walau gak ada acara liburan karena emaknya gak dapat jatah cuti πŸ˜› tapi secara keseluruhan mereka bahagia.

Oh ya ngomongin soal anak nih ya jadi inget pan kemarin abis ngelewati hari ibu ya? Kalo cerita soal hubungan ibu dan anak, sebenernya hubunganku dengan nyokap sih gak bisa dibilang mesra juga gak bisa dibilang jauh juga. Lha kami kan tinggal serumah :mrgreen: tapi memang ada beberapa hal yang kadang bikin kita bergesekan. Dari hal kecil hingga hal besar, hal sepele seperti dimana meletakkan benda di rumah aja kemarin2 bisa buat kita berantem, lebih tepatnya aku yang marah gede πŸ˜› Abis itu nyesel juga sih sama sikapku yang berlebihan dan nurutin emosi. Rencana indahnya pulang rumah mau minta maaf gitu sama mama tapi abis itu gak lakuin itu, antara gengsi sama yah…aku memang orang yang kurang bisa bebas ngungkapin perasaan. Maaf ya ma… aku tahu mustinya bukan disini ngomongnya, mustinya langsung ke orangnya tapi gitu dah…dibayangin indah-indah yang keluar di mulut, beda.

Sikapku ini tuh ternyata nurun ke kakak. Kadang dia jadi anak yang gede gengsinya dan susah banget ngungkapin perasaannya. Kalo ngelakuin sebuah kesalahan, susah amat disuruh minta maafnya. Ketulah deh aku… kayaknya aku musti perbaiki diri nih supaya bisa kasih contoh yang baik buat anak-anak. Beneran nih jadi resolusi tahun depan, musti perbaiki diri…pengen banget bisa jadi pribadi yang patut diteladani anak-anak yah walo gak mungkin juga sampai yang sempurna banget tapi harus lebih baik lah dari diriku yang sekarang.

Ngomongin soal hubungan ibu dan anak, ada kalanya kalo aku pengen ngeluh capek dsbnya tentang anak-anak, aku seperti flashback ke belakang…saat aku ada di posisi seperti mereka, sebagai seorang anak. Kalo ngeluh karna kakak susah diatur, suka teriak-teriak kalo dimarahi…ya mungkin dulu kecilku begitu… tapi kata mama, kecilku dulu pendiem sih, atau mungkin niru papanya ya πŸ˜› Ngeluh musti capek nyusuin adek trus dia nemplok mulu gak mau bobok, iya mungkin sama aja denganku dulu, dulu aku nenen mama sampai umur 4 tahun. Bisa kebayang gimana capeknya mama ya waktu itu. Semua hal yang aku keluhin tentang anak seolah dikembalikan lagi kepadaku, seolah ada yang bilang “dulu kamu juga begitu…” dan setelah itu mulut langsung terkunci walo kadang kebablasan juga sih. Lewat itu semua aku jadi bersyukur dan mulai rem mulut buat ngomel. Ngomel juga gak nyelesein masalah, yang ada nambah keriput di muka. Dan disisi lain aku jadi mengerti, susah euy jadi ibu, bukan cuman brojolin anak trus gedein doang, tanggung jawabnya sampai akhirat bok…dan ternyata aku belum bisa seperti mama, yang telaten ngopeniΒ aku sampai jadi istri orang dan seorang emak anak dua begini.

Ini ngomongin blog malah merembet kemana-mana, ya sudahlah ditutup dulu postingannya. Udah mau nangis nih nulisnya karena keinget mamah sama anak-anak di rumah. Happy wiken eperibadih… Oh ya Merry Christmas ya buat temen-temen sekalian yang merayakan, damai di bumi, damai di hati.