Kasih Sayang Nenek

Kemarin gantian deh si kakak panas berhari-hari dan ketauan trombosit turun pas cek darah. Puji Tuhan selama sakit, si kakak gak lemes, gak rewel, gak ngeluh sama sekali, paling2 cuma pegangin dahi sambil ngomong “masih panas ma” itu aja hihihi, itupun bukan dengan nada ngeluh tapi cuman sekedar laporan ke mamahnya πŸ˜€ Malah kemarin pamer ke saya bekas suntikan untuk tes darah. “disuntik ma, sakit” trus saya jawab “nangis gak?” “gak” dia jawab dengan tegas sambil nyengir. Saya kira boongan eh beneran loh malah menurut si tante yang bawa dia ke tes darah bilang kalo si kakak minta besoknya ke dokter lagi buat disuntik tangan satunya πŸ˜€

Hehehe tadi intermeso, sebenernya saya bukan mau cerita soal itu kog walo ada kaitannya. Ini soal nenek-nenek hehehe, maksudnya omanya anak-anak (mamah saya) sama utinya anak-anak (mertua angkat saya/ tante suami). Saya mau ngomongin pola asuh mereka terhadap si kakak.

Kepengen nulis gini gegara si mamah yang merepet trus kalo tahu cucunya sakit. Segala kegalauan di hati ditumpahin hehehe. Semisal “duh, kakak kog sering sakit sih sejak ditaruh sana (rumah mertua)” atau “duh, kakak pasti gak diurus bener sama tantenya, kan tantenya sibuk ngejahit…” bla…bla…bla yang intinya si mamah galau tingkat dewa kalo cucunya sakit hihihi. Geli juga sih kadang sampek saya tanya “Trus gimana dong mah, masak dua-duanya mamah yang ngasuh. Emang mamah bisa?” Ini saya memang ngomongnya asal ngejeplak aja tanpa mikirin perasaan mamah. eh gak taunya si mamah malah bilang “Ya udah si kakak ikut oma, biar si adik aja yang disana…” doengg…kasihan deh lu dek πŸ˜†

Mamah saya ini memang tipikal orang tua yang telaten, detil dan protektif banget sama anak dan cucu hehehe. Hal kecil-kecil beneran diperhatiin. Semisal habis mandi musti pake minyak putih, ntar kalo nggak, bisa masuk angin. Musti makan makanan rumah, gak boleh makan di luar, udahlah boros, gak sehat pulak. Kalo buat si cucuk, makin tinggi perhatiannya, maklum kan mamah pikir anak-anak masih kecil, apa-apa musti dibantu, naluri pengen manjain selalu muncul. Misalkan abis mandi, maunya si oma, cucunya dipakein baju abis itu disuapin. Eh si cucunya maunya pake baju sendiri, makan sendiri. Bukannya seneng cucunya udah mandiri, eh omanya ngambek karena merasa cucunya ‘kementus’ kalo kata orang jawa, sok bisa gitu lah artinya. Lucu ya? Apalagi kalo si kakak tantrum, yasalam, berantem deh mereka. Saya sih udah kebal, untungnya saya gak tumbuh jadi anak yang manja atau cengeng ya, mungkin ada pengaruh dengan pola asuh si papi yang bersebrangan (papi saya galak πŸ˜› )

Beda dengan utinya. Si uti memang mungkin gak pengalaman punya anak sendiri ya…jadi ya agak kurang ngertilah caranya merawat anak dengan detil gitu. Tapi ada bagusnya juga si kakak dititipin disana. Si kakak gak kelewat manja karena pola asuh si oma. Si uti dari awal mengasuh si kakak selalu mengajarkan kemandirian pada si kakak. Termasuk ketika si kakak susah banget ngomong padahal usianya udah 2 tahun, utinya yang berhasil buat si kakak bisa bilang “susu”. Sama utinya si kakak dilarang minum susu sebelum kakak mau belajar bilang susu. Si kakak ditaruh di depan cermin trus si uti ngajarin bilang susu sambil monyongin mulut πŸ˜† akhirnya si kakak bisa bilang susu dan selanjutnya mulai bisa beberapa kata dan kalimat trus lagu-lagu baru dia mulai bisa nyanyi. Siapa yang ngajarin? Ya si uti dan tantenya hahaha. Bukan saya…duh…ngerasa fail yah jadi emak πŸ˜†

Bersyukurlah saya, si kakak bisa disayangi oleh nenek-neneknya dengan cara yang berbeda-beda tapi saling melengkapi ini. Kakak bertumbuh jadi pribadi yang seimbang, penuh kasih sayang dan perhatian sekaligus dia juga tetap jadi anak yang mandiri, gak manja, kuat dan terkadang bikin saya geleng kepala ngeliat betapa kuatnya dia…termasuk ketika sakit kemarin. Selanjutnya saya jadi berpikir, entar kalo udah jadi nenek, kira-kira saya jadi model nenek yang gimana ya?Hihihihi… kejauhan mak mikirnya…

Warisan Iman 2

Kemarin khotbah di gereja yang dibawain sama Ev.Hesty orang Menado *lirik Lisa, entah kenapa kalo ada kenal satu orang Menado, ingetnya musti ke Mrs.Poltak :P* bagus buat dishare disini, walopun muatannya kristiani tapi goalnya tetep sama yaitu masalah parenting. Hubungan antara orang tua dan anak-anak mereka. Bahan renungan yang diambil itu dari Kejadian 4:16 dan Kejadian 4:26 disitu diceritakan bahwa Adam memiliki beberapa anak, kloter pertama *emang rombongan haji?* Β itu Kain dan Habel, tapi kemudian ada kejadian si Kain ngebunuh Habel kan, trus sebagai gantinya kloter kedua diberangkatkan :mrgreen: anak ketiga Adam bernama Set.

Di ayat 4:16 dikatakan “Lalu Kain pergi dari hadapan Tuhan dan ia menetap di tanah Nod, di sebelah timur Eden”

Sebaliknya di ayat 4:26 dikatakan “Lahirlah seorang anak laki-laki bagi Set juga dan anak itu dinamainya Enos. Waktu itu orang mulai memanggil nama Tuhan”

Ada yang bertolak belakang disini dari kedua sosok papa, papa Kain dan papa Set. Papa Kain setelah terusir dari keluarga karena kejadian ngebunuh sodaranya sendiri, dia akhirnya meninggalkan Tuhan. Sedangkan Set, justru lewat keluarganya, orang mulai mengenal nama Tuhan.

Dibaca di ayat-ayat selanjutnya, diceritakan kalo keturunan papa Kain adalah orang-orang hebat. Ada yang jadi musisi, orang ahli besi, ahli kemah, dsbnya yah kalo di jaman sekarang mungkin bisa dibilang bisnis properti atau bisnis jual beli besi, dkk seperti bos eike :mrgreen: tapi kehidupan rohani mereka alias hubungan mereka dengan Tuhan bagaimana tidak diceritakan, jadi yang menonjol adalah prestasi akademis mereka dan kekayaan serta kekuasaan yang mereka punya. Malahan ada salah satu keturunannya bernama Lamekh adalah orang kuat yang selalu membalas orang jahat sama dia, tujuh kali lebih kejem isshhhh….preman pasar kalah deh πŸ˜†

Sedangkan keturunan papa Set, hampir semuanya gak ada prestasi akademis atau kekayaan dan kekuasaan yang diceritakan, justru melainkan kedekatan mereka dengan Tuhan. Seperti misalnya Henokh yang dekat sama Tuhan sampai meninggalnya pun kapan gak ada yang tahu karena tiba-tiba dese ilang, diangkat Tuhan ke sorga. Trus kemudian Nabi Nuh juga salah satu keturunan papa Set, udah pasti tahulah gimana imannya Nuh pada Tuhan, di tengah orang berdosa, dia manut disuruh bikin kapal gede, dan pada akhirnya dia dan seluruh keluarga selamat dari hujan dan banjir besar, Puji Tuhan.

Nah…intinya dari perenungan tadi, mengajarkan kita bahwa yang “paling penting” dari semua prestasi dan kebanggaan lain yang bisa kita terima dari anak-anak kita, alangkah terlebih bangganya kita sebagai orang tua kalau melihat anak-anak kita bertumbuh dengan warisan iman yang kita sudah bekali sejak dini. Boleh aja mendorong anak berprestasi di sekolah, biar besoknya dia pinter, biar kehidupannya kelak bisa mapan, syukur-syukur jadi orang kaya dan terkenal tapi “terlebih penting” adalah warisan iman, pengenalan pada Tuhan. Kalau anak-anak kita sejak dini, mengenal siapa Tuhannya, yakin hidupnya bakalan diberkati, bukannya pinter, kaya dan terkenal itu cuman bonus dan bukan goal dari hidup kita? Toh waktu mati, itu semua cuman jadi kenangan di kubur?

Trus kemarin ibu pendeta cerita yang lumayan bikin shock sih, gimana pergaulan anak sekarang. Dese punya jemaat, trus jemaat itu punya anak. Nah, suatu ketika si ibu pendeta digerakkin Tuhan buat mendoakan si anak jemaat tsb dan sebaliknya si jemaat juga kog rasanya kepengen membawa si anak ke ibu pendeta. Trus ibu pendeta tanya “umur anak ibu berapa tahun?” trus si jemaat bilang “kelas 6 SD, bu” oh…yahhh, kalo masih sd paling-paling nakal apaan sih? Pacaran kali? Ato mbolos sekolah gitu kan…. “Ok, bu. Bawa anaknya besok kesini ya, tapi jangan ditemenin, saya mau ngomong sendiri sama anak ibu”

Nah singkat cerita, ibu pendeta ketemu sama bocah kelas 6 SD itu. Trus mulai ibu pendeta to the point nanya “Kamu buat dosa apa sih sampai saya kog disuruh Tuhan ngomong sama kamu?” trus si bocah jawab “Saya merokok tante…” gitu kan jawaban pertama, oh…oke…masih kasus ringan, pikir ibu pendeta tapi hatinya terus didesak Tuhan buat tanya lebih detil. “Ada yang lain?” trus pengakuan kedua dimulai, si bocah esde bilang kalo dia biasanya sepulang sekolah, diantar sopir pake mobil Alphard, kebetulan dese tinggal di salah satu perumahan elite di Surabaya. Selese sekolah dia tetep di mobil, pintu ditutup, posisi masih di garasi, dan dese ngelakuin masturbasi dong………rrrr

Ibu pendeta mulai melotot, ini anak kelas 6 esde loh ini bukan anak kuliahan. Trus dia medesak lagi si anak cerita lebih banyak, dan si bocah ngaku kalo udah tidur dengan 4 teman sebayanya di sekolah. What?? Shock kan dengernya… tapi tunggu dulu ada pengakuan terakhir yang bikin para ibu bisa jantungan, si bocah suka dolan ke tempat prostitusi yang mau ditutup sama ibu Risma itu……dan sesuai juga dengan cerita ibu Risma di Mata Najwa dong kalo salah satu pelanggan PSK disana adalah bocah esde T_T

Yah ibu-ibu kita terkadang tidak sadar menentukan prioritas anak-anak dalam mengejar goalnya hidup di dunia ini. Seringnya kita kasih beban ke anak, musti pinter, musti gini…gitu, disuruh les seabrek-abrek, kalo ada duit disekolahin di luar negeri. Tapi kita lupa “hal terpenting” yaitu IMAN…..semoga kita bisa menjadi pembimbing sekaligus teladan iman bagi anak-anak ya buibu, brb saya mau mewek ngebayangin cerita ibu pendeta, kalo-kalo saya jadi orang tua si anak esde itu πŸ˜₯ Ini sekaligus pelajaran buat saya buat bener-bener giat beribadah lagi, saya pengen jadi role mode yang bener buat anak-anak, semoga ya…karena saya pun jauh dari sempurna tapi yakin aja dengan mengandalkan Tuhan, pasti bisa.