Galau Menanti Hari H

Klo orang biasanya kena bebyblues pasca lahiran, laen denganku kali ini. Begitu masuk masa cuti, mulai deh stress berlebihan nunggu saatnya lahiran, mana lewat bulan mei seperti yang diharapin… dedek belum lahir juga.

Klo waktu masih kerja, aku enjoy banget, fokusnya pada kerjaan, gak ada pikiran kapan lahiran, kapan…. nah, sebenernya cita2nya tuh pngen kerja terus sampai kerasa sakit beneran baru cuti, lagian rs ibi deket kantor jadi gak masalah.

Yang jadi masalah ternyata, temen kerjaku yang baru nikah bulan desember tahun kemarin, tau2 perutnya udah segede perutku bahkan lebih gede. Padahal ngakunya baru hamil abis nikah, mustinya kan selisih 4 bulan sama aku. Bilang sama bos bakalan cuti agustus eh deket2 bilang klo mau cuti berbarengan sama aku… ngok… kita udah menduga sih. Manalah bisa kita diboongin sementara perutnya gede, sebenernya gk masalah toh itu urusan dia, tp klo dari awal dia jujur, kita bisa rekrut orang baru lebih banyak. Di kantor cuma 5 org, cuti 2 tinggal 3 dong dan itu pasti rempong beneran ngurusin kerjaan.

Karena dsogku bilang perkiraan akhir mei sampai awal juni akhirnya aku mutusin cuti dari tanggal 30aja. Dengan harapan, dedek lahir akhir mei biar ngurusin dia lamaan ya secara cuti cuma 2bulan. Tp sampai aku nulis ini, belum ada kontraksi yang sesungguhnya.

Sering banget ngalamin kontraksi palsu dan ini PHP banget, udah berandai2 bakalan lahiran segera, tapi gak jadi dong. Seperti kemarin malem, perut udah sakit bener… jedanya pun pendek2, 10menitan gitu. Smp kebingungan nelponin papa, plus wa ke TM minta saran. Mana semalem laper, ngantuk plus keganggu tetangga lagi pesta miras di depan rumah. Akhirnya rebus kentang, nyemilin coklat, minum teh, kalo2 beneran mau lahiran. Begitu papa pulang, mata udah lengket aja… dan mutusin buat ke rsnya bsk pagi aja. Tidur bentar, ditemplokin nda2.. udah gk bisa tidur lagi… dan kontraksi sudah mengendur, loh…. gk jadi dong lahiran…. hikss.

Sedari pagi aku mellow banget, stress mikirin kapan lahiran. Mana periksa terakhir kemarin, eh itu hasil usg yang keluar ngawur kali ye… masak hplku mundur sampai tgl  17?? Trus dsogku bilang klo tanggal 6 pas hplku sesuai hasil usg yg kemarin2, beliau bakalan luar kota huaaaaa makin lengkap bumbu2 galauuuu, pngen tendang mesin usg sampai ke bulan…

Pagi tadi, aku dorong sepeda, jalan2 pagi sama nda, sambil mewek dong… wajah belum bedakan, gk bisa nahan galau sampai ngajak nda nongkrong di pinggir jalan, sesekali nda noleh dan bengong ngeliatin aku, trus dia elus perutku sambil bilang “dek, kuarrr… ” tahu aja km nak, mama lagi galau nunggu lahiran adekmu, kecup nda… manalah mau curhat sm suami, gak tega ngebangunin dia, akhir2 ini dia lagi terbagi fokusnya buat bikin suatu usaha baru lagi dan itu menyita perhatian dia, mau protes alias manja…. aihhh… kayak kurang kerjaan aja, amanda lah satu2 nya saksi klo emaknya tiba2 mewek tengah malem karena nahan kontraksi palsu atau mikirin ini itu.

Buat dedek… Dek, mama cuma pengen segera bertemu kamu, mama pengen bisa lamaan dikit ngurus km dan kakak sebelum mama kembali kerja. Karena itulah mama pengen kamu segera keluar dari perut mama tentunya melalui persalinan normal. Mama bercita2 pengen bisa menyusui kamu, jadi mama tidak ingin buang2 waktu dan ingin segera kamu hadir… mama tahu perjuangan untuk kamu keluar itu gak mudah, tapi mama pengen kamu tahu, bahwa mama ada disini, berjuang bersama kamu nak.  Semoga Tuhan juga mengabulkan doa mama yang sederhana, mama ingin segera bertemu dan menggendong kamu dlm pelukan mama…

Buat temen2, maaf belum bisa bales komen di postingan terakhir, makasih doanya… amin, semoga adek lahir segera mungkin, cuma bisa pasrah sama Tuhan aja kapan waktu terbaik… kita cuma bisa berusaha.

H2C Menanti Hari H

Cerita sedikit soal minggu kemarin, dimana seharian sibuk banget sampai ngos-ngosan dan berujung perutku kram… T_T

Dari subuh udah bangun trus ke gereja pagi jam 6, selese ibadah sekitar jam 8 kurang 15 menit, aku cus ke rumah mertua sebentar buat ngabisin bekel nasgor dari mamih trus kemudian jalan deh ke RSIA lombok dua-dua. Udah ada 2 kali aku ngikutin senam hamil di rumah sakit ini, dan kali ini karena ada perayaan 10 tahun RSIA lombok dua-dua, senamnya gratis trus ada kelas laktasi, edukasi soal asi dan mpasi gitu…ya udah deh mau aja didaptarin sama pak suami.

Rencananya mau ikut kelas laktasi dulu baru lanjut senam sesi kedua jam 11an, eh senam hamil sesi pertama banyak pesertanya yang cancel, ya udah aku ambil sesi pertama aja biar gak kesiangan karena rencana mau lanjut ke RSIA IBI buat kontrol rutin.

Abis senam seger, badan yang mulanya pegel mulai kenduran dikit hihihi, lanjut kelas laktasi yang ilmunya sebenernya udah banyak aku dapat dari seminar AIMI kemarin-kemarin tapi lumayan lah buat refresh biar persiapan menjelang dedek lahir lebih cihuy gitu hihihi… apalagi kan ini gratis, sayang lah dilewatin, ilmu kan mahal harganya.

Siangnya cus ke RSIA IBI, kontrol rutin dan Puji Tuhan gak pake nunggu lama, dokter Marsiantonya udah nongol hihihi…biasanya lama nunggunya, karena tadi waktu antrinya dipake ke RSIA Lombok Dua-Dua dulu jadi nunggu di RSIA IBI cuman setengah jam aja.

Dari hasil pemeriksaan kemarin, dedek bayi kondisinya normal semua, tidak ada masalah, yang jelas sih dokter Marsianto bilang kalo aku bisa lahiran normal kalo mau sabar nunggu, si dokter emang irit penjelasannya hihihii, kalo kita gak tanya, asalkan semua normal dan tidak ada masalah dese gak bakalan cerewet.

Kalo sesuai prediksi dokter, dedek bakalan lahir antara 29 mei sampai 06 juni, moga-moga sih cepetan deh lahir, udah gak sabar hihiihi, capek juga loh hamil tua lagian pengennya dedek lahir di bulan yang sama dengan ulang tahunku. Tapi semua dikembalikan ke Tuhan yang berkehendak, Dia yang tahu yang terbaik, amin…

Seabis pulang dari dsog, langsung ke rumah, istrahat sebentar, sementara papa jagain nda. Bangun, tau-tau kelaperan, dan sampai malem, gak tahu musti makan apa, kebetulan di rumah lagi sepi aja dari makanan, mau masak males bingit. Masak mau bikin indomie? hihihi… akhirnya jalan deh akikes ke pasar dan sepulang dari sana, gempor to the max wkwkwkwk, ya nasip suami gak ada di rumah, mana gak becus naek motor pulak 😆

Bukan cuman gempor tapi mendadak malemnya ngalamin kontraksi palsu lagi yang kata Mumut bahasa kerennya braxton hicks. Udah beberapa kali ngalamin kek gini dan ampun dah gak bisa ngapa-ngapain padahal musti bangun tidur buatin susu buat Nda. Puji Tuhan punya anak seperti Nda, setiap kali ngeluh sakit, ada aja tingkahnya, puk-puk, peluk, cium, doain mamanya hihihi, so sweet deh…dan lucunya dia sekarang suka bilang ke adeknya “dedek, kuar…dedek, kuar” gara-gara aku bilang ke dia “Nda, tanyain adek, kapan adek keluar dari perut mama” eh…dia malah suruh -suruh adeknya cepetan keluar :mrgreen:

Gitu deh wiken kemarin, udah seger abis senam, malemnya gempor lagi… gimana dong ini, mau bugar? Btw tensi darah juga cuman 90/73, berat badan Puji Tuhan naek sekilo, total kenaikan 9kg dari bb normal sebelum hamil. Dedek sehat walo geraknya gak terlampau aktif kalo dibandingin sama kakaknya dulu. Semoga bisa vbac dalam waktu dekat ya…amin

Ngalor Ngidul

Usap-usap blog yang mulai jamuren ditinggal yang empunya melancong ke eropa hihihi, abaikan kalimat ini karena ini cuman ngayal babu 😆

Ada aja kendala buat ngeblog, kompi kantor rusak, sinyal internet hape byar pet dan banyak lainnya termasuk di dalamnya sifat malesku yang suka menunda sesuatu yang mau dikerjain…ntar sok, ntar sok, akhirnya cerita liburan natal belum selese juga sampai bulan April gitu loh.

Oke…karena lagi gak ada bahan buat cerita alias lagi ngeblank tapi kangen, kangen tapi ngeblank, mari cerita ngalor ngidul aja. Semoga yang baca tidak pingsan…

Tentang perubahan semenjak punya anak. Kalo ditanya apa yang berubah sejak mempunyai anak? Jawabannya…….banyakkk…antara lain :

1. Gak bisa ngambek terlalu lama sama pasangan.

Iyes, sebelum punya anak, kalo ada masalah sama papa, sekecil apapun pasti selesenya lama, minim 2 hari lah ya tapi sejak punya anak, gak sampai sehari, udah baikan. Karena perhatianku abis di anak, jadi kalo lagi ngambek sama papa, ngambeknya teralihkan dengan repotnya ngurusin si nduk, akhirnya kelepasan, lupa kalo mau akting ngambek sama papa hihihi. Lagian mana asyik ngurusin anak berdua trus kita diem-dieman.

2. Lebih bisa mengendalikan emosi.

Hampir sama nih dengan nomer satu, karena fokus teralihkan dengan ngurusin anak, segala hal yang mulanya bikin emosi jadi terlupakan. Tapi ya kadang-kadang kalo si anak bikin error ya emaknya makin uring-uringan hehehe. Tapi yang namanya ngadepin anak kecil semacam Amanda yang pinter ngambil hati orang tua yang lagi ngambek, gak pake lama deh marahnya sama Amanda.

3. Kalo yang ini curcol. Aku udah lupa rasanya tidur dari jam 8 sampai pagi tanpa terbangun dan tanpa mikirin musti cepet-cepet bangun hihihi. Ya namanya Amanda masih 3 kali bangun minta susu, trus subuhnya musti siapin keperluan dia ini itu selama dititipin ke utinya, mau gak mau ritme bangun tidur pun berubah. Kadang stress, tapi sering juga gemes kalo ngeliatin dia bobok, wajah lucunya itu bikin suntuk jadi ilang, malah kepengen gangguin dia bobo, semisal gigit pantat dia hihihi atau kalo dia panggil “mama, syusyu…” aku bukannya bikin susu malah nanyain dia sampai dia kesel jawab “susu apa?” “syusyu enak…” jawabnya sambil merem males-malesan hihihii, lucuuu…

4. Ini juga curcol. Aku udah lupa rasanya nonton bioskop. Sampai harga masuk bioskop sekarang 35rb, aku masih berpikir kalo masuk bioskop itu cuman 15ribu hahahaha, kemana aja aku selama ini. Yes, Nda belum pernah kami ajak nonton bioskop dan punya pasangan gak suka nonton bioskop, makin membuatku jauhhhh dari XXI. Papa musti bilang “Ntar lagi cdnya keluar Ma…” ye…pecinta cd bajakan :mrgreen: Sekalipun cd bajakan, mana pernah bisa duduk santai nonton? Tunggu anak bobok? Dia bobok, aku pun sudah teler hihihihi…apalagi nonton horor, gak ada papa, nonton sendirian? Mendingan bobok 😆 Bandingkan dengan dulu, yang doyan banget nonton, doyan banget ngeceng di bioskop sama temen kantor, masa lalu…

5. Mulai belajar masak. Jaman masih gadis gak pernah pegang sutil. Tapi masih mending lah, bisa kog bedain buncis sama kacang panjang *lirik temen di seberang sana, kemudian dilempar bungkus bamboe sekalian pancinya* Sejak punya komitmen pengen kasih terbaik buat Amanda, ngelirik deh sama buku-buku resep. Walo belum maksimal karena wilayah perdapuran masih dijajah sama ibunda tercinta. Belum jago nih alias ilmu permasakan masih merayap, sering iri sekaligus kagum pada ibu-ibu hebat semacam kakak Sondang yang sehari tiga kali baking. Ajarin dong kakak, atau sekalian aku dijadikan calon besan deh *dilempar popoknya Gama* Makanya aku gak terima dong ngeliat master chef junior itu, masak aku kalah sama anak umur 10 tahun? Gak terima pokoknya…

6. Dituntut banyak belajar. Iya, bukan cuman masak, ternyata ilmu jadi orang tua itu ilmunya banyak banget yang musti dipelajari. Kalo dulu buka internet cuma fban sekarang bahan browsing banyak banget termasuk olshop jual baju-baju anak lucu hihihi…

Sementara itu aja sih, yang lain menguap di otak. Ada yang mau nambahin? Hihihi…. Oh ya Amanda kemarin udah genap 29 bulan. Makin gede dong dan makin centil. Usia dedek di perut mama juga udah 32 minggu, cepet saja gitu… bentar lagi bakalan punya anak dua. Rasanya gimana? Ndak karu-karuan, excited plus grogi hihihi kayak mau dilamar aja. Kondisi dedek sehat walo kenaikan bb mama dari awal kehamilan cuman 5 kg doang T_T tapi Puji Tuhan semua sehat dan posisi adek juga bagus di dalam rahim, moga-moga beneran bisa lahiran normal ya…

Sekarang mau upload foto favorit Amanda minggu ini. Foto ini salah satunya, gak tahu kenapa, suka banget foto ini, Nda keliatan cakep bener pake baju yang dibuatin sama tantenya. Tantenya emang serba bisa, bersyukur punya adik ipar seperti dia, jago jagain anak, jago jahit alias dia bukan sekedar hobi jahit tapi emang dia guru les jahit hihihi, plus dia pinter bikin bakso. Makanya Nda makin gembul dititipin ke tantenya, kadang-kadang tantenya terima pesenan bakso. Gak kebayang yang jadi suaminya nanti pasti pria beruntung ya walo judesnya si adek ipar juga nyeremin 😆

IMG_20140322_173559

20140331_073755-tileresize

20140331_090446-horzresize

20140331_075557-horzresize

Kalo ketiga foto di atas itu diambil waktu hari libur kemarin, maen-maen ke kebon bibit. Ini kedua kalinya Amanda kesini, terakhir kalinya sih waktu dia masih 6 bulanan. Lama banget ya gak kesini. Amanda suenengnya minta ampun, teriak-teriak aja dia sambil bolak-balik ke kandang rusa “rusa, rusa…” Beli kacang panjang seikat 1000rupiah, giliran kacang panjangnya abis, si rusa beralih perhatian dong dan Amanda gak terima, pintu kandangnya yang dipakein gembok dia goyang-goyangin, lah apa jangan-jangan dia pengen masuk ke kandang? Belum lagi beberapa kali ketangkap kamera, dia cium rusanya, idung ketemu idung, hadehhhh padahal lagi pilek. Untung dianya baik-baik aja sampai hari ini, gak kena penyakit aneh-aneh. Trus abis maen rusa, dia maen ayunan, disuruh turun mau diajakin pulang, malahan dia teriak “uhuuuu” sambil merem, kepalanya mendongak ke atas, serem kan kalo dia kebanting ke belakang. Giliran turun dia buru-buru, tanah di bawah ayunan becek seabis ujan, jadi kepreset tapi berhasil ditangkap papa tapi punggungnya kejedot ayunan, nangis deh dia hihihii. Tapi puas loh maen disana, mana irit lagi, masuknya gak bayar hahaha, anak senang, dompet aman *emak medit*

Udah deh segitu update blognya, kapan-kapan sambung lagi ya. Kapan-kapannya, ya kapan…..mungkin sebulan kemudian, hihihihi…

Rekap Perkembangan Amanda & Dedek ^_^

Bulan-bulan ini kayaknya males banget mau update blog dan banyak banget sekali kerjaan plus esdebre esdebre yang bikin ngeblog macet. Mau nerusin cerita liburan aja masih bingung gimana mindahin fotonya :mrgreen: dan parahnya bulan kemarin tidak merekap perkembangan Amanda di usianya yang 26bulan *tepok jidat*

Memang gak banyak yang bisa diceritakan sih soal perkembangan Amanda hehehe aslinya bingung mau nulis atau cerita dari mana. Yang pasti dia makin bikin gemes, ngomongnya walau masih pelit tapi mulai berkembang, udah bisa jawab kalo diledekin “nda-nda jelek…” dengan jawaban “cantik…” dengan logat dan mimik yang lucu.

Puji Tuhan Amanda sehat-sehat selama 2 bulan ini meski kemarin sehabis liburan aku sakit flu berat, dia tetap aman alias gak ketularan. Oh ya ding pernah pagi hari dia anget, malem batuk-batuk tapi cuman 2 hari doang abis itu sembuh total, ajaib hehehe, Puji Tuhan ini anak doyan makan jadi kebal penyakit. Lucunya kalo kita bilang “Nda, dahimu kog anget ya sayang…” eh…dia minta dipakein kompresan dong, kalo gak diturutin dia ngamuk. Yaelah segitunya Nda…sampai bawa botol obat batuk kesana kemari, padahal 2 hari juga sudah sembuh 😛

Oh ya semenjak hamil emang aku udah kenalin dedek di perut sama Amanda dan kebetulan ini anak suka banget sama bayi. Iklan bayi di tipi atau ada bayi di gereja pasti mengundang perhatian dia, jadi deh amanda keliatan seneng banget bakalan ada punya bayi di rumah 😀 Apalagi setiap USG, Amanda musti ikut, jadi deh tiap kali ditanya “adeknya dimana?” dia bakalan usap-usap perut pake jarinya sambil berdesis…maksudnya mau niruin gaya dokternya kalo lagi meriksa dedek pas USG hihihi. Ada aja nda-nda…

Dan tiap pagi gak pernah telat, dia cium perutku, amazing banget deh. Bukan cuman cium, kadang dia kayak ngajak ngobrol adeknya walo pake bahasa bayi hahahaha. Sekarang jadinya tiap kesempatan aku ajakin Amanda nyanyi bareng pake gerakan dari lagu sunday schoolnya yang judulnya “Yesus sayang semua” lagunya sederhana, liriknya gampang dihapal, cuman Yesus sayang semua, semua, semua, sayang Papa, sayang Mama, sayang kakak, sayang adek, sayang semua. Moga aja lagu ini jadi lagu kenangan buat Amanda dan adeknya dan kelak akan mendekatkan hubungan mereka, amin…

Trus buat perkembangan adek sendiri, adek udah mulai aktif, nendang-nendang walo gak seheboh Amanda dulu tapi lumayan bikin ngilu hehehe. Puji Tuhan tidak ada keluhan apapun di trisemester kedua ini, semuanya lancar, walo aku sering terserang flu seperti hari ini tapi bisa tetap enjoy. Dan kemarin setelah hunting dsog dan rumah sakit kemana-mana, lumayan ribet sih soalnya nyocokin budget sama kebutuhan. Kan rencananya bisa ASIX buat adek, jadi agak-agak syusyah cari rumah sakit. Ada yang budgetnya masuk tapi gak menyakinkan soal pelayanan mereka terutama soal IMD dan rooming innya. Udah sreg sama RSIA Kendangsari eh papanda keberatan soal biayanya :mrgreen: maklum kita lagi banyak kebutuhan tahun ini jadi rada mepet budgetnya. Puji Tuhan hasil browsing dan tanya-tanya plus survei langsung, mantep pilih lahiran di RSIA IBI di Jl. Dupak. Dari penjelasan bidan disana (dan semoga beneran faktanya nanti), saat lahiran bisa ditemenin keluarga, ASIX dan rooming in dan plusnya dapet DSOG Marsianto yang biasa menangani VBAC. Jadi mantep juga untuk mencoba VBAC, semoga terkabul. Amin. Yang terpeting sehat-sehat ya dek, Mama yakin Tuhan sudah sediakan yang terbaik. Amin

Segitu dulu deh, buat penutup ini ada foto Amanda yang lagi narsis 😆

Amanda Narsis

Cerita Kehamilan Part 2

Tanggal 31 Oktober kemarin, aku menjalani USG lanjutan demi melihat dimana dedek bersembunyi selama ini? Hihihi kesannya kayak lagi nyari buronan aja.

Dibelain kemarin bawa bekel minum 1 botol air mineral 600ml plus dari rumah juga udah minum banyak dengan harapan kalo nahan kencing sekuat tenaga, si dedek bakal keliatan jelas gitu loh.

Eh udah hampir semaput nahan pipis, aku gak dipanggil-panggil juga. Ini udah kayak kran air mau jebol mak, sakittt…akhirnya gak nahan pipis juga akhirnya 😛 Dan masih ngotot pengen nahan kencing untuk kedua kalinya, beli deh air mineral di toko sebelah rumah praktek pak dokter. Udah minum banyak, kebelet pipis gak dipanggil-panggil, udah mulai genggeus deh, sakit, mana bawa nda2 yang super duper bawel minta kesana kesini karena dia sendiri capek nunggu panggilan. Tapi dipikir ulang, masak sih sekarang mau pipis, lah nanti pas pipis dipanggil gimana? Masak mau minum dan tahan pipis ketiga kalinya? ishhh ogah deh ah…

Ini cerita soal nahan pipis aja panjang benerr… T_T

Oke, akhirnya sampai udah rasanya mau mak byor aja ini kran airku, akhirnya namaku dipanggil, legaaa…walo jalan ke ruang dokter kayak orang abis sunat :mrgreen: Sampai disana cek berat badan. Kirain gak bakalan naik eh naik 1 kg lagi. Soalnya selama 2 minggu ini, mual muntahnya makin parah dari sebelumnya. Udah khawatir aja si dedek gak dapat nutrisi apa-apa dari makanan minuman emaknya.

Trus lanjut usg….dan….Puji Tuhan dedeknya keliatan jelas. Si dokter sampai berseloroh “Eh…kemarin gak keliatan, tau-tau udah gede aja si bayi. Gak sia-sia nih ya nahan kencing. Ibunya niat betul nahan kencing, takut disuruh balik lagi kayak kemarin ya?” hihihihi udah dok, udahan ngocehnya, akyu kevelet vivis…

Setelah buka kran, aku kembali ke pak dokter dan gak tahunya tanpa dipinta, dia udah kasih amplop hasil usg. Gak pake biaya pula, duh baiknya…kenapa dulu gak dikasih hasil usgnya si Nda sih dok? Mulai protes. Tapi beneran legaaa…ternyata dedek tumbuh sehat dan tidak terjadi seperti yang dikhawatirkan kemarin-kemarin.

Oh ya soal mual muntah, kemarin memang menganggu sekali. Bukan cuman pagi aja muntahnya, siang pun, sarapan tadi pagi bisa balik loh…dan siangnya sampai malem gak napsu makan. Beberapa hari kemarin sepanjang hari cuman keisi susu dan apel doang T_T piye isok lemu arek’e? Ngidam apa-apa juga belom, jadi bener-bener males sama makanan, yang masuk cuman air, susu dan buah. Tapi satu hari kemarin, aku malah kena diare pula…..rrrr…udah yang bisa masuk cuman buah, lah kog diare? Masak cuman ngisi perut pake susu dan air?? Please deh. Kalo gak hamil yo gak masalah tapi kalo ada dedek di perut, kan kasihan…

Syukurlah 2 hari ini gegara liat sebuah artikel tentang tips mengatasi mual selama hamil, aku tidak mual sama sekali, horeee!!! Tipsnya simpel tapi it’s work buatku selama 2 hari ini. Tipsnya cuman bilang kalo waktu bangun pagi, usahakan jangan bangun terburu-buru. Minum air putih dan makan satu keping biskuit, baru deh melakukan aktifitas seperti biasanya. Dan itu aku lakukan dalam 2 hari dan ternyata berhasil!! Sepanjang hari gak mual dan bisa makan dengan enak, asyikkk…

Yah, memang diakui, selama ini bangun tidur sukanya buru-buru, langsung disambut anak yang rewel minta dimandiin…ujung-ujungnya lari ke dapur dan buru-buru nyalain kompor buat bikin air anget, cuci botol, dsb rrrr….seperti gak ada napas aja. Mana beberapa hari kemarin Nda sempet diare dan demam, otomatis emaknya selama seminggu kurang tidur dan berujung makin mual muntah karena gak ada waktu buat relaks di rumah. Syukurlah smua sudah berlalu dan pagi tadi Nda dimandiin omanya jadi mamanya bisa santai minum air putih dan makan biskuit sambil tarik napas hirup udara pagi, dan alhasil sepanjang hari tidak pake acara mual muntah.

Sehat terus ya adek, mama papa selalu berdoa buatmu, supaya kamu sehat jasmani rohani sejak dari kandungan. Amin

Dedek 9 Minggu

Dedek 9 Minggu

Cerita Kehamilan part 1

Halooo…blognya lama ditengok, berdebu dimana-mana. Gak tahu ya, aku jadi gak sekreatif dulu, heran tahun kemarin bisa nyampek 100 postingan, tahun ini? jauh aja kakak dari angka seratus.

BW juga cuman ngandelin feedly via samsul tapi ya gitu giliran nulis komen, syusahnya minta ampun. Jadi maafkan kalo jarang keliatan nongol di rumah teman-teman ya, aslinya baca kog cuman gak bisa ninggalin jejak disana, suerrr hihihihi…

Ini prembulenya panjang dan mbulet, padahal cuman mau cerita dikit soal kehamilan kedua ini.

Udah ke dokter 2 kali, yaitu tanggal 3 dan 17 oktober dan hasilnya, dedek belum keliatan jelas….gemes kan. Rahim aja membesar dan kemarin bbku naek 1kg.

Cerita sedikit waktu ke dokter pertama kali dan ditimbang, bbku 47.5 aja. Si dokter bengong. “Lah masak gk ada yang ditinggalin sama sekali? BBnya sama aja kayak pertama kali hamil dulu? Biasanya kan nyantol ya dikit-dikit…??” hihihihi ya emang bakatnya kurus kali. Pengennya sih nyantol jadi 50kg biar seksi dikit tapi balik kerja, back to normal bbku. Trus si dokter agak kaget kenapa kog sampai sesar dulu? Jadi dulu waktu hamil Nda2, kontrolnya di dokter J ini tapi persalinan dengan dokter S. Jadi si dokter J kaget juga karena kondisiku waktu hamil Nda2 masih memungkinkan lahiran normal, nah loh…

Jadi begitulah pemirsahhh…dulu aku salah ambil keputusan saat pergi ke dokter S, pikirnya cuman murah dan lokasi rumah sakit nyaman dan deket rumah. Gak tahunya si dokter kayaknya gak pro lairan normal. Cuman karena aku dulu lugu dan pemalu #halah…jadi nurut aja waktu diputusin sesar. Yang bikin aku mikir sekarang, susternya dulu bilang gini “bu, kalo disini gak bisa nyoba normal dulu, ntar kalo susah baru sesar. Jadi ibu harus putusin dari awal, mau normal apa sesar?” duh mau aja aku dikadalin. Apalagi dokter S bilang “bayinya besar bu, gak takut ya? di sesar aja ya…” eaaa…ya sudahlah lupakan masa lalu, semoga tidak mengalami hal yang sama di kehamilan kedua ini.

Karena referensi teman yang baru lairan , yang ternyata pasiennya dokter J juga, aku mutusin buat balik ke dese aja deh. Biarpun kalo seumpama musti sesar, mahal pun aku belain deh, ketimbang ngalamin hal yang sama di kehamilan pertama. Kali ini bertekad ingin bisa menyusui dedek minim 6 bulan deh, gak ngarep yang muluk-muluk. Dan kalo bisa lairan normal, aminnn…bukan gaya-gayaan tapi aku parno sama sesar…..gara-gara ngalamin hal gak mengenakan ini loh buibu.

Pemeriksaan kedua, udah diniatin dari pagi trus ngomong sama papa biar ngingetin tahan kemih. tujuannya biar waktu usg bisa keliatan dedeknya dengan jelas. Eh sorenya waktu pulang kerja dan mandi lupa aja….hihihi dan sehabis itu juga gak minum banyak. Dua gelas aja…dan beneran dedek gk keliatan sama sekali, dokternya sampek gemes. Dan aku disuruh minum dulu baru periksa lagi.

Ya sudahlah ketimbang musti balik lagi besok kan. Beli deh di toko sbelah tempat praktek, abisin tuh air mineral 2 botol tanggung yang masing-masing isinya 600ml 😆 Perut seketika pengen muntah wkwkwkwk…tapi dedek deh ditahan-tahan. Sampai akhirnya kebelet pipis, ditahan bentar sampai pasien habis, baru deh aku masuk ruang dokter lagi.

Ih ternyata dedek belum keliatan jelas juga, masih pipih gitu….gak bunder kata dokternya. Gemes gak sih, ini mama udah pengen pipis di celana loh dedek. Kata dokter J balik lagi 2 minggu ke depan, ya sudahlah. Semoga 2 minggu lagi dedek keliatan ya biar gak H2C gini…sehat-sehat ya dedek *telen sayur banyak2* 😆

Dan waktu tanya kemungkinan buat lairan normal, dokternya agak pesimis. Karena melihat rahimku yang waktu lairan pertama belum pernah dicoba buat normal udah langsung sesar, trus bb nda2 waktu lahir lumayan besar yang berarti kemungkinan adek juga bbnya sama atau mungkin lebih nantinya. Lemes deh waktu dokter bilang gitu. Tapi dia menenangkan “Ya kita lihat nanti saja ya bu…sapa tau bisa lairan normal, kita coba ya…” aduh dokter…semoga ya. Tapi kalopun sesar pasrah deh, semoga aja nanti sesar sama dokter J tidak mengecewakan.

Dokter memperkirakan usia dedek baru 4 minggu, tapi kalo dari hari terakhir mens, kayaknya lebih sih. Cuman mari kita tunggu perkembangan dedek selanjutnya nanti. Sehat-sehat ya dedek…

Segitu dulu deh cerita dedek di perut. Tidak sabar menunggu kunjungan ke dokter berikutnya.

“Kejutan” Bulan Ini

Setelah kemarin dibingungkan dengan pengasuhan Amanda, dan tiba-tiba Tuhan memberi “kejutan” lainnya.

Skip dulu soal kejutan, cerita dulu soal amanda. Hari ini dia mulai dititipkan ke adik iparku, dan untunglah tidak ada drama-drama, Amanda nurut sama tantenya dan semoga bertahan untuk waktu yang lama. Sabar ya nak, akan ada waktunya nanti mama selalu hadir di dekatmu.

“Kejutan” ini tidak diduga sebelumnya dan beneran mengejutkan buat kami berdua. Lebih tepatnya melenceng dari rencana masa depan yang sudah dirancang sedemikian rupa. Meleset dari angan-angan tsah… sampai acara liburan bulan November kayaknya musti dicancel sudah huhuhuhu.

Ya, dimulai dari sakit pinggang berlanjut gak enak badan sampai berdebar-debar menunggu tamu bulanan gak datang-datang. Yang lucunya ngeh belum mens itu sudah mepet akhir bulan. Abisnya sejak ada Amanda seringnya  lupa tanggal kapan si tamu bakalan datang. Tau-taunya telat…Beda dengan dulu, waktu belum hamil Amanda. Tanggal si tamu datang bakal diingat-ingat dan dicatat, maklum ngarep banget punya anak…

Dan mulai ada feeling kalo jangan-jangan aku hamil? Mulai tahan-tahan rasa penasaran, molor sampai kemarin. Gak tahan gegara cerita Yeye hihihiihii…mulanya aku cerita soal Amanda. Amanda nih kenapa akhir-akhir ini lengket banget sama aku. Waktu di rumah lagi baking, dia asyik ngrangkulin kakiku sambil manggil-manggil manja gitu. Eh si Yeye bilang kalau dia ngalamin hal yang sama, sebelum ketauan hamil eh si Millie lengket banget sama mamanya. Jadi penasaran…

Gara-gara penasaran akhirnya test pack juga deh tadi subuh.

Dan hasilnya………

Garis 2…..

Antara seneng dan campur aduk. Seneng karena gak nyangka segampang itu aku hamil, gak kayak dulu hehehe. Campur aduknya karena banyak rencana yang terancam meleset hehehe. Dan yang terbayang, bakalan kehilangan pekerjaan. Mengurus Amanda aja rempong apalagi ditambah adeknya. Kayaknya aku bakalan stay di rumah, ngebayanginnya mendadak sedih juga, selamat tinggal kesibukan kantor, selamat tinggal gajian 😆 Kondisi kami memang tidak siap banget karena kami masih sedang menyusun masa depan berdua, masih nabung-nabung buat bangun usaha sendiri, kalo ada anak kedua otomatis ikat pinggang kencang-kencang sementara sumber penghasilan bakalan tinggal dari satu orang saja hemmm. Walo sebaliknya kadang suka ngiri kalo lihat temen hamil hehehe, yah…jadi labil gitu. Mau tapi emoh, emoh tapi mau :mrgreen:

Tapi jika dipikir lagi “kejutan” ini bukanlah kebetulan dan aku percaya Tuhan punya rencana indah buat kami berdua. Kalopun rencana kami bakalan berantakan, aku percaya ada plan B, plan C dan seterusnya. Tuhan tidak pernah berhenti berkarya dalam hidup kami. Amin… Ya sudah berhenti mengeluh ini itu, kepikiran ini itu, pikir yang asyik-asyik aja, bersyukur karena masih dipercaya satu lagi anugerah dari Tuhan.

So pada akhirnya kenapa aku musti worry, mari senyum dan sambut bahagia datangnya si adek kecil di dalam perut Mama. Sehat terus ya Nak…i love you…