Mlaku-mlaku & Mangan-mangan

C360_2015-05-24-18-29-03-127

Haloooo…saya jalan-jalan lagi loh…kemana hayooo?? tebak…tebak… *kemudian dilempar telor busuk*

saya jalan-jalan ke kraton Jogja….tapi…

boong huahahaha…

tepatnya saya pergi ke rumah makan bakmi jogja Trunojoyo. Letaknya di samping pom bensin jalan tegalsari. Saya gak sempet foto dari depan rumah makannya, tapi gampang kog cari tempatnya, ada namanya kog, terpampang nyata di atas hehehe…

Saya kesini untuk ketemuan sama sahabat saya, ngobrol-ngobrol seperti yang saya tulis kemarin.

Yang kangen kota Jogja boleh melipir kesini. Yang suka narsis di tempat yang bisa dibilang instagramable *ribet nulisnya* silahkan juga. Tempatnya kece, oldies, vintage atau apalah apalah pokoknya bikin kita jadi kangen kota Jogja. Untung kemarin kesininya sama sahabat saya jadi saya bisa cuek aja foto-foto narsis disana. Kalo aja suami, saya bisa mati kutu. Maklumlah suami gak suka acara foto-fotoan. Pasti saya disst…sat ssst…malu dia dilirikin tetangga.

Yang lucunya lagi para pelayannya pake blangkon trus ngomongnya pake jawa alus. Saya sampai ikut-ikutan latah ngomong jawa gegara diajak ngomong sama masnya. Sahabat saya penasaran dengan satu menu minuman yang namanya teh nasgitel. Sahabat saya tanya ke pelayan tsb. “Oh mbak, niku artine teh panas legi kentel…(teh panas, manis kental)” wkwkkwwk saya dan sahabat nahan ketawa, kirain aja minuman apa gitu kan… Kami akhirnya order, saya pesen nasi ruwet, suami pesen nasi goreng tidak pedas buat dimakan berdua sama si kakak yang ternyata kurang dan akhirnya nambah nasi goreng pedas trus terakhir sahabat saya pesan mie godhog nyemek. Untuk minuman kami pesan es jeruk peres sama teh poci gula batu. Harga per menu 21.000, saya lupa kalo harga minumannya.

C360_2015-05-24-18-12-10-368-tile

ki-ka : tempe bacem & mie godhog, teh poci gula batu, ruangan dalam, lorong samping

C360_2015-05-24-18-31-15-621

yang punya buntut dua & yang masih single ^_^

Pengennya sekalian saya bisa foto keluarga disini. Tapi apalah daya, si kakak ogah difoto…dan suami minim senyum… dan adek pules..les…sejak datang.

C360_2015-05-24-18-10-14-621

si kakak reaksinya difoto kog gitu sih…gemess…

Baru deh kakak maunya diajak foto bertiga sambil berdiri.

C360_2015-05-24-18-32-55-077

C360_2015-05-24-18-34-21-522

Pulezzz….kesian gak difoto sendiri, jadi dijepret waktu dia digendong aja

Untuk makanannya sendiri menurut saya lumayan enak, bukan enak banget sih tapi cukup memuaskan buat saya hehehe. Yang jadi minusnya makan disini tuh cuman satu, disini banyak banget nyamuknya. Sebelumnya saya pilih tempat duduk di dalam karena di luar penuh eh banyak banget nging…nging…karena saya bawa anak, saya gak betah. Untunglah meja di luar kosong tapi ternyata sama saja wkwkwkwkwk tapi lebih berkurang sih nyamuknya. Tapi karena kemarin obrolannya asyik, gak berasa deh digigitin nyamuk. Lagian itu nyamuk cuman nging nging di kepala doang…

Apakah mau kesana lagi? Tetep dong mau…tapi kudu bersama orang-orang tercinta…eaaa…

C360_2015-05-24-18-19-24-448

Forever Friend ^_^

My Best Friend’s Birthday

Waktu nulis judul di atas, sebelumnya keinget judul film romance si julia robert, my best friend’s wedding hihihi… semoga sih dalam waktu yang tidak lama nanti aku bikin posting sesuai judul film itu tanpa dirubah. Ya di hari ulang tahun sahabatku, doaku  semoga dia segera pedamping hidup yang terbaik… aminn.

Nah di hari specialnya itu aku udah ngrecanain kasih kado yang special. Klu seringnya aku kasih dia baju, kali ini kepikiran kasih dia cupcake, karna sebelumnya pernah liat cupcake lucu2 jadi mupeng . Masalahnya gak tau musti beli dimana?? Sampai akhirnya ubek2 hesteg di IG dan ketemu yang jual cupcake lucu di surabaya. Dan sumpah lucu2 bentuknya hihihi.. dan lokasi tokonya deket dari rumah. Yippiiii… kalo ada yang kepo silakan cari @veronicahartantio di IG kalian.

Nah setelah tahu mana yang dipengeni pesen deh. Mula2 mau aku kirim ke kantornya saja eh si bday girl minta ketemuan. Ya udah deh, kebetulan papa bisa ikut cus kita meluncur ke pizza hut.

Dan bahagianya dia suka dengan kejutan yang aku bawa.

image

image

Di atas itu aku capture dari Foto yang dia upload di fb hihihi… keliatan kan kalo dese suka banget kejutannya.

Dan acara makan-makan tidak lengkap kalau tanpa foto-foto, gak cuma kita berdua tapi plus bonus foto keluarga yang mana setengah kacau karna anak-anak tidak ada yang fokus. Yang besar rewel minta ini itu, minta es krim, giliran udah abis ngajakin pulang T__T kalo adik Ata sih anteng tapi karna belum biasa diajak ke tempat rame jadinya dia tolah toleh sana sini.

image

image

image

image

image

Yang Resek Minta Es Krimm…

Belum puas deh ngobrol-ngobrol kemarin. Berhubung bawa 2 buntut  jadi ribet sendiri. Tapi tetaplah pertemuan singkat ini membekas di hati, semoga ada kesempatan bertemu atau foto narsis berdua lagi seperti dulu.

Playdate kedua Nda & Dev

Persisnya tanggal 23 kemarin, blog ini ulang tahun pertama loh….hihihi gak krasa ya. Puji Tuhan selama 1 tahun ini banyak berkat yang aku dapat dari ngeblog dan yang paling priceless ya bisa memiliki pertemanan yang hangat dari blog.

Lah tapi di tahun 2013 ini kayaknya aku makin lemot saja bikin postingan. Gak serajin tahun lalu hehehe…maklum aja kerjaan di kantor makin banyak dan ada anak toddler yang membutuhkan perhatian ekstra di rumah. Maklum makin hari makin adaaa aja tingkahnya hehehe….

Update sedikit aja nih, soalnya juga belum banyak yang bisa diceritain sekarang. 2 wiken yang lalu….tuh kan basi banget ceritanya :mrgreen: aku diundang buat reunian sama temen-temen kerja dulu. Kita janjian di royal plaza, sebenarnya rencananya udah dari bulan lalu tapi mundurrr…. Salah satu yang ngajak nih ya temenku yang punya anak cowok cakep bernama Dev yang udah ditaksir untuk jadi salah satu calon mantu 😆

Kalo yang lupa pertemuan pertama nda sama Dev bisa cek disini

Kalo pertemuan pertama, cenderung nda yang agresif hihihi eh sekarang malah giliran Dev yang keliatan excited ketemu nda dan si Ndazilla satu ini malah cuek bebek, heu heu….jual mahal nih ye. Bagus nak, jangan biarin cowok gampang deketin kamu ya *mulai protektif*

Selebihnya acara ngalir gitu aja…..kita ketawa ketiwi bareng sementara para suami sibuk mengasuh bayi-bayi. Kita berempat yang kumpul….2 sudah bersuami, 2 masih lajang termasuk sahabatku yang udah sering aku ceritakan. Have a fun banget, bayi-bayi pun bahagia karena sehabis makan mereka maen ke playground. Dan karena aku seorang ibu yang pintar, ponakan pun diseret buat ikut ngangon bocah 😆 supaya papanda gak capek-capek juga ngemong…..sementara emaknya lanjut ngerumpiiiii….ya maklum udah lama kita gak ngumpul ya kan.

image

makan biskuitku yuk nda… 😀

image

mama kita pesan makan apa ya itu? aowww…guramiiii

image

ihhhh… kog masih disuapin sih?

image

berempat…tebak mana yg masih single, mana yg udah punya buntut?

image

gelangnya bersponsor, sayang gak keliatan jelas 😀

image

Dev : duh grogi nih ketemu nda-nda…
Nda : Idih David ngapain sih? Mendingan lihat disana tuh ada diskonan…

Gak kerasa maennya sampai lupa waktu. Berakhir setelah dua bayi sama-sama pupup….dan akhirnya kami bubar. Sampai rumah anak kicik bobok pulessss……hahaha. Ya gitu deh cara kami menghabiskan wiken 2 minggu lalu….so much funnnn…..jadi nagih pengen ngajakin Nda2 maen di playground.

Reunian dengan sahabat lama emang selalu funnnn….gimana dengan kalian?

Posted from WordPress for Android

Berteman Tanpa Syarat

Aku tuh dari duluuuu…emang orang yang haus komunitas. Rasanya hidup tanpa cerita pertemanan, garing…… makanya seneng banget bisa ketemu temen-temen blog yang asyik disini, sebuah berkat yang juga patut disyukuri juga dong. Paling gak kalo umpama ada kesempatan halan-halan dimana gitu, ada temen yang bisa sekalian disamperin.

Nah, semenjak jadi ibu-ibu nih, susah kalo mau bergaul sama temen-temen sendokir yang rata-rata belum menikah, istilahnya aku ngeluhin soal anak, soal rumah tangga….eh yang sana masih ngeluhin masalah pacar, ya yang ada aku pusing sendiri, walaupun ya seneng juga sih bergaul dengan mereka. Biar awet muda begono sekalian bisa ngebully mereka atau jodoh-jodohin mereka hihihiiiii…lumayan ngilangin stress.

Nah selama ini masuk komunitas ibu-ibu di milis-milis semacam mpasirumahan dan grup-grup yahoo lainnya yang angotanya rata-rata ibu-ibu semua. Tapi belum nemu juga komunitas yang pas di hati. Kemarin lalu pernah diadd grup bb sama temen yang kenal di milis. Yang ada akunya yang minder di antara mereka, merasa terhakimi sendiri, karena mereka para ibu yang sukses menyusui anak-anak mereka dan kayaknya ahli banget soal mengasuh anak, sementara ibu seperti aku, boro-boro nyusuin, ilmu soal anak aja dodol surodol. Kenal dekat dengan mereka juga gak, jadi gak nyaman buat curhat, Jadi mendingan nyari komunitas yang netral aja deh ketimbang aku stress gabung sama ibu-ibu hebat disono…..yang ada aku ntar ngrasa gak bebas curhat apapun dan nangis sendiri di pojokan hahahhaha….

Dan beruntungnya aku, diundang sama memy tyka yang buaeknya….ehemm…ini bukan modus loh 😆 buat gabung di The Mahmud. Dan disana akhirya menemukan komunitas yang nyaman buat aku. Gak melulu ngomongin soal anak dan hal-hal yang susah dimengerti sama otak cetekku, kita ngobrolin banyak hal dari yang penting sampai yang super duper gak penting, dari yang biasa sampai yang hot, dari tebak-tebakan lagu, konser dangdut dadakan sampai pamerin foto berondong 😆

Beneran ini adalah komunitas yang aku butuhin, yang bisa temenin aku di saat-saat aku ngalamin bahagia ataupun sedih. Makasih ya teman-teman, kalian bener-bener bikin hidup lebih berwarna. Dan kemarin setelah lama ditunggu, lama diimpikan, akhirnya kopdar juga sama bundanya inot, Luluk.… padahal jarak kantor kami sih gak jauh tapi mau kopdar susyahnya . Aku yang gak bisa naek motor dan luluk yang gak apal jalan, klop dah…. tapi akhirnya jodoh juga kita ketemuan, setelah sempet aku kuatir dia nyasar dan gak nemuin kantorku, Puji Tuhan akhirnya kita bisa KOPDAR…yayyyyy….

Lokasinya dimana? Ya atum mall alias pasar atum, daerah kekuasaan aku hihihihi….tepatnya di depotnya bu rudy. Ngobrol sana sini yang beneran udah mengalir gitu aja karena sebelumnya emang kita udah akrab di grup. Dan kalo luluk bilang dia gendut…itu sama sekali bohong….ya jangan dibandingin sama bodi triplekku dong hahahaha. Sayang gak bisa lama-lama, karena waktu udah beneran mepet, sempet ngintipin jaring ikan di pasar atum, jadi tahu gimana selera luluk yang sebenarnya 😆

Kopdar emang selalu menyenangkan. Seperti halnya dulu waktu kopdar sama memy….asyik banget….semoga ke depan bisa kopdar dengan lebih banyak teman. Pertemanan memang gak bisa dipaksakan, tapi bisa dibangun dan itu membutuhkan waktu, perhatian dan tentunya hati yang terbuka tanpa syarat untuk menerima dan mempercayai satu sama lain. God bless you all my friends…..good night.

image

image

Mengenang Mereka…

Hari ini Nda2 usianya menginjak 15 bulan. Bener-bener waktu seolah terbang gitu aja. Cepet banget berlalunya hari-hari ini. Sebenarnya bukan mau ngomongin Nda2 sih hari ini, mau ngomongin sesuatu yang berbeda.

Yah, tiba-tiba keinget temen, sahabat yang sudah tidak berada bersamaku saat ini, di tahun baru ini. Kalau dihitung, teman sebayaku yang meninggal di usia muda sudah ada 3 orang. Dan hampir semuanya pernah memberi arti dalam hidupku walau mungkin sebentar saja. Dan 15 februari nanti, genap 1 tahun hari meninggalnya salah satu dari mereka.

Yang pertama  Temen gereja, kalau bisa dibilang, dia orang pertama yang aku kenal di gereja, di kumpulan kaum muda. Dia yang rajin, menjemput, mengantar aku buat datang ke gereja. Dia juga menjadi teman dan saudara yang bisa saling berbagi. Sayangnya begitu aku sudah sibuk dengan pekerjaan, pindah gereja, aku jarang bisa bertemu dengan dia. Bahkan….jujur aku akui, aku merasa bersalah sekali….karena hubungan kami menjadi renggang….sewaktu dengar dia sakit, aku pun tidak menyempatkan diri untuk menjenguk. Kalau diingat-ingat, kenapa aku bodoh banget waktu itu, kenapa aku egois dan gak perduli pada temen yang lagi sakit, dengan alasan sibuk kerja….Damn! Dia meninggal di usia 26 tahun setelah sebelumnya berjuang melawan kanker otak.

Yang Kedua  Temen kantor. Anak baru yang sebentar saja dekat dengan kita karena berasal dari kota yang sama dengan kota kelahiran Papa. Banyak waktu kita pergi bareng, aku nginap di rumahnya, walaupun mungkin kita jarang bicara dari hati ke hati…tapi bagiku itu pengalaman yang sangat membekas. Aku udah pernah cerita perihal dia disini. Dia meninggal di usianya yang belum genap 28 tahun setelah sebelumnya berjuang melawan gagal ginjal dan hipertensi.

Yang Ketiga  Temen kampus papa, adik kelas gitu lah, sebaya juga dengaku…dan sepupu dari teman baikku. Tidak terlalu akrab, hanya sekedar kenal dan tahu, bercakap-cakap pun jarang sekali karena memang jarang ketemu. Tapi cukup deket sama Papa…dan selalu ingat dengan senyuman manisnya saat aku berkunjung ke rumahnya. Senyuman manisnya yang khas….sampai kapanpun, susah untuk melupakannya. Tubuhnya kurus dan rapuh tapi dari senyumnya menggambarkan ketegaran dan jiwa ikhlasnya menjalani kehidupannya yang entah berapa lama akan bertahan karena serangan penyakit lupus yang kian lama kian melemahkan tubuhnya. Sampai akhirnya aku tahu kabar dia menikah dan dikaruniai anak laki-laki yang ganteng, kemudian tidak berselang lama, kami kaget mendengar dia meninggal di saat bayi lelakinya baru berusia kurang lebih 3 bulan.

Kesedihan nampak jelas banget di wajah suaminya, gak kebayang gimana hancurnya dia, kehilangan orang yang baru dinikahinya. Kalau dulu ada sinetron Buku Harian Naila….aku rasa, ini jauh lebih menyakitkan. Tapi aku percaya Tuhan sudah mengaturnya indah dan itu tergambar di wajah-wajah orang yang dia tinggalkan…. Waktu aku buka akun fbnya dia, saudara laki-lakinya menulis di wallnya seperti ini :

Dear my lovely sister,

Banyak kenangan terjalin bersama Lisa, mulai yang terburuk sampai yang terindah. 

Koko bertanya kepada Daddy, kenapa Lisa harus pulang???

Koko diingatkan ketika kita masih kecil dan tidak punya tivi sendiri, saat itu ada tetangga yang sering putar video. Ketika koko berada di dalam rumah itu dan melihat film dengan jarak yang dekat, sedangkan Lisa ada tidak kebagian tempat dan harus lihat dari jendela, serasa koko ingin kita berubah posisi. Koko berharap kalau koko yang pindah di luar sedangkan Lisa yang di dalam. Tapi di lain waktu ketika Lisa ada di dalam dan koko yang ada di jendela koko lega, Lisa dapat tempat yang lebih baik.

Sekarang koko tidak bertanya lagi kenapa? Karena jawabannya sudah jelas, Lisa sudah dapat tempat yang lebih baik, melihat dengan view yang baik dan jarak yang dekat, berhadapan face to face with Jesus. Koko masih ada di luar jendela tapi akan datang waktunya kita semua berkumpul kembali, berada di dalam rumah Daddy bersama dengan orang-orang terkasih. 

Koko hanya bisa mengucapkan selamat jalan, sampai bertemu kembali kelak di sana. You are always in my heart. 

Your Koko

Tulisan sederhana tersebut, sampai hari ini gak mungkin mudah buat dilupakan. Sangat indah, sangat menyentuh…

Emmm…sudahlah, aku kog jadi mellow gini…mengenang mereka semua. Teman datang dan pergi, dan semuanya meninggalkan jejak yang  membekas di hati. Tapi aku tahu….ketika seorang sahabat pergi, Tuhan akan menggantinya dengan sahabat lain seperti yang pernah aku tulis disini. Dan setidaknya aku mau menulis sebagai warning buat aku, hidup ini singkat dan kita gak tahu apa yang akan terjadi esok pada kita atau orang-orang di sekitar kita, semoga aku tidak egois lagi dan lebih menghargai sahabat-sahabat yang Tuhan kirimkan.

Sehingga kelak tidak ada kata penyesalan, yang ada hanya….kenangan yang indah 😀

“Buat sahabat-sahabatku….terima kasih sudah menjadi bagian dari hitam putih kehidupanku….terima kasih sudah memberi warna dalam perjalananku dan memberiku banyak pelajaran berharga tentang bagaimana mencintai, memiliki dan berbagi bersama kalian. Semoga kelak kita dipertemukan kembali, sehingga aku bisa memeluk kalian untuk kesekian kalinya…”

Sahabat

Pernah suatu kali, dulu, ketika aku masih aktif di kegiatan kaum muda gereja, pembimbing rohaniku pernah bilang “orang yang terdekat sama kita, merekalah yang berpeluang besar untuk menyakiti kita”

Yah…dan akhirnya sepanjang umurku ini, banyak banget kejadian terjadi yang membuktikan bahwa omongan pembimbing rohaniku itu seratus persen bener. Saat kita membuka hati terhadap persahabatan, hubungan persaudaraan atau apalah, saat itu juga sebenarnya kita musti siap untuk dikecewain, disakiti…

Misalnya gini…antara orang yang baru kita kenal atau online shop, yang kita gak tahu orangnya berbentuk apa dibandingkan dengan sahabat, pacar atau bahkan suami. Kalau mereka nipu atau bohong sama kita, mana yang lebih nyakitin? Pasti dong ke orang yang udah jadi sahabat, pacar atau suami.

Itulah kenapa, sedari dulu, setiap kali aku ngalamin permasalahan dengan sahabat, baik itu dibohongin, dikecewain atau ditipu…Papa musti wanti-wanti sama aku, untuk hati-hati dalam bergaul. Jangan sembarangan membuka hati terhadap orang yang baru kamu kenal. Yah…pelajaran berharga banget emang.

Setiap kali membuka komunikasi lagi dengan sahabat-sahabat yang pernah melukai, ingatan tentang rasa sakit itu, jadi seperti terbuka lagi. Tapi kalau ditanya, apa aku menyesali persahabatan itu? Yah, sejujurnya jawabanku mengambang hehehe… maklum aku labil orangnya. Nyesel gak nya… masih ada hatiku untuk memaafkan, mengingat hal-hal manis yang pernah dia buat dulu. Aku memang naif orangnya, terlalu rapuh untuk bisa bersikap tegas dan bilang tidak pada orang yang aku anggap sahabat atau saudara.

Beruntunglah…setiap kali aku kehilangan sahabat, Tuhan menggantikannya dengan cepat. Sahabat-sahabat baru datang…seperti pelangi sehabis hujan. Itu menjadi keyakinanku sekarang…bahwa sekalipun sahabat baik pada akhirnya menyakiti kita, Tuhan selalu hadir dan dia selalu menggantikan air mata kita dengan senyum kebahagiaan di hari baru dengan sahabat-sahabat baru.

Happy Week End All…muahh 😀

Cerita Horor dan Cerita Bahagia…

Mau cerita nih, soal kemarin sabtu…ada cerita horor dan ada cerita bahagia terjadi di hari yang sama. Sebaiknya aku cerita yang horor dulu ya karena gak asyik kalau cerita yang bahagia dulu hihihihi…..

Bukan horor soal setan kog, jadi tenang saja, bagi yang takut hal-hal menyeramkan berkaitan dengan setan boleh lega dulu tapi ini juga lumayan nyeremin dan nyakitin buatku.

Cerita horornya berkaitan dengan luka bekas operasi caesarku. Beberapa bulan lalu, tepatnya kapan, aku lupa, benang jahitanku ada yang keluar sedikit. Dari kejadian itu, luka bekas operasiku sering banget keluar darah apalagi kalau aku habis pake celana jeans ketat. Sempet kepikiran mau ke dokter tapi selalu terbentur ijin dari kantor, ada dua atau tiga kali udah ngantri lama, dokternya lagi nanganin operasi jadi ya wasalam…gak jadi lagi deh kontrol ke dsog itu sampai tertunda berbulan-bulan. Rasa sakit kalau luka itu berdarah sih lama-lama yang biasa aja dan aku hampir gak pernah mengeluh soal itu.

Sampai akhirnya beberapa waktu lalu, benang yang keluar kog makin panjang dan sempet iseng-iseng aku tarik dikit hihihi…jujur walo ngeri, aku ini emang orang yang kadang nekad. Tapi belum sampai keluar, kulit sekitar luka jadi membengkak merah dan beberapa hari nyeri banget plus berdarah pulak. Di situ akhirnya aku mulai gak tahan dan nangis sejadi-jadinya apalagi pernah sekalinya nda ngajakin bercanda dan tangannya gak sengaja mendorong perutku….tapi aku tetep berusaha menutupinya dari mama dan teman-teman, hanya suami dan sahabatku yang tahu. Aku berusaha untuk tidak mengeluh karena aku gak mau menjadi beban orang lain lagian kalau aku banyak mengeluh pun gak akan mengurangi sakitnya kan? Itulah mengapa aku gak pernah cerita soal lukaku ini di blog padahal sakitnya udah berbulan-bulan….pernah sih singgung dikit, tapi lupa di postingan mana.

Akhirnya sabtu kemarin aku ambil keputusan buat datang sekali lagi di dsog dan kebetulan dapat ijin dari kantor agak longgar jadi ya bisa walaupun nunggu dsognya ngoperasi orang dulu, aku masih bisa sedikit santai. Sebenarnya sih gak santai, deg-degan tapi ya mencoba pasrah aja apapun yang bakalan terjadi. Dan beneran, yang terjadi kemudian di luar perkiraan. Tanpa dikasih bius apapun, benang yang udah keluar itu ditarik paksa sama dokternya. Jangan tanya aku gimana sakitnya ya? Gak bisa dijelasin, yang pasti aku teriak sekenceng-kencengnya. Selesai itu lukanya dibersihkan dan diperban kasa. Kata dsog, lukaku terkena infeksi gara-gara benangnya keluar, karena itu akhirnya bengkak dan berdarah. Tapi kata dia sih gak apa-apa, karena sebenarnya pelekatannya udah bagus.

Setidaknya bisa bernafas lega sekarang walau belum tahu hasilnya gimana karena luka masih diperban dan baru dibuka besok lusa alias hari rabu. Sementara belum bisa bergerak terlalu aktif, walaupun hari ini masih masuk kantor. Tapi sakitnya sudah berkurang karena sudah minum obat nyeri sih hihihi dan kemarin minggu bener-bener total tiduran doang di rumah, gak sih…kadang-kadang terpaksa harus menggendong nda, walaupun itu sebenarnya gak boleh dilakukan dulu. Gak bisa mandi cuman waslap pake handuk basah aja, padahal cuaca di Surabaya beneran panasnya nampol! Beuhh…gerah!!

Dari peristiwa ini jadi berfikir kalau perjuangan menjadi seorang ibu itu memang membutuhkan banyak pengorbanan. Kadang ada yang bilang, kalau udah ngelahirin normal baru ngerasain jadi ibu yang sebenarnya…..setelah baca ceritaku di atas tadi, menurut ngana?? Sama aja bok, kalau aku boleh milih, mendingan normal ya…sakitnya cuman sekali, bukan berkali-kali kayak gini! Menjadi ibu adalah sebuah pengorbanan, gak perduli gimana caranya dia melahirkan, mau normal atau caesar, semua ada perjuangan hidup matinya sendiri, itulah mengapa ada pepatah, surga ada di telapak kaki ibu.

Well…sudahlah aku nulis bukan mau berkeluh kesah, aku percaya semua akan baik-baik saja dan disini aku makin merasa bangga sudah melahirkan nda2, putri kesayanganku. Semoga kamu sehat terus ya nak. Dan dari sini, aku semakin sayang pada mamaku sendiri. Semoga aku bisa membahagiakan beliau sampai akhir hayatnya nanti.

Oke lanjut ke cerita bahagia. Salah satu temen baikku menikah di hari sabtu kemarin. Sebenarnya pengen datang tapi bagaimana bisa menghadiri sebuah pesta pernikahan dengan perban besar di perut plus kepala yang masih kelinyengan gara-gara eksekusi pencabutan benang itu. Yah, akhirnya hanya bisa mendoakan semoga dia bersama suami bahagia selamanya.

Waktu seolah terbang begitu cepat, di antara kami berenam yang fotonya aku taruh di bawah ini, tiga dari kami sudah menikah. Yang pertama menikah tentunya diriku hehehe, bukan berarti aku yang paling genit ya :mrgreen: tapi emang jodohnya cepat begono. Yang kemudian menyusul adalah Wulan dan dia sekarang sudah berada di Ngawi…i miss her so much 😦 dan terakhir menikah, kemarin sabtu adalah Henny….

Atas : Erna, Wulan
Bawah : Henok, Aku, Henny, Amie

Henny, temanku ini asalnya dari Menado…satu asal ya sama jeng Alissa. Pertemuannya dengan suami juga lumayan unik. Dia dulu ikut tantenya yang tinggal di Surabaya. Tujuan pertamanya sih buat jauhin mantan pacar yang masih suka nguntitin dia dan sembari dia berencana cari kerjaan di Surabaya.

Akhirnya singkat cerita dia masuk ke rwd dan berkenalan denganku. Kemudian dia berniat mencari kos yang deket kantor dan kebetulan aku tahu tempat kos yang bagus. Tahu tempat kos ini karena beberapa teman gereja ada yang ngekos disana ya sekalian deh aku kenalin mereka ke Henny dan gak berapa lama dia ikutan ke gereja kami dan terlibat pelayanan kaum muda. Eh…gak tahunya gak berapa lama, dia dekat dengan salah satu teman kaum muda kami di gereja. Rupanya jodoh ya, dan sekarang mereka menikah. Dipikir-pikir jodoh itu emang misteri. Kita gak tahu dimana dan bagaimana akhirnya nanti kita dipertemukan oleh Tuhan dengan pasangan hidup kita… 😀

Sekali lagi cepat sekali waktu berlalu dan terkadang kangen dengan acara kumpul-kumpul dengan teman lama seperti di foto tersebut. Sayangnya kalaupun nanti kami bisa reuni, kami hanya bisa berlima saja, yah….teman kami yang bernama Erna sudah berpulang ke rumah Tuhan, tepatnya di bulan Februari lalu, sehari setelah perayaan valentine. Aku pernah cerita soal itu disini.

Okay…panjang lebar diriku bercerita, semoga hari ini, kalian bahagia ya teman-teman, selamat hari senin.