OOTD Si biru cantik 

Kamis minggu lalu saya menghadiri undangan pernikahan teman kantor. Sempet galau saat menentukan baju yang serasi buat berempat. Saya rencananya pake baju hitam dan rok kotak warna biru, trus mikir anak2 ada gak ya baju yang kira2 cocok dengan baju saya. Paling tidak warnanya sama2 biru. Trus keinget satu stok baju baru mereka yang belum kepake. Baju ini bikinan budhe mereka. Kain polosnya ngambil dari sisa kain baju oma. Tinggal nambahin kain katun motif hello kity plus renda buat aksen. Sementara krahnya dibikin model cheongsam.

Saya gk punya foto saat kondangan. Adanya foto saat nganter mereka sunday school. Kaos yg saya pakai juga cocok ya sama baju mereka 😄 

Lebaran 2016

Lebaran kali ini sesuatu banget. Karena Puji Tuhan kita sudah ada mobil yg bisa dibuat mudik rame2. Jadi mimpi sy buat mudik ke rumah keluarga omanya anak2 di lamongan Puji Tuhan terkabul di tahun ini. Begitupun kerinduan sy akan kota nganjuk, kampung halaman suami pun terobati tahun ini.

Mulanya mau berangkat mepet lebaran tapi rupanya kakak ipar bikin persekutuan doa di rumah hari senin, H-2 lebaran. Jadilah kita berangkat hari minggunya. Kita menuju Lamongan dulu. Yang mana pake acara nyasar pula. Nyasarnya jauh pula, bikin males buat puter baliknya 😥

Akhirnya setelah melewati jalanan, hutan jati dan ladang jagung kita nyampe juga. Bahagia banget ngeliat keluarga yg udah nungguin di depan rumah terutama nenek sy dari sepupunya omanya anak2. Kakek nenek kandung sy sendiri sudah lama tiada. 

Anak2 mandi, makan, sy bagi2 thr hehehe, kelar sekitar 2 jaman. Lanjut ke Nganjuk. Eh nyasar lagi 😣 kebablasan sampai pusat kotanya. Piye to pak supir? *puk-puk suami* Menjelang tharawih kita nyampek. Langsung makan soto ayam buatan kakak ipar dan tidur. 

Besoknya pagi2 kita sibuk masak. Hari ini selain ada persekutuan doa, kita juga bagi bagi nasi kotak ke tetangga. Bagi2 tugas sesuai keahlian 😅Kakak ipar kedua sy masak soto dan ayam bumbu rujak, istri dari kakak ipar lelaki sy bikin mie goreng dan tumis buncis. Adik ipar sy berdua bikin pastel goreng. Sy kebagian bikin puding sutra. Kakak ipar sy yg pertama kebagian nyupir…nyuci piring 😅😅

Selese acara ponakan2 cowok maen petasan dan kembang api bareng omnya. Saya ngangon anak bareng ipar2 sy sambil ngeliatin kembang api.Trus kepikiran mau ke pasar malem deket rumah.

Pasar malemnya berada di lapangan besar yg lumayan lega dan terang bgt. Kalo di surabaya, pasar malamnya kodam cenderung remang2, disini sebaliknya. Jadi sy langsung suka. Gk terlalu banyak jg pengunjungnya jadi bisa bebas duduk2 di rumput2nya. 

Disana anak2 puas main, para dewasa beli ina inu yg murce2 lucu sambil ngemil2 cantik 😝

Mainan hasil perburuan ank2, hasil perburuan emaknya gk usah dipajang 😝

Pulang dari sana, maen petasan lagi sampek anak2 bosen trus bobok. 

Besoknya kita jalan2 ke kediri. Tujuan utamanya adalah po sarang demi memenuhi nasar sy dulu. Jadi dulu sy pernah berdoa disana memohon agar dikaruniai momongan dan sy janji klu sy beneran dikasih, sy bakalan balik kesana bareng anak2 saya.

Kita sebelumnya sudah dua kali kesana tapi tetep aja nyasar lagi 😅😅 Tapi Puji Tuhan bisa nyampek juga. Kita gk lama2 disana. Sy sekedar berdoa bentar sambil keliling ngikutin jalan salib. Jadi selain ada patung bunda Maria, juga ada jalan salib, jalanannya sengaja dibikin naik turun supaya kita lebih menghayati gimana perjalanan Tuhan Yesus memikul salib hingga bukit Golgota. Ada tujuh perhentian (cmiiw) dan di setiap perhentian ada patung adegan Tuhan Yesus memikul salib, jatuh dua kali, diberi minum seorang murid perempuannya hingga penyaliban dan kubur kosong tanda Dia sudah bangkit.

Seperti yg saya bilang tadi jalanannya naik turun, banyak tangga2, alhasil kita pegel naik turunin stroller adik. Untung ada tiga ponakan laki yg badannya udah besar2 😅 Tapi masih mending lah ketimbang sy harus gantian gendong adek, bisa lebih gempor. Doain ya, tahun depan balik sini, adek udah bisa jalan sendiri ya. I hope 🙂 Rasanya ini jadi nasar sy berikutnya deh. Kalo adek bisa segera jalan, sy mau balik kesini buat berdoa.

Tuh kan jalannya naik turun tangga

Selanjutnya hari hari berikutnya kita kunjung saudara2 karena memang sudah memasuki idul fitri. Semestinya sy pengen lanjut liburan ke trenggalek buat maen ke pantai tapi karena waktunya udah mepet, mesti jemput oma juga hehehe, akhirnya gak jadi deh. Moga2 tahun depan bisa jadi tujuan jalan2 baru ya. Amin

Gitu deh acara lebaran tahun ini. Udah terlalu basi sebenernya buat diceritain tapi gak apa2lah buat kenang2an hehehe. Yang jelas libur lebaran kali ini jauh lebih berkesan ketimbang tahun lalu. Bersyukur banget!

Kabar Terbaru Kakak & Adek

Lama saya gk cerita soal anak-anak disini, jadi kangen. Gimana kabar kakak dan adik? Puji Tuhan sehat semuanya. Saya ceritain satu-satu ya. Mulai dari kakak nih.

Kakak di usianya yang 4 tahun ini makin cerewet dan aktif anaknya. Ngomongnya masih cadel tapi perbendaharaan katanya banyakkkkk. Termasuk kalimat-kalimat ajaib semisal ‘mau tau aja’ hehehe. Perbendaharaan lagu yang dia hafal pun makin banyak.

Soal sekolah, Puji Tuhan waktu kemarin terima raport, nilainya bagus. Hanya dua hal yang mendapat nilai C. Yang satu cara kakak memegang benda. Kakak masih belum bisa memegang pensil, gunting dengan benar. Sakerepe gitu, dilatih di rumahpun kadang ngeyel 😅 Trus nilai C kedua soal kemampuan tanya jawab, dia masih malu-malu mengajukan pertanyaan balik.

Selanjutnya apalagi ya…

Ohya tentang adik ya. Adik di usia hampir 19 bulan ini Puji Tuhan sehat. Kemarin sempet dia rewel berhari-hari, tidur tidak nyenyak dan suka kebangun trus duduk gitu. Adek juga tidak aktif seperti biasanya. Jangankan dititah, merangkak dan berdiri pun ogah. Yang bikin saya sedikit parno itu si adek kadang nangis sambil tunjuk pojokan kamar. Kan seremmm…saya takut adek diganggu begituan.

Akhirnya saya dan suami minta pendeta bantu doakan adek. Dan Puji Tuhan, ada perubahan. Adek udah nyenyak bobonya, dan aktif, ceria seperti sedia kala. Beberapa kali juga mau dititah. Kita belain bangun pagi untuk bawa adek ke lapangan berumput. Sayangnya karena agak jauh dari rumah, kita gk bisa tiap hari bawa adek kesana. Tapi semoga usaha kami berbuah hasil ya, adek bisa lekas jalan.

Kami juga berencana bawa adek ke dokter ahli tumbuh kembang. Kebetulan dapat info kalo di rs dr.sutomo ada klinik tumbuh kembang gitu. Cocok dah karena kami mau pakai fasilitas bpjs yang bulan ini baru kami daftar. Papa juga bersedia kalo tiap minggu perlu bawa adek kesana sendiri. Soalnya saya kan mau mulai kerja di tempat baru, belum bisa ijin-ijin. Semoga berjalan lancar ya dan berbuah hasil maksimal. Aminnn…

image

Demikian kabar kabari adek kakak yang terbaru. Terima kasih buat semua doanya ya….:)

Surat untuk Adek

Malam ini mama buka buku harian mama disini dan melihat sudah lama mama tidak tulis tentang dirimu disini.

Seketika mama merasa bersalah sama kamu, dek. Mama telah berbuat tidak adil. Kalo dulu mama begitu rajin menulis setiap perkembangan kakak, bulan ke bulan…. ya kalo boleh mama jujur, perkembangan kakak saat itu memang cepat sekali. Berbeda dengan kamu, yg jujur mama rasakan sangat lambat.

Tapi kemudian mama tersadar, seharusnya mama tidak boleh membandingkan kalian dan membuat hal itu menjadi sebuah alasan sehingga mama berhenti menulis tentang kamu. Bukankah bulan demi bulan, adalah kesempatan terindah dalam hidup mama untuk bisa merawat kamu dan apapun kekurangan kamu adalah bagian dari susah senang itu sendiri.

Tapi terkadang sebagai mama, tanggung jawab begitu besar di pundak mama. Sebuah kegagalan atau kekurangan yang keliatan di permukaan terkadang menjadi sebuah tuduhan atau kesalahan yang mencoreng wajah mama. Mama akui mama malu…maafkan mama nak….

Mama sedih dan malu. Mama telah menjadi mama yang suka menuntut, yang suka mengeluh dan akhirnya mengajarkan hal yang salah kepada kamu. Bahwa hidup kadang memang tidak selalu mulus nak, sesuatu yang kita harapkan kadang meleset dari pandangan. Tapi bukan berarti hidup menjadi tidak berarti, justru itulah ujian. Ujian yang membawa kita lebih dewasa. Ujian yang membuat iman kita lebih kuat pada Tuhan. Semua harusnya disyukuri bukan lantas membuat patah semangat.

Maafkan mama nak. Seharusnya mama bisa menerima kelebihan dan kekurangan kamu seperti halnya kamu yang mencintai mama tanpa pernah marah jika mama berbuat salah. Tumbuhlah kamu nak sesuai apa yang Tuhan gariskan dalam hidupmu. Tugas mama adalah membimbing dan mendampingimu. Bukan mengeluh dan membicarakan kegagalan atau kekuranganmu.

Doa dan keyakinan mama, Tuhan telah titipkan anugerah yang terbaik, yang Dia simpan dalam dirimu. Kamu akan tumbuh menjadi pribadi indah dan sempurna seperti gambarNya. Dan sekalipun dunia memandang sebelah mata padamu, mama tetap ada di belakangmu dan percayalah, kamu tetap sempurna apa adanya. Suatu saat semua akan terbalik, dunia akan melihat sesuatu yang unggul dalam dirimu dan pada akhirnya mereka menyadari kesalahan mereka dalam menilai kamu.

Galau Soal Adek

Sekalinya ngeblog bisa satu hari bikin postingan dua 😅 Sebenernya saya lagi galau nih… adek bulan ini usianya sudah 17 bulan. Bulan depan udah 18 bulan. Trus??? Ya gitu deh, adek belum bisa jalan. Berdiri aja masih perlu pegangan. Itupun kalo berdiri, diem aja, gk mau berusaha berpindah tempat alias ‘trantanan’ kalo orang jawa bilang. Dititah pun emoh…😓

Jadi sejauh ini adek perkembangannya cuma makin lihai merangkaknya, trus suka ‘push up’ dan yang pasti manjanya bawelnya judesnya ampun. Kalo udah nangis, susah disuruh diem 😅 Ini termasuk perkembangan ato apa ya?

image

Push up yuk satu dua...

image

Bayi yg makin gede

Trus saya jadi galau kan. Perlu gk sih adek dibawa ke dokter anak ato sekalian spesialis tumbuh kembang. Disini klinik tumbuh kembang adanya di rs siloam. Kalo untuk kami, gk masuk budget deh rs itu…dan gk cuma masalah duitnya tapi waktu… saya tidak bisa tinggalin kerjaan kan karena dikit lagi sy resign.

Entah deh. Saya cuma berharap ‘miracle’ semoga aja Tuhan kurangin manja dan malasnya adek dan tambahin keberanian buat adek serta otot kaki yang makin kuat, amin…. 😇 Karena sebetulnya saya ngeliatnya karena adek terlampau manja juga penakut untuk mencoba hal baru. Sementara itu saya gk bisa seharian sama dia. Saya juga gak mungkin suruh mamah buat ini itu yg bisa dibilang kasih stimulan buat adek. Ya pasrah aja deh… sama doa.

Kakak vs Adek

Dikaruniai dua anak yang memiliki jenis kelamin sama trus rentang usia tidak terlalu jauh itu peer baru buat saya akhir-akhir ini. Ya, duo krucils saya sekarang suka berantem hehehe. Kalo dulu waktu adek masih bayi belum nampak apa maunya, diapa-apain sama si kakak ya diem saja tapi sekarang?? Gak bisa dong diem saja, kalo kakak mau itu, adek juga mau itu…rebutan deh 😆

Tiap hari ada aja berantemnya, ada aja yang direbutin. Gemes ngeliat mereka berdua. Dari rebutan mainan sampai rebutan dulu-duluan sapa yang dikuncrit rambutnya sama mama wkwwkwkwk. Kalo berantemnya udah sengit dan gak ada yang mau ngalah, udah deh, mereka bisa loh duduk saling membelakangi sambil mukanya sama-sama manyun. Kalo kakak mendekat, apalagi si adek… dipegang pun dia bakalan teriak kenceng. Trus giliran deh kakak menggertak pake auman singa wkwkwkwk.

Jadi peer baru nih buat saya. Pertama saya musti kompak dulu nih sama papa, jangan kita punya anak mas sendiri-sendiri yang nanti malah bikin anak-anak merasa dibedakan. Yang seperti ini kan banyak terjadi. Suami ngebela anak sulung, istri ngebela anak bontot. Semoga ini gak kejadian deh sama kita. Sebisa mungkin sih kita membagi kasih sayang secara rata pada masing-masing anak. Walo kecenderungannya, si kakak lebih lengket sama papanya, sebaliknya si adek lebih lengket sama mama 😀

Kedua, saya juga gak mau terlalu menekan kakak buat ngalah sama adek, ntar si adek malah besar kepala. Kasihan kakak. Usianya baru 3,5tahun. Masih kecil, masih mau manja-manja sama kita. Sebelum ada adek, dia selalu diistimewakan karena anak paling kecil di antara sepupu-sepupunya. Nah, begitu ada adek, ada saingan nih sekarang. Kita gak mau menciptakan suasana dimana kakak kehilangan perhatian dan tempat bermanja yang akhirnya menuduh adeknya sebagai penyebab semuanya.

Tapi saya juga pengen ngajarin si kakak bagaimana menyayangi adek. Adek yang gak selalu manis, kadang kala juga nyebelin hehehe. Puji Tuhan, walo mereka suka berantem, gak ada beberapa menit mereka bisa bercanda sampai tertawa terpingkal-pingkal. Seperti kemarin waktu kita mau pergi berempat. Mereka berdua berantem sampai nangis-nangis dan teriak-teriak…. eh waktu kita sampai di tempat kita mau pergi, mereka udah bercanda lagi, foto selfi-selfi berdua pula. Dasar anak kecil!! Semoga aja mereka saling sayang yah…

Kepada adek juga, harapan saya dia juga bisa belajar menyayangi kakak. Bukan berarti karena dia paling kecil trus semua harus mengalah sama dia. Kalo dia salah, saya tetap memarahi dia dan menunjukkan kesalahan dia. Ya… belum terlalu ngeh sih dia, maklum masih bayi. Tapi paling tidak saya menunjukkan ke anak-anak bahwa masing-masing mereka punya tanggung jawab sendiri-sendiri. Kalo salah ya harus berani minta maaf.

Wah…peer saya masih banyak. Saya pun merasa saya masih banyak melakukan kesalahan. Kadang saya masih merasa kurang adil sama anak-anak. Buibu bapak-bapak ada pengalaman serupa dengan saya? kasih tahu ilmunya dong…ilmu saya masih cetek nih. Takut saya tidak bisa menjalankan tanggung jawab saya sebagai ibu yang baik *lebay*

?

Adek yang lagi ngamuk sama kakak, mukanya bete abis hihihihi…

13 bulan usia adek

Udah lama sy gk update perkembangan adek ya, jujur saja sy agak gimana gitu ya…malass karena melihat perkembangan nampak lambat sekali bikin sy ogah2an cerita.

Di usianya yg 13 bulan ini, adek belum bisa jalan. Jangankan jalan, merangkak pun belum alias cuma duduk merayap. Sedih? Ya tentu. Minder? Ya sedikit…apalagi yg seumuran dia ato lbh muda sebulan spt Leanya Yeye ato Kinarnya Desi udh pada jalan, begitupun dua baby teman adek di sunday school jg pada balapan jalan. Kecewa, tertekan? Gk smp kesitu sih tp klu dipikirin ya bisa kesana. Solusinya selama ini sy berusaha positif thinking aja, setidaknya masih gampang ngendaliin adek, klu udh jalan pasti gk mau diem 😛 dan sy msh bisa gendong cium2 dia seperti bayi kecil.

Banyak yg komen ato nanya? Banyak….banyakkkk….hehehe udh kyk iklan tokopedia aja. Salah satunya ya yg bilang jgn2 adek polio itu….tp ya udahlah sy mikirnya sih klu semua org itu tercipta unik, tidak ada yg seragam dan sy masih sangat percaya Tuhan punya maksud dalam semuanya ini. Bukan sok religius sih ato ngebesarin hati sendiri tp beneran sy yakin semua ada waktunya dan itu dlm pengaturan Tuhan.

Sy sih tunggu hingga usia adek 18bulan, klu lbh dari itu tidak ada kemajuan berarti maka sy berencana bawa adek ke dsa tumbuh kembang. Semoga sih gk perlu ya, bukan apa2 mehong biayanya. Sy beneran gk ada biaya utk itu saat ini. Uang segitu mending sy tabungin buat kakak sekolah. Doain aja ya teman2 biar adek cepet bisa merangkak.

Ini sy sm kakak smp kyk org gila, merangkak di depan adek buat nyontohin ke dia. Sptnya hal sia2 tp sy yakin ada hasilnya spt saat sy ngajarin adek duduk sendiri.