13 bulan usia adek

Udah lama sy gk update perkembangan adek ya, jujur saja sy agak gimana gitu ya…malass karena melihat perkembangan nampak lambat sekali bikin sy ogah2an cerita.

Di usianya yg 13 bulan ini, adek belum bisa jalan. Jangankan jalan, merangkak pun belum alias cuma duduk merayap. Sedih? Ya tentu. Minder? Ya sedikit…apalagi yg seumuran dia ato lbh muda sebulan spt Leanya Yeye ato Kinarnya Desi udh pada jalan, begitupun dua baby teman adek di sunday school jg pada balapan jalan. Kecewa, tertekan? Gk smp kesitu sih tp klu dipikirin ya bisa kesana. Solusinya selama ini sy berusaha positif thinking aja, setidaknya masih gampang ngendaliin adek, klu udh jalan pasti gk mau diem πŸ˜› dan sy msh bisa gendong cium2 dia seperti bayi kecil.

Banyak yg komen ato nanya? Banyak….banyakkkk….hehehe udh kyk iklan tokopedia aja. Salah satunya ya yg bilang jgn2 adek polio itu….tp ya udahlah sy mikirnya sih klu semua org itu tercipta unik, tidak ada yg seragam dan sy masih sangat percaya Tuhan punya maksud dalam semuanya ini. Bukan sok religius sih ato ngebesarin hati sendiri tp beneran sy yakin semua ada waktunya dan itu dlm pengaturan Tuhan.

Sy sih tunggu hingga usia adek 18bulan, klu lbh dari itu tidak ada kemajuan berarti maka sy berencana bawa adek ke dsa tumbuh kembang. Semoga sih gk perlu ya, bukan apa2 mehong biayanya. Sy beneran gk ada biaya utk itu saat ini. Uang segitu mending sy tabungin buat kakak sekolah. Doain aja ya teman2 biar adek cepet bisa merangkak.

Ini sy sm kakak smp kyk org gila, merangkak di depan adek buat nyontohin ke dia. Sptnya hal sia2 tp sy yakin ada hasilnya spt saat sy ngajarin adek duduk sendiri.

Setahun Usia Adek

Saat saya buat blog ini saya sendiri berjanji kalo apa saja perkembangan baru anak-anak akan saya abadikan disini. Memang ide awal buat blog ini kan untuk menyimpan memori masa tumbuh kembang anak-anak saya hehehe yah walopun diselipin curhatan gak penting lainnya.

Nah sekarang giliran saya cerita soal perkembangan adek sebulan terakhir ini ya. Beberapa hari kemarin adek merayakan ulang tahun perdana loh…gak kerasa ya, seperti baru kemarin dia keluar dari perut saya :mrgreen: Setelah cerita soal perkembangan adek, nanti saya juga pengen sering nulis soal kakak, lebih tepatnya celotehan singkat kakak yang lagi cerewet2nya.

Dalam sebulan terakhir, perkembangan adek lumayan pesat walo bisa dibilang tertinggal dari teman-teman sebayanya. Ah sutralah saya gk mau mikirin omongan orang….yang lalu saja tetangga bilang adek jangan2 kena polio…ishh…pengen saya ulek aja orang yang bilang. Tapi saya gak kaget, dulu kakak belum bisa ngomong lancar sampai usia dua tahun, tetangga juga bilang jangan-jangan bisu. Sekarang?? Yah…waktu yang bisa menjawab. Kakak super cerewet! Saya yakin adek juga akan melewati semua fase tumbuh kembangnya dengan baik walo saya harus belajar sabar menunggu… Kemarin karena sebel denger kata-kata begitu, pengen saya sodorin nomer rekening aja ke mereka. Tolong dong, ketimbang bicara nyinyir gitu, sumbangin saya duit buat ke dokter spesialis buat periksa adek, lu kira ke dokter bayar pake daun tante?? πŸ˜†

Okelah kog saya jadi curcol lagi. Gak mikirin tapi kesimpen hehehe. Dalam satu bulan terakhir ini adek udah tumbuh gigi. Ada empat giginya! dua atas, dua bawah. Walo belum pinter maemnya alias belum bisa makan nasi tapi progres ini harus saya syukuri. Dan progres berikutnya adalah saat tepat di hari ulang tahunnya, adek mulai berani belajar duduk sendiri. Lucuk banget…waktu mundurin badannya, kakinya belum nekuk eh dia teriak-teriak seperti takut gitu hahahaha. Saya semangatin adek sampai akhirnya dia bisa mengulang lagi dan lagi belajarnya. Besoknya saya baru sadar, saya belum videoin…buru-buru deh ambil hape. Biarpun agak burem yang penting bisa mendokumentasikan. Seneng!

Puji Tuhan juga selama sebulan ini adek kembali full asi. Bye-bye sufor. Sufor abis ya udah gak beli lagi, Puji Tuhan kebutuhan asip dicukupkan. Trus kemarin mulai nyobain uht dikit. Punya si kakak..hihihi…dan lucunya si adek bisa sedot langsung tanpa harus dipindahin ke gelas. Tapi ya harus diajarin dan disemangatin, kalo gak…sedotan cuman digigitin doang πŸ˜†

Ah…selebihnya saya bersyukur dan bersyukur!! Adek sehat! Adek riang…tidak ada yang bisa lebih membahagiakan saya sebagaiΒ seorang ibu selain melihat anaknya sehat dan ceria. Nih saya kasih lihat video waktu adek belajar duduk ya…lucuk!

11 Bulan Usia Adek…

Gak kerasa perjalanan si adek udah hampir genap setahun. Bahagia banget lihat dia sehat, aktif dan cerewet hehehe…

Tapi memang kadang apa yang kita doakan dan sungguh-sungguh ingin dijalani, Tuhan juga yang menentukan akhirnya. Waktu saya bikin posting untuk ulang bulan adek ke 10 kemarin saya berdoa dia akan sehat-sehat selalu, eh besoknya dia sakit… Sedih banget. Barengan pula sakitnya dengan saya yang bulan kemarin kena demam berdarah. Adek sakit batuk pilek disertai demam tinggi. Saya sampai tidak tega meninggalkan dia di rumah sementara saya harus rawat inap. Dan kemarin akhirnya sisa asip diturunkan satu demi satu dan akhirnya habis, saya putuskan bolos kerja 4 hari buat nyusuin adek. Adek kurang suka asip tapi karena kemarin sakit, stok asip segar sedikit sekali terpaksa dia minum asip beku. Selama cuti 4 hari kemarin niat hati menabung asip sedikit-sedikit untuk kebutuhan adek ketika nanti saya kerja. Tapi niat tidak terlaksana, adek nemplok kayak koala dan kalopun saya paksakan pompa, dapat setetes dua tetes saja. hiks…sedih…

Sampai saya balik kerja, asip cuma 4 botol sementara adek belum mau makan, maunya nyusu terus. Setelah berunding dengan suami, saya dengan berat hati beli sufor s*m soya untuk menutup defisit asip. Niat hati maunya adek asix sampai minimal setahun tapi kalo di tengah jalan akhirnya saya harus menyerah, ya sudahlah…yang penting adek sehat. Kata suami toh masa eksklusif 6 bulannya sudah lewat. Sampai hari ini kebutuhan adek tandem dengan sufor, gak apa-apalah… *menghibur diri ketimbang stress bikin asip tambah mampet hehehe*

Kayaknya postingan ini mengandung galau dan curhat. Ya memang bulan ini sepertinya saya rada galau sih…adek sudah hampir setahun tapi perkembangan motorik kasarnya lambatttt banget… Sampai hari ini adek belum mampu duduk sendiri, merangkak, berdiri. Berkali-kali saya berusaha menepis pikiran yang melintas, membandingkan dia dengan kakaknya dulu. Tidakk…saya tanamkan dalam pikiran saya sendiri, kalo setiap bayi unik. Tidak bisa disama ratakan. Kalo dulu kakak di usia ini sudah bisa duduk, merangkak…sekarang adek belum bisa…saya harus tetap bersyukur. Semua pasti ada waktunya.

Tetangga juga mulai bergosip. Ya gini nasib tinggal di kampung padet. Tiap hari ada aja yang digosipin. Ibu depan rumah yang kemarin pengen saya kasih cabe karet limaΒ bikin saya gedek lagi. Setelah kemarin memuji adek, yang katanya lebih cantik dari si kakak…eh sekarang ocip-ocip sama tetangga lain soal adek yang lambat tumbuh kembangnya. Dia menyuruh si oma bawa adek ke dokter dengan nada bicara sok kasihan hehehe. Ah…kuping saya tebel deh dengerin dia. Saya iyain aja biar cepet kelar, saya ambil positifnya aja deh, dia perhatian sama anak-anak saya *smailll*

Yahhh…semoga saja setelah saya nulis postingan ini…hati lebih lega dan no more galau lagi hahaha. Lagian makin galau, makin banyak kerutan di muka bikin saya makin keliatan tua hahahaha…

100_3571

100_3581

Buat adek….kamu sempurna nak, apa adanya kamu. Semoga mama bisa mendampingi kamu selalu, bertumbuh dan bertumbuh. Tidak perduli dunia membicarakan apa soal kamu, di mata mama dan tentu saja Tuhan…kamu adalah anak yang sangat berharga. Kecup…sehat selalu ya…

Cerita si Kakak

Saya tiba-tiba kangen ceritain perkembangan si kakak. Padahal dalam dua bulan ini progress kakak lumayan banyak tapi saya males banget mau bikin postingan. Ya gini ini ngeblog berdasarkan mood, gak konsisten! Hehehe…

Bulan lalu, kakak sukses berhenti ngedot! Bukan cuma berhenti ngedot tapi dia juga berhenti minum si Dancow kesayangan dia selama ini. Ceritanya dimulai ketika saya dan omanya kelupaan bawain dotnya waktu berangkat ke rumah utinya. Alhasil seharian itu si kakak minum susunya pake gelas. Trus besoknya hari minggu saya ketemu tantenya, dia ngebisikin saya supaya besok dan seterusnya gak usah bawain dot karena si kakak udah mau minum pake gelas. Oke, deal! Di rumah pun saya paksa si kakak minum pake gelas, saya boong ke dia kalo dotnya abis jatuh trus dijilat tikus *ketawa licik* hahahahaha.

Dua tiga hari si kakak mau minum pake gelas, eh hari berikutnya dia mogok minum susu dong!! Dirayu-rayu, disayang-sayang tetep gak mau. Tapi kita tetep konsisten gak sodorin dia dot! Saya agak worry sih waktu itu, takut kalo kebutuhan kalsium dia tidak tercukupi. Hasil saya curhat ke TM trus tanya ke mbah google, saya tenang karena kakak masih mendapat kalsium dari sumber lain yaitu sarapan dia, oatmeal dan keju πŸ™‚ Saya runding sama suami dan minta dia beliin sekarton susu kotak. Si kakak nyebutnya susu elsa, maksudnya susu ada gambar putri elsa :mrgreen: Akhirnya si kakak sekarang mimiknya susu kotak/uht/susu elsa hihihihihi… kadang masih ketambahan susu milo. Susu milo sengaja dibeli buat ngabisin sisa stok susu dancow, jadi diem-diem kita buat susu oplosan wkwkwkwkwk, satu sendok susu dancow, dua sendok susu milo… licik ya saya πŸ˜† *emak irit, emak medit, emak gak mau rugi*

Trus belakangan kakak juga emoh sama sarapan sepanjang masanya. Jadi dari bayi hingga besar si kakak kalo sarapan cuma mau oatmeal dan keju. Itu saja, disuapin nasi gak pernah mau. Dan sekarang dia gak mau dong sama si oatmeal. Waktu diajak ke swalayan buat beli oatmeal, saat si papa ambil oatmeal, si kakak teriak “emoh pahh…atu ndak makan itu agi…” hihihii bosen ternyata dese dan besoknya ketika pergi ke swalayan lebih besar dia ambil sendiri dong dari rak, satu karton besar coco cruch πŸ˜† jadi sekarang sarapan kakak adalah cococan (kata si kakak sambil monyong).

Si kakak juga makin mandiri. Gak mau dipakein baju. Maunya pake sendiri! Lepas baju pun mintanya sendiri…hehehe. Dia cuman minta saya arahin, bener gak nih makenya, yang depan mana yang belakang mana ma gitu aja selanjutnya dia sendiri yang pake. Lumayan lah, hemat tenaga hihihihi. Kalo pake sendal masih belum bener, alias suka kebalik, yg kanan dipake di kaki kiri dan sebaliknya. Kalo kita tegor, dia langsung lepas trus dia tata dulu sandalnya di lantai dengan posisi yang benar trus manggil kita “gini ya ma?” kalo kita oke baru dia masukin kakinya. Duh ini anak makin lucukkk…

Kakak sekarang keliatan kurus ketimbang sebelumnya. Perutnya aja yang biasanya buncit, kempis. Mungkin karena susunya berkurang atau mungkin karena kemarin dia terserang batuk ya, atau mungkin dia tambah tinggi? Tapi selama dia lincah dan bicaranya banyak, saya pikir tidak perlu khawatir lah ya. Makannya emang rada susah tapi masih mau kalo dipaksa jadi masih bisa ditolerir hehehe. Tadi pagi saya godain dia “Kak, kakak kog sekarang kurus ya? Kog gak gemuk kayak papa, kayak adek? Kurus tuh kayak mama…” trus dia jawab “Emok kayak adek, kayak papa, enak kayak mama aja” hihihi…Saya kemudian bilang “Iya kalo udah besar, kayak mama, bagus…tapi sekarang boleh kog kakak gemukan dikit, makan yang banyak” eh dia tetep jawab “Gak, enak kayak mama aja” ya sudah deh.

Kalo dilihat kakak makin banyak ya bicaranya. Ya Puji Tuhan, sekarang omongnya banyak dan kadang aneh-aneh lagaknya bikin saya ketawa. Semisal ketika disuruh ini itu sama papanya, dia bakalan ngomel sambil bilang “Ih…papa ini…” sambil ngeloyor pergi. wkwkwkwkwk… gemes ngeliat mulut monyongnya sambil bilang itu. Kakak juga suka nyanyi sekarang walo gak bisa lengkap satu lagu. Misalnya sekarang dia lagi suka lagu “topi saya bundar”. Dia cuma bisa nyanyi satu baris aja “topi saya bundar…” udah, ulangi 10x hehehehe. Setelah bermingu-minggu baru nambah satu baris “bundar topi saya…” πŸ˜† Trus ada lagu “Kodok” ini juga saya baru kali ini denger kog lagunya, entah itu si uti ngarang atau emang ada lagunya sih, saya kurang tahu. Lagunya singkat aja “ma…ma lihatlah matanya melotot, kodok ma lucu sekali” nah si kakak itu nyanyinya gak pake nada alias datar gitu aja kayak orang baca puisi. Sayang uti maupun tantenya gak kepikiran merekam aksi si kakak. Saya pun sekali aja denger si kakak nyanyi waktu godain adeknya. “dek..dek kodok dek…” gitu doang! Saya terbengong-bengong sampai lupa rekam hihihi. Kalo dipaksa nyanyi trus direkam atau divideoin, pasti deh si kakak langsung mingkem…

100_3575-horz

Karena si kakak susah dipotret dan emak bapaknya gak ada yang jago motret dan bokek kalo musti bawa ke studio maka terima saja kalo fotonya seadanya. Itu rambut kakak kependekan motongnya gegara ngikut saya dan omanya potong rambut trus omanya yang paling getol nyuruh mbaknya motong sependek-pendeknya. Saya gak bisa protes deh. Besoknya saya diomelin si papa dong katanya rambut si kakak keliatan aneh wkwkwkwk. Si tante pun protes melihat ponakannya yang gak ketemu selama 5 hari gegara saya sakit eh tahu-tahu nongol, rambutnya udah dipangkas abis πŸ˜† Tapi kalo rambutnya gini makin mirip sama omanya. Omanya ini yang mewariskan saya dan si kakak rambut ikal nan indah ini hahahahaha.

Ah…kalo cerita soal anak-anak selalu bikin saya kangen rumah. Kangen bau anak-anak hehehe.

10 Bulan Usia Adek ^-^

yayyy adek makin gede, makin deket ulang tahun pertamanya…

Adek sekarang mulai mau merayap dikit-dikit, telat ya, rata2 bayi seusia dia udah pada minta jalan, si adek kekeuh gelundung2 doang wkwkwkwk. Tapi kalo sekarang udah mulai mau merayap dikit-dikit, anggaplah ada kemajuan ya. Makannya juga udah mulai pinter, gak pake drama lagi, udah menunjukkan ketertarikannya pada makanan, kalo sebelumnya melengos dah lihat makanan di sampingnya. Kalo si kakak asyik nyedot uht, tangan si adek udah pengen ngeroyok aja hihihi…sabar ya nak, kurang dua bulan lagi boleh lah kamu cobain si susu uht πŸ˜€

Adek juga Puji Tuhan masih ASIX, walo terakhir saya mompa di kantor paling mentok tuh dapat 3 botol @100ml, malahan seringnya cuma 2,5 botol hiksss…udah segala obat plus makan ini itu tidak ngefek banyak. Saya jadi ketar ketir adek kurang minumnya atau gak bisa nuntasin adek mimik asi smp 2 tahun. Udah lah saya mencoba sesantai mungkin menghadapinya, selagi adek masih mau mimik, ya saya pompa sedapatnya. Puji Tuhan kebutuhan asi adek tercukupi dan yang terutama dia sehat, bonusnya dia montok banget πŸ˜€

Di bulan kesepuluh ini adek juga belum numbuh gigi, kalo kakak dulu kan emang giginya tumbuh di usia ini, entahlah dengan adek. Setidaknya masih aman dari drama menyusui kalo di bayik ngegigit hehehe. Lah kadang adek suka jahil, waktu nenen, gigit2 pake gusi. Itu aja sakit apalagi kalo numbuh gigi πŸ˜›

Rambut adek di foto keliatannya panjang bagus ya, padahal boongan, dalemnya banyak yang tipis ampir botak loh. Kata Omanya ini gegara gak dibotakin waktu lahir. Udah telanjur sih, trus gimana dong? Sejauh ini rambut adek dirawat pake lidah buaya atau minyak kelapa, si oma yang telaten buatin. Semoga rambutnya beneran numbuh lebat ya..

Puji Tuhan sampai usia 10 bulan ini adek jarang sakit. Melegakan sekali, semoga sehat-sehat terus sampai besar ya nak. Doa semua ibu pasti sama, pengen lihat anaknya sehat terus sampai gede. Kecup sayang buat adek, kangen…kangen…sama kamu πŸ˜€

100_3501

pake tutu pemberian sahabat yg semestinya buat kakak tp karena kekecilan akhirnya disimpan saja, skrg bisa buat adek ^-^

100_3526

senyum dong dek, jangan melongo seperti itu

100_3507

bersama kakak kesayangan , temen main yang suka rusuh

100_3500

awas ada kupu2 merayap πŸ˜›

Si Kakak…

Halo…lama gak cerita soal kakak disini….salahkan emaknnya yang kelewat malas. Kakak udah 40 bulan sekarang. Saya mau catat beberapa perkembangannya ah sekarang mumpung belum males.

Makin Cerewet

Gak berasa ya tau-tau kakak cepet banget gedenya, baju-baju udah mulai gak muat, banyak yang sudah panjangnya makin di atas lutut hehehe. Diliat-liat udah kayak anak TK aja, abis si kakak emang badannya bongsor. Tapi kalo tahu cara bicaranya baru deh orang percaya kalo dia masih 3 tahun. Iya bicaranya si kakak masih cadel tapi makin pinter dan makin cepat dia menirukan gaya orang bicara termasuk dialog iklan atau acara di tipi hihihi…terkaget-kaget saya waktu dia di rumah bilang “maju…maju tantik, mundur..mundur tantik” hahahaha *tepok jidat* ini anak tahu darimana coba kata-kata itu!

Sok punya

Maksudnya si kakak tuh sekarang apa-apa dibilang punyanya dia. Misalnya seperti kemarin sepupunya lagi bercanda sama papanya, maen berantem-beranteman gitu lah, trus pas si ponakan lagi mukul papa, kakak nongol. Dan spontan si kakak lari mendekat di antara mereka berdua. Sambil ngelebarin tangan seolah mau jadi tameng papanya. “Mas io, jangan!!! ini papatu…papatu…” dan alhasil si mas io, kapok-kapok digebukin sama si kakak πŸ˜› Pelajarannya : jangan sekali-kali bercanda pake pukul-pukulan di depan kakak, ntar dikira sungguhan hihihi. Gara-gara kejadian itu, malah sepupunya iseng ngerjain si kakak, misal tiba-tiba pelukin si adek trus bilang “adektu…adektu…” ngamuk dong si kakak, “ndakkk ini adektuuuu…” rame dah, jejeritan, kejar-kejaran, berakhir dengan si kakak nangis rrrrr…dasar sepupunya emang jail. Terakhir si kakak demennya menghalangi jalan orang untuk masuk rumah sambil bilang “rumahtu…” ishhh, ide darimana cobak? Sampek terakhir si uti, jatuh dong gegara mau masuk rumah dihalangi kakak trus gak sengaja kedorong. Alamak…kesian mertua saya.

Tahu bedanya cowok dan cewek

Sekarang kakak juga mulai paham perbedaan cowok dan cewek, kalo sebelumnya dia ngotot kalo dia itu cowok sekarang mulai deh dia nyadar kalo dia cewek :mrgreen: Mulai dia beda-bedain anggota keluarga “papa cowok, mama, aku, adik cewek, oma uti cewek, ida cewek, pakde, mas cowok…” dan gitu deh seterusnya. Trus cara pipis pun dia komentar “aku pipis duduk, mama pipis duduk, papa berdiri…” πŸ˜† Tapi tetep sih tingkahnya si kakak petakilan banget kayak anak cowok! Ya mo gimana gak kayak anak cowok, temen bermainnya kebanyakan cowok semua. Di rumah oma, di rumah uti, semua teman dekatnya cowok! Ya sudahlah biarin aja, saya juga gak membatasi dia mau mainan apa, mainan boneka boleh, mainan rumah-rumahan boleh, mainan mobil-mobilan atau tembak-tembakan juga boleh-boleh saja. Dan asyiknya temen bermain dia yang rata-rata cowok semua gak malu tuh diajakin kakak maen boneka hihihi…lucuk ya anak-anak ini.

Udah mulai hapal orang

Si kakak juga udah mulai hapal wajah-wajah yang gak setiap hari dia temui. Misalkan teman-teman saya, dia udah mulai bisa membedakan ini tante a, ini tante b. Dia juga bisa cerita dulu sama si tante a pergi kemana, ngapain dsbnya. Yang paling dia hapal tentunya si tante sahabat saya itu, soalnya terakhir kali pergi sama kakak, kakak ditraktirin makan es krim hahahaha… jadi deh si kakak inget mulu sama si tante. Kalo maenan hape dan buka fb saya trus nongol foto si tante dia pasti teriak-teriak “mah…mah tante…” Sebaliknya kakak ini kadang juga tengil, kalo ketemu orang baru yang tidak dia kenal, dia gak akan bersikap ramah. Saya sendiri gak paksain dia, saya takut saja kalo saya kelewat paksain dia untuk ramah ke setiap orang, takutnya nanti si kakak gak punya apa yah…rasa mawas diri gitu lah terhadap orang-orang yang mungkin bisa ‘membahayakan’ si kakak atau paling tidak yang membuat kakak gak nyaman.

Lebih mawas diri

Nah, sikap mawas diri ini juga mulai tumbuh dalam diri kakak. Kalo dulu kakak gak pernah malu, lari-lari telanjang di dalam rumah, sekarang dia mulai risih. Setiap kali kami mandi bersama, memang saya ajarin dia tentang mana area pribadi punya dia yang musti dia lindungi sendiri. Sekarang mulai ada hasilnya, si kakak protektif banget sama area pribadinya hihihi. Waktu si papanya mau cium dia, cium pipi, dahi trus giliran papa mau cium bibir kakak, kakak langsung tutup mulutnya “gak boleh pa!” papanya ketawa “oh gak boleh ya?” trus si papa masih mau godain, kakak lari sambil teriak “gak boleh pa!!” hahaha. Trus waktu mau mandi bareng, si kakak udah lepas baju dan celana, gak sengaja kaki adik menendang area pribadi si kakak, si kakak langsung ngamuk “ndak boleh adik, ini punyaku!” trus lari ke saya, laporan…hihihi. Berhasil berarti dong ya, pelajaran yang saya kasih ke kakak walo dia jadi sedikit lebay πŸ˜›

Susah diajarin

Sebenernya saya udah gak sabar pengen kakak sekolah. Karena kakak ini kan gak bisa diem, sayang energinya kalo kebuang-buang sia-sia cuman buat lari-larian sana sini, mendingan buat belajar, jadi energinya dibuat sesuatu yang lebih terarah gitu deh, biar kakak makin pinter. Kalo ngajarin sendiri, jujur saya ini orangnya kurang telaten, gak sabar deh ngadepin kakak yang doyan ngeyel dan semau gue. Seperti ketika ngajarin menggambar atau mewarnai, yang ada akhirnya saya yang mewarnai, kakak loncat-loncatan πŸ˜› Iya si kakak sendiri gak sabaran kalo diajarin, bukannya mewarnai malah coret sana coret sini, acak adul dah. Ngajakin membaca juga begitu, bukannya si kakak diem ngedengerin kita cerita, yang ada si kakak cerita sendiri sama adiknya πŸ˜† kzl kan sini hahahaha…ya gitu deh, makanya saya pengen kakak cepetan sekolah saja hihihi. Semoga ibu gurunya gak seperti saya, gampang mutung ngajarin si kakak yang sekarepe dewe ini hihihi.

Makin mandiri

Si kakak dalam beberapa hal mulai mandiri deh, ya emang sih sejak punya adek, si kakak dituntut lebih mandiri. Mulai bisa pake baju sendiri, bedakan sendiri walo hasilnya kayak badut πŸ˜› pake sepatu, sandal sendiri yang seringnya kebalik…pokoknya kalo dia tahu saya lagi repot, si kakak dengan ikhlas hihihi, ngerjain urusannya sendiri. Memang ada momennya sih dia manja, mau apa-apa pengennya sama saya, tapi overall dia ini anak pinter yang super pengertian. Kalo saya butuh istrahat atau waktu tenang buat nyusuin adeknya di kamar, dia akan diam-diam tutup pintu kamar trus bilang ke semua orang “sst…adek bubuk!” atau kalo papanya lagi sakit seperti kemarin, dia lihat papanya tepar di kamar langsung bilang ke saya “mama, papa sakit…kasihan, papa bobok aja” Ah…anak mama ini walo kadang ngeselin tapi perhatiannya itu loh bikin hati jadi luluh, pengen kecup-kecup dia πŸ˜€

Ya segitu lah yang saya catat tentang perkembangan si kakak, banyak sebenernya cuman kebanyakan saya lupa hahahaha. Jadi pengen cepet pulang deh, kangen sama kakak dan adek 😦 Happy wiken ya teman-teman…

9 Months

Lama gak cerita si bayik ya. Kali ini minim foto karena emaknya males moto. Si bayik kecil udah 9 bulan, cepet amat ya, perasaan baru aja brojol tau-tau dah mau setahun. Padahal ngegedeinnya juga bukan perkara mudah sih (mengandung curhat 80%). Gimana perkembangannya? Si adek masih woles aja, glundung-glundung dari kasur sampai kolong meja dan giliran udah gak bisa kemana-mana, tereaknya super kenceng. Kayaknya musti periksain kuping nih soalnya di rumah, ada satu toddler yang kaki dan mulutnya gak ada remnya plus infant yang suaranya melengking kayak suara kereta api jaman bahula hihihii.

Adek belum ada niatan berdiri, merangkak apalagi…lah merayap aja ogah…dipancing-pancing pake maenan, ya udah dia ngambil maenan itu pake cara ngelundungin badannya, kalo gak bisa ya udah, adek maenan yang lain aja Ma… hisssss…. Ya udah disyukurin saja, situ mau nggelundung ya monggo asal gak kejedot πŸ˜›

Kalo soal duduk, adek udah makin mantep duduknya, alias udah gak 100% pake sandaran tapi buat memulai duduk sendiri dese belum bisa, masih kudu emak bapaknya yang ngedudukin trus dijagain bener-bener, takut diseruduk sama kakaknya :mrgreen:

Soal nyusu, Puji Tuhan stok asip di freeser masih dalam jumlah kira-kira 4 baris lah. Lumayan. Tiap harinya empot-empotan pumping….kadang cuma dapat 2,5 botol kaca saja. Untungnya si adek mimiknya gak banyak, paling banter cuma 4 botol. Kalo wiken atau libur biasanya buat ngejar stok, jadi Puji Tuhan masih terkejar. Tapi kendalanya kalo pumping di rumah, kadang hasilnya dikit-dikit, lah gimana, si adek nyusu muluuuu… yess, kalo ditinggal kerja, nyusu pake dot ogah-ogahan, giliran emaknya di rumah, nyusu terus sampai emaknya pegel hihihihi. Sekali lagi bersyukur, masih bisa asix sampai 9 bulan ini, sebuah prestasi buat saya yang dulu gagal asix anak pertama.

Soal MPASI, baru sadar kalo belum pernah posting khusus soal MPASI, beda dengan kakaknya dulu hihihi…dulu emaknya semangat 45 nulis perkembangan tiap bulan karena si kakak jago makannya. Kalo si adek ini rada susahhhhh…apalagi kalo yang nyuapin emaknya, melengos mulu demennya. Fiuhhh… sampai akhirnya di bulan ke delapan nemu satu menu kesukaannya. Tahu gak apa??? Jagung!!! yes, hidup jagung manis forever hihihi. Adek kalo mamam pake karbonya jagung manis, doyan dia! Jadi hampir tiap hari makannya jagung manis dikombinasikan sama sayuran yang ada di kulkas plus daging sapi atau ayam. Dan satu lagi harus selalu sediakan jeruk, apel, pear di rumah, karena buah-buahan tersebut demenannya si adek. Makan itu gak perlu pake marah, ngambek dan nangis deh emaknya, si adek hap-hap…hihihihi. Kadang-kadang ganti dengan alpukat dan pisang, tapi yang ini kadang dese cepet bosen πŸ˜› Jadiiii…mpasi kali ini, gagal total deh yang namanya bikin menu per minggu, gagal total perkenalan makanan baru 4 hari, gagal…gal…gal…pokoknya semua dicobain sampai tahu mana yang adek doyan dan jadi was-was kalo kasih menu baru lain, takut adek gak suka dan gtm lagi 😦

Udah deh sekian aja cerita tentang si adek. Sehat-sehat ya anak bayik, sayang Mama buat kamyuuu…