Mlaku-mlaku & Mangan-mangan

C360_2015-05-24-18-29-03-127

Haloooo…saya jalan-jalan lagi loh…kemana hayooo?? tebak…tebak… *kemudian dilempar telor busuk*

saya jalan-jalan ke kraton Jogja….tapi…

boong huahahaha…

tepatnya saya pergi ke rumah makan bakmi jogja Trunojoyo. Letaknya di samping pom bensin jalan tegalsari. Saya gak sempet foto dari depan rumah makannya, tapi gampang kog cari tempatnya, ada namanya kog, terpampang nyata di atas hehehe…

Saya kesini untuk ketemuan sama sahabat saya, ngobrol-ngobrol seperti yang saya tulis kemarin.

Yang kangen kota Jogja boleh melipir kesini. Yang suka narsis di tempat yang bisa dibilang instagramable *ribet nulisnya* silahkan juga. Tempatnya kece, oldies, vintage atau apalah apalah pokoknya bikin kita jadi kangen kota Jogja. Untung kemarin kesininya sama sahabat saya jadi saya bisa cuek aja foto-foto narsis disana. Kalo aja suami, saya bisa mati kutu. Maklumlah suami gak suka acara foto-fotoan. Pasti saya disst…sat ssst…malu dia dilirikin tetangga.

Yang lucunya lagi para pelayannya pake blangkon trus ngomongnya pake jawa alus. Saya sampai ikut-ikutan latah ngomong jawa gegara diajak ngomong sama masnya. Sahabat saya penasaran dengan satu menu minuman yang namanya teh nasgitel. Sahabat saya tanya ke pelayan tsb. “Oh mbak, niku artine teh panas legi kentel…(teh panas, manis kental)” wkwkkwwk saya dan sahabat nahan ketawa, kirain aja minuman apa gitu kan… Kami akhirnya order, saya pesen nasi ruwet, suami pesen nasi goreng tidak pedas buat dimakan berdua sama si kakak yang ternyata kurang dan akhirnya nambah nasi goreng pedas trus terakhir sahabat saya pesan mie godhog nyemek. Untuk minuman kami pesan es jeruk peres sama teh poci gula batu. Harga per menu 21.000, saya lupa kalo harga minumannya.

C360_2015-05-24-18-12-10-368-tile

ki-ka : tempe bacem & mie godhog, teh poci gula batu, ruangan dalam, lorong samping

C360_2015-05-24-18-31-15-621

yang punya buntut dua & yang masih single ^_^

Pengennya sekalian saya bisa foto keluarga disini. Tapi apalah daya, si kakak ogah difoto…dan suami minim senyum… dan adek pules..les…sejak datang.

C360_2015-05-24-18-10-14-621

si kakak reaksinya difoto kog gitu sih…gemess…

Baru deh kakak maunya diajak foto bertiga sambil berdiri.

C360_2015-05-24-18-32-55-077

C360_2015-05-24-18-34-21-522

Pulezzz….kesian gak difoto sendiri, jadi dijepret waktu dia digendong aja

Untuk makanannya sendiri menurut saya lumayan enak, bukan enak banget sih tapi cukup memuaskan buat saya hehehe. Yang jadi minusnya makan disini tuh cuman satu, disini banyak banget nyamuknya. Sebelumnya saya pilih tempat duduk di dalam karena di luar penuh eh banyak banget nging…nging…karena saya bawa anak, saya gak betah. Untunglah meja di luar kosong tapi ternyata sama saja wkwkwkwkwk tapi lebih berkurang sih nyamuknya. Tapi karena kemarin obrolannya asyik, gak berasa deh digigitin nyamuk. Lagian itu nyamuk cuman nging nging di kepala doang…

Apakah mau kesana lagi? Tetep dong mau…tapi kudu bersama orang-orang tercinta…eaaa…

C360_2015-05-24-18-19-24-448

Forever Friend ^_^

My Best Friend’s Birthday

Waktu nulis judul di atas, sebelumnya keinget judul film romance si julia robert, my best friend’s wedding hihihi… semoga sih dalam waktu yang tidak lama nanti aku bikin posting sesuai judul film itu tanpa dirubah. Ya di hari ulang tahun sahabatku, doaku  semoga dia segera pedamping hidup yang terbaik… aminn.

Nah di hari specialnya itu aku udah ngrecanain kasih kado yang special. Klu seringnya aku kasih dia baju, kali ini kepikiran kasih dia cupcake, karna sebelumnya pernah liat cupcake lucu2 jadi mupeng . Masalahnya gak tau musti beli dimana?? Sampai akhirnya ubek2 hesteg di IG dan ketemu yang jual cupcake lucu di surabaya. Dan sumpah lucu2 bentuknya hihihi.. dan lokasi tokonya deket dari rumah. Yippiiii… kalo ada yang kepo silakan cari @veronicahartantio di IG kalian.

Nah setelah tahu mana yang dipengeni pesen deh. Mula2 mau aku kirim ke kantornya saja eh si bday girl minta ketemuan. Ya udah deh, kebetulan papa bisa ikut cus kita meluncur ke pizza hut.

Dan bahagianya dia suka dengan kejutan yang aku bawa.

image

image

Di atas itu aku capture dari Foto yang dia upload di fb hihihi… keliatan kan kalo dese suka banget kejutannya.

Dan acara makan-makan tidak lengkap kalau tanpa foto-foto, gak cuma kita berdua tapi plus bonus foto keluarga yang mana setengah kacau karna anak-anak tidak ada yang fokus. Yang besar rewel minta ini itu, minta es krim, giliran udah abis ngajakin pulang T__T kalo adik Ata sih anteng tapi karna belum biasa diajak ke tempat rame jadinya dia tolah toleh sana sini.

image

image

image

image

image

Yang Resek Minta Es Krimm…

Belum puas deh ngobrol-ngobrol kemarin. Berhubung bawa 2 buntut  jadi ribet sendiri. Tapi tetaplah pertemuan singkat ini membekas di hati, semoga ada kesempatan bertemu atau foto narsis berdua lagi seperti dulu.

Liburan 2013 Part 2

Liburan hari pertama kami langsung dimulai begitu kami sampai di kota Malang. Jadi sampek splendid inn sekitar jam 10 siang, jam 11 siang kita cus ke Selecta, Batu. Dan ternyata Malang puanasss sama aja kayak Surabaya, mana kita gak pake jaket dan aku pake celana pendek dong 😆 gosong deh…..nasib.

Sempet lupa jalan alias bingung dimanakah Selecta berada? Ya maklum udah bertahun-tahun gak naik motor ke Batu jadi pikun. Terakhir ke Selecta itu waktu masih aku umur 18-20 tahun mungkin? Masih masa-masa pencarian pacar :mrgreen: dan ternyata perubahan di Selecta banyak aja dong. Bagus bener sekarang, kolam renangnya lebih gede, taman bunganya jauh lebih bagus…hebat ya, andai aja ada tempat wisata sebagus ini di Surabaya.

Coba bayangkan panas-panas terus ketemu yang beginian :

20131227_131345resize

100_2688

Boleh gak sih pemandangan begini ditaruh di rumah? Ngimpi… 😆 Begitu liat bunga-bunga rasanya pengen nari-nari bareng Sharukh Khan aja, idola bundanya Inot :mrgreen:

Nda aja sueneng…dia asyik rebahan di rerumputan sambil merangkak-rangkak kayak bayi hahahaha. Karena gak bawa baju renang, gak ada agenda renang deh hari ini. Kami pikir besok sajalah, lagian kami masih capek karena perjalanan tadi, jadi memutuskan buat santai-santai saja di Selecta. Foto-foto dan lari-larian di taman bunga hihihii, gak ding jalan santai aja, kalo lari-larian disangka kita syuting video klip lagi 😛

20131227_124531

20131227_124330

100_2697 copy

100_2692

100_2690

20131227_124613

100_2685

20131227_134213

Selesai foto-foto, amanda minta naek perahu bebek alias sepeda air dan sesuai prediksi, pegel saja gitu ngayuhnya :mrgreen: Papanda sempet nyeletuk “Udah bayar suruh capek-capek” hihihihi, yah namanya nyenengin anak, berkorban dikit deh 😛

Dan kemarin pertama kalinya kami berani minta orang buat motoin kita hahahaha, karena seringnya kami foto ya gantian gitu dong tapi kemarin ngeliat pemandangan asri begini, sayang kan gak punya foto bertiga, jadi deh kita cari korban buat fotoin kami 😛 Sayang karena minta tolong orang, hasilnya yah pasrah aja jelek apa bagus. Tuh buktinya satu foto yang mustinya bagus eh…Nda pake action garuk-garuk kepala :mrgreen:

Sepulang kami dari Selecta, kami bertiga memutuskan istrahat sore di kamar dan bablas ketiduran sampek jam 8. Bangun-bangun perut pada keroncongan 😆 Setelah berdebat, tarik ulur gara-gara Nda kayaknya pules bener boboknya, akhirnya kami keluar hotel dan cari “Toko Oen” yang kabarnya lumayan terkenal disini karena es krim dan steaknya.

Lumayan lama kami nyari dengan perut kosong, akhirnya ketemu juga, ternyata memang tidak jauh dari hotel tempat kami menginap tapi karena di depannya banyak pepohonan dan penerangan kurang jelas alhasil kita kesulitan mencarinya dong.

Sampai sana, rame aja tempatnya dan kita sukses dicuekin 😦 Padahal Nda keliatan laper tuh mukanya, jadi sebel deh sama pelayanannya. Aku memutuskan mendatangi meja kasir dan ketemu sama koko-koko, entah siapa dia, yang pasti dia jadi korban semprotanku :mrgreen: Dia pun gelagapan nyariin buku menu buatku sampai bolak-balik dua kali…krik…. dan setelah bersabar akhirnya pelayan mencatat pesanan kami. Nasi goreng dan sop buntut, sudah lupakan steak, bisa-bisa kami makan jam 12 malam, kalau masih memaksa untuk memesan steak, lah meja sebelah kami yang sudah menunggu sejam aja belum makan apa-apa weeee…

Sop buntut pun datang plus es krim, peach melba yang sukses ditolak sama Nda 😦 Sop buntutnya tidak, habis semangkok dimakan berdua hehehe, Nda lahap bener…papa ikutan nambah nasi buat ikut ngicipin sop buntutnya yang rasanya memang enak. Maaf karena kelaparan, kami gak sempet simpan fotonya hehehe. Dan sebelnya kemudian, ternyata nasi goreng yang kami pesan tidak dicatat dong sama mereka, jadi deh…papa batal makan nasi goreng “Toko Oen” dan sukses membeli nasi goreng di depan parkiran 😛

Sebenernya “Toko Oen” ini asyik buat kongkow, tempatnya unik, bangunan peninggalan belanda juga, sayang karena kami datang di jam-jam sibuk, kami tidak bisa menikmati. Kalo disuruh balik sana, kayaknya enggak deh, papanda udah males katanya 😆 Lihat aja tampang bete mereka sebelum makan.

100_2715

Ya segitu deh perjalanan hari pertama kami di kota Malang. Ntar lanjut lagi deh perjalanan kami di hari kedua yang jauh lebih melelahkan sekaligus menyenangkan 😀 Happy wiken teman-teman……..

31 tahun kekasihku….

Hari ini hari yang bersejarah buat kami, terutama papa, karena 31 tahun lalu dia terlahir ke dunia :mrgreen: Jadi sesosok pria yang berbadan gembul, mukanya serius pendiem tapi aslinya slengek’an, kalem dan penyabar tapi kadang-kadang ngeselin dan cueknya ampun,…..and he is my hubby, love of my life….

Thanks to God kirimkan dia buatku, manusia yang mau mendampingiku di saat aku waras dan gila, lelaki yang mau berdiri di altar dan bersumpah untuk mencintai dan menjagaku seumur hidupnya……love you dear, sehat selalu, semoga sukses dan tercapai semua impianmu.

image

image

Untuk tahun ini….aku gak sempet bikin apa2 buat papa, kalau tahun lalu sih sempet bikin puding karena hari ulang tahunnya jatuh hari minggu. Kalau jatuh hari kerja, senin pula ya gak sempet…. 😛 istri males…jadi serahin ke toko kue aja. Dinnernya di Malioboro, Jl.Kartini, Surabaya. Ayam presto kremesnya endeusss, bisa dimakan sampek tulangnya….sayang gk difoto….udah keburu laperrrr….

Posted from WordPress for Android

Indahnya Kebersamaan Di Bulan Ramadhan

Bulan Ramadhan memang selalu ditunggu, bukan hanya umat muslim tapi juga yang non muslim seperti diriku. Bulan ini bulan penuh berkah hehehe, banyak yang ngajakin bukber, banyak yang bagi-bagi tajil, banyak duit termasuk THR :mrgreen:

Huhuhuhuhu…kemarin banyak undangan buka bersama. Pertama dari rekanan kantor, salah satu bos pelayaran. Buka bersamanya diadakan di Surabaya Country, salah satu restoran mewah di pusat kota tapi sayang seribu sayang seperti yang aku ceritakan kemarin, aku tidak ikut hehehe, waktu itu aku kog rasanya kangen banget sama Nda2, jadi ya sudahlah…aku putuskan untuk pulang.

Tapi rejeki tidak akan lari kemana hehehe, kemarin teman kantor ada yang traktir kita dalam rangka merayakan ulang tahunnya. Jadi ya  bisa dibilang bukber juga,  karena dari kita berlima, tiga orang sedang menjalankan ibadah puasa. Diputuskan akhirnya kita makan di Pizza Hut, yang murah tapi meriah plus kenyanggg. Hahaha…

Di Pizza Hut itu kita terkesima sesaat melihat keramahan pelayannya. Bukan hanya sigap dalam memberi pelayanan tapi juga terpesona dengan gerakan badannya untuk memberi salam. Mereka membengkokkan tangan kanan di depan dada, sementara lutut mereka sedikit ditekuk…”Selamat menikmati kakak…” hahahaha, kalau denger panggilan itu jadi pengen ketawa. Bukan hanya Pizza Hut, waktu dulu belanja di Matahari, SPGnya juga menyapa kita dengan panggilan kakak. Lucuk aja dengernya…mungkin kalau belanja di olshop tuh berubah panggilannya jadi sis…sis… sosis kali:mrgreen:

Kalau orang jawa khususnya Surabaya tuh panggilan kakak itu jadi inget orang madura yang sering jalan kampung ke kampung buat cari barang bekas yang mau dijual ke dia. Nah, orang-orang biasanya panggil mereka itu Kakak Rombeng 😆 Gak tahu lagi ya sekarang masih ada apa gak, ingetnya sih dulu waktu aku masih kecil. Mereka jalan bawa karung terus mampir dari satu rumah ke rumah lain, tanya-tanya apa ada barang bekas yang mau dijual.

Hei…ini tulisan malah melenceng dari judul. Jadi bener deh aku ikut ngerasain nikmatnya bulan Ramadhan, apalagi dulu masih ingat, pergi ke Blitar atau Nganjuk, disana persiapan Ramadhan sungguh terasa, di masing-masing rumah sudah siap-siap kue lebaran. Gak hanya rumah yang anggota keluarganya muslim tapi juga keluarga-keluarga non muslim seperti keluarganya si Papa ikut siap-siap kue lebaran hehehe, jadi terasa banget kebersamaannya itu…. 🙂 Apalagi kalau sudah hari H idul fitri hohoho…senengnya, saling berkunjung ke rumah saudara, terus rumah didatangin banyak anak kecil untuk antri angpao hihihi…bener-bener menyenangkan pokoknya. Jadi kangen lebaran di Nganjuk… tapi tahun ini tidak bisa ikut. Lagipula suasananya tidak seperti dulu, sejak mertua sakit stroke dan sekarang dirawat di Surabaya. Jadi disana cuman ada saudara ipar beserta istri dan anaknya… Sungguh kangen suasana idul fitri di kampung, mau bagaimana dapat jatah cutinya Desember, ya sudah terima nasib, idul fitri nanti cuman libur 2 hari.

Kembali ke cerita Bukber. Sayang kemarin tidak sempat fotoin makanannya satu-satu, lagian toh ya begitu-begitu saja makanannya, tapi yang bikin bahagia itu kebersamaan kami. Pastilah, terasa sekali kedekatan kami, karena setiap hari kecuali hari minggu dari jam 8 sampai jam 5 sore kita bersama berlima hehehe… Nah mari kita tengok foto kita berlima…

Hehe, kemarin itu kita kompakan pake baju macan 😆 Berhubung yang punya gawe (foto tengah) dijulukin Mbok’e Macan….tapi jangan bilang kita mau nyaingin trio macan ya…bisa-bisa habis ini ada yang mau kasih kita job manggung :mrgreen:

Dari semua pesanan, aku paling seneng sama jus Dragon Berrynya…sueger banget… cucok buat yang puasa. Chicken Ribsnya juga lumayan enak… salad sayur dan buahnya ludes dimakan rame-rame, tuh lihat mangkoknya sampek mirip kobokan gitu, diserbu berlima 😆

Ya sudahlah…intinya aku bersyukur banget di bulan ini…banyak rejeki…banyak berkah, minggu depan masih ngantri traktiran berikutnya. So tunggu aja laporannya *emang sapa perduli*  Selamat berpuasa ya buat teman-teman yang sedang menjalankannya, semoga lancar-lancar saja sampek idul fitri, amin…

D’Kampoeng, Sutos Surabaya

Setelah wiken kemarin, porsi makan aku sampai tandas 4 porsi makan besar plus cemilan puding dan es krim, eh.. kemarin sore ada traktiran lagi yang bikin saya bener-bener kenyang.

Senior di kantorku ada yang sedang ulang tahun dan traktir kita di D’Kampoeng, Sutos Surabaya. Lumayan loh restorannya. Interior yang digunakan di dalamnya tuh tradisional banget, jadi serasa menginjakan kaki di lingkungan pedesaan gitu. Ada gamelan, ukiran kayu, jam-jam antik, kain batik, layangan bali sampai sangkar burung yang digantung diatas langit-langit. Makanannya juga khas Indonesia. Ada beberapa tenant yang menjajakan makanan seperti rawon, nasi campur, gudeg, pecel, tahu campur, rujak, gado-gado, soto, lontong kupang, lontong balap, nasi krawu, pempek palembang. Minumannya pun beragam, es palu butung, es menado, es campur, aneka jus. Pokoknya buanyak banget pilihannya sampek mumet :mrgreen:

Dapurnya juga terbuka, jadi semacam pujasera gitu deh. Langsung ketemu dengan penjualnya dan dilayani di tempat, sehingga bisa melihat proses penyajiannya. Transaksinya juga mudah, jadi saat kita masuk masing-masing orang diberi kartu. Saat hendak memesan makanan, kita tinggal tunjukkan kartunya dan distempel, nanti tinggal bayar di kasir sesuai yang tertera di kartu.

Pertama kali kesitu jadi ketagihan sama suasananya…keren banget. Sayang kemarin tidak bawa kamera yang bagus jadi tidak bisa pajang foto restonya, jadi ambil di google aja.

D Kampoeng, ngambil gambarnya disini

Pokoknya ini tempat yang recomended bagi mereka yang singgah di kota Surabaya. Lain kali balik kesini sama keluarga aja deh…kayaknya lebih seru deh.

Me and The Gank, Yang Ultah Pojok Kiri 🙂

Pilihan Hati, Nasi Gudeg dan Es Palu Butung

Udah sekian deh review wisata kulinernya, contek Pak Bondan…pokoknya mak nyus… :mrgreen:

Wiken Kemarin…

Puji Tuhan, wiken kemarin adalah salah satu wiken yang menyenangkan buatku.

Dimana kemarin Papa berulang tahun. Genap sudah umurnya 30 tahun. Jadi setelah kemarin aku menceritakan “kejelekan” Papa :mrgreen: disini dan disini, sekarang aku ceritain gimana asyiknya ngerayain ultah Papa kemarin.

Jadi seperti yang sudah aku ceritakan bahwa aku mau mempersiapkan kejutan buat Papa, bukan sesuatu yang terlalu istimewa ataupun mahal hanya pengen membuat sesuatu yang bentuknya makanan, yang gak ribet buatnya dan tentunya bisa dimakan ramai-ramai.

Kalau buat kue walah ovennya masih di toko :mrgreen: jadi kepikiran buatin puding sajalah. Cari resepnya di Ayah Bunda. Nemu…Puding Pelangi. Cara bikinnya gampang, gak pake  telor-teloran, gak pake mixer mixeran, tinggal ublek-ublek jadi…

Ngomongnya gampang, prakteknya…. rempong bok! Secara bikinnya kan musti rahasia. Gimana hayo, mau menghindar dari dia? Secara tinggal serumah, aku ngapain di dapur ya pasti tahu. Mau bikin tengah malem, halah mak…bisa KO aku, lagian tengah malem dia masih melek lah kan dia lihat final Indonesian Idol.

Ya udah, malem cuman bisa ngeblender aja buah-buahannya untuk puding. Tapi adaaaaa ajaaa rintangannya, blendernya bocor. Trus lebih parahnya, waktu asyik ngeblender buah, eh Papa muncul di dapur. Karena takut dia tanya macam-macam, aku matikan blender dan langsung angkat gelas kacanya, dan…banjir deh jusnya di meja dapur. Hiksss…nangis deh aku, mana stok buahnya terbatas. Untung masih ada yang disisain, niatnya buat granis jadinya malah kepake buat puding.

Untung Papa gak tanya macem-macem, kenapa meja dapur bisa berantakan. Aku bilang aja, lagi ngejus pepaya pah…buat Nda2. Lah, pepaya kan warnanya oranye, tumpahannya merah karena yang aku blender kan strawberry. Asal deh…. 😀

Besok subuhnya, baru ngebut buat pudingnya. Sekalian masak bubur buat Nda2. Jadi ada alasannya deh kalau dipikir Papa, kenapa aku sibuk sekali.

Oh ya sekalian aku sharing resepnya disini ya Puding Pelangi ala Ayah Bunda :

Bahan Lapisan Merah:
75 gram stroberi.
100 ml air.
15 ml krim kental.
2 gram bubuk jeli tawar.

(aku pake bubuk jeli warna merah, karna yang plain susah nyarinya dan itu keberuntunganku karena ternyata strawberrynya banyak yang tumpah, jadi terselamatkanlah jadi warna pudingnya gak pucet)

1 gram bubuk agar-agar warna putih.
25 gram gula pasir.

Lapisan Kuning:
75 gram jeruk manis, perah airnya. (ini aku pake persedian melon beku di rumah karena sayang tidak dimakan Nda2 karna dia masih batuk, tapi hasilnya gak kuning banget malah jadi coklat… )
100 ml air.
15 ml krim kental.
2 gram bubuk jeli tawar.
1 gram bubuk agar-agar putih.
20 gram gula pasir.

Lapisan Hijau:
80 gram kiwi, kupas, potong-potong.
100 ml air.
15 ml krim kental
2 gram bubuk jeli tawar.
1 gram bubuk agar-agar putih.
20 gram gula pasir.

Lapisan Susu:
80 ml susu kental manis putih.
100 ml air.
15 ml krim kental.
2 gram bubuk jeli tawar.
1 gram bubuk agar-agar putih.

Oh ya krim kentalnya aku gak pake, karena nyari-nyari di Swalayan Hartani, Pasar Atum gak nemu… Namanya rahasia, jadi gak bisa hunting deh di tempat lain, nanti aku ditanya macem-macem sama Papa gimana dong?

Cara membuat:

  1. Campur dan aduk rata bahan tiap lapisan secara terpisah. Masak hingga mendidih. Angkat, biarkan hingga menjadi hangat.
  2. Siapkan mangkuk-mangkuk kecil, basahi dengan air matang. Tuang adonan merah di dasar mangkuk setebal 1 cm. Setelah membeku, tambahkan adonan lapisan kuning dengan proses yang sama. Lakukan pula untuk lapisan hijau dan lapisan susu dengan ketebalan yang sama. Biarkan hingga beku.
  3. Keluarkan dari cetakan, sajikan dalam piring dengan susu kental manis cokelat.

Jadi untuk hasil akhirnya, aku kasih lihat fotonya aja ya… *pamer*

Puding Pelangi

Pucet ya yang warna selain merah… (karena yang merah pakai bubuk jelinya merah bukan plain) 😦 bingung deh…padahal melonnya tuh kuning banget dagingnya begitu juga dengan buah kiwi, udah 3 potong kog masih gak keliatan ijo?? Kalau rasanya, lumayan lah buat pemula seperti saya…

Dan untuk Nda2, aku juga buatin dia Puding Kabocha. Resepnya juga dari Ayah Bunda.

Bahan
1/2 bungkus agar-agar bubuk warna putih.
100 gram maizena, cairkan dengan sedikit air (aku pake oatmeal aja yang udah digrinder)
100 gram labu kuning, rebus, haluskan (aku pake kabocha)
250 cc air.
1/2 sendok teh gula pasir (aku skip, no gulgar sampek 1 taon)
150 cc ASI atau susu formula cair.

Cara membuat

  1. Rebus agar-agar dengan 150 cc air sambil diaduk.
  2. Tambahkan maizena cair, labu halus dan gula. Aduk terus hingga mendidih di atas api sedang, lalu angkat.
  3. Tuang ke dalam cetakan-cetakan kecil. Biarkan hingga mendingin, baru sajikan.

Kalau kemarin, pudingnya aku serut terus aku kasih parutan pear dingin hemmm yummy…

Pagi, ketika Nda2 selesai mandi dan mau makan disuapin Papanya, aku keluarin deh pudingnya dan kita foto-foto tapi agak kacau sih fotonya karena Nda2 pengen ngerebut pudingnya Papa :mrgreen:

Papa mukanya sih lempeng aja tapi giliran foto dia ketawa-ketawa apalagi pas Nda2 udah pengen ngerebut pudingnya. Ditawarin pudingnya sendiri (di gambar yang warna kuning) eh dia masih aja kepengen puding punya Papa, lebih menarik mungkin ya…

Happy Family

Happy Family

Nda Kepengen Pudingnya Mah…

Mustinya pagi itu aku pengen buatin Papa nasi goreng tapi berhubung aku udah capek banget, lagian repot sekali nyiapin keperluan buat ke sunday scholl dan ke gereja, jadi kita sarapan pecel saja. Lumayan, pagi-pagi dah kenyang, biasanya kalau minggu, sarapannya tertunda sampai siang.

Siangnya sehabis ke gereja, Papa ajakin Mama makan siang. Bingung mau pilih ke D Cost, resto favorit kita atau ke Bebek Mercon. Akhirnya ke Bebek Mercon deh… Bebek Mercon berlokasi di Jl. Kayun.

Tapi agak kecewa, karena dulu pernah kesini porsinya tuh banyak eh… sekarang porsinya sedikit. Apa harga daging sekarang mahal ya atau terjadi kelangkaan bebek??

Disana, papa makan bebek penyet mercon, aku lebih pilih iga penyet mercon.

Rasanya uenak sih sayang porsinya tidak sebanyak dulu. Aku kasih lihat fotonya, walau buram karena cuma pake kamera hape dan disana pencahayaannya kurang.

Bebek Penyet Mercon

Iga Penyet Mercon

Harga menu disini murmer, hanya kisaran 15ribuan sampai 20ribuan. Lumayan lah… tapi buat Papa kurang puas.

“Wah mendingan ke D Cost yah ma…nasinya bisa nambah gratis sampai kenyang. Minumnya juga gak mahal… Makan kog nanggung banget.”

“Ya Papa sih, tadi kan Mama ajak ke D Cost…” sahutku lempeng.

Sepulang dari sana, kita ke rumahnya Uti. Puding buatanku aku bawa separuh loyang untuk ponakan. Tapi mereka gak mau…dasar kog mereka tuh…gak terbiasa makan sehat buatan rumah, lebih tergiur dengan makanan pabrikan macam chiky, permen de el el.

Dan akhirnya tandas dimakan uti dan tante-tantenya manda… :mrgreen:

Oh ya sempet aku foto deh gimana hebohnya sepupu-sepupu Nda2 ngerubungin Nda2 sampai Nda2 dibuat nangis… agak buram ya fotonya habis sekali lagi pake hape.

nda2 and The Gank

Sorenya kita pulang, aku sudah kelaparan lagi dan kepengen makan mie instant kuah. Jadi deh semangkuk tandas, eh gak lama Papa angkat telepon dari rumah uti. Kakak tertuanya Papa datang bawain Hok Ben dan kita disuruh ambil 2 kotak.

Walah…jadi deh, malam itu lanjut makan Hok Ben…hemm…kenyang banget!! Habisnya makan udah 4 kali plus cemilan puding dikasih es krim. Ya ampun, bisa-bisa kita jadi keluarga “makmur” sebentar lagi.

Sungguh kemarin terasa cepet banget waktu berlalu. Rasanya pengen mengulang lagi, bisa bersama Papa dan Amanda.

Terakhir, aku mau ucapin Selamat Ulang Tahun Papa… semoga semakin dewasa dan semakin diberkati dalam segala hal, diberi hikmat dan kekuatan sehingga bisa jadi suami dan Papa yang berkenan di hadapan Tuhan. Amin… I Love You Papa 😳

Papa Narsis, ngelirik sapa Pah?

Gaya fotonya kog begitu sih Pa? Kayak orang lagi mikir utang??