Terrible Two

Helo…sudah lama sy kunci rumah sy ini dan kemudian hari ini sy buka gemboknya. Terakhir posting kyknya bilan februari. Lama banget ternyata… banyak cerita terlewat tentunya! Tidak janji bisa menuliskan semuanya disini 😅 Yg ngikutin ig sy pastinya tahu lah gimana kabar sy *kegeeran*

Yah…knp tiba2 sy buka blog ini. Ini semata2 krn sy gk tahu harus buang kemana unek2 sy ini. Kalo gk dibuang, bisa2 besok sy jadi orang linglung.

Adek beberapa hari lalu tepat berusia 2 tahun. Dan seperti banyak yg orang bilang… ini usia yg disebut terrible two! Dan…bahagianya sy karena sy mengalaminya.

Adek benar2 menguras energi sy. Jadi ibu labil itulah sy akhir2 ini. Terkadang sy penuh semangat dan sedetik kemudian pecah amarah sy plus jebol juga air mata. Nangis sampai sesenggukan. Terakhir kali sy nangis spt itu mungkin waktu sy masih pacaran hehehe.

Candaan seperti pengen buang anak jauh2 bener2 kebayang di otak sy sangking pegelnya sy ngadepin adek. Adek sangat moody. Bisa seharian dia bad mood, semua serba salah jadinya, siapa yg gk dia suka bisa dia jambak ato cakar. Adek juga kurang suka keberadaan orang asing jadi yg bisa pegang adek ya cuma sy, papanya dan omanya. Prosentasenya sih 80:20:20. Kalo keinginannya gk terpenuhi bisa gulung2 sambil nangis gerung2. Dan fatalnya dia gk mau belajar jalan!

Yang terakhir ini bikin sy desperate dan hampir give up. Usia adek sudah melewati batas keterlambatan anak harusnya sudah bisa jalan. Segala usaha sy kerahkan. Kadang klu kumat semangat dan optimisnya sy, sy bisa bicara halus membujuk adek. Tapi seketika sy juga bisa keras pada adek karena lihat terlalu malasnya dia berusaha.

Belum lagi omongan orang yg sok menggurui sy. Sy bisa bedakan mana yg tulus dan mana yg niatnya pamer kelebihan anak, ponakannya yg lebih dari adek. Udah deh klu nemu orang kyk gini bawaannya senggol bacok dah!

Sampai pada keputusan akhir saya kemarin. Jika kondisi adek tetap begini dalam tiga bulan ke depan terpaksa sy resign dari kerjaan. Keputusan teramat berat tp kalau jalan itu yg harus sy tempuh dan bisa menjadi solusi maka sy harus berani ambil…

Ya di balik keputus asaan sy mungkin terselip optimis yg cuma seiprit kalo bakal ada mujizat sebelum sy harus bener2 resign. Mohon doanya saja.

Yang Lucu dan Manis dari Kakak

Kangen banget ngeblog. Tapi semakin kesini kog semakin sulit buat sisihkan waktu buat nulis. Balesin komen atau tinggalin komen ke tetangga juga kayaknya udah lama gak aku lakuin. Maapken ya temen-temen 🙂 Untuk sementara sih saya update ini itu di ig saja. Karena ig lebih cepet sih ya, gk perlu mikir nulis panjang-panjang.

Hari ini saya mau cerita soal kakak. Kakak nih makin hari makin cerewet walo masih sedikit cadel sih tapi progress ngomongnya udah banyak. Misalkan kalo dulu bilang mandi gitu, lebih mirip bilang mati 😅 Alhasil kalo dia ngajak utinya mandi, utinya bilang “man…di…nda bukan mati. Uti gk mau klu diajakin mati :mrgreen: Sekarang udah bisa dia ngomong yg bener. Man…di….

Trus ngeyelnya kakak juga makin jadi. Ini anak kadang keras kepala. Dibilangin sesuatu eh dia malah bilang “iya aku tahu ma…” Seperti kalo disuruh mandi, masih aja melototin tivi atau mainan atau masih molor. Kemudian diteriakin kedua kali, dia malah jawab “iya ma, satu sek…” maksudnya itu dia minta waktu. Emang dasar si kakak…

Omongannya yang lucu lagi tuh waktu dia bilang ke papanya “pa aku besok masuk sekolah atau libur?” papanya jawab sambil bergurau “libur aja ya…biar papa gk usah nganter” kemudian si kakak menggeram sambil ngomel “papa mau punya anak oo? Kalo aku gk sekolah nanti oo pa…” Oo ini artinya bodoh. Ngambil istilah ini gegara maen educa studio. Disitu kalo kita jawab bener soal yg keluar, nanti bunyi “pintar” sebaliknya kalo jawabannya salah, bunyinya “o o” 😅 padahal ya itu maksudnya bukan mau bilang bodoh tapi itu ditangkap sama kakak kalo itu artinya bodoh.

Yang lucu lagi sekarang kakak demen ngapalin semua nama anggota keluarga. Jadi sekarang gak cuma panggil oma, uti tapi berikut namanya juga 😆 Yang begini bikin oma dan utinya gemes. Semisal pamitan juga bilang gitu “Dadah uti….. aku pulang dulu ya ke rumah oma….”

Kakak juga makin berani tampil di depan banyak orang. Emang sih dia anak yg pemberani, tapi tampil di muka banyak orang jarang banget. Sekarang udah sering ditunjuk gurunya di sekolah buat nari di acara natal dan ulang tahun sekolah. Di sekolah minggu juga udah berani nyanyi keras di depan. Sebelumnya berani sih berani berdiri di depan tapi gak keluar suaranya alias lypsinc, gurunya yg nyanyi, dia cuma komat kamit 😅

Lain cerita lagi tentang kakak yg juga suka mellow lebay. Seperti waktu pengen cium adeknya tapi adeknya menghindar mulu dan adek malah pengen nabokin kakaknya 😅 Kakak langsung mewek dan ngadu ke kita “aku sayang adek tapi adek gak sayang aku…” hehehe kakak ini memang rada perasa orangnya. Dia juga demen banget kasih perhatian ke kita. Tiba-tiba dia bisa bilang “aku sayang mama…” “mama tadi naek bemo? Jalan kaki? Aku pijatin kaki mama ya…” gimana gk meleleh mamanya. Apalagi kalo ngomong “Ma nanti kalo aku besar besar…. mama ta jemput ya…” hihihi…

Ah si kakak emang makin gede makin ada-ada aja. Walo keliatan sedikit bandel dan petakilan, kakak tumbuh jadi anak yang loveable… di rumah, di sekolah, dimanapun. Manis banget dan bikin banyak yang sayang sama dia. Sesuai arti namanya yaitu ‘dicintai’ Semoga kamu tumbuh dengan banyak cinta ya nak, sehingga kamu jadi pribadi yang tangguh, penyayang juga dan goalnya adalah Tuhan dipermuliakan lewat hidupmu. Kecup kakak 😚

image

Kabar Terbaru Kakak & Adek

Lama saya gk cerita soal anak-anak disini, jadi kangen. Gimana kabar kakak dan adik? Puji Tuhan sehat semuanya. Saya ceritain satu-satu ya. Mulai dari kakak nih.

Kakak di usianya yang 4 tahun ini makin cerewet dan aktif anaknya. Ngomongnya masih cadel tapi perbendaharaan katanya banyakkkkk. Termasuk kalimat-kalimat ajaib semisal ‘mau tau aja’ hehehe. Perbendaharaan lagu yang dia hafal pun makin banyak.

Soal sekolah, Puji Tuhan waktu kemarin terima raport, nilainya bagus. Hanya dua hal yang mendapat nilai C. Yang satu cara kakak memegang benda. Kakak masih belum bisa memegang pensil, gunting dengan benar. Sakerepe gitu, dilatih di rumahpun kadang ngeyel 😅 Trus nilai C kedua soal kemampuan tanya jawab, dia masih malu-malu mengajukan pertanyaan balik.

Selanjutnya apalagi ya…

Ohya tentang adik ya. Adik di usia hampir 19 bulan ini Puji Tuhan sehat. Kemarin sempet dia rewel berhari-hari, tidur tidak nyenyak dan suka kebangun trus duduk gitu. Adek juga tidak aktif seperti biasanya. Jangankan dititah, merangkak dan berdiri pun ogah. Yang bikin saya sedikit parno itu si adek kadang nangis sambil tunjuk pojokan kamar. Kan seremmm…saya takut adek diganggu begituan.

Akhirnya saya dan suami minta pendeta bantu doakan adek. Dan Puji Tuhan, ada perubahan. Adek udah nyenyak bobonya, dan aktif, ceria seperti sedia kala. Beberapa kali juga mau dititah. Kita belain bangun pagi untuk bawa adek ke lapangan berumput. Sayangnya karena agak jauh dari rumah, kita gk bisa tiap hari bawa adek kesana. Tapi semoga usaha kami berbuah hasil ya, adek bisa lekas jalan.

Kami juga berencana bawa adek ke dokter ahli tumbuh kembang. Kebetulan dapat info kalo di rs dr.sutomo ada klinik tumbuh kembang gitu. Cocok dah karena kami mau pakai fasilitas bpjs yang bulan ini baru kami daftar. Papa juga bersedia kalo tiap minggu perlu bawa adek kesana sendiri. Soalnya saya kan mau mulai kerja di tempat baru, belum bisa ijin-ijin. Semoga berjalan lancar ya dan berbuah hasil maksimal. Aminnn…

image

Demikian kabar kabari adek kakak yang terbaru. Terima kasih buat semua doanya ya….:)

Surat untuk Adek

Malam ini mama buka buku harian mama disini dan melihat sudah lama mama tidak tulis tentang dirimu disini.

Seketika mama merasa bersalah sama kamu, dek. Mama telah berbuat tidak adil. Kalo dulu mama begitu rajin menulis setiap perkembangan kakak, bulan ke bulan…. ya kalo boleh mama jujur, perkembangan kakak saat itu memang cepat sekali. Berbeda dengan kamu, yg jujur mama rasakan sangat lambat.

Tapi kemudian mama tersadar, seharusnya mama tidak boleh membandingkan kalian dan membuat hal itu menjadi sebuah alasan sehingga mama berhenti menulis tentang kamu. Bukankah bulan demi bulan, adalah kesempatan terindah dalam hidup mama untuk bisa merawat kamu dan apapun kekurangan kamu adalah bagian dari susah senang itu sendiri.

Tapi terkadang sebagai mama, tanggung jawab begitu besar di pundak mama. Sebuah kegagalan atau kekurangan yang keliatan di permukaan terkadang menjadi sebuah tuduhan atau kesalahan yang mencoreng wajah mama. Mama akui mama malu…maafkan mama nak….

Mama sedih dan malu. Mama telah menjadi mama yang suka menuntut, yang suka mengeluh dan akhirnya mengajarkan hal yang salah kepada kamu. Bahwa hidup kadang memang tidak selalu mulus nak, sesuatu yang kita harapkan kadang meleset dari pandangan. Tapi bukan berarti hidup menjadi tidak berarti, justru itulah ujian. Ujian yang membawa kita lebih dewasa. Ujian yang membuat iman kita lebih kuat pada Tuhan. Semua harusnya disyukuri bukan lantas membuat patah semangat.

Maafkan mama nak. Seharusnya mama bisa menerima kelebihan dan kekurangan kamu seperti halnya kamu yang mencintai mama tanpa pernah marah jika mama berbuat salah. Tumbuhlah kamu nak sesuai apa yang Tuhan gariskan dalam hidupmu. Tugas mama adalah membimbing dan mendampingimu. Bukan mengeluh dan membicarakan kegagalan atau kekuranganmu.

Doa dan keyakinan mama, Tuhan telah titipkan anugerah yang terbaik, yang Dia simpan dalam dirimu. Kamu akan tumbuh menjadi pribadi indah dan sempurna seperti gambarNya. Dan sekalipun dunia memandang sebelah mata padamu, mama tetap ada di belakangmu dan percayalah, kamu tetap sempurna apa adanya. Suatu saat semua akan terbalik, dunia akan melihat sesuatu yang unggul dalam dirimu dan pada akhirnya mereka menyadari kesalahan mereka dalam menilai kamu.

Dijahit lagi T_T

Sy sebenernya gk mau cerita serem-serem sih tapi gimana ya kog ya kejadian lagi, sy harus berjumpa dengan proses jahit menjahit hihihi. Padahal sy beneran trauma sama yg begituan sejak kejadian luka operasi caesar dulu. Eh karena kurang hati-hati…. ketemu lagi dengan kejadian yg hampir sama.

Rabu malem, sy tidur cepet trus kebangun sekitar jam sepuluh malem. Kebangun karena adek pup. Pupnya meriah lagi, sampai meleber ke sprei. Jadi sy buru-buru angkat adek, bawa ke kamar mandi, bersihin trus gantiin popok. Setelah itu bersiin sprei, eh gak taunya, sy kurang teliti, rupanya punggung adek kena pup juga. Sy balik ke kamar mandi ambil satu gayung air buat seka adek dan sekalian ambil baju ganti. Belum sampai kamar, baru di ruang tengah, sy kepleset dong. Kepala sy kebentur pinggiran keramik. Lantai rumah saya kan tidak rata, ada yg lebih tinggi gitu.

Sy teriak panggil papa. Papa keluar, begitu pula kakak sama oma. Sy kira gk parah karena gk sakit hanya kerasa pusing aja. Ternyata keluar darahnya banyak banget. Rambut sy basah semua. Sempet sy rebahan di kasur depan tivi dan spreinya merah semua. Papa langsung ajak sy ke dokter. Sy gk ngerti harus respon apa. Kepala keliyengan dan perut mual. Sy cuma minta oma jagain adek trus si kakak minta ikut sy.

Sepanjang perjalanan naek motor sy cuma bisa merem. Sy dibawa ke rs brawijaya. Gk pake lama, dokter langsung ambil tindakan. Sy sbnernya serem ngebayangin kepala bakalan dijahit tapi sy berusaha tenangin diri dengan berpikir kalo sakitnya ini gk mungkin lebih dari waktu sy nglairin kemarin. Sugesti sy sukses, sy gk ngerasa sakit sama sekali termasuk waktu dokter suntik kepala sy obat bius. Legaa… tapi sedih rambut sy dipotong banyak. Botak dah. Maklum lukanya lumayan panjang, sekitar 5 cm. Dapat jahitan 4.

Setelah bolak balik kontrol ke puskesmas, kemarin akhirnya dilepas jahitannya. Tapi sy belum boleh keramas 😭 sedihnya, mana Surabaya puanas polll. Cuma bisa bilas dikit2 rambut yg jauh dari luka. Yg deket luka, udah kyk rambut kena hair spray, kaku kyk ijuk 😅 Selebihnya sy bersyukur, lukanya gk smpai serius dan bisa sembuh cepat. Besok-besok jangan lagi ada jahit menjahit dong….sy takut.

Punya anak kog gini amat…

Ini nih mau ceritain kelakuan jahil si kakak belakangan, yang beneran bikin kita gedek2.

Waktu itu malem2, papa lagi keluar ada keperluan dan lama gak balik2. Saya iseng nanya sama si kakak.

S (saya)   : Nda, papa mana ya? Kog gak pulang2…

K (Kakak) : Ilang ma, diculik orang gila, diculik masa bir.

(masa bir ini maksudnya tuh orang ngamen yang pake kostum masha bear. Suka keliling di sekitar rumah utinya. Kalo kakak minta maen di luar suka ditakutin sama utinya pake nunjuk2 orang ngamen itu)

S               : yah…kalo papa diculik, berarti gak punya papa dong.

K               : beli papa baru aja, Ma…

Sumpah, ini bukan saya yang ngajarin. Saya sendiri kaget wkwkwkwk 😆  Kog bisa anak kecil bilang kayak gini, bilangnya tuh pake senyum jahil pula.

S               : Oh…beli papa baru ya? Mau papa baru yang gimana?

(Ini emaknya minta ikutan digetok :mrgreen: )

K               : Ganteng, gak bau…

(btw si kakak suka ngebully papa… “papa jeyek…bawukkk…” Ini karena si kakak paling sebel kalo suruh nyium orang yg mukanya kucel, berminyak ato bahkan keringetan. Masalahnya si papa kan mukanya suka berminyak tuh, jadi setiap si kakak disuruh nyium papa, dia rada2 gimana gitu.)

S                : Ya kalo papa barunya gak sayang Nda gimana, kamu dicubitin, gak dibeliin susu, masih mau?

K                : * bengong*

Besoknya saya ceritain ke papanya. Papanya nyeletuk juga seperti kata-kata saya terakhir. Eh…si kakak pelukin papa sambil bilang “Emm…papaku sayang. Aku sayang papa. Papaku jeyek, bau tapi sayang sama nda2…” wkwkwkwk…ujung2nya tetep gak enak… T__T tetep aja ngebully papanya *puk2 papa*

 

Diphpin Sinetron…

Akhir2 ini saya sama suami kecanduan nonton sinetron. Udah tahu kalo sinetron suka phpin orang, awalnya bagus, giliran udah rating bagus, ceritanya geje 😅 tapi tetep ditonton.

Dulu2 sih emang suka lihat sinetron tapi sinetron2 semacam Preman Pensiun, Tukang Ojek Pengkolan, Tukang Bubur Naik Haji… sukanya karena ceritanya ringan, lucu, cukup menghibur dan kalo semisal kelewatan nonton beberapa episide pun gk masalah, lah ceritanya ya begitu2 aja.

Eh…sekarang malah suka nonton sinetron rcti, Anak Jalanan. 😆😆 Duh…abg banget yang diliat. Mana awalnya emang seru, lucu, ringan, menghibur, ujung2nya mbulet 😰 bikin capek yang nonton. Ceritanya yang ringan jadi kompleks, ruwet, mbulet, kusut persis kayak muka gue kalo lagi ngadepin pak bos.

Manalagi tambahan peran baru yang bikin cerita makin muter2, tidak maju2 ceritanya. Ibaratnya ngantri di kasir, ada orang baru nyerobot antrian, ra uwis2…😭 Udahlah capek ngeliat sinetronnya padahal masih penasaran. Sampai gatal tangan pengen bantuin bikin skenarionya…

Kapan ya sinetron indonesia gk ngikutin rating, bikin dong cerita yang cerdas dan tanpa bertele2. Drakor aja yg episodenya pendek, peminatnya jauh lebih banyak. Kalo saya liat tuh ya, di drakor, pemeran gk perlu banyak tapi karakter masing2 kuat jadi cerita bisa berkembang. Bukannya kyk sinetron, pemerannya serombongan besar kayak lagi mau maen sirkus aja tapi karakter asal tempel, jadinya ya gitu…cerita gk berkembang, yg ada mbulet 😅😅

Belum lagi peran antagonis di sinetron tuh, yg banyak disorot kog jeleknya doang. Kog kurang membumi karakternya. Mana ada orang juahat gk ketulungan kayak gitu, ya pasti ada sisi baiknya lah….begitu pun peran protagonis….mosok teraniaya mulu. Keluar dari satu masalah ketemu masalah lain. Berantem baikan berantem. Mbuletttt… 😅😅

Ah sudah deh ntar kepanjangan postingan saya yg jadi ikutan mbulet. Btw tadi saya udah komen panjang di akun official sinetronnya, pdhl yo gk ngefek 😅😅 Emang diriku kurang kerjaan.