Cerita Jadi Angkoters

Selama ini saya kalo gak dijemput suami selalu jadi langganan angkot. Kalo di surabaya namanya bemo, sering juga kita nyebutnya lyn (baca :len) A, len B dstnya. Untuk membedakan bemo berdasar rutenya, masing-masing bemo dikasih inisial huruf plus warna mobil yang berbeda-beda. Seperti yang saya sering naik ini, bemo lyn D, warna ijo muda. Nah, selama jadi angkoters ada aja pengalaman seru yang bisa kita dapat, yang mungkin juga bisa kita temui di alat transportasi umum lainnya juga. Ada yang bikin sebel, ada yang bikin keki, ada yang bikin trauma tapi ada yang bikin seneng juga πŸ˜€ Saya ceritain beberapa ya, let’s cekidot.

  1. Bagian sebelnya dulu ya. Kita keep yang happy2 di akhir saja. Saya sebel kalo bemonya lelet dan suka ngetem. Sebel rasanya, apalagi kalo waktu buru-buru, pengen ambil alih kemudi saja kalo udah seperti itu. Buahahaha, padahal naek motor saja belum bisa πŸ˜› Apalagi ngetemnya di tempat yang menurut saya nggak banget. Sepanjang jalan arjuna itu kan banyak penjual duren. Dan tahu sendiri saya benci yang namanya duren apalagi baunya…jadi kalo si bemo ngetem lama disitu alamat saya hampir pingsan @_@ Eh tapi gak bemo aja sih yang resek, suamik juga sama reseknya, kalo boncengin saya lewat situ sukanya dipepetin trus jalannya pelan2, kzl….
  2. Kadang di bemo sendiri pun banyak bau aneh-aneh. Cowok berpenampilan sok kece misalnya, mungkin si mas mau ngedate ya. Itu rambut licin banget plus menebar aroma wangi yang tajam banget sampai ibu2 dua anak di sebelahnya mau tepar πŸ˜›
  3. Paling sebel kalo naek bemo bawa barang segambreng. Nah seringnya seperti itu. Saya gak dijemput suami trus cuaca gak bersahabat. Jadi alamat nenteng helm, bawa tas gabag saya yang lumayan berat, di dalam kantongnya yang sempit terselip payung lipat trus tangan lainnya nenteng tas berisi kotak makan. Udahlah rempong seperti itu, bemonya penuh plus ketemu juga ibu2 bawa belanjaan segambreng, duduk di pinggiran. Kan susah mau turunnya bok…pan barang kita juga banyak, sampai pernah gara-gara desek-desekan gitu, tali tas saya dulu pedot T_T.
  4. Dapat teman sesama penumpang yang kelewat berisik apalagi itu abg2 atau anak2 sekolah yang berisik ceritain si A, si B, pacarnya si C dsbnya. Ini bisa diatasi dengan pasang headset di telinga.
  5. Dapat supir ugal-ugalan. Ini pernah saya alami loh dulu. Udahlah jalanannya nanjak, si supir ngebut. Trus waktu di perempatan kecil ada mobil datang memotong jalan si bemo, alamat bemonya ngerem keras. Dan beruntungnya saya duduk di sebelah supir dan dahi saya kejedot kaca. Saya sibuk megangin dahi saya, ngecek kalo ada memar, si supir ambil lap ngelapin kacanya dan sama sekali gak noleh ke saya buat memastikan saya baik-baik saja. Supir kamprettt!!
  6. 5 kejadian di atas sih emang nyebelin tapi gak sampai bikin trauma. Yang bikin trauma itu malahan saya kejambret di bemo. Gak banget deh. Mana itu kejambretnya saya sepulang dari rs nganterin mama berobat dan hari itu saya ulang tahun. Gara2 sibuk ngecek sms masuk ngucapin ini itu ke saya trus ada telp masuk dari bos di flexi, buat saya seenaknya masukin hape ke tas tanpa ngecek resletingnya dah bener belum. Di depan saya bapak2 pake dandanan orang kantoran, resek mulu, minta geserin jendela. Rupanya tukang jambret πŸ˜₯ Hape saya yang belum setahun beli, hilang. Nyesek. Trauma. Berbulan-bulan gak berani beli hape, takut hilang.
  7. Kalo senengnya, setiap kali naek bemo suka ketemu temen lama. Jadilah bemo tempat reunian. Terakhir kalinya saya ketemu temen SMEA. Cowok. Bukan gebetan saya kog, tenang hehehe. Dia ini satu dari dua temen cowok saya di SMEA. Yang ini dulu terkenal lumayan tajir maklum dia orang thionghoa, biasalah kita kan kadang suka ngeklaim kalo yang sipit2 duitnya banyak tapi temenku ini rada culun gitu deh. Jadinya dia cuma diporotin sama teman-teman. Dia ternyata sekarang kerja di dekat kantorku dan dia kepengen banget ketemu temen2 SMEA dulu cuman selalu terkendala waktu buat datang ke reuni. Dan dia udah jauh lebih baik sih, gak seculun dulu hihihi.
  8. Nah kalo pengalaman rada bikin keki waktu naek angkot ada gak? oh tentu ada. Pernah lupa bawa dompet, yasalam kalo lupa bawa dompet wkt belanja kan tinggal kita kembalikan saja kan barangnya alias gak jadi beli, nah kalo ketinggalan dompet wkt naek bemo dan nyadarnya udah separoh jalan, musti gimana dong? Masak minta dibalikin ke tempat asal sama supirnya πŸ˜› Untunglah di selipan celana dan saku tas ada recehan, dan diitung2 pas buat bayar bemo. Gak kebayang kalo sadar gak bawa dompetnya waktu udah sampek tempat tujuan. Bisa dilempar bakiak akika bikin satu bemo nungguin saya ngumpulin recehan. Bisa-bisa mereka kumpulin recehan juga buat saya. Koin untuk Maria πŸ˜†
  9. Saya juga pernah kepedean ngebaca rute bemo. Pikir saya, naek bemo ini bakalan deket turunnya dari rumah, jadi jalannya cuma dikit. Waktu itu saya naek bemo lyn D juga tapi ini kejadiannya dah lama bukan saat saya pulang kerja. Saya pikir si bemo bakalan puter balik jalan diponegoro trus ambil jalan indragiri baru lanjut sampai ke joyoboyo. Ngawur dong ternyata. Dasar, udah gak hapal jalan, ngebaca rutepun seenak udel hihihi. Yang ada bemonya lurus saja dong sampai wonokromo dan berhenti di joyoboyo. Udah tahu saya salah, bukannya saya turun di tengah jalan malah ikut bablas smp joyoboyo hihihi. Trus naek bemo lain buat pulang. Konyol banget dipikir-pikir. Kurang kerjaan! Maklum waktu itu masih single galau wkwkwkwk… kalo sekarang, ya gak maulah, sebisa mungkin sampai rumah secepat kilat, ada bayik nunggu.
  10. Salah naek bemo. Puji Tuhan belum pernah kejadian. Kalo saya mau kemana-mana dengan bemo pasti saya survei dulu ke beberapa teman atau tanya suami, enaknya naek apa, naek turunnya dimana jadi gak sampai nyasar. Tapi sering saya ketemu orang nyasar πŸ˜† “Mbak ini lyn W ya?” “Bukan pak, ini D” “Oalah, saya kira W, warnanya sama…” Yang bilang ini bapak-bapak tua, jadi saya maklumi. Lyn W ini warnanya tosca. Tosca sama ijo muda bagi orang tua kadang emang susah mungkin ngebedainnya. Lah suami saya aja gak tahu warna tosca itu apa. Kalo ijo kebiru-biruan, atau sebaliknya dese baru ngeh πŸ˜› Dan mungkin huruf D di depan kurang gede, apalgi kalo bemonya ngebut, gak kebaca duong. Mustinya hurufnya jangan cuman di depan tapi di samping bemo, biar keliatan!

Udah 10 saja, yang kepikiran cuman ini. Intinya sih saya udah kenyang jadi angkoters. Butuh pengalaman lainnya (baca: naek motor sendiri). Sekian pemirsah, happy wiken πŸ˜€

Advertisements

Liburan Akhir Tahun

Natal ini aku tidak dapat cuti. Alasan bu bos karena aku udah banyak libur…padahal banyak libur itu maksudnya cuti lahiran kemarin 2 bulan T_T bikin bete dah omongan bu bos in tapi ya namanya bos dan aku juga masih butuh kerja disitu, maka ya sudahlah tidak apa-apa. Jadi kemarin cuma libur 4 hari dari tanggal 1 dan tanggal 5nya udah masuk.

Jadi kemarin gak nemenin kakak ke acara basar sunday school yang diadakan tanggal 26 Desember, akhirnya kakak ditemenin papa sama tantenya deh. Acara ini paling ditunggu sama anak-anak tiap tahunnya, dimana nanti mereka bisa tukerin “kupon kesetiaan” mereka dengan macam-macam barang yang dijual di basar. Kupon kesetiaan ini dikasih setiap kali mereka absen sunday school, jadi kalo anak-anak rajin ya dapatnya banyak, kalau suka bolosan ya nasip… πŸ˜› Dan tahun ini kakak dapat banyak dong!!! Hore…bahkan kemarin dia dapat piagam sebagai salah satu murid terajin di kelasnya. Oh ya waktu acara natal ini kakak juga berani tampil di depan bareng teman-teman satu kelas buat nyanyi bareng dan hiksss gak terdokumentasi gitu loh karena hape lagi rusak T_T sayang bangettt!! Foto di bawah ini aja dikirimin sama gurunya, yang waktu acara nyanyi itu ibu guru gak punya fotonya…duhhh nyesel deh…

IMG_20141229_145427

image

Foto bareng adik sepupu yang baru saja genap 1 tahun
image

Itu sebagian hadiah sepanjang ulang tahun kakak dan natal kemarin.

Oke lanjut cerita liburan kemarin. Karena cuman libur 4 hari dan bisa dipastikan jalanan bakalan macet parah,maka diputuskan kita gak usah jauh-jauh perginya. Akhirnya kita putusin pergi ke pulau garam aja deh biar pulangnya anak-anak bisa ngerasain naek kapal. Waktu kita melewati tol suramadu, anginnya kencang sekali dan setelah turun tol hingga tempat kita makan siang di bebek Sinjay, udaranya dingin banget dan tetep kenceng anginnya. Puji Tuhan anak-anak tidak ada yang sakit. Ingat dulu waktu kakak masih bayi dibawa jalan-jalan ke madura besoknya dia demam.

Anak-anak ceria banget, padahal kesana juga gak kemana-mana, cuman makan siang doang πŸ˜› Di pulau Madura tidak ada tempat wisata sih ya, mungkin ada pantai tapi lokasinya sangat jauh. Yang kami temukan sepanjang perjalanan adalah wisata batik madura dan wisata kuliner doang πŸ˜› Kita milih wisata kuliner saja lah, emang dasar gembul :mrgreen: Belum sampai sore kita sudah balik dengan naek kapal. Sayang karena kapal sudah mau berangkat, kita gak ada kesempatan buat narsis di dermaga Kamal. Dan lebih kecewa lagi liat kapalnya, ternyata tidak ada bagian yang terbuka sehingga kurang bisa menikmati pemandangan laut. Ya sutralah beginipun anak-anak udah seneng kog. Emaknya aja yang sukanya bawel πŸ˜†

IMG_20150102_133950

IMG_20150102_135251

Kalo foto yang ini diambil waktu kita nunggu papa antri ambil pesanan bebek goreng Sinjay. Tauk sendiri, antrinya pegimana kan, jadi daripada anak-anak bete nunggu, kita selfie – selfie aja dah.

IMG_20150102_134300

Kalau yang ini foto di atas kapal, kurang kece sih fotonya tapi mau bagaimana lagi. Adanya cuma begini. Di sebeleh mereka berdiri itu aja tempat wudhu yang penuh dengan alat bersih-bersih, gak bagus banget dah.

IMG_20150112_111314

Kalo yang ini foto jembatan suramadu diliat dari atas kapal. Sayang yang motret kurang canggih jadi ya fotonya begitu doang.

Hari keduanya kita jalan-jalan ke kebun bibit dan lanjut berenang deket rumah. Ini pertama kalinya adek nyemplung kolam renang dan ekspresi pertamanya, tegang hihihi. Oh ya ke kebun bibit ini adek juga pertama kalinya kasih makan rusa…kalo kakak sih udah bolak-balik maen kesini tapi dulu pertama kali dia kesini juga di umur yang hampir sama dengan adek loh.

100_3181

100_3184

100_3192

IMG_20150103_081838

IMG_20150105_162925

2 foto di atas itu nyobain pake tongsis, dimana susah bener ternyata. Gara-gara tiap kali mau pegang tongsis, si kakak ikutan pegang yang akhirnya miring kesana kesini, begitu dapat, hasilnya pada gak fokus πŸ˜›

IMG_20150106_155253

Nah kalau foto ini pas anak-anak berenang bareng papa. Tuh muka adek masih tegang banget kan hihihi. Habis berenang anak-anak kelaparan dan habis deh bekal makanan dari rumah. Kebetulan hari itu kita bawa bekal spaghetti ala-ala gitu hihihi.

Liburannya cuman itu? hihihi iya sih. Tapi sebelum libur 4 hari itu, kita juga sempet maen ke KBS loh. Ketimbang jauh-jauh ke Malang hanya demi lihat monyet, marilah kita datang ke KBS saja. Kondisinya udah gak seburuk waktu lalu kog, ketika udah dipegang pemkot Surabaya sendiri, Puji Tuhan tempatnya lebih terurus walo belum sekece tempat laen sih misal taman safari, batu secret zoo. Kesananya rame-rame dong bareng ponakan dan adik kakak iparku. Berisik dah, tapi happy banget!!

IMG_20141230_090224

IMG_20141228_204152

IMG_20141229_083119

Foto di atas pertama kalinya foto di depan patung sura dan buaya. Disana emang ada jasa foto gitu kan, rame, penuh deh orang-orang yang antri foto. Langsung cetak dan dibawa buat oleh-oleh πŸ˜›

Karena masih haus liburan, minggu kemarin, anak-anak berenang lagi hahaha…

image

image

IMG_20150111_141807

IMG_20150111_144133

IMG_20150111_144500

Adek sempet nangis tuh gara-gara waktu foto bareng, sama papa dia dinaikkan ke pundak mas Tio hihihi tapi selanjutnya dia happy banget. Ada nih videonya dimana dia maen air sambil ngoceh-ngoceh. Kapan-kapan deh ditambahin disini. Happy banget dah lihat-lihat muka-muka mereka menikmati acara berenangnya. Kapan-kapan lagi ya…semoga ke depan kakak bisa berenang sendiri biar makin seru…jangan kayak emaknya yang gak bisa berenang πŸ˜›

Let’s go to the Park

Gegara kemarin, mampir ke taman apsari, kita jadi seneng pergi ke taman. Hiburan gratis kan, gk pakai tiket masuk dan tentu saja menyenangkan…. Aku kan paling demen liat bunga-bunga dan ijo-ijo, termasuk duit :mrgreen:

Pas kebetulan hari ini aku mulai libur lebaran, jadi langsung kita putuskan buat have fun bertiga sebelum besok ditinggal papanda pulkam. Langsung kepikiran nyari informasi taman kota yang oke buat kita singgahi. Secara surabaya banyak banget taman kotanya sejak ada bu risma hehehe, jadi binun mau ke taman mana. Akhirnya dapat usulan dari memy tyka buat nyobain taman kota di jalan sulawesi, disana banyak mainan buat anak-anak. Wah,….sipp, langsung oke karena memang tujuannya untuk menyenangkan nda juga.

image

Ini penampakan taman kota dari depan, asri ya….ijoooo. Sebelah kiri ada miniatur sungai dan air mancur tapi sayang kemarin gk sempet foto disana, lagian kog sungainya sedang kering. Nah ke kanan, area permainan, ada ayunan, jungkat-jungkit, prosotan, tempat duduk dan aneka macam tanaman dan pohon yang asri. Adem banget, mana jalanan lagi lengang dan di dalam taman gak banyak orang….sedep bener, berasa taman punya sendiri.

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

Asyik banget ya….laen kali mau sekalian bawa makan dan gelar tiker aja biar berasa piknik. Jadi pengen nyobain taman kota lainnya. Duh seneng deh punya kota yang nyediain fasilitas rekreasi gratis semacam ini, coba kalo ke playground kan bayar # emak pelit.

Sekitar sejam kami maen dan foto-foto, nda udah pengen pulang. Kita sudahin deh maen-maen kita lanjut jengukin mbok iti di rumah saudara. Nikmatnya liburan….besok udah ditinggal pulkam…duh mau ngapain dong di rumah?

Posted from WordPress for Android

Happy Birthday Surabaya

Telat deh posting ini, mestinya tanggal 31 Mei kemarin hehehe… b d way gak apa-apa to, lebih baik terlambat daripada enggak.

Nyanyi dulu yuk…*pake gayanya Dion Indonesian Idol*

“Waktu terang bulan, udara bersinar terang
Teranglah sekali di kotalah Surabaya
Belum berapa lama saya duduk dengan bimbang
Datang kawan saya Si Gendut itu namanya
Ayo rame-rame di kota tanjung perak
Panggil satu taksi kita bersorak bersama
Tanjung perak tepi laut
Siapa suka boleh ikut
Bawa gitar keroncong piul
Jangan lupa bawa anggur
Tanjung perak.. tepi laut
Jepparapdem..
Teranglah sekali di kotalah Surabaya
Belum berapa lama saya duduk dengan bimbang
Datang kawan saya Mas Dhani itu namanya
Ayo rame-rame di kota tanjung perak
Panggil satu taksi kita bersorak bersama
Tanjung perak tepi laut
Siapa suka boleh ikut
Bawa gitar keroncong piul
Jangan lupa bawa anggur
Tanjung perak.. tepi laut
Ooo.. tanjung perak tepi laut”
Gak tau kenapa kemarin denger lagu ini dinyanyikan Febri Idol bikin aku pengen banget posting soal Surabaya. Lahir dan besar di kota Pahlawan ini sungguh membuat aku bangga.
Hasil ubek-ubek Mbah Google, nemu dehdi wikipedia tentang sejarah Kota Surabaya.
Dan aku mau share deh soal sejarah berdirinya kota ini….
Tanggal 31 Mei menjadi hari jadi kota Surabaya sebenarnya dulu adalah hari kemenangan pasukan Majapahit yang dipimpin oleh Raden Wijaya terhadap pasukan kerajaan Mongol yang dipimpin Kubilai Khan. Diibaratkan bahwa pasukan Mongol seperti buaya, sedangkan pasukan Majapahit adalah ikan suro. Jadi secara harafiah diartikan berani melawan bahaya yang menghadang.
Sifat berani dan pantang menyerah ini terus berlanjut hingga pertempuran melawan sekutu di tahun 1945. Arek-arek Suroboyo dengan gagah berani mempertahankan Surabaya, bahkan berhasil menduduki Hotel Oranye (sekarang Hotel Majapahit) di tanggal 10 November 1945 yang sampai sekarang diperingati sebagai hari pahlawan. Pertempuran yang sengit antara arek-arek Suroboyo dan pasukan sekutu menewaskan jenderal Malaby.
Sungguh membanggakan kotaku tercinta ini. Tapi secara pribadi kota ini menyimpan kenangan pribadi yang mendalam buatku. Disini aku lahir, besar dan menikmati masa-masa kecil yang indah, belajar dan berjuang untuk menjadi dewasa. Hingga bertemu pasangan jiwa, menikah dan dikaruniai putri yang cantik, bertemu dengan para sahabat dan saudara, semuanya terjadi di kota ini. Sungguh bersyukur pada Tuhan Yesus atas anugrahnya aku bisa terlahir disini, di kota Pahlawan.
Doaku buat Surabaya, kiranya Tuhan melawat Surabaya dan memberkatinya berlimpah-limpah sehingga gak ada lagi tuh yang namanya kesenjangan sosial, kriminalitas dan berbagai masalah sosial lainnya. Semoga semuanya dipulihkan sehingga Surabaya menjadi mercu suar yang menyinarkan kemuliaan Tuhan. Amin
Happy Birthday Kotaku Surabaya Tercinta.

Kota Pahlawan, Surabaya dari sini

Liburan Ala Papa dan Mamanya Nda2

Kemarin tanggal merah, perayaan kenaikan Tuhan Yesus ke surga.

Hari yang aku tunggu untuk bisa menghabiskan waktu bersama keluarga kecilku. Janjian sama dua orang teman kantor yang aku ceritain disini, kita bertiga datang ke Kebun Bibit sekitar jam 8 pagi. Kebun Bibit ini yah seperti taman kota begitulah yang ramai dikunjungi orang terutama mereka yang sudah berkeluarga dan seringkali juga jadi tempat rekreasi buat anak-anak TK ato SD. Disana ada rusa, merak, permainan panjat tali pokoknya kegemarannya anak kecil deh.

Baru pertama kali ini ajak Nda2 rekreasi dan mimik wajahnya menunjukkan kalo dia suka banget dengan petualangan barunya ini. Dari rumah cuma bawa bekal sarapannya dia, kalo papa mama sih gampang tinggal beli aja nasi disana. Menu dia hari ini, bubur gasol beras merah plus puree buncis dan hap…hap habis hehehe emang anak Mama satu ini nyenengin kalo makan.

Sekedar review nih MPSufornya Nda2 hingga hari ke 12 ini, tidak ada alergi sama sekali. Serelia yang dia coba adalah gasol beras merah, beras coklat dan oatmeal. Sayuran baru buncis dan ini hari terakhir dia mencoba buncis. Pertamanya worry kasih buncis takut dia gak doyan tapi ternyata hap…hap juga tuh hehehe. Yang dia agak gak suka justru oatmeal, mungkin karena teksturnya yang lebih kasar ketimbang serelia yang lain. Padahal itu udah digrinder loh… ya mungkin lidahnya belum siap kali?

Balik lagi ke cerita liburan. Hari itu rame banget, maklum tanggal merah. Ada kegiatan anak TK, anak SD, juga SMP jadi satu disitu, kebayang gimana ramenya kan??Β  Salah satu temanku juga bawa kedua adiknya yang masih kecil-kecil. Jadi pontang-panting deh dia hihihihi. Jadi inget kalo kesini sama ponakan waktu hamil nda2. Yah, panjat tali sih panjat tali tapi yang bikin jejeritan itu, mereka di atas tali loncat-loncat habis gitu bergaya ala tarzan. Omnya cuma melongo aja, yang bingung tantenya yang lagi hamil ini, tapi kebayang dong ibu hamil mau siap-siap ditimpa anak umur 5 tahun dan 10 tahun. Alamak…untung gak kejadian mereka jatuh, kalo iya bisa-bisa nda2 dalam perut teriak kesakitan hehehe.

Nda2 juga aku ajak kasih makan rusa, ada yang jual kacang panjang seikat 1000 rupiah saja. Tapi emang dasar si nda, kacang panjang maunya dimasukin mulut aja untung ditarik papanya, kalo ndak mamam kacang panjang deh dia hehehe, melihat dari tingkah lucunya ini sepertinya dia ini bukan penakut deh, sama rusa dia asyik-asyik aja malah ketawa-ketawa. Tapi sayang keasyikan itu buyar karena tiba-tiba hujan turun, jadi kita serantak pontang panting menyelamatkan diri. Berteduh di bawah gubuk. Beberapa menit Amanda mulai gerah, teriak-teriak…duh bingung deh. Untung hujan akhirnya reda dan bisa segera mencari tempat duduk. Rupanya Amanda ngantuk, minum susu sebentar dia merem dan kita tidurkan. Diselimutin sama cardigannya Mama hehehe pulez deh…

Setelah acara foto-foto selese, pulanglah kita. Tapi walopun sebentar disana rasanya sueneng. Apalagi nda2 ketawa-ketiwi seneng…emm andai liburannya lebih panjang hehehe.

Pulang dari Kebun Bibit, kita rencananya mau ke Total Buah, mau beli alpukat buat mamamnya nda2 besok Senin. Tapi ternyata disana kosong 😦 sedih deh… harus spend waktu buat hunting besok. Kemarin mestinya kesini tapi mendadak ada lembur hikss…nasib ibu bekerja.

Selanjutnya kita ke rumah kakak dari papanya nda2, mau jengukin neneknya nda2 yang sakit. Neneknya nda2 stroke sudah setahun lebih. Jadi jarang sekali dia bisa bertemu nda2 kecuali seperti ini, hari libur, Amanda dibawa kesana.

Maen ke kamarnya mertua jadi sedih deh… nda2 sendiri juga nampak asing dengan Mbahnya. Maklum dari lahir tidak merasakan gendongan mbahnya ato kalo panggilannya beliau dari cucu-cucunya…Mbok Iti. Namanya Siti, tapi karena lidah anak kecil susah sebut dengan jelas jadi cuma terdengar Mbok Iti hehehe. Cepet sembuh ya Mbok Iti nanti nda2 maen-maen lagi kesini.

Pulang sore maunya ke gereja tapi meleset dari jadwal, papanya nda2 punya kerjaan yang belum diselesaikan dan harus antar barang. Heh si Papa emang ngeselin…selalu tidak terorganisir dengan baik dan selalu menunda pekerjaan sehingga rencana yang sudah disusun baik jadi amburadul. Ah kog malah curhat gini, ya sudah ya…sekian ceritanya. Liburan Papa dan Mamanya nda2 gak pernah ribet-ribet dan gak pernah yang mahal-mahal. Yang penting nda2 senang, Papa Mamanya juga senang.

Happy Friday…. πŸ˜€

Goofy Test

Ikut-ikutan sama Mbak Alissa, Mbak Vera sama Mamanya Kinan ah… bikin goofy testΒ  karena berhubung hari ini gak ada bahan buat ngeblog πŸ˜€

Siapa tahu yang baca ini juga bisa mengenalku lebih dekat… πŸ™‚ sok banget ngomongnya kayak sudah jadi artis aja…*gubrak!!*

1. The age of my previous birthday

Ambil gambarnya disini.

2. A place I’d like to travel

Beautifull Place Tanah Lot, Bali

Kota Wisata Batu, Malang

And the most favorite ….

Nganjuk, Kampung Halaman Papanya Manda

3. My favorite place

Taman Bunga di Selecta, Malang

Paling senang dengan yang dinamakan bunga. Jadi kalau diajak ke suatu taman bunga, aduh senengnya…dan bisa berlama-lama disana. Berlari-lari, menari-nari kayak di film india πŸ˜€

Dan satu tempat yang paling disuka adalah…

Rumahku Istanaku

4. Β My favorite food

Nasi Padang ajibbb…

Tapi seperti Mbak Alissa, sebenernya yang paling enak tuh masakan yang bisa kita bikin sendiri.Β  Sayangnya gak punya koleksi foto πŸ™‚ Syukur-syukur makanannya dipuji suami, kog mau difoto ….masakannya biasa banget, malu *tutup muka dan kabur*

5. My favorite colour

Kalo yang satu ini, ngaku deh labil banget sesuai karakterku yang emang kadang labil πŸ˜€ Dulu pernah suka ungu, pernah suka putih, biru dan bilang ke temenku yang suka maroon “ih warnanya gak banget..” Eh sekarang malah suka maroon.Β  Dan kini warna yang sering aku pilih saat beli baju adalah…

Pinky… πŸ™‚

Maroon…Like It

6.Β A city whereΒ I was born

Surabaya Kota Pahlawan

7. Bad habit(s)

Sama kayak Mbak Vera. Mata minus karena suka baca sambil tiduran…

Baca Buku Sambil Bobo

8. Hobby (ies)

BB, Buku, Blogging

9.Β wishlist

Papa N Mamanya Manda

Harapanku hanyalah agar bisa selalu bersama di kapanpun dan dimanapun πŸ˜€ *sok romantis*

Dah kelar semuanya…moga-moga aja yang baca gak bosen dan bisa tersenyum saat membacanya.

Saya lanjut kerja dulu… πŸ˜€